LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Rabu, 12 September 2012

MENGINTEGRASIKAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL


Mengintegrasikan Tanggung Jawab Sosial

Tanggung jawab sosial menyangkut dampak potensial dan aktual dari keputusan dan kegiatan organisasi. Kegiatan rutin sehari-hari organisasi yang sedang berlangsung merupakan perilaku paling penting untuk ditangani. Tanggung jawab sosial harus menjadi bagian integral dari strategi inti organisasi. Organisasi mengintegrasikan tanggung jawab sosial dengan cara menugaskan semua tingkatan memahami dan melaksanakan tanggung jawab dan akuntabilitas  yang sesuai fungsi masing-masing dalam organisasi. Ini harus tercermin dalam keputusan
yang dibuat dan dipertimbangkan dalam pelaksanaan kegiatan.

Filantropi atau karikatif dalam konteks ini dipahami sebagai pemberian untuk amal dapat memiliki dampak positif pada masyarakat. Namun, filantropi atau karikatif tidak harus digunakan oleh suatu organisasi sebagai pengganti untuk melibatkan pemangku kepentingan atau menangani dampak buruk sebagai akibat dari keputusan atau kegiatan organisasi. Dampak dari keputusan atau kegiatan organisasi dapat sangat dipengaruhi oleh hubungannya dengan organisasi lainnya. Suatu organisasi mungkin perlu bekerja dengan orang lain untuk mengatasi tanggung jawab sosialnya. Misalnya dengan menugaskan LEMSAKTI melaksanakan tanggung jawab sosial. Pengertian tanggung jawab sosial di sini mencakup juga tanggung jawab terhadap lingkungan baik yang dekat maupun secara global. Ini dapat termasuk rekan organisasi, pesaing (sambil mengurus untuk menghindari perilaku anti-persaingan), bagian lain dari nilai rantai atau pihak terkait lainnya dalam lingkup pengaruh organisasi.


ISO 26000 dan Organisasi Kecil dan Menengah (OKM)

organisasi kecil dan menengah ditentukan oleh berbagai faktor. Antara lain adalah organisasi yang jumlah karyawan, atau ukuran keuangan kegiatan jatuh di bawah batas-batas tertentu. Ambang batas ukuran bervariasi dari negara ke negara. Untuk tujuan ini, Standar Internasional, menetapkan OKM yang termasuk organisasi-organisasi yang sangat kecil disebut sebagai organisasi "mikro".

Mengintegrasikan seluruh tanggung jawab sosial suatu SMO bisa dilakukan melalui tindakan praktis, sederhana dan biaya efisien, dan tidak perlu rumit atau mahal. Karena ukurannya yang kecil, dan potensi mereka untuk menjadi lebih fleksibel dan inovatif. OKM mungkin sebenarnya memberikan kesempatan sangat baik untuk tanggung jawab sosial. Mereka umumnya lebih fleksibel dalam hal manajemen organisasi, sering dekat kontak dengan masyarakat setempat, dan manajemen puncak mereka biasanya memiliki pengaruh yang lebih langsung pada  kegiatan organisasi.

Tanggung jawab sosial melibatkan penerapan pendekatan terpadu untuk mengelola kegiatan dan dampak organisasi. Suatu organisasi harus membahas dan memantau dampak dari keputusan dan kegiatan terhadap masyarakat  dan lingkungan dengan cara yang memperhitungkan baik ukuran organisasi dan dampaknya. Ini mungkin tidak mungkin bagi suatu organisasi untuk memperbaiki segera segala akibat negatif dari keputusan dan  kegiatan. Mungkin perlu untuk membuat pilihan dan menyusun prioritas.

Pertimbangan-pertimbangan berikut mungkin bisa membantu. OKM harus:
ü  Memperhitungkan bahwa prosedur pengelolaan internal oleh manusia, pelaporan kepada pemangku kepentingan dan proses lainnya  mungkin lebih fleksibel dan informal untuk OKM daripada rekan-rekan mereka yang lebih besar, asalkan sesuai tingkat transparansi yang ditetapkan;
ü  Menyadari bahwa ketika meninjau semua tujuh subyek inti dan mengidentifikasi isu-isu yang relevan, konteks organisasi, kondisi, sumber daya dan kepentingan pemangku kepentingan harus diperhitungkan, Mengakui semua subyek inti, tapi tidak semua masalah akan relevan untuk setiap organisasi;
ü  Fokus sejak awal pada isu-isu dan dampak yang yang terpenting untuk kepentingan pembangunan berkelanjutan. Suatu SMO juga harus memiliki rencana untuk cara mengatasi masalah yang tersisa dan dampak secara tepat waktu  ;
ü  Meminta bantuan dari instansi pemerintah terkait, organisasi kolektif (seperti sektor asosiasi dan organisasi payung atau peer) dan mungkin badan standar nasional dalam mengembangkan panduan praktis dan program untuk menggunakan standar ini. Seperti panduan dan program harus disesuaikan dengan sifat khusus dan kebutuhan OKM dan pemangku kepentingan mereka. Dalam hal ini LEMSAKTI menawarkan jasa layanan pembuatan dokumen tanggung jawab sosial berbasiskan ISO 26000, dan
ü  Dimana tepat, bertindak secara kolektif dengan organisasi rekan dan sektor bukan secara individual, untuk menyimpan sumber daya dan meningkatkan kapasitas untuk bertindak.

Sebagai contoh, untuk organisasi yang beroperasi dalam konteks dan sektor yang sama, identifikasi dan keterlibatan dengan para pemangku kepentingan kadang-kadang bisa lebih efektif jika dilakukan secara kolektif. Menjadi bertanggung jawab secara sosial OKM akan sangat diuntungkan untuk alasan yang disebutkan di bagian lain dalam Standar Internasional. OKM mungkin menemukan bahwa organisasi lain yang mereka memiliki hubungan perlu mempertimbangkan bahwa menyediakan dukungan untuk usaha SMO adalah bagian dari tanggung jawab sosial mereka sendiri. Organisasi dengan kapasitas yang lebih besar dan pengalaman dalam tanggung jawab sosial mungkin mempertimbangkan memberikan dukungan kepada OKM, termasuk membantu mereka dalam meningkatkan kesadaran tentang tanggung jawab sosial dan praktik yang baik.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar