LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 01 Juli 2012

MENDENGAR SUARA TUHAN


Cara Mendengar Suara Tuhan
Dalam Perjanjian Lama, suara Tuhan terdengar melalui berbagai cara, yang paling umum, dan, yang paling kuat menjadi atau melalui nabi. Dalam Perjanjian Baru Tuhan masih memenuhi peran besar dalam nabi. Nabi masih mendengar suara Allah dan berbicara atas nama Tuhan. Bagaimana nabi mendengar dari Tuhan? Apakah ada cara khusus Allah berbicara? Dapatkah seorang nabi mengembangkan kapasitas yang lebih besar untuk mendengar suara Tuhan? Dalam tulisan ini saya ingin membagikan pengetahuan tentang mendengarkan suara Tuhan dari segi kenabian dan kemampuan untuk mendengar suara Tuhan, bagaimana nabi mendengar suara Tuhan, bagaimana Tuhan berbicara dan bagaimana mungkin bagi kita untuk mendengar dan mengambil pelajaran dan menerima dari-Nya, terutama karena kita para nabi Allah, supaya kita mengucapkan kata-kata-Nya ke seluruh bumi. Pertama kita harus mendengar, dan sebelum kita bisa mendengar kita harus belajar bagaimana untuk mendengarkan. Semua orang percaya, walaupun bukan Nabi, memiliki potensi untuk mendengar suara Tuhan melalui salah atau atau semua cara yang diuraikan di bawah ini, karena Roh Kudus yang berdiam di dalam diri kita. Apakah Anda sudah memilikinya? Ambillah ,,,

Tujuh Cara Mendengar Suara Tuhan
Saya mendapatkan ada tujuh cara Allah berbicara kepada manusia; tujuh cara seseorang dapat mendengar; tujuh cara seorang nabi bisa mendengar suara Tuhan dan tahu apa yang Tuhan katakan, dan menerima petunjuk dari Roh Kudus. Tujuh adalah angka kesempurnaan atau penyelesaian. Saya tidak merencanakannya seperti itu, tapi karena saya menunggu dari Tuhan  dan Dia memberiku tujuh cara yang berbeda untuk mendengar dari-Nya. Hal ini sangat sangat penting bahwa kita belajar untuk mendengar dengan baik.

Ketujuh cara itu adalah:
1: Urim dan Tumim Spiritual
2: Mimpi dan Visi
3: Ucapan-ucapan Nabi atau suara kenabian
4: Malaikat
5: Journaling
6: Suara batin
7: Hubungan tatap muka

Mendengar Suara Tuhan 1: Urim dan Tumim Spiritual
Metode pertama yang digunakan Allah untuk berbicara dalam Perjanjian Lama adalah metode yang disebut Urim dan Tumim. Dalam ayat pertama yang kita melihatnya mengatakan bahwa, "Allah tidak menjawab Saul dengan Urim ..." Urim adalah salah satu cara Saul mencoba untuk mendengar dari Tuhan. Alkitab berkata bahwa Tuhan tidak menjawab dia dengan Urim. Jadi kita perlu memahami apa itu Urim, dan kita perlu kembali ke Perjanjian Lama dan melihat dari Alkitab saja.

Konsensus umum di antara mereka yang telah mempelajari ini, adalah bahwa Urim dan Tumim adalah dua batu. Batu-batu entah batu-batu yang tertanam di dada baju efod yang dikenakan oleh imam, atau juga adalah dua batu yang terkandung di dalam kantong yang berada di sisi efod di mana ia bisa menempatkan tangannya. Entah bagaimana kedua batu akan memberikan arah kepada orang dari Allah. Itu bukan jenis arah yang mengatakan, "Apa yang harus saya lakukan? Kemana harus saya pergi?" tapi jenis arah yang mengatakan, "Haruskah aku melakukan ini atau harus saya tidak melakukan itu?" Dan jawabannya akan datang baik sebagai 'ya' atau 'tidak'.

Jadi ketika mereka menggunakan Urim dan Tumim untuk mendapatkan arah dari Allah di masa itu, mereka akan tahu arah mana mereka berencana untuk pergi. Apa yang akan mereka lakukan adalah untuk menyajikan kepada Tuhan pertanyaan. "Tuhan, aku akan melakukan ini?" Dan mereka akan mendengar jawaban Allah kembali dengan Urim atau Tumim, ya atau tidak.
Tampaknya jika Anda memiliki Urim jawaban adalah ya, dan jika Anda memiliki sebuah Tumim jawabannya adalah tidak. Saya ingin menunjukkan sebuah nats Alkitab yang menunjukkan bagaimana Daud menggunakannya. Dalam 1 Samuel 23:09 dikatakan: "Ketika Daud tahu Saul telah diam-diam merencanakan kejahatan terhadap dirinya ia berkata kepada Imam Abyatar itu," Bawalah efod itu kesini. "Lalu Daud berkata, 'Ya TUHAN Allah Israel, hambamu telah mendengar bahwa Saul berusaha untuk datang ke Kehila untuk menghancurkan kota karena aku. Apakah orang Kehila menyerahkan aku ke dalam tangannya? Akankah Saul turun, sebagai mana hambaMu ini telah dengar? ya TUHAN Allah Israel, aku mohon, Engkau memberitahu hambaMu ini. Tuhan berkata, "Dia akan turun.“

Allah menjawabnya dengan sebuah Urim. Maka dalam Perjanjian Lama ada ini berarti mendengar dari Tuhan, sarana menerima jawaban ya atau tidak dari Allah. 

Allah telah menempatkan dalam diri Anda sebuah Urim dan Tumim rohani. Dia telah menempatkan dalam diri Anda sebuah tanda, sebuah wahyu yang akan menyebabkan Anda untuk menerima jawaban ya atau tidak ada jawaban. Anda dapat datang kepada Allah dalam doa masih dengan jenis pertanyaan. "Tuhan, saya harus melakukan ini?" Dan jawabannya akan muncul dari dalam jiwa Anda sebagai, 'ya, ya,' atau 'cara eh eh, tidak." Anda akan merasakannya dalam roh Anda. Anda akan merasakannya. Anda akan merasa sebagai gelombang yang mengatakan, "Ya, itu baik, lakukan saja." Atau Anda akan merasa penolakan dalam roh Anda. Ini adalah nuansa spiritual, hal yang batin. Ini adalah hal yang sangat dalam, dan apa yang sebenarnya terjadi adalah bahwa Anda mendengar suara Tuhan berbicara kepada Anda dari roh Anda.
Bersambung Mendengar Suara Tuhan 2: Mimpi dan Visi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar