LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Senin, 03 Oktober 2022

PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI BAGIAN 4

PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI BAGIAN 4

Lanjutan dari Bagian 3

VI.  Apa Yang Yesus Proklamasikan Dan Praktekkan Dalam Kerajaan Surga Di Bumi?

Dalam Markus 3:20-28 Yesus mengusir roh-roh jahat dalam berbagai kisahnya menyembuhkan dan mengusir roh-roh jahat dari orang-orang yang kerasukan dan menjadi korban mereka. Ini adalah salah satu kisah unik tentang pelayanan Yesus yang benar-benar menonjol di antara kisah-kisah lainnya dalam Injil.

Di sinagoga Kapernaum Yesus telah menyembuhkan seorang pria dengan tangan layu pada hari Sabat. Yesus jelas berbuat baik dalam menyembuhkan orang itu. Ini hanyalah salah satu dari begitu banyak hal baik yang Yesus lakukan kepada begitu banyak orang. Yesus selalu berbuat baik.

Yesus berkeliling sambil berbuat baik, Alkitab mengatakan demikian…Dia menyembuhkan orang sakit dan menyembuhkan orang buta, kepada anak-anak kecil Dia baik, bahkan dia menghidupkan orang mati, menghardik setan dan pengikut setan. Dia memberi makanan kepada beberapa orang yang lapar ….Yesus berkeliling sambil berbuat baik, Alkitab mengatakan demikian.

Berbuat baik, membantu orang, merawat mereka yang menderita sakit dan kekurangan dan kesakitan dan menjadi korban belum tentu menuai imbalan atau bahkan ucapan terima kasih dan plakat penghargaan. Ini mungkin tidak berarti untuk memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian, seperti Ibu Teresa.

Yang diajarkan oleh Yesus, kita orang Kristen melakukan hal-hal baik bukan untuk imbalan, bukan untuk pengakuan, tetapi hanya karena itu adalah hal yang benar, karena Yesus memerintahkannya, Yesus adalah kebenaran jalan dan hidup, hal yang benar dan moral untuk dilakukan terlepas dari apa yang orang lain pikirkan. Kami tidak pernah bosan berbuat baik (Gal. 6:9) karena kami percaya dan menyembah Tuhan yang adil, yang suka melakukan apa yang benar dan adil, Tuhan yang mencintai keadilan. Saya melakukan apa yang dilakukan oleh Tuhan saya.

Yesus berkeliling berbuat baik, menyembuhkan orang sakit, memulihkan penglihatan orang buta, membuat orang lumpuh berjalan, membangkitkan orang mati, memberi makan orang lapar, dan mengusir setan dari orang yang kerasukan saat Ia juga berkhotbah dan memberlakukan kedatangan Kerajaan Allah.

Pemberian makan, penyembuhan, pengajaran, dan khotbah Yesus sangat memberdayakan bagi orang-orang yang mengalami kebaikan. Yesus dipandang sebagai pemberi harapan hidup baru bagi orang-orang ini, harapan hidup yang bebas dari apa yang pernah membuat mereka sakit menderita dan membuat mereka sakit, lapar dan buta, harapan untuk menjadi orang yang berdaya dan tercerahkan.

Kasih tanpa pamrih dan pelayanan kepada orang-orang semacam ini menjadi tanda utama kehadiran Tuhan dan kerajaan-Nya. Kerajaan Tuhan hadir di mana iman kepada Yesus Kristus dibagikan, di mana kesembuhan diberikan kepada yang sakit, di mana makanan diberikan kepada yang lapar, di mana penglihatan diberikan kepada yang buta, dan di mana kebebasan diberikan kepada yang tertawan dan tertindas. Inilah pelayanan Yesus yang untuknya Dia mempersembahkan nyawa-Nya di kayu salib.

Di zaman kita, adalah kita, gereja, tubuh Kristus, yang ditugasi dengan misi melanjutkan pelayanan Kristus ini. Misi Yesus sekarang telah menjadi misi kita. Perbuatan baik Yesus itu kemudian harus dilanjutkan oleh gereja-Nya, oleh kita, bahkan jika akan ada tuduhan yang dilontarkan kepada kita sebagai setan atau setan untuk memecah belah, membingungkan jika tidak menghancurkan gereja.

Pekerjaan Yesus sebelumnya, sekarang adalah pekerjaan Roh Kudus yang bekerja melalui gereja. Itulah sebabnya, menghentikan pekerjaan semacam ini, menekannya, atau bahkan mencoba memfitnah dan menghancurkan mereka yang melakukan pekerjaan baik ini dalam nama Yesus, menurut perkataan Yesus, adalah penghujatan terhadap Roh Kudus yang, menurutnya, tidak akan pernah bisa diampuni.

Sementara kita mempersiapkan diri untuk mengambil bagian dalam persekutuan dalam tubuh dan darah-Nya pada meja perjamuan Tuhan, marilah kita tetap fokus pada cara dan karya Roh Kristus di antara kita, yang menggerakkan kita, menyatukan kita dan memberdayakan kita untuk mengikuti Yesus berbuat baik kepada umat-Nya sendiri, melayani mereka, bahkan berkorban untuk mereka karena kasih-Nya kepada mereka. Seperti murid-murid-Nya yang dipanggil-Nya untuk pelayanan berbuat baik, marilah kita pergi mencari kesempatan apa pun yang terbuka bagi kita untuk melayani dan berbuat baik dan mengungkapkan kasih Allah bagi umat kita dan bagi seluruh ciptaan-Nya apa pun yang terjadi. Membayar harga, apa pun konsekuensinya. Tidak masalah. Karena kita memiliki Roh-Nya, yang mengilhami kita, menguatkan kita di sepanjang jalan perjalanan iman-hidup kita menuju persekutuan permanen yang akhirnya dengan Kristus, Tuhan kita.


Apa yang Yesus Lakukan Selama Pelayanan-Nya di Dunia?

Yesus Mengantar Kerajaan Allah

Kerajaan Allah adalah pemerintahan dan pemerintahan Allah atas ciptaan. Di mana pun pemerintahan dan pemerintahan Tuhan hadir, di sanalah Kerajaan Tuhan ada. Seperti yang telah ditunjukkan oleh banyak orang, ini berarti bahwa orang-orang percaya Perjanjian Baru hidup dalam ketegangan “sudah” tetapi “belum”. Kata "sudah" berarti Kerajaan telah datang. Yesus memperjelas hal ini ketika Dia memberi tahu orang-orang Farisi tertentu bahwa “Kerajaan ada di tengah-tengah kamu” (Lukas 17:21). Selama pelayanannya di bumi, Yesus meresmikan Kerajaan Allah, yang mencakup berbagai fitur seperti berkhotbah dan mengajar, penyembuhan, pemuridan, dan pemulihan (Markus 1:36; Mat 4:23; Markus 3:13). Meskipun demikian, Kerajaan Allah juga ”belum”. Itu belum karena dosa. Kerajaan Allah, dengan kata lain, akan terwujud sepenuhnya di Langit Baru dan Bumi Baru – di mana tidak akan ada lagi dosa atau kematian, dan segala sesuatu akan dibuat baru.

Yesus Menjadi Saksi Kebenaran

Dia secara harfiah mengatakan ini pada satu kesempatan, “Untuk tujuan inilah Aku dilahirkan dan untuk tujuan inilah Aku datang ke dunia—untuk memberikan kesaksian tentang kebenaran” (Yohanes 18:37). Kita diberitahu dari Yesus bahwa Dia datang untuk berkhotbah ketika Dia berkata, “Mari kita pergi ke kota-kota berikutnya, supaya Aku juga memberitakan Injil di sana, karena itulah sebabnya Aku datang” (Lukas 1:38). Yesus adalah kebenaran (Yohanes 14:6), dan Dia datang untuk membawa kebenaran kepada umat Allah di mana Dia bersaksi tentang BapaNya, tentang diriNya sendiri, dan Kitab Suci Perjanjian Lama. Tindakan Yesus mengungkapkan niatNya. Melalui tindakanNya mempelajari Perjanjian Lama, memberitakan Injil, dan melatih orang lain dalam kebenaran, Yesus menunjukkan bahwa Ia bermaksud untuk bersaksi tentang kebenaran dan membawa kebenaran kepada umat Allah, yang telah menunggu ratusan tahun untuk Mesias.

Yesus Menggenapi Nubuat Perjanjian Lama

Jika Yesus tidak bermaksud untuk menggenapi nubuatan Perjanjian Lama tertentu, lalu bagaimana kita bisa mempercayai keandalan Alkitab? Alkitab penuh dengan nubuat! Menurut definisi, itu berarti bahwa mereka harus menjadi kenyataan. Jika tidak, mereka salah dan kita tidak bisa lagi mempercayai Alkitab. Tetapi melalui kehidupan, kematian, dan kebangkitan-Nya yang sempurna, Yesus menggenapi semua nubuat yang tertulis tentang Dia. Beberapa termasuk dilahirkan dari seorang perawan (Yesaya 7:14; terpenuhi dalam Mat 1:22-23), dilahirkan dari garis keturunan Abraham (Kejadian 12:3; terpenuhi dalam Mat 1:1), dikhianati, ( Mazmur 41:9; digenapi dalam Lukas 22:47-48, di antara tempat-tempat lain) dan seterusnya. Dalam menjalankan peran mesianisNya, bagian dari Yesus adalah memenuhi apa yang dijanjikan – yaitu, semua nubuatan Perjanjian Lama berbicara tentang Dia.

Yesus Datang untuk Mencari dan Menyelamatkan yang Hilang

Dia menjelaskan hal ini ketika Dia berkata, “Sebab Anak Manusia datang untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang” (Lukas 19:10). Dengan menggunakan kata ”mencari”, Yesus menunjukkan hati-Nya untuk menjangkau orang-orang yang belum mengenal-Nya. Ia sering bergaul dengan orang-orang buangan, orang-orang yang kesepian, orang-orang yang terpinggirkan, orang-orang yang tidak disukai oleh orang-orang Farisi dan Saduki. Dengan menggunakan kata “selamatkan”, Yesus menunjukkan kuasa-Nya atas ciptaan. Bapa adalah orang yang memilih siapa yang akan diselamatkan, dan Yesus berkata bahwa tidak seorang pun dapat datang kepada-Nya kecuali jika BapaNya memilih mereka (Yohanes 6:44). Dan meskipun Bapa adalah Pribadi yang membawa pemilihan, penebusan Yesus juga yang memungkinkan keselamatan. Dia memiliki kemampuan untuk menyelamatkan. Dia datang untuk membawa penebusan, sebuah tema yang konsisten dengan Kitab Suci. Faktanya, Alkitab dipenuhi dengan cerita penebusan. Dalam Perjanjian Lama, Tuhan menyelamatkan orang Israel dari kejahatan orang Mesir. Ini mungkin merupakan contoh terbesar dari penebusan dalam Perjanjian Lama. Namun, dalam Perjanjian Baru, kehidupan, kematian, dan kebangkitan Yesus Kristus yang sempurna adalah contoh penebusan yang paling menonjol. Penebusan ini adalah sesuatu yang Dia ingin orang lain alami, itulah sebabnya Dia memerintahkan murid-muridNya untuk “Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku . . .” (Mat. 28:19). Yesus datang untuk menyelamatkan orang berdosa.

Yesus Membawa Pemulihan

Periode intertestamental (antara Perjanjian Lama dengan Perjanjian Baru) sekitar 400 tahun membuat umat Tuhan menunggu. Untuk memulihkan, menurut definisi, berarti memperbaiki apa yang rusak. Hal-hal tidak lagi sama sejak Adam dan Hawa memberontak di Taman Eden. Sejak itu, dosa telah mempengaruhi semua ciptaan – manusia, alam, hewan, dll. Kita diingatkan dengan menyakitkan tentang hal ini dengan peristiwa-peristiwa seperti tindakan rasis di Charlottesville, Badai Harvey dan Ian, dan penembakan massal di Las Vegas. Saat ini, semuanya tidak seperti yang seharusnya. Tapi suatu hari, itu akan berubah.

Tuhan menjanjikan seorang Mesias berulang kali dalam Perjanjian Lama, dan Dia akhirnya datang dalam pribadi dan karya Yesus Kristus, meskipun Dia tidak datang seperti yang mereka harapkan. Dia datang dengan rendah hati, menunggangi seekor keledai. Ketika Dia datang, Dia memulai proses pemulihan yang akan Dia selesaikan ketika Dia kembali. Ketika Kristus datang kembali, segala sesuatu akan dipulihkan seperti yang Tuhan maksudkan semula. Yesus datang untuk membawa pemulihan.

 

Berlanjut ke TRANSFIGURASI YESUS


Rabu, 21 September 2022

PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI BAGIAN 3

PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI BAGIAN 3

lanjutan dari Bagian 2 

V. Cara Kerajaan Allah Datang

Pertama, Kerajaan Allah datang melalui pemberitaan firman.

Setelah ditolak oleh orang-orang kampung halamannya di Nazareth, Yesus pergi ke Kapernaum di Galilea. Banyak mujizat Yesus terjadi di Galilea. Di Galilea, Yesus mewartakan Kerajaan Allah, mengajarkan firman Allah yang hidup, mengusir Setan, menyembuhkan berbagai macam orang sakit, membersihkan orang yang terkena kusta, membuat orang lumpuh berjalan, dan memberikan penglihatan kepada orang buta. Yang terpenting, di Galilea Yesus memanggil orang-orang biasa sebagai murid-muridNya dan mengangkat mereka sebagai pilar pekerjaan Kerajaan Tuhan, yang disebut murid Yesus, yang kita kenal sebagai Para Rasul. Ada begitu banyak kenangan indah di Galilea. Pada hari Sabat, Yesus pergi ke rumah ibadat dan mulai mengajar. Orang-orang kagum dengan pengajaranNya, karena kata-kataNya memiliki otoritas.

“Otoritas” didefinisikan sebagai “kuasa untuk mempengaruhi atau memerintahkan pemikiran, pendapat, atau perilaku.” Kata-kata Yesus menusuk hati orang-orang dan menyadarkan mereka akan kehadiran Tuhan. Mengapa kata-kata Yesus memiliki otoritas seperti itu? Ada beberapa alasan. Pertama-tama, Yesus adalah Anak Allah; otoritasNya berasal dari identitasNya. Selain itu, Dia adalah manusia yang sempurna, dan diurapi sepenuhnya oleh Roh Kudus. Juga, Dia mengajarkan firman Tuhan apa adanya dengan sikap hormat.

Markus berkomentar bahwa pengajaranNya berbeda dengan pengajaran para ahli Taurat (Mrk 1:22). Guru hukum atau ahli Taurat mengajarkan tradisi para tetua, yang didasarkan pada komentar tentang Taurat. Mereka mengikuti tren sejarah interpretasi yang ditetapkan oleh guru-guru besar. Meskipun ajarannya sering kali mendalam, itu adalah interpretasi manusia, bukan Kitab Suci itu sendiri, dan kadang-kadang bahkan meniadakan firman Allah (Mrk 7:13). Para ahli Taurat mengira bahwa mereka mengetahui Kitab Suci, tetapi mereka gagal mempelajari hati dan Roh Allah (Mat 23:23). Mereka mengganti firman Allah yang hidup dengan aturan-aturan yang memperbudak manusia. Itulah yang diajarkan oleh Sekolah Teologia dan Filsafat masa kini. Rohaninya kering dan mati, manusia yang diajarinya dalam gereja hidup dalam kehampaan, tanpa kuasa dan tanpa bisa menikmati kasih nyata dari Allah yang telah tersedia bagi semua orang.

Tetapi Yesus menghormati Kitab Suci sebagai firman Allah yang hidup dan mengajarkannya sebagai kebenaran mutlak yang harus dihayati oleh semua manusia. Ketika Yesus dicobai oleh Iblis, Dia berkata, "Ada tertulis... Dikatakan" dan mengutip Kitab Suci dengan tepat, mengetahui hati dan maksud Tuhan. Yesus mengalahkan setiap pencobaan dengan bergantung pada firman Tuhan. Alih-alih aturan tradisional, Yesus mengajarkan kasih, belas kasihan, dan anugerah keselamatan Allah. Kata-kata Yesus membebaskan manusia dari kuasa dosa, maut, dan Iblis. Ketika mereka mendengar kata-kata Yesus, mereka mengalami hadirat Tuhan, kedamaian dan sukacita surgawi. Mereka menemukan makna dan tujuan hidup mereka dan harapan yang nyata.

Hari-hari ini ada banyak orang yang tidak melihat Alkitab sebagai firman Tuhan. Ini khususnya benar di seminari-seminari dan sekolah teologia yang telah dipengaruhi oleh apa yang disebut “kritik yang lebih tinggi.” "Kritik yang lebih tinggi" menunjuk studi tentang sejarah asal-usul, tanggal dan kepenulisan dari berbagai buku dalam Alkitab. Mereka mengagungkan ilmu berdasarkan metode ilmiah yang berisi bukti empiris yang dapat dipersepsikan oleh akal manusia, tidak melibatkan roh sama sekali. Ketika dikejar dengan rasa hormat kepada Tuhan dan semangat kesarjanaan yang tulus, akan sangat membantu untuk memahami Alkitab dengan lebih baik. Tetapi ketika dikejar tanpa rasa hormat kepada Tuhan—tanpa mengakui Alkitab sebagai firman Tuhan yang hidup dan diilhami—hal itu mendiskreditkan otoritas Alkitab, membuat orang melihat Kitab Suci hanya sebagai seperangkat gagasan manusia. Inilah cara kerja ateis yang sudah meracuni sekolah teologia dan seminari. Akibatnya, mereka kehilangan Roh yang mengilhami Alkitab dan kuasaNya yang memberi kehidupan. Khotbah mereka jadi kering, layu, dan mati rohani.

Itu bisa dibandingkan dengan membedah ikan. Ketika kita mengeluarkannya dari air dan menganalisisnya bagian demi bagian, kita dapat mempelajari sesuatu; tapi kita kehilangan nyawa ikannya. Kekuatan rasional manusia harus dibimbing oleh Roh Tuhan dan tidak mencoba untuk menguasainya. Kita dapat belajar dari Yesus pandangan yang benar tentang firman Allah. Yesus berkata, “Roh memberi hidup, daging tidak ada artinya. Perkataan yang Kukatakan kepadamu penuh dengan Roh dan hidup” (Yoh 6:63). “Firman Tuhan itu hidup dan aktif. Lebih tajam dari pedang bermata dua mana pun, ia menembus bahkan hingga memisahkan jiwa dan roh, sendi dan sumsum; itu menilai pikiran dan sikap hati” (Ibr 4:12).

Ketika kita menerima firman Tuhan dengan iman, itu bekerja dengan kuat di dalam kita. Paulus berkata kepada orang-orang percaya di Tesalonika, “Dan kami juga terus mengucap syukur kepada Allah karena, ketika kamu menerima firman Allah, yang kamu dengar dari kami, kamu menerimanya bukan sebagai perkataan manusia, tetapi sebagaimana adanya, firman Allah, yang benar-benar bekerja di antara kamu yang percaya” (1 Tes 2:13). Ini juga berlaku untuk bagaimana kita mengajar atau mengucapkan firman Tuhan. Ketika kita berbicara seolah-olah mengucapkan firman Tuhan, otoritas firman Tuhan bekerja dalam pesan dan pengajaran Alkitab kita (1 Ptr 4:11a). Ketika firman Tuhan diberitakan dengan otoritas Tuhan, Kerajaan Tuhan masuk ke dalam hati orang-orang. Kerajaan Allah adalah kebenaran, istirahat, damai sejahtera dan sukacita dalam Roh Kudus (Rm 14:17).


Kedua, Kerajaan Allah datang ketika Setan diusir.

Saat Yesus mengajarkan firman Tuhan, seorang pria yang kerasukan Setan, roh yang tidak murni, terungkap. Setan itu telah menyembunyikan dirinya dalam satu orang dan memanipulasinya tanpa terlihat. Pria ini mungkin telah mendengar banyak pesan dari para guru hukum Taurat, tetapi tidak ada yang terjadi. Selama eksposisi tradisi mereka yang membosankan, dia tertidur lelap. Setan itu tidak diancam sama sekali oleh para guru hukum yang Alkitab sebut ahli Taurat dan orang Farisi. Tetapi ketika Yesus memberitakan firman Tuhan, Iblis merasa sangat terancam. Dalam keterkejutan, tiba-tiba dia berteriak, dengan suara kerasnya, “Pergi! Apa yang Anda inginkan dengan kami, Yesus dari Nazaret? Apakah Anda datang untuk menghancurkan kami? Saya tahu siapa Anda—Yang Kudus dari Tuhan!”.

Meskipun Iblis itu yang berteriak, sepertinya pria itu berteriak. Identitas pria ini telah dicuri oleh Iblis. Setan itu tahu siapa Yesus, dan takut berhubungan dengan Yesus. Itu karena dia tahu bahwa pada akhirnya Yesus akan menghancurkannya. 1 Yohanes 3:8b mengatakan, “Alasan Anak Allah muncul adalah untuk menghancurkan pekerjaan Iblis.”

Kita bisa membayangkan betapa menderitanya orang ini dengan roh yang begitu keji, menakutkan, penuh kebencian, menipu, pendendam, kotor dan jahat yang hidup di dalam dirinya. Dia tidak bebas, tetapi ia menjadi tawanan roh yang tidak murni. Orang Barat yang modern dan berpendidikan tinggi cenderung mengabaikan keberadaan Setan, tetapi begitu banyak orang di dunia yang mengalami keberadaan mereka. Seorang teman pendeta dari Afrika, Isaacs Challo, memberi tahu saya bagaimana Setan bekerja di desanya melalui dukun. Orang-orang diculik, disiksa dan bahkan dibunuh untuk memuaskan Iblis. Polisi setempat takut untuk terlibat dan semua orang berusaha mengabaikan apa yang terjadi. Bahkan di Amerika, beberapa investigasi kriminal mendokumentasikan keterlibatan ritual pengorbanan yang aneh sebagai bagian dari kejahatan keji. Ini terkait dengan pemujaan Setan. Di Indonesia? Setan dan hantu jadi tren tontotan ditandai dengan seringnya tampil rumah hantu di mal-mal, terutama sebelum covid-19. Setan banyak bergentayangan dimana-mana, di tv, di bioskop, di sekolah sampai banyak yang kesurupan.

Jadi kita harus mengakui bahwa manusia memiliki unsur spiritual. Jika kita melihat orang hanya sebagai tubuh dan jiwa terutama pikiran, kita tidak benar-benar memahami mereka dan tidak dapat membantu mereka secara efektif. Alkitab dengan jelas memberi tahu kita bahwa manusia adalah  roh, jiwa dan tubuh (2 Tes 5:23). Tuhan menciptakan kita dengan roh sehingga Dia bisa bersekutu dengan kita. Ketika Roh Tuhan tinggal di dalam kita, kita bisa menjadi orang normal, dan kita bisa puas. Tetapi ketika kita menolak Tuhan, kita menjadi rentan terhadap roh-roh jahat. Misalnya, ketika Raja Saul menolak Allah, ia tidak menjadi netral secara rohani. Segera setelah Roh Allah meninggalkannya, roh jahat datang dan menyiksanya siang dan malam (1 Sam 16:14). John Calvin berkata bahwa Tuhan mengizinkan Setan untuk menyiksa orang-orang yang memberontak. Jangankan orang yang memberontak, kadang karena bangganya Tuhan juga mengijinkan orang baik untuk dikerjai oleh Iblis, misalnya Ayub. Silahkan uji kataNya kepada Iblis, seperti yang dialami oleh Ayub. Masyarakat mencoba menangani orang yang menderita Setan dengan banyak cara: narkoba, pendidikan, pemenjaraan, sengatan listrik, konseling psikologis, ateistik dan sebagainya. Tetapi perawatan ini tidak pernah berhasil.

Bagaimana cara Yesus menghadapi orang yang kerasukan Setan? Yesus berkata dengan tegas, “Diam! Keluar dari dia!” Kemudian Setan itu melemparkan orang itu ke hadapan mereka semua dan keluar tanpa melukainya. Yesus tidak meminta dengan ramah. Yesus tidak bernegosiasi. Yesus tidak membantah. Tetapi Dia menegurnya dengan otoritas dan Iblis itu menaati Yesus, suka atau tidak suka. Setelah Iblis itu pergi, pria itu dibebaskan. Identitasnya dipulihkan dan dia menjadi orang normal.

Lalu, bagaimana dia harus hidup setelah dibebaskan? Haruskah dia hidup menurut keinginan dosanya sendiri? Tidak. Jika demikian, Setan itu dapat kembali bersama dengan roh jahat lainnya dan membuat kondisinya lebih buruk dari sebelumnya (Luk 11:26). Sudah waktunya bagi pria itu untuk menerima Yesus sebagai rajanya dan hidup sesuai dengan perkataan Yesus. Kemudian kerajaan Allah akan tinggal di dalam hatinya; dia akan menjadi berkat bagi orang lain.

Di sini kita belajar pentingnya mengakui keberadaan Setan dan bagaimana kita bisa melawan mereka. Tentu saja, kita tidak dapat mengatakan bahwa segala sesuatu yang buruk yang terjadi adalah akibat dari aktivitas Iblis. Juga, kita tidak bisa menjelaskan semua perilaku buruk sebagai kerasukan Setan. Tetapi kita dapat mengatakan dengan jelas bahwa Setan itu nyata dan Setan bekerja di belakang layar. Beberapa orang kerasukan Setan. Setan dapat diusir hanya dalam nama Yesus.  Perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan kekuatan roh jahat di alam surga yang beroperasi di lingkungan manusia di bumi (Ef 6:12).

Ada peristiwa tragis yang terjadi di Umpqua Community College di Oregon. Seorang pria bersenjata memasuki ruang kelas dan menembak profesor sampai mati. Kemudian dia meminta semua orang Kristen untuk berdiri. Saat mereka melakukannya, dia menembak mereka di kepala. Dengan cara ini, dia membunuh sembilan orang dan melukai lainnya sebelum mengambil nyawanya sendiri. Sebagai tanggapan, Presiden Obama telah menyerukan undang-undang kontrol senjata yang lebih ketat. Di sisi lain, Letnan Gubernur Tennessee menyarankan agar orang Kristen membeli senjata untuk melindungi diri dari penganiayaan yang akan datang. Tetapi kita harus tahu bahwa kekuatan sebenarnya di balik kejahatan ini adalah roh antikristus, Iblis. Iblis tidak dapat dikalahkan oleh hukum atau senjata buatan manusia. Hanya Yesus yang bisa mengalahkan Iblis (saying anak sekolah yang Kristen dan jadi korban itu belum diajarkan dan diurapi kemampuan untuk mengusir Setan). Saatnya mewartakan Yesus melalui pendalaman Alkitab dan berdoa dalam nama Yesus, khususnya di kampus-kampus dan sekolah kita. Yesus bisa mengusir Iblis. Siapa pun yang menerima Yesus dapat menerima Kerajaan Allah, dan dalam Nama Yesus mengusir Setan. Ini adalah jalan menuju kemenangan atas roh pembunuh Iblis.

Ketika Yesus berkhotbah semua orang heran dan berkata satu sama lain, “Apakah ini? Dengan otoritas dan kekuasaan Dia memberi perintah kepada roh-roh jahat dan mereka keluar!” Dan berita tentang Dia menyebar ke daerah sekitarnya. Orang-orang dipenuhi dengan harapan dan sukacita karena kemenangan Yesus atas kuasa Setan.

 

Ketiga, Kerajaan Allah datang melalui penyembuhan orang sakit.

Yesus memproklamirkan kerajaan Allah tidak hanya dengan perkataanNya, tetapi juga dengan perbuatanNya. Yesus merawat orang-orang secara praktis, sesuai dengan kebutuhan mereka. Yesus meninggalkan rumah ibadat dan mengunjungi rumah Simon. Kunjungan ke rumah adalah bagian penting dari pelayanan Yesus. Melalui kunjungan rumah kita dapat memahami masalah masyarakat yang sebenarnya. Ketika Yesus mengunjungi rumah Simon, Dia menemukan masalah: ibu mertua Simon menderita demam tinggi. Ini membayangi rumah dan membuat Simon tertekan. Mereka meminta Yesus untuk membantunya. Jadi dia membungkuk di atasnya dan menghardik demam itu, dan demam itu meninggalkannya. Segera suhu tubuhnya kembali normal, pembengkakannya mereda, kemacetannya hilang, sakit kepalanya hilang, dan dia merasa hebat. Dia segera bangun dan mulai melayani mereka, menyajikan makan siang yang lezat.

Lukas, seorang dokter medis, pasti terkesan dengan kesembuhan ini. Pada masa itu, banyak dokter mengobati demam dengan menguras darah orang. Terkadang penyembuhan mereka lebih buruk daripada demam. Tetapi Yesus, dengan satu kata teguran, segera menyembuhkan demam itu. Perhatian pribadi Yesus terhadap seorang wanita yang lebih tua memberikan kesan yang luar biasa pada Simon dan banyak orang lainnya. Ketika matahari terbenam, menandai berakhirnya hari Sabat, orang-orang membawa kepada Yesus semua orang yang menderita berbagai macam penyakit. Yesus tidak menyembuhkan mereka sekaligus, secara massal. Yesus meletakkan tangan-Nya di atas setiap orang, merawat mereka masing-masing secara pribadi.

Di tengah pelayanan penyembuhan Yesus, banyak Setan keluar dari manusia. Mereka ingin menjadi sangat berisik, berteriak, “Engkau adalah Anak Allah!” Tetapi Yesus menegur mereka dan tidak mengizinkan mereka berbicara. Yesus tidak membutuhkan iklan mereka. Saat Yesus membantu orang-orang yang membutuhkan satu per satu, Kerajaan Allah datang ke dalam hati setiap orang. Perhatian pribadi ini untuk satu orang pada satu waktu mencerminkan hati Tuhan. Mari kita membantu orang yang membutuhkan satu per satu, secara praktis, seperti yang dilakukan Yesus, sehingga Kerajaan Allah dapat memajukan satu orang pada satu waktu.

 

Keempat Kerajaan Allah datang dan nyata Ketika orang mati dihidupkan.

Di gerbang kota desa Nain, Yesus dan murid-muridNya bertemu dengan prosesi pemakaman. Anak satu-satunya dari seorang janda harus dikuburkan. Ketika Yesus melihatnya, hatinya tertuju padanya dengan belas kasihan. Dia menyentuh usungan yang menahan tubuh itu. Para pembawa berhenti. Ketika Yesus menyuruh pemuda itu untuk bangun, anak laki-laki itu duduk dan mulai berbicara. Yesus mengembalikannya kepada ibunya. Semua orang tercengang. Memuji Tuhan, mereka berkata, "Seorang nabi besar telah muncul di antara kita. Tuhan telah datang untuk membantu umat-Nya." Orang banyak mengakui Yesus sebagai seorang nabi yang mirip dengan Elia dan Elisa. Lukas 7:11–17

Ketika Yesus berada di Kapernaum, Yairus, seorang pemimpin di rumah ibadat, memohon kepada-Nya untuk menyembuhkan putrinya yang berusia 12 tahun karena dia sedang sekarat. Dalam perjalanan, seorang utusan mengatakan tidak perlu merepotkan Guru Yesus karena gadis itu telah meninggal. Tetapi Yesus berkata kepada Yairus, "Jangan takut; percaya saja, dan putrimu akan sembuh." Yesus tiba di rumah untuk menemukan pelayat meratap di luar. Ketika Yesus mengatakan dia tidak mati tetapi tidur, mereka menertawakannya. Yesus masuk, memegang tangannya dan berkata, "Anak-Ku, bangunlah." Rohnya kembali dan dia bangkit untuk hidup kembali. Yesus memerintahkan orang tuanya untuk memberinya makan tetapi tidak memberi tahu siapa pun apa yang telah terjadi. Pada saat ini dalam pelayanan awalnya, Tuhan telah menunjukkan otoritas totalnya atas alam, kuasa iblis, penyakit, dan bahkan kematian. Setiap kekuatan hidup didorong untuk bersujud di kaki-Nya. Lukas 8:49–56

Tiga sahabat terdekat Yesus adalah Marta, Maria, dan saudara mereka Lazarus dari Betania. Anehnya, ketika Yesus diberitahu Lazarus sakit, Yesus tinggal dua hari lagi di mana Dia berada. Ketika Dia pergi, Yesus berkata dengan jelas bahwa Lazarus telah mati. Pada saat mereka tiba di Betania, Lazarus telah berada di dalam kubur selama empat hari. Martha menemui mereka di luar desa, di mana Yesus berkata kepadanya, "Saudaramu akan bangkit. Akulah kebangkitan dan hidup." Mereka mendekati kubur, tempat Yesus menangis. Meskipun Lazarus telah mati beberapa hari, Yesus memerintahkan agar batu itu digulingkan, dengan mengatakan, "Bukankah Aku telah memberitahumu bahwa jika kamu percaya, kamu akan melihat kemuliaan Allah?" Mengangkat mataNya ke surga, Dia berdoa dengan suara keras kepada BapaNya. Kemudian Dia memerintahkan Lazarus untuk keluar. Pria yang telah mati berjalan keluar, terbungkus kain pemakaman. Yohanes 11:1-44

Beberapa orang bersekongkol untuk membunuh Yesus Kristus. Setelah pengadilan pura-pura, Dia dicambuk dan dibawa ke bukit Golgota di luar Yerusalem, di mana tentara Romawi memakukannya di kayu salib. Tapi itu semua adalah bagian dari rencana keselamatan Allah bagi umat manusia. Setelah Yesus meninggal pada hari Jumat, tubuhNya yang tak bernyawa dimasukkan ke dalam makam Yusuf dari Arimatea, di mana sebuah meterai dilekatkan. Tentara menjaga tempat itu. Minggu pagi, batu itu ditemukan terguling. Makam itu kosong. Malaikat berkata Yesus dibangkitkan dari kematian. Dia pertama-tama menampakkan diri kepada Maria Magdalena, lalu kepada para rasulNya, lalu kepada banyak orang lain di sekitar kota. Matius 28:1-20; Markus 16:1-20; Lukas 24:1-49; Yohanes 20:1-21:25

Yesus Kristus mati di kayu salib. Gempa bumi melanda, menghancurkan banyak kuburan dan makam di Yerusalem. Setelah kebangkitan Yesus dari kematian, orang-orang saleh yang telah meninggal sebelumnya dibangkitkan dan menampakkan diri kepada banyak orang di kota. Matius tidak jelas dalam Injilnya tentang berapa banyak yang bangkit dan apa yang terjadi pada mereka sesudahnya. Para ahli Alkitab berpikir ini adalah tanda lain dari kebangkitan besar yang akan datang. Matius 27:50-54

Semua orang di kota Yope mencintai Tabita. Dia selalu berbuat baik, membantu orang miskin, dan membuat pakaian untuk orang lain. Suatu hari Tabitha (bernama Dorcas dalam bahasa Yunani) jatuh sakit dan meninggal. Wanita memandikan jenazahnya kemudian ditaruh di ruang atas. Mereka memanggil rasul Petrus, yang berada di dekat Lida. Membersihkan semua orang dari ruangan, Peter berlutut dan berdoa. Dia berkata kepadanya, "Tabitha, bangun." Dia duduk dan Peter memberikannya kepada teman-temannya hidup-hidup. Berita menyebar seperti api. Banyak orang percaya kepada Yesus karena itu. Kisah Para Rasul 9:36-42

Itu adalah ruang lantai tiga yang penuh sesak di Troas. Saat itu sudah larut, banyak lampu minyak membuat ruangan menjadi hangat, dan rasul Paulus berbicara terus menerus. Duduk di ambang jendela, pemuda Eutikhus tertidur, jatuh dari jendela sampai mati. Paul bergegas keluar dan meletakkan dirinya ke tubuh tak bernyawa. Segera Eutikhus hidup kembali. Paul kembali ke atas, memecahkan roti, dan makan. Orang-orang lega, membawa pulang Eutikhus hidup-hidup. Kisah Para Rasul 20:7–12


Kelima, Kerajaan Allah datang Ketika terjadi mujizat dan peristiwa ajaib.

Kehadiran Kerajaan Allah disertai dengan tanda mujizat dan peristiwa Ajaib (Ibr 2:4). Tanda mujizat dan perbuatan Ajaib menunjukkan kepada pengalaman yang dipersepsikan di luar kehidupan normal manusia. Air menjadi anggur. Roti beberapa potong dan ikan beberapa ekor dapat mengenyangkan ribuan orang dan masih ada sisa beberapa bakul. Badai yang mengamuk diredakan. Mendapatkan uang koin dari mulut ikan. Ikan yang banyak diperoleh oleh nelayan yang semalamam tidak menangkap seekorpun. Berjalan di atas air. Pohon mati karena diperintahkan. Orang modern menganggap mukjizat sebagai penangguhan tatanan alam, tetapi Yesus mengartikannya sebagai pemulihan tatanan alam. Alkitab memberi tahu kita bahwa pada mulanya Tuhan tidak membuat dunia ini memiliki penyakit, kelaparan, dan kematian di dalamnya. Yesus telah datang untuk menebus yang salah dan menyembuhkan dunia yang rusak. Mukjizat-mukjizatnya bukan hanya bukti bahwa Dia memiliki kekuatan, tetapi juga rasa pendahuluan yang luar biasa tentang apa yang akan Dia lakukan dengan kekuatan itu. Mukjizat Yesus bukan hanya tantangan bagi pikiran kita, tetapi sebuah janji bagi hati kita, bahwa dunia yang kita semua inginkan akan datang.

Mukjizat Yesus berfungsi sebagai pandangan sekilas dan rasa pendahuluan dari apa yang akan Allah capai dalam skala besar dan universal ketika Yesus datang untuk mendirikan Langit Baru dan Bumi Baru. Mukjizat Yesus memberikan gambaran tentang hari yang mulia itu. Mukjizat menawarkan sekilas Surga di bumi.   

 

Keenam, Kerajaan Allah harus diberitakan di mana-mana.

Yesus telah bekerja keras sepanjang hari pada hari Sabat, dan kemudian menghabiskan malam itu untuk merawat orang-orang satu per satu dengan belas kasih-Nya yang besar. Keesokan paginya, mungkin sulit bagiNya untuk bangun. Tetapi saat fajar menyingsing, Yesus bangun dan pergi ke tempat terpencil untuk bersekutu dengan Tuhan secara pribadi. Persekutuan pribadi dengan Tuhan sangat penting bagi hamba Tuhan. Ini adalah waktu untuk mencari petunjuk dan hikmat Tuhan, untuk memperbaharui semangat dan kekuatan kita, dan untuk menikmati kasih dan belas kasihan Tuhan.

Saat Yesus sedang menikmati waktu tenang bersama Bapa, mereka yang telah merasakan kasih dan kuasa-Nya tanpa malu-malu menyela. Mereka mulai memohon padanya untuk tinggal di sana bersama mereka secara permanen dan ingin menjadikan Yesus menjadi raja versi mereka. Mereka ingin menikmati Yesus sendirian selamanya. Kita bisa memahami mereka. Ketika kita menerima kasih karunia Yesus, itu sangat manis bagi jiwa kita, dan kita hanya ingin tinggal di mana kita berada bersama Yesus selamanya. Tetapi bagaimana tanggapan Yesus? “Tetapi Dia berkata, 'Aku juga harus memberitakan kabar baik Kerajaan Allah ke kota-kota lain, karena untuk itulah Aku diutus.'” Dia terus berkhotbah, menyeberang ke rumah-rumah ibadat di Yudea.

Yesus tidak mengikuti permintaan orang. Yesus berkata bahwa Dia harus mewartakan Kerajaan Allah di kota-kota lain juga, karena itulah sebabnya Dia diutus. Yesus dibimbing oleh kehendak Bapa dan mengikuti keinginan hati Bapa untukNya. Yesus tahu bahwa Bapa prihatin dengan orang-orang di seluruh Israel yang menderita di bawah pengaruh Iblis. Hati Bapa sangat ingin membawa pembebasan bagi mereka semua. Yesus datang sebagai Juruselamat bagi semua orang Israel, bukan hanya untuk orang Galilea.

Yesus datang sebagai terang bagi bangsa-bangsa lain, bukan hanya orang Israel. Yesus adalah Juruselamat dunia. Setiap orang di setiap bangsa membutuhkan Yesus dan Kerajaan Allah. Semua orang paling menderita dari kuasa dosa, kematian dan Iblis, tanpa memandang kebangsaan, jenis kelamin atau identitas generasi. Itulah sebabnya Yesus mati untuk dosa-dosa kita, menumpahkan darah-Nya di kayu salib dan bangkit kembali. Itu semua dilakukan oleh Yesus untuk membebaskan umat manusia dari kuasa dosa, kematian dan Iblis. Inilah yang paling dibutuhkan semua orang. Kita harus memahami hati Yesus. Yesuslah yang dibutuhkan oleh dunia untuk mengatasi permasalahan yang terus menerus menyerang.

Selain keluarga, kampus, gereja, dan bangsa kita sendiri, kita juga harus peduli terhadap semua orang di dunia. Yesus terus-menerus menantang kita untuk melihat melampaui di mana kita berada, ke keluarga berikutnya, ke kampus berikutnya, komunitas atau bangsa berikutnya. Kita juga belajar dari Yesus bahwa motivasi dan tujuanNya datang dari Tuhan di Surga, bukan dari manusia. Apakah Yesus ditolak atau dirayakan, Dia tetap menatap Bapa dengan memiliki persekutuan yang intim dengan-Nya. Yesus melakukan apa yang Tuhan ingin Dia lakukan, bukan apa yang diminta orang untuk Dia lakukan. Apakah kita ditolak atau dirayakan, kita harus mengarahkan pandangan kita pada Yesus dan terus mengikuti Dia dalam mewartakan Kerajaan Allah kepada orang-orang di zaman kita.

Dari proklamasi dan praktek Kerjaan ini kita mempelajari keinginan hati Yesus untuk mewartakan kerajaan Allah kepada semua orang. Yesus melakukannya dengan memberitakan firman Allah dan melayani orang-orang yang membutuhkan. Mari kita menerima Yesus sebagai Raja kita dan berpartisipasi dalam memberitakan firman Tuhan, merawat yang membutuhkan, dan berdoa untuk orang-orang di dunia. Proklamasi dan praktek Kerajaan Surga yang ditunjukkan Yesus kepada dunia haruslah menjadi ciri khas setiap gereja dan orang Kristen. Silahkan cek dan uji gereja Anda, apakah semua praktek ini ada? Kalau tidak ada, saatnya untuk bertobat dan bertransformasi seperti Yesus kehendaki. Kalau gereja Anda tidak bersedia, cari dan pindah ke gereja lain yang ada praktek Kerajaan Yesus, kalau tidak Anda temukan inilah saatnya Anda menanam gereja seperti yang sudah diperintahkan oleh Yesus.

Berlanjut ke Bagian 4


Rabu, 14 September 2022

PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI BAGIAN 2

PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI BAGIAN 2

lanjutan dari Bagian 1 

I.                 Mengenal Seperti Apakah Yesus

Seperti apakah Yesus? Yesus memiliki sifat penyayang. Dia berbelas kasih kepada orang banyak itu “karena mereka dilecehkan dan tidak berdaya, seperti domba yang tidak bergembala” (Matius 9:36). Karena belas kasihan-Nya bagi mereka, Dia menyembuhkan penyakit mereka (Matius 14:14; 20:34), dan karena kelaparan mereka, Dia dengan penuh kasih menciptakan makanan yang cukup untuk memberi makan orang banyak setidaknya dua kali (Matius 14:13-21; 15:29–39).

Yesus serius dan fokus. Dia memiliki misi dalam hidup dan tidak pernah teralihkan darinya, mengetahui bobotnya dan waktu yang singkat. Sikapnya seperti seorang pelayan. Dia “datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani” (Markus 10:45). Kebaikan dan tidak mementingkan diri sendiri menjadi ciri kepribadian-Nya.

Yesus tunduk pada kehendak Bapa-Nya. Ketika Dia datang ke bumi dan kemudian pergi ke kayu salib. Dia tahu bahwa mati di kayu salib adalah satu-satunya pembayaran yang dapat diterima Bapa-Nya untuk keselamatan kita, untuk pengampunan dosa-dosa kita. Dia berdoa pada malam Yudas mengkhianati-Nya, “Bapaku, jika mungkin, semoga cawan ini diambil dariKu. Namun bukan seperti yang Aku kehendaki, tetapi seperti yang Engkau kehendaki” (Matius 26:39). Dia adalah Putra yang tunduk kepada Maria dan Yusuf. Ia dibesarkan dalam rumah tangga yang normal (berdosa), namun Yesus “taat” kepada orang tua-Nya (Lukas 2:51). Dia patuh pada kehendak Bapa. “Ia belajar ketaatan dari apa yang dideritanya” (Ibrani 5:8). “Sebab tidak ada imam besar yang tidak dapat berempati dengan kelemahan kita, tetapi kita memiliki seorang yang telah dicobai dalam segala hal, sama seperti kita, tetapi Ia tidak berbuat dosa” (Ibrani 4:15).

Seperti apakah Yesus? Yesus memiliki hati yang penuh belas kasihan dan pengampunan. Di kayu salib, Dia berdoa, “Bapa, ampunilah mereka, karena mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan” (Lukas 23:34). Yesus penuh kasih dalam hubungan-Nya. Misalnya, Yohanes 11:5 mengatakan, “Sekarang Yesus mengasihi Marta, saudara perempuannya, dan Lazarus” (Yohanes 11:5). Yohanes menyebut dirinya sebagai murid “yang dikasihi Yesus” (Yohanes 13:23).

Yesus memiliki reputasi sebagai orang yang baik dan perhatian. Dia sering menyembuhkan agar orang-orang tahu siapa Dia. Sungguh Dia terbukti sebagai Anak Allah yang hidup dengan semua mukjizat yang Dia lakukan, sambil menunjukkan kepedulian terhadap penderitaan orang-orang di sekitar-Nya.

Yesus jujur ​​dan benar. Dia tidak pernah melanggar firman-Nya sendiri. Dia berbicara kebenaran kemanapun Dia pergi. Dia menjalani kehidupan yang bisa kita ikuti secara eksplisit. Yesus berkata, "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup." (Yohanes 14:6). Pada saat yang sama, Dia damai. Dia tidak memperdebatkan kasus-Nya, atau mencoba menggertak apalagi memaksakan jalan-Nya ke dalam hati orang-orang.

Seperti apakah Yesus? Yesus akrab dengan para pengikut-Nya. Dia menghabiskan waktu secara kualitas dan kuantitas dengan mereka. Dia menginginkan persekutuan mereka, mengajar mereka, dan membantu mereka fokus pada apa yang kekal. Dia juga akrab dengan Bapa surgawi-Nya. Dia berdoa kepada-Nya secara teratur, mendengarkan, menaati, dan memperhatikan reputasi Tuhan. Ketika Yesus melihat para penukar uang yang mengambil keuntungan dari orang yang beribadah di Bait Allah, Dia mengusir mereka. Dia berkata, “Ada tertulis, 'Rumahku akan menjadi rumah doa'; tetapi kamu telah menjadikannya 'sarang penyamun'” (Lukas 19:46). Yesus adalah pemimpin yang kuat tetapi lemah lembut. Ke mana pun Dia pergi (sampai kemunduran yang tak terelakkan), orang-orang mengikuti Dia, ingin mendengarkan ajaran-Nya. Orang-orang kagum pada otoritas yang digunakan Yesus untuk berbicara (Markus 1:27-28; Matius 7:28-29).

Yesus sabar, mengetahui dan memahami kelemahan kita. Beberapa kali dalam Injil, Yesus menyatakan kesabaran-Nya dalam menghadapi provokasi kita yang tidak setia (Matius 8:26; Markus 9:19; Yohanes 14:9; lih 2 Petrus 3:9).

Semua orang percaya harus berkeinginan untuk meniru sifat-sifat karakter Yesus dalam pimpinan dan pertolongan kuasa Roh Kudus. Hal-hal yang menarik orang kepada Yesus harus menjadi hal-hal yang menarik orang kepada kita. Kita perlu membaca Firman Tuhan (Alkitab) untuk mengetahui dan memahami siapa Tuhan dan kehendak-Nya bagi kita. Kita harus melakukan segalanya untuk kemuliaan Tuhan (1 Korintus 10:31), hidup sebagai garam dan terang di dunia dan menunjukkan kepada orang lain tentang kebenaran Yesus yang menakjubkan dan keselamatan di dalam Dia (Matius 5:13-16; 28:18 –20).


Transformasi Kehidupan Manusia Supaya Menjadi Seperti Yesus

Filipi 2:1–11 adalah ringkasan yang bermanfaat tentang seperti apa Yesus itu dan bagaimana kita harus meniru Dia: “Oleh karena itu jika Anda memiliki dorongan untuk bersatu dengan Kristus, jika ada penghiburan dari kasih-Nya, jika Anda berbagi bersama dalam Roh, jika Anda ada kelembutan dan belas kasihan, maka lengkapilah sukacitaku dengan berpikiran sama, memiliki cinta yang sama, menjadi satu dalam roh dan satu pikiran. Jangan lakukan apa pun karena ambisi egois atau kesombongan yang sia-sia. Sebaliknya, dalam kerendahan hati, hargailah orang lain di atas diri Anda sendiri, bukan mementingkan kepentingan Anda sendiri, tetapi masing-masing dari Anda mengutamakan untuk kepentingan orang lain. Dalam hubungan Anda satu sama lain, miliki pola pikir yang sama seperti Kristus Yesus:

Siapa, yang pada hakikatnya adalah Tuhan, tidak menganggap kesetaraan dengan Tuhan sebagai sesuatu yang digunakan untuk keuntunganNya sendiri; alih-alih, Dia menjadikan dirinya bukan apa-apa, dengan mengambil sifat seorang hamba, dibuat dalam rupa manusia. Dan ditemukan dalam penampilan sebagai seorang pria, Dia merendahkan diriNya sendiri dengan menjadi taat sampai mati— bahkan kematian di kayu salib! Oleh karena itu Allah meninggikan Dia ke tempat yang tertinggi dan memberiNya nama di atas segala nama, bahwa dalam nama Yesus bertekuk lutut segala di langit dan di bumi dan di bawah bumi, dan segala lidah mengaku, bahwa Yesus Kristus adalah Tuhan, untuk kemuliaan Allah Bapa.”

Supaya bisa menjadi seperti Yesus kita perlu mengalami proses yang disebut transformasi kehidupan. Transformasi mulai tumbuh Ketika kita menyadari ada dua jenis kehidupan di dalam dan di luar Kristus, kita harus rindu mengalami kehidupan di dalam Kristus. Kehidupan di dalam Kristus dimulai dengan pertobatan, menyesali semua dosa-dosa kita, minta pengampunan dari Yesus Kristus, dan menerima Yesus Kristus sebagai Raja atau Tuhan dan Juruselamat pribadi kita. Pertobatan dimulai dari Roh, karena kita yang sebenarnya adalah roh. Ketika kita menerima Yesus sebagai Raja maka Roh Yesus menyatu dengan roh kita. Roh Yesus adalah Roh Allah adalah Roh Kudus. Menerima Yesus berarti menerima Roh Allah Tritunggal. Roh Allah yang memberi kehidupan. Roh bersemayam atau berdiam dan tinggal di dalam jiwa kita. Jiwa kita adalah diri kita sendiri terdiri dari kepribadian (sifat dan karakter kita yang dapat dilihat dan dipersepsikan oleh orang lain) kita yang merupakan gambaran atau pancaran dari tiga unsur jiwa yang meliputi kehendak, intelektual (pikiran, pembuat keputusan, memori), dan emosi (dengan atau tanpa perasaan, feeling). Roh khususnya kesadaran atau hati Nurani bersemayam dan bersatu dalam jiwa membentuk hati.

Hati itu disebut manusia batin. Manusia batin yang telah lahir baru dan diperbaharui oleh Firman menuju kedewasaan rohani adalah tubuh kemulian yang melingkupi seluruh tubuh fisik kita. Tubuh kemuliaan ini yang masuk ke dalam Kerajaan Allah. Sedangkan tubuh fisik yang diisi oleh manusia batin yang sudah ditransformasi menjadi manusia ilahi masuk ke dalam Kerajaan Surga ketika kita masih di bumi ini. Mengapa? Karena Bumi adalah bagian dari Kerajaan Surga, bumi adalah wilayah Kerajaan Surga, karena Yesus Raja Surga turun ke bumi dari Surga. Jadi dimana ada Raja Surga, di situ ada Kerajaan Surga. Perkataan dan tindakan atau perbuatan kita dilakukan oleh tubuh fisik, yang didorong oleh jiwa. Bila jiwa kita sudah dikuasai oleh Roh Allah, sebagai manusia baru, Roh Kristus dan Roh Kudus, maka jiwa kita akan sejalan dengan kehendak Bapa Surga, Allah yang adalah Roh.  Bila Roh Allah, Roh Kristus dan Roh Kudus ada dalam diri kita, berdiam atau tinggal dalam diri kita memperbaharui manusia lama kita, maka kuasa dan kasih Allah dengan bebas mengalir melalui kita. Kita dibenarkan, karena kebenaran maka kita menjadi bebas melakukan segala kuasa dan kewenangan yang diberikan Allah kepada kita di dunia ini untuk mewujudkan kehendak Allah di bumi seperti di Surga.

Karena “kerajaan Allah sudah dekat” tetapi “bukan soal makanan dan minuman, melainkan soal kebenaran, damai sejahtera, dan sukacita oleh Roh Kudus” (Mrk 1:15, Rom 14:17). Kerajaan Allah bukanlah masalah memelihara hukum-hukum ritual (ibadah mingguan di Gedung gereja), tetapi memiliki hati yang baru (hati kita adalah gereja, Bait Allah) – cinta akan Allah dan iman kepada Anak, yang menuntun kita untuk menuruti perintah-perintah-Nya, karena “barangsiapa mengasihi Aku akan menuruti firman-Ku” (Yoh 14:23). Ketaatanlah yang diinginkan Bapa, menurut gambar Anak-Nya, yang “meskipun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu milik yang harus dipertahankan” (Flp 2:6). Ini adalah perubahan dari pembusukan dosa di hati kita yang membawa kita pada kesombongan dan ketidaktaatan, sehingga kita ingin menjadi "seperti Allah" (Kej 3:5, masuk jebakan Iblis). Hanya dengan cara ini – dengan perubahan hati sepenuhnya dan kepatuhan yang rela pada Kehendak Bapa – kita dapat hidup sebagai anak-anak terang. Ini hanya terjadi bila kita praktekkan setiap saat, belajar dan bertindak dalam pimpinan Roh Kudus dan Firman Allah sepenuhnya.

Kita sering diliputi oleh kegelapan dunia, tetapi kita tidak dapat mengatasinya sendiri. “Pikiran dan doa” tidak cukup untuk mengatasi kegelapan. Ini bukan karena doa tidak cukup, tetapi karena "pikiran" kita, tidak peduli seberapa baik niatnya, tidak memiliki kekuatan dalam dirinya sendiri. Ke mana pikiran kita membawa kita selain kembali ke dalam keberdosaan kita sendiri? Masalah kita bukanlah karena kita terlalu sering berdoa, tetapi karena kita tidak cukup berdoa, karena hanya Allah sajalah yang, dengan kasih karunia-Nya, dapat “menciptakan hati yang bersih bagi kita” (Mzm 51:12). “Setiap orang yang meninggikan dirinya akan direndahkan, dan siapa yang merendahkan diri akan ditinggikan” (Luk 18:14). “Jadi kuatkan tanganmu yang terkulai dan lututmu yang lemah;” “bertobat dan percaya kepada Injil” (Ibr 12:12, Mrk 1:15). Hanya dengan cara ini – melalui proses dengan rendah hati datang kepada Allah melalui FirmanNya dan Roh Kudus – Kerajaan Allah dapat diresmikan dan bersemayam memerintah di dalam hati kita dan akhirnya kita hidup sebagai anak-anak terang. Kuncinya: pengetahuan tentang siapa kita (terang Firman) dan kuasa untuk melakukan kehendak Bapa ada pada kita (Roh Kudus). Firman dan Roh Kudus menjadi pemimpin hidup kita, barulah kuasa Allah mengalir melalui kita seperti Yesus dengan segala mujizat dan perbuatan Ajaib yang dipraktekkannya. Itulah praktek kehidupan Kerajaan yang Yesus bawa dari Surga turun ke bumi di antara manusia yang berkenan kepadaNya.

Tetapi, mengapa tidak semua orang memahami dan melakukan apa yang kita sebutkan praktek Kerajaan Surga yang diproklamirkan oleh Yesus Kristus?

Yesus berkata, 'Kerajaan Allah adalah seolah-olah atau seperti seseorang akan menaburkan benih di tanah, dan akan tidur dan bangun siang dan malam, dan benih itu akan bertunas dan tumbuh, dia tidak tahu bagaimana caranya. Bumi menghasilkan dirinya sendiri, pertama tangkai, lalu kepala, lalu biji-bijian penuh di kepala. Tetapi ketika biji-bijian sudah matang, dia langsung masuk dengan sabitnya, karena panen telah tiba.’ Dia juga berkata, 'Dengan apa kita dapat membandingkan kerajaan Allah, atau perumpamaan apa yang akan kita gunakan untuk itu? Itu seperti biji sesawi, yang, ketika ditaburkan di tanah, adalah yang terkecil dari semua biji di bumi; namun ketika ditaburkan, ia tumbuh dan menjadi yang terbesar dari semua semak, dan mengeluarkan cabang-cabang besar, sehingga burung-burung di udara dapat membuat sarang di bawah naungannya.’ Markus 4.26-32

Kerajaan Allah tentu saja merupakan kekuatan besar, terbesar yang ada, tetapi tidak menurut kriteria dunia ... Dalam “Ketetapan Allah” tentang Kerajaan Allah ini kita dapat memahami kisah kehidupan Yesus: Dia juga merupakan tanda yang tidak berarti bagi orang-orang sezaman-Nya, sebuah peristiwa yang hampir tidak diketahui oleh sejarawan resmi pada waktu itu. Sebuah "butir gandum" seperti yang Dia definisikan sendiri, yang mati di bumi tetapi hanya dengan cara ini dapat "menghasilkan banyak benih".

Simbol benih itu fasih: suatu hari petani menenggelamkannya ke dalam tanah (gerakan yang terlihat seperti penguburan), dan kemudian, “siang dan malam, apakah dia tidur atau bangun, benih itu bertunas dan tumbuh, meskipun dia tidak tahu caranya”. Benih yang bertunas lebih merupakan pekerjaan Tuhan daripada orang yang menaburnya. Tuhan selalu mendahului kita, Tuhan selalu mengejutkan kita.

Kerajaan Tuhan, juga disebut Kerajaan Surga, dalam agama Kristen, alam spiritual di mana Tuhan memerintah sebagai Raja, atau pemenuhan kehendak Tuhan di Bumi. Frasa ini sering muncul dalam Perjanjian Baru, terutama digunakan oleh Yesus Kristus dalam tiga Injil pertama. Ini umumnya dianggap sebagai tema sentral dari pengajaran Yesus. Tetapi, kemudian  pandangan yang sangat berbeda telah muncul dan dipegang tentang pengajaran Yesus tentang Kerajaan Allah dan hubungannya dengan pandangan yang berkembang tentang gereja. Gereja lupa menyebarkan ajaran Yesus tentang Kerajaan, tetapi gereja sibuk dengan keselamatan dirinya sendiri untuk masuk surga. Gereja telah melakukan korupsi dan menyimpang dari ajaran Yesus sendiri yang mereka akui sebagai Kepala gereja. Inilah penyebab mengapa banyak orang yang mengaku Kristen tetapi tidak memiliki kepribadian dan karakter serta kuasa yang di praktekkan Yesus dalam Kerajaan Surga di bumi.

Meskipun frasa itu sendiri jarang muncul dalam literatur Yahudi pra-Kristen, gagasan tentang Tuhan sebagai raja adalah dasar Yudaisme, dan gagasan Yahudi tentang subjek ini tidak diragukan lagi mendasari, dan sampai batas tertentu, penggunaan Perjanjian Baru. Di balik kata Yunani untuk kerajaan (basileia) terdapat istilah malkut dalam bahasa Aram, yang diyakini digunakan oleh Yesus. Malkut terutama tidak mengacu pada wilayah atau wilayah geografis atau orang-orang yang mendiami wilayah tersebut, tetapi lebih kepada aktivitas raja sendiri, pelaksanaan kekuasaan kedaulatannya. Idenya mungkin lebih baik disampaikan dalam bahasa Inggris dengan ekspresi seperti kerajaan, aturan, atau kedaulatan.

Kerajaan Allah, pada dasarnya, adalah pemerintahan penebusan Allah. Namun mudah untuk mengabaikan tema yang menonjol ini dalam kehidupan Yesus, dan tergoda untuk berasumsi daripada menyelidiki pentingnya Kerajaan bagi Yesus. Akan tetapi, ketika kita kehilangan arti penting Kerajaan bagi Yesus, kita dapat kehilangan arti penting Kerajaan bagi teologi dan etika biblika. Kerajaan memberikan kuasa kepada gereja, tapi dianggurkan, dibiarkan tidak aktif. Gereja menjadi agama yang berusaha menciptakan tuhannya sendiri dan ajarannya sendiri. Jadi seberapa pentingkah kerajaan Allah bagi Yesus? Apa hubungannya dengan pecahnya kerajaan eskatologis? Mari kita periksa sepuluh cara Yesus berhubungan dengan Kerajaan.

 

IV. Sepuluh Cara Yesus Berhubungan dengan Kerajaan

1. Yesus meresmikan Kerajaan.

Dengan kedatangan Kristus, Kerajaan tidak dimulai dengan penobatan seorang raja yang perkasa, tetapi dengan kelahiran bayi yang menangis. Namun ketika pelayanan Yesus dimulai dalam Markus, Dia mengumumkan, “Waktu yang dijanjikan Tuhan telah genapi, dan Kerajaan Allah sudah dekat; bertobatlah dan percaya kepada Injil” (Markus 1:15). Apa yang telah lama ditunggu-tunggu oleh Israel, kini telah diresmikan oleh Kristus.

2. Yesus adalah Kerajaan.

Di mana raja berada, di situ ada kerajaan. Inilah tepatnya mengapa Yesus berkata kepada orang-orang Farisi, “Kerajaan Allah ada di tengah-tengah kamu” (Lukas 17:21). Yesus mewujudkan motif kerajaan umat Tuhan di tempat Tuhan di bawah pemerintahan Tuhan. Yesus adalah penguasa yang setia dan warga kerajaan yang benar.

3. Yesus merencanakan Kerajaan.

Yesus mengungkapkan bahwa tujuanNya adalah untuk mewartakan Kerajaan. Yesus menggambarkan misiNya dengan mengatakan bahwa Dia “harus memberitakan kabar baik tentang Kerajaan Allah” (Lukas 4:43).

4. Yesus menyatakan Kerajaan.

Melalui kata-kataNya, Yesus menjelaskan Kerajaan dan mengundang orang untuk masuk ke dalamnya. Lukas merangkum pelayanan Yesus sebagai “mewartakan dan membawa kabar baik tentang Kerajaan Allah” (Lukas 8:1). Deklarasi kerajaan sering datang melalui perumpamaan Yesus yang menggambarkan apa itu dan bagaimana cara kerjanya.

5. Yesus mendemonstrasikan Kerajaan.

Melalui karya-karyaNya, Yesus menunjukkan kuasa kerajaan dan otoritas-Nya atas pangeran kegelapan. Seperti yang Yesus jelaskan, “Jika dengan jari Allah aku mengusir Setan, maka Kerajaan Allah telah datang atas kamu” (Lukas 11:20). Yesus tidak hanya menyatakan Kerajaan dalam kata-kata-Nya tetapi juga menunjukkan Kerajaan dalam karya-karya-Nya.

6. Yesus menyebarkan Kerajaan.

Yesus mengutus para pengikutNya sebagai Duta Kerajaan untuk mengumumkan kedatanganNya. Penyebaran ini terjadi dalam Lukas 10 saat Yesus mengutus 72 orang, memerintahkan mereka untuk mengatakan, “Kerajaan Allah sudah dekat kepadamu” (Lukas 10:9). Dalam Amanat Agung, Raja Yesus mengeluarkan rencana perang pemuridan-Nya kepada gereja karena Ia memiliki “segala kuasa di surga dan di bumi” (Mat 28:18). Yesus mengirim tentaraNya ke garis depan untuk menyerang kerajaan kegelapan.

7. Yesus mentransformasi Kerajaan.

Harapan mesianis Israel terfokus pada kedatangan penakluk militer yang akan menyelamatkan mereka dari musuh geo-politik mereka. Itulah sebabnya mereka berusaha menjadikan Yesus raja (Yohanes 6:15). Tetapi Yesus mengarahkan kembali visi mereka dengan menyatakan, “Kerajaan-Ku bukan dari dunia ini” (Yohanes 18:36). Yesus mentransformasi  Kerajaan, menunjukkan bahwa itu holistik dalam sifatnya, penebusan dalam misinya, dan kosmik dalam cakupannya.

8. Yesus membeli Kerajaan.

Melalui kematian dan kebangkitan-Nya yang menang, Yesus menebus Kerajaan itu. Saat ia memenuhi murka Allah yang dicurahkan bagi mereka yang memberontak terhadap pemerintahanNya, Yesus mengalahkan Setan, dosa, dan kematian (Kol 2:14-15). Dia mengalahkan dunia, daging, dan Iblis dengan menghancurkan kekuatan kerajaan kegelapan. Dengan membeli orang-orang Kerajaan di kayu salib, Yesus membuktikan diriNya sebagai penguasa yang sah dari Kerajaan yang dipulihkan.

9. Yesus mengakhiri dengan Kerajaan.

Dalam kata-kata terakhir-Nya kepada umat-Nya, Yesus mengakhiri pelayanan-Nya di dunia dengan menjelaskan Kerajaan. Tepat sebelum kenaikan-Nya, murid-murid Yesus bertanya kepadanya, "Tuhan, maukah Engkau pada saat ini memulihkan kerajaan Israel?" (Kisah 1:6). Bahkan pada akhir pelayananNya di bumi, Yesus mengatasi kebingungan tentang Kerajaan itu. Jadi Kerajaan adalah kunci untuk memulai pelayanan Yesus di bumi dan puncaknya.

10. Yesus mengembalikan Kerajaan.

Dalam kedatangan Kristus yang kedua kali, Yesus kembali sebagai Raja Prajurit yang menang. Saat Dia kembali untuk mencapai kemenangan terakhir, nama yang tertulis di tubuhnya adalah "Raja di atas segala raja dan Tuan di atas segala tuan" (Wahyu 19:16). Akhirnya, Dia menempatkan semua musuhNya di bawah kakiNya saat Dia meluncurkan Kerajaan ciptaan baru yang sepenuhnya mencerminkan pemerintahanNya yang benar. Dia menyempurnakan penaklukan yang dimulai dengan kelahiranNya.

Jika kerajaan Allah adalah pusat kehidupan dan pelayanan Yesus, maka kerajaan itu tetap penting bagi Kekristenan, gereja dan kehidupan kita hari ini. Lukas 4:31-44 "Tetapi Dia berkata, 'Aku juga harus memberitakan kabar baik Kerajaan Allah ke kota-kota lain, karena itulah sebabnya Aku diutus.'"

Dalam perikop ini Yesus mewartakan kabar baik tentang kerajaan Allah. Untuk itulah Yesus datang ke dunia. Mengapa Kerajaan Allah adalah Kabar Baik? Untuk menerima kabar baik ini, kita perlu memahami apa itu Kerajaan Allah dan mengapa kita membutuhkannya. Di Kerajaan Allah, Yesus adalah raja. Di mana Yesus memerintah sebagai raja, di sanalah Kerajaan Allah. Kerajaan Allah tidak mengacu pada wilayah geografis atau kelompok etnis tertentu; itu mencakup semua jenis orang yang di dalamnya Allah memerintah. Kerajaan Allah terbuka bagi siapa saja dan semua orang—siapa pun yang menerima Yesus sebagai raja mereka. Tampaknya ada banyak kerajaan di dunia ini. Tetapi secara rohani, hanya ada dua kerajaan: Kerajaan Allah dan kerajaan Setan. Kerajaan Allah dicirikan oleh kasih, terang, kehidupan dan kebenaran dan keadilan. Di sisi lain, kerajaan Setan ditandai dengan kebencian, kegelapan, kematian dan penipuan dan ketidakadilan.

Orang-orang menderita dalam kegelapan, tidak mengetahui bahwa mereka berada di bawah kuasa Setan. Penderitaan ini dinyatakan dalam mereka dengan tidak melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan, dan melakukan apa yang mereka benci untuk dilakukan. Misalnya, beberapa tahun yang lalu, di daerah Atlanta, seorang penjahat melarikan diri di ruang sidang dan menembak dan membunuh hakim dan orang lain. Dia menyerbu rumah seorang wanita lajang. Wanita itu berbicara kepadanya dengan kebenaran Tuhan dan menenangkannya. Ketika mereka menyaksikan laporan berita tentang apa yang telah dia lakukan, dia terkejut. Dia tidak berpikir dia telah melakukan hal jahat seperti itu; itu bukan dia tapi kekuatan lain. Jika siswa mampu mengendalikan diri dan melakukan apa yang seharusnya mereka lakukan, mereka semua akan mendapatkan nilai A. Jika kita mampu mengendalikan emosi kita, tidak akan ada pertengkaran. Ini menunjukkan kepada kita bahwa ada kekuatan tak terlihat yang memaksa kita untuk melakukan apa yang tidak ingin kita lakukan. Kita tidak bisa keluar dari kuasa kegelapan dengan usaha kita sendiri, meskipun kita sangat menginginkannya. Yesus telah datang untuk membebaskan kita dari kekuatan jahat dan memerintah atas kita dengan kasih dan damai dan keadilan. Ini adalah kabar baik. Mari kita periksa diri kita masing-masing dalam arti apakah kita terikat oleh kuasa kegelapan? Maka jalan keluarnya adalah menerima Yesus sebagai raja kita. Mari belajar bagaimana Kerajaan Allah datang.

 Berlanjut ke Bagian 3


Rabu, 07 September 2022

YESUS MEMPROKLAMASIKAN DAN MEMPRAKTIKKAN KEHIDUPAN KERAJAAN SURGA

YESUS MEMPROKLAMASIKAN DAN MEMPRAKTIKKAN KEHIDUPAN KERAJAAN SURGA

lanjutan dari sebelumnya BAPTISAN YESUS ADALAH PENGUMUMAN RAJA SURGA HADIR DI BUMI 

PROKLAMASI DAN PRAKTEK KERAJAAN SURGA DI BUMI BAGIAN 1

Proklamasi, mewartakan, memberitakan, mengumumkan, menyampaikan pesan. Yesus mengkomunikasikan apa yang telah Dia jadi atau dengar dan ketahui dari BapaNya dengan benar (sah, lengkap dan akurat) untuk disampaikan kepada sekelompok pendengar yang dituju. Dalam proklamasi ini, Yesus tidak hanya berbicara tetapi juga berbuat dan bertindak untuk memberitahukan kepada orang lain Siapa Dia. Bible menunjukkan Yesus adalah Allah, Tuhan Raja Surga. Allah yang turun dari Surga ke bumi menjadi manusia. Allah dalam manusia, manusia yang didiami oleh Allah. Allah manusia. Memiliki bentuk, wujud manusia. Memiliki kekuasaan Allah. Berbicara dan bertindak seperti manusia, tetapi memberikan dampak dan akibat seperti Allah. Memang Dia manusia Allah. Mari kita lihat bagaimana bible membuktikan Allah manusia ini dalam Yesus Kristus. Sebagai Allah, Yesus adalah Raja Surga, karena Allah bertahta di Surga. Bumi dan ciptaan lain adalah karya Allah, menjadi miliki dan dalam kekuasaan Allah. Namun kita perlu mengetahui apa yang bible sebut Surga. Ini akan kita bahas dalam tulisan tersendiri.

Pada mulanya, bumi beserta isinya dikuasakan Allah kepada manusia untuk mengusahakan dan memeliharanya. Tetapi kekuasaan ini dirusak dengan pemberontakan, yaitu melawan perintah Tuhan Allah, akibatnya manusia kehilangan kekuasaan yang telah diberikan kepadanya. Untuk mengembalikan kekuasaan itu kepada manusia, maka sekali lagi Raja Surga turun ke bumi. Tetapi sekali ini Allah  langsung menjadi manusia, sehingga tidak ada kemungkinan untuk munculnya pemberontakan lagi. Bumi yang semula menjadi bagian Kerajaan Surga telah dirusak oleh Setan melalui dosa pemberontakan manusia. Akibatnya, manusia menjadi berdosa, sakit dan mati. Awalnya, Allah menghendaki supaya manusia yang dijadikan pemegang mandat dan kekuasaanNya atas bumi, tetap murni dan kudus tanpa dosa, sehat dan hidup selamanya bersama Allah. Karena kelicikan Setan, manusia masuk perangkapnya, dan kehilangan kemuliaan Allah.

Allah adalah Allah yang setia dan tetap pada rencana kehendakNya semula. Manusia harus tetap menjadi kuasaNya atas bumi dan segala isinya. Maka, Allah turun sendiri membereskan kekacauan yang sudah terjadi akibat kebodohan manusia yang diperdaya oleh Setan. Kehadiran kembali Tuhan Allah ini untuk membebaskan bumi yang telah menjadi dunia kegelapan di bawah kekuasaan Setan, dan mengembalikannya kepada tatanan yang direncanakan dan dikehendaki Allah sejak semula, itulah yang dalam tulisan ini kita sebut proklamasi dan praktek kehidupan Kerajaan Surga di bumi.

Pemahaman dan impartasi kuasa dalam proklamasi dan praktek kehidupan Kerajaan Surga di bumi ini menjadi kunci bagi setiap orang Kristen. Pada dasarnya, manusia adalah gambaran yang mewakili keberadaan Allah. Maka Yesus sebagai wujud sempurna Allah manusia, menjadi model dan panutan serta inspirasi dan sumber impartasi bagi manusia yang dengan penuh iman menyebut dirinya Kristen seperti yang tertulis dalam bible. Manusia Kristen adalah gambaran dan kelanjutan pelaksana proklamasi dan praktek kehidupan Kerajaan Surga di bumi.  Kita akan membagi tulisan ini dalam beberapa sub-tema yang ditulis secara acak, yang memperkuat satu sub-tema dengan sub-tema lainnya.


Yesus Manusia Allah

Apa yang membuat Yesus manusia Allah? Kenyataan dari perkataan, pengakuan dan tindakanNya selama di bumi ini, yang mulai dipahami oleh para pengikutNya. Tentu ada pandangan duniawi sebelumnya yang samar-samar melihat keberadaan seperti Yesus, tetapi bible dengan jelas menyatakan bahwa Yesus adalah Tuhan Allah. Orang-orang Kristen mengalami penyempurnaan dalam pemahamannya dan hubungannya dengan Tuhan Yesus. Ada masa menyatakan bahwa Yesus adalah manusia yang dijadikan Tuhan - ilahi - makhluk ilahi. Kemudian bahwa Yesus lahir dari penyatuan Tuhan yang kekal dan manusia fana karena Roh Kudus turun ke atas Maria dan begitulah cara dia mengandung Yesus, jadi Yesus secara harfiah memiliki Tuhan sebagai ayahnya. Kemudian Yesus adalah makhluk ilahi yang untuk sementara menjadi manusia. Jadi ketiga cara memahami manusia ilahi di dunia kuno adalah gambaran atau bayangan yang telah ditangkap oleh tokoh-tokoh mitos yang kemudian oleh orang-orang Kristen menjadi nyata sebagai Kristologi yang menunjukkan siapa Yesus Kristus. Mari kita lihat fakta bible berikut:

Pada titik penting dalam pelayananNya, Yesus bertanya kepada murid-muridNya, “Menurut kamu, siapakah Aku ini?” (Matius 16:15). Jawaban atas pertanyaan ini lebih penting dari apapun. Namun demikian, hari ini, seperti pada zaman Yesus, ketika orang-orang Kristen mengajukan pertanyaan kepada orang-orang, “Menurut Anda, siapakah Yesus itu?” ada berbagai jawaban yang diberikan mengenai identitasNya. Tetapi apa yang dikatakan Perjanjian Baru kepada kita tentang siapa Yesus itu?

Memahami keilahian Yesus merupakan hal mendasar dalam membela kebenaran iman Kristen. Lebih lanjut pemahaman ini membuat orang Kristen berdaya, mampu melakukan apa yang Yesus Kristus kehendaki para pengikutNya lakukan. Karena, dalam pertumbuhan kerohanian, kita diarahkan untuk menjadi dewasa rohani seperti Yesus Kristus.

Semua agama besar dan kelompok kultus menolak doktrin keilahian Kristus. Beberapa dari keberatan ini adalah hasil dari rasionalisme ("akal" adalah yang tertinggi, bukan Tuhan) atas wahyu atau kesalahpahaman tentang apa yang diajarkan doktrin. Keberatan lain yang lebih umum dihasilkan dari sejarah revisionis, yang mengklaim bahwa keilahian Kristus ditemukan di Konsili Nicea pada abad ke-4 atau 3 dan bukan sesuatu yang diyakini oleh gereja mula-mula. Meskipun mungkin ada banyak keberatan terhadap keilahian Yesus, Perjanjian Baru dengan jelas memberikan kesaksian saksi mata atas kata-kata, tindakan, dan ajaran Yesus yang membuktikan keilahian-Nya. Yesus palsu tidak dapat menyelamatkan Anda. Jika kita tidak mendapatkan identitas Yesus dengan benar, kita akan mati dalam dosa kita (Yohanes 8:24).

Alasan orang Kristen percaya pada keilahian Yesus adalah karena kita “dipaksa” artinya tidak memiliki pilihan lain untuk sampai pada kesimpulan ini dengan pengajaran yang jelas dari Kitab Suci. Penting untuk mendapatkan identitas Yesus karena jika kita menyangkal keilahian Yesus maka kita tidak memiliki Bapa (1 Yohanes 2:23; lih. Yoh 5:23). Berikut adalah 10 alasan Alkitab untuk keilahian Yesus.

1: Alkitab Mengajarkan Bahwa Ada Satu Tuhan Yang Benar

Ini penting untuk dipahami karena banyak penentang keilahian Yesus salah paham tentang apa yang diyakini orang Kristen tentang Tritunggal. Orang Kristen percaya apa yang diajarkan Alkitab—bahwa hanya ada satu Allah yang benar dan hidup (Ulangan 6:4; lih. 1 Korintus 8:6). Namun, kita tidak boleh mengacaukan monoteisme (kepercayaan pada satu Tuhan) dengan Unitarianisme (kepercayaan bahwa keberadaan Tuhan dimiliki oleh satu orang). Keilahian Yesus adalah bagian dari doktrin Trinitas, yang menyatakan bahwa di dalam satu Wujud yaitu Allah, secara kekal ada tiga pribadi yang sederajat dan seabadi, Bapa, Putra, dan Roh Kudus. Masing-masing adalah pribadi yang berbeda, namun masing-masing diidentifikasi sebagai Allah: Bapa (1 Korintus 8:6), Anak (Yohanes 1:1–3; Roma 9:5), dan Roh (Kisah Para Rasul 5:3–4). Kita juga harus ingat bahwa bukan Bapa atau Roh yang menjadi inkarnasi; itu adalah Anak (Yohanes 1:14) dan Ia lahir di bawah Hukum Taurat (Galatia 4:4). Inilah sebabnya, dalam kemanusiaan-Nya, Yesus berdoa kepada Bapa (Matius 26:39, 42). Doktrin Trinitas terungkap antara Perjanjian Lama dan Baru melalui inkarnasi Yesus dan pencurahan Roh Kudus. Tuhan tidak berubah antara Perjanjian Lama dan Baru, menjadi Tuhan Unitarian di Lama dan Tuhan Trinitas di yang baru. Tuhan selalu Tritunggal, tetapi wahyu khusus tentang keilahian Yesus terjadi dalam Perjanjian Baru.

2: Alkitab Mengajarkan Bahwa Yesus Sudah Ada Sebelum Dunia Ada

Perjanjian Baru dalam beberapa bagian dengan jelas mengajarkan bahwa Yesus ada dalam kekekalan sebelum kelahiran-Nya di Betlehem. Kejadian 1:1 memberitahu kita, “Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi.” Dalam Yohanes 1:1 kita membaca kata-kata yang sama, “Pada mulanya.” Yohanes memberitahu kita dalam Yohanes 1:1 bahwa pada mulanya adalah Firman (logos) dan bahwa Firman itu tidak hanya bersama Allah tetapi adalah Allah. Firman ini adalah Dia yang menciptakan segala sesuatu pada saat penciptaan (Yohanes 1:3). Yohanes 1:1 mengajarkan bahwa Firman itu kekal, Firman itu memiliki hubungan yang kekal dengan Bapa, dan Firman tentang sifat-Nya adalah keilahian.

Dalam doanya dalam Yohanes 17:3–5 Yesus mengacu pada pra-eksistensi-Nya dan menggunakan istilah yang hanya dapat digunakan tentang keilahian: Dan inilah hidup yang kekal, bahwa mereka mengenal Engkau satu-satunya Allah yang benar, dan Yesus Kristus yang telah Engkau utus. Aku memuliakan Engkau di bumi, setelah menyelesaikan pekerjaan yang Engkau berikan kepadaKu untuk dilakukan. Dan sekarang, Bapa, muliakan Aku di hadirat-Mu sendiri dengan kemuliaan yang kumiliki bersamaMu sebelum dunia ada.

Memiliki hidup yang kekal berarti mengenal dua pribadi: Bapa dan Yesus (lihat Yohanes 14:6-7; 16:3). Tetapi perhatikan, Yesus dibedakan dari Bapa karena Yesuslah yang berbicara kepada Bapa. Kata ganti orang (aku, kamu, engkau) dengan jelas menunjukkan bahwa ini adalah orang yang berbicara dengan orang lain. Dalam percakapan ini, Putra berbicara tentang kemuliaan yang telah Dia bagikan dengan Bapa sebelum dunia ada; kata-kata "di hadapanMu sendiri" mengacu pada berbagi kemuliaan ilahi mereka. Yohanes 17:3–5 bukanlah contoh dari "sisi manusia" yang berdoa ke "sisi ilahi" tetapi dari sisi ilahi, namun berinkarnasi (Yohanes 1 : 14) pribadi, Putra, berkomunikasi dengan pribadi ilahi, tetapi tidak berinkarnasi, Bapa di surga.

Kata-kata Paulus dalam Filipi 2:5–8 mengajarkan tidak hanya keilahian Yesus tetapi juga kepribadian yang berbeda dari Anak sebelum inkarnasinya. Dalam perikop ini, Paulus menasihati orang Filipi untuk memiliki sikap yang sama seperti Kristus Yesus yang “ada di bentuk Allah.” Kata-kata ini muncul sebelum kata kerja mengosongkan, mengambil, dan menjadi dan menunjuk pada pra-eksistensi dari yang “ada dalam rupa Allah.” Selain itu, Yesus tidak menganggap kesetaraan yang Dia miliki dengan Allah Bapa, di masa lalu yang kekal, sesuatu yang harus dipegang. Sebaliknya Ia “menjadi bukan apa-apa”  dengan melakukan dua hal: mengambil rupa seorang hamba dan menjadi serupa dengan manusia.  Setelah masuk ke dalam keberadaan manusia Ia merendahkan diri sampai mati di kayu Salib. Karena itu, setiap lutut akan bertelut dan setiap lidah akan mengaku bahwa Yesus adalah Tuhan (Filipi 2:10-11); hanya Allah yang harus disembah sebagai Tuhan (lihat Yesaya 45:23).

3: Yesus Adalah Pencipta Bukan Makhluk Ciptaan

Guru-guru palsu Kolose menganjurkan gagasan bahwa Yesus adalah yang pertama dari banyak mediator lain yang diciptakan antara Allah dan manusia. Dengan menggunakan kata khusus Yunani prōtotokos, “anak sulung,” Paulus mengesampingkan gagasan tentang Yesus sebagai makhluk ciptaan. "Anak sulung" tidak berarti "yang pertama diciptakan." Sebaliknya, Paulus menggunakan istilah yang didasarkan pada sebutan kuno otoritas, atau keunggulan, secara metaforis diberikan kepada anak sulung (Kejadian 49:3–4; Keluaran 4:22). Dengan cara yang sama, Daud, anak bungsu dari Isai, disebut sebagai “anak sulung” (Mazmur 89:20–27) yang memerintah Israel. Manasye lahir pertama bagi Yusuf, tetapi Efraim, adik laki-lakinya, adalah "anak sulung" karena posisinya seperti yang diberikan oleh Yakub/Israel (Kejadian 48:13-20, Yeremia 31:9).

Dengan menggambarkan Yesus sebagai “yang sulung atas segala ciptaan,” Paulus mengatakan bahwa Dia adalah penguasa mutlak atas semua ciptaan. Lebih jauh lagi, jika Paulus ingin menggambarkan Yesus sebagai makhluk ciptaan, ia dapat menggunakan kata Yunani protoktistos, yang berarti “diciptakan pertama kali.” Jadi mengapa ia tidak menggunakannya? Karena Paulus tidak percaya Yesus diciptakan. Dengan menggambarkan Yesus sebagai “yang sulung atas segala ciptaan,” Paulus mengatakan bahwa Dia adalah penguasa mutlak atas semua ciptaan.

Faktanya, bukti bahwa Yesus adalah yang tertinggi atas semua ciptaan datang dalam Kolose 1:16. Di sini, Paulus benar-benar mengesampingkan gagasan bahwa Yesus adalah makhluk ciptaan karena ia menghadirkan Yesus sebagai Pencipta seluruh alam semesta yang ada dengan daya cipta-Nya (Yohanes 1:1–3; Ibrani 1:2, 8-10). Alasan Yesus dapat “menciptakan segala sesuatu” adalah karena “di dalam Dia berdiam seluruh kepenuhan Ketuhanan secara fisik” (Kolose 2:9). Kata Yunani untuk “Ketuhanan,” theotēs, mengacu pada “keadaan Tuhan.”  Hanya Tuhan yang dapat menciptakan (Yesaya 42:5, 44:24, 45:18).

4: Yesus Mengidentifikasi Dirinya sebagai Ilahi

Pada hari raya Pondok Daun dalam perjumpaan-Nya dengan orang-orang Farisi (Yohanes 8:13), Yesus berkata kepada mereka, “Aku berkata kepadamu, bahwa kamu akan mati dalam dosamu, karena jikalau kamu tidak percaya bahwa Akulah Dia, kamu akan mati dalam dosamu.” (Yohanes 8:24). Orang-orang Yahudi bereaksi terhadap pernyataan Yesus dengan bertanya kepadaNya, “Siapakah Engkau?” (Yohanes 8:25).

Yesus memberi tahu orang-orang Yahudi siapa Dia sebenarnya: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sebelum Abraham ada, Aku adalah Aku” (Yohanes 8:58). Pernyataan "Aku adalah Aku" (ego eimi, YHVH) ini adalah contoh paling jelas dari pernyataan Yesus, "Akulah Yahweh," dari latar belakangnya dalam kitab Yesaya (Yesaya 41:4; 43:10-13, 25; 46:4 ; 48:12; lih Yoh 13:19).

Ini adalah kata-kata (ego eimi, YHVH) yang menyebabkan tentara Romawi jatuh ke tanah setelah mereka datang untuk menangkap Yesus di Taman Getsemane (Yohanes 18:6). Orang jatuh dalam pelayanan Kristen yang penuh dengan urapan Roh Kudus, sudah biasa kita saksikan sekarang di youtube atau pengalaman nyata dalam kebaktian-kebaktian yang dipimpin sepenuhnya oleh Roh Kudus. Identifikasi eksplisit Yesus tentang diriNya dengan Yahweh dari Perjanjian Lama adalah mengapa para pemimpin Yahudi ingin melempari Dia dengan batu karena mereka menganggap Yesus melakukan penghujatan (lihat Yohanes 5:18; 10:33).

5: Para Rasul Mengidentifikasi Yesus sebagai Tuhan

Baik Yesus maupun para rasulnya mengidentifikasi Dia sebagai yang ilahi. Rasul Petrus menggambarkan Yesus sebagai "Allah dan Juruselamat kita" (2 Petrus 1:1; lih. Titus 2:13) dan meminta orang-orang percaya untuk "menghormati Kristus, Tuhan, sebagai Yang Kudus" (1 Petrus 3:15). Saudara tiriNya sendiri, Yakobus, yang pada mulanya tidak percaya (Yohanes 7:5), menggambarkanNya sebagai "Tuhan yang mulia" (Yakobus 2:1; lih. 1 Korintus 2:8; Mazmur 24:7-8). Orang atau nabi apa yang dapat digambarkan dengan cara ini? Rasul Yohanes juga mengaitkan gelar dengan Yesus yang hanya digunakan untuk Allah dengan menggambarkan Dia sebagai "Alfa dan Omega" dan "Yang Pertama dan Yang Terakhir" (Wahyu 22:13; 1:8, 17–18; lih. Yesaya 44 :6). Penulis kitab Ibrani juga memiliki wawasan tentang identitas Yesus Dalam Ibrani 1, penulis mengidentifikasi Yesus (Anak) lebih tinggi dari nabi mana pun (ay. 1-2), di atas para malaikat (ay. 5), layak kita menyembahNya (ay.6–8; lih. Mazmur 45:6–7), dan pencipta segala sesuatu yang tidak dapat diubah (ay.2–3, 10; lih. Mazmur 102:25). Penulis Ibrani lebih lanjut menyatakan bahwa Yesus "duduk di sebelah kanan takhta Allah" (Ibrani 12:2; lih. Kis 2:30).

6: Para Pemimpin Yahudi Mengakui Klaim Yesus tentang Keilahian

Salah satu bukti paling jelas tentang keilahian Yesus adalah reaksi para pemimpin Yahudi terhadap kata-kata dan tindakan Yesus. Dalam Markus 2, Yesus tidak hanya menyembuhkan seorang lumpuh tetapi juga mengampuni dosa-dosanya (Markus 2:5). Inilah alasan para ahli Taurat meneriakkan penghujatan, karena hanya Allah yang dapat mengampuni dosa (Markus 2:7).19

Dalam persidanganNya di hadapan Sanhedrin, Yesus sekali lagi dituduh melakukan penghujatan ​​karena jawaban-Nya atas pertanyaan Imam Besar: “Apakah Engkau Mesias, Anak Yang Terberkati?” (Markus 14:61) Yesus menjawab, "Akulah Dia, dan kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa, dan datang dengan awan-awan di langit" (Markus 14:62). Kemudian Imam Besar merobek pakaiannya, menuduh Yesus menghujat, dan menjatuhkan hukuman mati (Markus 14:64). Mengapa imam besar menanggapi seperti itu? Karena Yesus mengutip dari Mazmur 110:1 dan Daniel 7:13–14 dan menerapkan kata-kata itu pada diriNya sendiri. Dalam Daniel 7 Anak Manusia yang ilahi datang sebelum Yang Lanjut Usianya, dan semua orang dan bangsa melayaniNya. Orang-orang Farisi mengakui klaim ilahi Yesus di sini dan menuduhNya menghujat, berniat untuk membunuhNya.

7: Gereja Awal dalam Perjanjian Baru Berdoa kepada Yesus

Doa adalah sesuatu yang harus ditujukan kepada Allah saja, tetapi Yesus memanggil murid-murid-Nya untuk berdoa kepada-Nya (Yohanes 14:13-14; 16:26). Dalam kitab Kisah Para Rasul ketika Stefanus dilempari batu sampai mati, dia memanggil Tuhan Yesus untuk menerima rohnya (Kisah Para Rasul 7:59). Menariknya, istilah untuk "memanggil" (epikaloumenon) mengingatkan seruan Petrus kepada orang-orang dalam Kisah Para Rasul 2:21 untuk "menyeru" (epikaleshtai) Tuhan untuk diselamatkan. Paulus juga menggambarkan jemaat Korintus sebagai mereka yang “menyeru [epikaleo] nama Tuhan kita Yesus Kristus” (1 Korintus 1:2). Dalam Perjanjian Lama, orang “menyeru” nama Yahweh (Yoel 2:32). Jemaat Korintus adalah orang-orang yang menyebut Yesus sebagai Tuhan dalam doa.

8: Gereja Awal dalam Perjanjian Baru Menyembah Yesus

Yesus menerima penyembahan dari manusia (Matius 2:2, 14:33, 28:9). Salah satu contoh terbesar dari ini datang dari bibir Thomas ketika dia berseru, "Tuhanku dan Allahku!" (Yohanes 20:28). Jika Yesus tidak ilahi, maka Tomas membuat kesalahan serius; tetapi Yesus tidak berusaha untuk mengoreksi Tomas dalam penyembahannya. Namun Petrus (Kisah 10:25-26), Paulus (Kisah 14:14-15), dan malaikat dalam Wahyu (Wahyu 22:8,9) semuanya mengoreksi orang lain karena mencoba untuk menyembah mereka. Pengakuan keilahian di sini tidak salah lagi, dengan jelas menunjukkan bahwa penyembahan hanya milik Allah (Wahyu 22:9) karena Yesus menerima penyembahan Tomas kepadaNya (Yohanes 20:29). Terlebih lagi, dalam kitab Wahyu, para tua-tua dan setiap makhluk di surga dan di bumi menganggap penyembahan universal untuk "Dia yang duduk di atas takhta dan Anak Domba" (Wahyu 5:11-14; lih. Yoh 1:29) .

9: Yesus Membuat Klaim Yang Tidak Dapat Dilakukan Manusia

Yesus tidak hanya mengidentifikasi diri sebagai Tuhan, tetapi juga menunjukkan keilahian-Nya melalui kata-kata dan tindakan-Nya. Yesus berkata bahwa untuk memasuki Kerajaan Surga kita harus memanggilNya Tuhan (kurios, Roma 10:9; lih. Matius 7:21). Hanya dengan mengatakan bahwa Yesus adalah Tuhan tidak membawa Anda ke dalam Kerajaan, tetapi untuk masuk ke dalam Kerajaan itu Anda harus mengakui Dia sebagai Tuhan.  Masuknya ke dalam Kerajaan Allah, menurut Yesus, bergantung pada pengetahuan seseorang tentang Dia dan pengetahuan timbal baliknya orang itu tentang Dia. (Matius 7:23). Yesus bahkan menjanjikan istirahat bagi semua orang yang datang kepada-Nya (Matius 11:28). Mungkinkah Musa pernah membuat klaim seperti ini? Tidak! Bagaimana mungkin seorang manusia dapat memberikan kelegaan kepada siapa pun dari Hukum Taurat?22 Yesus juga menyatakan, “Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di surga dan di bumi” (Matius 28:18). Allah tidak pernah memberikan kepada manusia atau nabi mana pun semua otoritas di surga dan di bumi, tetapi otoritas yang sama ini diberikan kepada Anak Manusia dalam Daniel 7:13–14 (lihat juga Matius 26:64).

10: Yesus Adalah Anak Allah

Sering ditunjukkan bahwa kata-kata “Anak Allah” bukanlah gelar eksklusif untuk Yesus. Misalnya, dalam Perjanjian Lama Israel disebut anak Allah (Keluaran 4:22-23; Hosea 11:1), raja disebut anak Allah (Mazmur 2:7), dan para malaikat disebut anak Allah (Ayub 38: 7). Bahkan dalam Perjanjian Baru, Adam dan orang-orang percaya disebut sebagai anak-anak Allah (Lukas 3:38; Roma 8:14). Namun, ada perbedaan antara anak angkat dan Anak Allah yang relasional, yang terakhir pada dasarnya adalah Allah. Lebih dari siapa pun yang pernah hidup di bumi ini, Yesus sang Mesias secara unik berhak disebut Anak Allah (Yohanes 1:49, 11:27) – “Yang unik, yang adalah Allah” (monogenēs theos – lihat Yohanes 1:18 NLT).23

Apapun yang Yesus katakan tentang diriNya pasti cukup provokatif bagi para pemimpin Yahudi untuk menyerukan hukuman mati atas tuduhan penghujatan itu. Dalam pengadilan Yesus di hadapan Pilatus, para pemimpin Yahudi dengan jelas memahami bahwa penggunaan istilah ini oleh Yesus tidak hanya umum, karena mereka ingin Dia dihukum mati: “Kami memiliki hukum, dan menurut hukum itu Dia harus mati karena Dia telah menjadikan diriNya Anak Allah” (Yohanes 19:7; lih. Yoh 10:36). Menurut Hukum, adalah penghujatan untuk menggunakan nama Tuhan (Imamat 24:16). Oleh karena itu, dengan menyebut diriNya sebagai Anak Allah, Yesus mengklaim untuk berbagi "hak dan otoritas Allah sendiri (lih. [Yohanes] 1:34; 5:19-30)." Orang yang mengatakan bahwa Yesus tidak pernah mengaku sebagai Tuhan harus menjawab mengapa Dia disalibkan atas tuduhan penghujatan.  Arti penting dari hal ini adalah bahwa kegagalan untuk percaya kepada Yesus sebagai Anak Allah membawa penghakiman karena kita sudah mati dalam dosa-dosa kita (lihat Yohanes 3:18, Efesus 2:1), tetapi percaya kepada Yesus sebagai Anak Allah membawa kekekalan kehidupan (lihat Yohanes 3:15–17, 6:40, 20:31).

Untuk menjadi gambaran dan rupa Kristus Nyata dalam hidup orang Kristen, Dalam tulisan ini, kita akan belajar dan memiliki pemahaman untuk membentuk kita menjadi Duta Kerajaan Surga, yang berbicara tentang:

  1.  Proklamasi Kerajaan
  2. Mengenal Seperti Apakah Yesus
  3. Transformasi Kehidupan Manusia Supaya Menjadi Seperti Yesus
  4. Sepuluh Cara Yesus Berhubungan Dengan Kerajaan 
  5. Cara Kerajaan Allah Datang
  6. Apa yang Yesus proklamasikan dan praktikkan dalam Kerajaan Surga di Bumi?
  7. Apa yang Yesus Lakukan Selama Pelayanan-Nya di Dunia?

 

Proklamasi Kerajaan

Singkatnya, Injil Markus adalah proklamasi naratif bahwa Yesus adalah Mesias dan Anak Allah. Artinya Yesus adalah Allah, yang oleh orang Jahudi disebut Tuhan yang mengalami kematian dan kebangkitanNya membayar hukuman atas dosa-dosa kita dan mencapai kemenangan atas Setan, dosa, dan kematian. Dengan pengumuman yang menggembirakan ini datanglah panggilan kepada semua orang percaya untuk iman dan pemuridan menyangkal diri, memikul salib dan mengikut Yesus.

Apa yang dimaksud dengan proklamasi Kerajaan Allah? Paulus menegaskan bahwa Kerajaan Allah bukanlah masalah memelihara hukum-hukum ritual, tetapi memiliki hati yang baru (Yehez 36:26; 2 Kor 5:17; Titus 3:5) – tentang kasih akan Allah dan iman kepada Anak, yang menuntun kita untuk menaati perintah-perintah-Nya, karena “barangsiapa mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku (Yoh 14:23).

Apa yang terjadi selama proklamasi Kerajaan? Saat Yesus memproklamirkan Kerajaan Allah, Dia menunjukkan belas kasihan-Nya dengan memanggil semua orang untuk bertobat. Kita dapat bersyukur atas anugerah yang Allah berikan kepada kita, bertobat dari dosa-dosa kita dan beristirahat dalam belas kasihan-Nya.

Tentang apakah proklamasi pemberitaan Kristus? Tentang Kerajaan Surga dan Kerajaan Allah. Mat 3:2; 4:17; 10:7; Mark 1:15; Kami dengan sungguh-sungguh menyatakan bahwa Allah mengasihi anak-anak-Nya di setiap bangsa di dunia. Allah Bapa telah memberi kita kelahiran ilahi sebagai jalan masuk ke dalam Kerajaan Surga di bumi ini, kehidupan yang tak tertandingi, dan kurban penebusan tak terbatas dari Putra Terkasih-Nya, Yesus Kristus. Dengan kuasa Bapa, Roh Kudus, Yesus bangkit kembali dan memperoleh kemenangan atas maut.

Yesus berdiri teguh dalam tradisi ini. Asosiasinya tentang pribadi dan pelayananNya dengan "kedatangan Kerajaan" menunjukkan bahwa Dia merasakan bahwa campur tangan Tuhan yang besar dalam sejarah telah tiba dan bahwa Dia adalah agen dari intervensi itu.

Pada pandangan pertama, Proklamasi Kerajaan mungkin tampak sebagai misteri yang agak luas untuk direnungkan. Asumsi ini akan benar, karena misteri khusus ini mencakup keseluruhan pelayanan publik Kristus, tetapi, terlebih lagi, keseluruhan kemanusiaan Kristus. Misteri Inkarnasi itu sendiri, mewartakan Kerajaan Allah dan mengundang kita untuk berbagi dalam terang Sabda yang hidup. Kata-kata pertama yang diucapkan Tuhan kita dalam Injil Markus menyatakan fakta ini: “Inilah saatnya penggenapan. Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah, dan percayalah kepada Injil.” (Markus 1:15)

Meskipun tidak ada garis waktu sejarah yang tepat yang menyelaraskan keempat Injil, momen proklamasi dalam Injil Markus ini dilakukan pada awal pelayanan publik Kristus di Galilea. Bahkan sebelum Dia melakukan banyak mukjizat publik, yang dengannya firman-Nya tersebar jauh dan luas, Kristus menyatakan bahwa “Kerajaan Allah sudah dekat,” bahwa Dia, yang adalah Allah, telah datang sebagai penguasa atas semua. Mewartakan hal ini pada saat seperti itu selama pelayanan-Nya menarik perhatian kita pada pertimbangan bahwa kedaulatan-Nya dalam Kerajaan tidak sepenuhnya ditentukan oleh mukjizat-Nya yang menakjubkan atau firman-Nya yang bersemangat, tetapi bahwa hal-hal ini berkembang dari tindakan kasih yang merupakan kemanusiaan-Nya; bahwa Dia adalah 'Firman yang menjadi manusia yang diam di antara kita' (lih. Yoh 1:14) dan dengan merendahkan kemanusiaan kita itulah Kristus sepenuhnya menyatakan Kerajaan Allah; dalam tindakan kasih inilah Dia mengundang kita untuk mengubah diri kita sendiri dan menerima Injil damai sejahtera-Nya, melalui pertolongan Roh Kudus yang bekerja di dalam diri kita mulai dari roh kita sendiri yang diperbaharui.

Dalam suratnya kepada jemaat di Roma, Rasul Paulus menyatakan misi yang menakjubkan untuk menghidupi ajaran Kristus dan menyebarkan kabar gembira tentang kasih-Nya: “Betapa indahnya Langkah kaki mereka yang memberitakan Injil damai sejahtera, dan membawa kabar gembira tentang hal-hal yang baik!” (Rm. 10:15)   Paulus mengacu pada Injil yang sama yang Kristus beritakan kepada murid-murid-Nya. Selama hidup-Nya di bumi, Tuhan kita, sebagai pribadi kedua dari Trinitas, bertindak dalam kepenuhan Allah, dengan Roh Kudus dan Bapa, untuk menyatakan damai ini: “Roh Tuhan ada padaKu, karena Ia telah mengurapi Aku  untuk membawa kabar gembira kepada orang miskin. Dia telah mengutus Aku untuk menyatakan kebebasan bagi para tawanan dan pemulihan penglihatan bagi orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas, dan untuk mengumumkan satu tahun yang diterima Tuhan.” (Lukas 4:18-19) Kata-kata Kristus ini merangkum Injil damai sejahtera yang diberitakan melalui setiap pikiran, tindakan, dan perkataan-Nya.

Dalam menengahi seluruh kehidupan Kristus, kita melihat bahwa Dia menyatakan kerajaan-Nya hanya dengan menjalani kehidupan Ilahi-Nya di bumi ini. Dia menjalankan sepenuhnya perintah terbesar yang Dia khotbahkan: “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dengan segenap akal budimu, dan dengan segenap kekuatanmu” dan “Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.” (Markus 12:30-31) Inilah kepenuhan kehidupan Kristen! Dengan mengikuti teladan Kristus, kita dipanggil untuk mengubah diri kita sendiri dan menyesuaikan diri kita lebih lama lagi dengan Kristus untuk menghidupi Injil damai sejahtera ini. Khususnya dalam pergumulan yang melanda dunia kita saat ini, kita dipanggil untuk mengikuti teladan Kristus dan pergi keluar sebagai 'domba di tengah-tengah serigala' untuk mewartakan Injil perdamaian dengan hidup kita. (lih. Mat 10:16) Karena itu, marilah kita maju dan membagikan kabar baik Injil; mari kita maju dan membagikan kabar baik tentang Kristus!

Setelah Pembaptisan-Nya, Markus menceritakan bahwa Yesus “datang ke Galilea mewartakan Injil Allah: … ‘Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil’” (Mrk 1:14-15). Kata yang kami terjemahkan sebagai “bertobat” dalam bahasa Yunani adalah “metanoeite,” atau “metanoia” – menurut Merriam Webster, ini berarti “perubahan hati yang transformatif”. Jadi ketika Tuhan kita memanggil kita untuk bertobat, Dia tidak memanggil kita untuk memperbaiki cara kita saja, tetapi seluruh cara keberadaan kita. Dia tidak memanggil kita untuk sekadar ketaatan ritual aturan Perjanjian Lama, seperti umumnya dilakukan oleh gereja tradisi, tetapi untuk perubahan hati sepenuhnya. Dia memanggil kita untuk memukul dada kita dan, seperti pemungut cukai, berkata, "Ya Allah, kasihanilah aku, orang berdosa" (Luk 18:13). Hati kita yang keras harus dilembutkan dan harus kembali kepada Bapa kita – seperti yang Tuhan katakan melalui nabi Maleakhi “kembalilah kepada-Ku, supaya Aku kembali kepadamu” (Mal 3:7).

Inti proklamasi Yesus adalah panggilan kepada manusia yang sudah jatuh ke dalam dosa yang rentan terhadap penyakit yang membawa kepada kematian, supaya dapat diampuni dosanya, mengalahkan pendakwa menyembuhkan penyakitnya dan hidup kekal bersama Yesus selamanya. Untuk memungkinkan terwujud apa yang diharapkan oleh misi Yesus Kristus dari setiap orang, maka kita perlu belajar dari kepribadian Yesus sendiri. Sebagai manusia, bagaimana mengenal kepribadian Yesus? Meskipun Dia “tidak memiliki keindahan keagungan untuk menarik kita kepada-Nya...” (Yesaya 53:2), kepribadian Yesuslah yang menarik manusia kepada-Nya. Dia adalah pria yang berkarakter hebat. Semakin kita memahami seperti apa Yesus itu, semakin kita dapat berusaha untuk meniru karakter-Nya. Ketika kita sudah memiliki karakter seperti Yesus, maka proklamasi dan praktek Kerajaan yang dijalankan oleh Yesus Kristus menjadi hal yang biasa  kita jalankan dalam kehidupan sehari-hari selagi kita masih hidup di dunia ini.

 Berlanjut ke Bagian 2