LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 26 Agustus 2012

ADA APA DENGAN KESELAMATAN?


ADA APA DENGAN KESELAMATAN?

Les D. Crause

Soteriologi adalah kata yang sangat luas, tapi sebenarnya kata yang sangat sederhana. Hal ini terdiri dari dua kata Yunani: Soterios dan Logos.

Anda mungkin pernah mendengar tentang logo. Soterios adalah kata Yunani untuk keselamatan. Logos biasanya diterjemahkan sebagai 'firman', tetapi juga bisa berarti 'studi', sehingga dengan menempatkan Soterios dan Logos bersama-sama kita mendapatkan Soteriologi, yang berarti 'studi keselamatan'. Jadi Soteriologi akan menjadi studi keselamatan. Apa itu keselamatan?

Anda berkata, "Nah apakah ada masalah besar dengan studi keselamatan, karena saya selalu berpikir bahwa keselamatan itu adalah cukup sederhana? Bukan? Berapa banyak yang akan Anda ajarkan di atasnya?"

Nah, cukup beberapa studi. Anda akan terkejut betapa banyak kita akan membahasnya dalam seri ini. Pada kenyataannya Soteriologi adalah jantung dari segala sesuatu yang kita perjuangkan dan yakini. Ini adalah jantung dari seluruh kehidupan rohani kita dan itu adalah apa yang menjadi penyebab kita berada di sini. Ini adalah semua tentang mengapa kita melayani Tuhan. Jadi itulah sebabnya Soteriologi adalah sebuah subjek yang sangat penting.


Apa itu Keselamatan?

Sebelum saya membahasnya mari kita berhenti sejenak dan mendapatkan pikiran Anda berubah sedikit. SELAMAT - apa artinya bagi Anda? Jika saya datang kepada Anda dan berkata, "Apakah Anda sudah diselamatkan?" apa yang akan Anda katakan? Yah, saya harap kalian semua akan berkata, "Ya," jika tidak, berarti ada masalah. Baiklah, "Apakah Anda sudah diselamatkan? Apa artinya?"

Jika saya bertanya kepada Anda, "Apa maksud Anda ketika Anda mengatakan Anda sudah diselamatkan?" Kita akan mendengar hal-hal seperti, "Yah aku percaya jika aku mati malam ini aku akan pergi ke surga." Bahkan mungkin lebih dari 90% dari orang-orang Kristen akan mengatakan jawaban seperti itu.

"DISELAMATKAN - diselamatkan dari neraka. Diselamatkan adalah pergi dan hidup selamanya dengan Tuhan di hadirat-Nya di surga satu hari." Dan itu adalah apa yang kebanyakan orang Kristen percaya. Jadi untuk mereka mendapatkan keselamatan berarti dilahirkan kembali, mendapatkan keselamatan, berbalik dari jalan dosa yang telah diambil mereka ke neraka, dan sekarang beralih ke keselamatan.

Jika hanya itu semua keselamatan yang Anda pahami dan yakini, maka saya merasa kasihan kepada Anda. (kacian dech loe…)  karena keselamatan melibatkan jauh lebih banyak daripada hanya pergi ke surga satu hari. Itulah sebabnya kita perlu mempelajari subyek Soteriologi dan keselamatan.

Tapi sebelum kita bisa belajar tentang kita diselamatkan dari apa dan kita diselamatkan kemana, kita perlu kembali ke awal lagi. Kita harus langsung kembali ke awal Alkitab dan melihat apa itu yang diinginkan Allah bagi kita di tempat pertama, dan apa yang Dia inginkan bagi kita pada akhirnya. Dan apa yang saya ingin khusus bahas di sini adalah bahwa dalam kondisi kita sekarang, bahwa setiap manusia sebelum mereka datang kepada Kristus dan masuk ke dalam apa yang kita sebut pengalaman keselamatan.

Penciptaan

Jadi mari kita segera kembali sekarang untuk Kitab 1, Bab 1, halaman 1, tepat di awal Alkitab Anda. Saya tidak akan membahasnya di sini karena akan memakan waktu terlalu lama dan saya memiliki beberapa kitab lain yang saya akan sebutkan nanti, jadi kita hanya akan meninjau apa yang kita ketahui tentang Kejadian Pasal 1.

Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi. Bumi itu belum berbentuk dan kosong dan gelap gulita menutupi samudera raya. Dan Roh Allah melayang-layang di atas air. Dan Tuhan Allah berkata, "Jadilah terang."

Jadi Tuhan mulai melewati tahap-tahap penciptaan, dan kita tahu kisah enam hari penciptaan dan bagaimana Tuhan menciptakan Adam, manusia, pada hari keenam penciptaan. Kemudian pada hari ketujuh Tuhan Allah beristirahat.

Manusia di Taman Eden

Kita membaca bahwa Allah menciptakan orang ini, Dia menanam Taman di Eden, dan Ia menempatkan manusia di taman itu. Kita membaca bagaimana Allah mengambil manusia itu dan menyebabkan dia tertidur pulas, dan diambil bagian tubuhnya. Kebanyakan terjemahan mengatakan tulang rusuk, tapi asli sebenarnya berarti bagiannya. Tuhan mengambil setengah dari dia dan membentuknya menjadi seorang wanita, dan Dia membawa Hawa kepada Adam dan Allah memberikannya sebagai istrinya.

Allah memerintahkan kepada Adam dan Hawa dan berfirman, "Engkau bisa makan dari semua pohon di Taman apa pun yang engkau suka. Itu ada dan disediakan untuk membantu diri kamu sendiri. Nikmatilah. Hanya saja, jangan menyentuh pohon yang ada di tengah, Pohon Pengetahuan tentang yang Baik dan Jahat, karena pada hari engkau makan itu, engkau pasti akan mati."

Jadi Adam dan Hawa memulai hidup mereka di surga yang indah, tempat ini indah di mana segala sesuatu yang mungkin Anda inginkan ada di sana. Anda tinggal mencari dengan orang terbaik di dunia. Dia adalah pria paling tampan yang pernah hidup. Dia adalah wanita paling cantik yang kemungkinannya Anda pernah lihat. Dan Anda tahu apa? Tidak ada kompetisi, tidak ada rebutan, tidak ada desak-desakan sampai terinjak.

Tidak ada orang lain yang membuat dia bisa tertarik, tidak ada orang lain yang menarik dia. Mereka hidup di taman surga dengan buah-buahan yang paling indah dan lezat. Anda mungkin bisa  makan segala sesuatu yang indah.  Tuhan tidak mengatakan, "Engkau harus makan hanya 2000 kalori per hari supaya engkau tidak menambah berat badan."

Tidak ada diet. Wow, itu indah. Tak satu pun dari hal ini berat yang membuat kita menderita ketika kita makan terlalu banyak, tidak ada diet, tidak ada pembatasan. Tidak, "Engkau jaga bobot dan engkau harus makan tiga kali sehari. Engkau harus melakukan aerobik untuk memastikan bahwa cocok postur tubuhmu." Tidak ada gyms diperlukan di Taman Eden. Itu adalah surga yang indah dan segala sesuatu yang Anda inginkan ada di sana.

Perdamaian dan Persekutuan Sempurna

Adam dan Hawa diciptakan dengan kepolosan. Tidak ada rasa bersalah, rasa takut, dan tidak ada perasaan negatif. Tidak ada mengambil milik orang dengan cara yang salah. Tidak ada konflik, perselisihan tidak ada, tapi kepolosan yang sempurna di mana mereka bisa berjalan telanjang tanpa merasa malu. Ada keterbukaan dan kejujuran yang sempurna dengan satu sama lain.

Saya hanya ingin menunjukkan ini, yang merupakan sesuatu yang ekstra. Anda tahu hal yang membawa Adam dan Hawa begitu dekat adalah fakta bahwa mereka berdua memiliki hubungan yang baik dengan Allah.

Pertimbangkan ilustrasi kecil ini. Jika Anda mengambil segitiga dan menempatkan Allah di atas, dan Adam dan Hawa di kedua sisi di bagian bawah, jika Anda mengambil Adam dan dekatkan ia kepada Allah, dan Anda mengambil Hawa dan memindahkan dia lebih dekat dengan Allah, Anda tahu apa yang terjadi? Mereka lebih dekat satu sama lain. Tidak ada hambatan antara mereka dan Tuhan. Tidak ada rasa bersalah, dosa, dan sebagai hasilnya, tidak ada hambatan antara satu sama lain. Mereka bisa datang dekat dengan Tuhan tanpa pembatasan atau hambatan, dan secara otomatis mereka akan datang lebih dekat satu sama lain juga.

Anda tahu apa? Tidak ada pertengkaran pernikahan dan keributan rumah tangga di Taman Eden. Tidak ada kalimat yang mengatakan, "Nah, Hawa, sudah saatnya kamu belajar untuk tunduk kepada saya."  Tidak ada Hawa mendapatkan kasus pada Adam dan berkata, "Mengapa Anda meninggalkan kaus kaki Anda terletak di tanah lagi?" Tidak, hanya ada harmoni yang sempurna, kesempurnaan, bahkan tidak memikirkan dosa memasuki pikiran mereka, namun yang ada kebebasan total dan kebebasan total.

Adam Mengingat Otoritas

Ada otoritas. Alkitab berkata bahwa Tuhan memberikan otoritas manusia atas unggas di udara, ikan laut, atas seluruh ciptaan. Allah berkata kepada Adam, "Engkau bertanggung jawab." Adam melihat semua binatang dan dia tidak mengatakan, "Tuhan, apa saya perlu menelepon mereka? Apakah yang saya sebut nama itu tampak lucu dengan batang besar dan kaki besar?". Tuhan berkata, "Itu terserah engkau."

Adam berkata, "Saya pikir itu terlihat seperti seekor gajah."  Tuhan berkata, "Ide bagus."  Adam memberi nama mereka semua. Dia bertanggung jawab. Adam tidak harus pergi ke Tuhan dan berkata, "Apa yang harus saya lakukan? Bagaimana cara menjalankan tempat ini?"  Tuhan berkata, "Aku telah menempatkan kamu yang bertanggung jawab. Gunakan otoritas dan kekuasaan yang telah saya berikan kepadamu."

Alkitab mengatakan bahwa Adam diberi tanggung jawab untuk merawat kebun. Sekarang, saya tidak membaca di mana saja bahwa Allah memberikan kepadanya gunting pagar, mesin pemotong rumput, parang, sekop dan garpu. Bisakah Anda melihat Adam melalui Taman Eden dan melakukan pemangkasan pohon-pohon? Tapi tentunya pasti ada kebutuhan untuk sesuatu seperti itu, bukan? Tentunya pasti ada kebutuhan untuk beberapa jenis kontrol di kebun? Bagaimana Adam melakukannya? Dia memiliki otoritas.

Apa yang terjadi ketika Anda memiliki otoritas? Apa yang Anda lakukan ketika Anda memiliki otoritas? Ayo, siapa yang memiliki kewenangan atas orang lain? Bagaimana Anda menunjukkan otoritas Anda atas anak-anak Anda?  "John, datang ke sini sekarang!" dan dia datang. "Tinggalkan, duduk, melompat, berlari, pergi ambilkan untuk saya ini!  Pergi bawakan saya itu!"

Otoritas berarti Anda perintah. Sekarang jika Adam memiliki wewenang atas makhluk di bumi dan di atas vegetasi, dan lebih dari segala sesuatu di bumi, Adam memiliki wewenang untuk perintah. Jadi, jika pohon ini tumbuh hanya sedikit dekat dengan yang lain saya pikir Adam memiliki hak untuk mengatakan, "Hei, pindah SEKARANG!"  Aku bisa melihat pohon berkata, "Ya bos!" dan bergerak.

Sama seperti Otoritas Yesus

Anda tidak percaya padaku? Silahkan membaca Perjanjian Baru dan melihat apa yang Adam terakhir lakukan. Dia datang ke pohon ara dan Dia berkata, "Kamu tidak akan berbuah lagi." Itu adalah akhir dari pohon ara. Apakah Dia tidak memiliki perintah yang ditaati? Dia berbicara kepada angin dan ombak, dan Ia berkata, "Tenang!" Secara instan tenang.

Anda berkata, "Yah, itu Yesus. Dia adalah Anak Allah.." Tidak, Dia adalah Anak Manusia. Dia datang untuk menunjukkan kepada kita apa Adam itu. Ya, Dia juga datang untuk menunjukkan kepada kita apa Tuhan itu, namun Alkitab berkata kalau Dia mengesampingkan keilahian-Nya dan mengenakan diri-Nya rupa seorang hamba, dan merendahkan diri-Nya dan menjadi seorang manusia. Yesus datang untuk menunjukkan kepada kita apa dimaksudkan dengan manusia itu untuk berada di tempat pertama. Yesus datang untuk menunjukkan kepada kita apa Adam itu.

Pohon Kehidupan

Jadi Allah memberikan akses kepada Adam dan Hawa kepada Pohon Kehidupan. Jika Anda ingin membaca lebih lanjut tentang Pohon Kehidupan bacalah Kitab Wahyu mendekati akhir dan juga membaca yang baik tentang Yerusalem Baru. Dan Anda tahu apa? Anda akan membaca tentang Taman Eden. Anda akan membaca tentang sungai yang sama yang mengalir di Eden, dan Anda akan membaca tentang Pohon Kehidupan yang sama yang menghasilkan buah dan daunnya yang dipakai untuk menyembuhkan bangsa-bangsa.

Pohon Kehidupan adalah untuk kesehatan. Tidak ada sakit atau penyakit di Taman Eden, tidak ada masalah apapun. Dan ketika mereka terus makan dari Pohon Kehidupan mereka akan hidup selamanya dan selamanya. Kita akan melihat itu lagi nanti.

Mereka memiliki akses ke segala sesuatu secara bebas. Tidak ada yang membayar, tidak ada harga dan karya Adam di Taman Eden tidak menentukan buah apakah itu akan datang. Adam tidak harus menggali sekitar pohon dan memasukkan kotoran tertentu ke dalam dan pastikan bahwa itu baik dibuahi sebelum persik keluar. Dia tidak perlu melakukan itu. Ya, ia harus merawat kebun. Ya, Tuhan memberinya pekerjaan yang harus dilakukan, dan Adam tidak duduk dan memiliki liburan sepanjang hari. Dia memiliki pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi ia tidak harus bekerja keras untuk hal itu. Semua yang harus ia lakukan adalah untuk menjaga dan kontrol. Dia hanya harus melaksanakan kekuasaannya.

Pohon-pohon tumbuh secara alami. Mereka berbuah buah alami mereka. Semuanya datang dengan bebas. Saya ingin menyebutkan itu kemakmuran, bukan? Semuanya hanya jatuh ke tempatnya dengan sempurna, semuanya mematuhi Anda, semuanya mengalir dengan Anda, dan segala sesuatu yang Anda sentuh dengan tangan Anda makmur dan sukses.

Kelimpahan Segalanya

Mereka aman di Taman Eden. Tidak ada kerugian. Anda tidak perlu takut bahwa jika Anda meninggalkan barang berharga Anda terbaring di sana seseorang akan datang dan mencurinya. Mereka tidak harus takut pada siapa pun melukai mereka. Hewan-hewan tidak menyerang pada hari-hari itu. Tidak ada perselisihan, tidak ada perselisihan di antara baik Adam dan Hawa atau antara hewan. Hewan-hewan tidak merobek satu sama lain dan saling bertengkar satu sama lain. Anda tahu kenapa? Ada kelimpahan segalanya.

Kami memiliki pengalaman baru di mana anjing kami mulai menyerang satu sama lain karena mereka tidak diberi makan, dan ketika kita memberi mereka makanan tiba-tiba mereka pikir ini adalah makanan terakhir yang mereka akan miliki dan masing-masing berusaha untuk mengambil sebelum yang lain dan ada pertarungan hebat yang terjadi. Pertarungan seperti itu tidak ada di Taman Eden. Tidak kurang  apapun. Ada kelimpahan segalanya.

Persekutuan dan Kebersamaan

Dan yang paling penting dari semua, ada persekutuan dan kebersamaan dengan Allah. Setiap hari di hari yg dingin dan sejuk, Alkitab mengatakan, Tuhan akan turun dan Dia akan berjalan di taman dan Ia akan berbicara dengan Adam dan Hawa. Dia adakan persekutuan dengan mereka dan Dia akan berbagi dengan mereka. Dia tidak mengeluarkan perintah atau untuk mendominasi mereka. Apakah Anda tahu mengapa? Karena Adam telah ditugaskan.

Semua yang Tuhan lakukan adalah untuk turun dan memiliki persekutuan dan mengatakan, "Adam, jadi bagaimana itu terjadi?"  Adam akan berkata, "Yah, tidak apa-apa. Saya menemukan beberapa spesies hari ini yang belum bernama. Dan Anda tahu apa, aku memanggil bahwa hal berdengung lucu? Saya memutuskan untuk menyebutnya lebah.."  Tuhan mungkin berkata, "Ide bagus, Adam. Aku suka. Ada lagi yang bisa Aku bantu engkau?"  "Ya, baik kita telah mengalami masalah di sini, dan kita tidak tahu apa yang harus dilakukan di sana ..."

Apapun masalahnya adalah Adam bisa berbagi dengan Tuhan. Allah bisa memberinya nasihat. Dia bisa mengatakan padanya bagaimana menjalankan dunia, dan Dia akan berangkat lagi. Ada persekutuan yang sempurna dan kebersamaan dengan Bapa, Tuhan tidak ikut campur, hanya berada di kendali alam semesta. Tapi apa yang terjadi di bumi berada di tangan Adam dan Hawa, khususnya Adam yang jadi kepala.

Setan Cemburu

Tapi itu tidak tetap seperti itu keadaannya? Tidak. Ada karakter lain di bumi dan ia tidak memiliki kewenangan dan kekuatan yang telah dimiliki Adam, dan oh bagaimanapun dia sangat menginginkannya. Dan namanya adalah Setan, Lucifer, Iblis. Tetapi Allah telah memberikan kepada Adam kekuasaan dan otoritas di bumi.  Kenapa? Karena Allah telah membuat Adam, manusia, menurut gambar-Nya dan telah menempatkan sepotong dari diri-Nya dalam manusia yaitu roh-Nya.

Allah melengkapi Adam dengan kemampuan untuk menjadi dewa di bumi. Adam adalah dewa dari dunia ini. Apakah Anda tahu itu? Dia adalah dewa dari dunia ini. Dia mengendalikan bumi ini. Itu adalah cara Tuhan membuatnya, dan oh bagaimana gilanya Setan menginginkan kekuasaan itu. Man, ia ingin kekuatan itu. Dan Allah memberikan kepada Adam dan Hawa dua pohon. Kita melihat pertama adalah Pohon Kehidupan, dan kedua adalah Pohon Pengetahuan Baik dan Jahat.

Ada dua pohon, di samping banyak pohon-pohon lainnya di taman. Dan Tuhan berkata, "Engkau dapat makan dengan bebas buah dari Pohon Kehidupan, tetapi pohon ini engkau tidak boleh menyentuhnya." Kenapa? Karena kedua pohon itu lebih dari hanya sekedar pohon buah-buahan biasa-biasa saja. Kedua pohon itu gateway, pintu gerbang. Mereka adalah pintu gerbang ke dimensi lain, ke alam lain, ke dunia lain, yang bisa menentukan orang macam apa di masa depan yang akan memilikinya. Ketika Adam dan Hawa memiliki akses ke Pohon Kehidupan mereka juga memperoleh akses ke alam Tuhan. Alkitab menyebutnya alam surgawi. Mereka memperoleh akses ke tempat Allah, dan kekuasaan-Nya dan berkat-Nya, dan segala sesuatu yang ditawarkan di alam surgawi.

Tapi Pohon Pengetahuan Baik dan Jahat, jika mereka menyentuh itu, mereka akan membuka pintu lain. Mereka akan membuka pintu ke dunia yang bukan dari Allah sama sekali, tetapi mereka akan membuka pintu untuk orang yang berdiri melawan segala sesuatu yang Allah – karena di sana berdiam Pangeran Kegelapan sendiri berkuasa atas para pasukannya: roh penggoda, kejahatan, pembunuhan, percabulan, perseturuan, kenajisan, pencurian, perampokan, pembinasa, penuduh, keserakahan, kesombongan, ketakutan, pemberontakan, pembohong, pemerkosa, penjudi, pemadat, pengacau, korupsi, kecurangan,  dsb.

Tuhan berkata, "Jangan berani-berani menyentuh pohon itu. Jangan berani-berani makan buah itu, karena jika engkau melakukannya, kematian akan menjadi hasilnya."

Sekarang saya suka berpikir tentang masing-masing dua pohon sebagai pintu. Hal ini sangat mudah untuk membayangkan bahwa dengan cerita-cerita fiksi ilmiah kita hari ini dalam tulisan, film maupun TV di mana orang masuk ke “warp” ini dan mereka masuk ke dimensi lain. Allah hidup di dimensi lain, begitu pula Iblis. Ini adalah dimensi roh.

Setan tahu bahwa satu-satunya cara bahwa ia akan mendapatkan kekuasaan dan wewenang yang diberikan kepada Adam adalah entah bagaimana supaya dapat menarik dia ke tempat di mana Adam berada di bawah kekuasaannya. Anda lihat, hanya manusia memiliki otoritas di bumi. Hanya roh yang tinggal dalam tubuh fisik yang berasal dari dunia ini, yang terbuat dari unsur-unsur bumi - hanya roh yang tinggal dalam tubuh yang memiliki otoritas dan kekuasaan untuk menentukan apa yang terjadi di dunia ini.

Allah sendiri, karena Roh, meskipun Dia telah berfirman menciptakan dunia dengan Roh-Nya, Dia sendiri mundur dan berkata, "Adam, Aku akan bekerja melalui engkau, karena dalam roh engkau, Aku menempatkan diri-Ku sendiri, dan Aku akan bekerja melalui roh engkau. Tapi Aku ada dalam engkau, yaitu “aku” yang kecil. Sebagai makhluk hidup manusia dalam tubuh fisik, memiliki kewenangan dan kekuasaan di bumi."

Itulah sebabnya ketika Tuhan datang untuk mengunjungi, Dia tidak memaksakan kehendak-Nya. Dia bergerak melalui Adam, melalui rohnya. Dia memberinya petunjuk oleh kata-kata-Nya yaitu Firman-Nya dan mengatakan kepadanya bagaimana untuk hidup, dan Adam kemudian menerapkan kata-kata atau Firman Allah yang telah diterimanya.

Kejatuhan

Agar Setan memiliki kontrol di dunia, satu-satunya cara adalah  ia harus memanfaatkan kekuatan yang ada di Adam. Untuk melakukan itu ia harus mengupayakan agar Adam tunduk di bawah kekuasaannya. Dan itulah godaan yang menjadi alat utama upayanya  tentang semua apapun yang dia kerjakan untuk menundukkan manusia, seperti dilakukannya kepada Adam.

Itu adalah bagaimana ia mencobai Hawa dan ia menarik ke samping sebagai umpan, untuk mendapatkan Adam akhirnya tunduk padanya dengan mengambil dari Pohon Pengetahuan Baik dan Jahat. Dengan peristiwa ini, kejatuhan manusia ke dalam perangkap Setan dan menghasilkan pelanggaran Firman Tuhan, manusia berdosa. Saya menunjukkan dengan tepat mengapa keselamatan diperlukan.

Seperti Adam yang terjatuh dalam dosa karena memakan buah terlarang, ia membuka pintu ke alam Setan dan memberinya akses ke dunia ini. Dia membuka pintu lebar seperti kotak Pandora dan semua setan dari neraka dilepaskan ke bumi. Adam menjerumuskankan diri menjadi hamba untuk tuan dan masternya yang baru, Setan, dan Setan menjadi seperti apa yang Adam seharusnya - dewa dari dunia ini. Makanya orang yang menyembah Setan dapat melakukan banyak mujizat dan perbuatan serta menarik harta kekayaan dan  pendukung serta pengikut, karena dia merampas otoritas dewa yang dimiliki oleh manusia Adam.

Sekarang Setan menarik senar, sekarang dia melepaskan tembakan, dan Adam harus melakukan apa yang dia katakan, karena Adam sekarang ada di bawah kekuasaannya. Semua keturunan Adam juga dipaksa dan terpaksa tunduk kepada Setan.

Ketakutan, Rasa bersalah dan Ketidakharmonisan

Hasil pertama yang terjadi setelah kejatuhan manusia ke dalam dosa adalah rasa bersalah dan ketakutan. Segera setelahnya Adam dan Hawa tiba-tiba menyadari bahwa mereka telanjang. Mereka tidak pernah menyadari sebelumnya. Anehnya, tiba-tiba sekarang mereka merasa malu. Dan mereka mulai menutupi kemaluannya dengan daun ara, membatasi pandangan satu sama lain. Apa yang terjadi? Semua awan tiba-tiba datang menyatakan jarak antara mereka dan Tuhan.

Anda tahu apa hasilnya? Itu hambatan antara mereka. Pada hari itu mulai muncul masalah perkawinan yang pertama. Bagaimana saya tahu? Perhatikan apa yang terjadi ketika Tuhan datang kepada Hawa dan berkata, "Hawa, mengapa engkau makan buah itu?"  "Yah ... ular menipuku untuk melakukannya Anda tahu."  "Adam, mengapa engkau makan buah itu?" "Yah, itu adalah kesalahan istri saya."  Perselisihan perkawinan dimulai di sana kan? Ada rasa bersalah dan ketakutan.

Mereka mendengar suara Tuhan turun dalam cuaca hari sejuk untuk berbicara dengan mereka dan mereka berlari dan menyembunyikan diri dari-Nya dalam ketakutan. Takut apa? Apakah Tuhan pernah berkata, "Aku akan menyakiti mereka."? Apakah Allah pernah berbicara menghukum mereka? Tidak, semua yang Dia pernah bicarakan adalah kasih dan berkat atas mereka.

Tapi Tuhan memang berkata, "Pada hari engkau makan buah itu engkau pasti akan mati." Ketika mereka makan buah itu dan mereka tidak jatuh mati, mereka pikir, sepertinya Tuhan pasti telah bercanda atau tidak sungguh-sungguh. Atau mungkin setan benar. Mungkin Tuhan sedang berbohong kepada kami. Kemudian ketika mereka mendengar suara-Nya mereka berpikir, "Oke, mungkin Dia akan datang dan membunuh kami." Jadi mereka takut.

Efek dari Dosa

Dosa menjadi tuan mereka. Dosa mulai mengendalikan mereka. Anda melihatnya mulai terwujud dengan segera karena mereka mulai memiliki anak-anak dan mulai berkembang biak di bumi. Nantinya pada waktu Tuhan memandang manusia Dia berkata bahwa, “jalan pikirannya jahat terus menerus." Dosa mulai menghasilkan buah. Dosa yang memasuki tubuh mereka pada waktu mereka mengambil bagian dari Pohon Pengetahuan Baik dan Jahat.

Tidak ada kesempurnaan lagi akibat dosa lebih lanjut. Mereka dilarang mendekati Pohon Kehidupan. Tidak ada kesehatan yang ilahi menjadi bagian mereka dan akses tidak ada lagi ke alam Tuhan. Mereka kehilangan semua itu. Dan kemudian mereka diusir dari Taman Eden.

Tidak ada lagi bangun di pagi hari dan berpikir, "Aku akan pergi dan memiliki jambu air atau mangga yang bagus." Tidak. Alkitab mengatakan bahwa Adam sekarang harus bekerja dalam keringat dari wajahnya. Anda tahu kenapa? Tiba-tiba gulma mulai tumbuh. Mereka belum pernah ada sebelumnya.

Apakah Anda pernah mencoba untuk berkebun? Oh man. Anda menanam semua benih Anda dan Anda siram atau airi itu dan tentu saja, dalam beberapa hari Anda melihat kecambah datang di mana-mana. Anda mendapatkan semua tumbuh dan berkata, "Wah, saya menikmati melihat taman yang indah!" Anda melihat lebih dekat dan Anda melihat bahwa tanaman tersebut bukanlah benih yang Anda tanam.  Nah dari mana mereka datang? Saya tidak pernah menanam tumbuhan pengganggu itu? Anda tidak perlu. Anda tidak harus menanam gulma karena gulma akan datang dan tumbuh secara otomatis. Kemudian ketika benih nyata yang Anda tanam akhirnya mulai tumbuh, dan buah mulai muncul dan Anda melihat buah ranum indah mulai matang, wow Anda tidak bisa menunggu. Anda memetiknya dan Anda ambil satu dan menggigitnya, dan apa yang Anda dapatkan? Ulat-ulat, karena beberapa serangga datang dan menyengat dan meletakkan telur di dalamnya. Terutama tanaman di kota atau halaman rumah, karena orang kota lebih banyak dosanya, maka setiap buah yang siap dimakan lebih dahulu disantap oleh ulat atau kelelawar. Tidak percaya? Cobalah sendiri tanam jambu atau mangga.

Kutukan Adam

Kutukan - kutukan Adam. Seluruh bumi menjadi terkutuk sebagai akibat dari dosa mereka. Tidak ada lagi keamanan. Sebaliknya ada rasa takut, penderitaan, kesengsaraan dan perselisihan.

Itu tidak butuh waktu lama dengan Kain dan Habel. Kain datang membawa persembahan kepada Tuhan dan Habel datang untuk membawa korban dan Tuhan menunjukkan penerimaan untuk persembahan Habel, tetapi persembahan Kain ditolak. Kain merasa cemburu, dia marah dan dia membunuh saudaranya.

Perseturuan, kebencian, kecemburuan - semua hal negatif yang tidak pernah ada sebelumnya tiba-tiba mulai menunjukkan diri mereka sendiri. Tidak ada lagi persekutuan dan kebersamaan dengan Allah di Taman di hari yg sejak dan dingin, tidak ada persekutuan penuh kasih lebih dekat. Sebaliknya yang ada hanya penghakiman dan tuntutan. Semua hal-hal yang indah dulu diambil dari mereka.

Ada dua gambar yang sama sekali berbeda. Kutukan Adam masih di bumi saat ini. Oh kita tahu semua tentang kutukan Adam saat ini kita rasakan bukan? Sulitnya mencari nafkah, bukan karena tidak ada, tetapi kita sulit menemukannya. Setidaknya kita sulit mensyukurinya dan merasa selalu tidak cukup lalu memaksa diri kita untuk mencari lebih lagi. Mengapa? Karena kita merasa tidak aman atau serakah. Kita tahu semua tentang penyakit dan penyakit baru selalu bermunculan dan menyerang setiap orang dari segala kelas. Kita tahu semua tentang kurangnya pemenuh kebutuhan, kemiskinan dan keuangan, dan hal yang tidak beres. Semua yang kita kejar kemudian mempersulit kita. Contohnya, pembangunan industri otomotif yang membuat jalanan macet di seluruh kota.

Kita tahu semua tentang kebencian dan perselisihan dan pencurian dan perusakan dan rasa sakit dan penderitaan, dan semua hal-hal yang terjadi dengan itu. Kita tahu tentang mencoba untuk mencapai Tuhan dan Dia hanya tampaknya tidak berada di sana. Dia telah pergi. Ketika Anda berdoa rasanya doa-doa Anda seperti hanya memukul melawan langit-langit. Dia telah pergi. Dia tidak ada.

Rencana Untuk Pembalikan

Semua dari mereka adalah hasil dari musim gugur, berguguran karena musim dosa datang. Ketika Allah memandang manusia yang sudah rendah Ia membuat rencana. Dia merumuskan dalam pikiran-Nya rencana dimana Dia akan membalikkan semua efek dari kutukan.

Seperti yang saya katakan sebelumnya, jika Anda membaca kitab Wahyu Anda akan melihat gambar dari Yerusalem Baru. Jadi apa yang harus kita lakukan? Bukankah kita akan ke surga? Surga? Dimana ada surga? Nah surga, itu terserah di awan di suatu tempat bukan. Itu adalah di mana Allah hidup di luar sana di planet lain. Apakah itu? Apakah Anda yakin? Nah Yesus pergi ke sana bukan?

Baca kitab Wahyu dan Anda akan mencari tahu dan menemukan di mana surga akan terletak. Karena Alkitab memberitahu saya bahwa Yerusalem Baru akan turun ke bumi dan ada bumi yang baru. Tuhan akan memulihkan dan memperbaiki apa yang sebelumnya Adam dan Hawa miliki. Dia akan membawa semuanya kembali lagi seperti semula dan kutukan akan dihapus.

Jadi, kita diselamatkan dari apa? Kita diselamatkan dari semua efek negatif dari musim gugur, dari dosa Adam dan Hawa dan kutukan Adam yang datang ke bumi. Kita diselamatkan dari mereka semua.

Itu berarti bahwa kita diselamatkan dari kuasa dosa dalam hidup kita. Kita diselamatkan dari sakit dan penyakit. Kita diselamatkan dari kemiskinan dan kekurangan, perselisihan dan kehancuran dan rasa sakit dan kesedihan. Kita diselamatkan dari persekutuan yang rusak dengan Allah. Semua hal-hal ini akan dipulihkan, dan di dalam Kristus semua hal-hal telah dipulihkan, sebagaimana akan kita lihat setelah kita melanjutkan studi.

Tetapi karena dosa Adam, efek yang diturunkan ke anak-anaknya dan anak-anak-anaknya, dan anak-anak anak-anaknya anak anak ... sampai ke Anda dan saya. Masing-masing dari kita, ketika kita lahir, dilahirkan dalam kondisi, tidak seperti Adam berada di awal, tapi seperti Adam setelah ia berdosa - di bawah kendali Setan, di bawah kekuasaannya, di bawah kutuk.

Saya akan menampilkan beberapa Alkitab sekarang, dan saya akan menunjukkan kepada Anda bagaimana kondisi  manusia di luar Kristus, kondisi ketika setiap orang dilahirkan ke dalam dunia  dan tumbuh dewasa sampai mereka pergi lagi ke tempat di mana mereka sesuai dan mengalami keselamatan yang telah dibeli Yesus untuk mereka.

Manusia di luar Kristus

Saya ingin Anda melihat beberapa ayat Alkitab dengan saya sekarang. Saya ingin terlebih dahulu melihat dari kitab Roma 1:14-15. Paulus mengatakan:  1:14 Aku berhutang baik kepada orang Yunani, maupun kepada orang bukan Yunani, baik kepada orang terpelajar, maupun kepada orang tidak terpelajar. 1:15 Itulah sebabnya aku ingin untuk memberitakan Injil kepada kamu juga yang diam di Roma.

Paulus menulis kepada orang Kristen di Roma. Dia menulis kepada jemaat di Roma yang telah ditetapkan dan telah pergi untuk sementara waktu, dan dia berkata, "Saya ingin datang dan memberitakan Injil kepada kamu." Bukankah orang-orang ini telah diselamatkan? Mengapa Paulus ingin memberitakan Injil kepada mereka? Mungkin apa yang kita pikir adalah Injil adalah sedikit lebih dari apa yang kita pikir itu.

Paulus berkata,  "Sebab aku tidak malu terhadap Injil Kristus, karena itu adalah kekuatan Allah yang menyelamatkan setiap orang yang percaya, pertama untuk orang Yahudi dan untuk Yunani. Karena di dalamnya kebenaran Allah nyata dari iman kepada iman. Sebagaimana ada tertulis: "Orang benar akan hidup oleh iman."

Ini adalah bagian yang indah. Kita akan mempelajari mereka semua secara rinci sedikit lebih di waktu yang akan datang.

"Sebab murka Allah nyata dari sorga atas segala kefasikan dan kelaliman manusia, yang menindas kebenaran dengan kelaliman, karena apa yang dapat diketahui dari Allah nyata di dalamnya, karena Allah telah menunjukkan kepada mereka. Karena sejak penciptaan dunia, atribut tak terlihat dengan jelas dilihat, dan dipahami oleh hal-hal yang dibuat, bahkan kekuatan dan ketuhanan-Nya yang kekal, sehingga mereka tanpa alasan."

Oke, saya hanya akan memberikan itu untuk Anda secara singkat. Paulus katakan di sini, "Dengar, tidak ada hal seperti itu sebagai seorang ateis karena semua orang, karena mereka punya roh di dalamnya sudah menyadari fakta bahwa ada Allah. Dan ketika mereka melihat putaran penciptaan tentang mereka, mereka memiliki bukti bahwa ada Allah, sehingga tidak ada alasan untuk tidak mempercayai Allah. "

Dia mengatakan:  "Tapi meskipun mereka mengenal Allah, mereka tidak memuliakan Dia sebagai Allah, tidak bersyukur, tetapi menjadi sia-sia dalam pikiran mereka, dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap. Mengaku bijaksana, sebenarnya mereka menjadi bodoh, dan mengubah kemuliaan Allah yang tidak fana menjadi sebuah gambar dibuat seperti manusia yang fana - dan burung dan binatang berkaki empat dan binatang melata".  

Spiral Turunkebawah

Apa yang terjadi? Manusia memiliki kemampuan untuk mengenal dan melayani sang Pencipta, tetapi ia turun, turun, turun, sampai akhirnya dia melayani ciptaan. Manusia seperti busur turun di hadapan idolanya dalam ibadah dan pujian untuk itu. Bangsa Mesir awal menyembah Sungai Nil, mereka menyembah katak dan kumbang (bukan kelompok bernyanyi), kumbang kotoran. Bahkan setiap satu dari malapetaka yang dilakukan pada masa Musa diberitahu untuk membawa atas mereka benar-benar memukul salah satu dewa mereka. Mereka menyembah semua hal tulah yang terjadi.

Manusia mulai menyembah makhluk bukan Allah. Itulah akibat karena manusia dan alam manusia telah terjerumus ke kebobrokan.  Anda berkata, "Yah, kita tidak melakukan itu di zaman posmodern ini, kita terdidik, orang yang lebih canggih dalam mengelola negara."  Tidak ada? Bagaimana dengan mobil Anda? "Tidak boleh ada orang lain yang akan menyetir mobil ini. Ini sangat khusus, yang boleh hanya untuk saya.."  Idols? Itu berhala. Apa yang kita bergantung padanya, apa yang kita andalkan? Begitu banyak hal. Ada begitu banyak hal yang mengendalikan hidup kita, yang memanipulasi kita dan telah menjadi dewa dalam kehidupan kita. Manusia melayani buatan bukan pencipta.

Kematian Spiritual

Saya ingin pergi ke bagian lain sekarang dan saya ingin menjelaskan kepada Anda sedikit lebih kondisi manusia di luar Kristus, dan itu adalah dalam Efesus 2:1-3. Ia mengatakan:  2:1 Kamu dahulu sudah mati karena pelanggaran-pelanggaran dan dosa-dosamu. 2:2 Kamu hidup di dalamnya, karena kamu mengikuti jalan dunia ini, karena kamu mentaati penguasa kerajaan angkasa, yaitu roh yang sekarang sedang bekerja di antara orang-orang durhaka. 2:3 Sebenarnya dahulu kami semua juga terhitung di antara mereka, ketika kami hidup di dalam hawa nafsu daging dan menuruti kehendak daging dan pikiran kami yang jahat. Pada dasarnya kami adalah orang-orang yang harus dimurkai, sama seperti mereka yang lain.

Hal pertama Paulus katakan di sini adalah Anda sudah mati. Allah berkata kepada Adam, "Pada hari engkau makan buah itu, engkau pasti akan mati." Nah Adam hidup sekitar 900 tahun. Jadi apakah Allah yang salah? Tidak, hari Adam memakan buah itu apa yang terjadi adalah apa yang kita lihat ada di Roma Bab 1. Pikiran manusia menjadi lebih ditinggikan dibanding pengetahuan tentang Allah dan hati manusia menjadi bodoh dan gelap.

Adam mati secara rohani hari itu. Roh-Nya menjadi tidak efektif (ibarat pulsa telepon yang tidak aktif) dan ia kehilangan kekuasaan dan otoritas yang ia miliki. Dia mati secara rohani. Setiap orang yang berada di luar Kristus, memiliki roh, namun roh mereka sudah mati terhadap Allah, tidak nyambung.

Paulus berkata, "Di mana Anda pernah berjalan sesuai dengan jalannya dunia ini." Istilah Yunani 'sesuai' adalah sebuah kata yang sangat menarik. Ini berbicara tentang gerakan ke bawah, atau kontrol, atau dominasi. Ini berarti secara efektif 'di bawah dominasi atau kontrol'. Menurut jalan dunia ini. Di bawah kontrol dan didominasi oleh aturan dunia ini, dengan cara dunia ini melakukan hal-hal dalam kehidupan.

Tinggal di Sebuah Liang

Jadi seperti yang kita tumbuh, tidak butuh waktu lama sebelum kita mulai hidup, sama seperti orang lain di dunia. Kita mengikuti jalan dunia ini dan tentu saja seperti liang. Anda tidak punya pilihan. Anda hanya pergi di dalamnya sepanjang waktu, semua orang melakukan apa yang orang lain lakukan. Anda berbuat dosa, menuruti pangeran dari kekuatan udara, dan di bawah kendali pangeran dari kekuatan udara - udara, ether, para penguasa angkasa - di mana Setan dan aturan tuan rumahnya. Ada kekuatan jahat tertentu di bumi, dan ada kekuatan lain yang berada di udara, yang kontrol. Setan disebut pangeran dari kekuatan udara. Setiap orang yang berada di luar Kristus berada di bawah kendali pangeran dari kekuatan udara, roh yang sekarang bekerja di antara orang-orang durhaka.


Keinginan Tubuh Alami

Akhirnya ia mengatakan, "Di antara kita semua pernah memperlakukan diri kita kepada keinginan daging kita, kehendak daging dan pikiran," di bawah kendali keinginan tubuh alami.

Makanan dan Gizi
Apa keinginan tubuh alami? Pertama makanan, makan makanan. Ketika keinginan itu mulai mendominasi dan mengendalikan seluruh hidup kita, kita hidup untuk hal-hal itu. Kita hidup untuk uang, kita hidup untuk kesenangan. Kita hidup untuk semua hal yang terlibat dengan hal-hal dan sukacita karena memiliki hal-hal harta dan pengendalian, dan mendapatkan keinginan kita.

Reproduksi
Fungsi
alami tubuh lainnya adalah reproduksi. Ketika itu mulai mengendalikan hidup kita, kita mulai hidup dari nafsu dan hasrat seksual. Mengarah dari keinginan seksual yang normal untuk seks terlarang dan segala macam penyimpangan lainnya yang telah menjadi umum hari ini. Jika Anda kembali ke Roma dengan bagian lain yang kita baca, itu masuk ke bagaimana perempuan meninggalkan fungsi alami mereka dan laki-laki meninggalkan keinginan alami wanita, dan dibakar dalam nafsu terhadap satu sama lain. Dan itu menggambarkan gerakan gay dan homoseksualitas dan lesbian yang begitu umum hari ini.

Pelestarian Diri
Fungsi terakhir dari tubuh adalah mekanisme pertahanan diri atau membela diri. Melindungi diri kita dari bahaya menjadi agresi dan serangan, kebencian, perselisihan, perampokan dan pembunuhan.

Jika Anda ingin melihat ketiganya, beralih pada TV Anda. Keberuntungan dan ketenaran, seks, pembunuhan. Tunjukkan pada saya sebuah program TV yang tidak memiliki setidaknya salah satu dari ketiga hal tersebut. Saya belum melihat yang tidak ada salah satu sebelumnya. Mereka semua ada di sana. Itulah yang dunia berkembang pada - kehendak daging dan pikiran.

Itu adalah kondisi seseorang di luar Kristus, dan Alkitab menyebut bahwa hidup dalam daging, hidup di bawah dominasi dan pengendalian dunia, di bawah kendali Setan dan gerombolan-Nya, dan hidup oleh kontrol dari daging.

Tidak ada Harapan Di luar Kristus

Bagian terakhir yang saya ingin Anda lihat, dan yang satu ini adalah salah satu yang saya benar-benar ingin menekankan di sini dan berakhir padanya, adalah Roma 3:09-19:  3:9 Jadi bagaimana? Adakah kita mempunyai kelebihan dari pada orang lain? Sama sekali tidak. Sebab di atas telah kita tuduh baik orang Yahudi, maupun orang Yunani, bahwa mereka semua ada di bawah kuasa dosa, 3:10 seperti ada tertulis: "Tidak ada yang benar, seorangpun tidak.

Ada berapa banyak yang benar? Tidak ada. Apakah ada pengecualian di sini? Tidak. Apakah Anda bermaksud untuk memberitahu saya bahwa tidak ada seorang pun di luar sana di dunia yang melakukan apa yang benar, yang benar dan baik? Ya, Tidak ada.  Bagaimana dengan semua orang-orang yang melakukan perbuatan amal mereka dan perawatan bagi masyarakat miskin dan telah mengorbankan hidup mereka untuk membantu orang lain? Tidak. Allah berkata tidak ada yang benar. Jika Anda ingin mencoba dan melakukan perbuatan benar dan perbuatan baik, "Mereka adalah kain kotor," kata Alkitab, di luar Kristus:  "Tak ada manusia yang mengerti."

Ada berapa banyak yang mengerti? Tidak ada. Pernahkah Anda duduk dengan orang yang tidak mengenal Tuhan dan menjelaskan kepada mereka dengan begitu sederhana bahwa seorang anak berusia dua tahunpun bisa memahaminya, jalan keselamatan, dan mereka memandang Anda dengan tatapan kosong dan berkata, "Saya tidak tahu apa yang Anda bicarakan. " Pernahkah Anda menjelaskan warna biru dengan seorang pria yang dilahirkan buta? Saya bahkan tidak tahu harus mulai dari mana.

"Tidak ada yang memahami" Alkitab mengatakan. "Tidak ada seorangpun yang mencari Allah."
Tidak ada seorangpun yang mencari Allah. Tunggu, dunia ini penuh dengan agama. Dunia ini penuh dengan orang-orang yang semua mencari Tuhan dengan cara yang berbeda, kan? Ada orang Buddha yang mencari Tuhan melalui Buddha dan ada orang Hindu yang mencari Tuhan dengan cara yang berbeda. Dan ada Shinto dan semua agama yang berbeda, dan mereka semua mencari Tuhan.  Tidak, mereka tidak mencari Allah. Mereka mencari bantuan menghadapi masalah kehidupan dan mereka mencoba untuk mencari jalan keluar. Tapi mereka tidak mencari Tuhan? Tidak sesuai dengan bagian ini. Ia mengatakan ada berapa banyak orang yang mencari Allah? Tidak ada yang mencari Allah. Apakah Anda mulai bingung? Saya harap begitu.

"Mereka semua pergi keluar dari jalan dan tersesat."
Kebanyakan dari mereka? Berapa banyak dari mereka? Semua! Mereka semua pergi keluar dari jalan Allah. Pernahkah Anda mendengar ayat kecil? "Karena semua orang telah berbuat dosa dan kehilangan kemuliaan Allah." Saya hafal ayat tersebut ketika saya masih jauh lebih muda.  Saya berpikir, "Well ya itu benar, semua orang telah berbuat dosa dan kehilangan kemuliaan Allah."

Tapi ayat ini mengatakan lebih dari itu dan Anda tidak mengambilnya dalam terjemahan standar. Ayat itu harus mengatakan, "Karena semua orang telah berbuat dosa dan terus datang kemuliaan Allah." Ini adalah tegang terus menerus saat ini kata 'datang pendek'. Karena semua orang telah berbuat dosa dan masih terus datang kemuliaan Allah. Ya, baik saya melakukan dosa kembali ke sana. Dosa adalah proses yang berkelanjutan. Hal ini bekerja di dalam Anda karena akar dosa yang ditempatkan ke dalam tubuh manusia ketika Hawa dan Adam memakan buah itu. Anda akan membaca tentang hal itu di Roma 7 dimana Paulus mengatakan bahwa itu adalah hunian dosa dalam diri saya. Saya mencoba untuk melakukan yang baik tetapi saya menemukan bahwa saya tidak bisa karena itu adalah dosa tinggal dalam diri saya.

"Mereka telah bersama-sama menjadi tidak menguntungkan."  Tuhan tidak punya kegunaan untuk Anda. Dia tidak ada gunanya bagi Anda sama sekali. Tuhan tidak peduli berapa banyak Anda berdandan dosa Anda dan seberapa baik Anda menjadi dan berapa banyak amal perbuatan yang Anda lakukan.  Tuhan tidak peduli jika Anda merawat orang miskin dan orang sakit dan Anda melakukan hal-hal indah tersebut dan memberikan uang untuk amal, dan itu adalah di TV - "Dan begitu-dan-begitu memberi cek dari begitu banyak ribu dolar untuk seperti -dan-seperti amal. " Wow, bukan Dia yang indah? Tuhan berkata Dia tidak diuntungkan. Tidak ada gunanya kepada-Nya sama sekali. Tuhan tidak peduli berapa banyak uang yang telah dia berikan atau betapa besar dia telah berorban.

"Tidak ada yang berbuat baik." Tidak ada? Apakah ada pengecualian di sana? Tidak, tidak satupun. Ini hampir seolah-olah Tuhan mendengar seseorang mengatakannya. Dia menjawab lagi,  "Tidak, tidak satupun.

Kerongkongan mereka seperti kubur yang ternganga."  Bisakah Anda bayangkan sebuah kubur terbuka? Kami melewati mayat hewan membusuk sekali dan bau itu tak tertahankan. Dapatkah Anda bayangkan duduk di sebuah makam yang terbuka?  Tuhan berkata, "Jika Anda belum diselamatkan tutup mulut. Ini seperti kubur yang ternganga. Itu bau.."  

"Dengan lidah mereka melakukan dusta."  Setiap kali Anda membuka mulut untuk berbicara, bahkan ketika Anda mengatakan kata-kata indah yang baik, orang-orang yang baik dan kata-kata lembut menyenangkan, Tuhan berkata itu bau. Itu bau busuk, juga.  "Racun yang keras ganas berada di bawah bibir mereka, yang mulutnya penuh kutukan dan kepahitan. Kaki mereka cepat untuk menumpahkan darah dan Destruction. Penderitaan adalah dengan cara mereka dan jalan damai tidak mereka kenal. Tidak ada rasa takut akan Tuhan di depan mata mereka."

Jumlah Depravity

Saya ingin mengakhiri dengan ilustrasi gambar kecil yang begitu indah. Kita sering menyajikan Injil dengan cara ini. Kita melihat orang berdosa sebagai orang yang sakit. Mereka sakit karena dosa mereka, dan di dalam Kristus dalam Injil kita memiliki solusi untuk dosa mereka. Kita memiliki kabar baik, obat yang akan membuat mereka lebih baik. Dan kita hadir untuk orang seperti mereka.

"Ini adalah hadiah gratis dari keselamatan dalam Kristus, di sini ada obat. Jadi Anda hanya cukup mengambil obat ini, maka Anda akan menerimanya. Jika Anda akan meminumnya, Anda akan disembuhkan dari dosa Anda. Sekarang silahkan mengambilnya."

Injil adalah benar-benar cukup sederhana. Tidak ada yang rumit tentang hal itu. Tapi saya ingin memberitahu Anda sedikit lebih banyak tentang orang ini, ini orang sakit yang sedang Anda coba untuk memberikan obat untuknya.  Saya ingin Anda tahu terlebih dahulu bahwa orang ini sedang berbaring di tempat tidur karena mereka lumpuh dan mereka tidak bisa bergerak. Orang ini buta sehingga mereka tidak melihat obat yang Anda tawarkan. Saya ingin Anda tahu bahwa orang ini adalah tuli sehingga mereka tidak mendengar Anda menawarkan obat. Orang ini tidak percaya pada dokter atau obat sehingga bahkan jika mereka bisa melihat dan mendengar mereka tidak akan mengambil itu, dan karena mereka lumpuh, bahkan jika mereka ingin mereka tidak bisa.

Benar, sekarang Anda memiliki gambaran tentang seperti apa dan bagaimana orang yang tidak beriman, dan sekarang Anda memiliki gambaran tentang apa yang kemungkinan dari seseorang menerima pemberian keselamatan ketika Anda tawarkan kepada mereka. Mata mereka harus dibuka terlebih dahulu. Telinga mereka harus dibuka untuk mendengar Firman.

Anda harus mendatangkan keinginan dalam hati mereka untuk menerima. Harus ada kepercayaan kepada  dokter yang meresepkan obat, dan harus ada datang pelepasan dari kelumpuhan yang memungkinkan mereka untuk menjangkau dengan bebas dari pilihan mereka sendiri dan untuk mengambil obat itu, untuk minum, dan untuk disembuhkan.

Aku akan pergi dengan cepat melalui Roma dan menunjukkan kepada Anda.
"Tidak ada yang benar."  Mereka semua sakit.
"Tak ada manusia yang mengerti."  Mereka tuli.
"Tidak ada seorangpun yang mencari Allah." Mereka tidak percaya kepada-Nya.
"Mereka semua pergi keluar dari jalan, mereka sesat, mereka telah bersama-sama menjadi tidak menguntungkan, tidak ada yang berbuat baik, ..."

... dan seluruh uraian. Anda lihat, seseorang tidak dapat datang kepada Tuhan karena dosa telah begitu meresap dalam diri mereka sehingga membuat mereka benar-benar tidak mampu untuk datang kepada-Nya. Mereka menjalankan kehidupan mereka dengan jalan dunia ini. Mereka berada di bawah kendali pangeran dari kekuatan udara. Mereka diperintah oleh nafsu mereka sendiri dan mereka berdosa.

Mengapa mereka harus datang dan menerima keselamatan? Mereka tidak mencari Allah. Ini adalah suatu kondisi yang teolog menyebutnya Total Depravity. Saya menyebutkan bahwa jadi jika Anda pernah mendengar istilah ini, Anda akan mengerti apa yang saya bicarakan.

Lahir dalam Dosa

Daud berbicara tentang hal itu. Dia mengatakan, "Saya lahir dalam dosa, dan dalam dosa ibuku melahirkan aku. Aku lahir dalam kedurhakaan, saya dikandung dalam dosa dan ibuku melahirkan aku dalam kesalahan.."

Semua dari kita dilahirkan dalam dosa. Kita dilahirkan dengan kecenderungan untuk berbuat dosa, dan Anda tidak perlu mengajari anak-anak Anda menjadi buruk, menjadi nakal, atau tidak patuh, atau menjadi berdosa. Benih dosa yang ada di dalam mereka mulai mewujudkan diri sampai akhirnya mengendalikan kehidupan mereka. Jadi kita masing-masing, sebelum kita datang kepada Tuhan, berada dalam kondisi kerusakan total, tidak mampu untuk datang kepada-Nya.

Sekarang bagaimana kita bergerak dari sana untuk keselamatan? Bagaimana kita mendapatkan seseorang untuk pergi dari situasi itu ke mana mereka siap dan siap untuk menerima Injil?  Anda lihat, saya katakan Soteriologi adalah subjek besar. Karena kecuali Anda memahami betapa buruk manusia adanya, seberapa rendah dan terdegradasi ia telah jatuh karena dosa, kecuali jika Anda dapat memahami gambar yang sangat jelas, Anda tidak akan memahami mengapa dan bagaimana keselamatan benar-benar datang untuk diterapkan pada orang tersebut.  Jadi jika Anda bisa mendapatkan gambar yang sangat jelas dan tegas di sini, Anda akan memiliki dasar yang baik untuk mengikuti dan memahami persis bagaimana keselamatan terjadi.
...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar