LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 15 Juni 2012

NABI DIBUTUHKAN SESUAI WAKTU DAN SITUASI BANGSA


WAKTU dan SITUASI
Setiap nabi berbeda dan unik. Kita tidak harus mencoba untuk menempatkan mereka semua ke dalam cetakan yang sama. Tuhan selalu memiliki orang yang tepat untuk waktu dan situasi.
Tuhan selalu memiliki spesialisnya yang diberikan kewenangan mengatasi kekhawatiran yang telah merusak moral, terjadinya penurunan kesehatan spiritual dari bangsa atau gereja. Orang-orang seperti itu Elia, Yeremia, Maleakhi, dan lain-lain seperti mereka tampil pada saat-saat kritis dalam sejarah untuk menegur dan mendesak dalam nama Tuhan dan kebenaran (AW Tozer.).

Yeremia adalah seorang manusia Allah bagi bangsa terbang terpisah (David Pawson Yeremia).
Lembaga nubuat, oleh karena itu harus dianggap sebagai pemberian Allah. Dialah yang telah membangkitkan nabi-nabi dan memberikan pesan mereka. Mereka bukan hanya orang-orang jenius agama, juga tidak muncul karena Israel adalah negara yang sangat religius. (Edward J Young - Hamba-Ku Para Nabi hal.36)

George Wishart diyakini oleh orang sezamannya telah berbicara di bawah pengaruh inspirasi kenabian. John Knox mengatakan, "Dia tidak hanya belajar luar biasa, dan juga dalam pengetahuan Ilahi seperti dalam semua ilmu pengetahuan manusia yang jujur, tapi dia juga begitu jelas diterangi dengan roh nubuat, bahwa ia tidak hanya melihat yang berkaitan dengan dirinya, tetapi juga hal-hal seperti beberapa kota dan alam secara keseluruhan, setelah dia merasakan itu, dia berbicara tidak secara rahasia tetapi dalam banyak penonton (Torrance).

Dalam hubungan ini kita harus ingat bahwa seluruh lembaga kenabian adalah hadiah dari Tuhan. Ini bukan ekspresi dari sifat agama rakyat, tapi hadiah Ilahi. Para nabi yang dibangkitkan Allah, mereka tidak muncul dari kesadaran keagamaan nasional. Sebagai juru bicara Allah mereka mengucapkan pesan mereka di mana pun Allah memerintahkan mereka untuk melakukannya (Edward J Young - Hamba-Ku Para Nabi).

Mata Bangsa
Ada aspek menonton untuk pelayanan nabi. Bahkan salah satu kata untuk nabi adalah Maha Melihat, kata Ibrani. Sebelumnya di Israel, jika seorang pria pergi bertanya kepada Allah, ia akan berkata, "Marilah kita pergi mendapatkan pelihat," karena nabi hari ini dulu disebut seorang pelihat (1 Sam 9:9)

Pelihat adalah manusia wahyu. Pelihat adalah manusia dari pencerahan. Pelihat adalah orang yang mengalami kematangan intelektual .... Nabi adalah seorang pelihat. Sifat dasar dari komisi (panggilan tugasnyanya) adalah observasi dan penelitian. Dia adalah rentan terhadap kontemplasi dan terampil dalam seni deduksi (Lars Widerberg – Yang Maha Melihat).

Yesaya menggambarkan nabi sebagai "mata" bangsa. Tuhan telah membawa atas kamu tidur nyenyak: Ia telah menutup mata kamu (para nabi); ia telah menutupi kepala Anda (pelihat). (Apakah 29:10).

Bileam adalah seorang nabi palsu, namun Tuhan memakai dia ketika Roh datang pada dirinya. Dia mengatakan beberapa hal baik tentang bagaimana seorang nabi harus memiliki matanya terbuka untuk melihat apa yang Tuhan lakukan. Nubuat Bileam putra Beor, nubuat dari satu mata yang melihat jelas, oracle dari orang yang mendengar firman Allah, yang melihat penglihatan dari Yang Mahakuasa, yang jatuh bersujud, dan yang matanya dibuka: (Bil 24: 4)

Nabi adalah orang-orang dari visi, yang dapat melihat apa yang Tuhan lakukan. Mereka bekerja sama dengan Allah dalam mengurai semua yang tidak dibangun di atas dasar yang benar. Mereka melakukan ini dengan mengumumkan hukumanNya. Pada saat yang sama mereka mengawasi semua apakah pernyataan Allah untuk melakukan rencanaNya di suatu bangsa dengan melihat bahwa itu terlaksana sesuai dengan Firman-Nya.

Nabi tidak membingungkan kebenaran dengan konsensus. Nabi tidak membingungkan firman Allah dengan keputusan mereka yang kebetulan memegang kekuasaan saat ini, atau dengan pendapat mayoritas. Hal ini karena
pemegang kekuasaan dan mayoritas dapat menjadi korban semangat-ketidakadilan atau kepentingan kelompok dan ini berarti kekuasaan dapat benar-benar merebut mayoritas ahli, kepemimpinan politik, dan masyarakat (Michael Welker,  Roh Allah), dan pada akhirnya bangsa itu akan runtuh. Untuk mencegah runtuhnya suatu bangsa, dibutuhkan seorang Nabi untuk Bangsa untuk menguarakan kebenaran ilahi, bukan kebenaran semu karena mayoritas. Bukankah itu yang dibutuhkan di Indonesia? SIAPKAH ANDA MENJADI NABI BAGI BANGSA DAN NEGARA? ... bersambung ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar