LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 15 Juli 2012

EKONOMI KRISTEN: YESUS dan UANG


Yesus tentang Uang
Yesus memiliki beberapa kata yang kuat tentang uang. Banyak orang Kristen menemukan ajarannya sulit diterima. Berikut adalah beberapa contoh dari ajaran-ajaran yang penuh tantangan.

Celakalah Yang Kaya
Pada awal pelayananNya, Yesus berangkat dengan ajaran intinya dalam Khotbah di Bukit.  Lukas mencatat versi yang dia berikan setelah ia turun ke dataran dan memanggil kedua belas murid. Dia membahas uang dalam ajaran ini. Melihat murid-Nya, katanya:
Lukas 6:20 Lalu Yesus memandang murid-murid-Nya dan berkata: "Berbahagialah, hai kamu yang miskin, karena kamulah yang empunya Kerajaan Allah.
6:21 Berbahagialah, hai kamu yang sekarang ini lapar, karena kamu akan dipuaskan. Berbahagialah, hai kamu yang sekarang ini menangis, karena kamu akan tertawa.
6:24 Tetapi celakalah kamu, hai kamu yang kaya, karena dalam kekayaanmu kamu telah memperoleh penghiburanmu.
6:25 Celakalah kamu, yang sekarang ini kenyang, karena kamu akan lapar. Celakalah kamu, yang sekarang ini tertawa, karena kamu akan berdukacita dan menangis.

Ini cukup mudah. Yesus datang untuk mengubah dunia menjadi terbalik. Mereka yang memiliki banyak sudah akan kecewa. Maria telah menubuatkan hal yang sama sebelum Yesus lahir dalam Lukas 1:53 Ia melimpahkan segala yang baik kepada orang yang lapar, dan menyuruh orang yang kaya pergi dengan tangan hampa;

Mereka yang miskin akan dipuaskan dan membuatnya merasa nyaman. Nubuat-nubuat tidak akan dipenuhi dengan kekerasan atau melalui revolusi. Mereka akan terpenuhi secara sukarela melalui memberi dan berbagi. Mereka dipenuhi oleh gereja awal, tetapi sudah dilupakan dan tidak begitu sering digenapi dalam dunia modern dan gereja saat ini. Ini adalah sebuah tantangan. Jika Injil bekerja secara efektif, orang miskin dan lapar harus diangkat dan dipuaskan.

Carilah Kerajaan
Orang Kristen harus memiliki sikap yang berbeda untuk kekayaan. Kita tidak khawatir tentang hidup kita dan hal-hal dasar seperti apa yang harus kita makan dan minum. Matius mencatat: 6:25 "Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai. Bukankah hidup itu lebih penting dari pada makanan dan tubuh itu lebih penting dari pada pakaian? 6:31 Sebab itu janganlah kamu kuatir dan berkata: Apakah yang akan kami makan? Apakah yang akan kami minum? Apakah yang akan kami pakai? 6:32 Semua itu dicari bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah. Akan tetapi Bapamu yang di sorga tahu, bahwa kamu memerlukan semuanya itu.

Untuk sebagian besar dari pendengar Yesus, pertempuran dan perjuangan hidup sehari-hari untuk kelangsungan hidupnya benar-benar nyata. Sebagian besar hari mereka akan dikhususkan untuk menemukan sesuatu untuk dimakan. Mendapatkan pakaian baru adalah perjuangan yang sedang berlangsung. Yesus mengajar pandangan yang benar-benar radikal terhadap kehidupan. Bagaimana mereka bisa berhenti mengkhawatirkan tentang makanan, ketika kelaparan dihadapan sering hanya beberapa jam lagi?

Yesus menyarankan pendekatan yang sama sekali berbeda. Matius 6:33 Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu. 6:34 Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari."

Pesan ini sangat jelas bagi pendengar Yesus. Sebagian besar benar-benar khawatir tentang apa yang akan mereka makan besok. Dengan pergi keluar untuk mendengarkan Yesus, mereka mungkin telah melewatkan kesempatan untuk mendapatkan makanan besok. Gagasan bahwa mereka bisa berhenti mencemaskan besok dengan fokus pada kerajaan itu tidak masuk akal.
Namun, orang-orang yang mengikuti Yesus dalam Kisah Para Rasul 2 dan 4 melihat hal ini menjadi kenyataan. Kis 4:34 Sebab tidak ada seorangpun yang berkekurangan di antara mereka; karena semua orang yang mempunyai tanah atau rumah, menjual kepunyaannya itu, dan hasil penjualan itu mereka bawa. Ini bukan hasil dari debu emas jatuh dari langit. Kis 4:32 Adapun kumpulan orang yang telah percaya itu, mereka sehati dan sejiwa, dan tidak seorangpun yang berkata, bahwa sesuatu dari kepunyaannya adalah miliknya sendiri, tetapi segala sesuatu adalah kepunyaan mereka bersama.

