LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 06 Oktober 2012

PERILAKU ETIS: PRINSIP 3 TANGGUNG JAWAB SOSIAL


PERILAKU ETIS: PRINSIP 3 TANGGUNG JAWAB SOSIAL

Prinsipnya adalah:
organisasi harus bersikap etis setiap saat.

Etis (English: Ethical) adalah berkaitan dengan atau berurusan dengan moral atau prinsip-prinsip moralitas, berkaitan dengan benar dan salah dalam perilaku. Etis berarti yang sesuai dengan aturan atau standar atau praktek perilaku yang benar, khususnya standar profesi: contoh tidak dianggap etis bagi akuntan atau dokter untuk beriklan.

Etis didasarkan pada etika. Etika, juga dikenal sebagai filsafat moral, adalah cabang filsafat yang melibatkan sistematisasi, membela, dan merekomendasikan konsep perilaku benar dan salah. Ini berasal dari kata Yunani ethos, yang berarti "karakter". Meta-etika adalah bidang dalam etika yang berusaha untuk memahami sifat etika normatif. Fokus meta-etika adalah bagaimana kita memahami, mengetahui, dan apa yang kita maksud ketika kita berbicara tentang apa yang benar dan apa yang salah.
Studi tentang bagaimana kita tahu dalam etika dibagi menjadi kognitivisme dan non-kognitivisme, ini mirip dengan kontras antara descriptivists dan non-descriptivists. Non-kognitivisme adalah klaim bahwa ketika kita menilai sesuatu yang benar atau salah, ini bukanlah benar atau salah. Kita dapat misalnya hanya mengungkapkan perasaan emosional kita tentang hal-hal. Kognitivisme kemudian dapat dilihat sebagai klaim bahwa ketika kita berbicara tentang benar dan salah, kita berbicara tentang hal-hal fakta.

Secara tradisional, normatif etika (juga dikenal sebagai teori moral) adalah studi tentang apa yang membuat tindakan yang benar dan salah. Teori-teori ini menawarkan prinsip moral yang menyeluruh yang dapat mengajukan banding dalam menyelesaikan keputusan moral yang sulit.

Etika moralitas menggambarkan karakter seorang agen moral sebagai motor penggerak untuk perilaku etis, dan digunakan untuk menggambarkan etika Socrates, Aristoteles, dan lainnya filsuf Yunani awal. Untuk Socrates, seseorang harus menyadari setiap fakta (dan konteksnya) relevan dengan keberadaannya, jika dia ingin mencapai pengetahuan diri. Ia mengemukakan bahwa orang secara alami akan melakukan apa yang baik, jika mereka tahu apa yang benar. Perbuatan jahat atau buruk adalah hasil dari ketidaktahuan. Jika penjahat benar-benar menyadari konsekuensi mental dan spiritual dari tindakannya, dia tidak akan melakukan atau bahkan mempertimbangkan melakukan tindakan tersebut. Setiap orang yang tahu apa yang benar-benar tepat secara otomatis akan melakukannya, menurut Socrates. Orang yang benar-benar bijak akan tahu apa yang benar, melakukan apa yang baik, dan karena itu melakukannya dengan senang hati maka ia bahagia.

Dalam pandangan Aristoteles, ketika seseorang bertindak sesuai dengan alam dan menyadari potensi penuh, ia akan berbuat baik dan puas. Saat lahir, bayi bukanlah orang, tetapi orang yang potensial. Untuk menjadi orang "nyata", potensi yang melekat pada anak harus diwujudkan. Ketidakbahagiaan dan frustrasi disebabkan oleh potensi yang belum direalisasi seseorang, yang mengarah ke tujuan gagal dan hidup miskin. Manusia seharusnya tidak hanya hidup, tetapi hidup dengan baik dengan perilaku diatur berdasarkan moderat. Kebajikan menunjukkan melakukan hal yang benar, kepada orang yang tepat, pada waktu yang tepat, sejauh yang tepat, dengan cara yang benar, untuk alasan yang tepat.

Etika pelayanan publik adalah seperangkat prinsip-prinsip yang memandu pejabat publik dalam pelayanan mereka kepada konstituen mereka, termasuk pengambilan keputusan atas nama konstituen mereka. Fundamental dengan konsep etika pelayanan publik adalah gagasan bahwa keputusan dan tindakan didasarkan pada apa yang terbaik melayani kepentingan publik, yang bertentangan dengan kepentingan pribadi pejabat (termasuk kepentingan keuangan) atau melayani kepentingan politik sendiri.

Perilaku suatu organisasi harus didasarkan pada etika kejujuran, keadilan dan integritas. Ini menyiratkan etika menjadi perhatian bagi manusia, hewan dan lingkungan dan komitmen untuk mengatasi kepentingan pemangku kepentingan.

Suatu organisasi harus secara aktif mempromosikan perilaku etis dengan cara:
1     Membangun struktur tata kelola yang membantu untuk mempromosikan perilaku etis dalam organisasi dan dalam  interaksinya dengan orang lain;
2   Mengidentifikasi, mengadopsi dan menerapkan standar perilaku etis sesuai dengan tujuan dan kegiatan  dan konsisten dengan prinsip yang diuraikan dalam standar ini;
3       Mendorong dan mempromosikan ketaatan terhadap standar perilaku etisnya;
4    Mendefinisikan dan mengkomunikasikan standar perilaku etis yang diharapkan dari struktur tata kelola, personil, pemasok, kontraktor dan, jika sesuai, pemilik, pengelola, dan terutama dari orang-orang yang memiliki kesempatan untuk secara signifikan mempengaruhi nilai, budaya, integritas, strategi dan operasi  organisasi dan orang yang bertindak atas namanya, sambil menjaga identitas budaya lokal;
5      Mencegah atau menyelesaikan konflik kepentingan seluruh organisasi yang dapat menyebabkan
 perilaku tidak etis;
6      Membentuk mekanisme pengawasan dan pengendalian untuk memonitor dan menegakkan perilaku etis;
7  Membentuk mekanisme untuk memfasilitasi pelaporan perilaku yang tidak etis tanpa takut akan pembalasan;
8    Mengenali dan mengatasi situasi hukum dan peraturan setempat di mana baik tidak ada atau bertentangan dengan  etika perilaku, dan
9  Menghormati kesejahteraan hewan, ketika mempengaruhi kehidupan dan keberadaannya, termasuk dengan memastikan layak untuk menjaga kondisi, pembibitan, produksi dan menggunakan hewan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar