LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 23 Juni 2012

FOKUS PADA PENYEBAB BUKAN PADA GEJALA


Fokus pada Penyebab Bukan Pada Gejala
Ramalan modern sangat dangkal. Nabi ternyata menjangkau jauh ke jantung masalah. Mereka tidak terganggu oleh isu-isu permukaan dan gejala yang sebenarnya tidak menjadi penyebab apa yang terjadi. Nabi menekan lebih dalam sampai mereka menembus ke inti dari masalah yang membentuk jantung bangsa mereka.

Aborsi adalah contoh dari masalah ini. Sebagian besar orang Kristen menyadari bahwa aborsi adalah dosa yang mengerikan. Beberapa benar-benar membangkitkan kemarahan tentang itu, tapi sikap seperti ini mencegah mereka dari melihat permasalahan yang sebenarnya mempengaruhi bangsa mereka. Aborsi bukan masalah hukum, tetapi manifestasi dari malaise atau pembusukan yang jauh lebih dalam pada rohani mereka. Sesuatu yang menjadi masalah serius sedang terjadi dengan semangat bangsa ketika banyak perempuan muda merasa terdorong untuk menghancurkan masa depan mereka (anak-anak mereka).

Kasus maraknya tindak  korupsi di suatu negara sebenarnya mencerminkan rasa ketakutan akan kurangnya rasa keamanan. Intinya adalah ketakutan. Manusia yang negaranya dilanda korupsi menunjukkan bahwa pejabat serta pengusaha maupun masyarakat di bangsa itu tidak lagi memiliki pegangan yang memberikan rasa aman.  Mereka tidak memiliki gunung batu tempat perlindungan mereka. Secara rohani ini artinya mereka sudah mati. Secara kemanusiaan mereka sudah diperbudak oleh rasa aman semu dalam harta kekayaan yang menjerumuskan mereka ke dalam sikap keserakahan dan ketidaktenangan hidup. Mati rohani berarti tidak memiliki hubungan dengan Sang Pelindung yang senantiasa memberikan rasa nyaman. Mati rohani berarti tidak memiliki damai sejahtera dan sukacita serta tidak mampu lagi bersyukur dengan apa yang dimiliki dan diperoleh, serta kurangnya pemahaman dan penghayatan bahwa proses panjang dan sulit itu adalah bagian dari cara Tuhan membentuk manusia dalam hubungan yang harmonis. Korupsi adalah jalan pintas yang melanggar aturan dan rasa keadilan dan kasih sesama manusia untuk mengeruk kekayaan untuk diri sendiri dengan merugikan orang lain, yang seharusnya merasakan nikmat akibat pembangunan, tetapi karena dana dan uangnya dirampok akhirnya pindah kepada koruptor dan tidak dinikmati oleh orang yang seharunya menikmati: mereka itu adalah masyarakat miskin dan level rendah yang menjadi korban. Egoisme dan mementingkan diri sendiri itu berarti mati rohani.

Sama seperti segala tindakan menghilangkan korupsi, orang membuang-buang energi ketika mereka mencoba untuk membuat aborsi ilegal, karena melarang penawaran aborsi dengan gejala dari masalah, tetapi tidak mengubah penyebab yang berakar mendalam dalam budaya.

Tugas kenabian adalah untuk mengekspos celah-celah di jantung negara-negara yang mewujudkan melalui korupsi atau aborsi. Korupsi atau aborsi itu adalah celah yang kosong dan busuk di suatu negara. Solusinya adalah bukan perubahan dalam hukum, tetapi pertobatan mendalam, pandangan dunia baru, dan penyembuhan yang kuat oleh Allah.

Korupsi atau aborsi adalah salah satu manifestasi dari semangat terganggu atau kehidupan rohani yang tersumbat. Fenomena mengabaikan atau tidak peduli adalah manifestasi lain dari noda inti yang sama. Banyak orang Kristen telah kehilangan kepercayaan di masa depan. Mereka tidak lagi mencari Yesus untuk datang dan menyelamatkan mereka segera. Mereka tidak memiliki keyakinan dalam kemampuan dari Roh Kudus untuk mendirikan Kerajaan Allah. Kurangnya iman menempatkan mereka dalam bahaya yang terputus dari masa depan mereka, hanya sebagai wanita muda yang memiliki luka aborsi dari masa depannya sendiri atau koruptor yang menggali lubang kuburannya sendiri. Korupsi, aborsi dan obsesi pengangkatan adalah manifestasi dari cacat rohani yang sama.

Perpecahan adalah isu permukaan lain yang dapat mengalihkan perhatian kita. Banyak orang Kristen prihatin tentang perpecahan yang kuat yang memecahkan Amerika. Memang benar bahwa sebuah rumah yang terpecah tidak dapat bertahan, melainkan perpecahan tidak pernah sebagai akar penyebab. Perpecahan hanyalah gejala dari cacat jauh lebih dalam yang harus dikuakkan  oleh para nabi.

Banyak orang Kristen menentang pernikahan homoseksual, tapi sekali lagi mereka fokus pada gejala dan bukan pada akar penyebab. Nabi-nabi Kristen akan menyadari bahwa homoseksualitas adalah gejala dan bukan retak nyata di jantung kebudayaan mereka.

Yehezkiel memahami masalah ini dengan baik. Ketika ia menggambarkan dosa Sodom, ini adalah apa yang dia katakan. Sekarang ini adalah dosa Sodom kakakmu: Dia dan putri-putrinya adalah sombong, kekenyangan dan tidak peduli, mereka tidak membantu yang miskin dan membutuhkan (Yehezkiel 16:49).

Akar penyebab Dosa Sodom bukanlah homoseksualitas, tapi kesombongan, kemalasan dan penolakan untuk merawat orang miskin. Tampaknya bahwa ketika masyarakat membuat pujaan (berhala) kenyamanan dan kesenangan, itu turun ke dalam pergaulan bebas yang akhirnya mewujud dalam homoseksualitas. Apa yang ditemukan Lot di Sodom hanyalah hasil alam untuk masyarakat yang menyembah kenyamanan dan kekayaan. Kenyamanan dan kekayaan melahirkan foya-foya dan senang-senang, hanya mementingkan diri sendiri. Ini jelas melanggar firman Tuhan yang memerintahkan untuk mengasihi sesama, dan akhirnya terjatuh dalam dosa. Upah dosa adalah maut, yaitu hukuman kematian.

Lot melihat gejala masalah dan seperti banyak orang Kristen marah tentang apa yang dilihatnya. Yehezkiel melihat jauh lebih dalam dan menyadari bahwa isu utama adalah cinta kepada kenyamanan dan kesenangan. Kita perlu menyadari lebih jauh seperti nabi Elia yang bisa melihat jauh ke dalam hati bangsa kita.

Rendah Hati
Nabi untuk bangsa mereka harus tetap rendah hati, sehingga mereka tidak merusak hubungan erat mereka dengan negara. Tulisan suci memiliki kata-kata yang kuat terhadap "pengadilan nabi" yang tidak mendukung segala sesuatu yang seorang penguasa lakukan, tapi tidak mendengarkan apa yang Tuhan katakan. Nabi untuk bangsa juga harus berhati-hati untuk tetap berada di tempat di mana Allah telah menanam atau menempatkan mereka. Sebab, mereka memahami seni dari pemerintah, mereka mungkin tergoda untuk masuk politik. Namun, para nabi memiliki tanggung jawab untuk berbicara firman Allah, sehingga mereka tidak harus merebut peran raja. Ini akan berbahaya bagi mereka dan bangsa mereka. Seorang nabi yang sangat baik akan membuat seorang raja rendah hati.

Batas antara gereja dan negara harus tetap jelas. Nabi tidak harus berusaha untuk memanipulasi atau mengontrol otoritas sipil atas nama Allah. Mereka harus membatasi upaya mereka untuk persuasi. Mereka harus berbicara firman Tuhan dan meninggalkan Roh Kudus untuk mengubah hati politisi. Kunci untuk didengar adalah untuk mendengar dari Tuhan. Semakin jelas nabi mendengar dari Tuhan, semakin banyak kata-Nya akan diperhatikan. Nabi yang bijaksana akan tetap terpisah dari perangkap negara, sehingga mereka dapat mendengar Allah berbicara dengan jelas dan dengan integritas.
Bukankah itu yang dibutuhkan di Indonesia? SIAPKAH ANDA MENJADI NABI BAGI BANGSA DAN NEGARA? ... bersambung ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar