LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Senin, 09 Januari 2023

NUBUATAN 2023 TAHUN KEBANGKITAN

NUBUATAN 2023 TAHUN KEBANGKITAN

Bible menunjukkan bahwa sejarah berulang kembali.

Apa yang terjadi sekarang telah terjadi sebelumnya, dan apa yang akan terjadi di masa depan telah terjadi sebelumnya, karena Tuhan membuat hal yang sama terjadi berulang kali. Pengkhotbah 3:15, NLT

 

Pada tahun 2023, janji Tuhan yang dibuat selama dekade terakhir akan digenapi dan bahwa putra dan putri-Nya akan menuai “manfaat warisan”.

“Kita sedang bergerak ke masa ketika kemenangan besar akan terlihat dalam kehidupan individu para ahli waris kerajaan,”

“Itu akan terjadi pada banyak anak Tuhan. Terobosan keluarga yang hebat akan diaktifkan dalam kehidupan orang-orang yang dilahirkan kembali yang menyatakan kepemilikan atas janji-janji itu, orang-orang yang akan mengatakan 'janji ini adalah milikku. Suasana kerajaan membawa mereka ke musim penuaian. Ketika sesuatu sedang musim, Anda dapat mengambil bagian di dalamnya, menuainya. Pergeseran atmosfer kerajaan akan mempermudah menerima berkat warisan dari Sang Bapa. Terobosan besar akan datang.”

“Bukan kehendak Tuhan bagi warga kerajaan Kristus untuk menjadi lemah, tidak berdaya dan serba kekurangan”.

“Dia ingin mereka kuat, Dia ingin mereka berani dan Dia ingin mereka diberkati untuk menjalankan bisnis keluarga sampai Kristus datang kembali. … Dia akan menanamkan kekuatan supernatural ke dalam ahli waris. Kita sedang bergerak ke masa di mana kita akan menerima pencurahan pengurapan yang akan membebaskan hidup kita secara individu. Ini akan membebaskan beberapa dari Anda di mana Anda tidak akan dikenali seperti siapa Anda di masa lalu”.

“Pencurahan Roh akan membebaskan mimpi”.

“Mereka akan memenuhi panggilan hidupnya dan panggilan bebas”.

“Mereka pergi ke tujuan bebas. Mereka akan membebaskan kehidupan untuk hidup dalam kebebasan Bapa”.

“Roh Kudus mengatakan kata-kata ini: Ahli waris akan mulai menghirup udara segar. Bahkan sekarang, ini sedang berlangsung sekarang. Itu sedang ditiupkan dari Bapa ke putra dan putri terkasihNya”.

“Emosi akan bangkit, perasaan akan bangkit, pikiran akan bangkit; tubuh fisik yang terikat oleh roh kelemahan, penyakit dan segala macam penyakit akan bangkit kembali. Patah hati akan bangkit kembali. Kehidupan kerangka tulang-tulang dan tengkorak yang hidup dari keberadaan itu akan bangkit kembali. Mereka yang diganggu kelelahan oleh iblis akan bangkit kembali. Nafas segar akan bertiup mengisi setiap orang-orang yang berkenan kepadaNya. Kelelahan akibat setan akan meninggalkan ahli waris Kerajaan”.

 

Karena saya tidak ingin, saudara-saudara, bahwa Anda harus mengabaikan misteri ini, agar Anda tidak bijak dalam pendapat Anda sendiri, bahwa kebutaan sebagian telah terjadi pada Israel sampai kepenuhan bangsa-bangsa lain telah masuk. Dan demikianlah seluruh Israel akan diselamatkan! Roma 11:25

 

Kita semua menginginkan kebangunan rohani dan berdoa dengan sungguh-sungguh untuk itu, dengan efek transformatif yang terjadi di banyak tempat. Namun, kita sedang dalam perang. Saat pelanggaran hukum meningkat, Firman Tuhan akan sangat penting untuk menjaga agar kasih kita tidak menjadi dingin. Jalan ke depan membutuhkan kekuatan visioner dengan langkah-langkah praktis untuk mendorong reformasi. Saatnya untuk berbalik arah, mengambil tindakan dan mengejar Tuhan karena tiga alasan ini:

      1. Untuk menghindari penghukuman

      2. Untuk menarik hadirat-Nya

      3. Untuk melepaskan kuasa-Nya di bumi.

Jadi, Tuhan mengatakan tahun 2023 adalah tahun untuk fokus pada reformasi dengan kembali kepada Firman dan takut akan Tuhan. Banyak yang membebani keseimbangan. Kami berdoa itu memberi harapan, dorongan, kedalaman perspektif dan visi untuk hidup Anda untuk musim yang akan datang.

 

POLA BIBLIKAL UNTUK TAHUN 2023

2023 adalah tahun ke-23 abad ke-21, dan ayat-ayat Alkitab menyebutkan "tahun ke-23" menunjuk ke arah reformasi dan kembali kepada Tuhan atau kena konsekuensi kalau gagal kembali kepada Tuhan.

Ketika raja melihat para pendeta telah menerima uang tetapi tidak melakukan apa-apa pada tahun ke-23, dia mengambil tindakan, mengubah strategi, dan mendesak agar hal yang benar dilakukan. Tahun ke-23 adalah musim aksi dan waktu untuk mengakhiri penundaan. Ini adalah waktu kebangkitan menuju proyek kebangkitan yang tertunda. 2 Raja-raja 12:1-10

Perubahan di tahun ke-23 harus menjadi perubahan yang memajukan kehendak Tuhan dan memuliakan Dia. Kalau tidak, penghukuman bisa mengikuti. 2 Raja-raja 13:1-3

2 Samuel 23:3-4 mengatakan, "Allah Israel berfirman, Batu Karang Israel berbicara kepadaku: 'Dia yang memerintah manusia harus adil, memerintah dengan takut akan Tuhan.  Dan dia akan menjadi seperti cahaya pagi saat matahari terbit, pagi tanpa awan, bagaikan rerumputan lembut yang tumbuh dari bumi, bersinar terang setelah hujan.”

Yeremia berkhotbah kepada orang-orang selama 22 tahun (dari tahun ke-13 pemerintahan Yosia). Tidak ada perubahan. Menjelang tahun ke-23 pelayanannya, dia mengumumkan bahwa penahanan selama 70 tahun sedang dalam perjalanan. Yeremia 25:1-11

Dengan cara yang sama, Tuhan menjadikan langit dan bumi dan manusia di buku pertama Alkitab. Dalam buku ke-23 dari Alkitab, dia memanggil langit dan bumi untuk bersaksi melawan manusia.

Maleakhi 4:5-6, ayat-ayat terakhir dari kitab suci sebelum 400 tahun keheningan memiliki bobot yang signifikan. Semangat Elia bangkit di bangsa-bangsa. Saat bangsa-bangsa mengamuk dan semangat anti-kristus meningkat, Maleakhi 4:5-6 mulai terlihat. Tuhan bergerak untuk melepaskan roh Elia sebagai kekuatan pemulihan di dunia dan rahmat antar generasi untuk terhubung dan membangun sedang berlangsung.

Yesaya 1:1-7 mengatakan, "Penglihatan Yesaya bin Amoz, yang dilihatnya tentang Yehuda dan Yerusalem pada zaman Uzia, Yotam, Ahas, dan Hizkia, raja-raja Yehuda. [2] Dengarlah, hai langit, dan perhatikanlah, hai bumi! [3] Sapi mengenal pemiliknya dan keledai mengetahui tempat tidur tuannya; Tetapi Israel tidak mengetahuinya, umat-Ku tidak mempertimbangkannya." [4] Aduh, bangsa yang berdosa, bangsa yang sarat dengan kejahatan, kumpulan para pelaku kejahatan, anak-anak yang korup! Mereka telah meninggalkan TUHAN, Mereka telah membangkitkan amarah Yang Esa Kudus dari Israel, Mereka berbalik ke belakang. [5] Mengapa kamu harus dipukul lagi? Kamu akan semakin memberontak. Seluruh kepala sakit, dan seluruh hati menjadi lemah. [6] Dari telapak kaki sampai ke kepala, tidak ada kesehatan di dalamnya, tetapi luka dan memar dan borok yang membusuk; tidak ditutup atau dibalut, atau ditenangkan dengan salep. [7] Negerimu sunyi sepi, kota-kotamu terbakar api; orang-orang asing melahapmu mendarat di hadapanmu; dan itu sunyi sepi, seperti digulingkan oleh orang asing".

Tawanan terakhir yang pergi ke Babel dari Yehuda (745 orang) ditangkap pada tahun ke-23 Nebukadnezar. Yehuda juga jatuh ke Babel pada musim raja ke-23 (Zedekiah), dihitung dari Saul. Yeremia 52:28-30

Ketaatan yang Radikal akan mengubah kita dari pencobaan menjadi kemenangan. Bertekun melalui pencobaan akan merilis yang berikut ini:

·  Penegasan membedakan yang akurat: Maleakhi 3 berbicara tentang era modern tentang ketaatan yang radikal dalam persepuluhan, dalam pikiran kita dan dalam ketekunan. Jika kita taat, Allah akan memberikan upah dengan ketajaman membedakan yang baik, “Antara orang benar dan orang fasik, antara orang yang melayani Allah dan orang yang tidak melayani Dia,” ay.17.

·       Janji terpenuhi: Pada hari ketiga, saat dalam perjalanan ke Moria, Abraham melihat tanah tempat dia akan mengorbankan Ishak. Kej 22:4

·       Pembebasan: Pada hari ketiga, Yesus bangkit dari kematian

Kembali ke "Takut akan Tuhan" (Hal ini dapat mengakibatkan penghukuman atau pendisiplinan yang signifikan ketika orang bertindak agresif dan di luar kehendak Tuhan. Selanjutnya, akan ada pergantian pemerintahan tahun ini saat Tuhan menarik segala sesuatu di bawah kaki-Nya)

Tuhan turun ke Gunung Sinai: Kemudian terjadilah pada hari ketiga, di pagi hari, ada guruh dan kilat, dan awan tebal di gunung; dan bunyi sangkakala itu sangat keras, sehingga seluruh orang yang berada di perkemahan itu gemetar. Kel 19:16

Lalu Yusuf berkata kepada mereka pada hari ketiga, "Lakukanlah ini dan hiduplah, karena aku takut akan Allah. Jika kamu orang yang jujur, biarlah salah satu saudaramu dikurung di rumah penjaramu; tetapi kamu selebihnya, pergi dan bawalah biji-bijian untuk menghindari kelaparan di rumahmu. Dan bawa adik bungsumu kepadaku; sehingga kata-katamu akan diverifikasi, dan kamu tidak akan mati." Kej 42:19-20

Pada hari ketiga, Tuhan memisahkan air dari bumi. Nubuatan, air dapat mencerminkan simbol pembersihan (Mat 3:11-12; Kis 2:38), kuasa Allah, jalan menuju pembebasan dan kebebasan (membelah Laut Merah; Keluaran 14:21), Kehadiran Sang Allah yang Hidup (Yohanes 6:48-49). Pemisahan air dalam Kejadian mengungkapkan tanah yang akan menjadi tempat bagi kehidupan baru dan buah yang akan dihasilkan.

Bab ke-23 dari Alkitab menunjukkan bahwa musim ke-23 adalah waktu yang matang untuk menghadapi perubahan (dari pencobaan menjadi kemenangan).

Yosia memulai reformasi besar-besaran di 2 Raja-Raja 23.

Yeremia berbicara menentang para gembala Israel (pemimpin agama, para pendeta dan pengurus aras saat ini) dalam Yeremia 23.

Dalam Yehezkiel 23 adalah pernyataan nabi terhadap Israel dan Yehuda (Oholah dan Oholiba).

Yesus mencela para pemimpin agama pada zaman-Nya dalam Matius 23.

 

Apa yang dicatat Alkitab dalam pasal 23 di atas adalah pola kenabian untuk apa yang Dia ingin lakukan di tahun 2023. Tuhan menginginkan tindakan menuju perubahan. BERTINDAK, AMBIL TINDAKAN, jangan menunggu.

 

Yesaya adalah seorang nabi reformasi. Buku ke-23 dalam Alkitab memberi kita gambaran tentang apa yang terlibat dalam reformasi. Bagian pertama adalah membuang hal yang salah. (Yesaya 1-39). Bagian kedua adalah memulihkan dan membangun hal yang nyata. Reformasi adalah tentang meruntuhkan kejahatan dan membangun kebaikan. Ini tentang konfrontasi di satu sisi dan pemulihan di sisi lain. Kita tidak dapat memiliki satu tanpa yang lain. Mengusir tanpa memulihkan apa yang seharusnya adalah buang-buang waktu. Memulihkan membangun apa yang seharusnya tanpa merobohkan tidak akan berhasil.

Apa yang Raja Yosia lakukan dalam 2 Raja-Raja 23 merupakan gambaran yang baik tentang bagaimana melakukan reformasi.

      1. Dia memerintahkan agar Hukum dibacakan kepadanya. Dia pertama kali mengalami perubahan pribadi.

      2. Dia mengumpulkan orang-orang bersama

      3. Dia membacakan firman Tuhan kepada mereka

      4. Dia menantang dan memimpin mereka untuk membuat perjanjian dengan Tuhan.

      5. Dia membongkar hal-hal dan orang-orang di negeri yang menyinggung dan menantang  Tuhan.

      6. Dia memimpin orang-orang untuk merayakan Paskah yang luar biasa seperti yang diperintahkan Musa.

Reformasi dimulai dari individu diri pribadi, keluarga, meluas ke masyarakat sekitar dan kemudian melanda masyarakat luas.

Agen reformasi adalah musuh mereka yang tidak ingin status quo berubah. Jadi, mereka adalah sasaran setan. Musuh ingin mereka dihancurkan atau dilemahkan, dan neraka akan melakukan apa saja untuk melawan reformasi dan agen-agennya. Kita perlu diperlengkapi dan dilatih untuk melawan budaya pengkhianatan yang sekarang tumbuh di bangsa-bangsa. Ini akan menjadi tema penting bagi kita untuk berkembang secara pribadi dan bersama… ”Waspadalah terhadap pelanggaran.”

Dalam Kejadian 23, Abraham diserang melalui kematian Sarah.

Dalam 2 Samuel 23, Saul ingin melenyapkan Daud. Orang-orang siap mengkhianati Daud.

Yosia tewas dalam pertempuran yang seharusnya tidak dia ikut serta di 2 Raja-Raja 23.

Roh maut bangkit melawan Hizkia di buku ke-23 dari Alkitab.

Dalam Lukas 23, para pemimpin agama Yahudi bergerak untuk penyaliban Yesus.

Dalam Kisah Para Rasul 23, orang-orang Yahudi ingin membunuh Paulus.

 

Musim ke-23 adalah masa konfrontasi, koreksi, dan perubahan.

Posisi ke-23 menunjukkan kelemahan.

Skandal setelah kematian mengungkapkan gaya hidup munafik.

Perubahan sangat dibutuhkan di musim ini.

 

10 POIN DOA UNTUK TAHUN 2023

1. Berdoa agar Tuhan mengangkat pemimpin revolusioner yang memenuhi nubuatan seperti Yosia untuk gereja dan bangsa di seluruh dunia pada musim ini. Berdoa untuk reformasi di negara-negara 'tertutup' seperti Iran, China dan Korea Utara. Berdoa untuk daerah yang sering mengganggu gereja seperti Jawa Barat khususnya Sunda dan Aceh.

2. Berdoa untuk pemulihan firman Tuhan dan tempat utamanya di gereja. Berdoalah bagi para pemimpin gereja untuk membawa orang-orang kembali kepada Firman Tuhan.

3. Berdoalah agar gereja mengalami reformasi jangka panjang mulai dari musim ini

4. Berdoa untuk perlindungan dan pelestarian para pemimpin yang muncul untuk melakukan kehendak Tuhan di musim ini. Berdoalah agar tidak terjadi keguguran karena salah bertindak atas kehendak Tuhan di musim ini. Berdoa untuk perlindungan atas orang-orang di garis depan dan pemimpin Kristen yang berani berbicara di musim ini.

5. Berdoalah agar Tuhan menggerakkan hati orang-orang untuk berkumpul di sekitar para pemimpin reformasi di musim ini seperti halnya dengan Yosia dalam Dua Raja-Raja 23 dan seperti halnya dengan Daud dari orang-orang perkasanya dalam Dua Samuel 23.

6. Berdoalah agar tahun 2023 menjadi tahun mengalami Mazmur 23 di dalam keluarga Kristen, gereja dan bangsa.

7. Berdoalah agar belas kasihan Tuhan akan mendorong kembali tangan penghakiman yang terulur terhadap dunia kita di musim ini.

8. Berdoalah, di musim ini, untuk rilis global jubah kenabian multifaset tipe Yesaya yang menyentuh agama dan politik di gereja. Doakan juga pengurapan Elia yang melepaskan perubahan atau penghakiman.

9. Berdoa untuk gerakan Tuhan antar generasi yang akan berdampak baik pada generasi yang lebih tua maupun yang lebih muda – para ayah dan anak laki-laki dan para ibu dan anak perempuan.

10. Berdoa untuk strategi, hubungan, dan kolaborasi khusus yang menghasilkan “doa dan tindakan” untuk mempengaruhi budaya dan pemerintahan.

 

LANGKAH-LANGKAH TINDAKAN

KEKUATAN GENERASI REFORMASI

Reformasi adalah peperangan rohani. Ini sama sulitnya dengan berenang melawan arus. Kita  membutuhkan persiapan seluruh manusia untuk musim ini. Mazmur 23 menunjukkan apa yang harus dipikirkan dan dikatakan oleh umat reformasi setiap hari. Mazmur 23 adalah Mazmur para reformator. Tahun 2023 juga merupakan tahun Mazmur 23 bagi mereka yang membela Tuhan. Tuhan harus menjadi kekuatan dan tulang punggung generasi reformasi di tahun 2023. Mereka dapat mengandalkan Tuhan untuk perlindungan, pemeliharaan, dan pemberdayaan. Kehadiran Tuhan dan kesadaran akan Dia adalah kekuatan agen reformasi. Persiapan peperangan sangat diperlukan di musim ini. Dua Samuel 23 memberi tahu kita tentang orang-orang perkasa Daud dan menunjukkan kesiapan yang kita butuhkan di musim ini. Semoga Tuhan memberi kita pria perkasa dan juga membantu kita untuk membesarkan pria perkasa di musim ini.

Sebagai musim Esther 10, cari keberpihakan dan tugas ilahi. Mordekai dibesarkan untuk berada di sisi Ahasuerus sebagai agen reformasi. Ini adalah waktu untuk berani membangun hubungan dan keberpihakan strategis, terutama dengan mereka yang berada di pemerintahan.

Kekuatan hidup dan mati ada di lidah dan jari tangan untuk komunikasi terkini khususnya media sosial. Seiring waktu meningkat, pelanggaran meningkat. Luangkan waktu untuk mencari tahu kehendak Tuhan dan cara-cara yang memberi kehidupan untuk menghadapi situasi atau perbedaan yang sulit, seperti yang dicontohkan oleh Mordekai dan Ester.

Carilah Tuhan, dan biarkan diri Anda tumbuh dalam kebijaksanaan dan wahyu saat tantangan meningkat. Ketika Tuhan memilih untuk bergerak, Dia mungkin membiarkan tantangan muncul untuk menumbuhkan kita dalam hikmat dan wahyu. Pada akhirnya, Allah menginginkan Gereja-Nya menjadi mempelai wanita pemenang yang bersinar bahkan di saat-saat tergelap.

Cepat memaafkan dan bersikap terbuka serta dapat diajar dalam menempa cara-cara baru dan lebih sehat untuk berhubungan dengan orang lain.

Gairah dan semangat hidup Anda mungkin menjadi bekal bagi orang lain. Carilah cara baru untuk memberi tidak hanya secara materi tetapi juga secara rohani untuk memajukan Kerajaan.

Persiapkan diri Anda selama perjuangan untuk visi, panggilan, dan takdir datang ke pemenuhan. Persiapkan langkah dan strategi khusus yang harus diambil sehingga ketika pintu dan waktu terbuka, Anda siap untuk berjalan melewati pintu itu.

MENERUSKAN OBOR REFORMASI

Penting untuk memikirkan, dan merencanakan masa depan dari setiap upaya reformasi. Reformasi Yosia tidak hidup lebih lama darinya. Itu mati bersamanya. Putra dan penerusnya tidak dapat melanjutkan pekerjaan baik itu. Mereka mengecewakan. Putra-putra Yosia menjadi sasaran nasihat Yeremia dalam Yeremia 22. Kita tidak dapat berlari tanpa generasi berikutnya. Kita harus sengaja berhubungan dengan generasi berikutnya.

Luangkan waktu untuk menjangkau dan terlibat dengan generasi berikutnya.

"Besar" yang baru itu kecil. Carilah cara-cara yang dapat Anda lakukan, dalam perjumpaan pribadi, mulai melayani dan mempengaruhi dalam iman. Kesaksian-kesaksian akan mendorong banyak pergerakan Tuhan selanjutnya (Wahyu 12:11).

Peka terhadap bisikan Tuhan, dan berimanlah untuk pintu yang terbuka. Kedua hal ini, iman dan menanggapi bisikan, adalah resep untuk “keberanian” (1 Yohanes 4:17; Yesaya 22:22).

Hubungan dan kesepakatan lebih penting daripada ukuran tempat. Yesus memilih 12 orang, lalu ada 3, lalu 1, dan mereka mengubah dunia.

 

Anda siap mengaktifkan berkat 2023 bagi diri dan keluarga sendiri, gereja, masyarakat dan bangsa-bangsa? Mari bergandengan tangan berdoa dan bertindak.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sabtu, 24 Desember 2022

NATAL ADALAH UANG MUKA KONTRAK BARU

NATAL ADALAH UANG MUKA KONTRAK BARU

Yoh 3: 16 “Sebab beginilah Allah mengasihi dunia: Ia mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa melainkan beroleh hidup yang kekal.

 Yesaya 9:6-7;

6 Karena seorang anak telah lahir bagi kita, seorang putra diberikan kepada kita.

Pemerintah akan berada di pundakNya. Dan Dia akan dipanggil: Penasihat Ajaib, Allah yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai.

7 Pemerintahan-Nya dan kedamaian-Nya tidak akan pernah berakhir.

Dia akan memerintah dengan adil dan adil dari takhta leluhurNya Daud untuk selama-lamanya.

Komitmen penuh semangat dari Tentara Penguasa Surga akan membuat ini terjadi!

 

Transformasi Natal

Perayaan Natal dimulai secara sederhana di kandang kuda di Betlehem. Keluarga kecil, Yusuf sebagai Kepala Keluarga mendampingi Maria sang Ibu dan bayi Yesus yang baru lahir. Menurut tradisi orthodox, bidan yang membantu kelahiran Yesus bernama Salome. Tamu yang hadir adalah orang majus, ahli perbintangan dari Timur dan para gembala yang datang dari Padang Efrata. Namun, ada hal yang luar biasa: para malaikat (Luk 2:13-14) dalam jumlah besar, mereka bala tentara surga, berkata : “Kemuliaan bagi Allah di surga yang tertinggi, dan kedamaian di bumi bagi mereka yang berkenan kepada Allah”. Para malaikat merayakan kelahiran Yesus, Raja yang baru lahir.

Kelahiran Yesus bertujuan memuliakan Allah, dan memberi kedamaian kepada orang-orang khusus yang memenuhi syarat: berkenan kepada Allah.    

Natal penting karena merupakan perayaan kelahiran Yesus Kristus yang lahir di Betlehem, dibesarkan di Nazareth, dan memulai pelayananNya di Galilea sampai Yerusalem sebagai Anak Allah yang datang untuk menebus (menarik dan mengambil alih) seluruh umat manusia dan memanggil mereka untuk diriNya sendiri, menjadi rakyat dari Raja segala raja. Tanggal kelahiran Yesus tidak disebutkan dalam Injil atau sumber sejarah mana pun, tetapi kebanyakan sarjana Alkitab menganggap tahun kelahiran antara 6 dan 4 SM (26-28 Desember). Natal dirayakan untuk mengingat kelahiran Yesus Kristus, yang diyakini umat Kristiani sebagai Anak Allah artinya Pewaris Tahta Kerajaan Allah. Nama 'Natal' (berarti sehubungan dengan tempat atau waktu seseorang lahir, tempat kelahiran) dalam gereja berarti berasal dari Misa Kristus (atau Yesus). Christmas (Mass of Christ, mass = massa, rakyat, umat, jemaat, sidang, sejumlah besar orang milik Kristus, Christ = Kristus artinya Raja, Masehi, Mesias yang dinobatkan dan dilantik oleh Allah Tuhan Pencipta alam semesta). Christmas atau Natal adalah kegiatan rakyat Kerajaan Allah untuk secara bersama-sama di seluruh dunia mengagungkan dan membesarkan nama Rajanya, memuliakan Yesus Kristus dengan berbagai cara dalam Perayaan Besar.

Natal memiliki fungsi sosial, budaya dan agama yang penting. Untuk orang-orang dari semua agama (dan tidak beragama sama sekali), liburan Natal menyatukan orang dan keluarga untuk merenungkan tahun yang telah berlalu dan menantikan tahun berikutnya. Natal adalah titik balik dari kehidupan lama (tahun yang akan segera berakhir) untuk persiapan memasuki kehidupan baru (tahun yang segera dimasuki dalam menjalani kehidupan).

Natal adalah festival tahunan untuk memperingati kelahiran Yesus Kristus, yang diamati terutama pada tanggal 25 Desember sebagai perayaan agama dan budaya di antara miliaran orang di seluruh dunia. Di gereja selama ini, banyak orang Kristen diingatkan akan nubuatan Perjanjian Lama tentang kedatangan Yesus. 12 hari Natal melibatkan kebaktian gereja khusus, seperti Misa Tengah Malam pada Malam Natal dan kebaktian pagi Hari Natal. Umat Kristiani yang merayakan Dua Belas Hari dapat memberikan hadiah pada masing-masing Hari, dengan masing-masing Dua Belas Hari mewakili keinginan untuk bulan yang sesuai di tahun baru. Mereka mungkin berpesta makanan tradisional dan sebaliknya merayakannya sepanjang waktu sampai pagi Hari Raya Epifani (epifani = orang Majus mengikuti bintang dan menemukan bayi Yesus, manifestasi Kristus kepada orang bukan Jahudi yang diwakili oleh orang Majus = disebut Orang Bijak, pejiarah bangsawan dari Timur yang mencari Yesus sebagai Raja orang Jahudi). Setiap tahun pada tanggal 25 Desember, kita merayakan Natal, hari untuk menghabiskan waktu bersama keluarga, mengamati hari raya penting umat Kristiani, ikut serta dalam tradisi ringan, atau sekadar menyebarkan keceriaan liburan!

Banyak orang merayakan kelahiran Yesus dengan memasang pohon Natal bahagia, menghiasinya dengan lampu, dan berbagi hadiah dengan teman dan keluarga. Banyak orang juga merencanakan perayaan tahun baru di sekitar waktu ini. Perayaan dimulai dengan mendekorasi pohon Natal. Dekorasi dan pencahayaan pohon Natal adalah bagian terpenting dari Natal, yang dijadikan tradisi atau budaya (tidak selalu terkait dengan iman apalagi kerohanian). Pohon Natal adalah pohon pinus buatan atau asli, atau pohon dari bahan lain (sekarang banyak dari barang bekas) yang dihiasi dengan lampu, bintang buatan, mainan, lonceng, bunga, hadiah, dll. Orang juga menyembunyikan hadiah untuk orang yang mereka cintai.  Berbagai acara Kegiatan Natal untuk keluarga: pergi berseluncur es, buat Kartu Natal, pergi berburu Pohon Natal, Kunjungi Parade Natal Lokal, Membuat Rumah Roti Jahe, Menyelenggarakan Pesta Natal, Buka Hadiah Malam Natal, Panggang Kue untuk Santa, makan minum berpesta dengan teman, dll.

Gereja Katolik, Protestan, dan Ortodoks Rusia merayakan Natal pada tanggal 25 Desember. Gereja Ortodoks Yunani, Ortodoks Suriah, Ortodoks Koptik, dan Ortodoks Rumania, antara lain, merayakan Natal pada tanggal 6 atau 7 Januari. Gereja Ortodoks Armenia merayakan Natal pada 18 Januari.

Festival Lentera Raksasa (Ligligan Parul Sampernandu) diadakan setiap tahun pada hari Sabtu sebelum Malam Natal di kota San Fernando – “Ibu Kota Natal Filipina”. Festival ini menarik penonton dari seluruh negeri dan di seluruh dunia. Sebelas barangay (desa) ambil bagian dalam festival dan persaingan sengit karena semua orang berusaha membangun lentera yang paling rumit. Awalnya, lentera atau lampion adalah kreasi sederhana dengan diameter sekitar setengah meter, terbuat dari 'papel de hapon' (kertas origami Jepang) dan dinyalakan dengan lilin. Saat ini, lampion dibuat dari berbagai bahan dan telah tumbuh hingga berukuran sekitar enam meter. Mereka diterangi oleh bola lampu listrik yang berkilauan dalam pola kaleidoskop.

Sejak tahun 1966, Yule Goat setinggi 13 meter telah dibangun di tengah Alun-alun Kastil Gävle untuk Adven, tetapi tradisi Natal Swedia ini tanpa disadari telah mengarah pada semacam "tradisi" lainnya - orang mencoba untuk membakarnya. Sejak tahun 1966 Kambing telah berhasil dibakar sebanyak 29 kali – pemusnahan terakhir terjadi pada tahun 2016.

Makhluk iblis seperti binatang buas yang berkeliaran di jalan-jalan kota menakuti anak-anak dan menghukum yang jahat. Tapi bukan, ini bukan Halloween, tapi kaki tangan jahat St. Nicholas, Krampus. Dalam tradisi Austria, St. Nicholas memberi penghargaan kepada anak laki-laki dan perempuan yang baik, sementara Krampus dikatakan menangkap anak-anak nakal dan membawa mereka pergi ke dalam karungnya. Pada minggu pertama bulan Desember, para pemuda berpakaian seperti Krampus (terutama pada malam Hari St. Nicholas) menakut-nakuti anak-anak dengan rantai dan lonceng yang berdentang.

Natal tidak pernah menjadi masalah besar di Jepang. Selain dari beberapa tradisi kecil sekuler seperti pemberian hadiah dan pertunjukan cahaya, Natal sebagian besar masih merupakan hal baru di negara ini. Namun, "tradisi" baru yang unik telah muncul dalam beberapa tahun terakhir - pesta Hari Natal Kentucky Fried Chicken milik Kolonel Harland David Sanders. Menu meriah akan segera diiklankan di situs web KFC Jepang dan, bahkan jika Anda tidak mengerti bahasa Jepang, gambarnya pasti akan terlihat lezat dengan segala sesuatu mulai dari ember standar bertema Natal hingga pesta burung panggang premium.

Dalam 13 hari menjelang Natal, 13 karakter mirip troll (sejenis monster) yang licik keluar untuk bermain di Islandia. Yule Lads (jólasveinarnir atau jólasveinar dalam bahasa Islandia) mengunjungi anak-anak di seluruh negeri selama 13 malam menjelang Natal. Untuk setiap malam Yuletide, anak-anak menempatkan sepatu terbaik mereka di dekat jendela dan kunjungan Yule Lad yang berbeda meninggalkan hadiah untuk anak perempuan dan laki-laki yang baik dan kentang busuk untuk yang nakal. Dibalut kostum tradisional Islandia, orang-orang ini cukup nakal, dan nama mereka mengisyaratkan jenis masalah yang ingin mereka timbulkan: Stekkjastaur (Blok Kandang Domba), Giljagaur (Gully Gawk), Stúfur (Gemuk), Þvörusleikir (Spoon-Licker ), Pottaskefill (Pot-Scraper), Askasleikir (Bowl-Licker), Hurðaskellir (Door-Slammer), Skyrgámur (Skyr-Gobbler), Bjúgnakrækir (Sosis-Swiper), Gluggagægir (Window-Peeper), Gáttaþefur (Doorway-Sniffer), Ketkrókur (Kait Daging) dan Kertasníkir (Pencuri Lilin).

Jangan menjadi bingung dengan Weihnachtsmann (Bapak Natal), Nikolaus bepergian dengan keledai (rusa kutub) di tengah malam pada tanggal 6 Desember dan meninggalkan hadiah kecil seperti koin, coklat, jeruk, dan mainan di sepatu anak-anak yang baik di seluruh Jerman, dan khususnya di wilayah Bavaria. St Nikolas juga mengunjungi anak-anak di sekolah atau di rumah dan sebagai ganti permen atau hadiah kecil, setiap anak harus membacakan puisi, menyanyikan lagu atau menggambar. Singkatnya, dia pria yang hebat. Tapi itu tidak selalu menyenangkan dan permainan. St Nick sering membawa serta Knecht Ruprecht (Farmhand Rupert). Karakter seperti setan berpakaian gelap ditutupi dengan lonceng dan janggut kotor, Knecht Ruprecht membawa tongkat atau cambuk kecil di tangan untuk menghukum setiap anak yang nakal.

Mungkin salah satu tradisi Malam Natal yang paling tidak ortodoks dapat ditemukan di Norwegia, tempat orang menyembunyikan sapu mereka. Ini adalah tradisi yang sudah ada sejak berabad-abad yang lalu ketika orang percaya bahwa penyihir dan roh jahat keluar pada Malam Natal untuk mencari sapu untuk ditunggangi. Hingga saat ini, banyak orang yang masih menyembunyikan sapunya di tempat paling aman di dalam rumah agar tidak dicuri orang.

Liburan Yahudi Hanukkah dirayakan dengan banyak keriuhan di seluruh Amerika Serikat dengan salah satu acara paling rumit yang berlangsung di panggung nasional. Sejak 1979, Menorah (kandil, tempat lampu) raksasa setinggi sembilan meter telah didirikan di halaman Gedung Putih selama delapan hari delapan malam Hanukkah. Upacara di Washington, D.C. ditandai dengan pidato, musik, kegiatan untuk anak-anak, dan, tentu saja, penerangan Menorah. Penyalaan lilin pertama di Gedung Putih berlangsung pada pukul 16:00, hujan atau cerah, dan lilin tambahan dinyalakan setiap malam berturut-turut. Acara ini gratis untuk dihadiri, tetapi tiket harus dipesan terlebih dahulu.

Menyukai Natal, tetapi apakah menurut Anda hal itu dapat diperbaiki dengan sepatu roda? Jika jawabannya ya, kunjungi Caracas, Venezuela. Setiap Malam Natal, penduduk kota pergi ke gereja di pagi hari – sejauh ini, sangat normal – tetapi, untuk alasan yang hanya diketahui oleh mereka, mereka melakukannya dengan sepatu roda. Tradisi unik ini sangat populer sehingga jalan-jalan di seluruh kota ditutup untuk mobil sehingga orang dapat berseluncur ke gereja dengan aman, sebelum pulang untuk makan malam Natal 'tamale' yang kurang tradisional (bungkus yang terbuat dari adonan tepung jagung dan diisi daging, lalu dikukus).

Hari Lilin Kecil (Día de las Velitas) menandai dimulainya musim Natal di seluruh Kolombia. Untuk menghormati Perawan Maria dan Yang Dikandung Tanpa Noda, orang-orang menempatkan lilin dan lentera kertas di jendela, balkon, dan halaman depan mereka. Tradisi lilin telah berkembang, dan sekarang seluruh kota di seluruh negeri diterangi dengan pajangan yang rumit. Beberapa yang terbaik ditemukan di Quimbaya, di mana lingkungan bersaing untuk melihat siapa yang dapat membuat pengaturan yang paling mengesankan.

Di musim dingin, Toronto yang indah, Cavalcade of Lights tahunan menandai awal resmi musim liburan. Cavalcade pertama berlangsung pada tahun 1967 untuk memamerkan Balai Kota Toronto yang baru dibangun dan Nathan Phillips Square. Alun-alun dan pohon Natal diterangi oleh lebih dari 300.000 lampu LED hemat energi yang bersinar dari senja hingga pukul 11 malam hingga Tahun Baru. Selain itu, Anda akan menyaksikan pertunjukan kembang api yang spektakuler dan bermain seluncur es di luar ruangan.

Natal dirayakan pada tanggal 25 Desember dan merupakan hari raya keagamaan yang sakral serta fenomena budaya dan komersial di seluruh dunia. Selama dua milenium, orang-orang di seluruh dunia telah mengamatinya dengan tradisi dan praktik yang bersifat religius dan sekuler. Umat Kristiani merayakan Hari Natal sebagai peringatan kelahiran Yesus dari Nazaret, seorang pemimpin spiritual yang ajarannya menjadi dasar agama mereka. Kebiasaan populer termasuk bertukar hadiah, mendekorasi pohon Natal, menghadiri gereja, berbagi makanan dengan keluarga dan teman, dan, tentu saja, menunggu kedatangan Sinterklas. Tanggal 25 Desember—Hari Natal—telah menjadi hari libur federal di Amerika Serikat sejak tahun 1870.

Pertengahan musim dingin telah lama menjadi waktu perayaan di seluruh dunia. Berabad-abad sebelum kedatangan pria bernama Yesus, orang Eropa awal merayakan terang dan kelahiran di hari-hari tergelap di musim dingin. Banyak orang bergembira selama titik balik matahari musim dingin, ketika musim dingin terburuk telah berlalu dan mereka dapat menantikan hari yang lebih panjang dan sinar matahari yang lebih lama.

Di Skandinavia, Norse merayakan Yule dari tanggal 21 Desember, titik balik matahari musim dingin, hingga Januari. Sebagai pengakuan atas kembalinya matahari, ayah dan anak laki-laki akan membawa pulang kayu gelondongan besar, yang akan mereka bakar. Orang-orang akan berpesta sampai batang kayu habis terbakar, yang bisa memakan waktu hingga 12 hari. Orang Norse percaya bahwa setiap percikan api mewakili babi atau anak sapi baru yang akan lahir di tahun mendatang.

Akhir Desember adalah waktu yang tepat untuk perayaan di sebagian besar wilayah Eropa. Pada saat itu, sebagian besar ternak disembelih sehingga mereka tidak perlu diberi makan selama musim dingin. Bagi banyak orang, itu adalah satu-satunya waktu dalam setahun ketika mereka memiliki persediaan daging segar. Selain itu, sebagian besar anggur dan bir yang dibuat sepanjang tahun akhirnya difermentasi dan siap untuk diminum.

Di Jerman, orang menghormati dewa pagan Oden selama liburan pertengahan musim dingin. Orang Jerman takut pada Oden, karena mereka percaya dia melakukan penerbangan malam hari melalui langit untuk mengamati rakyatnya, dan kemudian memutuskan siapa yang akan makmur atau binasa. Karena kehadirannya, banyak orang yang memilih tinggal di dalam.

Di Roma, di mana musim dingin tidak sekeras di ujung utara, Saturnalia—hari libur untuk menghormati Saturnus, dewa pertanian—dirayakan. Dimulai pada minggu menjelang titik balik matahari musim dingin dan berlanjut selama sebulan penuh, Saturnalia adalah masa hedonistik, ketika makanan dan minuman berlimpah dan tatanan sosial Romawi yang normal dijungkirbalikkan. Selama sebulan, orang yang diperbudak diberi kebebasan sementara dan diperlakukan setara. Bisnis dan sekolah ditutup agar semua orang dapat berpartisipasi dalam perayaan liburan. Juga sekitar waktu titik balik matahari musim dingin, orang Romawi mengamati Juvenalia, sebuah pesta untuk menghormati anak-anak Roma. Selain itu, anggota kelas atas sering merayakan hari lahir Mithra, dewa matahari yang tak terkalahkan, pada tanggal 25 Desember. Diyakini bahwa Mithra, bayi dewa, lahir dari batu karang. Bagi sebagian orang Romawi, ulang tahun Mithra adalah hari paling sakral dalam setahun.

Pada tahun-tahun awal Kekristenan, Paskah adalah hari raya utama; kelahiran Yesus tidak dirayakan. Pada abad keempat, pejabat gereja memutuskan untuk melembagakan kelahiran Yesus sebagai hari libur. Sayangnya, Alkitab tidak menyebutkan tanggal kelahirannya (fakta yang kemudian ditunjukkan oleh kaum Puritan untuk menyangkal legitimasi perayaan tersebut). Meskipun beberapa bukti menunjukkan bahwa kelahirannya mungkin terjadi pada musim semi (mengapa para gembala menggembalakan di tengah musim dingin?), Paus Julius I memilih tanggal 25 Desember. Secara umum dipercaya bahwa gereja memilih tanggal ini dalam upaya mengadopsi dan menyerap tradisi festival pagan Saturnalia. Pertama kali disebut Pesta Kelahiran, kebiasaan itu menyebar ke Mesir pada tahun 432 dan ke Inggris pada akhir abad keenam.

Dengan mengadakan Natal pada waktu yang sama dengan festival titik balik matahari musim dingin tradisional, para pemimpin gereja meningkatkan kemungkinan bahwa Natal akan diterima secara populer, tetapi melepaskan kemampuan untuk mendikte bagaimana itu dirayakan. Pada Abad Pertengahan (500 sd 1500M), sebagian besar agama Kristen telah menggantikan agama pagan. Pada hari Natal, orang percaya menghadiri gereja, lalu merayakannya dengan riuh dalam suasana mabuk seperti karnaval yang mirip dengan Mardi Gras hari ini (Karnaval yang dirayakan di beberapa negara pada Selasa Imam sebelum Rabu Abu, terkenal di New Orleans, Amerika Serikat. Umat melakukan pengakuan dosa dan absolusi, ritual pembakaran telapak tangan Pekan Suci tahun sebelumnya, menyelesaikan pengorbanan Prapaskah, diikuti makan pancake dan manisan lainnya). Setiap tahun, seorang pengemis atau siswa akan dinobatkan sebagai "penguasa yang salah aturan" dan para peraya yang bersemangat berperan sebagai rakyatnya. Orang miskin akan pergi ke rumah orang kaya dan meminta makanan dan minuman terbaik mereka. Jika pemilik tidak mematuhinya, kemungkinan besar pengunjung mereka akan meneror mereka dengan kenakalan. Natal menjadi waktu dalam setahun ketika kelas atas dapat membayar "hutang" nyata atau khayalan mereka kepada masyarakat dengan menghibur warga yang kurang beruntung.

Pada awal abad ke-17, gelombang reformasi agama mengubah cara perayaan Natal di Eropa. Ketika Oliver Cromwell dan pasukan Puritannya mengambil alih Inggris pada tahun 1645, mereka bersumpah untuk membebaskan Inggris dari dekadensi dan, sebagai bagian dari upaya mereka, membatalkan Natal. Atas permintaan rakyat, Charles II dikembalikan ke tahta dan, bersamanya, datanglah kembali hari raya rakyat. Natal dirayakan kembali. Para peziarah, separatis Inggris yang datang ke Amerika pada tahun 1620, bahkan lebih ortodoks dalam kepercayaan Puritan mereka daripada Cromwell. Akibatnya, Natal bukanlah hari libur di Amerika awal. Dari tahun 1659 hingga 1681, perayaan Natal sebenarnya dilarang di Boston. Siapa pun yang menunjukkan semangat Natal didenda lima shilling. Sebaliknya, di pemukiman Jamestown, Kapten John Smith melaporkan bahwa Natal dinikmati semua orang dan berlalu tanpa insiden.

Setelah Revolusi Amerika, kebiasaan Inggris tidak lagi disukai, termasuk Natal. Nyatanya, Natal tidak dinyatakan sebagai hari libur federal hingga 26 Juni 1870. Baru pada abad ke-19 orang Amerika mulai menyambut Natal. Orang Amerika menciptakan kembali Natal, dan mengubahnya dari liburan karnaval yang riuh menjadi hari damai dan nostalgia yang berpusat pada keluarga. Awal abad ke-19 adalah periode konflik dan kekacauan kelas. Selama ini, pengangguran tinggi dan kerusuhan geng oleh kelas yang kecewa sering terjadi selama musim Natal. Pada tahun 1828, dewan kota New York melembagakan kepolisian kota pertama sebagai tanggapan atas kerusuhan Natal. Ini mengkatalisasi anggota tertentu dari kelas atas untuk mulai mengubah cara Natal dirayakan di Amerika.

Pada tahun 1819, penulis terlaris Washington Irving menulis The Sketchbook of Geoffrey Crayon. Serangkaian cerita tentang perayaan Natal di sebuah rumah bangsawan Inggris. Sketsa tersebut menampilkan seorang pengawal yang mengundang para petani ke rumahnya untuk liburan. Berbeda dengan masalah yang dihadapi masyarakat Amerika, kedua kelompok berbaur dengan mudah. Dalam benak Irving, Natal harus menjadi liburan yang damai dan hangat yang menyatukan kelompok-kelompok lintas kekayaan atau status sosial. Perayaan fiktif Irving menikmati "adat istiadat kuno", termasuk penobatan Lord of Misrule (berkuasa sekitar 12 hari hingga 3 bulan, bertanggung jawab untuk mengatur dan mengarahkan hiburan Natal). Buku Irving, bagaimanapun, tidak didasarkan pada perayaan liburan apa pun yang dia hadiri — faktanya, banyak sejarawan mengatakan bahwa catatan Irving sebenarnya "menciptakan" tradisi dengan menyiratkan bahwa itu menggambarkan kebiasaan sebenarnya dari musim tersebut.

Juga sekitar waktu ini, penulis Inggris Charles Dickens menciptakan kisah liburan klasik, A Christmas Carol. Pesan cerita tersebut—pentingnya amal dan niat baik terhadap semua umat manusia—memukul nada yang kuat di Amerika Serikat dan Inggris dan menunjukkan kepada anggota masyarakat Victoria manfaat merayakan hari raya tersebut. Keluarga juga menjadi kurang disiplin dan lebih peka terhadap kebutuhan emosional anak-anak selama awal tahun 1800-an. Natal memberi keluarga hari ketika mereka dapat melimpahkan perhatian dan hadiah kepada anak-anak mereka tanpa terlihat "memanjakan" mereka.

Ketika orang Amerika mulai merangkul Natal sebagai liburan keluarga yang sempurna, kebiasaan lama digali. Orang-orang melihat ke arah imigran baru dan gereja Katolik dan Episkopal untuk melihat bagaimana hari itu harus dirayakan. Dalam 100 tahun berikutnya, orang Amerika membangun tradisi Natal mereka sendiri yang mencakup banyak kebiasaan lainnya, termasuk menghias pohon, mengirim kartu liburan, dan memberi hadiah. Meskipun sebagian besar keluarga dengan cepat menerima gagasan bahwa mereka merayakan Natal seperti yang telah dilakukan selama berabad-abad, orang Amerika benar-benar menciptakan kembali hari libur untuk memenuhi kebutuhan budaya negara yang sedang berkembang.

Legenda Sinterklas dapat ditelusuri kembali ke seorang biarawan bernama St. Nicholas yang lahir di Turki sekitar tahun 280 M. St. Nicholas memberikan semua kekayaan warisannya dan berkeliling pedesaan membantu orang miskin dan sakit, dikenal sebagai pelindung anak-anak dan pelaut. St Nicholas pertama kali memasuki budaya populer Amerika pada akhir abad ke-18 di New York, ketika keluarga Belanda berkumpul untuk menghormati peringatan kematian "Sint Nikolaas" (Belanda untuk Saint Nicholas), atau singkatnya "Sinter Klaas". "Santa Claus" mengambil namanya dari singkatan ini.

Pada tahun 1822, pendeta Episkopal Clement Clarke Moore menulis sebuah puisi Natal berjudul “An Account of a Visit from St. Nicholas,” yang sekarang lebih dikenal dengan baris pertamanya: “‘Twas the Night Before Christmas.” Puisi itu menggambarkan Sinterklas sebagai pria periang yang terbang dari rumah ke rumah dengan kereta luncur yang dikemudikan rusa kutub untuk mengantarkan mainan. Versi ikonik Sinterklas sebagai pria periang berbaju merah dengan janggut putih dan sekarung mainan diabadikan pada tahun 1881, ketika kartunis politik Thomas Nast menggambar puisi Moore untuk menciptakan citra Old Saint Nick yang kita kenal sekarang.

 

Bisnis Natal

  • Setiap tahun, 25-30 juta pohon Natal asli dijual di Amerika Serikat saja. Ada sekitar 15.000 perkebunan pohon Natal di Amerika Serikat, dan pohon biasanya tumbuh antara empat dan 15 tahun sebelum dijual.
  • Pada Abad Pertengahan, perayaan Natal gaduh dan riuh (banyak minuman keras dijual) —sangat mirip dengan pesta Mardi Gras hari ini.
  • Ketika Natal dibatalkan: Dari 1659 hingga 1681, perayaan Natal dilarang di Boston, dan pelanggar hukum didenda lima shilling.
  • Natal dinyatakan sebagai hari libur federal di Amerika Serikat pada tanggal 26 Juni 1870.
  • Eggnog (minuman manis dari kuning telur yang dikocok ditambah air dan gula atau susu) pertama yang dibuat di Amerika Serikat dikonsumsi di pemukiman Jamestown tahun 1607 milik Kapten John Smith.
  • Tanaman Poinsettia dinamai Joel R. Poinsett, seorang menteri Amerika ke Meksiko, yang membawa tanaman merah-hijau dari Meksiko ke Amerika pada tahun 1828.
  • Salvation Army telah mengirimkan para kolektor donasi berpakaian Sinterklas ke jalan-jalan sejak tahun 1890-an.
  • Rudolph, "rusa kutub yang paling terkenal", adalah hasil imajinasi Robert L. May pada tahun 1939. Penulis salinan menulis puisi tentang rusa untuk membantu memikat pelanggan ke department store Montgomery Ward.
  • Pekerja konstruksi memulai tradisi pohon Natal Rockefeller Center pada tahun 1931.

Ini Malam Natal dan ada ketukan tak terduga di pintu. Jika Anda berada di Amerika Serikat, mungkin sekelompok penyanyi yang datang untuk menghibur Anda. Jika Anda berada di Argentina, mungkin ada tetangga yang datang untuk bertukar hadiah dan menyalakan kembang api. Jika Anda berada di Newfoundland Kanada, bisa jadi teman-teman yang menyamar dengan kostum yang melakukan sketsa komedi sampai Anda bisa menebak siapa mereka.

Natal, hari libur tahunan yang memperingati kelahiran Yesus Kristus, dirayakan dengan cara yang unik di berbagai negara, bahkan di negara dengan sedikit orang Kristen. Perayaan Natal sekuler adalah hal biasa di seluruh dunia: India kurang dari tiga persen Kristen, tetapi Natal adalah hari libur nasional. Hanya satu persen penduduk Jepang yang beragama Kristen, tetapi peniru Sinterklas dan musik liburan masih memenuhi department store. Di A.S., setiap orang akan menghabiskan lebih dari $1.000 untuk liburan Natal, menurut National Retail Federation.

Dibentuk oleh norma-norma budaya, perayaan Natal seringkali memiliki ciri khas lokal. Di Bethlehem, tempat kelahiran Yesus, umat Kristiani menampilkan adegan kelahiran Yesus dan menandai pintu mereka dengan salib. Mereka memenuhi gereja pada Malam Natal untuk menyaksikan prosesi tahunan. Di Suriah, anak-anak menunggu hadiah dari unta bungsu dari tiga orang bijak, bukan Santa. Italia juga memiliki versinya sendiri tentang pria gendut yang periang. Befana, penyihir Italia, memberikan hadiah untuk anak-anak yang baik tetapi menculik pembuat onar untuk suaminya yang kelaparan, menurut legenda. (Inilah asal usul Sinterklas yang mengejutkan, versi Italia.)

Di setiap negara, makanan menjadi pusat perhatian. Di Ukraina, orang-orang yang berpesta pora menikmati 12 hidangan—satu untuk setiap rasul. Di Jepang, keluarga biasa mengunjungi restoran cepat saji Amerika KFC untuk makan malam. Di Polandia, ikan mas yang ditampilkan saat makan malam sering disimpan di bak mandi keluarga selama berhari-hari sebelum debutnya di atas piring. Setelah itu, biasanya sisiknya disimpan untuk keberuntungan.

Ketaatan Natal di seluruh dunia berbeda-beda di setiap negara. Hari Natal, dan dalam beberapa kasus sehari sebelum dan sesudahnya, diakui oleh banyak pemerintah dan budaya nasional di seluruh dunia, termasuk di wilayah di mana agama Kristen adalah agama minoritas, kecuali negara-negara berikut. Afghanistan, Aljazair, Bhutan, Korea Utara, Libya, Mauritania, Republik Demokratik Arab Sahrawi, Arab Saudi, Somalia, Tajikistan, Tunisia, Turkmenistan, Uzbekistan, dan Yaman tidak mengakui Natal sebagai hari libur umum. Negara-negara ini adalah ujung bumi yang menunggu kehadiran Anda menyampaikan Kabar Baik tentang kehadiran Raja Surga di setiap hati orang di sana. Setelah Kerajaan Surga resmi diterima, maka hari kelahiran Sang Raja akan dirayakan secara resmi menjadi hari libur nasional mereka. Pergilah jadikan mereka murid Yesus.

 

Kontrak Tuhan dengan Manusia

Bagi banyak orang Kristen, Yohanes 3:16 berfungsi sebagai pernyataan tesis dari iman mereka: Tuhan mengorbankan putranya, Yesus, untuk dosa umat manusia, dan jika Anda percaya kepadaNya, jiwa Anda akan diselamatkan. Yohanes 3:16 menurut beberapa penafsir adalah inti dari Injil karena ini tentang kasih. Kasih Allah dalam mengutus Putra-Nya. Kasih Yesus dalam kematian di kayu salib. Kasih ilahi yang menjangkau semua orang dan menyediakan sarana keselamatan.

Ini tidak hanya berarti Anda ada selamanya. Semua orang ada selamanya. Tetapi tidak semua orang memiliki hidup yang kekal. Kehidupan ini pertama-tama kita dilahirkan kembali dan memiliki kehidupan rohani. Kehendak Tuhan adalah agar manusia berserah sepenuhnya kepada-Nya dan bekerja sama sepenuh hati dengan-Nya untuk yang tertinggi dari semua makhluk dan alam semesta. Juga, adalah kehendak Tuhan untuk memberi kepada semua orang dengan murah hati tanpa menegur mereka karena meminta apapun dan segala sesuatu sesuai dengan janji yang mereka inginkan atau butuhkan untuk kebaikan mereka dan kemuliaan-Nya. Maka, tujuan agung Allah bagi dunia yang akan datang adalah dalam proses menjadi ada di masa kini melalui pekerjaan penebusan dan pemulihan Injil Yesus Kristus. Di dalam Kristus, dan oleh kuasa Roh Kudus yang mengubahkan, Allah sedang bekerja mempersiapkan suatu umat untuk mengisi dunia baru-Nya.

Manusia diciptakan dengan tujuan hidup berkelimpahan. Kesuburan dan pertumbuhan,  berkembang, pelipatgandaan dan perluasan, serta struktur dan organisasi, semuanya adalah bagian dari rencana Allah. Ini juga termasuk kepengurusan masyarakat dan kepedulian terhadap alam. Dengan mengirimkan putranya Yesus untuk mati bagi dosa-dosa kita, Tuhan bekerja untuk memulihkan pancaran kemuliaan-Nya sendiri yang bersinar di dalam dan melalui kita. Rasul Yohanes menangkap kenyataan ini dengan baik ketika dia menulis: “Lihatlah kasih yang diberikan Bapa kepada kita, sehingga kita disebut anak-anak Allah; dan begitulah kita. Yesus meninggalkan kerajaanNya di surga dan kemuliaan yang dimilikiNya di sana untuk menjadi manusia (walaupun banyak orang di bumi masih melihat kemuliaanNya melalui kasih karunia-Nya – Yohanes 1:14). Ini saja sudah cukup untuk menjadikanNya orang yang paling dermawan yang pernah ada di bumi. Ini adalah tujuan Tuhan bagi kita, bahkan ketika segala sesuatunya tidak berjalan seperti yang Anda inginkan. Kerinduan Tuhan adalah menjadikan kita kudus (khusus milik Tuhan), bukan hanya bahagia sementara. Kebahagiaan sejati adalah kehidupan yang “berkah”, dan itu hanya datang ketika kita mencari Tuhan terlebih dahulu, di atas segalanya.

Yesus Kristus dipilih untuk menjadi Juruselamat kita. Pendamaian-Nya memungkinkan bagi kita untuk dibangkitkan dan bertobat serta diampuni agar kita dapat kembali ke hadirat Bapa Surgawi kita. Selain menyelamatkan kita dari dosa-dosa kita, Yesus Kristus, Juruselamat kita, juga memberi kita kedamaian dan kekuatan di saat-saat pencobaan. Namun ini adalah beberapa dari banyak hal yang kami anggap sangat penting hari ini. Kita berfokus pada unsur-unsur ini—dan unsur-unsur lain yang serupa—dengan mengorbankan apa yang Allah tuntut. Apa yang Tuhan tuntut dari kita? Dia ingin kita bertindak adil, mencintai belas kasihan, dan berjalan dengan rendah hati bersama Dia (Mikha 6:8).

Dalam Matius 22:37-40, Yesus berkata: ‘Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dan dengan segenap akal budimu’. Ini adalah perintah yang pertama dan agung. Dan yang kedua adalah seperti ini: 'Kasihilah sesamamu seperti dirimu sendiri’. Pada intinya karena Yesus Kristus yang disalibkan dan bangkit bagi kita maka saya berkata kepada Anda dengan keyakinan mendalam hari ini, Tuhan menginginkan yang terbaik untuk Anda. Tuhan ingin Anda diselamatkan supaya disempurnakan menjadi serupa dengan diriNya sendiri. Itulah yang ingin dikatakan Alkitab sepanjang jalan. Kasih Tuhan tidak dapat sepenuhnya dijelaskan tetapi hanya dialami. KasihNya melampaui setiap batasan di segala arah - tidak ada batasan. Tidak peduli di mana seseorang pernah berada, atau di mana mereka saat ini, atau ke mana tujuan mereka - Dia mengasihi. Tidak peduli seberapa hancur, tertutup, atau memberontaknya kita - Dia tetap mengasihi.

Tujuan hidup Anda haruslah terdiri dari tujuan motivasi utama hidup Anda—alasan Anda bangun di pagi hari. Tujuan dapat memandu keputusan hidup, mempengaruhi perilaku, membentuk tujuan, menawarkan arah, dan menciptakan makna. Bagi sebagian orang, tujuan berhubungan dengan panggilan—pekerjaan yang bermakna dan memuaskan. Dalam The Purpose Driven Life, Pastor Rick Warren mengungkapkan arti hidup dari sudut pandang Kristen—lima tujuan yang harus dipenuhi oleh Anda yang diciptakan Allah: ibadah, persekutuan yang tidak mementingkan diri sendiri, kedewasaan rohani, pelayanan Anda, dan misi Anda.  Mikha 6:8 adalah ringkasan yang jelas, tajam, dan sederhana tentang apa yang Allah harapkan dari Anda dan saya. Tiga hal yang sangat berarti bagi Tuhan ini adalah tiga hal yang Tuhan ingin lihat dalam diri kita: keadilan, kebaikan, dan kerendahan hati. Bertindak adil berarti memperlakukan orang dengan adil dan hormat. Tuhan telah menciptakan kita masing-masing dengan cara yang unik dan istimewa. Masing-masing dari kita dirancang untuk memuliakan Dia dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh orang lain. Dia ingin menyelesaikan pekerjaan baik-Nya dalam diri kita masing-masing dan melalui kita masing-masing.

Kita dapat mengatakan bahwa pemberian terbesar yang pernah diberikan kepada umat manusia adalah pemberian Allah berupa Kristus Yesus. Tuhan, kasih ilahi itu sendiri, sangat mengasihi kita sehingga Dia mengutus Yesus untuk menyadarkan kita akan identitas murni kita sendiri sebagai putra dan putri yang dikasihi Tuhan, dan menunjukkan kepada kita bagaimana menjalani identitas ini.  Nyatanya, apa yang Yesus tuntut dari dunia dapat disimpulkan sebagai: “Percayalah dan hargai Aku di atas segalanya.” Ini kabar baik! Ini Injil Damai Sejahtera! Ini Injil Kerajaan! Dalam ‘Apa yang Dituntut Yesus dari Dunia’, John Piper melihat tuntutan Yesus sebagaimana ditemukan dalam keempat Injil.

Dalam hidup, Tuhan memberi kita hak istimewa untuk mengasihi Dia dan orang-orang yang Dia bawa di sekitar kita, melayani orang-orang yang datang di jalan kita dan menghormati Tuhan saat kita melakukannya. Sama seperti Yesus Kristus dengan cuma-cuma (saat kita menerima keselamatan cuma-cuma, tetapi untuk mempertahankan keselamatan harus kita bayar dengan seluruh kehidupan kita, tidak ada makan siang gratis!) memberikan nyawanya bagi kita agar kita dapat diampuni dari dosa-dosa kita dan diselamatkan dari kerajaan kegelapan dan masuk ke dalam Kerajaan Terang. Hidup adalah tentang memberi, untuk menerima kembali berlipat ganda. Dalam Kejadian 1, Tuhan memerintahkan manusia untuk 'berkuasa atas ikan di laut dan burung di langit, atas ternak dan semua binatang buas, dan atas semua makhluk yang bergerak di tanah', dan untuk 'memenuhi bumi. dan taklukkanlah dia' (Kejadian 1:26, 28). Satu cara adalah hidup dengan menjadikan Tuhan sebagai kehidupan, dan cara lainnya adalah hidup menurut pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat—yaitu, melakukan apa yang menurut kita baik dan benar dan menghindari apa yang jahat atau salah. Karena di Taman Eden ada dua pohon spesial, pohon kehidupan dan pohon pengetahuan baik jahat. Tuhan Yesus adalah kehidupan, pohon baik jahat adalah dunia ini.

Yesus mengajar para pengikutNya bahwa mereka yang menjalani kehidupan yang baik dan mengikuti ajaranNya akan diberi upah dengan kehidupan kekal di kerajaan Allah. Yesus juga mengajarkan bahwa mereka yang melakukan dosa dan berpaling dari Tuhan akan menerima hukuman kekal di Neraka. Apa yang TUHAN tuntut darimu? Berlaku adil dan mencintai belas kasihan dan hidup dengan rendah hati di hadapan Allahmu” (Mikha 6:8). “Marilah kita mendengar kesimpulan dari keseluruhan masalah ini: Takut akan Tuhan, dan patuhi perintah-perintah-Nya: karena inilah seluruh tugas manusia” (Pkh. 12:13). Apa perintah Tuhan? Perintah Tuhan kepada setiap orang adalah panggilan hidupnya.

Panggilan Tuhan untuk hidup membawa Anda ke dalam kehidupan kekal, kebebasan dan kemuliaan. Dalam 1 Petrus 3:15-16 Kitab Suci memberi tahu kita hal berikut, ‘Tetapi di dalam hatimu hormatilah Kristus sebagai Tuhan. Selalu siap untuk memberikan jawaban kepada setiap orang yang meminta Anda untuk memberikan alasan atas harapan yang Anda miliki.’  Ketika Tuhan menciptakan alam semesta melalui ucapan yaitu kata-kata Tuhan yang kita sebut Firman, Tuhan menciptakan kita B'tzelem Elohim, menurut gambar Tuhan (Kejadian 1:27). Kita diciptakan untuk memajukan proyek ciptaan Tuhan. Kita melanjutkan penciptaan melalui karunia unik ucapan manusia kita, yang kemudian diikuti serangkaian tindakan lainnya. Tuhan memperkenalkan diri-Nya kepada kita melalui perbuatan-perbuatan-Nya yang perkasa dan interaksi-Nya dengan umat-Nya sepanjang waktu. Dia telah mengungkapkan dirinya melalui pertama, penciptaan manusia pertama dan keturunannya, Dia mengungkapkan dirinya melalui tindakan sejarah dan berinteraksi dengan kita melalui Roh Kudus.

Setiap kehidupan benar-benar merupakan anugerah dari Tuhan. Kita dapat menghormati karunia-Nya dengan menghargai hidup kita sendiri serta menghormati dan menghargai hidup orang lain. Kita berharga dalam pandangan-Nya, dan dengan mempercayai-Nya serta tekun dalam pilihan kita, kita dapat membagikan terang dan kebenaran kepada dunia di sekitar kita. Tetapi ada pekerjaan yang Allah panggil untuk kita semua lakukan, dan itu dijelaskan bagi kita di dalam Alkitab. Tuhan menjelaskan berulang kali bahwa kita harus mengasihi orang lain, memperhatikan orang miskin, dan menjalani hidup kita sedemikian rupa sehingga kita mengacu pada kekuatan Injil. Supaya mampu, Allah mengharapkan kita untuk menerima Putra-Nya, Tuhan Yesus Kristus, sebagai Juruselamat kita. Dia mengharapkan kita untuk memberikan hidup kita kepada-Nya, dan dengan demikian, mengembangkan karakter Kristus. Tuhan ingin kita menjadi lebih seperti Kristus. Kehendak Tuhan adalah agar manusia berserah sepenuhnya kepada-Nya dan bekerja sama sepenuh hati dengan-Nya untuk yang tertinggi dari semua makhluk dan alam semesta. Juga, adalah kehendak Tuhan untuk memberi kepada semua orang dengan murah hati tanpa menegur mereka karena meminta apapun dan segala sesuatu sesuai dengan janji yang mereka inginkan atau butuhkan untuk kebaikan mereka dan kemuliaan-Nya.

Salah satu tanda yang mungkin Tuhan panggil Anda adalah bahwa Anda mulai, betapapun lambatnya, memahami Kitab Suci dengan kedalaman dan dimensi yang belum pernah Anda alami sebelumnya. Lebih lanjut dicatat bahwa pengertian kita harus “tercerahkan” atau “diterangi” (Efesus 1:18). Tujuan Panggilan Tuhan dalam hidup Anda: Untuk melayani Dia, untuk mematuhiNya, untuk bebas, untuk pertobatan.

Panggilan Anda mungkin tidak akan jatuh ke pangkuan Anda, artinya mungkin sampai Anda masuk kubur atau meninggalkan dunia ini Anda tidak pernah tahu apa panggilan hidup Anda. Untungnya, ada banyak pengetahuan dan banyak ide untuk membantu Anda menemukan panggilan Anda. Berikut adalah 16 ide untuk membantu Anda saat Anda berpikir, "Saya tidak tahu cara menemukan panggilan saya:" maka yang perlu Anda tindaklanjuti adalah dengarkan kompas internal (hati nurani yang murni) Anda, jangan takut untuk melangkah keluar dari zona nyaman Anda, perhatikan tubuh Anda dan bagaimana perasaan Anda saat mencoba hal baru, cobalah belajar hal-hal baru sendiri, catat impian Anda dan hal-hal yang tampak seperti kebetulan, ekspresikan diri Anda bagaimanapun rasanya, renungkan hal-hal yang Anda sukai saat kecil, prioritaskan kesehatan dalam hidup Anda, batasi gangguan, cabut (minimal selektif) dari media sosial, buat jurnal untuk mencatat pemikiran dan pola pemberitahuan Anda, habiskan waktu di luar ruangan, ikuti nilai-nilai Anda, pikirkan tentang keterampilan Anda yang dapat ditransfer, bersabarlah dan pahamilah bahwa ini adalah sebuah perjalanan, dengarkan pemikiran atau nasihat orang lain jika mereka melihat panggilan Anda sebelum Anda melihatnya.

Panggilan Hidup adalah Perjanjian Kehidupan antara Tuhan Yesus Kristus dengan Anda.

Sebuah perjanjian adalah kesepakatan sakral antara Allah dan anak-anak-Nya. Allah menetapkan syarat-syarat tertentu, dan Dia berjanji untuk memberkati kita sewaktu kita mematuhi syarat-syarat ini. Membuat dan menaati perjanjian membuat kita memenuhi syarat untuk menerima berkat-berkat yang telah Allah janjikan. Sumbernya adalah Tuhan. Akses kita ke kuasa itu adalah melalui perjanjian kita dengan-Nya. Perjanjian adalah perjanjian antara Allah dan manusia, perjanjian yang syarat-syaratnya ditetapkan oleh Allah. Dalam persetujuan ilahi ini, Allah mengikat diri-Nya sendiri untuk menopang, menguduskan, dan meninggikan kita sebagai imbalan atas komitmen kita untuk melayani Dia dan mematuhi perintah-perintah-Nya.

Perjanjian Baru ini harus kekal. Tuhan akan menulis hukumNya di hati umatNya, membawa pengampunan dosa sepenuhnya, dan membangkitkan raja yang setia dari garis keturunan Daud yang akan memulihkan semua yang telah rusak. Dalam membuat perjanjian, Allah menjanjikan berkat untuk kepatuhan terhadap perintah-perintah tertentu. Dia menetapkan syarat-syarat perjanjian-Nya, dan Dia menyatakan syarat-syarat ini kepada para nabi-Nya. Jika kita memilih untuk mematuhi syarat-syarat perjanjian, kita menerima berkat-berkat yang dijanjikan.

Allah pertama kali mengumumkan dan mendefinisikan perjanjian baru dalam Perjanjian Lama melalui Yeremia (Yer. 31:33, 34). Ibrani dalam Perjanjian Baru mengambilnya langsung dari Yeremia. Dalam kutipan Perjanjian Baru yang terpanjang dari perikop Perjanjian Lama, Ibrani 8:7–12 mengutip Yeremia 31:31–34, pada dasarnya kata demi kata. Allah mendefinisikan “perjanjian baru” (Ibr. 8:8) sebagai empat janji yang Dia buat untuk umat-Nya.

Janji 1: Dia berjanji bahwa Dia akan menuliskan hukum-hukum-Nya di dalam hati mereka (Ibr 8:10), untuk menguduskan mereka, menjadikan mereka kudus, menyelaraskan hati dan karakter mereka dengan hati dan karakter-Nya. Ketika Tuhan memberikan hukum-Nya kepada Israel di Sinai, orang-orang segera menjawab, “Segala firman yang diucapkan TUHAN akan kami lakukan, . . . dan taat” (Kel. 24:3, 7, NKJV), seperti dalam, “Kami baik, Tuhan; kami mendapatkan ini.” Tapi mereka tidak bagus, tidak terlalu bagus; di atas Gunung Sinai!).

Dia ingin mereka tahu bahwa Dia tidak memberi mereka hukum-Nya untuk menantang mereka mencoba dan menaatinya. “Dia tahu kerangka kita; Dia ingat bahwa kita adalah debu” (Mzm. 103:14, NKJV). Dia memberikannya kepada mereka sebagai janji tentang jenis orang yang akan Dia jadikan mereka jika mereka mau mengandalkan Dia dan mempercayai Dia. “Aku akan memberimu hati yang baru dan memberikan roh baru di dalam dirimu … dan membuatmu berjalan menurut ketetapan-ketetapan-Ku” (Yeh. 36:26, 27, NKJV).

Janji 2: Dia berjanji untuk menjadi Allah mereka dan menjadikan mereka umat-Nya (Ibr. 8:10) untuk mendamaikan mereka dengan diri-Nya. Yesaya memperingatkan, “Kedurhakaanmu telah memisahkan kamu dari Tuhanmu” (59:2, NKJV), kondisi yang paling rentan bagi orang yang hidup di lingkungan yang tidak bersahabat seperti dunia kita. Tuhan berkata, “Aku ingin menjadi perisai dan perlindunganmu. Andalkan Aku, percayalah padaKu; biarkan Aku melakukan pekerjaanKu atas namamu.” Allah akan mendamaikan kita melalui kematian Kristus di kayu salib (2 Kor. 5:17-21).

Janji 3: Tuhan berjanji untuk menyatakan diri-Nya ke seluruh dunia, dan Dia berjanji bahwa harinya akan tiba ketika hal itu tidak diperlukan lagi, karena semua orang akan mengenal Dia, dari yang terkecil sampai yang terbesar (Ibr. 8:11)— keharmonisan Eden akan dipulihkan. Hingga hari penyempurnaan terakhir itu, Dia mengundang mereka yang sudah mengenal Dia untuk bekerja sama dengan Dia dan orang percaya lainnya dalam misi-Nya untuk membuat diri-Nya dikenal di dalam lingkaran pengaruh mereka sendiri (Mat. 28:19, 20).

Janji 4: Tuhan berjanji untuk mengampuni dosa kita dan tidak mengingatnya lagi (Ibr. 8:12), untuk membenarkan kita sehingga kita berdiri di hadapan Tuhan seolah-olah kita tidak pernah berbuat dosa. Pada titik tertentu dalam sejarah manusia, Pembuat Perjanjian Sendiri datang dari surga ke bumi untuk menumpahkan “darah perjanjian abadi”-Nya untuk memungkinkan hal ini dan membuatnya sulit untuk ditolak.

Keempat janji ini meneriakkan bahwa Tuhan telah memastikan siapa pun yang benar-benar ingin berada dalam kerajaan kekal-Nya dapat dan tersedia, karena Dia telah menyerahkan diri-Nya dan semua sumber daya-Nya untuk mewujudkannya! Tuhan sendiri mendefinisikan perjanjian baru dengan empat janji ini; mereka adalah DNA dari perjanjian baru. Singkatnya, Perjanjian Baru adalah Injil!

Mengapa tidak lebih banyak orang Kristen yang mengetahui hal ini? Tuhan tidak bisa membuatnya lebih jelas. Mungkinkah suatu kekuatan jahat sedang bekerja untuk menumpulkan pikiran orang-orang dan menyelubungi hati mereka terhadap Injil agar orang-orang tidak mendengarnya, memahaminya, mempercayainya, berjalan di dalamnya, dan menerima warisan penuh yang disiapkan bagi mereka sejak penciptaan dunia? Ya, kekuatan jahat memang ada; tetapi Dia yang ada dalam diri kita yang telah menerima Yesus Kristus sebagai Juruselamat dan Tuhan, lebih besar dari semua kekuatan jahat manapun. Persoalannya adalah kita tidak membiarkan “Dia” menjadi Tuhan atau Raja sepenuhnya dalam diri kita, kita hanya mau  menikmati keselamatan (berkat-berkat) yang Dia sediakan, sementara daging dan duniawi kita, diri kita sendiri, egoism kita, kita jadikan tuhan kita. Tuhan tidak bebas berkarya dalam hidup kita.  

 

MENGENAL YESUS

Dalam pengantar dan definisi-Nya tentang Perjanjian Baru, Yesus membagikan kerinduan hati-Nya yang terdalam bagi setiap orang di planet ini untuk bersama-Nya selamanya. Dia dapat membayangkan suatu hari ketika semua orang di bumi, “dari yang terkecil sampai yang terbesar” (Ibrani 8:11, NKJV), akan mengenal Dia (bagian dari janji Perjanjian Baru yang ketiga dan wahyu tentang diri-Nya). Mereka akan mengetahui lebih dari sekadar mengetahui tentang Dia, seperti memeriksa survei bahwa mereka telah mendengar tentang Dia, atau bahkan bahwa mereka telah menghadiri kelas Alkitab dan/atau kebaktian gereja dan dapat memperoleh nilai yang layak dalam ujian tentang hal-hal yang telah Dia lakukan dan berkata selama hidup-Nya di sini.

Mereka akan benar-benar mengenal Dia dengan:

• Mengetahui betapa Dia mengasihi mereka, bahwa Dia tergila-gila pada mereka, dan bahwa Dia menyukainya saat mereka bahagia dan Dia sangat merasakannya saat mereka tidak bahagia.

• Mengenal Dia seperti mempercayai bahwa Dia selalu ada untuk mereka bahkan ketika mereka tidak dapat merasakannya.

• Mengenal Dia sebagai Seseorang yang dengannya mereka dapat berbagi pikiran, perasaan, frustrasi, keputusasaan, kegembiraan, dan apa saja yang mereka pikirkan dan rasakan, dan percaya bahwa Dia peduli tentang itu semua dan ingin terlibat.

• Mengenal Dia seperti dalam keinginan setiap hari untuk melibatkan Dia dalam kehidupan mereka—di rumah, di sekolah, di tempat kerja, dalam hubungan mereka, di mana pun, dalam apa pun, dan dengan siapa pun mereka terlibat.

• Mengenal Dia seperti menganggap Dia sahabat terbaik mereka; mereka pergi tidur dan bangun memikirkan Dia. Nyata, jauh di lubuk hati, mengenal Dia.

Tetapi juga masih ingin mengenal-Nya pada tingkat yang lebih dalam. Jadi, ingin bergaul dengan orang-orang yang dapat Anda rasakan juga mengasihii-Nya dan mengenal-Nya; berbagi pengalaman Anda dengan Yesus, wawasan Anda tentang siapa Dia berdasarkan studi Anda tentang Alkitab, tulisan-tulisan sahabat Yesus, dan sumber-sumber spiritual lainnya; dan mendiskusikan pertanyaan yang Anda miliki tentang Dia.

Mengenal Yesus pada tingkat yang begitu dalam sehingga salah satu kegembiraan terbesar Anda adalah membagikan Dia dengan kenalan yang belum mengenal Dia, atau yang tahu tentang Dia tetapi tidak benar-benar mengenal Dia pada tingkat yang memberi mereka kegembiraan, harapan, dan tujuan untuk hidup setiap hari. Yesus merindukan hari ketika semua orang akan mengenal Dia pada tingkat itu, “dari yang terkecil sampai yang terbesar”—dari anak yatim piatu yang tidak punya rumah memilah-milah tempat pembuangan sampah untuk menemukan makanan yang cukup untuk hari itu bagi dia dan adik perempuannya sampai orang yang terhilang makelar kekuasaan dan keuangan yang makan mewah setiap hari dan tidak pernah memberikan sepeser pun untuk amal.

Janji-janji Perjanjian Baru Yesus memastikan bahwa setiap orang yang tidak menolak penarikan terus-menerus dari Roh Kudus ke dalam hati mereka akan ditarik kepada Yesus melalui pertobatan dan iman, diperdamaikan dengan Allah, diampuni dosa-dosa mereka, dan dikuduskan melalui penulisan hukum-Nya di hati mereka, menghasilkan “ketaatan yang timbul dari iman” (Rm. 1:5, NIV). Dia ingin tidak ada yang ditinggalkan dari potensi dan harapan yang ditawarkan kepada mereka dalam perjanjian baru-Nya.

Roh Kudus memampukan kehidupan Kristiani dengan tinggal di dalam setiap orang percaya dan memampukan mereka menjalani kehidupan yang benar dan setia. Roh Kudus juga bertindak sebagai Penghibur atau Penolong, yang menjadi perantara, atau mendukung atau bertindak sebagai pembela, terutama di saat-saat pencobaan. Melalui kuasa Roh Kudus, orang percaya diselamatkan, dipenuhi, dimeteraikan, dan dikuduskan. Roh Kudus mengungkapkan pikiran Tuhan, mengajar, dan membimbing orang percaya ke dalam seluruh kebenaran. Roh Kudus juga membantu orang Kristen dalam kelemahan mereka dan menjadi perantara bagi mereka.

Penolong yang Mengajar dan Mengingatkan

Dalam Yohanes 14:26, Yesus memberi tahu para murid-Nya, “Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa dalam nama-Ku, Dialah yang akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu” (Yohanes 14:26, ESV). Kata Yunani “Parakletos” dalam perikop ini diterjemahkan sebagai “Penolong” dalam ESV, “Penganjur” dalam NIV, dan “Penasihat” dalam KJV. Arti kata ini berhubungan dengan "penasihat hukum." Roh Kudus memberikan nasihat yang bijaksana kepada para pengikut Kristus. Yesus tahu Dia akan pergi dan para pengikutNya akan membutuhkan Roh Kudus sebagai penolong dan pembela untuk mengingatkan mereka tentang ajaranNya.

Menghukum Dosa Dunia

Selain memberikan nasihat yang bijak, pengacara, juga memberikan bukti yang digunakan untuk menghukum penjahat. Dengan cara yang sama, Roh Kudus akan membuktikan dosa, kebenaran, dan penghakiman dunia.

“Namun demikian, Aku mengatakan yang sebenarnya: demi keuntungan kamu Aku pergi, karena jika Aku tidak pergi, Penolong tidak akan datang kepadamu. Tetapi jika Aku pergi, Aku  akan mengirimya kepadamu. Dan ketika Dia datang, Dia akan menginsafkan dunia tentang dosa dan kebenaran dan penghakiman” (Yohanes 16:7-8, ESV).

Tinggal di Orang Percaya dan Memenuhi Kita

Roh Kudus adalah kehadiran Allah dalam kehidupan orang percaya.

“Tidak tahukah kamu, bahwa kamu adalah bait Allah dan bahwa Roh Allah diam di dalam kamu?” (1 Korintus 3:16, ESV)

 Sumber Wahyu, Kebijaksanaan, dan Kekuasaan

“Inilah hal-hal yang telah Allah ungkapkan kepada kita melalui Roh-Nya. Roh menyelidiki segala sesuatu, bahkan hal-hal yang dalam dari Allah. Karena siapa yang tahu pikiran seseorang kecuali roh mereka sendiri di dalamnya? Demikian juga tidak seorang pun mengetahui pikiran Allah selain Roh Allah” (1 Korintus 2:10-11).

Allah memberikan Roh Kudus kepada para pengikut-Nya agar kita dapat mengenal Dia dengan lebih baik. Karena Roh Kudus adalah Roh Tuhan, ia mengetahui pikiran Tuhan dan mengungkapkan pikiran itu kepada orang percaya. Roh Kudus membuka mata orang percaya kepada pengharapan keselamatan dan warisan mereka di dalam Kristus.

Yesus tahu bahwa murid-muridNya akan membutuhkan kekuatan untuk menjalankan misi mereka untuk menjadi saksi ke seluruh dunia. Yesus memberi tahu murid-muridNya, "Tetapi kamu akan menerima kuasa, ketika Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksiku di Yerusalem, dan di seluruh Yudea dan Samaria, dan sampai ke ujung bumi." (Kisah Para Rasul 1:8)

Orang Kristen memiliki akses ke kuasa, wahyu, dan hikmat dari Roh Kudus, seperti yang ditulis Rasul Paulus kepada orang percaya di Efesus, “Saya terus meminta agar Allah Tuhan kita Yesus Kristus, Bapa yang mulia, dapat memberi kamu Roh hikmat dan wahyu, sehingga Anda dapat mengenalnya lebih baik. Saya berdoa agar mata hati Anda tercerahkan agar Anda dapat mengetahui harapan yang kepadaNya Dia telah memanggil Anda, kekayaan warisan muliaNya di dalam umat-Nya yang kudus, dan kekuasaanNya yang luar biasa besar bagi kita yang percaya. Kekuasaan itu sama dengan kekuasaan besar yang Dia gunakan ketika Dia membangkitkan Kristus dari antara orang mati dan mendudukkan Dia di sebelah kananNya di sorga” (Efesus 1:17-20).

Panduan untuk Semua Kebenaran dan Pengetahuan tentang Apa yang Akan Datang

Roh Kudus memberitahukan apa yang akan datang. Roh Kudus disebut “Roh Kebenaran” dalam Yohanes 16:13 karena Dia membimbing orang percaya ke dalam seluruh kebenaran. Yesus memberi tahu murid-muridNya bahwa Roh Kudus akan memberitahukan apa yang Dia dengar dan hanya akan mengatakan apa yang Bapa katakan.

“Tetapi ketika Dia, Roh kebenaran, datang, Dia akan membimbingmu ke dalam seluruh kebenaran. Dia tidak akan berbicara sendiri; Dia hanya akan berbicara apa yang Dia dengar, dan Dia akan memberitahumu apa yang akan datang. Dia akan memuliakan Aku karena Dia datang dari Aku, Dia akan menerima apa yang akan Dia beri tahu kepada kamu. Semua milik Sang Bapa  adalah milikKu. Itulah sebabnya Aku berkata bahwa Roh akan menerima dariKu apa yang akan Dia beri tahu kepada kamu” (Yohanes 16: 13-15).

Memberikan Karunia Roh kepada Orang Percaya

Sifat-sifat Roh Kudus, seperti hikmat, pengetahuan, dan kuasa, dimanifestasikan dalam kehidupan orang percaya untuk kebaikan orang lain. Karunia lainnya tercantum dalam 1 Korintus 12:7-11.

Segel dalam Kehidupan Orang Percaya

Di zaman kuno, segel adalah "tanda tangan resmi" yang membuktikan kepemilikan dan mengesahkan apa yang disegel. Segel sekarang diganti dengan meterai, baik tempel maupun elektronik. Roh Kudus adalah tanda adopsi kita sebagai anak-anak Allah. Yesus mengirimkan Roh Kudus kepada para pengikutNya agar mereka yakin akan keselamatan mereka. Roh Kudus tinggal (menempel seperti meterai) di dalam hati orang percaya, mengingatkannya setiap saat bahwa Dia sudah diselamaatkan dan siap mengambil bagian dalam Kerajaan Surga.

Sama seperti Anda mungkin melakukan deposit atau uang muka untuk mobil baru atau sebidang tanah untuk memastikan penjual tidak menjualnya kepada orang lain, Roh Kudus adalah deposit dalam hidup kita yang menegaskan keabsahan pesan Kristus dan bahwa kita adalah milik Kristus. Roh Kudus adalah deposito atau simpanan Roh Allah di dalam hati Anda.

“Dan kamu juga termasuk di dalam Kristus ketika kamu mendengar berita kebenaran, Injil keselamatanmu. Ketika kamu percaya, kamu ditandai di dalam Dia dengan meterai, Roh Kudus yang dijanjikan, yang merupakan jaminan warisan kita sampai penebusan mereka yang adalah milik Allah—untuk memuji kemuliaan-Nya” (Efesus 1:13).

Membantu Kelemahan Kita dan Bersyafaat bagi Kita

Kita semua memiliki saat-saat ketika kita merasa lemah dan tidak tahu harus berbuat apa. Roh Kudus membantu kita menyelaraskan diri dengan kehendak Tuhan dengan menjadi perantara bagi kita pada saat-saat itu.

“Dengan cara yang sama, Roh membantu kita dalam kelemahan kita. Kita tidak tahu apa yang harus kita doakan, tetapi Roh sendiri berdoa bagi kita melalui rintihan tanpa kata. Dan dia yang menyelidiki hati kita mengetahui pikiran Roh karena Roh menjadi perantara bagi umat Allah sesuai dengan kehendak Allah” (Roma 8:26-27).

Membuat Orang Percaya Baru dan Memberi Kita Hidup Kekal

Roh Kudus bekerja dalam kehidupan orang percaya untuk memperbaharui, menguduskan, dan menjadikan kita kudus. Sama seperti Roh Kudus membangkitkan Kristus dari kematian, Roh Kudus akan memberikan hidup yang kekal kepada orang percaya di dalam Kristus.

“Tetapi jika Kristus ada di dalam kamu, maka meskipun tubuhmu mati karena dosa, Roh menghidupkan karena kebenaran. Dan jika Roh Dia yang membangkitkan Yesus dari antara orang mati hidup di dalam kamu, Dia yang membangkitkan Kristus dari antara orang mati akan menghidupkan juga tubuhmu yang fana oleh karena Roh-Nya yang hidup di dalam kamu” (Roma 8:10-11).

Menguduskan dan Mengaktifkan Buah yang Baik dalam Hidup Kita

Karya Roh Kudus dalam kehidupan orang Kristen adalah proses berkelanjutan untuk menjadi kudus melalui pengudusan. Melalui keyakinan dan kuasa Roh Kudus, orang percaya tidak akan menuruti keinginan daging (Galatia 5:16-21) tetapi akan menghasilkan buah Roh yang baik (Galatia 5:22-25).

Jaminan Warisan Milik Allah

Efesus 1:14 Ketika Anda percaya, Anda ditandai di dalam Dia dengan meterai, Roh Kudus yang dijanjikan, 14 yang merupakan jaminan warisan kita sampai penebusan mereka yang menjadi milik Allah — untuk memuji kemuliaan-Nya.

Dalam Yohanes 10:27–28 Yesus menyatakan bahwa: "Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku, dan Aku mengenal mereka, dan mereka mengikuti Aku: dan Aku memberikan hidup yang kekal kepada mereka; dan mereka tidak akan binasa sampai selama-lamanya." Ini merujuk pada hubungan pribadi, dari hati ke hati yang diharapkan dimiliki orang Kristen dengan Yesus, jaminan hidup yang kekal.

 Janji Allah

5 janji yang dapat Anda klaim sebagai orang percaya... jaminan keselamatan, jaminan akan jawaban doa, jaminan kemenangan, jaminan pengampunan, jaminan bimbingan.

Jadi, apabila Anda menantikan kehidupan kekal di kerajaan Allah, maka terimalah Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat Anda, sehingga Anda akan baik-baik saja sekarang dan selamanya. Inilah yang harus Anda lakukan untuk mewarisi Kerajaan Allah. Alkitab mengatakan bahwa kita adalah warisan Allah. Tuhan, yang memiliki segalanya di alam semesta, sangat senang bahwa kita adalah milik-Nya! Ulangan 32:9 mengulangi kebenaran yang luar biasa ini: “Bagian Tuhan adalah umat-Nya, Yakub milik pusakaNya.” Bersaksilah bahwa untuk menerima kehidupan kekal, kita harus rela menyingkirkan apa yang dari dunia dan melayani Tuhan dengan segenap hati, daya, akal budi, dan kekuatan kita. Imbaulah anggota jemaat untuk bersyukur atas berkat-berkat material keuangan dan berusahalah untuk memandangnya dalam perspektif yang benar.

Tulisan suci, bible, Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa kualifikasi menjadi warga surga bukanlah dengan segala bentuk usaha manusia. Kemampuan umat Tuhan untuk menaklukkan dunia, bukanlah dengan kekuatan lahiriah, tetapi dengan kekuatan batiniah yang diterima dari atas, kuasa Roh Kudus. Menjadi warga Surga bukanlah karena kesalehan atau kekuatan Anda untuk mewarisinya. Hanya oleh kasih karunia Allah di dalam Kristus yang merupakan penerimaan dan kasih yang tidak layak diterima dari Allah. Berhasil masuk surga hanya melalui anugerah-Nya yang terwujud dalam karya penebusan Kristus yang dengannya para pendosa diampuni dan diterima oleh Allah. Tanpa kasih karunia tidak akan ada yang seperti keselamatan karena kasih karunialah yang memanggil seseorang ke dalam keselamatan, menyatakan Kristus, memberikan iman yang merupakan syarat keselamatan dan memperlengkapi seseorang untuk pelayanan dalam kehidupan Kristiani, karena tidak seorang pun pergi ke Bapa kecuali melalui Dia. Yesus Kristus adalah perwujudan kasih karunia.

Apresiasi kasih karunia adalah apresiasi terhadap Kristus. Di zaman ini, tidak seorang pun dapat mengalami kuasa kasih karunia tanpa percaya kepada karya penebusan Kristus.

Titus 2:11-13 mengatakan: “Sebab kasih karunia Allah yang membawa keselamatan, telah dinyatakan kepada semua orang. Mengajari kita bahwa dengan menyangkal kefasikan dan nafsu duniawi, kita harus hidup dengan tenang, saleh, dan baik, di dunia sekarang ini; Mencari pengharapan yang diberkati itu, dan penampakan agung dari Allah yang agung dan Juruselamat kita Yesus Kristus.”

Jika Anda tidak ada di dalam Kristus dan Kristus tidak ada di dalam Anda, lupakan tentang kehidupan kekal, lupakan tentang masuk surga. Pengamatan terhadap ketaatan agama tidak dapat membantu Anda. Membayar persepuluhan di gereja atau bekerja di rumah Tuhan tidak akan pernah membuat Anda memenuhi syarat untuk warga surga. Semua disiplin hidup yang ketat untuk mencoba menjalani kehidupan yang benar sendiri tidak dapat membantu Anda. Masuk surga akhirnya hanya karena kasih karunia Allah melalui Tuhan kita Yesus Kristus. Bukan dengan kekuatan atau keperkasaan kita seperti yang dikatakan oleh Nabi Zakharia tetapi dengan roh-Nya.

Tulisan suci telah memberitahukan kepada kita bahwa kesalehan kita seperti kain kotor di hadapan Tuhan. (Yesaya 64:6). Jika kesalehan kita digambarkan sebagai busuk dan tidak berguna, lalu mengapa kita harus menyandarkan iman kita pada pembenaran diri sendiri? Mengapa seseorang harus percaya bahwa perbuatan baiknyalah yang dapat memberinya Kerajaan Surga?

Oleh karena itu sangat jelas bahwa tak seorang pun, yang bersandar pada pembenaran diri, pada akhirnya dapat menjadi warga surga. Hanya kebenaran yang dimasukkan Tuhan dalam diri kita sebagai orang Kristen yang benar-benar dilahirkan kembali yang dapat membuat kita memenuhi syarat untuk surga. Apakah para pemimpin agama Anda masih meminta Anda untuk berkorban untuk dosa Anda, sia-sia Anda melakukannya karena Kristus telah dikorbankan untuk kita dan menyatakan 'sudah selesai'. Itu adalah akhir dari semua pengorbanan sampai dunia berakhir.

Yohanes 19:30 mengatakan: "Ketika Yesus menerima cuka, Dia berkata, itu sudah selesai: dan Dia menundukkan kepala-Nya, dan menyerahkan rohNya".

Sudah selesai berarti kurban penebusan dosa telah dilakukan sekali untuk selama-lamanya. Hutang dosa telah dibayar. Dan tidak ada pengorbanan lain yang diminta oleh Tuhan untuk dosa kita dan tidak ada yang akan menggantikan pengorbanan putra tunggal-Nya Yesus Kristus.

Matius 5:20 mengatakan: “Karena Aku berkata kepadamu, bahwa kecuali kebenaranmu melebihi kebenaran ahli Taurat dan orang Farisi, kamu tidak akan pernah masuk ke dalam Kerajaan Surga”.

Kebenaran yang Yesus tuntut dalam kerajaan-Nya adalah kemurnian, kesucian, kejujuran, penguasaan diri, takut akan Allah, dan kasih manusia. Itu murni, abadi, kekal, dan menjadikan hidup suci. Kebenaran orang Kristen sejati tertanam di dalam hati dan berlabuh pada karya anugerah yang telah selesai di kayu salib Kalvari.

Ibrani 10:4 mengatakan: “Karena tidak mungkin darah lembu jantan dan darah kambing menghapus dosa”.

Jika Anda membunuh seekor kambing agar Anda masuk surga, Anda tidak akan pernah pergi ke surga. Jika kamu membunuh ibumu agar kamu masuk surga, kamu tidak akan masuk surga. Jika Anda bunuh diri sehingga Anda akan pergi ke surga, Anda tidak akan pergi ke surga, jika Anda memberikan semua uang Anda ke gereja sehingga Anda akan pergi ke surga, Anda tidak akan pergi ke surga. Satu-satunya hal yang membuat Anda memenuhi syarat ke surga adalah darah Yesus Kristus yang ditumpahkan di kayu salib di Kalvari.

Karena ada tertulis dalam Taurat, Hukum Perjanjian Lama bahwa hampir semua hal disucikan oleh hukum dengan darah; dan tanpa penumpahan darah, tidak ada pengampunan dosa. Kristus membayar harga dosa sekali saja dengan darah-Nya.

Apa pun yang Anda lakukan tanpa mengacu pada darah ini pasti gagal. Jadi, semuanya harus dilakukan melalui Yesus Kristus. Jika Anda berada di gereja dan belum menerima Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat pribadi Anda, Anda tidak akan menjadi warga surga. Kebenaran tanpa Kristus adalah sia-sia.

Jika Anda berada di atau aktif di Gereja dan mencuri, berbohong atau Anda telah menceraikan istri atau suami Anda dan menikah lagi, Anda tidak akan masuk surga. Jika Anda minum alkohol berlebihan atau bekerja di pabrik pembuatan bir yang jelas-jelas merusak orang-orang muda dan menjadikan orang pemabuk, Anda tidak akan berhasil. Jika Anda milik kultus apakah rahasia atau terbuka, Anda tidak akan masuk surga.

Alkitab berkata bahwa orang yang tidak benar tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah. Jangan membodohi diri sendiri, karena mereka yang melakukan dosa seksual, penyembahan berhala, ritual berhala dan lain-lain tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah. Rosario jari, scapular, memakai salib atau pakaian putih tidak dapat membantu Anda untuk menjadi warga surga. Peter, Paul, Christopher atau manusia lain mana pun yang hidup atau mati tidak dapat membantu Anda menjadi warga surga. Satu-satunya jalan adalah Yesus Kristus. Dia adalah jalan, kebenaran, dan hidup, tidak ada yang datang kepada bapa kecuali melalui Dia. Hanya ada satu perantara antara manusia dan Tuhan, Dia adalah manusia Yesus Kristus.

I Timotius 2:5-6 mengatakan: “Karena Allah itu esa dan esa pula pengantara antara Allah dan manusia, yaitu manusia Kristus Yesus; Yang memberikan diri-Nya sendiri sebagai tebusan untuk semua, untuk bersaksi pada waktunya.”

Mediator yang satu ini, Yesus Kristus, memberikan diri-Nya sendiri sebagai tebusan untuk semua, oleh karena itu siapa pun yang binasa bukan karena tidak ada tebusan yang dibayarkan untuknya, atau karena itu tidak cukup baginya, karena akan menjadi munafik untuk menganggap demikian, untuk tindakan rahmat diberikan kepada seluruh umat manusia, menawarkan pengampunan dosa dan keselamatan kekal bagi semua orang tanpa kecuali, tetapi dengan syarat penerimaan mereka. Jika ada yang menolaknya, maka itu adalah kutukan mutlak dan tak terelakkan.

Yohanes 1:12 mengatakan: “Tetapi semua orang yang menerima Dia, kepada mereka diberikan kuasa-Nya untuk menjadi anak-anak Allah, bahkan kepada mereka yang percaya pada nama-Nya”.

Jadi, apakah Anda menantikan kehidupan kekal di kerajaan Allah, atau mau mulai merasakan kenikmatan warga Kerajaan Surga saat masih hidup di dunia ini?  Jalan dan caranya adalah  terimalah Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat Anda, sehingga Anda akan baik-baik saja sekarang dan selamanya. Inilah yang harus Anda lakukan untuk mewarisi Kerajaan Allah.

Jadi suka cita untuk dunia, Joy to the World, dalam berbagai bentuk Perayaan Natal, adalah bentuk sukacita yang dinikmati oleh warga dunia (bukan hanya orang Kristen), berdasarkan panjar yang sudah dibayar Tuhan Allah sendiri: Kelahiran Yesus Kristus. Kapan pelunasannya? “Sudah Lunas” kata Yesus ketika sesaat kemudian Dia menyerahkan nyawaNya kepada BapaNy, di atas salib di Kalvari, bukit Golgota. Serah terima kepemilikan terjadi ketika Yesus bangkit dari antara orang mati. Penguasaan fisik terjadi ketika Yesus naik ke Surga. Karya Kerajaan, pekerjaan baru, pembangunan baru dimulai ketika Roh Kudus turun dan masuk ke dalam hati orang percaya dan tinggal tetap di sana selamanya. Anda berada dimana?

 

 Blog terkait: KEDATANGAN YESUS PERTAMA