LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Selasa, 24 Juli 2012

EKONOMI KRISTEN: KEMISKINAN DAN BEKERJA


Ekonomi Kristen: Kemiskinan dan Bekerja
Ketika berhadapan dengan kekayaan yang tidak benar, ada beberapa perangkap yang harus dihindari. Orang yang memberikan segala kekayaan yang tidak benar mereka akan berakhir dalam kemiskinan. Orang-orang Kristen di sekitar mereka harus memastikan bahwa mereka memiliki dukungan keuangan. Ini akan sangat merendahkan bagi orang Kristen baru. Mereka akan pindah dari posisi kekuasaan dan kemerdekaan ke tempat ketergantungan pada orang lain. Ini harus berurusan dengan penyangkalan diri, tetapi akan baik untuk karakter mereka.

Di masa lalu, mereka telah mendapatkan kekayaan dengan manipulasi dan kontrol. Mereka perlu diajarkan bagaimana untuk mendapatkan nafkah dengan bekerja secara jujur. Dia yang telah mencuri harus berhenti jangan mencuri lagi, tetapi harus bekerja, melakukan sesuatu yang berguna dengan tangannya sendiri, sehingga ia memiliki sesuatu untuk berbagi dengan mereka yang membutuhkan (Efesus 4:28). Membuat perubahan ini akan sangat sulit, sehingga orang Kristen baru perlu dukungan kuat dari orang tua rohani dan teman Kristen.

Siapapun yang setia dengan yang sangat sedikit akan setia dengan banyak, dan siapa pun yang tidak benar dengan yang sangat sedikit juga akan tidak benar dengan banyak. (Lukas 16:10) Jika orang tersebut telah tidak benar dengan banyak hal, mereka akan perlu belajar untuk setia dengan sedikit untuk sementara waktu.

Godaan Umum

Sebuah godaan yang umum adalah bagi orang Kristen baru untuk mengatakan, "Saya tidak akan bergantung kepada kekayaan saya yang tidak benar, tapi saya akan menggunakannya untuk tujuan Allah". Pemimpin Kristen sering akan setuju dengan godaan ini, karena mereka memiliki beberapa karya yang membutuhkan dukungan dana. Godaan ini salah karena dua alasan.

1. Injil mengatakan bahwa kekayaan yang tidak benar harus diberikan kepada orang miskin. Ini karena kekayaan itu diambil dari orang miskin. Injil tidak pernah mengatakan bahwa kekayaan yang tidak benar harus digunakan untuk mendukung pelayanan Kristen. Dukungan untuk pelayanan Kristen harus datang melalui hubungan, tidak melalui penyaluran kekayaan yang tidak benar.

2. Kekayaan yang tidak benar tidak netral. Ini membawa semangat keserakahan dan ketamakan. Orang Kristen baru perlu mendapatkan kebebasan dari roh-roh yang telah mengendalikan hidup mereka. Jika mereka tergantung kepada kekayaan yang tidak benar, mereka akan tetap rentan terhadap roh-roh keserakahan. Mereka akan terperangkap dalam sebuah perebutan kekuasaan tanpa akhir antara tuan baru mereka dan tuan lama mereka. Kekayaan yang tidak benar adalah tidak memiliki nilai di hadapan Allah, tetapi dapat menjadi beban besar bagi orang Kristen baru. Mereka harus menghadapinya, sebelum mereka dapat menerima hadiah benar yaitu Yesus bagi mereka. Beberapa pendengar tidak bisa menerima ajaran Yesus dan menanggung biaya mereka. Orang-orang Farisi, yang mencintai uang, mendengar segala hal ini dan mencemooh Yesus (Lukas 16:14). Menolak untuk menangani kekayaan tidak benar adalah berbahaya.

Milik Orang Lain

Paralelisme adalah bentuk puisi yang umum di puisi Ibrani. Sebuah gagasan diulang dalam bentuk yang sedikit berbeda dengan pesan yang sama. Yesus menggunakan metode ini ketika menafsirkan perumpamaan tentang Bendahara Cerdik. Karenanya, jika Anda tidak setia dalam mamon yang tidak benar, siapa yang akan berkomitmen untuk kepercayaan Anda pada kekayaan benar? Dan jika Anda tidak setia dengan kekayaan orang lain, siapa yang akan memberikan kepada Anda apa yang Anda sendiri tidak dapat pertanggungjawabkan (Lukas 16:11-12)?

Pesan dari kedua ayat ini adalah sama. Jika kita tidak setia dengan kekayaan yang tidak benar, Allah tidak akan mempercayai kita dengan kekayaan sejati. Yang penting adalah bagaimana Yesus menggambarkan kekayaan yang tidak benar. Dalam ayat 11, ia menyebutnya "mamon yang tidak benar". Dalam ayat 12, ia menyebutnya sebagai "kekayaan orang lain". Yesus mengatakan bahwa "kekayaan yang tidak benar" benar-benar milik orang lain. Orang dengan kekayaan yang tidak benar benar-benar menguasai sesuatu yang adalah milik orang lain. Satu-satunya solusi yang setia adalah mengembalikan kekayaan itu kepada orang lain. Seringkali "orang lain" tidak diketahui keberadaannya. Namun, jika orang lain telah kehilangan kekayaannya, ia kemungkinan besar akan menjadi miskin. Oleh karena itu, solusi terbaik kedua adalah untuk mengembalikan kekayaan yang tidak benar kepada orang miskin. Ini mungkin tidak mencapai orang yang tepat, tapi setidaknya itu akan pergi ke "orang lain" yang mungkin telah kehilangan kekayaan mereka akibat orang lain. Bersambung ....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar