LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Selasa, 10 Juli 2012

MENDENGAR SUARA TUHAN: SUARA HATI n TATAP MUKA


Mendengar Suara Tuhan 6: Suara Hati (Batin)
Metode keenam mendengar dari Allah yang saya sebut suara hati. Dalam 1 Raja-raja 19 kita memiliki kisah tentang bagaimana Elia, setelah ia melarikan diri karena ketakutan dari Izebel, duduk dan ingin mati. Ia pergi ke tempat di mana Tuhan berbicara kepadanya. Tuhan berkata, "Keluarlah dan berdiri di atas gunung di hadapan Tuhan." Tuhan lewat, ada angin besar dan luar biasa merobek-pecah batu di hadapan Tuhan, tetapi Tuhan tidak ada di dalam angin, dan setelah angin itu datanglah gempa, tetapi Tuhan tidak ada dalam gempa, dan setelah gempa bumi api, tetapi TUHAN tidak ada dalam api, dan setelah apa terdengar suara yang masih kecil. Jadi, ketika Elia mendengarnya, ia menyelubungi mukanya dengan jubahnya, lalu keluar dan berdiri di pintu masuk gua. Dan lihatlah suatu suara datang kepadanya, dan berkata, "Apa yang engkau lakukan di sini, hai Elia?"

Suara yang masih kecil. Ini adalah sesuatu yang bermakna lebih dalam. Ingat, apa yang sedang dikomunikasikan dari arah luar roh, seperti yang dikomunikasikan ke dalam pikiran, itu dikomunikasikan melalui indera. Suara yang masih kecil adalah Allah berkomunikasi ke luar, bukan melalui gambar, tapi di dalam suatu percakapan. Tidak semua orang mampu menerima dan mendengar dalam Roh. Tapi kebanyakan dari kita dapat mendengar suara yang masih kecil.
Anda akan mendengar suara yang masih kecil ketika ada dalam keadaan diam dan tenang. Anda tidak akan mendengar suara yang masih kecil itu apabila Anda berada dalam kebisingan. Itulah yang Tuhan tunjukkan kepada Elia. Ada angin besar besar dan gempa bumi dan kebakaran - kemuliaan, kekuatan, urapan, kuasa kebangkitan, sungai Allah. Tidak! Allah tidak berada dalam kondisi seperti itu. Suara yang masih kecil, tidak datang dari luar, bukan eksternal, tetapi suara internal yang tersembunyi dalam diri Allah. Melalui cara ini Dia berbicara, tidak berteriak, tapi berbicara dengan lembut, hampir seperti berbisik.

Anda dapat belajar untuk mendengar suara yang masih kecil dari Allah jika Anda menenangkan hati Anda di hadapan Tuhan dan menunggu di hadirat-Nya. Saya pikir Tuhan punya rencana ketika Dia mengatakan kepada Elia untuk pergi dan mendaki gunung. Ini menguras semua sumber daya fisiknya. Dia secara fisik lelah pada saat ia sampai di puncak gunung. Pikirannya mungkin buntu ketika hanya melihat bebatuan di depannya sepanjang waktu. Apa pun itu dia datang ke tempat dimana dia benar-benar masih berada di hadapan Tuhan. Kemudian Allah dapat berbicara kepadanya dengan suara yang masih kecil.

Anda juga dapat mendengar suara Allah yang masih kecil. Suara yang masih kecil dari Tuhan adalah, sangat tenang, dalam suara hati, dan keluar kata-kata. Tuhan akan berbicara kepada Anda dan Anda benar-benar akan mendengar suara-Nya berbicara jauh di dalam Anda. Sekarang ini adalah satu masa yang sulit. Ini adalah salah satu cara yang membentuk seorang nabi supaya matang dan siap untuk digunakan oleh Allah. Aku akan memberitahu Anda mengapa. Karena suara yang masih kecil muncul dalam pikiran Anda. Pikiran adalah medan pertempuran yang Setan dapat menggunakan dan menyerang Anda. Setan dapat membombardir pikiran Anda dari luar.

Jadi ini adalah cara mendengar suara Tuhan yang dipergunakan oleh nabi berpengalaman. Dibutuhkan abdi Allah yang tahu Firman. Dibutuhkan seseorang yang mampu membedakan penipuan dan mengenali dan bisa membedakan apakah suara itu berasal dari Allah atau bukan dari Allah. Tapi Anda akan menemukan bahwa Anda dapat datang ke tempat di mana Anda memasuki hadirat-Nya dalam keheningan dan Tuhan akan mulai berbicara dalam diri Anda. Tidak akan ada journal, tidak akan ada nubuat, tidak akan ada berbicara dalam bahasa roh, tidak akan ada ada suara. Hanya gelembung mendalam di dalam diri Anda, suara yang masih kecil dari Tuhan naik ke dalam pikiran Anda, dan Tuhan mulai berbicara kepada Anda.

Mendengar Suara Tuhan 7: Bertatap Muka
Sekarang kita sampai pada akhir dari cara mendengar suara Tuhan, dan itu adalah hubungan tatap muka. Dalam Bilangan 12:5-8 dikatakan: 12:5 Lalu turunlah TUHAN dalam tiang awan, dan berdiri di pintu kemah itu, lalu memanggil Harun dan Miryam; maka tampillah mereka keduanya. 12:6 Lalu berfirmanlah Ia: "Dengarlah firman-Ku ini. Jika di antara kamu ada seorang nabi, maka Aku, TUHAN menyatakan diri-Ku kepadanya dalam penglihatan, Aku berbicara dengan dia dalam mimpi. 12:7 Bukan demikian hamba-Ku Musa, seorang yang setia dalam segenap rumah-Ku. 12:8 Berhadap-hadapan Aku berbicara dengan dia, terus terang, bukan dengan teka-teki, dan ia memandang rupa TUHAN. Mengapakah kamu tidak takut mengatai hamba-Ku Musa?"

Ini adalah hubungan tatap muka. Musa melihat kehadiran Tuhan. Dia melihat wujud manifestasi dari Tuhan yang disebut Malaikat Tuhan, yaitu teofani. Dia melihat Allah dalam bentuk fisik dan ia berbicara dengan Tuhan muka dengan muka. Apakah hari ini mungkin bagi kita untuk mengalami hal itu? Apakah mungkin bagi seorang nabi untuk masuk ke dalam hubungan seperti itu dengan Tuhan bahwa ia dapat mendengar suara Allah dan berbicara kepada-Nya muka dengan muka? Ya itu mungkin dan memang demikian. Tuhan yang dahulu, sekarang dan yang akan datang adalah Tuhan yang sama.

Saya tahu karena saya telah mengalaminya sendiri. Anda berkata, "Yah bisa siapa saja tetapi melihat dalam Roh?" Alkitab berkata, "Hanya ada satu Allah dan satu pengantara antara Allah dan manusia, manusia Kristus Yesus." Yesus berkata, "Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku." Kita tidak harus berbicara melalui Malaikat Tuhan lagi. Kita memiliki Satu Tuhan yang diwujudkan dalam daging. Kita memiliki Dia yang duduk di tahta surga. Kita memiliki Satu dari siapa kita dan siapa yang di dalam kita, dan itu adalah Tuhan Yesus Kristus. Adalah mungkin bagi kita untuk masuk ke dalam suasana hubungan tatap muka dengan-Nya dalam Roh dimana kita bisa berbicara kepada-Nya sebagaimana layaknya  manusia kepada manusia, sebagai orang ke orang, sebagai teman ke teman.

Memasuki Hubungan Kasih
Bagaimana saya tahu ini tersedia bagi kita? Dan bagaimana hal itu menjadi tersedia? Ini menjadi tersedia bila Anda masuk ke dalam hubungan kasih dengan Tuhan, di mana kasih Allah menjadi gairah memakan Anda, dan di mana ia meresapi diri Anda. Paulus mengatakan tentang hal itu dalam 1 Korintus 13:9-13. 13:9 Sebab pengetahuan kita tidak lengkap dan nubuat kita tidak sempurna. 13:10 Tetapi jika yang sempurna tiba, maka yang tidak sempurna itu akan lenyap. 13:11 Ketika aku kanak-kanak, aku berkata-kata seperti kanak-kanak, aku merasa seperti kanak-kanak, aku berpikir seperti kanak-kanak. Sekarang sesudah aku menjadi dewasa, aku meninggalkan sifat kanak-kanak itu. 13:12 Karena sekarang kita melihat dalam cermin suatu gambaran yang samar-samar, tetapi nanti kita akan melihat muka dengan muka. Sekarang aku hanya mengenal dengan tidak sempurna, tetapi nanti aku akan mengenal dengan sempurna, seperti aku sendiri dikenal. 13:13 Demikianlah tinggal ketiga hal ini, yaitu iman, pengharapan dan kasih, dan yang paling besar di antaranya ialah kasih.

Alkitab berbicara tentang menjadi 'sempurna atau matang dalam kasih.' Paulus mengatakan:
Untuk sekarang kita melihat dalam cermin, gambar yang membingungkan, tapi kemudian kita akan melihat muka dengan muka. Sekarang saya tahu sebagian, tapi kemudian aku akan mengetahui seperti saya juga diketahui. Kata “kasih” di dalam ayat tersebut lebih tepatnya adalah kasih eros, atau cinta. Yaitu hubungan yang menyatukan antara suami dengan istri. Tuhan Yesus Kristus sebagai Pengantin Pria dan kita, Jemaat atau umat adalah Pengantin Wanita. Ketika hubungan antara Pengantin telah menjadi matang dan sah, maka mereka menjadi satu. Tidak dibutuhkan lagi alat atau perantara antara mereka berdua, mereka sudah bersatu, bertatap muka, dan sudah saling berpelukan. Ini berbicara hubungan dalam situasi Allah: Allah adalah roh. Allah adalah kasih. Jadi kita masuk dalam situasi Allah: dalam roh dan kasih.

Mendengar Suara Tuhan: Kematangan Spiritual
Kapan sekarang dan kemudian itu? Sekarang adalah saat Anda belum sempurna di dalam cinta. Kemudian adalah ketika Anda telah disempurnakan dewasa dan jatuh cinta. Ini berarti bahwa Anda mulai bergerak ke dalam suatu hubungan cinta dengan Tuhan. Anda mulai bergerak ke kedewasaan rohani. Anda mulai bergerak lebih dan lebih dalam lagi ke hubungan muka dengan muka dengan Tuhan Yesus Kristus ke mana Anda dapat mengatakan, "Sebelumnya aku melihat melalui gambar yang membingungkan aku, tetapi sekarang aku sudah dewasa dan berjalan di dalam cinta, aku bisa melihat Dia muka dengan muka. Sebelumnya aku hanya tahu sebagian sekarang aku tahu karena aku sudah mengalaminya... "

Apa artinya? Paulus mengatakan: Dimana ada nubuat, mereka akan memudar; dimana ada bahasa roh, mereka akan berhenti, tetapi jika yang sempurna telah datang, maka yang yang tidak sempurna akan berakhir atau dibuang. Apa yang dia katakan? Dia berkata, "Sebelumnya, saya perlu menerima wahyu yang saya butuhkan untuk mendapatkan kata-kata hikmat atau kata pengetahuan untuk mendengar suara Allah. Aku harus menerima firman nubuat dari Tuhan. Tetapi sekarang apa yang terjadi adalah saya telah datang ke dalam suatu hubungan langsung dengan Tuhan Yesus di mana saya tidak perlu mendengar seorang malaikat untuk membawakan kepada saya pesan dari-Nya. Dia tidak harus mengirim siapapun lagi sebagai penghubung. Saya dapat berbicara kepada-Nya dan meminta kepada-Nya sendiri."

Ini berarti saya datang ke dalam suatu hubungan dengan-Nya bahwa saya berbicara langsung kepada-Nya dan saya berkata, "Tuhan, ceritakan tentang seseorang ini dan itu." Dan Tuhan berkata, "Apa yang kamu ingin tahu?" Aku meminta kepada-Nya supaya menjawab pertanyaan saya dan Dia menjawab aku dan berkata, "Ini adalah masalahnya. Inilah yang Aku ingin kamu katakan padanya.. Ini adalah bagaimana caranya Aku ingin kamu memberi nasihat yang memperingatkannya. Aku ingin kau katakan padanya ini untuk Aku." Lalu aku berpaling kepada orang itu dan saya berkata, "Beginilah firman TUHAN." Saya kembali ke Tuhan lagi dan aku berkata, "Tuhan, apakah yang harus saya lakukan di sini?"

Saya berjalan-jalan bersama Yesus. Dia berada di samping saya dan kami pergi menemui seseorang yang terbaring sakit.
Aku berkata, "Tuhan, apa yang Engkau ingin aku lakukan yang bisa untuk membantu yang sakit ini??"
Aku mendengar suara Tuhan berkata, "Aku ingin kau pergi dan meletakkan tangan kamu pada dia, dan aku ingin kau berbicara kepada yang sakit dan dan memerintahkan penyakitnya pergi dan orang itu disembuhkan."
"Oke, Tuhan, mari kita lakukan."
"Dalam Nama Yesus, sembuh!"
Hal ini sangat mudah benar-benar bukan?

Di mana Anda dapat berbicara kepada-Nya muka dengan muka muncul ketika Anda masuk ke dalam hubungan yang erat dengan Tuhan. Ini adalah di mana Dia menjadi lebih nyata kepada Anda atau hanya nyata kepada Anda sebagai sesama manusia lainnya. Ketika Anda dapat datang ke dalam hubungan sebagai juru bicara dan hamba Allah, maka Anda akan menemukan perubahan seluruh pendekatan Anda dan Anda menyuarakan apa yang Dia memberitahu Anda untuk berbicara. Anda akan menemukan bahwa Anda tidak harus berjuang untuk mendengar suara Tuhan lagi karena Dia sedang berbicara kepada Anda secara langsung.

Kesimpulan
Semua sarana tersedia. Setiap orang percaya mampu mendengar suara Tuhan dengan hampir semua cara. Hal ini tidak hanya terbatas pada nabi. Tapi seperti saya katakan sebelumnya, nabi memiliki kemampuan yang sangat istimewa untuk mendengar. Mereka telah diberi karunia untuk mendengar lebih baik, memiliki kapasitas lebih besar.

Jika Tuhan telah memberi Anda kesempatan itu, jika Dia telah memberikan Anda hak istimewa dan membawa Anda melalui persiapan yang mengerikan yang telah memenuhi syarat Anda untuk menjadi juru bicara-Nya, Anda harus menggunakan semua metode ini untuk mendengar suara Tuhan sepanjang waktu. Jadi, apa pun keadaan Anda, dimanapun Anda berada, apa pun situasi menuntut, Anda harus dapat mendengar suara Allah. Kemudian Anda dapat berbicara Firman-Nya ke keluar ke seluruh bumi. Anda dapat berbicara keluar Firman-Nya kepada orang-orang. Anda dapat berbicara kata kenabian, kata-kata dorongan dan nasihat untuk mengangkat tubuh Kristus dan membangun gereja, untuk membantu orang mengidentifikasi pelayanan mereka. Segala sesuatu yang Allah telah memanggil nabi untuk dilakukan, semua dapat Anda lakukan, ketika Anda telah belajar bagaimana mendengar suara-Nya dengan mendengarkan dalam tujuh cara.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar