LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Kamis, 25 April 2013

GEREJA KORUP


Gereja Korup = Gereja Rusak
Salah satu hal yang kita harus kembangkan jika kita ingin menjadi misionaris kepada orang-orang di sekitar kita adalah kemampuan untuk mundur dari budaya kita dan amati dengan hati-hati dan serius. Kita melakukan ini sehingga kita dapat menghubungkan Injil Yesus - KerajaanNya tersedia - masuk dengan budaya kita hidup.  Kita juga melakukannya sehingga kita dapat berhati-hati untuk tidak membiarkan potongan beracun dari budaya kita berusaha untuk menebus menyindir diri menjadi pandangan kita. Itulah mengapa kita diberitahu "berada di dunia, tetapi bukan dari dunia." Menjadi pengamat dan exegeters budaya mengajarkan kita bagaimana untuk "bukan dari dunia."
Biarkan saya menawarkan sebuah contoh yang, mungkin, akan aduk panci.
Jika Anda membaca Kode Budaya, oleh Ciotaire Rapaille (dan jika Anda serius tentang mencapai budaya Amerika, dan tentu Indonesia, Anda perlu membacanya), ia berbicara tentang budaya Amerika Serikat. Dia mengatakan banyak hal, tapi satu hal ia menyebutkan adalah bahwa bagian dari "kode, konstitusi" Amerika adalah budaya kelimpahan. Kita tidak hanya membeli apa yang kita butuhkan, kita membeli jauh di atas dan di luar itu. Bahkan, jika Anda mendapatkan masuk ke dalam sejarah negeri ini, Anda melihat bahwa ini benar-benar ditenun menjadi kain dari Amerika sejak awal. Ini benar-benar menarik.
Jadi dalam budaya ini kita menemukan diri kita dalam, kelimpahan baik.
Tetapi lebih jauh dari itu. Kita menganggap kualitas tertentu dan kebajikan dengan kelimpahan - "sukses" atau "nilai" atau "Berarti". Dalam budaya Amerika, rumus sederhana adalah: Semakin banyak uang / barang / teman / rumah anda = artinya Anda lebih sukses / berharga / bermakna. Ini adalah rumus sederhana dan kita mungkin melihat di sekitar kita. Orang mendasarkan identitas pribadi mereka dan nilai pada tingkat kelimpahan materi dalam hidup mereka. Kita tahu ini merusak. Yang harus kita lakukan adalah melihat sistem keuangan kita saat ini dan melihat bagaimana ini tidak stabil. Namun itu semua ada di sekitar kita.
Yang menarik adalah bagaimana bermain keluar dengan cara yang lebih halus, menyindir dan mengucilkan dirinya sendiri menjadi bagian dari banyak dunia yang dihuni oleh orang Kristen. Kenyataan yang menyedihkan adalah bahwa gereja-gereja dan pendeta-pendeta juga hidup dengan rumus sederhana yang sama: Semakin banyak materi yang Anda telah miliki = berarti Anda lebih sukses / berharga / bermakna. Dengan kata lain, semakin banyak orang pergi ke gereja Anda, semakin baik Anda sebagai seorang pendeta. Semakin banyak orang yang muncul pada hari Minggu pagi, semakin sukses Anda. Semakin banyak cabang atau satelit gereja Anda, berarti Anda semakin sukses. Kita bahkan akan membalas Anda dengan tunjangan khusus untuk menegaskan Anda istimewa: Rangkaian konferensi atau KKR. Jika gereja Anda tetap mendapatkan cukup besar anggota dan perpuluhan atau uang, kita akan tetap mempertahankan Anda di panggung dengan sorotan lampu khusus mengarah kepada Anda di depan ribuan jemaat dan ribuan rekan-rekan Anda, yang bersandar ke depan dengan napas berumpan, menunggu untuk mendengar apa yang Anda katakan.
Semakin banyak orang di gereja Anda = berarti Anda lebih sukses dan berpengaruh. Atau lebih sederhana rumusnya adalah, "Besar = benar."
Berikut yang menjadi pertanyaan: Siapa bilang begitu?
Siapa di dunia yang mengatakan bahwa formula besar = benar yang tepat? Dimana dalam Kitab Suci dapat saya temukan tertulis bahwa orang-orang dengan gereja terbesar adalah yang paling berhasil di mata Yesus dan Kerajaan-Nya? Sekarang aku tidak mengatakan bahwa gereja-gereja besar tidak bisa sukses di mata Kerajaan, aku hanya mengatakan itu tidak diberikan secara tertulis di Bibel. Saya mengatakan bahwa hanya karena Anda memiliki banyak orang yang datang ke gereja Anda tidak berarti Anda benar-benar berkhotbah dan hidup sesuai dengan Injil Yesus. Formula ini telah kita terima dalam budaya gereja kita adalah hasil adopsi dari budaya yang lebih luas, bukan budaya kehidupan Kerajaan dan Injil Yesus Kristus. Hal ini telah merusak dirinya orang Kristen yang menjadi pemikiran kita dan kita harus melihat bagaimana budaya beracun itu membuat semua pemimpin Kristen dan Gereja korup. Bahkan, Anda akan memiliki waktu sulit meyakinkan saya bahwa strategi musuh kita adalah untuk tidak membiarkan suatu %  tertentu gereja tumbuh untuk memperkuat cara beracun ini dan menyesatkan pemikiran. Ini mendorong kita menjauh dari kesuksesan Kerajaan Kebenaran, sehingga tidak benar-benar kehilangan “sukses tersebut”, bukan?
DengarBenar-benar apa yang saya katakan. Ini bukan berarti bahwa gereja-gereja yang besar korup. Saya tidak mengatakan kita tidak harus ingin gereja-gereja kita untuk tumbuh dan melihat semakin banyak orang datang memiliki iman dan dimuridkan. Banyak orang melayani salah satu gereja terbesar di berbagai belahan dunia. Tapiseharusnya tidak mengevaluasi keberhasilan gereja kita pada ukuran atau % pertumbuhan kehadiran pengunjung di gereja kita.
Ini tentang kualitas, bukan kuantitas. Jika Anda harus memilih antara anggota gereja hanya 50 orang yang semuanya murid Yesus dan warga Kerajaan atau 5.000 orang yang pergi ke gereja Anda pada hari Minggu tetapi hanya beberapa orang adalah murid yang sebenarnya ... Yang mana yang  akan pilih setiap kali?. SETIAP WAKTU mestinya Anda memilih yang lebih sedikit karena itu adalah apa yang bagi Yesus yang paling berharga, dan itulah yang seharusnya kita nilai paling sukses. Apakah Anda Yakin Pendeta atau Gereja “Besar” setuju dengan pendapat ini? Itulah mengapa banyak Pendeta, Pemimpin dan Gereja jadi KORUP. Korup artinya mengurangi ukuran “sukses” yang ditetapkan oleh Yesus melalui Bible, dan membangun ukuran sukses menurut dirinya sendiri yang mengikuti selera dunia ini. Korup artinya mengikuti dunia. Korup artinya memiliki banyak alasan untuk tidak melaksanakan seperti yang Yesus perintahkan.
Berapa banyak gereja pada akhir tahun bertanya pada diri sendiri, "Apakah kita tumbuh tahun ini?" Dan menggunakan jawaban untuk pertanyaan ini sebagai barometer keberhasilan atau kegagalan? Ya, tentu saja kita ingin gereja-gereja kita untuk tumbuh dan melihat banyak orang datang beriman kepada Yesus Kristus dan menggunakan Bibel sebagai sumber pegangan hidupnya. Tapi itu di tangan Tuhan, bukan milik kita sendiri. Hidup di dalam Kerajaan Allah mengatakan bahwa sukses adalah kesetiaan. Sukses adalah ketaatan. Sukses adalah melakukan apa yang Tuhan telah meminta Anda untuk melakukannya dan setia kepadanya dengan cara melakukannya, membiarkannya mengontrol hidup dan hasil yang Anda capai. Daniel dalam Perjanjian Lama menolak untuk makan makanan dari budaya dunianya karena takut terkontaminasi. Teman-teman saya, gereja-gereja kita dan pikiran kita terkontaminasi. "Dunia" telah merayap merasuk ke dalam pikiran dan hati kita dan menyesatkan cara kita melihat hal-hal dan mengikutinya.
Nilai pelayanan Anda tidak dievaluasi seberapa besar “hasil” itu dan seberapa cepat tumbuh, seolah-olah kita pemegang saham mengevaluasi pertumbuhan saham yang kita pegang. Pelayanan Anda berhasil jika, dan hanya jika, Anda dan komunitas Anda taat kepada apa yang Allah telah meminta Anda untuk melakukannya. Tanyakan kepada diri Anda pertanyaan ini: Apakah kita setia? Apakah Anda taat?
Ada suatu waktu dalam pelayanan Yesus ketika ia memiliki lebih dari 20.000 orang datang untuk mendengar Dia berbicara, tergantung pada setiap suku kata yang akan Dia ucapkan, bertanya-tanya apa yang Ia katakan atau lakukan selanjutnya. Orang yang sama kehilangan semua miliknya, termasuk keluarga dan teman terdekatnya meninggalkan mereka karena mereka ini mengikuti Yesus. Kita melihat jenis orang yang sama dalam perjalanan Rasul Paulus, yang meninggalkan segala milinya dan mengalami aniaya yang senantiasa mengancam nyawanya. Namun di mata Kerajaan, keduanya pengikuti Yesua adalah orang yang  "sukses" karena mereka patuh.
Dengan doa perjanjian John Wesley kiranya menjadi doa membimbing dalam perjalanan kita.
Saya tidak lagi saya sendiri, tetapi Engkau.
Masukan saya untuk apa yang engkau inginkan, peringkat saya dengan siapa engkau akan berada.
Menempatkan saya pada apa yang saya lakukan, menempatkan saya pada penderitaan.
Mari pekerjakan saya bagimu atau dikesampingkan untuk engkau,
ditinggikan bagimu atau dibawa rendah bagimu.
Biar saya akan penuh, biarkan aku menjadi kosong.
Biarkan aku memiliki segala sesuatu, biarkan aku tidak punya apa-apa.
Saya bebas dan sungguh-sungguh menghasilkan segala sesuatu untuk kesenangan-Mu dan biar dalam pembuangan.
Dan sekarang, ya yang mulia dan kupuji Allah, Bapa, Anak dan Roh Kudus, kupuji engkau, dan aku milikmu. Jadi baik itu. Dan perjanjian yang telah Engkau jadikan aku di bumi, biarlah diratifikasi di surga.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar