LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Senin, 13 Agustus 2012

TANGGUNG JAWAB SOSIAL ORGANISASI Keterlibatan dan Pembangunan Masyarakat ISO 26000 6.8


TANGGUNG JAWAB SOSIAL ORGANISASI
Keterlibatan dan Pembangunan Masyarakat
ISO 26000 6.8

ISU dan SOLUSI yang berhubungan dengan keterlibatan dan pembangunan masyarakat:
  1. Keterlibatan masyarakat
  2. Pendidikan dan kebudayaan
  3. Penciptaan lapangan kerja dan ketrampilan
  4. Perkembangan dan akses teknologi
  5. penciptaan kekayaan dan pendapatan
  6. Kesehatan
  7. Investasi sosial

Tinjauan keterlibatan dan pembangunan masyarakat

Sudah diterima secara luas hari ini bahwa organisasi memiliki hubungan dengan masyarakat di mana mereka beroperasi. Hubungan ini mungkin didasarkan pada keterlibatan masyarakat sehingga dapat berkontribusi pada pembangunan masyarakat. Keterlibatan masyarakat - baik secara individu atau melalui asosiasi yang ingin meningkatkan kebaikan publik membantu untuk memperkuat masyarakat sipil. Organisasi yang terlibat dengan sikap yang sopan dengan masyarakat dan lembaga perusahaan mencerminkan dan memperkuat nilai-nilai demokratis dan sipil.

Untuk keperluan ketentuan ini, "komunitas" mengacu pada area geografis di mana perumahan atau pemukiman sosial lainnya berada, yang dalam kedekatan fisik ke situs organisasi atau ke daerah-daerah dampak organisasi. Daerah dan kelompok yang membentuk suatu komunitas akan tergantung pada konteks dan terutama
kepada ukuran dan sifat dampak organisasi. Dalam beberapa situasi, bagaimanapun, istilah mungkin didefinisikan dan dipahami secara lebih luas, misalnya komunitas "virtual" yang peduli dengan isu tertentu.

Keterlibatan dan pembangunan masyarakat keduanya merupakan bagian integral dari pembangunan berkelanjutan. Keterlibatan masyarakat melampaui mengidentifikasi dan melibatkan para pemangku kepentingan dalam hubungannya dengan dampak dari operasi organisasi, tetapi juga meliputi dukungan untuk dan identifikasi dengan masyarakat. Di atas segalanya, memerlukan pengakuan nilai masyarakat. Keterlibatan masyarakat oleh organisasi harus timbul dari pengakuan bahwa masyarakat tersebut adalah pemangku kepentingan dalam organisasi, berbagi kepentingan bersama dengan masyarakat.

Kontribusi suatu organisasi untuk pembangunan masyarakat dapat membantu untuk mempromosikan tingkat yang lebih tinggi kesejahteraan dalam masyarakat. Pembangunan tersebut, luas dipahami, adalah peningkatan kualitas hidup dari penduduk. Pembangunan masyarakat bukanlah proses linear, apalagi, itu adalah proses jangka panjang yang
memiliki kepentingan yang berbeda dan saling bertentangan akan hadir. Karakteristik sejarah dan budaya membuat setiap komunitas unik dan mempengaruhi kemungkinan masa depannya. Pembangunan masyarakat oleh karena itu hasil dari sosial, politik, ekonomi, dan fitur budaya dan tergantung pada karakteristik kekuatan-kekuatan sosial yang terlibat. Para pemangku kepentingan di masyarakat mungkin berbeda - kepentingan - bahkan bertentangan. Tanggung jawab bersama dibutuhkan untuk mendorong kesejahteraan masyarakat sebagai tujuan bersama.

Bidang-bidang utama dari pembangunan masyarakat yang organisasi dapat memberikan kontribusi termasuk menciptakan lapangan kerja melalui perluasan dan diversifikasi kegiatan ekonomi dan pembangunan teknologi. Hal ini juga dapat memberikan kontribusi melalui investasi sosial dalam kekayaan dan penciptaan pendapatan melalui inisiatif pembangunan ekonomi lokal; memperluas program pendidikan dan pembangunan keterampilan; pelestarian budaya, dan menyediakan pelayanan kesehatan komunitas.

Pembangunan masyarakat dapat meliputi penguatan kelembagaan masyarakat, kelompok dan forum bersama; program-program budaya, sosial dan lingkungan dan jaringan lokal yang melibatkan beberapa  lembaga.

Investasi sosial adalah sarana yang organisasi dapat memberikan kontribusi pada pembangunan masyarakat dimana mereka beroperasi. Secara umum, investasi sosial adalah kegiatan yang tidak berhubungan dengan atau ditujukan langsung untuk meningkatkan kegiatan operasional inti organisasi, tetapi dirancang untuk mempertahankan dan meningkatkan hubungan organisasi dengan masyarakatnya.

Pembangunan masyarakat biasanya maju ketika kekuatan-kekuatan sosial dalam masyarakat berusaha untuk mempromosikan partisipasi publik, dan mengejar hak yang sama dan standar hidup yang bermartabat bagi semua warga negara, tanpa diskriminasi. Itu adalah proses internal untuk masyarakat yang memperhitungkan hubungan yang ada dan mengatasi hambatan bagi penikmatan hak. Pembangunan masyarakat ditingkatkan dengan perilaku bertanggung jawab secara sosial. Filantropi tidak dan tidak dapat menjadi pengganti tindakan diuraikan dalam bagian ini.

Prinsip dan pertimbangan

Prinsip

Selain prinsip-prinsip tanggung jawab sosial yang digariskan dalam Klausul 4 ISO26000, prinsip-prinsip berikut khusus untuk keterlibatan dan pembangunan masyarakat harus dipertimbangkan oleh setiap organisasi:

Þ     Organisasi harus mempertimbangkan dirinya sebagai bagian dari, dan tidak terpisah dari, masyarakat dalam mendekati keterlibatan dan pembangunan masyarakat;
Þ     Organisasi harus mengakui dan menghormati hak-hak anggota masyarakat untuk membuat keputusan sehubungan dengan komunitas mereka dan dengan demikian mengejar, dengan cara yang mereka pilih, cara memaksimalkan sumber daya dan peluang mereka;
Þ     Organisasi harus mengakui dan menghormati karakteristik dan sejarah masyarakat sementara berinteraksi dengan itu, dan
Þ     Organisasi harus mengakui nilai bekerja dalam kemitraan, mendukung pertukaran pengalaman, sumber daya dan upaya.

Pertimbangan

Deklarasi Kopenhagen mengakui kebutuhan "mendesak untuk mengatasi tantangan sosial yang mendalam, terutama kemiskinan, pengangguran dan pengecualian sosial". Deklarasi Kopenhagen dan Program Aksi masyarakat internasional berjanji untuk membuat penaklukan kemiskinan, tujuan produktif penuh, dibayar tepat dan pekerjaan yang dipilih secara bebas, dan pembinaan integrasi sosial yang mengabaikan tujuan pembangunan.

Deklarasi Milenium PBB menetapkan tujuan bahwa, jika dipenuhi, akan membantu menyelesaikan tantangan pembangunan utama di dunia. Deklarasi Milenium PBB menekankan bahwa meskipun pembangunan harus dibimbing dan didorong terutama oleh kebijakan publik, proses pembangunan tergantung pada kontribusi dari semua organisasi. Keterlibatan masyarakat membantu untuk berkontribusi, pada tingkat lokal, untuk pencapaian tujuan tersebut.

Tujuan Pembangunan Milenium

Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs) adalah delapan tujuan yang harus dicapai pada tahun 2015 yang menanggapi tantangan utama pembangunan di dunia. MDGs diambil dari tindakan  dan target yang terkandung dalam Deklarasi Milenium. Delapan MDG adalah:

1. Memberantas kemiskinan dan kelaparan
2. Mencapai pendidikan dasar universal
3. Mempromosikan kesetaraan gender dan memberdayakan perempuan
4. Menurunkan angka kematian anak
5. Meningkatkan kesehatan ibu
6. Memerangi HIV / AIDS, malaria dan penyakit lainnya
7. Memastikan kelestarian lingkungan
8. Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan

MDGs terurai menjadi 18 target kuantitatif yang diukur dengan 48 indikator. Suatu organisasi harus mempertimbangkan mendukung kebijakan publik yang relevan saat terlibat dengan masyarakat. Ini dapat menghadirkan peluang untuk memaksimalkan hasil yang diinginkan yang mempromosikan pembangunan berkelanjutan melalui visi dan pemahaman umum bersama tentang prioritas pembangunan dan kemitraan.

Organisasi sering bergabung dalam kemitraan dan bergaul dengan orang lain untuk membela dan memajukan kepentingan mereka sendiri. Namun, asosiasi ini harus mewakili kepentingan para anggotanya atas dasar menghormati hak-hak kelompok lain dan individu untuk melakukan hal yang sama, dan mereka selalu harus beroperasi dengan cara yang meningkatkan penghormatan untuk aturan hukum dan proses demokrasi.

Sebelum memutuskan pada pendekatan untuk keterlibatan masyarakat dan pembangunan, organisasi harus melakukan penelitian dampak potensial pada cara-cara masyarakat dan rencana mitigasi dampak negatif dan mengoptimalkan dampak positif.
Ketika mengembangkan rencana keterlibatan dan pembangunan masyarakat, organisasi harus mencari peluang untuk terlibat dengan berbagai pemangku kepentingan. Selain itu,
penting untuk mengidentifikasi dan berkonsultasi dengan kelompok rentan, terpinggirkan, diskriminasi atau kurang terwakili. Daerah yang paling penting bagi keterlibatan dan pembangunan masyarakat akan tergantung pada khususnya masyarakat dan pengetahuan yang unik, sumber daya dan kapasitas masing-masing organisasi yang membawa dampak kepada masyarakat.

Beberapa kegiatan organisasi dapat secara eksplisit dimaksudkan untuk berkontribusi pada pembangunan masyarakat, yang lainnya mungkin bertujuan untuk kepentingan pribadi tetapi secara tidak langsung mempromosikan perkembangan umum. Dengan mengintegrasikan konsep keterlibatan masyarakat dalam kegiatan organisasi, organisasi dapat meminimalkan atau menghindari dampak negatif dan memaksimalkan manfaat dari kegiatan-kegiatan dan pembangunan berkelanjutan dalam masyarakat. Suatu organisasi dapat menggunakan dasar yang terkandung di dalam kemampuannya untuk keterlibatan masyarakat.

Berkontribusi untuk pembangunan masyarakat melalui kegiatan inti organisasi

Beberapa contoh cara-cara dimana kegiatan inti organisasi dapat berkontribusi pada pembangunan masyarakat  meliputi:
Þ     Organisasi yang menjual peralatan pertanian bisa memberikan pelatihan teknik pertanian;
Þ     Organisasi yang berencana membangun akses jalan bisa melibatkan masyarakat pada tahap perencanaan untuk mengidentifikasi bagaimana jalan bisa dibangun yang juga untuk memenuhi kebutuhan masyarakat (misalnya, dengan menyediakan akses bagi petani lokal);
Þ     Serikat buruh dapat menggunakan jaringan keanggotaan mereka untuk menyebarkan informasi tentang praktek kesehatan yang baik untuk masyarakat luas;
Þ     Industri air intensif membangun pabrik pemurnian air untuk kebutuhan sendiri juga bisa menyediakan air bersih  untuk masyarakat setempat;
Þ     Asosiasi perlindungan lingkungan yang beroperasi di daerah terpencil bisa membeli persediaan yang dibutuhkan untuk perusahaan dan kegiatan dari perdagangan dan produsen lokal, dan
Þ     Klub rekreasi dapat memungkinkan penggunaan fasilitas untuk kegiatan pendidikan untuk orang dewasa buta huruf di masyarakat sekitar.

Suatu organisasi mungkin akan dihadapkan dengan krisis kemanusiaan atau keadaan lain yang mengancam untuk mengganggu kehidupan masyarakat, memperburuk masalah sosial dan ekonomi masyarakat dan juga dapat meningkatkan risiko penyalahgunaan hak manusia. Contoh dari situasi tersebut termasuk keadaan darurat ketahanan pangan, bencana alam seperti banjir, kekeringan, tsunami dan gempa bumi, perpindahan populasi dan konflik bersenjata. Organisasi dengan operasi, mitra atau pemangku kepentingan lainnya di daerah yang terkena mungkin memiliki alasan untuk memberikan kontribusi bagi pengentasan situasi ini, atau mungkin ingin melakukannya dari dorongan kemanusiaan sederhana.

Organisasi dapat memberikan kontribusi dalam banyak hal, dari bantuan bencana untuk mengembalikan upaya pembangunan. Dalam setiap kasus, penderitaan manusia harus dapat diatasi, memberikan perhatian khusus untuk yang paling rentan dalam situasi tertentu dan dalam populasi yang besar, seperti perempuan dan anak. Martabat dan hak-hak semua korban harus dihormati dan didukung. Dalam situasi krisis adalah penting untuk memiliki respon yang terkoordinasi, oleh karena itu penting untuk bekerja dengan masyarakat berwenang dan, bila memungkinkan, organisasi kemanusiaan internasional dan entitas lain yang relevan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar