LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 09 Maret 2019

EKONOMI KRISTEN: KEUNTUNGAN


EKONOMI KRISTEN KEUNTUNGAN

Keuntungan Bisnis Langsung Menuju Aktivitas Yang Tingkatkan Kekayaan.

Penduduk suatu negara akan lebih baik jika sumber dayanya - tanah mereka, bangunan mereka, dan warga mereka - menghasilkan barang dan jasa yang berharga. Pada waktu tertentu ada potensi investasi yang hampir tak terbatas untuk berbagai proyek sedang dipertimbangkan. Beberapa investasi ini akan meningkatkan nilai sumber daya dengan mengubahnya menjadi barang dan jasa untuk meningkatkan kepuasan konsumen. Ini akan mempromosikan kemajuan ekonomi.

Investasi lain akan mengurangi nilai sumber daya dan menghambat bahkan mengurangi kemajuan ekonomi. Jika kita ingin mendapatkan hasil maksimal dari sumber daya yang tersedia, proyek yang meningkatkan nilai harus didorong, sementara yang menggunakan sumber daya yang kurang produktif harus dicegah.

Inilah tepatnya untung dan rugi yang dilakukan. Bisnis membeli sumber daya (bahan baku, barang setengah jadi, teknik dan layanan kesekretariatan, biaya gaji, pemasaram, dll) dan menggunakannya untuk menghasilkan barang dan jasa yang dijual kepada konsumen. Jika penjualan produk melebihi biaya semua sumber daya yang diperlukan untuk memproduksinya, maka perusahaan-perusahaan ini akan mendapat untung. Ini berarti bahwa keuntungan hanya dihasilkan jika perusahaan memproduksi barang dan jasa yang konsumen nilai lebih dari biaya sumber daya yang dibutuhkan untuk produksi mereka.

Nilai suatu produk untuk konsumen diukur dengan harga yang konsumen bersedia membayarnya. Jika konsumen membayar lebih dari biaya produksi dan usaha, maka keputusan oleh produsen untuk menawar sumber daya dari penggunaan alternatif mereka adalah yang menguntungkan. Untung atau laba adalah hadiah untuk mentransformasikannya sumber daya menjadi sesuatu yang bernilai lebih besar. Hadiah ini adalah insentif.

Sebaliknya, kerugian adalah penalti yang dikenakan pada bisnis yang menggunakan sumber daya tanpa mengubahnya menjadi sesuatu yang lebih berharga. Kerugiannya menunjukkan bahwa sumber daya akan lebih baik digunakan memproduksi sesuatu yang lain.

Misalkan biaya suatu pabrik baju Rp 200juta per bulan untuk menyewa satu bangunan, menyewa mesin yang dibutuhkan, dan membeli kain, membayar pekerja, kancing, dan bahan lain yang dibutuhkan untuk memproduksi dan memasarkan beberapa ribu kemeja per bulan. Jika pabrikan menjual seribu baju untuk masing-masing Rp 220ribu, maka menerima Rp 220juta dalam pendapatan bulanan, atau memperoleh Rp 20juta dalam laba. Dalam kasus ini  produsen baju telah menciptakan kekayaan – untuk dirinya dan untuk pelanggan.

Dengan kesediaan pelanggan mereka untuk membayar lebih dari biaya produksi, pelanggannya mengungkapkan bahwa mereka lebih menghargai kemeja berarti juga kemudian mereka menghargai sumber daya yang dibutuhkan untuk produksi baju mereka. Pabrikan mendapatkan sebesar Rp 20juta perbulan keuntungan adalah hadiah karena mengubah sumber daya menjadi produk lebih berharga.

Di sisi lain, jika baju tidak bisa dijual lebih dari Rp 170ribu masing-masing, maka pabrikan hanya akan mendapatkan Rp 170juta, berarti kehilangan Rp 30juta sebulan. Kerugian ini terjadi karena tindakan pabrikan mengakibatkan berkurangnya nilai sumber daya. Baju - produk akhir - bernilai
kurang untuk konsumen daripada sumber daya yang dibutuhkan untuk produksi mereka.

Kita tidak mengatakan bahwa konsumen secara sadar tahu bahwa sumber daya yang digunakan
membuat baju akan lebih berharga jika diubah menjadi beberapa produk lainnya. Tetapi pilihan mereka yang diambil bersama mengungkapkan fakta, mengirim dan memberi pesan yang jelas ke produsen.

Dalam ekonomi pasar, kerugian dan kegagalan bisnis pada akhirnya akan membawa kegiatan yang boros seperti memproduksi baju yang dijual dengan harga kurang dari biayanya produksinya pasti akan berhenti. Kerugian dan kegagalan bisnis sering menyakitkan bagi investor dan karyawan yang terlibat, tetapi ada sisi positif: mereka telah atau akan melepaskan sumber daya yang dapat diarahkan ke proyek-proyek penciptaan kekayaan.

Kita hidup di dunia yang mengalami berbagai pengujian, pengetahuan dan teknologi yang tidak sempurna, dan ketidakpastian. Pemilik bisnis tidak dapat memastikan apa pasar di masa depan akan memberi harga berapa atau berapa biaya produksi di masa depan. Keputusan mereka didasarkan pada harapan. Tapi struktur hadiah-penalti pasar ekonomi jelas. Pengusaha yang berproduksi secara efisien dan mampu mengantisipasi dengan benar produk dan layanan yang menarik konsumen dengan harga tertentu dan mengelola biaya produksi di bawahnya akan makmur.

Eksekutif bisnis yang tidak efisien dan siapa yang mengalokasikan sumber daya ke tunggakan di mana permintaan akan lemah dihukum dengan kerugian dan kesulitan keuangan.

Keuntungan dan kerugian mengarahkan investasi bisnis ke proyek-proyek yang mempromosikan kemajuan ekonomi dan jauh dari pilihan yang menyia-nyiakan sumber daya yang langka. Ini adalah fungsi yang sangat penting. Ekonomi yang gagal menjalankan fungsi dengan baik dan berkinerja buruk ini hampir pasti akan mengalami stagnasi, atau lebih buruk bangkrut.

CONTOH KASUS
INDUSTRI MINUMAN DAN CUKAI

Pada akhir 1980-an, pemerintah mengubah kebijakan pengumpulan Bea Cukai di industri minuman. Diputuskan melakukannya untuk menghindari penggelapan pajak dan mengurangi biaya administrasi perpajakan. Cukai pada industri minuman tidak akan dikumpulkan berdasarkan jumlah botol yang diproduksi oleh produsen. Cukai ditetapkan untuk setiap pabrik dan produksi unit sesuai dengan kapasitasnya. Akibatnya, konsumen dan produsen mendapat manfaat tanpa kerusakan pada Kementerian Keuangan. Industri Minuman memperkenalkan berbagai ukuran botol, botol sekali pakai dan kaleng untuk memaksimalkan penjualan mereka. Sekarang, beberapa opsi tersedia kepada konsumen dalam membeli minuman sesuai pilihan mereka. Peningkatan dalam pendapatan penjualan adalah konsekuensi yang jelas dari kebijakan ini, yang mempercepat mendapatkan keuntungan dan kekayaan perusahaan.


KEUNTUNGAN BIBLIKAL

Memahami Keuntungan dari Perspektif Kristen

Ada beberapa kata yang lebih emosional daripada kata "keuntungan." Dalam tulisan-tulisan Yunani, seseorang mencatat intonasi emosional ketika keuntungan disebutkan, dan baru-baru ini siswa tahun 1960 melihat keuntungan dengan marah. Komunitas Kristen tidak kurang dieksekusi oleh gagasan itu, karena Rasul Yakobus menyarankan bahwa orang kaya harus "melolong" karena keuntungan yang mereka dapatkan dari karyawan mereka.

Dalam tulisan ini kami mempertimbangkan beberapa perspektif historis tentang laba, teori laba dalam sistem ekonomi modern (tidak terbatas pada Kapitalisme), dan kemudian apa yang dikatakan iman Kristen tentang keuntungan di pasar.

SURVEI SEJARAH PEMAHAMAN LABA
Aristoteles telah menentukan banyak sikap terhadap laba. Aristoteles menyatakan bahwa ada dua bentuk ekonomi: produksi dan akuisisi. Dia menyarankan bahwa perdagangan (akuisisi) harus dikecam karena "perolehan yang dihasilkannya tidak dibuat secara alami, tetapi dibuat dengan mengorbankan orang lain." Aristoteles juga berasumsi bahwa ada dua jenis produksi - produksi untuk digunakan atau untuk keuntungan, dengan yang terakhir benar-benar tidak dapat dipertahankan.

Gereja mula-mula sangat prihatin dengan ketidaksetaraan antara si kaya dan si miskin, bahkan di dalam gereja Kristen. Ada banyak "penyusutan urusan sekuler pada umumnya dan perdagangan pada khususnya. . . ”; dan para uskup dan rohaniwan tidak terlibat dalam perdagangan. Lactantius menyatakan, "Ini adalah buah kekayaan terbesar dan paling benar: tidak menggunakan kekayaan untuk kesenangan pribadi seseorang, tetapi untuk kesejahteraan banyak orang, bukan untuk kesenangan langsung seseorang, tetapi untuk keadilan, yang dengan sendirinya tidak binasa."

Gereja abad pertengahan menetapkan pembatasan ketat pada kekayaan dan menghasilkan keuntungan. Misalnya, Dewan Lyons (1273) dan Wina (1312) menegaskan kembali Konsili Lateran Ketiga tahun 1175 yang “benar-benar menjadikan pemberi pinjaman uang pelanggar hukum.”  Posisi ini dipegang oleh Gereja Roma hingga lama setelah Reformasi Protestan.

Tetapi perbedaan antara riba dan bunga mulai mendukung gagasan untung. Meskipun Aquinas menyatakan bahwa "menerima riba untuk pinjaman uang pada dasarnya tidak adil," ia membela bunga, dengan mengatakan, "riba adalah keuntungan dari pinjaman; bunga adalah kompensasi untuk risiko ketidaknyamanan. ” Aquinas beralasan bahwa masalah mendasar adalah motifnya. "Dia membantah bahwa perdagangan dengan laba sama dengan perdagangan untuk mendapatkan keuntungan." Dalam konteks ini bahwa "harga yang adil" diusulkan, yang termasuk hak untuk pedagang berupa kompensasi yang sepadan dengan layanannya.

Luther, sang Reformator, menyatakan, “Kemalangan terbesar bangsa Jerman adalah kemacetan lalu lintas. . . iblis menciptakannya. . . . ” John Calvin tidak kurang prihatin tentang perlunya keadilan dan belas kasihan dalam bidang ekonomi tetapi berbeda dari Lutheranisme dan gereja Roma dengan mengasumsikan bahwa kegiatan ekonomi tidak dapat ditinggalkan dan bahwa faktor penting adalah menundukkan kegiatan-kegiatan ini untuk kemuliaan Allah. Karena itu, bukan bunga atau laba yang dipermasalahkan, melainkan bunga yang adil dibebankan dan laba yang adil dibuat.

Dalam sebuah khotbah terkenal yang berjudul "Penggunaan Uang," Wesley mendasarkan alasannya pada Lukas 16: 9 (ajaran tentang membuat "teman mammon"). Tiga prinsip hasil: 1) Dapatkan semua yang Anda bisa. Dengan delapan ketentuan, Wesley percaya orang Kristen harus mengejar keuntungan dan meningkatkan kekayaan. 2) Simpan semua yang Anda bisa. Delapan poin menunjukkan bagaimana orang Kristen bisa berhemat dan berhati-hati. 3) Berikan semua yang kamu bisa. Analisis yang diperluas dengan seksama tentang berapa banyak yang harus disimpan untuk dirinya sendiri, berapa banyak yang harus diberikan kepada yang membutuhkan, kepada rumah tangga yang beriman, "kepada semua orang!" Menyimpulkan khotbahnya. Wesley tampaknya menerima kenyataan tatanan ekonomi yang muncul, dan dia percaya bahwa iman dan kepatuhan "kepada pemerintahan yang benar Allah dalam kehidupan manusia," akan membuat perbedaan penting.

PENGEMBANGAN “PASAR BEBAS” DAN KEUNTUNGAN
Deskripsi yang komprehensif tentang pengembangan sistem Pasar Bebas Barat tidak mungkin, tetapi motif atau paradigma tertentu dapat diidentifikasi yang menangkap esensi sejarahnya. Dalam paradigma Max Weber, mesin sistem pasar bebas adalah takdir dalam tradisi Calvinis. Karena pekerjaan sebagai sarana untuk keselamatan dikesampingkan oleh pemahaman Calvinis tentang Kitab Suci, alternatifnya adalah perilaku “ritualistik” dalam memenuhi panggilan seseorang, meskipun individu tidak dapat mempengaruhi pemilihannya. Karenanya, kesuksesan dalam bisnis dianggap sebagai tanda persetujuan Allah. Meskipun kebaikan dalam pandangan Allah sebagian besar didasarkan pada istilah moral.

Di atas segalanya, dalam praktiknya kriteria paling penting ditemukan dalam keuntungan pribadi. Karena jika Tuhan itu, yang tangannya Puritan melihat dalam semua kejadian kehidupan, menunjukkan salah satu dari umat pilihan-Nya kesempatan untung, ia harus melakukannya dengan tujuan. Karena itu orang Kristen yang setia harus mengikuti panggilan dengan memanfaatkan kesempatan.

Paradigma lain yang membantu memahami gagasan pasar bebas adalah konsep Troeltschian tentang gereja dan sekte. Gereja dipandang sebagai kekuatan religius yang berusaha untuk membawa kehadiran religius ke dalam masyarakat “dari atas,” sementara dorongan Sekte bekerja “dari bawah.” Oleh karena itu, jenis gerakan keagamaan Sekte akan peduli tentang “kekristenan primitif” yang akan mencakup komunalisme dan saling berbagi, penurunan keberhasilan duniawi, dan penekanan pada komunitas eskatologis. Tipe Gereja akan mendukung dan mengintegrasikan individu sebagai konstituen dari monopoli sosial yang lebih besar, dengan "kehidupan teratur" yang hierarkis, dengan keselamatan dan kehidupan etis yang sepadan individualistis.

Paradigma terakhir yang dapat dimasukkan dalam pemahaman tentang pasar bebas dan keuntungan adalah konsep laissez-faire. Bukan kebetulan bahwa hampir semua pemikir sosial telah bergulat dengan konsep kepemilikan pribadi dan pengaruhnya terhadap "keadilan" masyarakat manusia. Dengan pembelaan dan pembenaran hak milik pribadi yang dikemukakan oleh John Locke, antara lain, pintu air dibuka untuk mempromosikan teori laissez-faire.

Konsep laissez-faire membutuhkan pembenaran kepemilikan pribadi untuk dikembangkan, karena jika individu tidak akan diberi hak untuk memiliki apa pun "untuk diri mereka sendiri," maka perolehan kekayaan (laba) akan ditempatkan dalam bahaya serius.

Elemen utama kedua yang mendukung laissez-faire adalah individualisme, yang menekankan pentingnya upaya individu. Manusia renaisans, revolusi ilmiah, dan kekuatan-kekuatan lain pada periode pasca-Reformasi cenderung mengembangkan gagasan tentang pentingnya individu dan proses-proses rasionalnya. Budaya individualistis saat ini tanpa diragukan lagi adalah hasil dan penyebab pasar bebas. "Ditransfer ke teori ekonomi, individualisme menjadi laissez-faire."

Elemen ketiga adalah gagasan bahwa kepentingan pribadi melayani tujuan terbaik dari seluruh kelompok sosial. Gagasan ini akhirnya disistematisasikan oleh Adam Smith:

Setiap individu terus-menerus mengerahkan diri untuk mencari tahu pekerjaan yang paling menguntungkan untuk modal apa pun yang dapat dia perintahkan. Memang ini adalah keuntungannya sendiri, dan bukan kepentingan masyarakat, yang dia pandang. Tetapi studi tentang keuntungannya sendiri, secara alami, atau lebih tepatnya, mengarahkannya untuk lebih memilih pekerjaan yang paling menguntungkan masyarakat. . . .

Dengan demikian dinyatakan bahwa kepentingan pribadi benar-benar kepedulian sosial dan bahwa pemaksimalan kepentingan pribadi merupakan kontribusi tertinggi bagi tubuh politik. Salah satu konsekuensi paling signifikan dari posisi ini adalah pembenaran keuntungan karena kepentingan pribadi yang rasional berarti "membeli dengan harga murah dan menjual dengan harga mahal," yang akan menghasilkan keuntungan.

Jika dapat diasumsikan bahwa kebaikan terbesar dipromosikan melalui pengejaran kepentingan diri sendiri (dorongan yang hanya membutuhkan sedikit dorongan untuk menjadi kuat), dan jika dapat ditunjukkan melalui keuntungan maka kepentingan pribadi terwujud, maka ada tautan yang tidak dapat dipecahkan yang dibuat antara laba dan kepentingan pribadi. Konsekuensi dari elaborasi elemen-elemen lain dari sistem pasar bebas, seperti pentingnya kebebasan individu, hukum persaingan alamiah dan perusahaan bebas, kebutuhan akan pemerintah yang terbatas atau tidak sama sekali, kesucian kebebasan individu, keberadaan "hukum alam" seperti survival of the fittest (melindungi operasi seluruh sistem ini), dan banyak lainnya, adalah keturunan alami.

Sistem pasar bebas, atau kapitalisme laissez-faire, telah menjadi ideologi keuntungan yang paling kuat belakangan ini. Garis panjang utopia, termasuk sosialis Kristen dan, sebelum itu, komunisme Kristen primitif, belum mampu membendung gelombang kekuatan yang tampaknya tak terhindarkan dari kepemilikan pribadi, individualisme, dan kepentingan pribadi.

PANDANGAN KRISTEN TENTANG KEUNTUNGAN

Dengan troika keramat dari faktor-faktor kuat yang membentuk karakter sejarah ekonomi Barat, apa yang bisa dikatakan tentang pandangan orang Kristen tentang keuntungan? Jika terlepas dari peringatan berkelanjutan dari Gereja, individualisme, kepemilikan pribadi, dan kepentingan pribadi telah melanjutkan pawai mereka, harapan apa yang ada dari kendali keuntungan yang dapat dilakukan? Apakah tidak benar bahwa ada "hukum alam" di alam semesta yang perlu ditemukan dan dipatuhi? Bahkan orang Kristen mengklaim bahwa satu-satunya cara orang menjadi produktif adalah membiarkan mereka bekerja untuk diri mereka sendiri dan untuk mendapat untung. Kita sekarang menyebutnya "insentif individu."

Tetapi apa posisi Kristen dari ketiga prasyarat untuk memperoleh keuntungan — individualisme, kepentingan pribadi, dan kepemilikan pribadi?

1. Ajaran Kristen tentang individualisme bukanlah ajaran yang sederhana. Di satu sisi, bahan alkitabiah mengakui sentralitas orang tersebut dan nilai tertinggi dan pentingnya. Allah menciptakan manusia menurut gambarnya sendiri dan menyediakan rencana penebusan ketika mereka memberontak (Yohanes 3:16).

Di sisi lain, individualisme (ego-centeredness) dikutuk habis-habisan. Alkitab mengajarkan rekonsiliasi dengan tetangga dan pembentukan koinonia (persekutuan). Fokus sejarah hubungan Allah dengan manusia adalah pembentukan "orang-orang" yang merupakan satu kesatuan yang harmonis. "Tapi kamu adalah ras yang dipilih, para imam Raja, bangsa suci, umat Tuhan, dipilih untuk menyatakan tindakan luar biasa Tuhan, yang memanggil kamu keluar dari kegelapan ke dalam cahaya yang luar biasa sendiri. Dahulu kamu bukan umat Allah, tetapi sekarang kamu adalah umat-Nya” (1 Petrus 2: 9-10).

Baik pentingnya individualitas maupun penundukannya pada keseluruhan yang lebih besar dipromosikan dalam Kitab Suci. Realitas esensial dari individu individu diakui karena lokus tanggung jawab adalah hati nurani individu. Namun pada saat yang sama sifat kolektif penebusan, rekonsiliasi, dan etika diajarkan. Dengan demikian, kekristenan tidak dapat dinilai untuk mendukung individualisme tanpa syarat; juga tidak dapat digambarkan sebagai menyangkal realitas individu.

2. Ajaran Kristen tentang properti sama-sama ambigu. Kecenderungan ke arah penolakan terhadap kepemilikan pribadi dan ekspresi komunalisme di banyak bagian sejarah Kristen membuktikan ambiguitas masalah ini. Aspek kehidupan materi tidak ditolak dalam agama Kristen; sebenarnya etika dan cinta Kristen diungkapkan dalam cawan air dingin dan dalam membagikan kekayaan manusia.

Kepemilikan pribadi atau hak atas makanan, pakaian, dan tempat tinggal yang layak jelas dianggap. Penggunaan Yesus atas banyak perumpamaan para pelaku bisnis yang melakukan investasi, membayar upah, atau membangun menara semuanya membuktikan fakta bahwa ada tempat untuk perdagangan, produksi, dan bahkan investasi.

Di sisi lain, Yesus dan para penulis Perjanjian Baru dengan kuat menyatakan bahwa kepemilikan pribadi tidak dapat dikejar tanpa syarat. Petani kaya yang menambahkan tanah dan membangun lumbung yang lebih besar diadili dan ternyata kekurangan. Perumpamaan tentang penguasa muda yang kaya membawa pesan yang sama. Itu bukan karena dia tidak memberikan kepada orang miskin, tetapi karena dia tidak bisa menyerah atas apa yang dia inginkan. Akumulasi milik pribadi demi kepentingannya sendiri dikutuk dalam ajaran Yesus karena itu menghancurkan jiwa. Keuntungan dan kekayaan tidak dianggap jahat. Justru motivasi dan eksesnya yang menciptakan bahaya. Misalnya, itu adalah "cinta uang," bukan uang, yang merupakan akar kejahatan menurut Paul. Adalah perbudakan untuk mengumpulkan banyak kekayaan, bukan kekayaan itu sendiri, yang merupakan penyebab penghakiman menurut Yesus. Kesimpulannya harus dicapai bahwa Injil Kristen tidak menyangkal kenyataan dan kegunaan harta pribadi, tetapi Injil sangat menunjukkan bahayanya bagi keselamatan pribadi dan sosial.

Implikasi sosial dari akumulasi kekayaan juga ditekankan dalam ajaran Alkitab. Memproduksi dan mengkonsumsi barang-barang material adalah alami dan disetujui, tetapi akumulasi berlebihan properti dan pencatutan (dengan mengorbankan orang lain) sangat dikutuk dan dilarang. Perumpamaan tentang "orang kaya dan Lazarus" mengajarkan bahwa akumulasi kekayaan dengan mengorbankan orang lain adalah salah secara moral. Menjaga kekayaan materi untuk diri sendiri dan menahannya dari orang lain yang membutuhkan menjadi tidak bermoral. Jika keegoisan atau kepentingan diri sendiri telah menghasilkan kekayaan dengan mengorbankan orang lain, itu sepenuhnya dikutuk.

3. Ajaran tentang kepentingan diri sendiri mungkin merupakan salah satu dimensi yang paling tidak dieksplorasi dari hubungan iman Kristen dan tatanan ekonomi. Ajaran Alkitab, sambil menekankan pelestarian diri, tidak ambigu dalam hal kepentingan pribadi. Panggilan Yohanes Pembaptis dan Kristus untuk pertobatan sehingga untuk menghindari penghakiman yang akan datang menggunakan motif kepentingan pribadi.

Jika, di sisi lain, kepentingan pribadi biasanya tidak melayani masyarakat yang lebih besar, maka fakta pencarian diri dengan cara mencari keuntungan harus dibatasi. Konsekuensinya, pengejaran keuntungan tanpa batas sangat cepat dilakukan. Di Gereja Perjanjian Baru, setiap orang dinasihati untuk “mencari kesejahteraan sesama” dan untuk berbagi dengan belas kasih. Faktanya, komunitas Kristen didasarkan pada persekutuan dan komunitas. Memiliki Bapa surgawi yang sama dan Tuhan yang sama melibatkan dan menyiratkan kehidupan bersama di mana mutualitas adalah norma.

GEREJA KRISTEN DAN KEUNTUNGAN

Wawasan-wawasan ini bukanlah hal baru, dan gereja Kristen selama berabad-abad telah menghadapi berbagai masalah dan berupaya untuk mengatasinya. Ini adalah tesis bahwa karena ketidakmampuan komunitas Kristen (terutama gereja dalam bentuk lembaga atau organisasi) untuk mengendalikan kepentingan pribadi yang tak terbatas, maka pertahanan keuntungan yang tak terbatas berkembang. Jika tidak mungkin untuk membawa realitas pada iman, maka iman selalu dapat diwujudkan! Karena itu, tidak terlalu mengejutkan bahwa kapitalisme, khususnya individualisme, kepemilikan pribadi dan kepentingan pribadi, harus muncul di Kristen Barat sebagai kebajikan tertinggi.

Mengingat konfigurasi unik geografi, sumber daya, budaya, dan sejarah Eropa Barat, agama Kristen dipelihara dalam peradaban di mana produksi, keuntungan, dan individualisme dapat tumbuh dan berkembang. Kita dapat mengabulkan bahwa ada banyak kekurangan dan penderitaan di banyak titik; namun, secara relatif, Barat terutama Amerika telah menjadi tempat pertumbuhan dan banyak hal. Dalam menghadapi peningkatan kesejahteraan dan surplus yang memungkinkan budaya dan ilmu pengetahuan untuk berkembang, orang-orang Kristen tidak dapat membendung gelombang materialisme. Garis-garis riba, keuntungan, dan kekayaan yang diucapkan sepanjang sebagian besar abad Kristen menunjukkan sifat konflik yang sia-sia.

Maka dari pangkuan gereja muncul dukungan untuk kepemilikan pribadi, individualisme, dan kepentingan pribadi. Begitu gereja menganut pandangan bahwa "hidup untuk diri sendiri" adalah yang tertinggi dari semua motif, semua pijakan moral dilemahkan. Orang Kristen pada umumnya di Barat telah menerima dan mempromosikan konsep kepemilikan pribadi, individualisme, dan kepentingan pribadi. Tradisi evangelis dengan terus terang menyatakan bahwa “Allah dan cara hidup orang Amerika adalah satu.” Seperti yang dikatakan Billy James Hargis, “Sistem Amerika sama-sama berdasarkan pada Alkitab seperti Sepuluh Perintah.”

Tuduhan bahwa gereja memberkati apa yang tidak bisa dikendalikan mungkin keras, tetapi lebih "hormat" daripada pandangan ilmu sosial kontemporer yang menjadikan agama Kristen sebuah institusi yang muncul dari kekuatan sosiologis yang biasa dan imanen. Adalah lebih hormat bagi orang Kristen untuk percaya bahwa agama Kristen memiliki beberapa esensi transendental dan supranatural, tetapi dalam proses interaksi dengan "dunia" kehilangan sebagian atau semua kekudusannya, daripada berasumsi dengan ilmuwan sosial sekuler bahwa agama adalah sepenuhnya fenomena sosiologis.

Sebagai ilmuwan Kristen harus menemukan cara untuk mendamaikan klaim Injil dengan ekspresinya di bumi. Salah satu cara untuk menjelaskan sejarah Kristen tentang keuntungan adalah dengan mengatakan bahwa kita adalah orang berdosa, bahwa tidak ada yang hidup dengan sempurna, dan semua perlu dibenarkan — jawaban yang masuk akal, dan standar selama berabad-abad. Tetapi lebih bertanggung jawab untuk mengakui bahwa etika Kristen belum direalisasikan dan, akibatnya, teorinya telah diubah agar sesuai dengan fakta.

"Fakta-fakta" kepentingan pribadi, bagaimanapun, bahkan tidak sesuai dengan teori Adam Smith tentang "tangan tak terlihat." Untuk waktu yang lama bukti bahwa kepentingan diri mengarah pada eksploitasi, penindasan, ketidakadilan, pemerkosaan, kekerasan, atau penghancuran lingkungan telah ditolak. Perumpamaan Garrit Hardin tentang "Tragedy of the Commons" hanyalah satu lampu kecil yang dinyalakan di ruang yang terang, yang membantu kita melihat bahwa kepercayaan dan fakta harus selaras.

KESIMPULAN

Dalam tulisan ini, gagasan berikut telah dikembangkan:

  1. Keuntungan dan akumulasi kekayaan telah menjadi perhatian etis di antara para filsuf dan Kristen selama berabad-abad.
  2. Yesus dan catatan Alkitab tidak menyangkal kepemilikan pribadi dan mencari untung sebagai kegiatan yang sah.
  3. Akumulasi properti pribadi dan pengambilan laba yang berlebihan merusak keselamatan pribadi.
  4. Akumulasi dan pencatutan properti pribadi dengan mengorbankan orang lain menerima teguran Alkitab yang keras.
  5. Individualisme, kepemilikan pribadi, dan kepentingan pribadi telah berkembang sebagai pembenaran atas keuntungan, yang pada gilirannya dipertahankan sebagai upaya untuk memperbaiki semua.
  6. Gereja Kristen telah mendukung filosofi yang membenarkan kepentingan dan keuntungan diri sendiri karena Gereja tidak dapat mengekang atau mengendalikan keinginan akan kepemilikan dan keuntungan pribadi, juga tidak memberikan manfaat bagi komunitas yang lebih luas.
  7. Rasul Paulus tampaknya telah sepenuhnya sadar akan kecenderungan umat manusia untuk menjadi terbiasa dengan lingkungannya dan memperingatkan:


Karena jika Injil yang kami beritakan tersembunyi, itu hanya disembunyikan dari mereka yang terhilang. Mereka tidak percaya, karena pikiran mereka telah disimpan dalam kegelapan oleh dewa jahat dunia ini. Dia mencegah mereka melihat cahaya yang menyinari mereka, cahaya yang datang dari Kabar Baik tentang Kemuliaan Kristus, yang persis sama dengan Allah (2 Korintus 4: 3-4).


BEBERAPA NATS BIBEL TERJEMAHAN BEBAS.

1 Timotius 6: 17-19 ESV
Adapun orang kaya di zaman sekarang ini, menuntut mereka untuk tidak menjadi sombong, atau untuk menaruh harapan mereka pada ketidakpastian kekayaan, tetapi pada Tuhan, yang kaya memberi kita segala sesuatu untuk dinikmati. Mereka harus berbuat baik, menjadi kaya dalam pekerjaan yang baik, menjadi murah hati dan siap berbagi, dengan demikian menyimpan harta untuk diri mereka sendiri sebagai fondasi yang baik untuk masa depan, sehingga mereka dapat memegang apa yang benar-benar hidup.

Amsal 14:23 ESV
Dalam segala jerih payah ada untung, tetapi berbicara semata cenderung hanya pada kemiskinan.

Kisah Para Rasul 20:35 ESV
Dalam semua hal yang saya tunjukkan kepada Anda bahwa dengan bekerja keras dengan cara ini kita harus membantu yang lemah dan mengingat kata-kata Tuhan Yesus, bagaimana Dia sendiri berkata, "Lebih diberkati memberi daripada menerima."

Matius 6: 19-21 ESV
“Jangan berbaring dirimu untuk harta di bumi, di mana ngengat dan karat menghancurkan dan di mana pencuri masuk dan mencuri, tetapi berbaring dirimu untuk harta di surga, di mana ngengat atau karat tidak menghancurkan dan di mana pencuri tidak membobol dan mencuri. Karena di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada.

Matius 16:26 ESV
Untuk apa manfaatnya bagi seseorang jika dia memperoleh seluruh dunia dan kehilangan jiwanya? Atau apakah yang akan diberikan seseorang sebagai ganti jiwanya?

2 Korintus 9: 6 ESV
Intinya adalah ini: siapa yang menabur dengan hemat juga akan menuai dengan hemat, dan siapa pun yang menabur dengan limpah juga akan menuai dengan limpah.

1 Timotius 6:10 ESV
Karena cinta uang adalah akar segala kejahatan. Melalui keinginan inilah beberapa orang telah menjauh dari iman dan menusuk diri mereka sendiri dengan banyak rasa sakit.

Matius 7: 21-23 ESV
“Tidak semua orang yang berkata kepadaku, 'Tuhan, Tuhan,' akan memasuki kerajaan surga, tetapi orang yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang ada di surga. Pada hari itu banyak orang akan berkata kepada Saya, 'Tuhan, Tuhan, bukankah kami bernubuat demi nama-Mu, dan mengusir setan-setan atas nama-Mu, dan melakukan banyak perbuatan perkasa atas nama-Mu?' Dan kemudian Aku akan menyatakan kepada mereka, 'Aku tidak pernah mengenal Anda; berangkat dari saya, Anda pekerja pelanggar hukum. "

Yakobus 1:27 ESV
Agama yang murni dan tidak tercemar di hadapan Allah, Bapa, adalah ini: untuk mengunjungi anak yatim dan janda dalam kesengsaraan mereka, dan untuk menjaga diri tidak ternoda dari dunia.

Kisah Para Rasul 4:34 ESV
Tidak ada orang miskin di antara mereka, karena sebanyak pemilik tanah atau rumah menjualnya dan membawa hasil dari apa yang dijual

Matius 6:24 ESV
“Tidak ada yang bisa melayani dua tuan, karena dia akan membenci yang satu dan mencintai yang lain, atau dia akan berbakti kepada yang satu dan membenci yang lain. Anda tidak dapat melayani Tuhan dan uang.

2 Korintus 2:17 ESV
Karena kita bukan, seperti banyak orang, penjaja firman Allah, tetapi sebagai orang yang tulus, sebagaimana ditugaskan oleh Allah, di hadapan Allah kita berbicara dalam Kristus.

Yesaya 48:17 ESV
Demikianlah firman Tuhan, Penebusmu, Yang Kudus dari Israel: “Akulah TUHAN, Allahmu, yang mengajar kamu untuk mendapat untung, yang membimbing kamu ke jalan yang harus kamu tempuh.

Kolose 3:23 ESV
Apa pun yang Anda lakukan, bekerja dengan sepenuh hati, seperti untuk Tuhan dan bukan untuk manusia.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar