LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 09 Februari 2019

EKONOMI KRISTEN: MARGIN


EKONOMI KRISTEN - MARGIN

Membuat Keputusan Berdasarkan Marjin
Siapa yang akan menjadi presiden kita berikutnya? Itu adalah pertanyaan yang ada di benak semua orang. Sehubungan dengan pemilihan presiden yang akan datang, pertanyaan-pertanyaan ekonomi seperti, "Apakah kita mendapatkan keuntungan dalam perdagangan dengan Cina?" Atau "Bagaimana kita membayar hutang kita?" Berputar-putar di benak orang Indonesia.

Pertanyaan seperti ini penting, tetapi mereka juga luar biasa dan tampaknya paling cocok dengan para pakar dan akademisi. Kenyataannya adalah, rata-rata orang Indonesia memiliki sedikit dampak pada kebijakan ekonomi yang menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Cara kita mempengaruhi perubahan jauh lebih mikro daripada makro. Itu dimulai dengan pertanyaan sehari-hari seperti, "Bagaimana saya harus menghabiskan waktu?" Atau "Pekerjaan apa yang harus saya ambil?" Atau "Bagaimana cara menjual produk saya?".

Masa depan keluarga, gereja, komunitas, dan bangsa kita didasarkan pada tanggung jawab pribadi kita untuk membuat keputusan yang menyenangkan Tuhan. Dari “Apa yang harus saya makan untuk sarapan” hingga “Pelayanan apa di gereja yang harus saya berikan sukarela?”, Tanggung jawab kita sebagai orang Kristen adalah untuk patuh pada kehendak Allah dalam segala hal yang kita lakukan.

Memahami Prinsip
Keputusan dibuat berdasarkan margin: Jika kita ingin mendapatkan hasil maksimal dari sumber daya kita, opsi harus dipilih hanya ketika manfaat marjinal melebihi biaya marjinal.
Untuk mendapatkan hasil maksimal dari sumber daya kita, tindakan harus dilakukan ketika manfaat marjinal melebihi biaya marjinal dan ditolak ketika biaya marjinal melebihi manfaat marjinal.
Prinsip pengambilan keputusan yang sehat ini berlaku untuk individu, bisnis, pejabat pemerintah, dan masyarakat secara keseluruhan.
Jarang, jika ada, keputusan berdasarkan "semua atau tidak sama sekali."
Marginal berarti tambahan.
Marginalisme jarang diabaikan dalam keputusan pribadi kita, tetapi sering dalam percakapan kita dan dalam politik.
Untuk memaksimalkan sumber daya kita, kita hanya harus mengambil tindakan ketika manfaat marjinal lebih besar dari biaya marjinal.

Keputusan Dibuat Dengan Margin
Jika kita ingin memanfaatkan sebagian besar sumber daya kita, kita harus mengambil tindakan yang menghasilkan lebih banyak manfaat daripada biaya dan menahan diri dari tindakan yang lebih mahal daripada nilainya.

Sebagai contoh,
Keluarga yang ingin membeli rumah akan menabung uang muka dengan bekerja berjam-jam untuk mendapatkan uang dan dengan menghabiskan lebih sedikit untuk hiburan dan makan di luar.
Siswa sekolah menengah yang ingin melanjutkan ke perguruan tinggi akan menghabiskan lebih banyak waktu belajar dan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk bermain video game daripada jika mereka tidak peduli dengan perguruan tinggi.

Penimbangan biaya dan manfaat ini sangat penting bagi individu, bisnis, dan masyarakat secara keseluruhan. Hampir semua pilihan dibuat dengan margin. Itu berarti bahwa mereka hampir selalu melibatkan penambahan, atau pengurangan dari, kondisi saat ini, daripada keputusan "semua atau tidak sama sekali".

Kata "tambahan" adalah pengganti untuk "marginal."

Kita mungkin bertanya "Berapa biaya marjinal (atau tambahan) untuk memproduksi atau membeli satu unit lagi?" Keputusan marjinal mungkin melibatkan perubahan besar atau kecil. "Satu unit lagi" bisa berupa baju baru, rumah baru, pabrik baru, atau bahkan pengeluaran waktu, seperti dalam kasus siswa sekolah menengah yang memilih di antara berbagai kegiatan. Semua keputusan ini bersifat marjinal karena melibatkan biaya tambahan atau manfaat tambahan.

Kita tidak membuat keputusan "semua atau tidak sama sekali", seperti memilih antara makan atau mengenakan pakaian - bersantap di ruang telanjang sehingga kita dapat membeli makanan. Sebaliknya, kita memilih antara memiliki sedikit lebih banyak makanan dengan biaya sedikit lebih sedikit pakaian atau sedikit lebih sedikit dari yang lain. Dalam mengambil keputusan, kita tidak membandingkan nilai total makanan dan nilai total pakaian, melainkan membandingkan nilai marjinalnya.

Seorang eksekutif bisnis yang berencana membangun pabrik baru akan mempertimbangkan apakah manfaat marjinal dari pabrik baru (misalnya, tambahan pendapatan penjualan) lebih besar daripada biaya marjinal (biaya membangun gedung baru). Jika tidak, eksekutif dan perusahaannya akan lebih baik tanpa pabrik baru.

Tindakan politik juga harus mencerminkan pengambilan keputusan yang marjinal. Salah satu ilustrasi dari keputusan politik adalah menentukan berapa banyak upaya yang harus dilakukan untuk membersihkan polusi. Jika ditanya berapa banyak polusi yang harus kita ijinkan, kebanyakan orang akan menjawab "tidak ada" - dengan kata lain, kita harus mengurangi polusi menjadi nol. Di bilik suara mereka mungkin memilih seperti itu.

Tetapi konsep marginalisme mengungkapkan bahwa ini akan menjadi pemborosan yang luar biasa. Ketika ada banyak polusi - begitu banyak, katakanlah, bahwa kita tersedak udara yang kita hirup - manfaat marjinal dari mengurangi polusi sangat tinggi dan kemungkinan lebih besar daripada biaya marjinal dari pengurangan itu. Tetapi karena jumlah polusi turun, demikian juga manfaat marjinal - nilai pengurangan tambahan. Masih ada manfaat untuk suasana yang bahkan lebih bersih - misalnya, kita akan dapat melihat gunung yang jauh - tetapi manfaat ini tidak sama berharganya dengan menyelamatkan kita dari tersedak. Pada titik tertentu sebelum semua polusi menghilang, manfaat marginal dari menghilangkan lebih banyak polusi akan turun hampir nol. Tetapi sementara manfaat marjinal dari mengurangi polusi turun, biaya marjinal naik dan menjadi sangat tinggi sebelum semua polusi dihilangkan.

Biaya marjinal adalah nilai dari hal-hal lain yang harus dikorbankan untuk mengurangi polusi sedikit lebih banyak. Manfaat marjinal adalah nilai dari sedikit peningkatan tambahan di udara. Begitu biaya marjinal dari atmosfer yang lebih bersih melebihi manfaat marjinal, pengurangan polusi tambahan akan sia-sia; itu tidak akan sepadan dengan biayanya.

Untuk melanjutkan dengan contoh polusi, pertimbangkan situasi hipotetis berikut ini: Anggaplah kita tahu bahwa polusi menyebabkan kerusakan senilai Rp 100 miliar, dan hanya Rp 1 miliar yang dihabiskan untuk mengurangi polusi.

Dengan informasi ini, apakah kita melakukan terlalu sedikit, atau terlalu banyak, untuk mengurangi polusi? Kebanyakan orang akan mengatakan bahwa pengeluaran kita terlalu sedikit.
Ini mungkin benar, tetapi tidak mengikuti dari informasi yang diberikan. Kerusakan senilai Rp 100 miliar adalah total kerusakan; biaya Rp 1 miliar adalah total biaya pembersihan. Untuk membuat keputusan berdasarkan informasi tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya, kita perlu mengetahui manfaat marjinal dari pembersihan dan biaya marjinal untuk melakukannya.
Jika menghabiskan lagi Rp 10 untuk pengurangan polusi akan mengurangi kerusakan lebih dari Rp 10, maka kita harus menghabiskan lebih banyak. Manfaat marjinal melebihi biaya marjinal. Tetapi jika tambahan Rp 10 yang dihabiskan untuk upaya anti-polusi hanya akan mengurangi kerusakan hanya dengan satu rupiah, tambahan biaya anti-polusi akan menjadi tidak bijaksana.

Kekeliruan yang serupa mengenai total biaya dan manfaat marjinal ditemukan dalam diskusi tentang bagaimana pendanaan untuk penelitian medis harus dialokasikan. Rilis pers terkait di Amerika Serikat melaporkan pada tahun 1989 bahwa sekitar USD 1,8 miliar akan dihabiskan untuk penelitian dan pencegahan AIDS, tetapi hanya USD 1 miliar untuk penelitian dan pencegahan penyakit jantung.
Namun, artikel itu mencatat, lebih banyak orang - 777.000 - diperkirakan meninggal karena penyakit jantung daripada akibat AIDS, yang akan membunuh 35.000 (pers terkait, 15 Juli 1989). Artikel itu tampaknya menunjukkan bahwa bangsa itu menghabiskan terlalu banyak untuk AIDS dibandingkan dengan penyakit jantung. Ini mungkin benar, tetapi data dalam rilis pers terkait tidak mendukung posisi itu. Artikel tersebut memberikan informasi tentang total pengeluaran dan kematian, tetapi tidak memberi tahu kita tentang efek marginal tentang pengeluaran tambahan. AIDS adalah penyakit baru pada tahun 1989, dan, dibandingkan dengan penyakit jantung, masih demikian. Masih banyak yang harus dipelajari tentang AIDS daripada tentang penyakit jantung - kita sejauh ini dalam kurva belajar dengan AIDS. Jadi dolar marjinal (tambahan) yang dihabiskan untuk penelitian AIDS dapat menyelamatkan lebih banyak nyawa daripada jika dihabiskan untuk penyakit jantung.

Kita tidak berpendapat bahwa ini adalah masalahnya. Kita tidak tahu. Tetapi kita tahu bahwa tanpa informasi tentang dampak marginal dari pengeluaran penelitian, tidak mungkin untuk mengetahui bagaimana mengalokasikan pengeluaran untuk berbagai penyakit kita untuk menyelamatkan sebagian besar nyawa.

Orang-orang lebih sering mengabaikan implikasi marginalisme dalam komentar dan suara mereka tetapi jarang dalam tindakan pribadi mereka. Pertimbangkan makanan versus rekreasi. Jika dilihat secara keseluruhan, makanan jauh lebih berharga daripada rekreasi karena memungkinkan orang untuk bertahan hidup. Ketika orang miskin dan tinggal di negara-negara miskin, mereka mencurahkan sebagian besar penghasilan mereka untuk mendapatkan makanan yang memadai. Mereka menyediakan sedikit waktu, jika ada, untuk bermain golf, ski air, atau kegiatan rekreasi lainnya.

Tetapi karena orang menjadi lebih kaya, mereka dapat memperoleh makanan dengan mudah. Meskipun tetap penting bagi kehidupan, terus menghabiskan sebagian besar uang mereka untuk makanan akan menjadi bodoh. Pada tingkat kemakmuran yang lebih tinggi, mereka menemukan margin - ketika mereka membuat keputusan tentang bagaimana menghabiskan setiap dolar tambahan - makanan bernilai jauh lebih sedikit daripada rekreasi. Jadi, ketika orang menjadi lebih kaya, mereka menghabiskan sebagian kecil dari pendapatan mereka untuk makanan dan sebagian besar pendapatan mereka untuk rekreasi.

Konsep marginalisme mengungkapkan bahwa biaya marjinal dan manfaat marjinal yang relevan dengan pengambilan keputusan yang sehat. Jika kita ingin mendapatkan hasil maksimal dari sumber daya kita, kita harus melakukan hanya tindakan yang memberikan manfaat marjinal dan negara akan lebih makmur ketika implikasi marginalisme dipertimbangkan.

Aplikasi
Ekonom menggunakan beberapa terminologi yang tampaknya asing dan sering membuat orang takut ingin belajar lebih banyak.

Tetapi begitu kita membongkar kata-kata yang tampaknya asing ini, kita mendapati kata-kata itu masuk akal. Kita semua beroperasi, pada tingkat tertentu, sebagai ekonom. Kita membuat pilihan di bawah kelangkaan dan kita mencari pengetahuan yang tersebar. Kita menghitung biaya yang terkait dengan pilihan, setidaknya biaya yang jelas. Mengubah paradigma kita untuk memasukkan cara berpikir ekonomi dapat membantu kita menjadi lebih efisien atau disengaja tentang pengambilan keputusan kita.

Salah satu istilah ekonomi yang kita bicarakan ini adalah "pengambilan keputusan marjinal." Ini adalah elemen penting dari bagaimana kita memilih, jadi mari kita meluangkan waktu untuk itu.
Setiap Natal, sebuah keluarga di AS memiliki tradisi dalam keluarga untuk mengisi setiap kaus kaki mereka dengan camilan yang menyenangkan dan kebanyakan dari mereka adalah kejutan. Tetapi satu hadiah muncul setiap tahun dan disambut dengan penuh harap: hadiah kartu American Express. Sejauh ini, ini untuk hadiah favorit satu orang karena ini adalah hadiah kebebasan. Dia dapat melakukan apapun yang dia mau dengan uang itu. Dia bisa pergi ke mal dan membeli sepatu (selalu pilihan yang menyenangkan untuknya), membeli pakaian untuk putranya (lebih mungkin), beberapa buku baru dari daftar keinginannya, atau apa pun yang dia inginkan! 

Dan tahukah Anda? Dia tidak pernah melakukan hal yang sama dengan kartu itu. Daftarnya tentang apa yang harus dilakukan dengan kartu berbeda setiap tahun. Itu karena bagaimana kartu hadiah itu akan dibelanjakan tergantung pada konteks waktu dan tempat. Apa yang dia butuhkan, dan apa prioritas tahun ini? Itu akan mempengaruhi cara dia menghabiskan kartu. Ketika dia masih di sekolah pascasarjana, kartu itu membantu membeli bahan makanan dan membayar tagihan. Karena kebutuhan dan prioritasnya telah berubah, sekarang sebagian besar uangnya diserahkan kepada putranya. Dan kadang-kadang, sepatu.

Kita tidak pernah membuat keputusan dalam ruang hampa; alih-alih semua keputusan dibuat dengan margin. Ini berarti bahwa mereka mewakili tradeoff relatif berdasarkan pada siapa kita, apa yang kita butuhkan dan apa yang kita sukai. Ini semua sangat spesifik konteks dan berubah berdasarkan waktu dan tempat.

Dalam hal kartu hadiahnya, kartu ini menunjukkan tambahan uang marjinal terhadap pendapatan keseluruhannya. Ini memperluas pilihan yang dia mampu dan dia dapat mengalokasikannya berdasarkan prioritas, kebutuhan, atau keinginannya.

Ketika Anda membaca posting ini, saya menduga cara berpikir ini beresonansi dengan Anda, dan Anda menemukan diri Anda menggunakan jenis analisis ini dalam pilihan Anda. Bahaya datang ketika kita mengabaikan pengambilan keputusan marjinal, yang sering terjadi di dunia kebijakan publik. Misalnya, Anda mungkin mendengar seseorang berkata "Kita harus menyelesaikan (X)!" Tetapi biaya pencapaian (X) begitu tinggi, sehingga manfaat marjinal dibanjiri oleh biaya tambahan.
Apa artinya ini bagi pengambilan keputusan yang bijak? Itu berarti bahwa kita perlu terlibat dalam pertimbangan doa dari semua keputusan penatalayanan (ekonomi) kita. Ini berarti kita harus menghindari terlalu banyak membebani biaya masa lalu, sumber daya, dan energi kita yang “tenggelam”. Meskipun biaya masa lalu pantas untuk refleksi dan doa dan kita dapat belajar darinya, itu sudah lewat.

Penggunaan analisis marjinal membantu kita mengelola waktu, uang, dan sumber daya dengan lebih baik untuk semua pekerjaan pembangunan Kerajaan Allah.

Sebagai orang yang percaya kepada Kristus, kita berusaha untuk mendengar berkat dari Bapa kita, “Engkau telah melakukannya dengan baik, hamba yang baik dan setia. Masuklah ke dalam sukacita tuanmu ”(Mat. 25:21). Pertanyaannya adalah, bagaimana kita melakukannya? Bagaimana kita tahu bahwa kita menyenangkan Allah dalam semua yang kita lakukan? Bagaimana kita dapat membuat keputusan yang menyenangkan Allah, baik besar maupun kecil?
Menerapkan cara berpikir ekonomi membantu kita menjadi bijak dan bijaksana dalam pengambilan keputusan. Berpikir secara ekonomis membantu kita mengelola semua sumber daya kita — waktu, harta, bakat — untuk kemuliaan Allah.

Cara berpikir ekonomi memaksa kita untuk mengevaluasi biaya semua pilihan kita dan dengan demikian menjadi penatalayan yang baik. Ketika kita menggunakan cara berpikir ini dalam kehidupan kita sendiri, kita dapat melayani orang lain dengan lebih baik dengan karunia dan talenta yang diberikan Tuhan, dan orang lain dapat melayani kita dengan lebih baik sebagai balasannya. Pengambilan keputusan yang bijaksana dan menyenangkan Allah memungkinkan kita untuk mengambil manfaat dan berkontribusi pada kehendak Allah yang berkembang untuk ciptaan-Nya.
Ketika kita diizinkan untuk secara bebas mengejar bakat unik kita dengan cara yang Tuhan kehendaki, kita tidak lagi harus menyelesaikan segala sesuatu dengan sumber daya kita sendiri. Ini bermanfaat bagi kita secara pribadi, orang yang kita kenal, dan bahkan orang yang kita tidak kenal. Hebatnya, dengan hidup dalam tujuan Tuhan untuk hidup kita, kita dapat membantu orang lain di seluruh dunia.

Bangun setiap pagi, pergi bekerja, dan dibayar untuk menyediakan produk atau layanan membebaskan orang lain dari melakukan sesuatu yang mungkin tidak mereka lakukan dengan baik. Ini dimotivasi oleh pengejaran laba tetapi pengejaran laba di bawah aturan hukum dan dengan kebajikan yang sebenarnya memungkinkan kita untuk menggunakan karunia, bakat, dan kemampuan kita untuk saling melayani. Ketika orang lain mengejar keuntungan, mereka didorong untuk melayani orang lain dan ketika dilakukan dengan integritas, ini menguntungkan bukan hanya pengusaha tetapi pelanggan yang mereka layani.

Perhatikan contoh sederhana pisang. Saya tinggal di DKI Jakarta, dalam lingkungan yang tidak kondusif untuk menanam pisang. Karena saya hidup dalam masyarakat kebebasan yang memberi insentif kepada warga untuk melayani orang lain, saya bisa berjalan ke toko serba ada dan membeli pisang hanya seharga Rp 19 ribu setiap sisir! (pisang kepok produk Sem Farm). Ini adalah contoh yang sangat menakjubkan dari desain rumit ciptaan Tuhan.

Tuhan menciptakan kita masing-masing dengan karunia dan talenta yang unik, dan Dia memanggil kita untuk berbuah dengan sumber daya kita. Produktivitas adalah hal yang baik; itu memberi kita sumber daya sisa yang bisa kita gunakan untuk melayani orang lain. Bagian dari pekerjaan kita sebagai orang Kristen adalah mengejar produktivitas untuk mencari pertumbuhan komunitas tempat kita tinggal. Pertimbangkan Yeremia 29, di mana Yeremia mendorong orang-orang buangan Babel yang tinggal di tanah asing.

“Bangun rumah dan tinggal di dalamnya; tanam kebun dan makan hasilnya. Ambil istri dan punya putra dan putri; ambil istri untuk putra-putramu, dan berikanlah putri-putrimu perkawinan, agar mereka dapat melahirkan putra dan putri; berkembang biak di sana, dan jangan menurun. Tetapi mengusahakan kesejahteraan kota tempat Aku telah mengutus kamu ke pengasingan, dan berdoa kepada Tuhan atas namanya, karena dalam kesejahteraannya kamu akan menemukan kesejahteraanmu. ”(Yer. 29: 5-7)

Allah memanggil orang-orang buangan Babilonia untuk mengusahakan kemakmuran dan kesejahteraan kota asing mereka. Itu adalah pesan yang berdering benar ribuan tahun yang lalu dan masih berlaku hingga hari ini. Bagaimana kita melakukannya? Kita melakukannya dengan melayani keluarga kita, tetangga kita, komunitas kita, gereja kita, kota kita, dan bangsa kita. Kita melakukannya dengan membuat keputusan yang hati-hati dan bijaksana tentang bagaimana kita melayani orang lain. Dengan waktu, uang, dan energi yang terbatas, kita harus berpikir secara ekonomis tentang cara terbaik dan paling efisien untuk melayani orang lain dengan sumber daya kita.
Cara berpikir ekonomi tidak hanya diterapkan dalam politik atau ekonomi. Untuk membangun perkembangan komunitas kita dan dunia, kita harus menggunakan bakat orang dengan bijak, memahami peran gereja dan apa yang Tuhan panggil untuk dilakukan oleh gereja, dan kita harus menggunakan talenta dan karunia gereja dengan bijak.

Ketika kita melakukan ini, kita melayani dan dilayani. Kita memiliki lebih banyak waktu untuk melakukan apa yang Tuhan minta kita lakukan. Ini menghasilkan pertumbuhan karena justru bagaimana Allah menciptakan dunia untuk bekerja, dunia saling ketergantungan yang kompleks di mana orang yang saling asing (tidak saling kenal) dapat saling melayani.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar