LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 08 Juni 2012

PELAYANAN LANGKA


Pelayanan Langka
Panggilan untuk berbicara kepada bangsa akan langka. Sebagian besar nabi akan berfungsi sebagai penatua di Gereja dan hanya sedikit akan menjadi Nabi bagi Bangsa dan Negara. Kita seharusnya tidak membingungkan kedua peran. Kebanyakan orang dengan jabatan kenabian tidak akan pernah melampaui peran biasa penatua di Gereja mereka. Pelayanan mereka di Gereja karena tidak mau menjadi seorang Yeremia atau Amos. Banyak aspek yang lebih khusus dan serius dari tulisan ini hanya berlaku kepada Nabi bagi Bangsa dan Negara.

Juru Bicara Allah
Seorang nabi bagi bangsa dan negara adalah orang yang berbicara atas nama Allah. Petrus mengatakan bahwa nubuat tidak pernah berawal pada kehendak manusia, tetapi orang berbicara atas nama Allah mereka oleh dorongan Roh Kudus (2 Petrus 1:20,21). Selain itu, Anda harus memahami bahwa tidak ada nubuat Kitab Suci muncul dengan interpretasi nabi sendiri. Untuk nubuat tidak pernah berawal pada kehendak manusia, tetapi orang berbicara atas nama Allah mereka oleh dorongan Roh Kudus.
Mereka digerakkan oleh Roh, sehingga mereka bisa berbicara atas nama Tuhan.

Saat memanggil Yeremia, Tuhan mengatakan ia akan menempatkan kata-katanya dalam mulut nabi. Tuhan berkata kepadanya, “Kamu harus pergi ke setiap orang yang Aku perintahkan kamu kesana dan mengatakan apapun yang Aku perintahkan kepadamu ... Aku menaruh firmanKu dalam mulutmu. Yer 1:7,9

Nabi adalah seseorang dengan karunia kemampuan mendengar dari Tuhan. Mereka memiliki kemampuan peka mendengar suara Tuhan (Noel Woodlock). Penegasan yang sama dibuat dalam Ulangan 18:18: Aku akan membangkitkan seorang nabi ... Aku akan menaruh firman-Ku dalam mulutnya dan ia akan mengatakan kepada mereka segala yang Kuperintahkan kepadanya.

Seorang nabi berbicara dalam ketaatan kepada Tuhan. Dia mengatakan hanya apa yang Allah beritahu dia katakan. Dia membawa Firman Allah kepada gereja dan dunia. Yehezkiel menggambarkan ini sebagai kuasa Tuhan kepadanya. Kuasa Tuhan meliputi aku (Yehezkiel 37:1). Nabi ini merupakan manusia terutama dari firman Allah. Tugasnya adalah untuk membawa firman Allah kepada sesamanya (JA Motyer-Nabi dan Nubuatan).

Para nabi Allah disebut juga juru bicara Allah. Dia adalah utusan Allah yang bertugas untuk memberikan apapun yang Tuhan perintahkan kepadanya. Dia bukan orang suci, dia juga tidak seorang manusia dengan misi untuk mereformasi dunia atau untuk menyelesaikan setiap tugas tertentu dari ajaran agama atau kepemimpinan. Nabi hanyalah "corong" (Clifford Hill - Nubuat, Dulu dan Sekarang hal.25).
Nabi adalah seorang juru bicara ilahi. Berbicara secara profetis adalah berbicara melalui ilham ilahi. Ini adalah presentasi dari pesan Tuhan bagi seorang individu, kelompok, bangsa, atau generasi. Ini mungkin membawa arah, koreksi, peringatan, dorongan, atau instruksi (John Bevere - Jadi Demikian firman Tuhan hal. 2).

Gambar nabi yang muncul dari halaman-halaman Kitab Suci dan tulisan-tulisan gereja mula-mula sangat mengesankan. Bukan hanya menjadi corong yang pasif merespon ketika Tuhan mengambil dia, nabi adalah agen dari Allah, diberikan karunia oleh Tuhan untuk menjadi utusan, penjaga dan pembawa otoritas kerajaan. (Bruce Yocum - Nubuat hal.59)

Jika kita ingin sampai pada suatu konsepsi yang tepat dari fungsi untuk "nabhi", kita harus mencari di tempat lain dari filologi. Kita harus memeriksa penggunaan yang sebenarnya dari kata ini dalam Perjanjian Lama, dan dari penggunaan seperti berusaha untuk menentukan apa artinya. Dalam Ulangan 18:18 b sifat penting dari fungsi kenabian jelas diatur, "... dan Aku akan meletakkan firman-Ku dalam mulutnya dan ia akan berbicara kepada mereka semua yang kusampaikan padanya." Di sini fungsi nabi adalah untuk menyatakan kata. Justru ini pikiran yang sama juga muncul dalam teks klasik, Keluaran 7:1.
Allah menyatakan bahkan sebelum kelahirannya, Yeremia telah dikuduskan dan telah dipisahkan menjadi seorang nabhi. Segera setelah mendengar pengumuman ini, Yeremia menangis bahwa dia tidak tahu bagaimana untuk berbicara. Terbukti bahwa Yeremia, segera setelah ia mendengar bahwa ia ditetapkan menjadi nabhi, dia langsung berpikir tentang berbicara, dan mengeluh bahwa ia tidak dapat memenuhi fungsi dari nabhi yaitu berbicara. Dalam pikirannya kata nabhi merupakan panggilan yang segera diberi konotasi berbicara. Yeremia menjadi nabhi karena itu ia harus berbicara (Edward J Young - Hamba-Ku Para Nabi hal.59)

Definisi dari kata Yunani dan Ibrani yang berbeda diterjemahkan "nabi" di Perjanjian Lama dan Baru mengungkapkan bahwa pelayanan ini adalah salah satu yang berbicara untuk Tuhan, memiliki hubungan langsung dengan Allah, adalah penafsir firman Allah, dan mengajarkan nasihat Allah. Ini semua adalah indikasi keseriusan luar biasa (awesome) pelayanan kenabian. Untuk berbicara bagi Tuhan dan menafsirkan serta berkhotbah nasihatnya adalah tanggung jawab dengan proporsi tak terduga untuk dipercayakan kepada nabi semata (Rick Joyner - Pelayanan Nabi).

Seorang nabi didefinisikan lebih oleh kesediaan untuk berbicara dan memiliki kemampuan untuk mendengar. Setiap orang Kristen harus dapat mendengar Allah. Namun, hanya sedikit memiliki keberanian dan keberanian untuk berbicara segala sesuatu yang Tuhan ingin sampaikan. Nabi memiliki rasa khusus dari jantung dan beban Allah. Mereka berkomitmen untuk kebenaran. Mereka bersedia untuk berbicara firman Allah, terlepas dari imbalan atau akibat yang dia akan alami. Allah membutuhkan nabi yang akan berbicara tanpa rasa takut untuk menyatakan karyaNya, tanpa memperhatikan konsekuensinya.

Mereka mengembangkan perasaan yang tajam dari hadirat Allah dan tahu kapan Dia ingin berbicara kepada umat-Nya. Mereka merasakan suasana hati dan beban hatiNya, bahkan sebelum mereka tahu persis apa yang mereka rasakan. Sangat indah, tetapi juga bingung mereka karena mereka sering merasa terjepit antara apa yang Allah ingin lakukan dan rutinitas keagamaan terjadi yang jelas menentang mereka (Stephen L. Mansfield - pendeta yang Nabi).

Kamu harus mengucapkan firmanKu kepada mereka, apakah mereka mendengarkan atau tidak mendengarkan (Yeh 2:7). Nabi membutuhkan keberanian besar untuk berbicara kebenaran Allah kepada orang-orang yang memperlihatkan sikap bermusuhan dan kuat. Seorang nabi juga perlu sensitivitas yang sangat besar, untuk mendengar hati Tuhan dan menunjukkan kasih-Nya.

Ada banyak orang yang berani mengarungi sepatu bot dan semua, dan banyak orang yang sensitif tidak akan mengatakan boo untuk tikus, tetapi hanya sedikit bahkan jarang yang bisa menggabungkan keberanian dan kepekaan yang dibutuhkan untuk menjadi nabi kepada bangsa. Yeremia adalah orang yang melakukannya.

Tugas nabi kepada bangsa juga ditunjukkan dalam hubungan antara Musa dan Harun. Musa bukan pembicara yang baik, demikian juga Allah mengatakan bahwa Harun akan menjadi "nabi"-nya. Dia menjelaskan apa ini artinya.  Kamu akan berbicara kepadanya dan menaruh kata-kata di mulutnya .... Dia akan berbicara kepada orang-orang untuk kamu, dan dia akan menjadi seolah-olah mulut dan seolah-olah kamu adalah allah baginya (Kel 4:15-17). Dalam bagian ini jelas Harun muncul sebagai mediator antara Musa dan Firaun. Musa berdiri dalam kaitannya dengan Firaun sebagai tuhan bagi orang-orang, dan pesan Musa diberikan kepada Firaun melalui Harun. Di sini sekali lagi fungsi Nabi adalah menyuarakan pesan yang telah diterima dari atasan (J Edward Young - HambaKu Para Nabi hal.58) Bukankah Nabi dibutuhkan di Indonesia? SIAPKAH ANDA MENJADI NABI BAGI BANGSA DAN NEGARA? ... bersambung ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar