LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 29 September 2012

JALAN BERKAT = MEMUTUS KUTUK


JALAN BERKAT - Berurusan Dengan Kutukan

Allah telah merancang kita untuk berkat, tetapi sering kita menemukan diri kita berjalan pada apa pun kecuali berkat. Artinya berkat begitu sulit kita dapatkan. Tulisan ini berisi sumber dan operasi kutukan dalam hidup Anda, yang dirancang oleh musuh untuk meniadakan berkat Allah. Anda akan belajar bagaimana untuk mengidentifikasi tanda-tanda kutukan dalam hidup Anda, dan bagaimana untuk memutuskan kutukan dan melepaskan berkat yang adalah warisan Anda di dalam Tuhan. Dengan menjawab pertanyaan berikut, berarti Anda telah memiliki pengetahuan tentang memutuskan kutuk dan melepaskan berkat.

1. Perhatikan bahwa berkat dan kutuk menunjukkan diri dalam empat hal. Tuliskan keduanya dan bandingkan mereka.
2. Perhatikan bahwa yang keempat disebutkan adalah kekuatan rohani. Untuk berkat itu positif dan untuk kutuk itu negatif. Apa itu?
3. Bagaimana kutukan Adam terjadi?
4. Bagaimana berkat dan kutuk dirilis oleh Nuh, Ishak dan Yakub?
5. Apa kekuatan yang seorang manusia miliki lebih dari sesamanya?
6. Bagaimana kutukan ditularkan oleh asosiasi?
7. Bagaimana kutukan generasi keluarga terjadi?
8. Bagaimana bisa sebuah benda membawa kutukan ke dalam hidup Anda?
9. Bagaimana Anda bisa membawa kutukan pada diri sendiri?
10. Apa Hukum Penghakiman?
11. Bagaimana Anda mengatasi kutukan yang disebabkan oleh asosiasi?
12. Bagaimana Anda berurusan dengan benda terkutuk?
13. Apa perbedaan antara berhala desain dengan berhala oleh asosiasi?
 
Elemen-elemen Berkat dan Kutukan.

1. Berkat
a. Persediaan melimpah.
b. Perlindungan dan keamanan.
c. Perdamaian dan Harmony.
d. Kasih kekuatan yang memotivasi.

2. Kutukan
a. Kehilangan atau pencurian.
b. Kehancuran atau terluka.
c. Perselisihan dan konflik.
d. Takut kekuatan yang memotivasi.

Sumber Kutukan

1. Pelanggaran Hukum - Perjanjian Lama.
2. Kata-kata manusia
a. Nuh mengutuk generasi anaknya.
b. Kutukan Bapa Leluhur pada anak-anak mereka.
c. Kutukan Peter kepada Ananias dan Safira.

3. Asosiasi
a. Identifikasi dengan orang lain.
b. Ditularkan melalui percakapan.

4. Generasi Keluarga
a. Generasi Ketiga dan keempat.
b. Penyakit dan kelemahan Keluarga.
c. Kemiskinan Keluarga.
d. Konflik Keluarga.

5. Memutus hubungan rohani - memotong tali pusar.
a. Putuskan hubungan rohani dengan orang tua.
b. Putuskan hubungan rohani dengan pasangan.
c. Putuskan hubungan rohani dengan anggota keluarga lainnya.
d. Putuskan hubungan rohani dengan orang percaya lainnya.

Berurusan dengan kutukan

1. Menangani pertama dengan dosa pribadi.
a.       Kepahitan.
b.      Nafsu.
c.       Nilai Temporal.

2. Hukum Penghakiman.
a.       Carilah tanda-tanda.
b.      Lepaskan penghakiman.

3. Generasi Keluarga
a.       Terapkan Yakobus 4:7
o Mendekat kepada atau bersekutu dengan Allah.
o Lawanlah Iblis.

4. Tetap bebas dari kontaminasi
a.       Asosiasi dengan kerabat.
b.      Putuskan link sehari-hari.

5. Asosiasi
a. Putuskan hubungan rohani dengan kontak sehari-hari.
b. Deal dengan kata-kata yang diucapkan terhadap Anda.
o   Sebagian orang percaya lainnya.
o   Jangan biarkan kepahitan.
o   Kirim kata-kata kembali jika diperlukan.

Benda Terkutuk

1. Berhala
a. Santo Christopher.
b. Salib atau salib dalam bentuk kalung dst.
c. Pentagram atau Hexapoint.
d. Ukiran benda
e. Perawan Maria dan Buddha.
f. Publikasi yang mempromosikan jahat
o   Majalah dengan horoskop.
o   Koran.
g. Berhala harus dihancurkan.

2. Benda Terkontaminasi.
a. Kontaminasi oleh kontak dengan kutukan.
b. Kontaminasi dengan berada di lingkungan yang terkutuk.
c. Kontaminasi dapat dihilangkan dengan doa
o   Tunggu sampai kepada Tuhan.
o   Mentransmutasikan itu keluar dari kegelapan kepada terang.
o   Bicaralah berkat di atasnya.

Mayoritas kutukan pada kenyataannya sering kali datang, bukan dari kerabat yang belum diselamatkan saja, tetapi dari kerabat yang sudah diselamatkan yang beroperasi di bawah kutukan generasi keluarga.
Pemisahan atau memutuskan hubungan yang diajarkan di sini tidak merujuk begitu banyak untuk pemisahan fisik. Pemisahan rohani bertujuan menjaga roh seseorang bebas dari kontaminasi. Hal ini dilakukan dengan menjaga hati Anda tertutup untuk setiap pengaruh yang dapat membuka pintu bagi masuknya semacam kutukan ke dalam hidup Anda. Hanya ada dua faktor yang membuka pintu lebar bagi Anda untuk menerima kutukan oleh kontaminasi dari yang lain. Mereka adalah sebagai berikut:
  1. Membuka hati Anda kepada yang lain dan menerima semua yang berasal dari roh mereka tanpa membedakan sifat dari apa yang Anda terima.
  2. Mempertahankan jantung marah atau kepahitan yang lain, sehingga memberi mereka kontrol atas Anda melalui sikap hati Anda.
 
Ini adalah masalah sulit bagi banyak orang untuk menerimanya, dan sebagai hasil kutukan yang diwariskan dari generasi ke generasi, dan keluarga untuk keluarga. Ini tidak perlu terjadi, karena di dalam Kristus kita tidak perlu tunduk pada kutukan tersebut, namun dibebaskan oleh kuasa darah dan perkataan kesaksian kita, seperti yang dikatakan dalam Wahyu 12:11 Dan mereka mengalahkan dia karena darah Anak Domba, dan melalui firman kesaksian mereka, dan mereka tidak mengasihi hidup mereka [psuche] bahkan jika itu menyebabkan kematian (GMR).
 
Kitab yang jelas pertama berbicara tentang kutukan keluarga generasi dan berkat adalah Keluaran 20:5 Jangan sujud diri kepada mereka, dan tidak melayani mereka, sebab Aku, TUHAN [Yahweh], Allahmu [am] Allah yang cemburu, yang membalaskan kesalahan bapa kepada anak-anak ke [generasi] ketiga dan keempat orang-orang yang membenci aku;  6 Dan menunjukan belas kasih kepada ribuan orang yang mengasihi banyak orang, dan segala perintah-Ku. (GMR)
 
Ada juga bagian dalam Perjanjian Baru yang berbicara kontaminasi dari orang lain. 1 Timotius 5:22 Jangan menumpangkan tangan tiba-tiba pada seorang pun, jangan mendapat bagian dari dosa-dosa orang lain: tetap menjaga diri murni (GMR).  Ibrani 12:15 Mencari tekun jangan ada orang yang gagal dari kasih karunia Allah, jangan ada akar pahit yang membawa kekacauan [Anda], dan oleh itu banyak menjadi najis, (GMR

Tidak ada komentar:

Posting Komentar