LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Senin, 04 Juni 2012

KRISIS DAN HARAPAN


Krisis dan Harapan

Dalam masa sulit yang terbentang di depan banyak orang, harapan mereka akan hancur. Rencana dan proyek-proyek yang telah mereka kerjakan dengan memberikan hidup mereka akan runtuh. Seringkali mereka merasa seolah-olah Allah telah meninggalkan mereka. Negara dan Bangsa akan memerlukan nabi yang dapat memberikan visi baru dalam masa sulit.

Kita harus mengakui bahaya putus asa yang datang  memadamkan impian. Dalam masa sulit yang terbentang di depan banyak orang, mereka akan percaya bahwa mimpi telah mati. Secara teologis mereka percaya bahwa Allah telah meninggalkan mereka. Jika gereja membawa misi pada zaman kita adalah untuk menghindari keputusasaan, gereja harus membangun visi baru dari kehadiran Allah di tengah-tengah penghukuman kita (Bruce Daughter).

Dengan perubahan-politik, ekonomi dan teknologi yang menghancurkan, yang telah dipercayakan pada dunia abad kedua puluh; itu adalah mengherankan bahwa menghadapi penutupan milenium kedua dan mengintip ragu ke dalam wilayah tak dikenal dari abad dua puluh satu,  generasi masa ini menangis untuk memohon bimbingan ilahi (Clifford Hill - Nubuat, Dulu dan Sekarang p.281).

Allah membangkitkan orang khusus untuk masa khusus dan menentukan kekuatan tangan Allah atas orang khusus (Paula White).

Nabi bertugas menjelaskan bagaimana Tuhan sedang bekerja dalam situasi yang tampaknya menjadi bencana. Karena nabi dapat melihat apa yang akan terjadi di depan, mereka dapat memberikan arah dan harapan untuk masa depan.

Nabi muncul di saat krisis. Pesan mereka selalu relevan dengan situasi kontemporer. Pertemuan dengan nubuat selalu di perbatasan antara sosial dan keagamaan. Faktor-faktor yang menimbulkan nubuat selalu muncul baik dari sosiologis dan religius. (Clifford Hill -. Nubuat, hal Dulu dan Sekarang 20).
Ketika Israel berada dalam kesulitan dan membutuhkan penyelamat, Allah mengutus seorang nabi.

Mereka (Midian) menyerbu ladang untuk merusaknya. Midian membuat bangsa Israel begitu miskin sehingga mereka berseru kepada Tuhan untuk meminta bantuan. Ketika orang Israel berseru kepada TUHAN karena orang Midian, ia menyuruh seorang nabi kepada mereka (Hak 6:6,7).

Membangun iman dan harapan adalah salah satu fungsi dari karunia kenabian. Yeremia mampu taat kepada Allah di tengah-tengah keadaan mengganggu karena ia telah diberi gambaran masa depan (Chuck Pierce - Perang Masa Depan Gereja).

Keadilan Yang Benar

Keadilan sosial menjadi isu yang penting bagi gereja. Ini bagus, karena Allah sangat memperhatikan masalah keadilan. Namun terlalu sering keadilan yang dicanangkan hanyalah keadilan humanistik. Gereja cenderung untuk melompat pada kenderaan massal yang sedang didorong oleh humanis liberal. Selain itu, pesan keadilan terlalu sering diucapkan oleh tokoh atau pejabat gereja, yang tidak memiliki otoritas yang nyata di mata dunia. Hasilnya adalah bahwa suara mereka hilang di antara semua suara lain yang berbicara ke dalam masyarakat modern. Jika gereja memiliki dampak di bidang keadilan sosial, harus berdoa agar Allah membangkitkan nabi untuk berbicara kepada bangsa.

Penjaga sebagai peran nabi melayani pada masa mereka dan gereja mereka dengan memahami dan mendefinisikan mentalitas fenomena kontemporer. Nabi adalah orang yang memiliki dasar bahkan menjadi seperti pondasi, mampu menganalisis hasil dari tren umum di masyarakat dengan melihat sampai ke akar-akarnya. Dia terampil dalam seni deduksi, interpretasi dan penegasan. Ia sendiri menjadi kekuatan terhadap mentalitas pada masanya dan ia menawarkan pemahaman tentang bagaimana untuk menghindari pengaruh atmosfernya. Gaya segera terjadi pemisahan dan kemurnian adalah dimensi kenabian. (Lars Widerberg – Yang Maha Melihat).

Nabi harus mengetahui pikiran Tuhan, sehingga mereka akan mendeklarasikan suatu norma keadilan dan kebenaran itu benar. Mereka akan tahu masalah yang ada di hati Tuhan dan bagaimana perdamaian dan keadilan yang benar dapat dibangun. Nabi akan berbicara atas nama Tuhan, sehingga mereka akan memiliki wewenang yang luar biasa. Allah akan menjaga kata-kata mereka untuk memastikan bahwa kata-kata prediksi itu terjadi.



Ada banyak panggilan bagi gereja untuk menjadi nabi dan menyuarakan suara kenabian, tetapi ini tidak mungkin apabila sebuah gereja tanpa nabi. Sebagai orang Kristen kita percaya bahwa Tuhan itu aktif di dunia dan bahwa firman-Nya dapat didengar dalam peristiwa sejarah manusia. Kita percaya itu adalah tugas gereja untuk menyatakan apa yang Tuhan lakukan dan apa yang akan kita lakukan. Amos tua mengecam ketidakpedulian dan egoisme orang kaya dan penderitaan yang tidak adil yang dialami masyarakat miskin di Israel. Yeremia menyatakan bahwa hukuman yang tak terelakkan dari Allah yang adil pada umat-Nya yang tidak setia yang terbukti dalam jatuhnya Yerusalem.

Kita tidak dapat meragukan bahwa Allah sedang bekerja dalam gejolak dunia kita sekarang, inflasi, dalam kerusuhan industri dan ketidakpastian politik, dalam aspirasi dunia ketiga. Dia memiliki kata untuk kita untuk dinyatakan kepada zaman kita, kata-kata tantangan, penghakiman, kenyamanan dan harapan. Namun, sekali lagi suara gereja dan orang Kristen pada umumnya, tidak bergema, tidak memberikan pengaruh, dan   tampaknya, anehnya diam.

Kabar baik tentang keselamatan masih terus diproklamirkan, tetapi jika krisis yang sedang dihadapi, mengapa tidak ada panduan yang jelas bagi mereka? Jika gereja adalah hadir untuk memberikan keunggulan dalam mewartakan firman Allah tentang masalah politis dan ekonomi, maka mereka yang terlibat di bidang ekonomi dan politik sebagai praktisi atau siswa dan guru mestinya memberikan buah. Kita perlu memahami apa yang Tuhan katakan kepada kita dalam situasi di mana ia telah menempatkan kita pada saat ini (John F Wise). Bukankah itu yang dibutuhkan di Indonesia? SIAPKAH ANDA MENJADI NABI BAGI BANGSA DAN NEGARA? ... bersambung ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar