LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 24 Februari 2019

EKONOMI KRISTEN - BIAYA TRANSAKSI


EKONOMI KRISTEN BIAYA TRANSAKSI
Biaya Transaksi Adalah Kendala Perdagangan.
Biaya Transaksi adalah Kendala Pertukaran; Mengurangi Rintangan Ini Akan Membantu Mempromosikan Kemajuan Ekonomi

PERTUKARAN VOLUNTARER ADALAH PRODUKTIF karena mempromosikan kerja sama sosial dan membantu kita mendapatkan lebih banyak dari yang kita inginkan. Namun, pertukaran juga mahal. Waktu, upaya, dan sumber daya lain yang diperlukan untuk mencari, bernegosiasi, dan menyimpulkan pertukaran disebut biaya transaksi. Biaya transaksi merupakan penghambat penciptaan kekayaan. Mereka membatasi kapasitas produksi dan realisasi keuntungan dari perdagangan yang saling menguntungkan.

Biaya transaksi terkadang tinggi karena hambatan fisik, seperti lautan, sungai, rawa-rawa, dan gunung, informasi ketersediaan, dan jarak lokasi. Misalnya, Anda mungkin ingin membeli salinan buku ekonomi bekas ditugaskan untuk suatu kelas, tetapi Anda tidak tahu siapa yang memiliki salinannya dan bersedia untuk menjualnya dengan harga yang menarik. Anda harus mencoba dan menemukan orang itu: waktu dan energi yang Anda habiskan untuk melakukannya adalah bagian dari biaya transaksi Anda. Dalam kasus ini, investasi pada infrastruktur informasi, komunikasi, jalan dan peningkatan dalam transportasi dan komunikasi dapat menguranginya.

Dalam kasus lain, biaya transaksi mungkin tinggi karena hambatan buatan manusia, seperti pajak, persyaratan lisensi, peraturan pemerintah, kontrol harga, tarif, atau kuota. Tetapi terlepas dari apakah penghalang jalan itu fisik atau buatan manusia, biaya transaksi yang tinggi mengurangi potensi keuntungan dari perdagangan. Sebaliknya, pengurangan biaya transaksi meningkatkan keuntungan dari perdagangan dan dengan demikian mendorong kemajuan ekonomi.

Orang yang memberikan informasi dan layanan kepada mitra dagang yang membantu mereka mengatur perdagangan dan membuat pilihan yang lebih baik memberikan sesuatu yang berharga. Spesialis atau perantara semacam itu termasuk agen real estat, pialang saham, dealer mobil, penerbit iklan baris, dan berbagai macam pedagang.

Seringkali, orang percaya bahwa perantara tidak perlu - bahwa mereka hanya menaikkan harga barang tanpa memberikan manfaat kepada pembeli atau penjual. Setelah kita menyadari bahwa biaya transaksi merupakan penghalang untuk berdagang, mudah untuk melihat kekeliruan dari pandangan ini. Pertimbangkan penjual yang, pada dasarnya, menyediakan layanan perantara yang membuatnya lebih murah dan lebih nyaman bagi produsen dan konsumen produk makanan untuk saling berhubungan. Pikirkan waktu dan upaya yang akan diperlukan untuk menyiapkan bahkan sekali makan jika pembeli harus berurusan langsung dengan petani ketika membeli sayuran; berhubungan dengan petani jeruk saat membeli buah; operator susu jika mereka menginginkan mentega, susu, atau keju; dan seorang peternak atau nelayan jika mereka ingin menyajikan daging sapi atau ikan. Pedagang membuat kontak ini untuk konsumen, mengangkut dan menjual semua barang di lokasi belanja yang nyaman, dan memelihara inventaris yang andal. Layanan pedagang grosir dan perantara lainnya mengurangi biaya transaksi dan memudahkan pembeli dan penjual potensial untuk merealisasikan keuntungan dari perdagangan. Layanan ini meningkatkan volume perdagangan dan dengan demikian mempromosikan kemajuan ekonomi.

BAGAIMANA ORANG MEMBUAT HIDUP DALAM WAKTU YESUS
Alkitab menggambarkan berbagai budaya dan gaya hidup. Masa dari Abraham hingga masa gereja mula mencakup periode sekitar dua ribu tahun. Bagaimana orang mencari nafkah bervariasi tergantung pada kapan dan di mana mereka tinggal. Beberapa orang adalah pengembara, hidup dalam kelompok kecil, memelihara kawanan domba dan kambing, dan bepergian dari satu tempat ke tempat lain untuk memberi makan dan melindungi hewan mereka. Yang lain hidup lebih tenang dan menetap, menanam tanaman atau memberikan layanan kepada orang-orang di kota dan daerah perkotaan. Sebagian besar "pekerjaan" yang dijelaskan dalam artikel ini masih dipraktikkan oleh setidaknya beberapa bagian dari populasi Palestina pada zaman Yesus.

Hidup Dari Tanah: Menggembala dan Bertani
Alkitab menggambarkan berbagai jenis pekerjaan yang dimiliki orang di dunia kuno, tetapi merawat tanah dan hewan adalah dua pekerjaan utama yang disebutkan. Kejadian melaporkan bahwa salah satu putra Adam dan Hawa menggembalakan domba sementara yang lain bertani di tanah (Kejadian 4.2). Nenek moyang bangsa Israel yang paling awal, termasuk Abraham dan Sarah, melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat lain dan bertahan hidup dengan memelihara ternak dan kawanan ternak (Kejadian 13.1-3). Sepotong bukti lain tentang pentingnya menggembalakan dan bercocok tanam di masyarakat Israel kuno adalah bahwa Alkitab memberikan instruksi khusus tentang makan (Im 11), mengorbankan hewan (Im 1), dan mengorbankan gandum (Im 2).

Menggiring
Memelihara kawanan binatang seperti domba dan kambing adalah hal yang umum di antara banyak generasi bangsa Israel. Pada awalnya, para penggembala ini (gembala) adalah pengembara pengembara yang tinggal di tenda-tenda dan memiliki harta pribadi yang sangat sedikit. Mereka berpindah dari satu tempat ke tempat lain, selalu berusaha mencari makanan dan air untuk hewan mereka. Mereka bertahan hidup dengan memakan daging dan minum susu yang dihasilkan oleh ternak mereka. Mereka menggunakan wol dan kulit binatang untuk membuat pakaian dan barang-barang lainnya, termasuk tenda tempat mereka tinggal.

Gembala
Lebih dekat ke zaman Yesus, ketika kehidupan kota lebih berkembang, gembala mungkin juga tinggal di atau dekat desa. Mereka memiliki hak untuk membiarkan kawanan ternak mereka memberi makan di padang rumput terdekat dan akan dipekerjakan oleh pemilik tanah yang membutuhkan bantuan untuk memanen ladang mereka. Ketika persediaan makanan semakin langka di dekat desa, para gembala akan memindahkan ternak mereka ke padang rumput di musim panas, atau ke lembah yang lebih hangat di musim dingin.

Kehidupan seorang gembala tidaklah mudah. Gembala menghabiskan sebagian besar waktu mereka di luar mengawasi kawanan, tidak peduli bagaimana cuaca. Mereka sering tidur di dekat kawanan mereka untuk melindunginya dari perampok atau binatang liar. Alat dan senjata gembala adalah tongkat, galah, dan umban. Setiap malam, para gembala akan mengumpulkan ternak mereka ke tempat-tempat yang disebut “kandang domba.” Ini bisa berupa dinding batu yang dibuat oleh para gembala atau kandang alami, seperti gua. Gembala menggunakan tongkat mereka untuk membantu menghitung hewan mereka setiap malam ketika mereka membawa mereka ke kandang dan kembali di pagi hari ketika mereka pergi ke padang rumput.

Pertanian
Ketika orang Israel menetap di Kanaan setelah meninggalkan kehidupan perbudakan di Mesir, bertani menjadi cara yang lebih penting untuk mencari nafkah bagi mereka. Biji-bijian, seperti gandum dan barli, digunakan untuk membuat roti, dan merupakan tanaman yang paling penting. Biji-bijian, serta lentil dan kacang polong, diketahui telah dibudidayakan di Palestina sejak zaman prasejarah. Tidak seperti petani di Mesir dan Mesopotamia, petani Israel tidak perlu bergantung pada irigasi untuk air. Meskipun musim hujan di Palestina agak pendek dan tanahnya sering berbatu-batu, para petani tahu cara membersihkan dan memupuk tanah yang biasanya menghasilkan tanaman yang baik-baik saja. Para petani Israel belajar bagaimana menanam tanaman sesuai dengan siklus tahunan musim hujan dan kering. Mereka juga belajar menyesuaikan tanaman dengan yang terbaik untuk berbagai jenis tanah: dataran subur, bukit berbatu, dan daerah semi-tandus. Seiring berjalannya waktu, pengetahuan mereka sebagai petani membantu mereka menanam buah-buahan, termasuk melon, buah ara, kurma, anggur, dan zaitun.

Festival Tumbuh Tanaman dan Keagamaan
Menanam tanaman pangan mempengaruhi kehidupan ekonomi dan sosial masyarakat. Sebagai contoh, beberapa festival keagamaan utama di Israel - Festival Panen dan Festival Shelter - dikoordinasikan dengan siklus pertanian. Festival Panen, juga disebut Festival Minggu, merayakan panen gandum di musim semi (Kel 23.16). Festival Penampungan (atau Pondok Daun) adalah hari libur musim gugur untuk acara penanaman dan pengumpulan tanaman, dan panen tahunan.

Tahun Sabat
Fitur luar biasa dari kehidupan Israel adalah tahun cuti panjang, satu tahun dalam setiap tujuh tahun ketika petani membiarkan tanahnya beristirahat. Ini mengikuti pola bekerja hanya enam hari dari setiap minggu sesuai dengan perintah Allah untuk beristirahat pada hari ketujuh, yang disebut Sabat (Kel 23.10-12). Istirahat sabatikal ini untuk ladang juga memiliki manfaat praktis, karena meningkatkan kesuburan tanah jangka panjang.

Rotasi Pangkas
Orang-orang mungkin juga telah mempraktikkan rotasi tanaman, yang selanjutnya memperbaiki tanah (Yes 28.23–29). Cara tertib petani menanam tanaman mereka adalah dengan mencocokkan rencana Tuhan untuk orang Israel dan demi kebaikan ciptaan. Namun, dari sudut pandang agama, Ulangan memperjelas bahwa panen besar juga bergantung pada bagaimana orang Israel mematuhi perintah-perintah Allah (Ul. 11: 10-17).

Penangkapan ikan
Memancing adalah sumber makanan dan pendapatan yang jauh lebih tidak penting bagi orang Israel, karena orang Filistin dan yang lain mengendalikan lautan. Ikan apa yang tersedia biasanya berasal dari Danau Galilea dan Sungai Yordan. Ikan yang paling umum adalah jenis sarden di Laut Mediterania, dan Mujair atau Nila di Danau Galilea. Menurut Hukum Musa, orang Israel tidak boleh makan ikan yang tidak memiliki sirip atau sisik (Ul 14.9), tetapi Alkitab tidak menyebutkan jenis ikan tertentu. Karena memancing disebutkan sangat sedikit dalam Kitab Suci Yahudi (Perjanjian Lama), beberapa sarjana berpendapat itu tidak penting bagi ekonomi Israel. Ada kemungkinan bahwa industri perikanan lebih makmur di zaman Yesus daripada sebelumnya, karena ketika Yesus memanggil Yakobus dan Yohanes untuk menjadi murid-Nya, mereka meninggalkan bisnis perikanan keluarga kepada ayah mereka dan “pekerja upahan” (Markus 1.19,20).

Keterampilan dan Kerajinan Khusus
Ketika orang Israel menjadi lebih menetap di dan dekat kota, mereka menjadi terlibat dalam banyak jenis pekerjaan lain. Beberapa pria dan wanita menjadi pekerja terampil, atau pengrajin, yang mengerjakan berbagai kerajinan, sangat sering di rumah. Banyak kali orang tua mengajarkan keterampilan ini kepada anak-anak mereka sehingga mereka juga dapat menggunakannya untuk mencari nafkah. Pekerja terampil sangat dihormati, karena orang-orang membutuhkan keterampilan dan produk mereka untuk hidup dengan nyaman. Setelah masa pengasingan (sekitar 538 SM), pengrajin dengan jenis kerajinan yang sama mulai terbentuk menjadi kelompok profesional. Kelompok orang semacam itu dalam bisnis yang sama masih ada pada zaman Perjanjian Baru (lihat Kisah Para Rasul 19.24-27). Mereka yang bekerja pada kerajinan khusus adalah pembangun, tukang batu (tukang bangunan), tukang kayu, pengukir kayu, pembuat kapal, tukang emas, perajin perak, pekerja kaca, tembikar, pekerja kulit, penenun, dan lebih penuh (yang bekerja dengan membersihkan dan mengolah kain lama dan baru).

Kerajinan tangan
Alkitab memberi tahu kita bahwa Yesus tumbuh besar membantu ayahnya, Yusuf, yang adalah seorang tukang kayu (Mat 13.55). Dan rasul Paulus tampaknya mencari nafkah dengan kerajinan membuat tenda (Kisah Para Rasul 18.3). Beberapa kerajinan seperti memanggang, memasak, dan menjahit dilakukan dalam pekerjaan sehari-hari menjaga rumah tangga, tetapi beberapa orang menggunakan keterampilan ini untuk menciptakan bisnis juga.

Budak dan Pembantu
Banyak orang, bebas dan budak, memberikan layanan pribadi sebagai buruh. Hamba ini termasuk pembantu rumah tangga, yang dipekerjakan oleh bangsawan dan orang kaya lainnya. Pelayan semacam itu bisa bekerja sebagai koki, pembantu rumah tangga, penjaga taman, pembimbing, atau dalam membantu merawat anak-anak. Pekerja rumah tangga yang loyal sangat dihargai. Seorang pelayan kerajaan yang disebut juru minuman (Kejadian 40.11; Neh 1.11) membawa makanan dan minuman kepada seorang penguasa. Yang lain melayani sebagai bidan (Kejadian 35.16-18), dokter (2 Taw 16.12; Markus 5.25.26), perawat (biasanya seorang wanita yang memberi makan bayi perempuan lain), penukar uang (Mat 21.12), pemilik penginapan (Lukas 2.7; 10.35), dan pelacur (Kejadian 38.14-18; Yos 2.1).

Perbudakan
Seringkali Alkitab tidak selalu jelas ketika menggambarkan pekerjaan hamba, karena kata "hamba" dapat berarti budak atau seseorang yang disewa untuk melakukan beberapa tugas. Perbudakan dalam banyak bentuk cukup umum di zaman Alkitab. Beberapa orang menjual diri mereka sebagai budak untuk membayar hutang, atau karena mereka sangat miskin dan itulah satu-satunya cara mereka mendapatkan makanan dan tempat tinggal. Banyak budak di zaman Alkitab adalah tahanan perang. Sebagian besar budak melakukan pekerjaan rumah tangga daripada pekerjaan lapangan atau kerja manual. Ada beberapa aturan tentang perbudakan dalam Alkitab, termasuk yang membatasi adat istiadat untuk perbudakan dan merekomendasikan kapan masa perbudakan akan berakhir (Kel 21.2-6; Im 25.10, 38-41). Ada juga beberapa harapan bahwa budak akan diperlakukan secara adil dan tanpa kekejaman (Ul 23.15,16).

Pekerjaan Militer dan Pemerintah
Sejumlah pekerjaan terkait dengan mempertahankan pemerintahan dan kerajaan. Di puncak struktur sosial adalah raja, ratu dan kaisar, diplomat dan duta besar, senator dan gubernur (Kisah Para Rasul 13.7). Di dalam istana ada wakil, penasihat, penafsir (Kejadian 42.23), dan rasul (Bil 20.14; 1 Raj 20.5; 2 Taw 32.31). Kepentingan para pemimpin dan bangsa dilindungi oleh tentara yang terdiri dari perwira militer (Mat 8.9; Kis 21.32), prajurit, dan pembawa baju besi (Hak 9,54; 1 Sam 14,6). Untuk mempertahankan pemerintahan, pekerja tambahan diperlukan, seperti pemungut pajak (Lukas 19.1,2), penjaga catatan dan sekretaris (2 Sam 8.16,17), dan pengacara (Kisah 24.1; Titus 3.13). Beberapa penguasa menyewa musisi (1 Sam 16.14-23) dan yang lain membayar nasihat dari ahli nujum atau peramal (Yes 19.3).

Pemerintahan Romawi
Orang-orang Yahudi pada zaman Yesus diperintah oleh pemerintah Romawi, yang menunjuk seorang gubernur (atau prokurator) Romawi untuk mengawasi pengumpulan pajak dan menjaga ketertiban di negeri itu (Mat 27.2; Kis 24.1). Pada tingkat lokal, orang-orang Romawi mengizinkan dewan pemimpin agama dan bisnis untuk menangani masalah dan keprihatinan tertentu, terutama yang berkaitan dengan pemeliharaan kuil dan ibadah (Kisah Para Rasul 22.5).

Hamba Tuhan yang Istimewa
Selama bertahun-tahun, bait suci di Yerusalem adalah pusat kehidupan religius bagi rakyat Israel. Butuh banyak orang untuk melihat bahwa pekerjaan pentingnya dilakukan dengan benar. Menurut Hukum Musa, anggota suku Lewi harus bekerja sebagai imam, melayani semua umat Allah. Karena orang-orang Lewi tidak diberikan tanah mereka sendiri, mereka diijinkan untuk menyimpan sebagian dari korban yang dipersembahkan orang Israel kepada Allah (Yos. 13.14). Seorang imam besar bertanggung jawab atas bait suci, dan ia didukung oleh para imam kepala, penjaga gerbang (1 Taw 9.17-32), pekerja bait suci (Ezra 2.43-54), dan penjaga (1 Taw 9.17-32).

Kuil dan Praktik Keagamaan
Sebagian besar tetangga Israel memiliki kuil dan praktik keagamaan mereka sendiri. Itu mempekerjakan imam kuil dan berbagai jenis pekerja juga, dan beberapa bahkan menggunakan wanita untuk melayani sebagai "pelacur suci." Semua agama mendukung banyak pengrajin, seperti arsitek, pembangun, pandai emas, perajin perak, dan pematung, yang menggunakan keterampilan mereka untuk membangun dan menghias kuil dan tempat suci (1Raj. 5.13-18).

Para Nabi
Meskipun tabernakel dan bait suci adalah pusat kehidupan religius bagi bangsa Israel, banyak raja Israel dan Yehuda juga mempekerjakan para nabi (1 Taw. 21.9; 2 Taw. 19.1.2) yang membantu mereka membuat keputusan berdasarkan kehendak Allah, dan siapa yang memperingatkan mereka tentang konsekuensi dari tindakan mereka. Nabi-nabi lain bekerja secara mandiri sebagai pengkhotbah (1 Sam 9.6-21). Pada zaman Yesus, semakin banyak guru dikenal sebagai ahli Taurat dan orang-orang Farisi mendapatkan uang sebagai guru-guru Hukum.

Pekerjaan Lain
Pekerja tidak terampil seringkali miskin dan melakukan pekerjaan yang sulit seperti menambang, memotong batu, menggali sumur, membangun jalan, membersihkan jalan, melatih dan mengendarai unta, memuat dan menjatuhkan barang di sepanjang rute perdagangan, bekerja sebagai anggota kru atau pendayung di atas kapal, dan merawat dan panen. Yang lain bekerja sebagai penari, musisi, dan bahkan sebagai pelayat profesional. Beberapa pelayat ini dibayar untuk menangis dan berkabung selama prosesi pemakaman (Yer. 9.17; Mat. 9.23); yang lain memainkan musik sedih dengan seruling, memukul dada mereka dengan tangan, dan mengenakan pakaian kasar yang disebut kain kabung (Kej. 37.34). Pedagang dan saudagar membeli dan menjual semua jenis barang, membawanya dari kota ke kota untuk dijual di pasar terbuka. Beberapa pedagang kaya memiliki sejumlah besar kapal atau unta, yang mereka gunakan untuk mengangkut barang jarak jauh.

Upah dan Pembayaran
Alkitab memang berbicara tentang orang-orang yang dibayar untuk jenis pekerjaan tertentu (Kej 29.15; Mik 3.11; Mat. 20.1-15; Lukas 3.14), tetapi sulit untuk menentukan berapa banyak orang yang dibayar pada awal sejarah Israel. Kemungkinan besar mereka menerima barang atau makanan untuk pekerjaan yang mereka lakukan. Selama periode raja, beberapa orang dibayar dalam bentuk emas atau perak. Kemudian, sekitar 600 SM, Kekaisaran Persia mulai membuat koin, yang kadang-kadang digunakan untuk membayar pekerja. Pada zaman Yesus, berbagai jenis koin biasanya digunakan untuk membayar barang dan jasa pekerja. Kisah yang diceritakan oleh Yesus dalam Matius 20.1-16 menggambarkan pekerja kebun anggur dibayar upah satu hari, yaitu satu dinar.

Apa Yang Harus Anda Lakukan Setelah Mendapat Untung?
Alkitab mengajarkan kita tidak hanya bagaimana membangun bisnis yang sukses, tetapi juga menjalankannya secara fair dan melarang kecurangan. Juga mengajaekan apa yang harus dilakukan setelah itu berhasil. Alkitab mengajarkan kita untuk bertanggung jawab secara sosial dan tidak melupakan mereka yang tidak memiliki makanan untuk dimakan.

Kita memiliki tanggung jawab sosial untuk komunitas kita. Kita berkewajiban untuk menyumbangkan sebagian dari keuntungan kita kepada mereka yang membutuhkan.
Dorong karyawan, mitra, dan pelanggan Anda untuk melakukan perbuatan kasih melalui insentif, pencocokan, dan program lainnya.

Donasi atau sumbangkan sebagian dari keuntungan atau penghasilan Anda untuk amal perbuatan kasih. Jalankan promosi yang menyumbangkan sebagian dari setiap penjualan untuk amal. Sesuaikan pemberian amal karyawan Anda untuk mendorong mereka menjadi orang yang biasa beramal. Dorong karyawan Anda untuk melakukan layanan masyarakat.

Gunakan bisnis Anda sebagai kendaraan untuk peningkatan kehidupan masyarakat.
"Jiwa yang murah hati akan menjadi kaya, dan siapapun yang menyiram juga akan menyirami diri mereka sendiri" (Amsal 11:24).

Lihat pekerjaan Anda sebagai sarana, bukan tujuan. Ketika kita membantu orang lain, kita merasa puas dan sukses. Ketika Anda meningkatkan bisnis Anda untuk meningkatkan komunitas di sekitar Anda, Anda bangun setiap hari dan menghargai apa yang telah Anda capai untuk komunitas. Seperti Raja Salomo katakan,

"Pekerjaan kita tidak ada artinya selain berbuat baik" (Pengkhotbah 3: 12-13).
Mari kita gunakan kesuksesan kita untuk bertanggung jawab secara sosial dan kita akan menjalani kehidupan yang lebih bermakna.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar