LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 09 November 2018

MEMBENTUK MASA DEPAN GEREJA


MEMBENTUK MASA DEPAN GEREJA

Ketika berbicara masa depan Gereja, topik-topik yang menjadi pembicaraan termasuk:

Memikirkan kembali Pemuridan untuk Generasi Baru
1.     Program pemuridan tradisional memberikan hasil yang semakin berkurang.
2. Apa yang sebenarnya akan berfungsi untuk membantu generasi yang akan datang mengembangkan hubungan yang mendalam dengan Yesus yang menghasilkan buah yang nyata?

Peran Baru Gereja dalam Rekonsiliasi Rasial
1. Ketika perjuangan rasial dalam atau antar bangsa bergolak, bagaimana gereja dapat memimpin jalan menuju penyembuhan dan harmoni?
2. Tentu ada beberapa gereja sudah membuat langkah, yang memberi peran nyata.

Keamanan Gereja di Dunia yang Berbahaya
1.  Mereka menyebut gereja sebagai “target lunak.”
2. Apa yang diharapkan oleh para pengunjung gereja besok ketika datang ke dalam tantangan keselamatan dan keamanan?
3.   Apa bahaya realistis (dan umum) yang dihadapi gereja?

Kecil Adalah Besar Baru
1. Sementara beberapa gereja besar akan menjadi lebih besar, penghargaan baru untuk yang kecil muncul.
2.  Temukan bentuk-bentuk gereja yang baru dan lama yang memberdayakan manfaat relasional unik karena kecil.

Peran Pergantian Pemimpin Ministri
1.   Akankah "profesi" pekerjaan pelayanan saat ini di tahun-tahun mendatang?
2. Bagaimana pelayanan orang perlu mempersiapkan atau memperlengkapi kembali tuntutan pelayanan di masa depan?

Bagaimana Generasi Baru Akan Mempengaruhi Gereja
1.       Mengapa orang muda sekarang meninggalkan gereja?
2.       Apa yang dibutuhkan agar mereka tetap terlibat?
3.       Bagaimana nilai-nilai mereka membentuk gereja masa depan?


Jelajahi riset baru — yang mungkin mengejutkan Anda.
1.       Tren saat ini dalam iman dan agama di dunia
2.       Mengapa kehadiran di gereja menurun dan apa yang bisa dilakukan untuk membalikkan tren
3.       Model berbeda untuk menjadi gereja
4.       Pendekatan baru melayani untuk menjangkau orang-orang yang tidak menghadiri gereja.

APA YANG DIKATAKAN MEREKA TENTANG MASA DEPAN GEREJA

DOUG POLLOCK - Penulis / Pembicara / Praktisi Reflektif
"Telah dikatakan bahwa realitas masa depan kita sering ditentukan oleh pemikiran kita saat ini. Jika demikian, saya tidak dapat memikirkan tempat yang lebih penuh harapan untuk berbicara dan berpikir tentang gambaran yang disukai tentang masa depan gereja daripada Masa Depan Masa Depan KTT Gereja. "shot of espresso" dijamin untuk menstimulasi pemikiran yang bajik tentang mempelai wanita Kristus. "

JUSTIN MAYO - Pendiri dan Presiden, Redeye Ministries
"Terlalu sering orang telah melihat" gereja," "sinagog," dan "agama" dalam pola pikir yang sangat sempit dan negatif. Pertemuan individu-individu ini melihat melampaui stereotip tradisional dan ke dalam realitas tentang apa dan kemungkinan apa yang bisa terjadi."

LYNDA FICKLING - Direktur Kementerian Hamba / Direktur Spiritual
"Untuk dimasukkan dalam tingkat kepemimpinan yang ada di ruangan itu benar-benar sebuah berkah. Thom dan Joani membuka ruang sehingga kami merasa nyaman untuk berbagi pikiran dan perasaan kami yang sebenarnya mengenai masa depan gereja. Kita tidak semua setuju. Kita tidak semua melihat gereja dengan cara yang sama, TETAPI kita dapat menyepakati banyak bidang umum yang dapat kita tangani dan dukung bersama. Saya menantikan untuk terus mendengarkan secara aktif dan kembali ke pelayanan saya bahkan lebih bersemangat lagi dibandingkan sekarang tentang masa depan gereja."

CANA MINISTRIES
"Berada di KTT tahun lalu menegaskan bahwa gereja adalah percakapan yang mengarah ke tindakan - berpusat pada kabar baik tentang kehidupan yang dijalani di dunia. Saya dapat kembali segar dan tertantang untuk terus melakukan perjalanan, mengetahui bahwa kita semua berada di jalan yang jarang dilalui! Tidak sabar untuk melihat apa yang terjadi tahun ini! "

CAREY NIEUWHOF
10 prediksi tentang gereja masa depan
1.       Potensi untuk mendapatkan masih lebih besar dari potensi yang kehilangan
2.       Gereja-gereja yang menyukai model mereka lebih dari misi akan mati
3.       Gereja gathered ada di sini untuk tinggal
4.       Kekristenan konsumen akan mati dan mungkin lebih mandiri disiplin akan muncul
5.       Minggu akan menjadi lebih banyak tentang apa yang kita berikan dari apa yang kita dapatkan
6.       Kehadiran tidak akan mendorong keaktifan keterlibatan dalam pelayanan; keterlibatan dalam pelayanan  meningkatkan kehadiran
7.   Kementerian yang disediakan akan melengkapi kehidupan orang-orang, bukan bersaing dengan kehidupan orang-orang
8.       Gereja online akan menambah perjalanan tetapi tidak menjadi perjalanan
9.       Gereja online akan menjadi lebih dari pintu depan daripada pintu belakang
10.   Gatherings akan lebih kecil dan lebih besar pada waktu yang sama

BRADY BOYD
Masa Depan Gereja: 4 Prediksi
1.       Tempat-tempat di mana kita berkumpul akan menjadi lebih kecil.
2.       Gereja akan diluncurkan ke dalam misi nyata.
3.       Gereja akan kembali ke akar kunonya.
4.       Gereja akan kembali bertanya-tanya dan kagum.

THOM RAINER
Thom S. Rainer adalah presiden dan CEO LifeWay Christian Resources (LifeWay.com). Dia mendirikan dan dekan Sekolah Misi, Penginjilan, dan Pertumbuhan Gereja Billy Graham di The Southern Baptist Theological Seminary. Banyak buku-bukunya termasuk "Wawasan yang Mengejutkan dari Orang Tak Dikunjungi," "The Unexpected Journey," dan "Breakout Churches."

5 Tren yang Membentuk Masa Depan Gereja
1.       Shift dalam model multisite
2.       Gereja lebih banyak mencari akibat atau merasakan sistem multisite
3.       Kembali ke beberapa tingkat perilaku programmatik
4.       Kebaikan jaringan
5.       Masalah frekuensi kehadiran menjadi fokus lebih besar

MIKE CRUDGE
Komunikasi Masyarakat Gereja

5 ide yang membentuk keterlibatan gereja dan masyarakat

1.       Sekuler
Kita kadang-kadang berbicara tentang berada di "masyarakat sekuler".
Ini sering dikatakan seolah-olah sekuler itu jahat atau jelek.
Jika Anda mencari definisi 'sekuler', itu berarti tidak peduli dengan masalah agama atau spiritual, jadi masyarakat sekuler adalah masyarakat yang tidak peduli dengan masalah agama atau spiritual. Sekularisasi dapat merujuk pada proses historis di mana agama kehilangan makna sosial dan budaya.

2.       Pasca-sekuler
Ide ini mengacu pada kebangkitan keyakinan atau praktik agama, dan dialog damai baru dan koeksistensi dengan berbagai ekspresi iman dan akal. (Itu cukup sebuah permintaan!)
Idealnya adalah bahwa orang-orang religius dan orang-orang sekuler tidak boleh mengecualikan satu sama lain, melainkan belajar dari satu sama lain dan hidup berdampingan dengan toleran.
Ide-ide seputar pengalaman pribadi sekuler dan pasca-sekuler dan pribadi saya, memberi saya rasa mudah dan netral: Saya bebas untuk menjadi Kristen, dan yang lainnya bebas untuk menjadi Kristen juga jika mereka melihat nilai di dalamnya.
Menjadi Kristen dalam konteks saat ini adalah hal yang hebat - selama kita memiliki penghargaan terhadap orang lain: bahwa spiritualitas Kristen adalah satu pilihan di antara banyak orang: doktrin kita mungkin tidak menegaskan hal itu, tetapi keterlibatan kita dengan kenyataan harus.
Dan kita tidak boleh mengasingkan diri, tetapi dengan lembut berkontribusi pada banyak hal - termasuk di lapangan umum.

3.       Dunia Kristen - Kristendom
Secara akademis ide Kristendom mengalami kesulitan - itu terlalu sederhana, atau dapat berarti terlalu banyak hal (rekan-rekan saya di Carey tidak suka saya menggunakan istilah itu, tetapi saya pikir pada satu tingkat itu sangat membantu).
Kristendom dapat didefinisikan sebagai periode waktu dari sekitar abad ke-4 (AD) hingga beberapa waktu di abad ke-20, jadi sekitar 1600 tahun - itulah mengapa sejarawan tidak menyukai istilah tersebut: begitu banyak yang terjadi selama waktu itu.
Konstantinus dan konversi Kristennya konon merupakan peluncuran ke dalam paradigma baru yang disebut Kristendom.
• Orang Kristen sekarang bebas untuk berkumpul di ruang publik
• Gereja mulai diatur secara lebih formal
• Dikatakan bahwa duduk di barisan kursi yang terorganisasi di kamar-kamar besar juga merupakan produk dari Dunia Kristen
Di Kristendom yang didominasi budaya, gereja memiliki kekuatan yang signifikan dalam membentuk jalan hidup.
Beberapa di antaranya bagus: misalnya, banyak sistem hukum dan ketertiban dunia didasarkan pada prinsip-prinsip Kristen.
Tetapi beberapa di antaranya buruk: gereja menjadi lembaga agama yang diminyaki.
Itu kehilangan sebagian ke-organik-an dan kreativitasnya.
Seiring waktu, karena hal-hal seperti penyalahgunaan kekuasaan dan kontrol, dan pengaruh seperti sains dan modernitas, gereja secara bertahap runtuh dalam hal posisi dan pengaruhnya di masyarakat.
Kristendom mengubah gereja.
Efek bersih selama seluruh jaman Kristen – Kristendom adalah bahwa agama Kristen bergerak dari gerakan dinamis, revolusioner, sosial, dan spiritual, menjadi lembaga keagamaan statis dengan struktur pembantu, imamat, dan sakramennya.

4.       Pasca Christendom
Orang yang menganut gagasan bahwa jangka waktu kita saat ini sangat berbeda dengan paradigma Kristen, memiliki keinginan dan harapan bahwa dalam periode baru ini, gereja akan kembali menjadi gerakan yang dinamis, revolusioner, sosial, dan spiritual.
Pasca Christendom adalah budaya yang muncul ketika iman Kristen kehilangan koherensi di dalam masyarakat yang telah secara pasti dibentuk oleh cerita Kristen dan sebagai institusi yang telah dikembangkan untuk mengekspresikan penurunan keyakinan Kristen dalam pengaruh. (Stewart Murray).

Ada yang berbeda sekarang.
Tetapi saya pikir kita sering beroperasi seolah-olah Kristendom masih ada: Seolah-olah gereja masih memiliki pengaruh seperti dulu.
Dengan harapan bahwa masyarakat akan mengikuti kode moral kita dan mendengarkan ... simbal bertepuk tangan sebelah kita?

5.       Pasca-Kristen
Di sini agama Kristen digambarkan sebagai sub-budaya.
Pada akhir abad yang lalu seorang akademisi Inggris menggambarkan Inggris sebagai post-Kristen.
Ia tidak bermaksud bahwa tidak ada eksistensi atau ekspresi Kristen, tetapi agama Kristen telah menjadi marjinal.
Seperti orang-orang Kristen mula-mula di dunia pra-Kristen, klasik, mereka menjadi 'orang-orang aneh', anomali dalam keyakinan, asumsi, nilai-nilai, dan norma-norma utama mereka, yang khas dalam aspek-aspek penting dari pandangan dan perilaku. Mereka menjadi sub-budaya. (Gilbert, A. D.)
Saya pikir ini kedengarannya hebat!
Ini mulai terdengar sedikit Perjanjian Baru - bahkan agak radikal!

TUJUAN GEREJA
Jika salah satu tujuan gereja adalah untuk mewujudkan kerajaan Allah - atau rencana transformatif Tuhan untuk dunia –
orang akan melihat transformasi dalam sub-budaya ini:
dalam kehidupan kita, dan keluarga, dan lingkungan - dan mereka akan menginginkan untuk mengetahui mengapa –
bukan karena papan reklame gereja mengatakan mereka seharusnya, tetapi karena hidup saya, dan hidup Anda telah berubah - dan itu menarik.

5 ide ini, atau lensa
Namun kita membingkai perubahan dalam masyarakat –
mari mencoba berdamai dengan mereka, dan temukan cara untuk menjadi transformatif di dalamnya. Jangan berharap gereja memiliki kontrol atas masyarakat,
tetapi bayangkan bagaimana kita mengekspresikan cinta Tuhan dengan cara yang terhubung dan terlibat dengan masyarakat.

Harapan
Ada yang berbeda sekarang.
Tetapi sejauh yang saya tahu, masih tidak ada pengganti bagi harapan keselamatan sekarang dan masa depan yang dimiliki dan ditawarkan oleh gereja dengan cita-cita keadilan dan cinta kasih tanpa pamrihnya.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar