LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Selasa, 07 Agustus 2012

EKONOMI KRISTEN: BUNGA DAN HUTANG


EKONOMI KRISTEN: BUNGA DAN HUTANG

Mengontrol Suku Bunga

Tanggung jawab pemerintah untuk mengatur tingkat suku bunga hanya dianggap biasa di dunia modern. Semua negara modern memiliki bank sentral yang menentukan tingkat dasar suku bunga. Apa yang kebanyakan orang tidak menyadari adalah bahwa ini adalah praktek yang sangat modern. Selama sebagian besar sejarah kehidupan, bank sentral tidak ada, jadi mengapa kita membutuhkan bank sentral sekarang? (Selama abad pertengahan, gereja mencoba mengendalikan suku bunga dengan melarang riba, tapi itu menimbulkan bencana).

Pertanyaan yang lebih penting (ekonomi normatif) adalah apakah secara moral benar bagi pemerintah untuk menetapkan suku bunga. Jawaban atas pertanyaan ini jelas, jika kita memikirkan hal-hal lain yang kita miliki. Jika pemerintah berusaha untuk membuat saya menjual rumah saya seharga Rp 700juta, saya akan sangat marah. Jika mereka menetapkan harga di mana saya bisa menjual mobil saya di Rp 100juta, saya akan yakin bahwa itu salah.
Kebanyakan orang akan lebih suka menaruh rumah atau mobil mereka di pasar dan melihat apa yang mereka bisa dapatkan. Dengan memaksa saya untuk menjual dengan harga yang ditetapkan, pemerintah merampok saya sejumlah perbedaan antara harga pemerintah dengan harga yang saya bisa dapatkan di pasar. Dengan menetapkan harga lebih rendah dari yang saya bisa dapatkan di pasar, itu berarti merampok sejumlah perbedaan antara harga yang ditetapkan dan apa yang saya akan siap untuk menjualnya.

Kemampuan untuk menetapkan harga, memungkinkan pemerintah untuk merampok satu orang untuk kepentingan lain. Menetapkan harga adalah bentuk pencurian. Dengan menetapkan harga uang, pemerintah mencuri dari beberapa orang, untuk kepentingan orang lain. Dengan menetapkan harga di masa depan, pemerintah merampok beberapa orang dari bagian dari masa depan mereka untuk kepentingan orang lain. Mereka yang mendapatkan keuntungan adalah para bankir dan pemodal yang mendapatkan akses ke uang murah. Mereka yang menderita adalah orang-orang dengan pendapatan tetap yang tidak bisa menyesuaikan inflasi yang dihasilkan. Pemerintah yang mengendalikan suku bunga hanya bentuk lain dari pencurian.
Praktik modern otorisasi bank sentral untuk mengatur suku bunga adalah salah secara moral. Permasalahnnya adalah: kalau Pemerintah tidak menetapkan, maka Pemodal Kuat akan melahap semua yang ada di Pasar dalam situasi masyarakat yang belum seimbang tingkat kemajuan dan kekuatannya.  Jadi penetapan tingkat suku bunga harus ditentang oleh orang Kristen, apabila masyarakat sudah dapat hidup dengan prinsip-prinsip dan gaya hidup Kristen. Sulit bukan?

Jangka Waktu Tujuh Tahun

Semua pinjaman harus jangka pendek. Seorang Kristen tidak boleh meminjam lebih dari yang mereka dapat membayar dalam tujuh tahun.  Ulangan
15:1 "Pada akhir tujuh tahun engkau harus mengadakan penghapusan hutang. 15:2 Inilah cara penghapusan itu: setiap orang yang berpiutang harus menghapuskan apa yang dipinjamkannya kepada sesamanya; janganlah ia menagih dari sesamanya atau saudaranya, karena telah dimaklumkan penghapusan hutang demi TUHAN. Mzm 37:21 Orang fasik meminjam dan tidak membayar kembali, tetapi orang benar adalah pengasih dan pemurah. Masa depan adalah otoritas Tuhan. Dia tidak akan membiarkan kita melakukan sesuatu dari diri kita melampaui tujuh tahun. Alasan prinsip ini adalah bahwa tidak ada seorang pun kecuali Allah mengetahui masa depan. Karena kita tidak tahu masa depan, kita tidak harus membuat kontrak yang mengikat masa depan kita. Tuhan berkata waktu maksimum yang bisa kita mengikat diri kita untuk utang piutang adalah tujuh tahun (Ulangan 15:1). Waktu yang lebih lama, kita tidak tahu apa situasi kita akan nantinya. Karena itu, kita tidak bisa memastikan bahwa kita akan mampu membayar kembali pinjaman tesebut. Kita tidak harus membuat komitmen yang kita tidak mungkin dapat melaksanakannya. Kita tidak tahu apakah kita akan hidup atau apa situasi kita dalam waktu tiga puluh tahun. Allah telah menetapkan bahwa tujuh tahun adalah panjang maksimum dari komitmen yang kita harus buat. Semua pinjaman dan deposito harus memiliki jangka waktu kurang dari tujuh tahun.

Jika batas tujuh tahun atas pinjaman tidak diterima, ini masih akan terjadi, karena aturan yang sesuai akan mendorong suku bunga jangka panjang hingga tinggi bagi orang untuk pengambilan risiko pinjaman jangka panjang. Penggunaan hipotek jangka panjang untuk membeli rumah adalah salah. Dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi mungkin dan umum bagi orang untuk meminjam sampai sembilan puluh persen dari harga pembelian rumah pada hipotek. Ini memiliki efek mendorong kenaikan harga tempat tinggal secara dramatis. Hasilnya adalah bahwa rumah tangga secara total tidak mampu. Mereka masih memegang saham perumahan yang sama, tetapi mereka sekarang memiliki utang yang luar biasa. Konsekuensinya adalah bahwa mereka akan membayar untuk rumah mereka dua atau tiga kali lipat dalam bunga. Hal ini akan merubah kekayaan yang luar biasa bagi bank. Jika meminjam dalam jumlah besar seperti itu tidak dapat diterima, harga rumah akan jatuh secara dramatis. Rumah tangga akan lebih baik, dan mereka masih akan memiliki jumlah yang sama dari tempat tinggal atau rumah yang dimiliki.

Hutang

Dalam masyarakat Kristen kebanyakan pinjaman yang terjadi untuk tujuan bisnis. Orang Kristen harus dianjurkan tidak meminjam untuk membeli barang konsumsi. Orang Kristen harus selalu bebas dari utang. Mereka hanya harus ambil utang sebagai solusi terakhir karena putus asa terhadap kemiskinan. Alasannya adalah bahwa peminjam adalah budak dari pemberi pinjaman. Amsal 22:7 Orang kaya menguasai orang miskin, yang berhutang menjadi budak dari yang menghutangi. Pemberi pinjaman mampu mengendalikan mereka yang berhutang kepada mereka. Tuhan ingin umat-Nya bebas untuk mematuhiNya. Jika mereka berada pada posisi berutang mereka tidak memiliki kebebasan itu.

Meminjam untuk membeli barang modal, yang produktif, adalah sah untuk bisnis Kristen. Ini akan menghasilkan kembali ke peminjam, yang akan menutupi biaya bunga. Orang Kristen hanya boleh meminjam untuk memulai. Sebagaimana Allah memberkati mereka, mereka harus segera bebas dari utang, sehingga mereka bebas untuk melayani Allah. Pengembangan lebih lanjut dari bisnis harus dilakukan dari laba ditahan. Roma
3:8 Janganlah kamu berhutang apa-apa kepada siapapun juga, tetapi hendaklah kamu saling mengasihi. Sebab barangsiapa mengasihi sesamanya manusia, ia sudah memenuhi hukum Taurat. Ulangan 28:8 TUHAN akan memerintahkan berkat ke atasmu di dalam lumbungmu dan di dalam segala usahamu; Ia akan memberkati engkau di negeri yang diberikan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu.
28:9 TUHAN akan menetapkan engkau sebagai umat-Nya yang kudus, seperti yang dijanjikan-Nya dengan sumpah kepadamu, jika engkau berpegang pada perintah TUHAN, Allahmu, dan hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya.
28:10 Maka segala bangsa di bumi akan melihat, bahwa nama TUHAN telah disebut atasmu, dan mereka akan takut kepadamu. 28:11 Juga TUHAN akan melimpahi engkau dengan kebaikan dalam buah kandunganmu, dalam hasil ternakmu dan dalam hasil bumimu--di tanah yang dijanjikan TUHAN dengan sumpah kepada nenek moyangmu untuk memberikannya kepadamu.
28:12 TUHAN akan membuka bagimu perbendaharaan-Nya yang melimpah, yakni langit, untuk memberi hujan bagi tanahmu pada masanya dan memberkati segala pekerjaanmu, sehingga engkau memberi pinjaman kepada banyak bangsa, tetapi engkau sendiri tidak meminta pinjaman. 28:13 TUHAN akan mengangkat engkau menjadi kepala dan bukan menjadi ekor, engkau akan tetap naik dan bukan turun, apabila engkau mendengarkan perintah TUHAN, Allahmu, yang kusampaikan pada hari ini kaulakukan dengan setia, 28:14 dan apabila engkau tidak menyimpang ke kanan atau ke kiri dari segala perintah yang kuberikan kepadamu pada hari ini, dengan mengikuti allah lain dan beribadah kepadanya."

30 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  13. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  14. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  16. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  17. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  18. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  19. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  20. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  21. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  22. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  23. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  24. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

      Hapus
  25. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  26. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  27. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  28. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus