LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 16 Februari 2019

EKONOMI KRISTEN: KEMAJUAN EKONOMI


EKONOMI KRISTEN KEMAJUAN EKONOMI

Pertukaran atau Perdagangan Sebagai Elemen Ilmu Ekonomi
Pertukaran Sukarela Mendorong Kemajuan Ekonomi
Perdagangan Mempromosikan Kemajuan Ekonomi

5. Karena engkau sangat pandai berdagang engkau memperbanyak kekayaanmu, dan karena itu engkau jadi sombong.

SALING MENGUNTUNGKAN ADALAH LANDASAN PERDAGANGAN. Perdagangaan adalah proses pertukaran barang atau jasa. Inti dari perdagangan adalah transaksi jual beli. Para pihak menyetujui pertukaran karena mereka mengantisipasi bahwa itu akan meningkatkan kesejahteraan mereka. Orang yang pandai berdagang akan memperbanyak dan memperbesar kekayaannya. Motivasi untuk pertukaran pasar diringkas dalam frasa, "Jika Anda melakukan sesuatu yang baik untuk saya, saya akan melakukan sesuatu yang baik untuk Anda." Perdagangan itu produktif; itu memungkinkan masing-masing mitra dagang untuk mendapatkan lebih banyak dari apa yang mereka serahkan.

Ada tiga alasan utama mengapa perdagangan itu produktif — mengapa perdagangan meningkatkan kekayaan orang.

Pertama, pertukaran merupakan saluran barang dan jasa kepada mereka yang paling menghargainya. Barang atau jasa tidak memiliki nilai hanya karena itu ada. Benda-benda material bukanlah kekayaan sampai mereka berada di tangan seseorang yang menghargainya. Preferensi, pengetahuan, dan tujuan orang sangat bervariasi. Dengan demikian, barang yang secara virtual tidak berharga bagi seseorang mungkin merupakan permata berharga bagi yang lain.

Perdagangan meningkatkan nilai yang diperoleh dari barang meskipun tidak ada barang baru yang diproduksi. Ketika barang bekas diperdagangkan di pasar loak, melalui iklan baris, atau melalui internet, pertukaran tidak meningkatkan jumlah barang yang tersedia (seperti produk baru berikan). Namun perdagangan ini memindahkan produk ke orang yang lebih menghargainya. Produk menambah kekayaan orang yang membelinya.

Misalnya, sebuah buku yang sangat teknis tentang elektronik yang tidak bernilai bagi seorang kolektor seni mungkin bernilai ratusan ribu rupiah bagi seorang insinyur. Demikian pula, lukisan yang tidak dihargai oleh seorang insinyur dapat menjadi objek yang bernilai tinggi bagi seorang kolektor seni.

Oleh karena itu, pertukaran sukarela yang memindahkan buku elektronik ke insinyur dan lukisan ke kolektor seni akan meningkatkan nilai kedua barang. Secara bersamaan, pertukaran tersebut akan meningkatkan kekayaan mitra dagang dan negara karena pertukaran barang dari orang yang kurang menghargai mereka menjadi orang yang lebih menghargai mereka.

Perdagangan akan meningkatkan kekayaan orang dan bangsa mereka. Bukan hanya jumlah barang dan jasa yang diproduksi di suatu negara yang menentukan kekayaan negara, tetapi bagaimana barang dan jasa tersebut dialokasikan.

Kedua, pertukaran memungkinkan mitra dagang untuk memperoleh keuntungan dari spesialisasi dalam produksi hal-hal yang mereka lakukan terbaik. Perdagangan membuat output dan tingkat konsumsi yang lebih besar dimungkinkan karena memungkinkan kita masing-masing untuk mengkhususkan pada hal-hal yang kita lakukan terbaik.

Spesialisasi memungkinkan kita untuk memperluas total output. Sekelompok individu, wilayah, atau negara akan dapat menghasilkan output yang lebih besar ketika masing-masing mengkhususkan diri dalam produksi barang dan jasa yang dapat disediakannya dengan biaya rendah, dan menggunakan pendapatan penjualannya untuk mendapatkan barang-barang yang diinginkan yang hanya dapat disediakan oleh biaya tinggi. Ekonom menyebut prinsip ini sebagai hukum keunggulan komparatif.

Hukum keunggulan komparatif adalah akal sehat. Jika orang lain bersedia menyediakan produk dengan biaya lebih rendah daripada yang dapat Anda hasilkan sendiri, masuk akal untuk menukarnya. Anda dapat menggunakan waktu dan sumber daya Anda untuk menghasilkan lebih banyak hal yang membuat Anda menjadi produsen berbiaya rendah.

Misalnya, meskipun sebagian besar dokter mungkin pandai mencatat dan mengatur janji temu, umumnya mereka berkepentingan untuk mempekerjakan seseorang untuk melakukan layanan ini. Waktu yang mereka habiskan untuk mengelola catatan adalah waktu yang bisa mereka habiskan untuk menemui pasien. Karena waktu yang dihabiskan bersama pasien mereka sangat berharga, mereka akan mengurangi penghasilan mereka jika mereka menghabiskan banyak waktu mengelola catatan daripada melihat pasien. Masalah yang relevan bukanlah apakah dokter adalah pencatat yang lebih baik daripada petugas administrasi yang dapat mereka pekerjakan, tetapi bagaimana dokter menggunakan waktu mereka dengan paling efisien.

Dalam banyak hal, keuntungan dari perdagangan dan spesialisasi adalah akal sehat. Banyak contoh. Perdagangan memungkinkan seorang tukang kayu yang terampil untuk mengkhususkan diri dalam produksi peralatan rumah tangga sementara menggunakan pendapatan dari penjualan peralatan rumah tangga untuk membeli makanan, pakaian, mobil, dan ribuan barang lainnya yang tidak begitu terampil diproduksi oleh tukang kayu.

Demikian pula, perdagangan memungkinkan petani Karo, Sumatera Utara untuk berspesialisasi dalam produksi jeruk dan kol dan menggunakan pendapatan dari penjualan hasil taninya untuk membeli pakaian, komoditas yang hanya bisa dihasilkan oleh petani Karo hanya dengan biaya tinggi. Secara bersamaan, lebih murah bagi pengrajin tekstil untuk menggunakan sumber dayanya untuk memproduksi pakaian dan mempergunakan pendapatan mereka untuk membeli jeruk Karo. Total output diperbesar dan kedua mitra dagang mendapatkan keuntungan.

Ketiga, pertukaran sukarela memungkinkan kita untuk merealisasikan keuntungan yang diperoleh dari upaya kerja sama, pembagian kerja, dan adopsi metode produksi skala besar. Pertukaran sukarela memungkinkan perusahaan untuk mencapai biaya per unit yang lebih rendah dengan mengadopsi metode produksi massal. Perdagangan memungkinkan bisnis untuk menjual output mereka di area pasar yang luas sehingga mereka dapat merencanakan output besar dan mengadopsi proses manufaktur atau produksi yang memanfaatkan skala ekonomi. Proses seperti itu sering menyebabkan biaya per unit yang jauh lebih rendah dan peningkatan besar dalam output per pekerja.

Tanpa perdagangan, keuntungan ini tidak dapat dicapai. Kekuatan pasar terus merealokasi produksi ke produsen berbiaya rendah (dan jauh dari yang berbiaya tinggi). Akibatnya, pasar terbuka cenderung mengalokasikan barang dan sumber daya dengan cara yang memaksimalkan nilai barang dan jasa itu diproduksi.

Dengan tidak adanya pertukaran, kegiatan produktif akan terbatas pada rumah tangga individu. Swasembada dan produksi skala kecil akan menjadi aturan. Pertukaran memungkinkan kita untuk memiliki pasar yang lebih luas untuk output kita, dan dengan demikian memungkinkan kita untuk memisahkan proses produksi menjadi serangkaian operasi spesifik untuk merencanakan operasi produksi yang besar — ​​tindakan yang sering mengarah pada peningkatan besar dalam output per pekerja.

Adam Smith, "Bapak Ekonomi," menekankan pentingnya keuntungan dari pembagian kerja lebih dari 200 tahun yang lalu. Mengamati operasi produsen pin, Smith mencatat bahwa produksi pin dipecah menjadi “sekitar delapan belas operasi yang berbeda,” masing-masing dilakukan oleh pekerja tertentu. Ketika masing-masing pekerja mengkhususkan diri dalam fungsi produktif, mereka mampu menghasilkan 4.800 pin per pekerja setiap hari. Tanpa spesialisasi dan pembagian kerja, Smith meragukan seorang pekerja individu akan mampu menghasilkan bahkan 20 pin per hari.

Spesialisasi memungkinkan individu untuk mengambil keuntungan dari keragaman dalam kemampuan dan keterampilan mereka. Ini juga memungkinkan pengusaha untuk memberikan tugas kepada pekerja yang lebih mampu menyelesaikannya. Yang lebih penting lagi, pembagian kerja memungkinkan kita mengadopsi teknik produksi berskala besar yang rumit yang tidak terpikirkan oleh rumah tangga individu. Namun tanpa pertukaran, keuntungan ini akan hilang.

Sulit untuk membesar-besarkan pentingnya perdagangan di dunia modern kita. Perdagangan memungkinkan bagi kebanyakan dari kita untuk mengkonsumsi seikat barang yang jauh melebihi apa yang dapat kita hasilkan untuk diri kita sendiri. Dapatkah Anda membayangkan kesulitan dalam memproduksi perumahan, pakaian, dan makanan Anda sendiri, untuk tidak mengatakan apa pun tentang radio, kursi, televisi, mesin cuci, piring, mobil, dan telepon?

Orang-orang yang memiliki hal-hal ini melakukan sebagian besar karena ekonomi mereka diatur sedemikian rupa sehingga individu dapat bekerja sama, berspesialisasi dan berdagang. Negara-negara yang memberlakukan hambatan untuk bertukar - baik domestik maupun internasional - mengurangi kemampuan warganya untuk mencapai kehidupan yang lebih sejahtera.
Bagaimana dampak perang perdagangan USA dengan China?


Perspektif Kristen tentang Kemajuan Ekonomi
Kemajuan Ekonomi diperoleh dari Inovasi dan Pertumbuhan Ekonomi. Pertumbuhan ekonomi terjadi bila jumlah atau volume transaksi jual beli meningkat. Volume dagang meningkat bila permintaan (beli) dan penawaran (jual) meningkat. Volume meningkat karena hasil produksi meningkat. Hasil produksi meningkat karena penggunaan sumber daya meningkat.

Sebagai seorang ekonom Kristen, saya diminta untuk mengomentari laju perubahan yang luar biasa mengenai teknologi, inovasi, dan dampaknya terhadap ekonomi - dan bagaimana orang Kristen harus mendekati masalah ini. Pertanyaan-pertanyaan ini selalu mengingatkan kisah-kisah dalam Alkitab di mana saya memperhatikan inovasi, dan bagaimana inovasi itu berbeda dari yang kita lihat hari ini.

Inovasi dalam Alkitab
Ada banyak tempat di Alkitab di mana kita melihat kehidupan ekonomi kuno. Dari segi teknologi, kehidupan di taman itu berlimpah namun sederhana.
Ketika kehidupan berjalan setelah Kejatuhan, kita melihat sekilas Perjanjian Lama dan Baru tentang beberapa alat dan perdagangan yang membentuk kondisi kehidupan sehari-hari:

  • Konstruksi: Dalam Kejadian 6:14, Nuh membangun bahtera dari kayu gopher, membutuhkan alat untuk menebang kayu dan membuat perahu dengan ukuran sebesar itu.
  • Metalurgi: Ada beberapa referensi alkitabiah tentang pemurnian perak (Amsal 25: 4, Zakharia 13: 9, Yesaya 48:10). Perbaikan logam mulia juga mencakup beberapa proses teknologi yang dipelajari.
  • Pakaian: Kejadian 37 mencatat bahwa Joseph mengenakan mantel banyak warna. Kain itu berasal dari bulu hewan dan ditenun dalam beberapa proses, dan kemudian dicelup dalam proses lain. Ada banyak referensi untuk sandal, ikat pinggang dan barang-barang pakaian lainnya yang memiliki beberapa proses yang mengatur pembuatan mereka.
  • Transportasi: Yakobus 3: 4 menyebutkan kemudi yang digunakan untuk mengarahkan kapal. 
  • Perikanan: Yohanes 21:11 memberi tahu kita bahwa Simon Petrus menangkap banyak ikan menggunakan jaring. Kemudi dan jaring hanyalah dua dari banyak "alat" yang digunakan di dunia kuno untuk menjadi produktif.


Pernahkah Anda membaca salah satu dari teks-teks itu dan berpikir tentang betapa menakjubkannya bahkan di zaman kuno mereka berinovasi produk seperti kemudi? Untuk mencapai prestasi ini, orang harus memikirkan cara-cara baru untuk berinovasi dan menciptakan lebih banyak dari apa yang diberikan kepada mereka.

Meskipun kita memiliki gambaran yang tidak lengkap tentang kehidupan sehari-hari selama masa Alkitab, kita tahu bahwa setiap generasi dilahirkan ke dalam kondisi baru yang dimungkinkan oleh orang tua dan kakek nenek mereka. Beberapa tingkat pertumbuhan ekonomi sangat kecil terjadi, meskipun sangat lambat. Perubahan melekat pada kondisi manusia. Dalam dunia yang penuh ketidakpastian ini satu-satunya hal yang kita tahu akan terjadi.

Inovasi Hari Ini
Perubahan ini berlanjut hari ini. Kita masing-masing dilahirkan ke dalam keadaan yang unik. Kita tahu bahwa kita dipanggil untuk menggunakan kreativitas dan tujuan yang diberikan Tuhan untuk mendiami dunia menjadi tempat yang lebih baik. Ekonom menyebut pertumbuhan ekonomi. Sebagai orang Kristen kita tahu ini terkait dengan pertumbuhan.

Joseph Schumpeter menciptakan istilah "penghancuran kreatif" dalam bukunya Capitalism, Socialism and Democracy untuk membantu kita memahami mekanisme pertumbuhan ekonomi. Ini adalah proses menghancurkan cara yang lebih tua, kurang efisien dalam melakukan sesuatu dan menggantinya dengan lebih produktif menggunakan sumber daya kita yang langka. Pertumbuhan ekonomi yang terjadi melalui proses penghancuran kreatif membantu kita untuk mengelola sumber daya kita dengan lebih baik, yang memiliki banyak tujuan dan bersaing.

Apakah ada di antara Anda yang ingat rekaman lagu piringan hitam? Orang tua tahun 1970an sudah terbiasa dengan ini, tetapi generasi milenial tidak pernah menggunakannya dan mungkin tidak akan pernah kecuali membelinya di toko barang antik untuk rak pajangan. Ada alasan bagus untuk ini. Teknologi yang membuat trek lagu begitu indah empat puluh tahun yang lalu telah diinovasi sehingga kita tidak membutuhkannya lagi.

Harvard Business Review (HBR) menulis tentang disruptive innovation.  Teori inovasi yang mengganggu, diperkenalkan di halaman-halaman (HBR) pada tahun 1995, telah terbukti sebagai cara berpikir yang kuat tentang pertumbuhan yang didorong oleh inovasi. Banyak pemimpin perusahaan kecil dan wirausaha memujinya sebagai bintang penuntun mereka; begitu juga banyak eksekutif di organisasi besar dan mapan, termasuk Intel, Southern New Hampshire University, dan Salesforce.com.

Sayangnya, teori gangguan berada dalam bahaya menjadi korban dari kesuksesannya sendiri. Meskipun diseminasi luas, konsep inti teori ini telah banyak disalahpahami dan prinsip dasarnya sering disalahgunakan. Selain itu, perbaikan penting dalam teori selama 20 tahun terakhir tampaknya telah dibayangi oleh popularitas formulasi awal. Akibatnya, teori ini terkadang dikritik karena kekurangan yang telah diatasi.

Ada kekhawatiran lain yang meresahkan: Dalam pengalaman, terlalu banyak orang yang berbicara tentang "gangguan" belum membaca buku atau artikel serius tentang masalah ini. Terlalu sering, mereka menggunakan istilah itu secara longgar untuk menerapkan konsep inovasi dalam mendukung apa pun yang mereka ingin lakukan. Banyak peneliti, penulis, dan konsultan menggunakan "inovasi yang mengganggu" untuk menggambarkan situasi di mana industri diguncang dan petahana yang sebelumnya sukses tersandung. Tapi itu penggunaan yang terlalu luas.

Mari kita pertimbangkan Uber, perusahaan transportasi yang banyak dirancang yang aplikasi mobilenya menghubungkan konsumen yang membutuhkan pengemudi dengan pengemudi yang bersedia menyediakannya. Didirikan pada tahun 2009, perusahaan telah menikmati pertumbuhan yang fantastis (beroperasi di ratusan kota di 60 negara dan masih berkembang). Ini telah melaporkan kesuksesan finansial yang luar biasa (putaran pendanaan terbaru menyiratkan nilai perusahaan sekitar $ 50 miliar). Dan itu telah melahirkan banyak peniru (perusahaan baru lainnya mencoba meniru model bisnis "membuat pasar", Gojek dan Grab misalnya). Uber jelas mengubah bisnis taksi di Amerika Serikat. Tetapi apakah itu mengganggu bisnis taksi?

Menurut teori, jawabannya adalah tidak. Pencapaian keuangan dan strategis Uber tidak memenuhi syarat perusahaan sebagai benar-benar mengganggu — meskipun perusahaan hampir selalu digambarkan seperti itu. Berikut adalah dua alasan mengapa label tidak cocok.

Inovasi yang mengganggu berasal dari pijakan pasar low-end atau pasar baru.
Inovasi yang mengganggu dimungkinkan karena mereka memulai di dua jenis pasar yang diabaikan oleh pemain lama. Pijakan low-end ada karena petahana biasanya mencoba untuk memberikan pelanggan mereka yang paling menguntungkan dan menuntut produk dan layanan yang terus meningkat, dan mereka kurang memperhatikan pelanggan yang kurang menuntut. Bahkan, tawaran pemain lama sering melampaui persyaratan kinerja yang terakhir. Ini membuka pintu bagi pengganggu yang fokus (pada awalnya) untuk menyediakan pelanggan "produk-akhir" yang cukup baik.

Dalam hal pijakan pasar baru, pengganggu menciptakan pasar di mana tidak ada sebelumnya. Sederhananya, mereka menemukan cara untuk mengubah nonkonsumen menjadi konsumen. Misalnya, di awal-awal teknologi fotokopi, Xerox menargetkan perusahaan besar dan membebankan harga tinggi untuk memberikan kinerja yang dibutuhkan oleh para pelanggan. Pustakawan sekolah, operator bowling-liga, dan pelanggan kecil lainnya, dihargai keluar dari pasar, puas dengan kertas karbon atau mesin stensil. Kemudian pada akhir 1970-an, penantang baru memperkenalkan mesin fotokopi pribadi, menawarkan solusi yang terjangkau bagi individu dan organisasi kecil — dan pasar baru diciptakan. Dari awal yang relatif sederhana ini, pembuat mesin fotokopi pribadi secara bertahap membangun posisi utama di pasar mesin fotokopi utama yang dihargai oleh Xerox.

Mandat budaya atau misi pembangunan jelas bahwa kita harus berkuasa atas bumi dan semua yang ada di dalamnya. Implikasi dari hal ini bagi orang Kristen adalah:
  • Menyadari adanya perubahan melekat pada kondisi manusia, dan kita masing-masing dilahirkan ke dalam serangkaian keadaan unik dengan serangkaian sumber daya unik yang kita miliki.
  • Setiap orang di setiap generasi dipanggil untuk mengambil sumber daya yang ada dan menciptakan lebih banyak.
  • Keadaan unik akan berkembang didukung sumber daya dan penampungan hasil yang diperoleh dari pertukaran.
  • Pertukaran berbagai produk dan sumber daya berlangsung dalam perdagangan.
  • Semakin banyak produk dan luas jangkauan perdagangan semakin maju perekonomian.
  • Cara, metode, teknologi yang memungkinkan perdagangan berubah sesuai perkembangan manusia.
  • Perkembangan manusia dipicu oleh inovasi dan kemajuan ekonomi.


Inovasi terlihat berbeda sekarang daripada di Perjanjian Lama, dan berbeda dari setiap abad sesudahnya. Tetapi bahkan sekarang, pada tahun 2019, inovasi akan terlihat berbeda untuk wanita Afrika yang hidup di bawah kondisi yang tertindas daripada yang akan terjadi pada wanita yang jadi CEO di Barat. Itu tidak mengurangi kapasitas kreatif dari mereka, juga tidak mengurangi panggilan mereka untuk berinovasi dan berkreasi.

Penghancuran kreatif adalah hasil alami dari prinsip ekonomi penatagunaan Allah di tempat kerja. Oleh manusia yang ingin menjadi penjaga sumber daya yang lebih baik, cara memenuhi kebutuhan yang kurang efisien digantikan dengan yang lebih efisien, menghasilkan distribusi sumber daya yang lebih produktif dan lebih berkembang. Ini terjadi karena adanya pertukaran sumber daya: ilmu pengetahuan, teknologi, kreativitas, bahan, tenaga, infrastruktur, kelembagaan, jaringan, komunikasi, informasi, dan sebagainya. Ini juga berlaku untuk organisasi seperti lembaga kegerejaan.

Berikut beberapa nats Alkitab yang mengandung atau berkaitan dengan kata “dagang”:

15. belum terhitung yang didapat dari saudagar-saudagar dan dari pedagang-pedagang dan dari semua raja Arab dan bupati-bupati di negeri itu.
14. belum terhitung yang dibawa oleh saudagar-saudagar dan pedagang-pedagang; juga semua raja Arab dan bupati-bupati di negeri itu membawa emas dan perak kepada Salomo.

31. Di sampingnya Malkia, seorang tukang emas, mengadakan perbaikan sampai pada rumah para budak di bait Allah dan para pedagang, di depan pintu gerbang Pendaftaran dan sampai pada kamar atas di penjuru.
32. Lalu antara kamar atas di penjuru dan pintu gerbang Domba para tukang emas dan para pedagang mengadakan perbaikan.

16. Juga orang Tirus yang tinggal di situ membawa ikan dan pelbagai barang dagangan dan menjual itu kepada orang-orang Yehuda pada hari Sabat, bahkan di Yerusalem.
20. Tetapi orang-orang yang berdagang dan berjualan rupa-rupa barang itu kemudian bermalam juga di luar tembok Yerusalem satu dua kali.

27. Bahkan atas anak yatim kamu membuang undi, dan sahabatmu kamu perlakukan sebagai barang dagangan.

18. Ia harus mengembalikan apa yang diperolehnya dan tidak mengecapnya; ia tidak menikmati kekayaan hasil dagangnya.

6. (40-25) Mungkinkah kawan-kawan nelayan memperdagangkan dia, atau membagi-bagikan dia di antara pedagang-pedagang?

23. Ada orang-orang yang mengarungi laut dengan kapal-kapal, yang melakukan perdagangan di lautan luas;

24. Ia membuat pakaian dari lenan, dan menjualnya, ia menyerahkan ikat pinggang kepada pedagang.

6. Apakah itu yang membubung dari padang gurun seperti gumpalan-gumpalan asap tersaput dengan harum mur dan kemenyan dan bau segala macam serbuk wangi dari pedagang?

8. Siapakah yang memutuskan ini atas Tirus, kota yang pernah menghadiahkan mahkota, yang saudagar-saudagarnya pembesar-pembesar dan pedagang-pedagangnya orang-orang mulia di bumi?

29. Engkau memperbanyak lagi persundalanmu dengan negeri perdagangan Kasdim, tetapi dengan itu juga engkau belum merasa puas.

4. Ia mematahkan pucuknya yang paling ujung dan dibawanya ke sebuah negeri perdagangan lalu diletakkannya dia di kota perniagaan.

3. dan katakanlah kepada Tirus, yang terletak di pintu masuk lautan, dan yang berdagang dengan bangsa-bangsa di banyak daerah pesisir: Beginilah firman Tuhan ALLAH: Hai Tirus, engkau berkata: aku kapal yang maha indah.
9. Tua-tua Gebal dengan ahli-ahlinya berada padamu hendak memperbaiki kerusakan-kerusakanmu. Segala kapal laut beserta anak kapalnya berlabuh padamu hendak menukarkan barang dagangannya.
12. Tarsis berdagang dengan engkau dalam segala macam harta yang banyak; mereka menukarkan perak, besi, timah putih dan timah hitam ganti barang-barangmu.
13. Yawan, Tubal dan Mesekh berdagang dengan engkau; mereka menukarkan budak-budak, barang-barang tembaga ganti barang-barang daganganmu.
15. Orang Rodos berdagang dengan engkau, banyak daerah pesisir menjadi daerah pasaranmu; mereka membawa kepadamu tulang gading dan kayu arang sebagai upeti.
16. Edom berdagang dengan engkau karena banyaknya hasil-hasilmu; mereka menukarkan permata batu darah, kain ungu muda, pakaian berwarna-warna, kain lenan halus, karang dan batu delima ganti barang-barangmu.
17. Yuda dan tanah Israel berdagang dengan engkau; mereka menukarkan gandum dari Minit, mur, madu, minyak dan balsam ganti barang-barang daganganmu.
18. Damsyik berdagang dengan engkau karena banyaknya hasil-hasilmu, karena segala macam barangmu yang banyak. Anggur dari Helbon, bulu domba dari Sakhar,
19. dan anggur ditukarkan mereka ganti barang-barangmu; besi yang sudah dikerjakan dari Uzal, kayu teja dan tebu ada di antara barang-barang daganganmu.
20. Dedan berdagang dengan engkau dalam kulit pelana untuk menunggang kuda.
21. Arab dan semua pemuka Kedar berdagang dengan engkau dalam anak domba, domba jantan dan kambing jantan; dalam hal-hal itulah mereka berdagang dengan engkau.
22. Pedagang Syeba dan Raema berdagang dengan engkau; mereka menukarkan yang terbaik dari segala rempah-rempah dan segala batu permata yang mahal-mahal dan emas ganti barang-barangmu.
23. Haran, Kane, Eden, Asyur dan Kilmad berdagang dengan engkau.
24. Mereka berdagang di pasar-pasarmu dalam jubah-jubah yang maha indah, kain ungu tua, pakaian yang berwarna-warni, permadani yang beraneka warna dan tali berpilin yang teguh.
25. Kapal-kapal Tarsis membawa barang-barang dagangan ini bagimu. Penuh dengan muatan berat engkau di tengah lautan.
27. Hartamu, barangmu, daganganmu, anak kapalmu dan pelaut-pelautmu, tukang-tukangmu dan pedagang-pedagangmu dengan semua prajurit-prajuritmu yang ada padamu, ya, bersama seluruh penumpang-penumpangmu, terbenam dalam lautan pada hari tenggelammu.
33. Sesudah barangmu datang dari laut engkau mengenyangkan banyak bangsa-bangsa, dengan banyaknya hartamu, daganganmu engkau memperkaya raja-raja dunia.
34. Sekarang engkau dirusak dan dilenyapkan dari permukaan laut dan tenggelam di dasar lautan; daganganmu dan seluruh penumpangmu tenggelam dengan engkau.
36. Pedagang bangsa-bangsa bersuit-suit terhadapmu, akhir hidupmu mendahsyatkan, dan lenyap selamanya engkau."

5. Karena engkau sangat pandai berdagang engkau memperbanyak kekayaanmu, dan karena itu engkau jadi sombong.
16. Dengan dagangmu yang besar engkau penuh dengan kekerasan dan engkau berbuat dosa. Maka Kubuangkan engkau dari gunung Allah dan kerub yang berjaga membinasakan engkau dari tengah batu-batu yang bercahaya.
18. Dengan banyaknya kesalahanmu dan kecurangan dalam dagangmu engkau melanggar kekudusan tempat kudusmu. Maka Aku menyalakan api dari tengahmu yang akan memakan habis engkau. Dan Kubiarkan engkau menjadi abu di atas bumi di hadapan semua yang melihatmu.
13. Negeri Syeba dan Dedan beserta pembeli-pembeli barangnya, negeri Tarsis beserta pedagang-pedagangnya akan berkata kepadamu: Apakah engkau datang untuk merampas dan mengumpulkan sekutumu untuk menjarah, untuk mengangkut perak dan emas, untuk melarikan ternak dan harta benda dan untuk melakukan perampasan yang hebat sekali?
16. sekalipun kauperbanyak orang-orang dagangmu lebih dari bintang-bintang di langit, seperti belalang pelompat mereka mengembangkan sayap dan terbang menghilang.
11. Merataplah, hai penduduk perkampungan Lumpang! Sebab telah habis segenap kaum pedagang, telah lenyap segenap penimbang perak.
7. Maka aku menggembalakan domba-domba sembelihan itu untuk pedagang-pedagang domba. Aku mengambil dua tongkat: yang satu kusebutkan "Kemurahan" dan yang lain kusebutkan "Ikatan"; lalu aku menggembalakan domba-domba itu.
11. Jadi dibatalkanlah perjanjian pada hari itu, maka tahulah pedagang-pedagang domba yang sedang mengamat-amati aku, bahwa itu adalah firman TUHAN.
21. Maka segala kuali di Yerusalem dan di Yehuda akan menjadi kudus bagi TUHAN semesta alam; semua orang yang mempersembahkan korban akan datang mengambilnya dan memasak di dalamnya. Dan tidak akan ada lagi pedagang di rumah TUHAN semesta alam pada waktu itu.
45. Demikian pula hal Kerajaan Sorga itu seumpama seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah.
12. Lalu Yesus masuk ke Bait Allah dan mengusir semua orang yang berjual beli di halaman Bait Allah. Ia membalikkan meja-meja penukar uang dan bangku-bangku pedagang merpati
15. Lalu tibalah Yesus dan murid-murid-Nya di Yerusalem. Sesudah Yesus masuk ke Bait Allah, mulailah Ia mengusir orang-orang yang berjual beli di halaman Bait Allah. Meja-meja penukar uang dan bangku-bangku pedagang merpati dibalikkan-Nya,
13. Ia memanggil sepuluh orang hambanya dan memberikan sepuluh mina kepada mereka, katanya: Pakailah ini untuk berdagang sampai aku datang kembali.
15. Dan terjadilah, ketika ia kembali, setelah ia dinobatkan menjadi raja, ia menyuruh memanggil hamba-hambanya, yang telah diberinya uang itu, untuk mengetahui berapa hasil dagang mereka masing-masing.
45. Lalu Yesus masuk ke Bait Allah dan mulailah Ia mengusir semua pedagang di situ,
14. Dalam Bait Suci didapati-Nya pedagang-pedagang lembu, kambing domba dan merpati, dan penukar-penukar uang duduk di situ.
16. Kepada pedagang-pedagang merpati Ia berkata: "Ambil semuanya ini dari sini, jangan kamu membuat rumah Bapa-Ku menjadi tempat berjualan."
13. Jadi sekarang, hai kamu yang berkata: "Hari ini atau besok kami berangkat ke kota anu, dan di sana kami akan tinggal setahun dan berdagang serta mendapat untung",
3. karena semua bangsa telah minum dari anggur hawa nafsu cabulnya dan raja-raja di bumi telah berbuat cabul dengan dia, dan pedagang-pedagang di bumi telah menjadi kaya oleh kelimpahan hawa nafsunya."
11. Dan pedagang-pedagang di bumi menangis dan berkabung karena dia, sebab tidak ada orang lagi yang membeli barang-barang mereka,
12. yaitu barang-barang dagangan dari emas dan perak, permata dan mutiara, dari lenan halus dan kain ungu, dari sutera dan kain kirmizi, pelbagai jenis barang dari kayu yang harum baunya, pelbagai jenis barang dari gading, pelbagai jenis barang dari kayu yang mahal, dari tembaga, besi dan pualam,
15. Mereka yang memperdagangkan barang-barang itu, yang telah menjadi kaya oleh dia, akan berdiri jauh-jauh karena takut akan siksaannya, dan sambil menangis dan meratap,
23. Dan cahaya lampu tidak akan bersinar lagi di dalammu, dan suara mempelai laki-laki dan pengantin perempuan tidak akan kedengaran lagi di dalammu. Karena pedagang-pedagangmu adalah pembesar-pembesar di bumi, oleh ilmu sihirmu semua bangsa disesatkan."


Tidak ada komentar:

Posting Komentar