LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 11 Januari 2013

FORMULA SUKSES KRISTEN


Formula Sukses Kristen Yang Dijamin

Jika Anda seperti saya, Anda pernah mendengar, atau membaca dari berbagai rencana untuk sukses dalam kehidupan Kristen. Beberapa diwujudkan dalam buku-buku. Lainnya berasal dari biografi orang-orang Kristen yang besar. Yang lain berasal dari pendeta, profesor, dan manusia dengan gelar Ph.D. Banyak menantang Anda untuk menyediakan jam doa yang teratur dan lebih lama. Atau membaca Alkitab dan / atau menghafal sebagian besar dari itu. Atau memenangkan jiwa-jiwa bagi Kristus. Atau hidup melayani orang lain. Dan tentu saja, ada saran yang diberikan kepada orang-orang Kristen baru: "Baca Alkitab Anda, berdoa, bersaksi kepada orang lain dan pergi ke gereja."

Apakah Anda berharap bahwa Allah telah menentukan rencana spesifik untuk kehidupan Kristen? Nah, Dia lakukan! Gereja, secara keseluruhan, pada umumnya mengabaikan formula ini dan memberitahu orang-orang bahwa itu tidak perlu dan "legalisme". Tapi kita perlu datang kembali ke rumus sederhana jika kita ingin kebangunan rohani di gereja dan jika kita ingin membuat dampak pada dunia. Rumusnya? Menjaga dan menaati perintah Allah dalam Perjanjian Baru.

Tidak, kita tidak menjaga hukum Perjanjian Lama. Namun, Tuhan tidak meninggalkan kita untuk menjalani kehidupan kita tanpa sesuatu untuk membimbing kita. Jika Yesus hanya datang untuk mati bagi dosa-dosa kita, Tuhan bisa membiarkan Herodes membunuh Yesus sebagai bayi, dan itu akan cukup untuk mengurus dosa-dosa kita. Tetapi Yesus juga datang untuk memberitahu kita bagaimana untuk hidup.

Selama hidup-Nya, Yesus memberi kita sekitar 120 perintah yang dicatat dalam Perjanjian Baru (termasuk kepada orang-orang seperti "Ambil tilammu dan berjalan"). Kemudian, seperti waktu kematian-Nya semakin dekat, Dia mengatakan: "Jikalau kamu mengasihi Aku, lakukanlah segala perintah-Ku." (Yohanes 14:15)

Yesus berkata sebelumnya bahwa perintah yang paling penting adalah untuk mengasihi Allah dengan segenap hati, pikiran, dan kekuatan Anda. Sekarang, Dia memberitahu kita bagaimana untuk menunjukkan kepada-Nya bahwa kita mengasihi-Nya. Beberapa saat kemudian, Dia mengatakan:

"Barangsiapa memegang perintah-Ku dan melakukannya, dialah yang mengasihi Aku dan dia yang mengasihi Aku, akan dikasihi oleh Bapa-Ku, dan Aku akan mengasihinya, dan akan memanifestasikan diri-Ku kepadanya ... Jika seseorang mengasihi Aku , ia akan menuruti firman-Ku: dan Bapa-Ku akan mengasihi dia, dan kami akan datang kepadanya, dan membuat tempat tinggal kami dengan dia. Dia yang mengasihi Aku, memelihara ucapanKu:  dan firman yang kamu dengar itu bukanlah milikKu, tetapi milik  Bapa yang mengutus Aku. " (Yohanes 14:21, 23-24)

Jadi jika kita menaati Yesus, Tuhan akan memanifestasikan diriNya kepada kita. Dia akan mengasihi kita dan Dia akan tinggal bersama kita. Kisah 05:32 juga mengatakan kepada kita bahwa Allah memberikan Roh Kudus kepada mereka yang taat kepada-Nya.

Apakah surat-surat juga berlaku bagi kita? Untuk menjawab pertanyaan ini, mari kita periksa dua ayat:
"... Jika mereka telah menyimpan kata-kataKu, mereka akan tetap milikMu juga." (Yohanes 15:20 b)
"Jika seorang menganggap dirinya sebagai nabi, atau spiritual, ia harus sadar, bahwa apa yang kukatakan kepadamu adalah perintah Tuhan." (1 Korintus 14:37).

Mereka yang benar-benar taat kepada Yesus akan menaati rasul-Nya juga. Jika kita berpikir kita spiritual, kita harus mengakui bahwa perintah Paulus adalah benar-benar perintah yang diberikan oleh Allah. Jika firman dalam Surat-Surat Perjanjian Baru adalah perintah Allah, maka kita harus menjaga mereka, sebagaimana  kitab 1 Yohanes memberitahu kita. Dalam buku itu, melalui Rasul Yohanes, Yesus memberi kita beberapa pernyataan yang sangat menarik tentang perintah-Nya:

"Dan dengan ini kita tahu bahwa kita mengenalnya, jika kita menuruti perintah-perintah-Nya. Dia yang berkata, aku kenal dia. Dan yang tidak melakukannya perintah-Nya, adalah pembohong, dan kebenaran tidak ada di dalam dirinya. Tetapi barangsiapa menuruti firman-Nya, dalam diri orang itu sungguh sudah sempurna kasih Allah: dengan ini kita tahu bahwa kita ada di dalam Dia " (1 Yohanes 2:3-5)

"Barangsiapa percaya, bahwa Yesus adalah Kristus, lahir dari Allah: dan setiap orang yang mengasihi Dia yang melahirkan, mengasihi juga Dia yang lahir dari dirinya. Dengan ini kita tahu bahwa kita mengasihi anak-anak Allah, yaitu apabila kita mengasihi Allah, dan menjaga serta menuruti Firman-Nya. Sebab inilah kasih kepada Allah, bahwa kita menuruti perintah-perintah-Nya ". (1 Yohanes 5:1-3)

Di sana adalah mengukur kasih Anda kepada Allah: Anda menyimpan perintah-Nya? Jelas, definisi kasih Allah berbeda dari pengertian kita yang biasanya kasih kita touchy-feely-merasa-baik-untuk-orang lain, yang kita mengekspresikan dengan menyanyikan "Tuhan, We Love You". Sebaliknya, Dia ingin kita untuk menaati-Nya, yang akan membuktikan bahwa kita mengasihi-Nya. Padahal, jika kita tidak menyimpan dan menaati perintah-Nya, Dia berkata bahwa kita adalah pembohong dan tidak mengenal-Nya. Itu pemikiran yang sangat serius.

Ketika kita menjaga perintah Allah, kita akan memiliki kesuksesan sejati. Tidak ada lagi perasaan bersalah atas gagal memenuhi doktrin buatan manusia yang bisa dilemparkan sekitar kita. Tidak ada lagi bertanya-tanya apakah Anda mengasihi Tuhan dengan segenap hati, jiwa, pikiran dan kekuatan. Dan Anda memiliki jaminan bahwa Yesus akan memanifestasikan diri-Nya kepada Anda, tinggal bersama Anda, dan memberi Anda Roh Kudus untuk memimpin Anda ke dalam seluruh kebenaran.

Tentu saja, hal ini tidak selalu mudah. Yesus mengatakan jalan yang menuju kepada kehidupan adalah sempit dan sulit, bukan tempat tidur mawar. Tetapi ketika orang-orang Kristen setia menjaga perintah-Nya, mereka akan menjadi layak untuk berdiri di hadapan Allah pada Hari Penghakiman dan mendengar, "Well done, engkau adalah hamba yang baik dan setia."

Satu-satunya cara untuk mempelajari Alkitab adalah mendekati Firman Tuhan untuk Anda hari ini, dan dengan kemauan untuk menjaga setiap satu dari perintah Allah. Allah menulis Alkitab sedemikian rupa sehingga orang-orang yang mencari celah akan menemukan celah tampak. Hanya mereka yang benar-benar ingin menjaga perintah Allah akan menemukan kebenaran dan memiliki hubungan yang dekat dengan Tuhan.

Jika orang Kristen akan menyimpan, memelihara, menjaga dan manaati semua perintah Allah, gereja akan menjadi asin dan mencerahkan untuk dunia. Kita akan menjadi kekuatan utama untuk kebaikan di dunia yang gelap dan jahat. Siapkah Anda?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar