LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 05 Agustus 2012

EKONOMI KRISTEN: BUNGA UANG


EKONOMI KRISTEN: BUNGA UANG

Tingkat suku bunga juga akan naik dan turun untuk membersihkan pasar. Bunga memiliki tiga komponen
1. premi inflasi
2. premi risiko
3. preferensi faktor waktu

Masing-masing akan dijelaskan secara terpisah dalam bagian berikut.

1. Premi Inflasi
Bagian dari suku bunga merupakan premi inflasi untuk mengkompensasi pemberi pinjaman untuk inflasi ke depan. Jika terjadi inflasi dalam perekonomian, maka peminjam akan membayar kembali pinjaman dalam rupiah yang sekarang nilainya kurang dari rupiah yang awalnya dipinjamkan. Untuk mengkompensasi hal ini tingkat bunga yang dikenakan akan mencakup premi inflasi. Tingkat inflasi semakin tinggi, semakin besar premi inflasi. Dalam masyarakat Kristen dengan uang kuat, inflasi akan langka sehingga premi inflasi akan sangat kecil.

2. Premi Risiko
Ketika seseorang meminjamkan uang melalui bank ada risiko bahwa pinjaman akan pergi asam. Usaha bisnis mungkin gagal. Peminjam mungkin terbukti menjadi tidak jujur. Premi akan ditambahkan ke dalam suku bunga untuk mengimbangi risiko pemberi pinjaman. Dalam masyarakat Kristen, premi risiko akan cukup kecil. Ketidakjujuran sangat jarang. Jika peminjam telah berdoa tentang usaha mereka, mereka tidak harus berbuat salah. Namun, akan selalu ada beberapa situasi yang salah, sehingga akan selalu ada premi risiko kecil.

3. Preferensi Waktu
Faktor preferensi waktu adalah komponen yang paling penting dari tingkat bunga. Bunga adalah harga yang dibayarkan kepada orang yang menunda hak pembelian barang dan jasa. Kita hidup di masa sekarang, sehingga orang akan selalu memilih sesuatu di masa sekarang dibandingkan sesuatu di masa depan. Saat ini selalu lebih pasti dari masa depan. Barang yang tersedia pada saat ini akan bernilai lebih daripada yang tersedia di masa depan. Tingkat suku bunga mencerminkan perbedaan ini. Bunga adalah kompensasi bagi penabung untuk menunda pembelian mereka sampai nanti. Sebaliknya, peminjam membayar harga untuk dapat melakukan pembelian lebih cepat. Tingkat suku bunga akan tergantung pada nilai yang diestimasi orang pada masa depan. Jika orang memiliki keyakinan di masa depan, mereka tidak perlu kompensasi banyak untuk menyimpan, sehingga suku bunga akan rendah. Di sisi lain jika orang tidak memiliki harapan untuk masa depan, tingkat bunga akan tinggi. Orientasi masa depan akan mengurangi suku bunga; orientasi ini akan menyebabkan tingkat bunga yang tinggi.

Suku Bunga Nyata

Penyebab utama dari fluktuasi suku bunga adalah premi inflasi. Tingkat bunga riil adalah tingkat bunga nominal setelah dikurangi premi inflasi. Dari abad ke-17 sampai sekitar 1980, suku bunga riil dalam ekonomi industri besar dunia sekitar 3 persen dengan variasi yang sangat sedikit. Hal ini tercermin dari suku bunga Tabungan Pos Kantor rekening Bank, yang tetap pada 3 persen untuk tahun ke tahun. Bunga Hipotek tetap tersedia untuk 6 persen selama bertahun-tahun.

Suku bunga tinggi telah diamati pada jaman dulu. Pada abad pertengahan suku bunga riil di Inggris mencapai 10 persen. Studi Roma kuno, Yunani kuno dan abad pertengahan India telah menemukan bukti tingkat nyata antara 6 sampai 12 persen. Ini adalah saat-saat keyakinan di masa depan rendah, jadi tentu suku bunga tinggi.

Alasan untuk jangka panjang suku bunga rendah selama empat abad terakhir tidak banyak dipahami. Pengembangan sistem hukum dan keamanan sangat penting dalam mengurangi premi risiko. Namun alasan utama adalah perubahan nilai-nilai yang dibawa oleh reformasi. Reformasi, terutama melalui pengaruh Calvin, ternyata orang mengemban tugas membangun Kerajaan Allah. Mereka percaya bahwa Tuhan sedang bekerja mewujudkan tujuanNya dan bahwa Kerajaan-Nya akan dibentuk melalui waktu. Hal ini menyebabkan perubahan radikal dalam sikap yang berlaku ke waktu. Waktu menjadi instrumen dimana kekuasaan atas dunia dapat dibentuk. Iman kepada Allah menghasilkan harapan yang besar untuk masa depan.

Di mana pun, Calvinisme dan Puritanisme berakar, harapan Kristen dan visi Kerajaan Allah menghasilkan orientasi masa depan, yang membawa penurunan tajam tingkat suku bunga. Suku bunga rendah mendorong cepat akumulasi barang modal, yang diproduksi dalam periode terpanjang pertumbuhan ekonomi, bahwa dunia telah dikuasai. Konsep perubahan yang diperbolehkan peradaban Barat untuk memecah penghalang milenium-tua dan memulai periode pertumbuhan ekonomi yang eksponensial.

Pada abad ke-16, Spanyol dan Portugal menjadi negara terkaya melalui arus masuk emas dari Amerika. Namun, dalam seratus tahun, itu hilang, sebagai akibat dari orientasi negara tersebut. Impor emas menyebabkan inflasi, yang mendorong tingkat suku bunga. Kekayaan pindah ke Belanda, Skotlandia, Inggris, dan kemudian Amerika Serikat, di mana orientasi masa depan yang dibuat modal lebih produktif.

Orientasi masa depan, yang memiliki asal-usul dalam teologi Calvin, kemudian diambilalih oleh paham sekuler selama pencerahan. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, yang dipupuk Reformasi, menghasilkan harapan humanistik di masa depan. Humanistik ini berharap membantu mempertahankan orientasi ke depan yang dimulai dengan reformasi dan membantu menyebar ke negara-negara non-Kristen seperti Jepang. Namun, selama tahun 1960-an dan 1970-an harapan humanistik ini akhirnya runtuh, diatasi dengan keputusasaan bencana perang, kelaparan dan lingkungan. Tanpa iman Kristen untuk mempertahankan itu, harapan ini tidak realistis pula.

Dalam dua dekade terakhir telah terjadi perubahan radikal dalam pandangan dunia dari dunia Barat. Salah satu aspek telah terjadi perubahan dari orientasi masa depan untuk saat ini. Fokusnya saat ini adalah pada kepuasan instan dalam seks, narkoba dan konsumsi barang dan jasa. Harapan telah mati dan masa depan sekarang menjadi sumber kekhawatiran dan ketakutan. Musik, sastra, televisi dan film telah menjadi cara untuk keluar dari masa depan bukan alat untuk mendirikan Kerajaan.

Tanpa iman kepada Allah tidak ada harapan, jadi harapan humanistik adalah penyimpangan. Ini tidak konsisten dengan pandangan dunia humanistik. Manusia berdosa tidak dapat menjadi sumber harapan. Masyarakat sekarang tinggal dengan cara yang lebih konsisten dengan presuposisi tersebut. Sebagaimana Rasul Paulus mengatakan, jika tidak ada kebangkitan, "Marilah kita makan, minum dan bergembira karena besok kita mati". Orientasi ini menjadi sikap dari setiap masyarakat non-Kristen, jadi menabung untuk masa depan tidak akan sangat populer. Suku bunga yang sangat tinggi akan diperlukan untuk membujuk orang untuk menyimpan.

Faktor lain, yang telah memberi kontribusi pada orientasi ini, telah menjadi negara kesejahteraan sosial. Pada jaman dulu orang harus menghemat untuk menyediakan bagi dirinya sendiri di usia tua atau ada saat-saat sakit atau kecelakaan. Negara modern menjanjikan untuk mengurus orang-orang dari ayunan sampai liang kubur sehingga tidak perlu khawatir atau menyimpan tentang masa depan. Hal ini telah ditambahkan ke orientasi saat ini, yang akan menghancurkan kekayaan bangsa, dan melemahkan kemampuan negara untuk memberikan keamanan yang dijanjikan.

Sejak sekitar tahun 1980, suku bunga riil telah meningkat di seluruh dunia untuk 5 atau 6 persen. Hal ini konsisten dengan orientasi ini yang telah menyebar di seluruh dunia. Tingkat bunga nominal saat ini, terendah setelah bertahun-tahun. Namun, inflasi yang rendah (kadang-kadang negatif), berarti bahwa suku bunga riil masih sangat tinggi.

Suku bunga riil akan meningkat lebih lanjut karena orientasi ini mengambil posisi terus berlanjut. Suku bunga tinggi membuat akumulasi modal sulit. Kita akan melihat modal dihancurkan untuk membiayai konsumsi. Hal ini akan menyebabkan penurunan kekayaan dan mengakhiri pertumbuhan ekonomi. Premi risiko juga akan meningkat, karena ketidakjujuran menjadi lebih umum pada semua tingkat masyarakat.

Pertumbuhan ekonomi jangka panjang yang dialami oleh peradaban Barat sejak Reformasi unik. Meskipun disalin dalam budaya modern, itu berakar pada set tertentu dari nilai-nilai, yang memiliki sumber mereka dalam kekristenan. Kondisi yang diperlukan bagi pertumbuhan ekonomi tidak akan kembali, sampai manusia ekonomi dan pelaku bisnis serta pemerintah  kembali ke iman kepada Allah sebagai akibat dari kebangkitan kekristenan.

5 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus