LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Kamis, 31 Mei 2012

NABI DAN TIRANI


Nabi dan Tirani
Salah satu alasan bahwa tirani telah begitu serius menindas pada abad kedua puluh adalah kurangnya nabi dalam bangsa-bangsa. Tidak ada nabi menantang penguasa politik untuk mematuhi hukum Allah. Banyak penguasa bahkan tidak tahu bahwa mereka diwajibkan untuk melayani Tuhan, atau bahwa ia telah memberi batas pada yurisdiksi mereka. Tuhan hanya dapat bertindak melawan penguasa jahat, jika ia memiliki seorang nabi untuk berbicara ancaman dan memperingatkan hukumanNya.
Tentunya Tuhan ALLAH  lebih dahulu mengungkapkan rencanaNya kepada hamba-hamb Nya, para nabi (Amos 3:10).

Tuhan tidak akan membawa sanksi terhadap penguasa jahat kecuali dosa-dosa mereka secara jelas dipahami. Allah tidak ingin mengirim hukuman terhadap para pemimpin bangsa, kecuali nabi-rekanNya telah mengumumkan lebih dahulu. Jika nabi belum mengumumkan penghakiman di muka, para penguasa tidak akan mengerti bahwa itu dikirim oleh Tuhan. Mereka tidak akan menyadari bahwa bencana adalah akibat dari dosa mereka. Mereka akan menganggap bahwa itu hanyalah peristiwa tragis. Beberapa penguasa bahkan dapat menggunakan kesulitan untuk memperluas kekuasaan mereka. Jika HUKUMAN tidak diumumkan sebelumnya oleh para nabi, tujuannya adalah menyebar atau hilang.

Yesaya 16 menjelaskan beberapa raja dan tiran, yang dibawa turun dari tempat kebanggaan dan kekuasaan oleh goncangan Allah. Dia memberikan bantuan dari belenggu penderitaan dan kejam dengan menghancurkan para penguasa ambisius, agresif dan menindas. Tuhan mampu merentangkan tanganNya dan mencapai tujuanNya, karena nabi seperti Yesaya telah bernubuat melawan mereka (Yesaya 12-23)

Hal terburuk yang dapat terjadi pada suatu bangsa adalah tidak memiliki nabi. Mazmur 74 adalah teriakan orang-orang menderita di bawah tirani. Kita tidak diberikan tanda-tanda ajaib, tidak ada nabi yang tersisa, dan tidak satupun dari kita yang tahu berapa lama ini akan berlangsung. Berapa lama musuh mengejek Engkau, ya Allah? Apakah musuh mencaci nama Anda selamanya? Mengapa Anda menahan tangan Anda, tangan kebenaran Anda? Ambillah dari lipatan pakaian Anda dan menghancurkan mereka! (Mazmur 74:9-11).

Pemazmur merasa seperti bangsanya berada dalam situasi tanpa harapan. Hal ini sedang dikuasai oleh tiran dan tangan penghakiman Tuhan terhadap ketidakadilan ini sedang diadakan kembali. Pemazmur tahu bahwa Tuhan memiliki kekuatan untuk menghancurkan penguasa jahat, tetapi sementara tidak ada nabi, ini tidak mungkin terjadi.
Kurangnya nabi adalah masih merupakan masalah di dunia modern. Nabi untuk bangsa masih muncul di gereja yang mula-mula, tetapi gereja modern telah bersedia untuk melepaskan karunia dalam gereja. Pelayanan kenabian ini telah dibatasi di gereja, jadi nabi untuk bangsa tidak mampu untuk berkembang. Tidak adanya pelayanan kenabian telah membuat gereja miskin, tidak berdaya, dan  memiliki konsekuensi yang lebih serius bagi dunia. Tiran telah mampu memerintah dengan impunitas, karena tangan penghakiman Tuhan telah ditiadakan kembali, tersembunyi jubah-Nya, dikubur oleh gereja.

Menahan Pedang
Pedang adalah berbahaya dan dunia politik akan selalu cenderung untuk berkembang. Orang dengan kekuasaan politik akan selalu melihat cara baru untuk memecahkan masalah dan orang-orang mereka akan sering mengharapkan mereka untuk menyelesaikannya. Penguasa akan selalu menghadapi godaan untuk memperluas kekuasaan mereka. Tekanan untuk berbuat lebih baik adalah berbahaya, karena negara dapat menggunakan kekuatan untuk memperluas perannya. Ini adalah dilema besar bagi teori politik.


Negara perlu kekuatan untuk menghukum penjahat dan melindungi masyarakat. Namun, monopoli kekuatan membuat hampir tidak mungkin bagi warga untuk mencegah mereka dari pemerintah memperluas kekuatannya. Kita tidak bisa melawan negara, karena lebih kuat daripada kita.
Sejarah menunjukkan bahwa ini adalah masalah serius. Sepanjang abad kedua puluh, kekuasaan negara, baik diktator atau demokrasi, telah sangat meningkat. Bahkan di mana kekuasaan politik mulai dengan niat sederhana, mereka tampaknya berakhir dengan lebih banyak kekuatan dan kontrol.

Demokrasi tidak mencegah hal ini terjadi, tetapi cenderung membuat situasi lebih buruk. Hal ini cenderung untuk menghasilkan pemimpin yang menjadi kaki tangan bagi keinginan rakyat dengan memperluas kekuasaan politik. Konstitusi Amerika Serikat hati-hati dirancang untuk membatasi kekuasaan politik, tapi pemerintah Amerika Serikat kini telah mengumpulkan kekuatan yang luar biasa atas warganya.

Penangkal hanya untuk negara berkembang adalah nabi-nabi Kristen menyatakan hukum dalam kemitraan dengan Allah. Ketika gereja dengan benar secara fungsional, Tuhan membangkitkan nabi untuk bangsa, yang dapat berbicara firman-Nya untuk penguasa. Nabi-nabi akan menghadapi penguasa mereka, setiap kali mereka mengambil kekuasaan dan tanggung jawab yang bukan milik mereka. Hukum Alkitab menetapkan batas-batas pada kekuasaan negara.

Para nabi Allah akan menantang setiap penguasa politik yang mengambil kekuasaan yang tidak diizinkan oleh hukum. Jika para penguasa tidak mengindahkan peringatan ini, para nabi akan mengumumkan hukuman Allah terhadap mereka. Jika penguasa kemudian bertahan dalam mengambil kekuasaan yang Allah tidak berikan kepada mereka, mereka akan mengalami keputusannya. Jika mereka tidak akan secara sukarela mengecilkan kekuasaan mereka dengan ukuran yang ditentukan oleh hukum Allah, ia akan memotong mereka ke ukuran yang semestinya. Hukum dan para nabi adalah kunci untuk membatasi kekuasaan negara (Roma 3:21).

Bumi ini milik Tuhan, sehingga semua penguasa adalah hamba-hambaNya. Mereka tidak memiliki kekuasaan mutlak, tetapi menjalankan kekuasaan didelegasikan kepada mereka oleh Allah. Jika mereka mengambil kekuasaan yang tidak didelegasikan kepada mereka, mereka memberontak terhadap Dia. Ketika seorang penguasa mengabaikan kehendak Allah, para nabi akan memperingatkan penghakiman Allah. Jika penguasa menolak untuk menyerah kepada Allah, mereka dapat mengharapkan sanksi untuk menimpa mereka. Pertahanan diri terbaik menghadapi kekuatan pedang adalah kekuatan sangkakala. Bukankah itu yang dibutuhkan di Indonesia? SIAPKAH ANDA MENJADI NABI BAGI BANGSA DAN NEGARA? ... bersambung ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar