LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 03 Agustus 2012

EKONOMI KRISTEN: INDUSTRI KEUANGAN


EKONOMI KRISTEN: INDUSTRI KEUANGAN

Bunga

Suatu isu yang harus diselesaikan dalam setiap pembahasan tentang uang, apakah itu sah bagi orang Kristen untuk mengenakan bunga. Selama berabad-abad sebelum Reformasi, orang Kristen menganggap bahwa bunga adalah praktek yang salah, yang disebut sebagai riba. Ini adalah hasil dari kesalahpahaman dari ajaran Perjanjian Lama pada bunga. John Calvin menyelesaikan masalah ini dengan memperjelas perbedaan antara pinjaman yang buruk dan pinjaman usaha.

Perjanjian Lama melarang mengenakan bunga pinjaman kepada orang miskin, karena pinjaman kepada orang miskin adalah bentuk amal atau sumbangan. Kel
22:25 Jika engkau meminjamkan uang kepada salah seorang dari umat-Ku, orang yang miskin di antaramu, maka janganlah engkau berlaku sebagai seorang penagih hutang terhadap dia: janganlah kamu bebankan bunga uang kepadanya.; Im 25:35 "Apabila saudaramu jatuh miskin, sehingga tidak sanggup bertahan di antaramu, maka engkau harus menyokong dia sebagai orang asing dan pendatang, supaya ia dapat hidup di antaramu. 25:36 Janganlah engkau mengambil bunga uang atau riba dari padanya, melainkan engkau harus takut akan Allahmu, supaya saudaramu dapat hidup di antaramu.
25:37 Janganlah engkau memberi uangmu kepadanya dengan meminta bunga, juga makananmu janganlah kauberikan dengan meminta riba.
Orang miskin akan menggunakan uang pinjaman untuk barang konsumsi sehingga tidak akan ada keuntungan, yang dapat mereka gunakan untuk membayar bunga. Larangan mengenakan bunga itu keliru yang kemudian diperpanjang oleh orang Kristen untuk pinjaman usaha. Mat 25:27 Karena itu sudahlah seharusnya uangku itu kauberikan kepada orang yang menjalankan uang, supaya sekembaliku aku menerimanya serta dengan bunganya. Mengenakan bunga terhadap pinjaman komersial untuk digunakan dalam perdagangan atau bisnis tidak dilarang.

Modal

Legitimasi bunga merupakan prinsip penting untuk membangun karena bunga sangat penting untuk pertumbuhan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi hanya dapat terjadi jika modal perekonomian (stok tanaman produktif dan peralatan) dibangun. Ini hanya bisa terjadi jika seseorang dalam perekonomian menghemat, dan bunga sangat penting untuk mendorong orang menyimpan atau menabung.

Pertimbangkan seorang nelayan subsisten. Dia tidak memiliki peralatan, dan ia menangkap ikan hanya dengan tangan kosong untuk bertahan hidup, dengan bekerja hampir sepanjang hari. Dia bisa meningkatkan memancing dengan membuat beberapa jaring atau perahu, tapi sementara dia membuat jaring atau perahu dia tidak akan punya waktu untuk menangkap ikan sehingga ia akan kelaparan. Jika dia bisa menyimpan sedikit ikan setiap hari, ia dapat membangun suatu persediaan ikan. Lalu ia dapat hidup dari ikan yang disimpan sementara ia membangun jaring dan perahu. Dengan modal ikan bersih dan perahu ia dapat menangkap ikan cukup untuk hidup di setengah hari. Ini berarti bahwa ia hanya akan perlu untuk ikan setiap hari kedua. Artinya satu hari bekerja sudah cukup untuk beberapa hari ke depan. Dia bisa menggunakan hari lain untuk membuat peralatan yang lebih baik atau hal lain yang akan meningkatkan gaya hidupnya. Atau ia bisa menangkap ikan setiap hari, dan surplusnya dijadikan komoditi perdagangan dengan orang lain untuk hal-hal lain yang dia butuhkan.

Dengan mendapatkan beberapa peralatan modal akan meningkatkan kualitas hidupnya. Namun untuk mendapatkan peralatan modal, ia harus membuat tabungan terlebih dahulu. Penghargaan untuk tabungan adalah aliran penghasilan tambahan yang ia dapat gunakan memproduksi dengan modalnya tersebut. Ini setara dengan bunga.

Prinsip yang sama berlaku dalam ekonomi apapun. Jika semua uang yang diperoleh dihabiskan untuk barang konsumsi, tidak akan ada uang yang tersedia untuk membeli barang modal. Supaya uang tersedia untuk membeli barang modal beberapa orang harus melupakan konsumsi. Mereka dapat membeli barang modal sendiri dan memulai bisnis, atau mereka dapat menaruh deposit uang di bank. Bank dapat meminjamkan uang untuk bisnis yang selanjutnya membeli barang modal. Penghargaan untuk konsumsi yang ditunda atau ditangguhkan adalah keuntungan bahwa bisnis dapat dibangun, atau bunga yang akan diterima pada rekening tabungan di bank.

Jika tidak mungkin untuk membayar bunga pinjaman, tidak akan ada insentif untuk menyimpan. Satu-satunya orang yang akan menyelamatkan orang-orang miskin adalah orang-orang yang dapat memulai bisnis sendiri. Jumlah orang seperti ini sedikit, karena kebanyakan orang lain hanya akan mengkonsumsi semua yang mereka peroleh. Kekurangan yang dihasilkan dari modal akan membatasi pertumbuhan yang terjadi dalam perekonomian.

Harga barang modal akan menyesuaikan dengan pasokan mereka sehingga sama dengan nilai tabungan yang tersedia untuk membeli mereka. Sebagai contoh jika orang memutuskan untuk menabung lebih banyak, beberapa barang-barang konsumsi yang diproduksi tidak akan lagi diperlukan. Harga barang-barang konsumsi akan turun. Hal ini akan mendorong produsen untuk memproduksi barang modal. Ini dapat dibeli dengan pinjaman yang akan dibuat tersedia melalui deposito tambahan dalam rekening tabungan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar