LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Kamis, 26 Juli 2012

EKONOMI KRISTEN: MODAL


EKONOMI KRISTEN: MODAL

Modal Penting

Ketika Diakon membantu orang Kristen yang baru bertobat untuk mempersembahkan kekayaan mereka yang diperoleh dengan cara tidak benar, mereka harus berhati-hati bahwa mereka tidak memanfaatkan kekayaan itu yang akhirnya mengakibatkan komunitas Kristen jatuh melarat menjadi masyarakat miskin. Diakon harus memahami pentingnya modal. Barang modal adalah penting, karena mereka membuat manusia lebih produktif. Modal dan perdagangan atau usaha adalah kunci untuk pengentasan kemiskinan dan subsisten.

Gereja Yerusalem

Saat Roh Kudus turun pada hari Pentakosta, tanah adalah bentuk utama dari modal di Yerusalem. Banyak orang menanggapi pemberitaan para rasul dengan menjual tanah mereka dan menggunakan uang untuk mendukung mereka yang membutuhkan. Kis 4:34 Sebab tidak ada seorangpun yang berkekurangan di antara mereka; karena semua orang yang mempunyai tanah atau rumah, menjual kepunyaannya itu, dan hasil penjualan itu mereka bawa 4:35 dan mereka letakkan di depan kaki rasul-rasul; lalu dibagi-bagikan kepada setiap orang sesuai dengan keperluannya. Ini adalah transisi yang menakjubkan.

Ada beberapa alasan yang baik bagi orang Kristen di Yerusalem untuk menjual barang modal mereka.

1. Banyak murid-murid Yesus telah mendengar Yesus bernubuat bahwa Yerusalem akan dihancurkan.
Beberapa murid-muridnya berkomentar tentang bagaimana Bait Allah itu dihiasi dengan batu yang indah dan dengan hadiah yang didedikasikan untuk Tuhan. Tetapi Yesus berkata dalam Lukas
21:5 Ketika beberapa orang berbicara tentang Bait Allah dan mengagumi bangunan itu yang dihiasi dengan batu yang indah-indah dan dengan berbagai-bagai barang persembahan, berkatalah Yesus: 21:6 "Apa yang kamu lihat di situ--akan datang harinya di mana tidak ada satu batupun akan dibiarkan terletak di atas batu yang lain; semuanya akan diruntuhkan."  Juga dicatat dalam Matius 23:37 "Yerusalem, Yerusalem, engkau yang membunuh nabi-nabi dan melempari dengan batu orang-orang yang diutus kepadamu! Berkali-kali Aku rindu mengumpulkan anak-anakmu, sama seperti induk ayam mengumpulkan anak-anaknya di bawah sayapnya, tetapi kamu tidak mau. 23:38 Lihatlah rumahmu ini akan ditinggalkan dan menjadi sunyi.

Yesus telah memberi satu set tanda-tanda yang akan memperingatkan saat itu akan terjadi. Yerusalem akan dikepung oleh tentara Romawi dan dihancurkan sama sekali. Nubuat ini digenapi dalam AD70. Orang-orang percaya di Yerusalem memahami bahwa setelah ramalan itu terpenuhi, properti di kota dan sekitarnya tidak ada artinya atau tidak ada nilainya lagi. Masuk akal bagi mereka untuk menjual properti mereka sementara itu masih memiliki nilai. Ini adalah alasan mengapa, begitu banyak orang Kristen di Yerusalem menjual properti mereka.

2. Orang-orang kaya yang telah menjadi orang Kristen mendapatkan kekayaan mereka melalui jabatan mereka dalam sistem politik Romawi. Itu adalah kekayaan yang tidak benar. Orang-orang ini telah memilih Raja baru: Yesus. Mereka tidak bisa mempertahankan tanah dan properti yang mewakili kesetiaan kepada Raja Herodes atau Caesar, sehingga mereka menjualnya. Mereka mungkin akan kehilangan milik mereka pula, sekali kesetiaan baru mereka menjadi jelas.

3. Beberapa orang Kristen baru telah memperoleh kekayaan mereka secara ilegal. Kis
4:36 Demikian pula dengan Yusuf, yang oleh rasul-rasul disebut Barnabas, artinya anak penghiburan, seorang Lewi dari Siprus. 4:37 Ia menjual ladang, miliknya, lalu membawa uangnya itu dan meletakkannya di depan kaki rasul-rasul. Barnabas adalah seorang Lewi dan orang Lewi tidak berhak untuk memiliki tanah di Israel (Bil 26:62). Ketika ia datang ke iman dalam Yesus, kepemilikan ilegal tanah akan membebani sadarnya. Dia mungkin tidak bisa mengembalikan lahan ke pemiliknya yang sah (Im 25:13), sehingga ia menjual tanah itu dan memberikan uang kepada para rasul untuk dibagikan kepada mereka yang membutuhkan.

4. Kata yang digunakan untuk harta dalam Kisah Para Rasul 2:45, 4:34 dan Kis 05:01 adalah "ktema" atau "ktetor". Ini bukan kata yang umumnya digunakan untuk harta dalam Perjanjian Baru (uparxis). Ini kata benda berasal dari kata kerja "ktaomai". Ini berarti "mendapatkan" atau "mengontrol". Hal ini mengacu pada properti yang telah diperoleh, tidak dibeli. "Ktema" mengacu pada kekayaan yang tidak benar yang telah diakuisisi oleh kejahatan. Properti yang dijual oleh orang Kristen seperti Barnabas dan Ananias mungkin properti yang telah diperoleh sebagai imbalan atas kejahatan.

5. Sebagian besar tanah di Perjanjian Baru Israel dimiliki oleh tuan tanah absentee, yaitu orang yang bertempat tinggal jauh dari tanah miliknya tersebut. Beberapa orang mungkin kembali ke Yerusalem untuk merayakan Paskah dan menerima Injil. Barnabas tinggal di Siprus, tapi dia memiliki tanah dekat Yerusalem. Banyak dari tuan tanah absentee akan menjual tanah mereka ketika mereka menerima Injil.

Dalam setiap situasi, keputusan untuk menjual properti itu bijaksana dan baik. Namun, penjualan properti secara luas dan besar-besaran menciptakan masalah bagi Yerusalem. Menjual barang modal dan mengkonsumsi uang itu berguna dalam jangka pendek, tetapi dalam jangka panjang menyebabkan mereka jatuh ke dalam jurang kemiskinan. Tanpa barang modal untuk membuat mereka lebih produktif, orang dipaksa hidup subsisten atau miskin.

Menguras Modal

Gereja di Yerusalem menguras barang modal mereka secara cepat dengan penjualan cepat tanah dan properti. Hal ini menghasilkan konsekuensi yang tidak diinginkan bagi banyak umat Kristen yang telah menjual properti mereka, tetapi memutuskan untuk tetap tinggal di Yerusalem. Mereka tetap dalam kemiskinan sampai kota itu akhirnya hancur. Dengan menyingkirkan modal mereka, tetapi tetapi tetap tinggal di kota, mereka telah memerangkap diri sendiri masuk ke dalam jerat kemiskinan.

Beberapa orang Kristen di Yerusalem mungkin telah salah memahami waktu Yesus bernubuat. Dia telah memberi tanda-tanda yang jelas yang akan memperingatkan ketika runtuhnya kota itu sudah dekat waktunya (Lukas 21:7-24). Ini berarti dan seharusnya tidak membuat para murid secara terburu-buru menjual properti mereka. Mereka bisa menunggu sampai penghancuran kota itu lebih dekat. Kemiskinan yang kemudian terjadi di Yerusalem mungkin merupakan hasil dari orang Kristen terlalu banyak menjual properti mereka dengan terlalu cepat.

Ketika Diakon yang membantu orang Kristen yang baru untuk memberikan kekayaan yang tidak benar, mereka harus berhati-hati supaya mereka tidak memanfaatkan kekayaan untuk membuat komunitas  Kristen menjadi orang miskin.

Tahan Modal Ringan

Tidak ada di dunia ini yang pasti. Kita tidak pernah tahu ada apa di masa depan yang akan membawa pengaruh dalam hidup kita. Modal orang Kristen dapat diambil dari mereka setiap saat. Jika orang Kristen bekerja keras dan mengkonsumsi dengan hemat, mereka secara bertahap akan membangun modal mereka. Hal ini dapat menyebabkan musuh-musuh Injil menjadi iri. Jika penganiayaan terjadi terus, kekayaan yang mereka miliki secara benar mungkin disita. Jika ini terjadi, orang Kristen harus bersukacita bahwa mereka mampu untuk berbagi dalam penderitaan Yesus, seperti tertulis dalam Ibr
10:34 Memang kamu telah turut mengambil bagian dalam penderitaan orang-orang hukuman dan ketika harta kamu dirampas, kamu menerima hal itu dengan sukacita, sebab kamu tahu, bahwa kamu memiliki harta yang lebih baik dan yang lebih menetap sifatnya.

Orang-orang Kristen yang disebut dalam surat ini telah kehilangan harta mereka. Mereka bersukacita karena mereka tahu bahwa Tuhan telah memberikan kepada mereka kerajaan.
Semua properti kita adalah milik Yesus, sehingga jika disita, Yesus adalah satu-satunya yang berhak untuk marah. Kita tidak kehilangan apa-apa, jadi kita tidak bisa mengeluh. Kita masih memiliki Kerajaan Allah, sehingga kita memiliki kekayaan yang jauh melampaui apa yang layak kita terima. Kita dapat bersukacita dalam hak istimewa untuk menjadi bagian dari Kerajaan.

MODAL

Barang modal adalah penting, karena mereka membuat manusia lebih produktif. Modal dan perdagangan atau usaha adalah kunci untuk membebaskan  diri dari subsisten atau mengentaskan kemiskinan. Para ekonom membedakan antara barang modal dan barang konsumsi. Kata Modal digunakan untuk menggambarkan barang yang dapat digunakan untuk memproduksi barang lain. Sekop adalah barang modal. Anda tidak bisa makan sekop jika anda lapar, tetapi Anda dapat menggunakannya untuk memproduksi makanan. Barang modal termasuk mesin dan pabrik.

Barang-barang konsumsi tidak dapat digunakan untuk memproduksi barang lain. Mereka diproduksi untuk rumah tangga atau pribadi dalam memenuhi keinginan dan kebutuhan manusia. Pisang adalah barang konsumsi yang baik. Anda tidak dapat menggunakannya untuk membuat sesuatu, tetapi akan memuaskan rasa lapar Anda. Beberapa termasuk dalam barang modal dan barang konsumsi. Ketika saya menggunakan komputer saya untuk menulis artikel yang baik itu adalah modal. Jika saya bermain game di komputer saya untuk hiburan, menjadi konsumsi yang baik.

Pada zaman Yesus, modal yang paling penting dan baik adalah tanah, tetapi ada juga sapi, keledai, perahu nelayan, jaring dan alat pembangun juga penting. Satu keluarga dengan perahu nelayan dan jaring bisa memberi makan dan membeli kain kebutuhan keluarga sendiri, sedangkan mereka yang tidak memiliki modal beberapa mungkin menjadi orang miskin. Di zaman modern modal telah menjadi lebih kompleks. Modal maskapai penerbangan adalah pesawat terbang tersebut. Modal bisnis kurir adalah van dan komputer.

Kesejahteraan masyarakat sangat ditentukan oleh volume barang modal yang tersedia. Suatu masyarakat tanpa barang modal dipaksa menjadi subsisten atau miskin. Suatu masyarakat dengan modal yang baik akan memiliki gaya hidup yang lebih baik.

Sumber Modal

Modal dapat diperoleh dengan beberapa cara.

1. Dibuat.
Dalam masyarakat tradisional barang modal dibuat oleh orang yang menggunakannya. Nelayan membuat jaring mereka sendiri. Nuh membangun bahtera itu sendiri. Membuat barang modal sulit dalam masyarakat subsisten, karena mereka harus makan supaya bertahan hidup dan tidak sanggup menyisihkan sebagian disimpan untuk keperluan, sedangkan peralatan modal dibuat sendiri yang berarti menyita waktu mereka untuk mencari makan.

2. Tabungan.
Dalam dunia modern, cara yang paling umum untuk memperoleh barang modal adalah untuk menyimpan uang dan membeli dari pabriknya.

3. Kredit.
Meminjam uang untuk membeli barang modal yang bisa dipinjam. Ini menggunakan tabungan orang lain. Pendapatan dari menggunakan barang modal harus cukup untuk menutupi bunga dan pengembalian pokok yang akan dibayarkan pada pinjaman. Kadang barang modal bisa dipinjam langsung dari pemilik, misalnya menyewa truk.

4. Warisan.
Beberapa barang modal memiliki umur panjang. Orang terkadang mewarisinya dari orangtua mereka.

5. Mencuri.
Sepanjang sejarah, cara yang paling umum untuk mendapatkan modal adalah mencurinya dari orang yang membuatnya. Pemimpin dan penguasa Feodal memperoleh sebagian besar modal mereka dengan menyita itu dari pemiliknya. Dalam beberapa kasus, pemerintah demokratis telah mengklaim hak atas nama negara atau kepentingan umum untuk menyita barang modal dari pemiliknya, yaitu masyarakat yang lebih lemah dari penguasa.

Kepemilikan Modal

Kapitalisme telah menjadi kata yang kotor, namun benar-benar tidak ada perdebatan tentang modal. Hidup dalam masyarakat dengan modal tidak cukup akan membuat sengsara. Masalah utama adalah siapa yang harus memiliki modal. Ada sejumlah alternatif kepemilikan modal.

1. Negara.
Di bawah Komunisme Rusia, semua modal dimiliki dan dikendalikan oleh negara. Negara tidak memiliki tabungan, jadi satu-satunya cara negara dapat memperoleh modal untuk menyita baik tabungan dari orang lain atau barang modal mereka.

2. Perusahaan.
Dalam perekonomian modern, proyek modal besar biasanya disediakan oleh perusahaan dengan membentuk saham gabungan. Satu orang atau keluarga tidak akan memiliki sumber daya untuk membangun pabrik perakitan mobil. Inilah yang sebagian orang sebut sebagai kapitalisme.

3. Swasta.
Di negara barat, barang modal dapat dimiliki oleh individu swasta.

4. Keluarga.
Pada zaman Yesus, barang modal sebagian besar dimiliki oleh keluarga. Ketika Petrus dan Andreas, Yakobus dan Yohanes meninggalkan perahu mereka, perahu-perahu itu tidak dibiarkan membusuk di pantai. Perahu-perahu yang dimiliki oleh keluarga dan anggota lain dari keluarga mereka akan meneruskan usaha pada operasi mereka. Inilah sebabnya mengapa Petrus bisa pergi memancing setelah Yesus mati. Dia masih memiliki akses ke perahu dan jaring keluarga.

Ketika pengaruh Kristen menyebar di masyarakat, kita harus berharap untuk melihat barang modal tersedia lebih yang disediakan pada masyarakat lokal dan yang dimiliki oleh keluarga Kristen.

Tuhan Memberkati Modal

Allah memberkati modal bila diperoleh dengan benar dan digunakan dengan bijaksana. Suatu tanaman di dalam tanah adalah investasi. Benih tanaman petani di dalam tanah bisa dimakan untuk kepuasan segera ketika diinginkan. Petani menunda konsumsinya karena berharap untuk mendapatkan kembali lebih besar di masa depan. Sapi adalah modal pada zaman Alkitab. Petani itu memutuskan untuk tidak membunuh sapi, karena harapan untuk mendapatkan aliran susu dan anak sapi di masa depan. Allah berjanji untuk memberkati tanaman dan ternak rakyatnya. Ul
28:3 Diberkatilah engkau di kota dan diberkatilah engkau di ladang. 28:4 Diberkatilah buah kandunganmu, hasil bumimu dan hasil ternakmu, yakni anak lembu sapimu dan kandungan kambing dombamu.
28:5 Diberkatilah bakulmu dan tempat adonanmu

Keranjang dan palung menguleni adalah peralatan modal yang membuat orang lebih produktif dalam pekerjaan mereka. Allah berjanji untuk memberkati harta benda ini. Dia memberkati kekayaan benar yang digunakan dengan bijaksana. Bersambung ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar