LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Rabu, 16 Mei 2012

NABI BAGI BANGSA DAN NEGARA


Nabi bagi Bangsa dan Negara

Tanggung jawab utama seorang nabi adalah untuk membawa arah dan koreksi Gereja mereka, tetapi Allah dapat meningkatkan peran beberapa nabi sampai menjadi Nabi bagi Bangsa dan Negara. Banyak dari para nabi dari Perjanjian Lama menemukan diri mereka menghadapi raja, dan mengambil peran penting dalam urusan nasional. Beberapa juga menujukan kata-kata mereka ke negara-negara asing. Mereka menunjukkan pelayanan Nabi bagi Bangsa dan Negara.

Seribu atau sepuluh ribu gembala atau imam biasa atau pendeta atau guru bisa bekerja dengan tenang dan hampir tak ketahuan, sementara kehidupan rohani bangsa atau gereja kelihatannya normal. Tapi mari kita perhatikan dengan cermat: umat Allah tersesat dari jalan kebenaran dan segera diperlukan spesialis entah muncul hampir dari mana. Nalurinya untuk masalah membawanya minta bantuan kepada Tuhan. Orang seperti itu adalah mungkin drastis, radikal, mungkin sekali mengalami kekerasan, dan orang banyak yang penasaran berkumpul untuk menyaksikan dia bekerja, dan segera diberi cap sebagai ekstrim, fanatik, negatif. Dan dalam arti mereka benar.

Dia ada satu tujuan, mendalam, tak kenal takut, dan kualitas seperti ini keadaan yang menuntut. Dia terkejut beberapa saat, yang lain takut dan tidak sedikit merasa terasing, tapi ia tahu siapa yang memanggilnya dan dikirim untuk melakukan apa. Pelayanannya diarahkan untuk keadaan darurat, dan fakta bahwa dia keluar ditandai sebagai yang berbeda, seorang pria terpisah. Untuk pria seperti ini gereja berhutang budi, dan merasa terlalu berat untuk membayarnya. Yang aneh adalah bahwa ia jarang mencoba untuk membayarnya saat dia hidup, tetapi generasi berikutnya membangun kubur dan menulis biografinya, seakan secara naluriah dan canggung untuk melepaskan kewajiban generasi sebelumnya untuk sebagian besar hidupnya yang diabaikan (Leonard Ravenhill).

Fungsi
Seorang nabi bagi bangsa memiliki beberapa fungsi. Peran utama mereka adalah untuk memberikan bimbingan kepada penguasa. Nabi akan menjadi ahli hukum, sehingga mereka akan mengajarkan bagaimana otoritas politik untuk mematuhinya.
Ketika ia mengambil tahta kerajaannya, ia menulis untuk dirinya sendiri pada salinan gulungan hukum ini, yang diambil dari para imam, orang Lewi di zaman Kerajaan Israel. Hal ini untuk bersama dia, dan dia membaca itu semua hari-hari hidupnya sehingga ia bisa belajar menghormati TUHAN Allahnya dan mengikuti dengan cermat segala perkataan hukum dan keputusan ini. (Ulangan 17:18,19)

Nabi kepada bangsa akan mengajarkan para penguasa bangsa bagaimana menerapkan hukum Allah. Sebagaimana nabi mencintai hukum lebih dari yang lain, mereka akan memiliki pemahaman yang lebih baik prinsip-prinsipnya. Kebijaksanaan mereka akan membantu mereka yang berjuang untuk menafsirkan hukum. Nabi akan memahami prinsip-prinsip pemerintahan yang baik, sehingga mereka akan dapat memberikan bimbingan yang baik kepada mereka yang berwenang.

Hukum suatu bangsa bisa menjadi tugas menakutkan. Banyak keputusan yang harus dibuat dan kebanyakan dari mereka sulit, sehingga para penguasa selalu berusaha untuk mengelilingi diri dengan orang-orang bijaksana. Raja Israel tahu manfaat dari memiliki seorang nabi dekat untuk membantunya membuat keputusan.

Sekarang raja Aram sedang berperang dengan Israel. Setelah berunding dengan petugas, ia berkata, "Aku akan mendirikan kemah saya sedemikian dan tempat seperti ini”. Abdi Allah menyuruh orang kepada raja Israel: "Hati-hati melewati tempat itu, karena orang Aram sedang menunggu di sana." Jadi raja Israel memeriksa di tempat yang ditunjukkan oleh abdi Allah. Lagi Elisa memperingatkan raja, sehingga ia waspada di tempat seperti itu. Ini membuat marah raja Aram. Ia memanggil perwira dan menuntut dari mereka, "Mengapa kamu tidak bilang saya, bahwa dari kita ada mata-mata yang membantu raja Israel?" "Tak satu pun dari kami, tuanku raja," kata salah seorang perwiranya, "tetapi Elisa, nabi yang di Israel, memberitahu raja Israel kata-kata yang sangat Anda rahasiakan ketika berbicara di kamar tidur Anda "(2 Raja-raja 6:8-12).

Nabi akan memberikan bimbingan gaib untuk penguasa politik. Karena kebijaksanaan mereka berasal dari Allah, itu akan efektif.

Saran Nabi

Allah menetapkan nabi bagi bangsa dalam posisinya dengan memberinya kebijaksanaan yang penguasa butuhkan. Raja Israel tahu bahwa Elisa adalah seorang nabi, karena kata-katanya benar. Raja Babel percaya kepada Daniel, karena ia menginterpretasikan dengan benar mimpi yang tidak ada pria bijaksana Babilonia memahaminya.

Ini adalah prinsip yang sangat penting. Banyak orang, termasuk nabi, mau mengkritik pemerintah mereka. Nabi untuk bangsa berbeda. Mereka memulai karir mereka dengan membantu pemerintah mereka dalam situasi rumit. Ahab percaya kata Miciah, karena ia memberikan saran yang benar di masa lalu (1 Raja-raja 22:7,8). Para penguasa akan senang untuk memiliki nabi di Dewan Pertimbangan mereka, bahkan jika mereka membenci Tuhan, karena mereka membutuhkan nasihat mereka.

Nabi akan memberikan peringatan bagi para penguasa bangsa ketika mereka mengambil arah yang salah atau mengambil otoritas yang tidak diberi Tuhan kepada mereka. Para nabi Perjanjian Lama banyak menghabiskan waktu memberikan peringatan kepada raja-raja mereka yang telah menolak jalan Allah dan mengikuti jalan dunia. Nabi yang kuat adalah perlindungan terbaik terhadap kekuasaan negara.
Penguasa yang baik akan menyambut koreksi. Nabi Natan menantang Daud ketika ia melakukan perzinahan dan pembunuhan, tetapi mereka tetap berteman. Nathan telah membentuk kredibilitasnya di mata David jauh lebih awal, ketika Raja sedang merencanakan Bait Allah (1 Sam 7). Setiap penguasa membutuhkan nabi seperti Nathan yang bisa mendengar suara Tuhan dan menantang dosanya. Penguasa biasanya dikelilingi oleh orang yang mencoba untuk "naik minyak " untuk mereka.

Dalam lingkungan ini seorang teman profetik adalah perlindungan terbaik terhadap bahaya keangkuhan penguasa. Semua penguasa membutuhkan teman untuk berbicara firman Allah kepada mereka. Nabi untuk bangsa akan berdoa untuk pemerintah mereka. Samuel berdoa sepanjang malam ketika temannya Raja Saul jatuh dari kasih karunia (1 Sam 15:11). Setiap pemimpin politik membutuhkan sahabat Allah yang akan berdoa untuk dia dengan cara ini. APAKAH ANDA SIAP MENJADI NABI BAGI BANGSA INDONESIA? … bersambung …

Tidak ada komentar:

Posting Komentar