LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Rabu, 29 Maret 2017

MELATIH FOKUS ANDA KEPADA TUHAN SAAT BERADA DALAM LEMBAH KEKELAMAN

MELATIH FOKUS ANDA KEPADA TUHAN SAAT BERADA DALAM LEMBAH KEKELAMAN

Author: Pdt. Dr. Jacob Nahuway
Innovator/Mentor: Rev.Dr. Mahli Sembiring

1. Untuk pemimpin biduan. Mazmur Daud. (13-2) Berapa lama lagi, TUHAN, Kaulupakan aku terus-menerus? Berapa lama lagi Kausembunyikan wajah-Mu terhadap aku?
2. (13-3) Berapa lama lagi aku harus menaruh kekuatiran dalam diriku, dan bersedih hati sepanjang hari? Berapa lama lagi musuhku meninggikan diri atasku?
3. (13-4) Pandanglah kiranya, jawablah aku, ya TUHAN, Allahku! Buatlah mataku bercahaya, supaya jangan aku tertidur dan mati,
4. (13-5) supaya musuhku jangan berkata: "Aku telah mengalahkan dia," dan lawan-lawanku bersorak-sorak, apabila aku goyah.
5. (13-6a) Tetapi aku, kepada kasih setia-Mu aku percaya, hatiku bersorak-sorak karena penyelamatan-Mu.
6. (13-6b) Aku mau menyanyi untuk TUHAN, karena Ia telah berbuat baik kepadaku.

Pokok pemahaman
1.       Arahkan pandangan, perhatian, pikiran, dan konsentrasi Anda kepada Tuhan saat Anda berada dalam lembah kekelaman.
2.       Jangan berdiam diri, jangan pasif, tetapi bicaralah (Tanya, minta, nyanyikan, berdoa) terus menerus dalam hati atau bersuara, sambil mengerjakan tugas dan pekerjaan yang Anda sedang hadapi.
3.       Bayangkan, pikirkan dan harapkan kepada Allah saja ketika Anda berada dalam Lembah kekelaman. Renungkan (ingat-ingat) apa yang pernah Anda alami di masa lalu ketika merasakan kasih nyata dari Allah, kebaikan-Nya, pertolongan-Nya, anugerah-Nya dan keajaiban kelepasan yang pernah Anda alami di masa lalu. Yakinkan diri Anda, dulu Allah selalu menolong Anda, sekarang juga Dia pasti menolong Anda, demikian juga di masa yang akan dating, Allah pasti menolong Anda.
4.       Ikatkan diri dan harapan Anda, berlindunglah pada janji Allah, kutip dan ucapkan ayat-ayat Firman Tuhan yang berisi janji pertolongan dan kelepasan dari Allah.
5.       Katakan kepada diri Anda, dulu masalahku dapat diselesaikan dengan perolongan Tuhan, maka sekarang juga masalahku (lembah kekelaman) akan segera dapat aku atasi!


Dua peristiwa yang saling berlawanan, paradox, adalah bagian dari kehidupan. Menabur dan menuai, rugi dan untung, membayar dan menerima uang, menangis dan tertawa, akrab dan saling menjauh, teman dan saingan, penolong dan perongrong, pendeta dan pendusta, kasih dan ambil, adalah bahagian dari kehidupan yang kita jalani di dunia ini. Sukses adalah tuaian dari apa yang kita tabur. Saat memulai mempersiapkan dan menabur sampai panen tiba adalah saat yang diwarnai oleh kekuatiran, ketakutan, berbagai masalah, kesusahan dan kesulian, serta berbagai kecurangan yang dilakukan oleh orang lain kepada kita, yang membuat hati kita susah dan terluka, dan memaksa air mata kita mengucur.

Kalau dalam perjalanan ternyata selalu ada lembah kekelaman, lantas apa yang harus kita lakukan? Jawabnya: kita dengan tenang dan lapang dada menerima hal tersebut, lalu dengan sabar memanfaatkan apa yang ada di tangan kita untuk memulai mempersiapkan lahan (usaha, lowongan pekerjaan) untuk dapat kita tabur (usahakan, bekerja), kemudian dengan telaten (rajin, tekun, ulet, tekad kuat dan teguh) kita rawat (jaga, pertahankan, pelihara) sampai tiba saatnya kita menuai (mendapatkan hasil, menjual, gajian, untung) dengan bersorak-sorak. Ingat dan nikmatilah kalimat-kalimat berikut: air mata dan tangisan adalah jalan untuk sorak sorai; kegagalan adalah jalan menuju sukses, kegagalan adalah ibarat lembah kekelaman yang mempersiapkan diri Anda menuju tanah kesuksesan.

Apakah Anda mau atau bersedia untuk gagal? Jawabnya tentu TIDAK. Tidak seorangpun yang mau gagal. Namun semua orang pernah mengalami kegagalan dalam salah satu atau beberapa masa dalam hidupnya. Kegagalan bukanlah sesuatu yang perlu ditakuti, karena dalam kegagalan terkandung tantangan positif yang mendorong Anda menuju hidup yang lebih sukses. Kegagalan sekarang berisi benih kesuksesan di hari esok. Jika ingin sukses, atau lebih sukses, maka Anda harus bersedia melakukan satu hal yang tidak masuk akal, yaitu siap untuk gagal. Kalimat yang tidak masuk akal ini, ternyata mengandung hikmat kehidupan yang sangat mendalam.

Kegagalan tidak boleh dilihat sebagai akhir dari suatu perjalanan, karir, usaha, atau kegiatan. Kegagalan adalah batu lompatan untuk meraih sukses yang lebih besar lagi. Supaya sukses mewujudkan impian besar Anda menjadi kenyataan, Anda harus mendapatkan satu kemahiran baru yang membuat Anda lebih berhikmat dan matang dalam bertindak. Anda dituntut masuk ke dalam suatu wilayah yang tidak lazim bagi Anda, yang memberikan kepada Anda pengetahuan yang baru dan berbagai kemampuan. Anda harus melewati lembah kekelaman kalau Anda mau sukses. Sukses berarti tinggalkan lembah kegagalan, itulah lembah kekelaman yang mencoba menahan Anda dan mengkonsumsi Anda.

Orang hebat yang sukses adalah orang yang selalu melakukan kesalahan dan mengalami kegagalan. Semakin bertambah pengetahuan dan pengalaman baru Anda, semakin banyak kesalahan yag akan Anda lakukan. Apa yang dialami pemimpin hebat yang agresif? Mereka mengalami setidaknya tiga kali kegagalan setiap hari. Mengapa? Karena mereka selalu mencoba yang baru. Menghindari kegagalan sama dengan menghindari risiko yang menuntun kita menghindari keuntungan. Dimana ada keuntungan di situ ada risiko. Jadi kalau Anda menginginkan keuntungan, ketahuilah risiko juga di situ siap sedia menunggu Anda. Yang penting, bagaimana Anda memainkan permainan sehingga Anda dapat menjangkau keuntungan tanpa harus dihentikan oleh risiko.

Jika Anda ingin cepat sukses, perbanyak angka kegagalan Anda. Sukses dimulai dari “lembah kekelaman” yang di dalamnya menunggu dan aktif memainkan perannya: kesalahan, kegagalan, dan air mata (penderitaan, kesakitan). Orang-orang hebat dan berhasil, sukses besar berangkat dari awal yang tidak menyenangkan. Mereka mengalahkan berbagai rintangan, segudang kesalahan dan kegagalan. Tetapi mereka tidak putus asa, mereka tidak tawar hati saat berada dalam “lembah kekelaman”.

Untuk  berhasil kita memerlukan contoh, pembimbing, mentor, innovator, pembina. Mereka yang telah melalui lembah kekelaman, atau melihat (belajar dari orang lain yang sudah sukses), memiliki kemampuan untuk menjadi mentor. Mereka memiliki cara yang dikembangkan (innovator) untuk membantu Anda (membimbing) menuju jalan sukses. Mereka dapat memacu Anda maju menuju sukses. Setiap orang yang berhasil dalam bidangnya, memulainya dari lembah kekelaman. Lembah kekelaman yang mereka alami: ketidaktahuan, kurang pengalaman, kurang modal, kurang jaringan, kurang …. kurang …. kurang  …. Ibara secarik kertas yang belum ditulisi apapun….kosong.

Janji Tuhan, kita akan menjadi Kepala bukan ekor. Tetapi siapa yang membuatnya terjadi? Ya, kita sendiri. Tuhan “hanya” menyediakannya, tinggal kita mau ambil atau tidak. Mau aktif “merampasnya” atau diam menunggu sebagai penonton. Sambil menunggu menonton orang lain yang ambil…akhirnya kita hanya berkomentar atau mengeluh … oh ya nasib … nasib … mengapa begini? Ya ialah, orang kamu tidak ikut aturan mainnya menjadi sukses… jadilah kau gagal ….

Orang lain tidak dapat melakukan apapun bagi Anda supaya … supaya Anda sukses. Hanya Anda sendiri. Anda bertanggungjawab bagi diri Anda sendiri. Anda harus memikul salib Anda sendiri. Jangan coba-coba memindahkannya kepada orang lain, karena dia tidak akan kuat, dan Anda harus memikul dua salib nantinya, salib Anda dan salib orang yang telah Anda bebani (bayar hutang….). Anda adalah Bos, Nakhoda, Kapten, penggerak, tokoh, pemimpin, manajer untuk diri Anda sendiri. Jika Anda sakit, siapa yang akan mengemudikan pesawat?  Anda adalah pemimpin atas hidup Anda.

Anda harus mahir dalam apapun yang Anda kerjakan.  Jika Anda ingin berhasil untuk mencapai hal ini, maka Anda harus memaksa diri Anda untuk belajar, membaca, melihat, menonton, bertanya, meraih pengetahuan dan ketrampilan, menguji cobanya, menyesuaikannya, sampai Anda dapat menjalankannya secara berulang-ulang tanpa kesalahan. Belajar dan berlatih mendapatkan kemahiran dilakukan setiap saat dimana saja tanpa putus.

Setiap orang, ibarat buku yang dapat dibaca. Perhatikan dan amatilah, dengan segera kita akan mengetahui siapa mereka: apakah mereka orang sukses atau gagal? Apakah dia pemalas atau rajin bekerja? Apakah mereka dapat mewujudkan impian mereka (walau masih dalam proses) atau  menunggu sampai orang lain datang mewujudkannya bagi mereka? Apakah kata-kata dan perbuatan mereka menunjukkan arah menuju sukses atau gagal? Pilihlah dan bergaullah dengan mereka yang (segera menjadi) sukses. Hindari bergaul dengan orang yang sebaliknya. Di perkumpulan manakah Anda berada?

Yang paling Anda perlukan adalah bergaul dengan orang-orang yang telah menemukan jalan kelur dari lembah kekelaman, dan melihat serta menikmati terang sukses yang terang benderang. Jika kita kelilingi diri kita dengan orang-orang sukses, maka mereka akan mendorong kita maju menuju sukses. Mereka membuat kita lebih bersemangat, lebih pintar, lebih melihat peluang, lebih berhasil, lebih bahagia, mencapai lebih tinggi daripada apa yang sudah kita raih.

Temui orang-orang yang sudah berhasil. Sediakan waktu untuk belajar dari mereka. Jadikan jalan hidup mereka, menjadi jalan atau model untuk kehidupan Anda meraih sukses. Sangat begitu penting untuk berada di tengah-tengah orang sukses. Apa yang kita lihat, apa yang kita dengar, apa yang kita rasakan, mempengaruhi pikiran dan keinginan kita, mendorong kehendak kita untuk menjadi seperti mereka. Orang-orang yang dapat membantu kita untuk lebih maju dan sukses, dijadikan model atau teladan dalam meraih sukses, sering ada di sekitar kita. Mereka adalah: ayah dan ibu di rumah, guru di sekolah, pendeta di gereja, pemimpin dalam masyarakat, orang-orang yang kita tahu dari media yang telah berhasil.   Carilah yang sejalan dengan tujuan anda: misalnya, Anda mau sukses menjadi guru? Cari guru teladan. Anda mauk sukses jadi aktivis? Carilah aktivis. Anda mau sukses menjadi penulis? Carilah penulis. Anda mau sukses menjadi Innovator atau Mentor? Carilah yang menulis tulisan ini. Sukses jadi pengusaha? Bergaullah dengan Budi Hartono atau Hary Tanoe atau Chairul Tanjung atau James Riady attau Tahir atau Ciputra … banyak lagi. Sukses menjadi politikus? Bergaullah dengan Ibu Megawati, Surya Paloh, Wiranto, Tifatul Sembiring, dst. Sukses menjadi Presiden? Bergaullah dengan Habibie, Megawati, Susilo Bambang Yodhoyono, Joko Widodo…dst. Mau sukses jadi Pendeta? (Gedung Gereja Besar, Jemaat puluhan hinggga ratusan ribu jiwa?) bergaullah dengan Pengarang tulisan ini: Pdt.Dr. Jacob Nahuway, Niko Njotorahardjo, Alex Abaraham, Stephen Tong, Petrus Agung, Pariadji, Gilbert Lumoindong, dll. Mau sukses menjadi Pemimpin Kristen? Bergaullah dengan Ketua Umum PGI, PGLII, PGPI… mau sukses jadi Moivator? Bergaullah dengan Tung Desem Waringin. Mau sukses memberantas Narkoba? Bergaullah dengan Komjen Budi Waseso… dan lainnya carilah sesuai dengaan impian Anda. Tokoh Alkitab,  Artis, Penemu (Inventor), Pengusaha Pejabat spt Susi Pudjiastuti….

Siapa saja, Anda, saat berada dalam lembah kekelaman, dirundung putus asa, kekuatiran, ketakutan, kehilangan akal sehat, berdiam diri, tidak tahu harus berbuat apa….ingatlah hukum tabur tuai.

5. Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, akan menuai dengan bersorak-sorai.
6. Orang yang berjalan maju dengan menangis sambil menabur benih, pasti pulang dengan sorak-sorai sambil membawa berkas-berkasnya.


Hukum tabur tuai adalah sukses yang dimulai dari lembah kekelaman. Sadarlah, apa yang Anda tabur tidak akan hilang. Saat menabur sampai menuai, ada banyak hal yang sulit, penuh air mata. Jadi, jangan berdiam diri, lakukan sesuatu sekarang. Untuk menabur, Anda tidak boleh menunggu-nunggu. Karena menabur dan menuai ada musimnya, kecuali Anda memiliki teknologi yang mampu mengalahkan musim atau membentuk musim sendiri.

Lakukan sesuatu sekarang adalah motto orang-orang berhasil. Mereka tidak duduk berpangku tangan, tanpa berbuat apa-apa. Mereka memanfaatkan setiap menit, jam dan kesempatan yang ada sekarang hari ini. Apapun yang mereka lakukan, mereka lakukan sekarang. Mereka melakukan sesuatu dengan penuh semangat, penuh konsentrasi, fokus, penuh dedikasi, penuh kesabaran, tekun, uled, penuh tekad. Nilai kehidupan ada pada hari ini, bukan hari kemaren atau hari esok, tetapi pada hari ini.

Berhikmat dalam hidup, tidak berarti menabur di sembarang tempat. Taburlah di tanah yang subur. Jangan menabur di pinggir jalan Karena nanti dimakan burung. Jangan menabur di atas batu, karena sulit tumbuh. Jangan menabur di semak duri, karena sulit berkembang.  Menabur harus mengikuti perhitungan dan rumusan sukses, perhitungan jitu, tindakan jitu, pada waktu yang tepat. Orang-orang sukses pandai membaca peluang, siap bekerja keras, mengelola dengan tepat. Kerajinan adalah dasar menentukan hasil.

Semua orang kaya, termashur, dan berhasil adalah orang yang rajin dan pekerja keras. Tapi mereka juga sabar menanti hasil. Tidak ada seorangpun berhasil secara kebetulan. Mulai dengan perencanaan yang baik dengan memandang jauh ke depan. Apa yang kita raih sekarang adalah hasil puluhan tahun yang lampau. Lembah kekelaman adalah pintu gerbang menuju lapangan sukses.

Butuh mentor? Hubungi via email: lemsakti@gmail.com

Mau menyumbang ke LEMSAKTI? Silahkan klik disini: http://www.lemsakti.com/MENYUMBANG.php

Tidak ada komentar:

Posting Komentar