Orang percaya tidak lagi harus khawatir tentang apa yang akan mereka makan untuk besok.
Kebanyakan orang Kristen modern tidak perlu khawatir tentang apa yang akan mereka makan besok. Kita cenderung untuk menganggap bahwa ajaran Yesus berarti bahwa orang yang mencari kerajaan Allah akan berhasil. Tapi bukan itu apa yang dimaksud sama sekali.

Raja Baru
Orang yang mengikuti Yesus memiliki Raja baru. Hal ini penting karena raja memiliki semua properti di dalam Kerajaan-Nya. Dia akan memberikan beberapa properti untuk pengikutnya, tetapi mereka hanya akan memegangnya atau mengurusnya sementara mereka tetap menguntungkanNya. Orang yang menentang raja bisa mengalami penderitaan harta benda mereka disita dengan kompensasi keluar dari lingkungan raja. Nama dari praktek ini adalah "eminent domain".

Saat orang Kristen memutuskan untuk "mencari kerajaan", semua harta benda mereka menjadi milik raja baru mereka. Memberikan sepersepuluh dari apa yang mereka miliki bukanlah pilihan. Segala sesuatu yang mereka miliki sekarang adalah milik Yesus, dan harus digunakan saat ia mengarahkan. Ini menghasilkan perubahan pemikiran dicatat dalam Kisah Rasul 2 (bdk. Luk 12:22).

Tidak ada yang mengklaim bahwa sesuatu dari kepunyaannya adalah miliknya sendiri, tetapi mereka berbagi semua yang mereka miliki (Kisah Para Rasul 4:32) Ini bukan perilaku yang biasa, tetapi pekerjaan keluar yang alami dari Kerajaan. Juga ini bukan pengakuan kepemilikan bersama dari properti yang mereka kuasai, tetapi pengakuan bahwa harta milik mereka sekarang milik Yesus.

Untuk Kristen modern, mencari pertama Kerajaan berarti menyerahkan semua penghasilan kita dan kekayaan kepada Roh Kudus dan menggunakannya sebagaimana ia mengarahkan. Jika dia mengatakan kepada kita untuk menjual properti kita dan memberikannya, itulah yang harus kita lakukan. Ini tidak lagi milik kita, tetapi untuk raja kita. Jika Roh Kudus mengatakan kepada kita untuk berbagi harta milik kita, maka kita harus jalankan, kita tidak punya pilihan lain. Dari membaca Kisah Para Rasul, tampaknya bahwa Roh Kudus suka memberitahu orang-orang untuk berbagi, jadi kita tidak perlu heran jika itu yang dia minta untuk kita lakukan. 

Menghitung Biaya
Yesus memperingatkan para pendengarNya untuk menghitung biaya sebelum memilih untuk mengikutiNya. Seorang raja yang pergi ke medan perang tidak harus mengirimkan pasukannya keluar jika ia tidak memiliki cukup pasukan untuk menang, karena kalau dia lakukan dia adalah bodoh. Yesus menggambarkan pilihan ini dengan mengacu kepada uang dan kekayaan. Lukas 14:33 Demikian pulalah tiap-tiap orang di antara kamu, yang tidak melepaskan dirinya dari segala miliknya, tidak dapat menjadi murid-Ku. 14:34 Garam memang baik, tetapi jika garam juga menjadi tawar, dengan apakah ia diasinkan?

Biaya yang kita harus menghitung adalah nyata. Untuk menjadi murid Yesus kita harus memberikan atau menyerahkan semua harta kita. Istilah Yunani untuk "menyerah" adalah "apossetai". Itu berarti "meninggalkan" atau "mengatakan selamat tinggal". Mereka yang mengikuti Yesus harus mengatakan selamat tinggal pada harta mereka. Mereka mungkin masih dekat, tetapi mereka tidak lagi menjadi milik orang percaya. Mereka milik Yesus, sehingga Roh Kudus dapat menggunakannya sebagaimana Ia memilih.

Kita harus mengubah pertanyaan kita. Kita bukan seharusnya bertanya, "Bisakah saya membeli sebuah televisi baru?" Sebaliknya kita harus bertanya pada Roh Kudus, "Apa yang ingin Anda lakukan terhadap uang di rekening bank yang dituliskan nama saya di atasnya?" "Apa yang Anda ingin lakukan dengan kekayaan Anda yang digunakan terhadap harta yang sertifikatnya milik saya?" Jika kita bertanya pertanyaan ini, kita mungkin akan terkejut dengan apa yang Roh Kudus beritahukan kepada kita untuk dilakukan? Jika kita tidak bertanya pertanyaan ini, kita akan menjadi seperti garam yang telah kehilangan cita rasanya. Jika kita tidak bersedia untuk mengatakan selamat tinggal pada harta milik kita, kita tidak dapat mengharapkan untuk mempengaruhi budaya kita.

Penguasa Muda Kaya
Satu orang yang tidak mau mengucapkan selamat tinggal pada kekayaannya adalah penguasa muda yang kaya. Dia bertanya kepada Yesus apa yang harus dia lakukan untuk mendapatkan hidup yang kekal. Ketika Yesus mengatakan kepadanya untuk menjlankan perintah-perintah Allah, ia mengatakan ia telah melakukan itu semua sejak ia masih kecil. Yesus berkata kepadanya dalam Lukas, 18:22 Mendengar itu Yesus berkata kepadanya: "Masih tinggal satu hal lagi yang harus kaulakukan: juallah segala yang kaumiliki dan bagi-bagikanlah itu kepada orang-orang miskin, maka engkau akan beroleh harta di sorga, kemudian datanglah ke mari dan ikutlah Aku." 18:23 Ketika orang itu mendengar perkataan itu, ia menjadi amat sedih, sebab ia sangat kaya.

Orang ini sangat kaya. Satu-satunya cara Anda bisa menjadi kaya pada waktu zaman Yesus adalah berkolusi dengan Herodes atau dengan orang-orang Romawi, sehingga pemuda itu berbohong ketika dia mengatakan dia telah mematuhi perintah-perintah Allah. Dia menumpuk sejumlah kekayaan yang telah dicuri dari pemiliknya. Pemuda itu penguasa. Untuk mempertahankan posisi ini, ia akan harus berkolusi dengan kekerasan dari sistem politik dan militer Romawi.

Kekayaan dan penguasa bersekongkol bersama-sama. Misalnya, Maria bernubuat: Lukas 1:52 Ia menurunkan orang-orang yang berkuasa dari takhtanya dan meninggikan orang-orang yang rendah; 1:53 Ia melimpahkan segala yang baik kepada orang yang lapar, dan menyuruh orang yang kaya pergi dengan tangan hampa;

Ketika penguasa jatuh, orang kaya menderita, karena kekayaan mereka berasal dari hubungan mereka dengan penguasa. Itu terjadi dalam waktu Yesus, dan ini juga sering terjadi sepanjang sejarah dan masih berlaku hari ini, juga di Indonesia. Hampir dipastikan, walau susah membuktikan, bahwa semua konglomerat di Indonesia bisa jadi karena hubungan dengan penguasa. Matius mencatat bahwa orang muda itu memiliki properti banyak. Kata yang digunakan untuk kepemilikan adalah "ktema", yang bukan kata yang umumnya digunakan untuk harta dalam Perjanjian Baru (uparxis). Saya telah bertanya-tanya mengapa Matius menggunakan kata yang berbeda untuk penguasa muda yang kaya. Saya menemukan jawaban yang mungkin dalam Leksikon dari Ardnt dan Gingrich (B218). Mereka mengutip referensi yang menggunakan kata ini berarti "mendapatkan pahala (upah) karena kejahatannya". Kekayaan yang dimiliki dan dikuasai orang muda ini mungkin adalah hasil atau hadiah dari kejahatan (seperti pemerasan dan penipuan maupun penggelapan). Dia tidak bisa mempertahankan buah dari ketidakbenaran dan mengikuti Yesus. Kita juga harus menyingkirkan semua kekayaan yang diperoleh dari buah perilaku kejahatan, jika kita serius tentang mengikuti Yesus. Cara menyingkirkannya ya dengan memberikannya kepada orang miskin. Ya lebih baik kita sumbangkan ....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar