LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 07 September 2012

MEMAHAMI TANGGUNG JAWAB SOSIAL: PERSAMAAN GENDER


Memahami tanggung jawab sosialISO 26000

LSM dan perusahaan telah menjadi penyedia layanan yang biasanya ditawarkan oleh pemerintah, khususnya di negara di mana pemerintah telah menghadapi tantangan serius dan kendala, dan tidak mampu memberikan pelayanan di berbagai bidang seperti kesehatan, pendidikan dan kesejahteraan. Seiring kemampuan pemerintah dan negara berkembang, peran organisasi sektor pemerintah dan swasta mengalami perubahan. Dalam masa krisis ekonomi dan keuangan, organisasi tidak harus berusaha untuk mengurangi kegiatan mereka terkait dengan jawab sosial. Krisis tersebut memiliki dampak yang signifikan terhadap kelompok rentan yang lain, sehingga menambah besar kebutuhan untuk tanggung jawab sosial yang meningkat. Mereka juga memberikan peluang khusus untuk mengintegrasikan pertimbangan sosial, ekonomi dan lingkungan lebih efektif ke dalam reformasi kebijakan dan organisasi
kegiatan. Pemerintah memiliki peran penting untuk bermain dalam mewujudkan kesempatan ini.

Konsumen, pelanggan, investor dan donor, dengan berbagai cara, mengerahkan pengaruh keuangan pada organisasi dalam kaitannya dengan tanggung jawab sosial. Harapan masyarakat mengenai kinerja organisasi terus tumbuh. Komunitas kanan-ke-tahu undang-undang di banyak lokasi memberikan orang akses ke rinci informasi tentang kegiatan dari beberapa organisasi. Semakin banyak organisasi sekarang menghasilkan laporan tanggung jawab sosial untuk memenuhi kebutuhan pemangku kepentingan untuk informasi tentang kinerja mereka.  faktor ini dan lainnya membentuk konteks tanggung jawab sosial dan berkontribusi untuk panggilan bagi organisasi untuk  menunjukkan tanggung jawab sosial mereka.

Semua masyarakat memberikan peran gender untuk pria dan wanita. Peran gender mempelajari perilaku sesuai kondisi kegiatan dan tanggung jawab yang dianggap sebagai pria dan wanita. Peran-peran gender dapat membedakan terhadap perempuan, tetapi juga terhadap laki-laki. Dalam semua kasus, diskriminasi gender membatasi potensi keluarga, komunitas dan masyarakat.

Ada hubungan positif antara menunjukkan kesetaraan gender dan pembangunan ekonomi dan sosial. Kesetaraan gender adalah salah satu Tujuan Pembangunan Milenium. Promosi kesetaraan gender dalam kegiatan organisasi dan advokasi merupakan komponen penting dari tanggung jawab sosial. Organisasi harus meninjau kegiatan mereka untuk menghilangkan bias gender. Ruang lingkup kegiatan ini meliputi:

campuran pria dan wanita dalam struktur organisasi pemerintahan dan manajemen, dengan tujuan secara progresif mencapai paritas;
perlakuan yang sama dari pekerja laki-laki dan perempuan dalam perekrutan, penugasan pekerjaan, pelatihan, kesempatan untuk  kemajuan, kompensasi dan pemutusan hubungan kerja;
dampak diferensial mungkin pada pria dan wanita tentang keselamatan kerja dan masyarakat dan kesehatan;
kegiatan organisasi yang memberikan pertimbangan yang sama dalam kebutuhan pria dan wanita (misalnya, untuk memeriksa dampak berbeda pada pria dan wanita yang timbul dari pengembangan produk atau jasa spesifik atau meninjau gambar wanita dan pria yang disajikan dalam iklan apapun oleh  organisasi), dan
manfaat baik untuk perempuan dan laki-laki dari advokasi organisasi dan kontribusi kepada pengembangan masyarakat, dengan perhatian khusus mungkin untuk menebus daerah di mana jenis kelamin adalah kurang beruntung baik. Kesetaraan gender dalam keterlibatan pemangku kepentingan juga merupakan sarana penting untuk mencapai kesetaraan gender dalam kegiatan organisasi. Selain keseimbangan antara pria dan wanita, organisasi mungkin akan berguna mencari ahli  dalam menangani isu-isu gender.

Organisasi didorong untuk menggunakan indikator dan target dan secara sistematis memantau proses dan melacak  kemajuan dalam mencapai kesetaraan gender. Bersambung ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar