LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Senin, 30 Juli 2012

EKONOMI KRISTEN: STABILITAS EKONOMI


Stabilitas Ekonomi

Masalah utama ekonomi modern adalah siklus boom (menguat) dan bust (melemah), yang tidak dapat dihindari. Ini dimulai dengan permintaan spekulatif untuk properti, komoditas tertentu atau saham. Harga naik dan orang mulai membeli hanya untuk memperoleh capital gain. Harga meningkat lebih jauh karena semua orang mencoba untuk masuk pada tindakan membeli. Pembelian sering menghasilkan kepanikan karena sebagian besar dimotivasi oleh keserakahan, karena mereka takut akan kehilangan. Harga komoditas ini segera keluar dari sentuhan nilai intrinsik mereka dan akhirnya pasar runtuh. Banyak orang kehilangan uang mereka, dan perekonomian mengalami resesi. Bagian lain dari perekonomian yang rusak tidak memakan waktu lama untuk pulih. Tapi akhirnya booming lain akan terjadi dan siklus akan berulang.

Perlu dicatat bahwa peningkatan permintaan, yang meningkatkan harga komoditas (seperti tanah atau saham), tidak meningkatkan jumlah uang beredar. Ini hanya menggeser daya beli bagi mereka yang memiliki komoditas yang diinginkan dari mereka yang memproduksi mereka yang telah menurun dalam popularitas, yaitu awal dari booming saham tidak meningkatkan jumlah uang beredar. Oleh karena itu booming tidak bisa berkembang lebih lanjut, kecuali sistem perbankan memungkinkan peningkatan jumlah uang beredar dalam beberapa cara lain untuk membiayai pembelian tambahan dengan harga yang lebih tinggi. Dengan demikian sistem uang modern, dengan efek multiplier, melebih-lebihkan efek dari keserakahan dengan memicu permintaan barang spekulatif.

Exansion Uang adalah kutukan hukuman keserakahan dan kesembronoan dari booming, dengan mengembangkannya lebih lanjut sehingga crash. Dengan demikian perekonomian modern memiliki hukuman atas keserakahan yang dibangun ke dalamnya. Pemerintah modern bertujuan untuk menghilangkan siklus dengan mengendalikan jumlah uang beredar. Namun, berusaha mengendalikan siklus dengan kebijakan pemerintah benar-benar sebuah upaya untuk menghapus kutukan dosa. Tuhan tidak akan membiarkan ini terjadi. Ketika orang mencoba untuk menghindarinya dalam satu cara, Tuhan memastikan bahwa hal itu muncul dengan cara lain. Inilah sebabnya mengapa ekonomi telah gagal dalam menemukan solusi untuk siklus bisnis.

Uang adalah gejala dari masalah yang menjadi penyebabnya. Penyebabnya adalah keserakahan dan uang mudah menjadi bahan bakar boom. Tidak perlu untuk mencoba mengendalikan jumlah uang beredar. Jika keserakahan dihilangkan oleh penyebaran Injil dan pekerjaan roh dalam kehidupan masyarakat, maka penyebab ketidakstabilan perekonomian akan otomatis dihapus. Pasokan uang kemudian akan mengurus dirinya sendiri.

Dalam masyarakat Kristen di mana cinta kasih dan berbagi lebih penting daripada ketamakan dan keserakahan, ketidakstabilan tidak akan menjadi masalah besar. Akan ada saat ketika perekonomian akan berkembang karena teknologi baru, peningkatan kepercayaan diri, penemuan sumber daya mineral atau kondisi cuaca yang baik. Namun, jika sistem uang yang saya jelaskan telah diterapkan, pertumbuhan tidak akan dibesar-besarkan oleh pertumbuhan jumlah uang beredar. Volume uang hanya akan berkembang sejalan dengan pertumbuhan ekonomi. Ini berarti bahwa nilai klaim yang akan cocok dengan nilai barang dan jasa yang dihasilkan. Ini bukan masalah. Nilai klaim yang diselenggarakan (uang) setiap saat akan cocok dengan penyediaan barang dan jasa tersedia. Tidak akan ada kebutuhan untuk mengukur atau mengendalikan nilai uang.

Akan ada saat ketika produsen membuat kesalahan dan mendapatkan campuran barang-barang investasi dan konsumen salah. Namun, surplus yang dihasilkan dan sementara kekurangan harus segera dibersihkan oleh perubahan harga. Sekali lagi, resesi tidak akan dibesar-besarkan oleh kontraksi cepat atas persediaan uang yang terjadi di ekonomi modern.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar