LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 27 Januari 2013

TERLALU MUDAH MENYEBUT DIRI KRISTEN


Masalah Kristen Modern Terbesar: Terlalu Mudah!
Masalah terbesar yang dihadapi Kristen di zaman sekarang adalah kurangnya kepastian. Hari ini, kekristenan telah menjadi begitu luas dalam definisi yang mengatakan bahwa seseorang adalah seorang Kristen. Dalam budaya modern, di Barat setidaknya, kata Kristen hampir tidak berarti. Sekarang, bagi mereka di bagian lain dunia, mungkin tampak mengejutkan. Di banyak tempat pada titik kecil yang Kristen sebut bumi, menyebut diri seorang Kristen bisa mengakibatkan terbunuh. Di tempat-tempat tertentu ketika mengatakan seorang Kristen, bisa berarti sesuatu yang sangat spesifik. Dalam budaya Yunani-Romawi, dan khususnya di Palestina, sekitar abad pertama dan kedua, itu berarti sesuatu yang sangat spesifik juga.
                Masalah Kristen terbesar adalah bahwa hal itu terlalu mudah. Ini berarti bahwa kekristenan telah menjadi, untuk sebagian besar, salah satu dari agama-agama dunia yang paling tidak terdefinisi. Ada waktu yang menjadi bagian dari kelompok Kristen adalah hal yang paling radikal yang seseorang bisa lakukan. Misalnya ketika masih remaja, bahkan kemudian, menjadi seorang Kristen merupakan langkah yang sangat serius. Ini berarti bahwa hidup akan menjadi jauh berbeda. Ini adalah masalah yang sangat besar. Hari ini, menjadi seorang Kristen tidak benar-benar masalah besar. Setiap orang adalah seorang Kristen. Bahkan orang-orang di agama-agama lain adalah orang Kristen dalam pikiran beberapa orang. Ketika berpikir tentang hal itu, itu benar-benar bodoh, tapi itu adalah cara hal-hal yang terjadi di dunia modern, budaya Amerika, Barat. Eksistensi tanpa makna. Apa obatnya?
Beberapa orang mengatakan tidak perlu obat. Beberapa orang mengatakan bahwa kondisi itu menunjukkan terjadinya kemajuan. Setiap hari, kebanyakan masyarakat Kristen turun di lubang yang sama dengan orang-orang yang membenci kekristenan tanpa malu-malu dan tidak malu-malu tentang hal itu, serta dengan orang-orang yang mengatakan bahwa mereka adalah orang Kristen tanpa memiliki petunjuk pertama apa Kristen. Orang-orang laki-laki dan perempuan yang mengaku Kristen menghidupi kehidupan mereka yang terbaik yang mereka tahu bagaimana hanya menurut nafsu hati mereka sendiri.
                Ada profesor seminari mengajar calon pendeta bagaimana menjadi pendeta padahal mereka sendiri tidak percaya Injil. Seorang pemuda yang penuh dengan antusiasme tentang karya berharga dari pelayanan dikirim ke seminari di mana ia akan diajarkan oleh orang-orang bergelar akademis yang menyangkal kelahiran dari sang perawan, kebangkitan tubuh literal, keajaiban penciptaan enam hari, eksklusivitas Kristen, dan kebenaran ALKITAB. Serigala ini bekerja di seminari yang mengaku konservatif. Selain itu, gereja tidak berbuat apa-apa tentang mereka. Adanya ajakan memperlakukan perbedaan sebagai hal tambahan kecil yang harus dinavigasi dengan kebaikan dan rasa hormat. Hal ini tidak mengherankan mereka menghasilkan jenis pendeta yang Kristen lihat mengisi mimbar setiap hari Ibadah. Yang benar adalah mereka harus disingkirkan dari masyarakat setelah menemukan iman mereka adalah palsu dan tidak mau bertobat.
Pendeta hanya menjadi buruk dan bahkan lebih buruk daripada para profesor yang mengajar mereka. Mereka melihat pelayanan sebagai karier, gembala upahan. Mereka melihat diri mereka sebagai "bertanggung jawab" atas hal “karir”. Mereka mengasihi masyarakat yang memberi perhatian membayar mereka. Mereka mengasihi menjadi "pergi-kepada" orang. Mereka mengasihi kemampuan mereka untuk mempengaruhi orang. Ini adalah perjalanan ego besar bagi mereka. Demikianlah sifat manusia lama yang telah jatuh ke dalam dosa warisan Adam. Ini merupakan godaan jahat yang mereka harus lakukan. Namun, mereka harus menolaknya. Banyak pendeta menghabiskan waktu mereka bekerja pada gaya mereka, pengiriman mereka, gravitas mereka. Mereka tidak seperti administrasi politik sebelumnya yang dipimpin oleh jajak pendapat. Mereka mencoba untuk mencari tahu arah mana angin bertiup politik dan itu adalah bagaimana mereka membuat keputusan. Mereka lebih peduli dengan mode dan mode dari mereka dengan iman yang benar dan kehidupan yang saleh. Mereka telah terikat harta benda mereka untuk terus meningkatkan pendapatan mereka yang terkait dengan pelayanan mereka. Dan mereka tidak bersedia untuk menempatkan hal-hal yang berisiko untuk membela apa yang benar dan jujur dan adil. Mereka menyangkal ALKITAB, mengembangkan dogma cabul, adakan program, dan melakukan semua yang mereka bisa untuk mempertahankan apa yang mereka telah kuasai untuk mengasihinya: status mereka.
Para pemimpin dan pendeta yang gagal dalam tugas mereka untuk melestarikan, menyebarluaskan dan mendapatkan kebenaran ALKITAB pasti menghasilkan masyarakat yang melakukan hal yang sama. Mereka berakhir dengan anggota yang menolak ide dari Kitab  Suci sempurna. Mereka menyangkal sifat otoritatif dari ALKITAB. Mereka menolak mukjizat kebenaran klaim dari teks. Ketika ALKITAB mengancam gaya hidup mereka, mereka datang dengan berbagai cara untuk memutarbalikkan dan menekuk hanya cara mereka yang perlu untuk mempertahankan tingkat kenyamanan hidup mereka yang begitu nikmat. Hari ini, orang Kristen terlibat dalam hubungan homoseksual, mereka hidup bersama di luar ikatan pernikahan, mereka terlibat dalam hubungan seksual tanpa berkedip sambil berdebat bahwa Allah tahu bahwa tidak ada yang sempurna. Kristen terlibat dalam dan mendukung aborsi atas permintaan. Mereka menyangkal neraka abadi. Mereka menggunakan bahasa yang akan membuat orang-orang kafir yang diperah tanpa ragu-ragu. Mereka berbohong, menipu, mencuri, korupsi, menggelapkan, menyelundupkan, benci, fitnah, gosip, dan hampir setiap perilaku menyimpang lainnya yang dapat bermimpi atasnya terlah terjadi. Ini tidak lagi dipandang sebagai dosa yang tidak dapat dipertahankan, tindakan durhaka merusak yang jahat, tetapi hanya sebagai ketidaksempurnaan bahwa Allah mengerti. Bahwa Allah telah mengampuninya.
Para pemimpin Kristen dan komunitas mereka tidak lagi “memiliki perut untuk menghilangkan tahan uji” dari antara mereka. Mereka tidak lagi memiliki nilai menjunjung tinggi untuk Kristus dan untuk satu gereja-Nya yang benar bahwa mereka bersedia untuk tetap murni. Selain itu, mereka tidak menyadari bahwa mereka terjebak dalam dosa yang cukup untuk benar-benar memberi mereka obat yang memampukan membuat perbedaan nyata dalam kehidupan mereka. Pemimpin saat ini lebih suka memaafkan perilaku ini dan, sebagai penopang, menyerukan kepada kasih karunia Allah yang seharusnya memahami Kristen yang hidup dalam gaya hidup dosa dominan tanpa sedikitpun peduli Kristus yang tersinggung dengan perilaku mereka. Mereka tidak pernah mendewasakan dan membentuk Kristen itu seperti Kristus.
Beberapa perilaku ini dapat ditelusuri kembali ke kemurtadan besar. Paulus memperingatkan jemaat Tesalonika tentang kemurtadan yang akan datang yang tampaknya menjadi skala besar. Ini merupakan acara yang melihat gereja terlihat bergerak menjauh dari pengajaran suara dan praksis dalam preferensi untuk kesenangan nakal. Meskipun tidak menyimpan semua ajaran sesat di teluk, tentu membantu gereja terus fokusnya pada hal-hal yang benar-benar penting, seperti Injil dan pemuridan. Ada pendeta yang layu sebelum berkembang, ada orang tidak akan tetap murni secara seksual bagi-Nya, ada wanita yang tidak bisa tetap menikah dengan suami mereka untuk Yesus, ada yang menumpuk kekayaan tanpa merasa perlu bertobat seperti Zakeus. Bagaimana ini semua terjadi?
Akan selalu ada orang-orang di gereja yang munafik dan yang adalah serigala berbulu domba. Intinya adalah bahwa ketika Kristen melihat mereka, Kristen harus bertindak. Kristen bergerak dalam kasih untuk mengoreksi dan memarahi mereka yang berada dalam kesalahan doktrin atau kegagalan moral. Kristen dengan rendah hati dan penuh kasih menghadapi, berusaha untuk mengembalikan ke jalur yang benar. Pada akhirnya, jika mereka ingin Kristen mengembalikan untuk menolak upaya Kristen, Kristen harus bersikeras pada kemurnian komunitas Kristen. Kristen melakukan ini dengan menghapus individu memberontak dan beriman palsu dari kelompok sehingga orang lain mungkin menyadari bahwa Kekristenan tidak seluas seperti yang dipikirkan. Bagaimana ini terjadi? Dengan mengisi, memenuhi dan memuaskan masyarakat Kristen dengan firman Tuhan, mulai dari firman yang tertulis: ALKITAB. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar