LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 27 Januari 2019

EKONOMI KRISTEN: INSENTIF


EKONOMI KRISTEN: INSENTIF

Ekonomi adalah disiplin analitik dan ilmu praktis. Tujuannya adalah untuk menyediakan seperangkat alat untuk memahami, menganalisis, dan, kadang-kadang, memecahkan masalah. Sama seperti seorang fisikawan harus memperhitungkan dampak gravitasi, demikian pula seorang Kristen baik pejabat, pimpinan organisasi, maupun pengusaha harus memahami dampak kekuatan ekonomi. Dalam arti yang sangat nyata, kekuatan ekonomi adalah gravitasi dunia sosial — sering kali tidak terlihat, tetapi ada di mana-mana.

Ekonomi adalah studi tentang perilaku rasional individu ketika pilihan terbatas atau dibatasi dalam kaitannya dengan keinginan manusia. Definisi luas ini harus berfungsi untuk menghilangkan dua mitos umum tentang ekonomi.

Pertama, ekonomi bukan hanya tentang uang — ini tentang bagaimana insentif mempengaruhi perilaku. Faktanya, titik krusial ekonomi adalah insentif itu penting.
Kedua, ekonomi berkaitan dengan lebih dari sekedar fenomena makroekonomi di seluruh ekonomi seperti inflasi, pengangguran, defisit perdagangan, dan siklus bisnis. Ini juga mencakup ekonomi mikro, yang menggunakan masing-masing pengambil keputusan dan pasar individu sebagai unit dasar analisis.

MASALAH INSENTIF

SEMUA TEORI EKONOMI BERDASARKAN pada postulat bahwa perubahan insentif mempengaruhi perilaku manusia dengan cara yang dapat diprediksi. Manfaat dan biaya pribadi mempengaruhi pilihan kita. Jika manfaat yang diperoleh dari suatu opsi meningkat, orang akan lebih cenderung memilihnya. Sebaliknya, jika biaya pribadi suatu opsi meningkat, orang akan cenderung tidak memilihnya.

Postulat dasar ekonomi ini adalah alat yang kuat karena penerapannya sangat luas. Insentif mempengaruhi perilaku di hampir semua aspek kehidupan kita, mulai dari aktivitas pasar hingga
pengambilan keputusan rumah tangga sampai untuk pilihan politik.

Di pasar, postulat dasar ini menunjukkan bahwa, jika harga barang meningkat, konsumen akan membeli lebih sedikit; produsen, di sisi lain, akan memasok lebih banyak karena kenaikan harga membuatnya lebih menguntungkan untuk menghasilkan barang. Baik pembeli dan penjual merespons insentif. Harga pasar akan membawa aksi mereka ke dalam harmoni. Jika jumlah yang ingin dibeli pembeli melebihi jumlah yang bersedia disediakan oleh penjual, harganya akan naik. Harga yang lebih tinggi akan mengurangi konsumsi dan mendorong produksi barang atau jasa, sehingga jumlah yang diminta dan jumlah yang disediakan menjadi seimbang.

Atau, jika konsumen tidak mau membeli output barang saat ini, persediaan akan menumpuk dan akan ada tekanan ke bawah pada harga. Pada gilirannya, harga yang lebih rendah akan mendorong konsumsi dan memperlambat produksi sampai jumlah yang diminta oleh konsumen sekali lagi seimbang dengan produksi barang. Pasar berfungsi karena pembeli dan penjual mengubah perilaku mereka sebagai respons terhadap perubahan insentif.

Tentu saja, proses ini tidak bekerja secara instan. Butuh waktu bagi pembeli untuk merespons sepenuhnya perubahan harga. Demikian pula, akan membutuhkan waktu bagi produsen untuk membangun pabrik tambahan dalam menanggapi kenaikan harga atau untuk mengurangi produksi jika harga turun. Meskipun demikian, implikasinya jelas - harga pasar akan mengkoordinasikan tindakan pembeli dan penjual dan akan membawa mereka ke dalam harmoni.

Respons pembeli dan penjual terhadap harga bensin yang lebih tinggi pada tahun 1970-an menggambarkan pentingnya insentif. Ketika harga bensin naik, konsumen mengurangi perjalanan yang kurang penting dan melakukan lebih banyak penyimpanan mobil. Secara bertahap, mereka beralih ke mobil yang lebih kecil dan lebih hemat bahan bakar untuk mengurangi konsumsi bensin mereka lebih jauh. Pada saat yang sama, pemasok minyak meningkatkan pengeboran mereka, menggunakan teknik genangan air untuk memulihkan lebih banyak minyak dari sumur yang ada, dan mencari lebih banyak ladang minyak baru. Pada awal 1980-an, kombinasi faktor-faktor ini memberikan tekanan pada harga minyak mentah.

Insentif juga memengaruhi pilihan politik. Orang yang berbelanja di supermarket adalah orang yang sama yang berbelanja di antara alternatif politik. Dalam kebanyakan kasus, pemilih cenderung mendukung kandidat politik dan kebijakan yang memberi mereka keuntungan pribadi bersih. Sebaliknya, mereka akan cenderung menentang opsi politik ketika biaya pribadi relatif tinggi dibandingkan dengan manfaat yang diberikan.

Postulat dasar ekonomi — bahwa masalah insentif — sama berlaku di bawah sosialisme seperti di bawah kapitalisme. Sebagai contoh, di bekas Uni Soviet, manajer dan karyawan pabrik kaca pada suatu waktu dihargai sesuai dengan ton kaca lembaran yang diproduksi. Tidak mengherankan, sebagian besar pabrik menghasilkan lembaran kaca yang sangat tebal sehingga orang sulit melihatnya. Aturan diubah sehingga manajer diberi imbalan sesuai dengan meter persegi gelas yang diproduksi. Hasilnya bisa ditebak. Di bawah aturan baru, perusahaan Soviet menghasilkan kaca sangat tipis, tetapi itu mudah rusak. Perubahan insentif mempengaruhi tindakan di bawah semua bentuk organisasi ekonomi.

Beberapa kritikus menuduh bahwa analisis ekonomi hanya membantu menjelaskan tindakan egois, materialis rakus. Pandangan ini salah. Orang bertindak karena berbagai alasan, ada yang egois dan ada yang kemanusiaan (altruis). Postulat dasar ekonomi berlaku untuk altruis dan egois. Pilihan keduanya akan dipengaruhi oleh perubahan dalam biaya dan manfaat pribadi. Sebagai contoh, baik altruis dan egois akan lebih mungkin untuk mencoba menyelamatkan anak kecil di kolam renang dangkal dari pada mendekati arus cepat Air Terjun Niagara. Demikian pula, keduanya lebih cenderung memberi orang miskin baju bekas daripada pakaian terbaik mereka. Insentif mempengaruhi pilihan keduanya.


APA ITU INSENTIF?
Insentif adalah penghargaan atau imbalan atau manfaat dan hukuman atau beban yang terkait dengan pilihan.
Perubahan insentif mengubah perilaku orang.
Insentif mempengaruhi pilihan individu di semua bidang — pribadi, bisnis, dan politik, bahkan gereja dan pendeta.

MASALAH INSENTIF.
Perubahan dalam manfaat dan biaya akan memengaruhi pilihan dengan cara yang dapat diprediksi.
Ketika biaya suatu tindakan meningkat, individu akan cenderung menghindarinya.
Ketika manfaat dari suatu tindakan meningkat, individu akan lebih cenderung memilihnya.

Idea Gagasan sederhana ini, kadang-kadang disebut postulat dasar ekonomi, adalah alat yang kuat karena berlaku untuk hampir semua yang kita lakukan.

INSENTIF, HARGA, DAN KOORDINASI TINDAKAN PEMBELI DAN PENJUAL
Harga mengubah insentif yang dihadapi oleh pembeli dan penjual.
Harga yang lebih tinggi akan mendorong pembeli untuk membeli lebih sedikit.
Harga yang lebih tinggi akan mendorong penjual untuk memasok lebih banyak.
Jika konsumen ingin membeli lebih dari penjual mau memasok, harganya akan naik.
Harga yang lebih tinggi akan mengurangi jumlah yang dibeli dan menambah jumlah yang dipasok sampai keduanya seimbang.
Apa yang akan terjadi jika produsen memasok lebih dari yang ingin dibeli konsumen? Harga akan turun menyebabkan pemasok memproduksi lebih sedikit dan konsumen membeli lebih banyak.
Ketika harga menurun, jumlah yang ditawarkan akan turun dan jumlah yang diminta akan meningkat hingga keduanya dibawa ke keseimbangan.

INSENTIF DAN TINDAKAN POLITIK
Insentif mempengaruhi pilihan politik dan pasar.
Pemilih akan mempertimbangkan bagaimana tindakan yang diharapkan dari kandidat akan mempengaruhi kesejahteraan pribadi mereka.
Politisi akan mempertimbangkan bagaimana posisi mereka akan mempengaruhi peluang mereka untuk dipilih (dan dipilih kembali).

Mengapa orang mencalonkan diri untuk jabatan? Memberikan kontribusi politik? Relawan untuk kampanye politik? Insentif memberikan jawaban dalam semua kasus.

INSENTIF, SERAKAH, DAN ALTRUISME
Beberapa orang berpikir bahwa insentif hanya penting ketika orang rakus dan egois. Ini salah.
Perubahan biaya dan manfaat akan mempengaruhi tindakan altruistik dan serakah.


Haruskah Orang Kristen Mempedulikan Insentif? Perspektif Alkitabiah
Mengapa kita melakukan hal-hal baik? Mengapa kita melakukan tindakan kasih dan sumbangan? Sebaliknya, mengapa kita membuat keputusan yang buruk, atau memilih untuk melakukan hal-hal jahat atau berbahaya? Jawabannya adalah: pentingnya insentif. Jawaban ini juga merupakan prinsip dasar Alkitab, seperti yang akan kami jelaskan. Tetapi pertama-tama, mengapa repot-repot berbicara tentang mengapa insentif penting?

Memahami insentif membantu kita memahami sifat manusia. Memahami insentif adalah alat yang sangat kuat untuk memahami mengapa orang melakukan hal-hal yang mereka lakukan karena dampak insentif dapat dilihat di hampir setiap tingkatan, dari pengambilan keputusan keluarga sederhana hingga pasar sekuritas dan perdagangan internasional ... Tidak ada cara untuk menyiasati pentingnya insentif. Itu adalah bagian dari sifat manusia.

Cara paling pasti untuk membuat orang berperilaku dengan cara yang diinginkan adalah dengan memberi penghargaan kepada mereka karena melakukan hal itu - dengan kata lain, memberi mereka insentif. Ini sangat jelas sehingga Anda mungkin berpikir itu hampir tidak layak disebutkan. Anda mungkin mengatakan bahwa orang tidak harus diberi penghargaan untuk melakukan hal-hal yang diinginkan.

Alih-alih menjadi jelas, orang Kristen mungkin mendorong kembali dan berpendapat kita harus berbuat baik karena kita mengasihi Yesus, bukan karena kita sedang dihargai. Kita harus melakukannya, tetapi kita tidak selalu bisa berbuat baik untuk alasan yang tepat, setiap saat. Sifat manusia kita yang jatuh mencegah hal ini. Berita baiknya adalah bahwa Allah dengan sempurna memahami sifat jatuh kita. Dia mengerti. Dengan demikian, gagasan imbalan ditenun melalui Alkitab.

Insentif ditanamkan ke dalam sifat manusia. Tuhan tahu antropologi manusia, dan dia tahu kita perlu insentif untuk membimbing keputusan dan perilaku kita. Bahkan sebelum Kejatuhan, Allah memberi insentif kepada Adam di Taman Eden. Kejadian 2: 16-17 mengatakan,
Dan Tuhan Allah memerintahkan orang itu, “Kamu bebas makan dari pohon apa saja di taman; tetapi kamu tidak boleh makan dari pohon pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat, karena ketika kamu makan dari itu kamu pasti akan mati.

Insentif di sini adalah bahwa jika Adam mematuhi perintah Allah, ia akan hidup.

Bible adalah dokumen covenant. Alkitab adalah dokumen Perjanjian antara Tuhan Allah dengan manusia. Inti dokumen itu adalah insentif. Menaati dokumen menerima hidup dan diberkati. Melanggar  berakibat dihukum dan mati.

J.I. Packer berpendapat bahwa insentif adalah bagian dari hubungan perjanjian kita dengan Allah. Dia menulis dalam pengantar karyanya On Covenant Theology bahwa sementara Allah memulai hubungan dengan umat-Nya, ada berkat yang harus diterima sebagai hadiah atas kesetiaan:
Perjanjian yang diberikan Tuhan membawa, tentu saja, kewajiban. Kehidupan iman dan pertobatan, dan ketaatan yang dipimpin iman, merupakan pemeliharaan perjanjian melalui mana umat Allah menerima kepenuhan berkat perjanjian Allah. ‘Aku menggendongmu di sayap elang dan membawamu ke diri-Ku sendiri. Sekarang, jika kamu menaati Aku sepenuhnya dan menepati perjanjian-Ku, maka dari semua bangsa kamu akan menjadi milik-Ku yang berharga' (Kel. 19: 4 f).

Kesetiaan perjanjian adalah kondisi dan sarana untuk menerima manfaat perjanjian, dan tidak ada yang sewenang-wenang dalam hal itu; karena berkat mengalir dari hubungan itu, dan pemberontakan serta ketidaksetiaan manusia menghentikan aliran itu dengan mengganggu hubungan itu. Perselingkuhan Israel terus-menerus melakukan ini di sepanjang kisah Perjanjian Lama, dan Perjanjian Baru menjelaskan bahwa gereja-gereja dan orang-orang Kristen akan kehilangan berkat yang seharusnya menjadi milik mereka, seandainya kesetiaan perjanjian kurang dalam hidup mereka.

Bahkan Perjanjian Baru menjelaskan bahwa kita bahkan tidak bisa mengasihi Tuhan atas kemauan kita sendiri. Kita egois, serakah, dan berdosa. Tanpa Kristus, kita tidak sepenuhnya mampu dari kasih murni yang memberi tanpa mendapatkan (meskipun anugerah umum memang memberikan pengecualian).

1 Yohanes 4:19 mengatakan,
Kita mengasihi karena Dia pertama kali mengasihi kita.

Kasih kita adalah respons. Yesus, melalui hidup, kematian, dan kebangkitan-Nya, telah memberi kita alasan untuk mengasihi Dia. Kasih kita adalah pengakuan atas insentif yang sangat kuat dan positif. Hubungan dengan Kristus memberi kita:
Harapan untuk hari ini, dan untuk masa depan.
Hubungan dengan Pencipta kita, Raja alam semesta.
Ikatan kasih yang tidak bisa kita bayangkan.

Beberapa contoh insentif yang ditawarkan Tuhan Allah kepada manusia dalam Bibel:
Adam: tidak makan buah pohon pengetahuan baik dan jahat akan hidup.
Nuh: bangun bahtera akan selamat dan meneruskan eksistensi manusia.
Abraham: percaya dan taat akan diberi berkat dan keturunan yang banyak.
Musa: memilih dan taat mendapatkan berkat dan kehidupan.

Dalam Alkitab ada juga insentif yang ditawarkan oleh manusia kepada Allah. Contohnya: Yakub, bila selamat sampai tujuan maka Allah menjadi Allahnya dan memberikan persepuluhan.

Berikut beberapat nats Bible berisi insentif yang diterjemahkan secara bebas dari Bible berbahasa English:

Ulangan 17: 11-12
"Menurut ketentuan hukum yang mereka ajarkan kepadamu, dan menurut vonis yang mereka katakan kepadamu, kamu harus melakukannya; kamu tidak akan berpaling dari kata yang mereka nyatakan kepadamu, ke kanan atau ke kiri." Orang yang bertindak lancang dengan tidak mendengarkan imam yang berdiri di sana untuk melayani TUHAN, Allahmu, atau kepada hakim, orang itu akan mati; dengan demikian kamu akan membersihkan yang jahat dari Israel.

1 Timotius 2: 1-4
Pertama-tama, saya mendesak agar menyampaikan permohonan dan doa, petisi dan ucapan terima kasih, dibuat atas nama semua orang, untuk raja dan semua yang berkuasa, agar kita dapat menjalani kehidupan yang aman dan tenang dalam semua kesalehan dan martabat. Ini baik dan dapat diterima di mata Allah Juru Selamat kita.

Matius 6: 14-15
"Karena jika kamu memaafkan orang lain karena pelanggarannya, Bapamu yang di sorga juga akan memaafkanmu." Tetapi jika kamu tidak memaafkan orang lain, maka Bapamu tidak akan memaafkan pelanggaranmu.

Matius 5: 7
"Berbahagialah orang yang penyayang, karena mereka akan menerima berkat”.

Matius 7: 2
"Karena menurut penilaianmu, kamu akan dihakimi, dan menurut ukuranmu, itu akan diukur bagimu.”

Galatia 6: 8
Sebab barangsiapa menabur dagingnya sendiri, ia akan menuai kerusakan dari dagingnya, tetapi barangsiapa menabur dalam Roh, ia akan menuai hidup yang kekal.

1 Korintus 6: 9
Atau tidak tahukah kamu, bahwa orang yang tidak benar tidak akan mendapat bagian dalam Kerajaan Allah? Jangan tertipu; baik peramal, atau penyembah berhala, atau pezina, atau banci, atau homoseksual,

2 Korintus 5:10
Karena kita semua harus menghadap kursi penghakiman Kristus, sehingga masing-masing dapat dibalas dengan perbuatannya di dalam tubuh, sesuai dengan apa yang telah ia lakukan, baik atau buruk.

Kolose 3: 5-6
Karena itu anggaplah anggota tubuh duniawi kamu mati karena amoralitas, kenajisan, hasrat, keinginan jahat, dan keserakahan, yang berarti penyembahan berhala. Sebab karena hal-hal inilah murka Allah akan menimpa anak-anak durhaka,

Ibrani 12:14
Mengejar kedamaian dengan semua orang, dan pengudusan yang tanpanya tidak ada yang akan melihat Tuhan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar