LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Kamis, 13 Desember 2012

MEMAHAMI ALKITAB


CARA MEMAHAMI ALKITAB

Alkitab adalah polos jujur, lugas, buku sederhana. Alkitab mudah dibaca dan mudah dimengerti. Ini tidak memerlukan pengenalan belajar, tidak ada beasiswa ahli untuk memungkinkan kita untuk memahami maknanya. Itu ditulis untuk orang-orang dan itu belum terjawab sasarannya. Ini adalah Kitab rakyat, sehingga klasik. Ini adalah sebuah karya, melelahkan, sehingga standar. Ini mudah mengungkapkan rahasia kepada orang-orang dengan hati yang murni dan iman yang sederhana, apakah perguruan-terlatih atau kenal dengan belajar dari sekolah. Yang utama diperlukan dari siswa Alkitab adalah keinginan yang tulus untuk mengetahui kehendak Allah agar ia dapat melakukannya. Alkitab adalah wahyu dari kehendak Allah. Sasaran utamanya adalah dengan kehendak manusia. Ia ditulis untuk ditaati.

Oleh karena itu kualifikasi utama yang dituntut dari pembaca bukanlah kesarjanaan tetapi menyerah, tidak pengetahuan ahli, tetapi kesediaan untuk dipimpin oleh Roh Allah. Kesalehan sederhana akan memakan kulit spiritual dalam Kitab Suci. Kebanggaan intelek akan mematahkan gigi pada cangkang eksternal sastra.

Hal ini tidak perlu untuk pengantar studi Alkitab kita dengan kursus Pengantar Alkitab. Tujuan Alkitab ditulis, tujuan yang harus dibaca, dapat dicapai tanpa pengetahuan tentang kesimpulan kritik Alkitab modern kepada para penulis dan pembaca dari beberapa buku, waktu kapan dan tempat di mana mereka ditulis, karakter mereka sederhana atau komposit, atau alasan-alasan yang mereka telah diberi tempat di Canon suci. Pendahuluan Alkitab dapat meningkatkan pengetahuan kita tentang keadaan di mana buku-buku dari Alkitab disusun, tetapi merupakan pengganti yang buruk untuk pengetahuan yang lebih dalam dan lebih tepat dari pesan dan isi dari buku itu sendiri.

Bible Study adalah studi Alkitab bukan studi tentang masalah yang berhubungan dengan komposisi Teks dan transmisi Canon.

Alkitab adalah Kitab terbuka, bukan pesan nol kunci penafsiran yang dalam kepemilikan dipelajari. Hal ini tidak memerlukan kursus awal studi untuk memulai kita ke metode komposisi dan misteri maknanya. Isi penting dari Alkitab, fakta-fakta rekaman, kebenaran diajarkan, dan dasar diperintahkan berada dalam kompas dari pembaca paling biasa. Kualifikasi utama untuk pemahaman yang benar tentang Alkitab adalah hati yang murni, iman yang sederhana, dan kehendak yang taat. Kita harus bersimpati dengan tujuan Ilahi dan tujuan dari Kitab yang membuat kudus, orang suci, dan membuat orang suci masih suci. Kita harus siap untuk menerima sebagai otentik hal-hal yang masuk catatan sebagai fakta. Kita harus siap untuk percaya sebagai kebenaran penafsiran yang memberikan arti sebenarnya dan makna dari fakta-fakta. Dan kita harus siap untuk mematuhi aturan yang memerintahkan sebagai timbul selalu keluar dari fakta-fakta dan kebenaran-kebenaran.

Kebutuhan pertama untuk pemahaman Alkitab adalah penghapusan semua embargo yang telah ditempatkan pada pekerjaan Roh Allah dalam membuka dan menerangi pikiran pembaca. Melalui Firman Allah, Roh Allah membangkitkan keyakinan jelas dan kepastian fakta-fakta rekaman, kebenaran interpretasi ditempatkan pada fakta-fakta, dan keharusan mutlak menaati kehendak Allah sebagaimana diketahui di dalam dan melalui mereka.

Alkitab adalah sungguh manual kehidupan dan perilaku untuk orang awam. Pada hari-hari awal Gereja Kristen, seperti juga pada masa Reformasi, dan lagi pada abad setelah Kebangkitan Injili besar diantar oleh pemberitaan Whitefield dan Wesley, arti sebenarnya, yang benar dimaksudkan, dan konten yang sebenarnya dari Alkitab yang dipahami dengan baik. Alkitab adalah Buku terbuka, "yang dapat dipahami oleh rakyat biasa." Pengkhotbah awamberlimpah. Pesan Injil itu dipahami oleh semua dan diproklamirkan oleh semua. Asumsi ketidakmampuan orang awam yang dicanangkan oleh para kaum terpelajar untuk memastikan arti sebenarnya dari Firman Allah harus dilawan dengan semua biaya. Hal ini dibuat oleh kerajinan kritikus tidak kurang dari oleh kerajinan imam Romish. Ini harus menjadi batasan baik untuk kepentingan kebenaran itu sendiri, dan juga untuk kepentingan hak kaum awam untuk membantu dalam proklamasi kebenaran, tanpa harus menjalani kursus awal dari instruksi dalam hasil yang sangat dipertanyakan oleh para Kritikus Alkitab yang modern.

Kunci sebenarnya untuk memahami Firman Allah adalah keinginan tulus untuk memastikan persis apa yang Roh Allah oleh penulis suci dimaksudkan untuk disampaikan. Kita tidak harus mengambil kata-kata mereka dan membaca ke dalamnya makna dari kita sendiri .. Kita harus menerima Firman apakah hal tersebut sesuai dengan prasangka kita atau bertentangan dengan mereka. Kita harus menafsirkan secara harfiah segala sesuatu yang dimaksudkan untuk ditafsirkan secara harfiah, dan kita harus menafsirkan kiasan segala sesuatu yang dimaksudkan untuk ditafsirkan sebagai kiasan.

Jadi bab-bab awal Kejadian tidak mitos sakral tapi fakta sejarah. Kitab Yunus bukanlah sebuah alegori tetapi catatan peristiwa bersejarah. Kidung Agung dari Salomo adalah terinspirasi untuk ditafsirkan tidak secara harfiah seolah-olah itu adalah sebuah lagu cinta yang umum sekuler, dan bukan kiasan seolah-olah itu berarti sesuatu yang sama sekali berbeda dari apa yang dikatakan, tetapi biasanya, seperti pengaturan sebagainya, di bawah jenis yang transenden pengalaman hidup manusia dan cinta manusia, mengandung misteri yang lebih dalam berupa persatuan jiwa dan yang Juruselamat, Kristus dan Gereja-Nya. `

Metode alegoris Asal dan Bapa Kristen Alexandria, yang bermuara dalam catatan Perjanjian Lama berisi konten mereka tentang realitas sejarah, dan metode hipotetis Kritik Alkitab modern, yang menyumbang seluruh isi Alkitab pada prinsip-prinsip naturalistik, dan tidak meninggalkan ruang untuk operasi transenden dari Roh Allah, keduanya sama-sama harus ditolak sebagai sepenuhnya kompatibel dengan deklarasi dataran Firman Allah itu sendiri, dan penolakan virtual klaim untuk menjadi supranatural dan wahyu nyata dari pikiran dan kehendak Allah kepada manusia.

Alkitab tidak pernah akan dipahami sampai diterima untuk apa sebenarnya transkrip dari kehidupan nyata. Alkitab selalu benar untuk dirinya sendiri. Tidak ada perbedaan yang nyata dan tidak ada kontradiksi yang nyata di dalamnya, meskipun dengan mudah dapat disalahartikan sehingga bahwa kritikus mungkin bisa mendapatkan banyak perbedaan dan kontradiksi dari itu. Alkitab selalu benar untuk hidup. Tidak ada kontradiksi antara fakta yang dinyatakan dalam Alkitab dan fakta-fakta yang telah dipastikan dan dibawa ke cahaya di setiap departemen penelitian sastra dan ilmiah modern. Astronomi, geologi, arkeologi, perbandingan agama, dan Kritik Alkitab di semua cabang-cabangnya, telah menghasilkan tidak ada contoh dari ketidaktepatan atau tidak dapat diandalkan dalam Firman Tuhan yang tertulis.

Hal ini diperlukan untuk menyatakan kasus demikian sangat dalam pandangan dari asumsi luas lazim bahwa dalam beberapa hal keakuratan dan otoritas Alkitab telah didiskreditkan. Tapi apa pun mungkin para terpelajar dan sarjana dari mereka yang menyangkal keaslian dan harmoni dari catatan Alkitab, dan bagaimanapun sering pernyataan dari ketidaktepatan dan tidak dapat diandalkan dapat dibuat, penolakan terhadap muatan selesai, dan Alkitab berdiri sampai sekarang, seperti yang pernah telah berdiri, baik-mata kebenaran Ilahi, dalam setiap detail yang jelas dan murni dan tak bercela.

Untuk ilustrasi kebenaran dari pernyataan ini pembaca disebut "Romance of Bible Kronologi," penulis mana terlepas dari pernyataan dari segala macam perbedaan kronologis dalam Naskah Perjanjian Lama, itu secara meyakinkan membuktikan bahwa setiap tanggal diberikan dalam Perjanjian Lama adalah sesuai sempurna dengan setiap tanggal lain yang diberikan di dalamnya, dan juga dengan setiap tanggal yang diperoleh dari monumen kontemporer, seperti prasasti cuneiform di British Museum. Narasi Alkitab demikian dipandang baik diri-konsisten dan mandiri, dan juga sempurna sesuai dengan semua fakta itu, telah dibawa ke cahaya oleh penemuan modern dan penelitian terbaru. Sebuah studi serupa rinci dari setiap kelas yang lain dari perbedaan yang diduga akan membangun dengan cara seperti akurasi seluruh dan keaslian lengkap dari catatan Alkitab.

Alkitab tidak pernah akan mengungkapkan maknanya kepada orang yang mendekati dalam semangat keraguan, yang ternyata fakta ke dalam dongeng, sertifikat keaslian yang menjadi pemalsuan terlambat, dan theophanies ke dalam kerja halus kesadaran sadar manusia. Alkitab harus diperlakukan dengan hormat serta dengan kecerdasan. Kesaksian serius yang harus diterima dengan itikad baik sebagai komunikasi dapat dipercaya dari pikiran dan kehendak Allah kepada manusia. Para pelajar Alkitab harus menjadi orang doa, dalam hidup persekutuan dengan Allah yang hidup, yang mengucapkan suara-Nya dalam jiwa yang hidup. Sebagai mata jatuh pada halaman cetak Roh Allah mendefinisikan dan melanggengkan untuk semua waktu yang tepat dan isi makna sebenarnya dari Firman Abadi. Kuasa ilahi berada dalam Firman. Ini melekat dalam setiap terjemahan Firman. Ini menembus jantung, menerangi pemahaman, dan menghidupkan kehendak. Setiap jiwa simpatik dan tulus dapat memahami, jika dia bersedia untuk mematuhi kehendak Allah yang kudus yang dibuat dan dikenal dalam Firman Kudus-Nya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar