LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 16 Maret 2019

EKONOMI KRISTEN MENDAPATKAN PENGHASILAN


EKONOMI KRISTEN: MENDAPATKAN PENGHASILAN

Orang Mendapatkan Penghasilan dengan Membantu Orang Lain

Orang berbeda dalam banyak hal - dalam kemampuan produktif, preferensi, peluang, keterampilan khusus, kesediaan untuk mengambil risiko, dan keberuntungan. Perbedaan-perbedaan ini mempengaruhi pendapatan orang-orang karena mereka mempengaruhi nilai barang dan jasa yang dapat atau ingin disediakan individu untuk orang lain.

Orang yang berpenghasilan besar mendapatkannya karena mereka memberikan banyak hal kepada orang lain yang menghargai pemberian mereka. Jika orang-orang ini tidak menyediakan barang atau jasa yang berharga, konsumen tidak akan bersedia membayarnya, apalagi dengan murah hati.

Ada pesan moral di sini; jika Anda ingin mendapatkan penghasilan besar, lebih baik Anda mencari tahu bagaimana cara membantu orang banyak. Hal sebaliknya juga benar. Jika Anda tidak dapat dan tidak mau membantu orang lain, penghasilan Anda akan kecil.

Hubungan langsung antara membantu orang lain dan menerima pendapatan memberi kita masing-masing insentif yang kuat untuk memperoleh keterampilan dan mengembangkan bakat sehingga kita dapat menyediakan barang dan jasa berharga kepada orang lain.

Mahasiswa belajar selama berjam-jam, bertahun-tahun, bertahan di jalanan, dan mengeluarkan banyak uang  membiayai sekolahnya untuk menjadi Doktor, Master, dokter, ahli kimia, akuntan, dan insinyur. Orang lain membutuhkan pelatihan dan pengalaman yang akan membantu mereka menjadi tukang listrik, pekerja pemeliharaan, atau pemrogram komputer. Yang lain berinvestasi dan memulai bisnis. Mengapa orang melakukan hal-hal ini? Supaya orang lain lebih menghargai mereka, artinya meningkatkan penghasilan mereka.

Dalam beberapa kasus, individu mungkin termotivasi oleh keinginan pribadi yang kuat untuk memperbaiki dunia tempat kita hidup. Namun, dan ini adalah poin kunci, bahkan jika orang tidak peduli untuk memperbaiki dunia, yang sebagian besar termotivasi oleh keinginan untuk mendapatkan penghasilan yaitu uang yang banyak, akan memiliki insentif yang kuat untuk mengembangkan keterampilan dan mengambil tindakan yang berharga bagi orang lain.

Sebaliknya, orang yang ingin penghasilan besar dengan merugikan kepentingan orang banyak akan menderita: lepas jabatan, dihukum dan hartanya disita. Contoh para koruptor yang berasal dari pejabat Negara, aparatur sipil Negara, dan kroninya dari pihak swasta.

Penghasilan tinggi datang dari penyediaan barang dan jasa yang bernilai tinggi.

Orang yang mencari kekayaan besar akan memiliki insentif kuat untuk memperhatikan dengan cermat apa yang diinginkan orang lain. Beberapa orang berpikir bahwa individu berpenghasilan tinggi harus mengeksploitasi orang lain. Tetapi orang-orang yang mendapatkan penghasilan besar di pasar umumnya melakukannya dengan meningkatkan kesejahteraan banyak orang.

Jutaan orang menikmati menonton atau menggunakan National Geographic, Geo News Channel, Google, Youtube, Facebook, Twitter, Instagram dan para investor dihargai oleh program mereka dan pendapatan dari dukungan iklan.

Inul Daratista dan penyanyi lainnya menghasilkan jutaan karena banyak yang bersedia membayar jumlah yang cukup besar untuk lagu-lagunya.

Pengusaha bisnis yang sukses besar dengan membuat produk mereka terjangkau oleh jutaan konsumen. Jutaan pengguna komputer yang tidak pernah mendengar Walton atau Gates diuntungkan dari bakat dan produk murah mereka.

Sam Walton, yang mendirikan Wal-Mart, menjadi orang terkaya di Amerika Serikat karena ia menemukan cara mengelola persediaan besar dengan barang-barang yang banyak secara lebih efektif, menjual barang dagang bermerek dengan harga diskon ke kota kecil Amerika.
Bill Gates, pendiri dan presiden Microsoft, naik ke puncak daftar Forbes "Wealthiest Four Hundred" dengan mengembangkan serangkaian produk yang secara dramatis meningkatkan efisiensi dan kompatibilitas komputer desktop.

Walton dan Gates menghasilkan banyak uang karena mereka membantu banyak orang.

Tokopedia, Bukalapak, Gojek, Grab, JnT, Tanihub, Herbal Mami, adalah contoh terbaik untuk mendapatkan penghasilan dengan membantu orang lain dalam konteks Indonesia.

Merujuk perundangan perpajakan Indonesia, orang pribadi dapat memperoleh penghasilan dari empat jalur atau sumber. Sumber penghasilan itu adalah:
  1. Dari pekerjaan berupa gaji, upah, dan ikutannya;
  2. Dari pekerjaan bebas berupa fee, honor, komisi, dan sejenisnya;
  3. Dari harta berupa sewa, royalty, dividen, bunga, bagi hasil, dan sejenisnya;
  4. Dari sumber lainnya berupa: undian, bantuan, hibah, warisan, dan sejenisnya.


Robert T Kiyosaki mengajarkan 4 kuadran penghasilan: bekerja untuk orang lain, bekerja untuk diri sendiri, bisnis dan, penghasilan pasif.

MENDAPATKAN PENGHASILAN SECARA ALKITABIAH

Seperti yang diketahui sebagian besar orang Kristen, Alkitab memiliki banyak informasi dan saran tentang penanganan uang dan kemampuan untuk membangun kekayaan. Kitab Amsal sendiri menyediakan panduan yang cukup untuk mengisi banyak buku keuangan pribadi.

Tentu saja Alkitab tidak fokus menjadi kaya demi kekayaan, tetapi untuk memberkati orang lain. Saya mengatakan, jika Anda menerapkan prinsip-prinsip dalam Alkitab, Anda tidak bisa tidak menjadi kaya.

Selama 30 tahun terakhir saya telah menerapkan tiga langkah sederhana untuk menjadi kaya. (ingat kaya itu relatif). Pada saat yang sama, pengetahuan saya tentang apa yang Alkitab katakan tentang uang telah tumbuh. Di suatu tempat di sepanjang jalan saya menyadari bahwa tindakan saya mencerminkan apa yang ada dalam Alkitab. Dan bahkan lebih baik, ketika saya mengubah tindakan saya untuk lebih mencerminkan ajaran Alkitab tentang uang, saya menjadi lebih makmur.

Langkah-langkah untuk Membantu Anda Membangun Kekayaan

Tidak ada cara untuk mengulas setiap ayat dan setiap sudut uang yang dibicarakan dalam Alkitab dalam satu pos. Tetapi saya ingin membagikan tiga langkah yang saya tahu akan membantu Anda membangun kekayaan - yang semuanya didukung oleh Alkitab.

Langkah 1: Penghasilan

“Apakah Anda melihat ada pekerja yang benar-benar kompeten? Mereka akan melayani Raja daripada bekerja untuk orang biasa. ”- Ams. 22:29 (NLT, terjemahan bebas)

Langkah pertama untuk membantu Anda membangun kekayaan adalah menghasilkan uang. Dan tidak ada yang terkejut, semakin banyak yang Anda hasilkan, semakin cepat kekayaan Anda tumbuh. Untungnya ada jalan untuk melakukan ini.

Alkitab mengatakan jalan ini melibatkan menjadi kompeten dalam pekerjaan Anda. Kamus mencantumkan kompetensi sebagai “memiliki kemampuan, pengetahuan, atau keterampilan yang diperlukan untuk melakukan sesuatu dengan sukses. Menjadi efisien dan mampu". Buku-buku teks Sumber Daya Manusia mengajarkan 4 hal tentang kompetensi yang saya singkat PKSB: Pengetahuan, Ketrampilan, Sikap, dan ke-Biasa-an.

Jika Anda memenuhi kriteria ini, Anda akan "melayani Raja." Dengan kata lain, Anda akan naik ke tingkat atas dari profesi pilihan Anda. Ketika tanggung jawab Anda meningkat, penghasilan Anda juga akan meningkat.

Cukup dengan sendirinya, karier Anda adalah aset jutaan dolar. Jika Anda tidak percaya, lakukan perhitungan. Lihatlah apa yang mahasiswa mulai hasilkan akhir-akhir ini, tambahkan beberapa pertumbuhan tahunan (meskipun kecil), dan sebarkan itu selama 45 tahun karir. Anda akan mendapatkan setidaknya dua juta dolar - mungkin lebih tergantung pada di mana Anda mulai dan tingkat pertumbuhan apa yang Anda gunakan. 2juta dolar dikalikan 14000 rupiah didapatkan angka 28milyar rupiah, ketika Anda berumur 60 tahun. Apakah Anda mencapai itu? Kalau tidak, berarti kompetensi Anda di bawah rata-rata orang Amerika Serikat.

Itu kabar baik! Karier Anda adalah aset berharga! Berita yang lebih baik lagi adalah bahwa mereka yang kompeten dalam pekerjaan mereka benar-benar dapat menghasilkan jutaan dolar lebih banyak selama karier mereka. Kompetensi mereka menghasilkan tingkat pertumbuhan pendapatan tahunan yang lebih tinggi. Lebih dari 45 tahun, bahkan peningkatan 1% dapat menghasilkan sejumlah besar uang.

Jadi bagaimana Anda menjadi kompeten? Jawaban singkatnya adalah bahwa Anda harus memperlakukan karier Anda seperti aset apa adanya - dan bekerja untuk menumbuhkannya seperti Anda perlakukan terhadap aset lainnya. Jika Anda melakukan ini, Anda tidak hanya akan kompeten dalam pekerjaan Anda tetapi orang lain akan mengenali kompetensi Anda. Anda akan naik pangkat sampai Anda melayani Raja. Dan penghasilan Anda akan meningkat dengan kemampuan Anda.

Langkah 2: Menyimpan

"Ambil pelajaran dari semut, dasar tulang malas. Belajarlah dari cara mereka dan menjadi bijak! Meskipun mereka tidak memiliki pangeran atau gubernur atau penguasa untuk membuat mereka bekerja, mereka bekerja keras sepanjang musim panas, mengumpulkan makanan untuk musim dingin. ”- Ams. 6: 6-8 (NLT, TB)

Bahkan semut tahu bahwa untuk membangun kekayaan Anda perlu menyimpan sebagian dari apa yang Anda peroleh untuk penggunaan di masa depan. Jika kita meniru semut dan menabung sedikit dari setiap rupiah yang kita hasilkan, kita berada di jalan menuju kekayaan.

Sangat menyedihkan mendengar orang-orang yang menghasilkan banyak uang namun membuangnya dengan membelanjakan lebih dari yang mereka hasilkan. Di luar mereka terlihat kaya dan tampak memiliki semuanya. Pada kenyataannya, rekening bank mereka berada di ambang kehancuran.

Sayangnya, ini adalah kasus bagi kebanyakan orang Amerika dan kelas menengah terutama profesional di dunia. Pengeluaran mereka hanya mengikuti pendapatan mereka atau bahkan melampauinya. Mereka tidak belajar dari semut dan mereka tidak bijaksana. Mereka hanya menghabiskan apa pun yang mereka dapatkan. Jika Anda tidak percaya ini masalahnya, lihat studi apa pun tentang tingkat tabungan, tingkat dana darurat, kekayaan bersih, dan sebagainya. Hasilnya sangat suram sehingga mereka sulit dipercaya.

Seseorang mungkin mendapat gaji besar seperti yang kita bahas di langkah pertama. Tetapi jika dia tidak belajar dari semut dan menghabiskan semuanya, dia tidak lebih baik pada akhir hari.

Inilah mengapa pengeluaran kurang dari yang Anda peroleh begitu penting. Faktanya, ini penting. Saya menyebut perbedaan antara apa yang diperoleh seseorang dan apa yang ia habiskan "celah" dan itu adalah kunci kesuksesan finansial. Semakin besar celah Anda, semakin banyak Anda menghemat, semakin banyak bahan bakar yang Anda miliki untuk mengisi daya bersih dengan bersih.

Jadi, ambil pelajaran dari semut dan kembangkan rencana untuk menabung sedikit dari semua penghasilan Anda untuk masa depan. Karena kita semua tahu bahwa musim dingin akan datang dan orang bijak sudah menimbun cukup untuk digunakan pada masa-masa itu.

Langkah 3: Berinvestasi

”Uang yang tidak jujur ​​berkurang, tetapi siapa pun yang mengumpulkan uang sedikit demi sedikit membuatnya bertambah.” - Ams. 13:11 (NIV, TB)

Dari apa yang telah disisihkan untuk ditabung, orang bijak sekarang mengambil setiap bit dan menginvestasikannya sedikit demi sedikit. Dari situlah "keajaiban" bunga majemuk mulai terasa.

Ini dimulai dari kecil, tetapi mendapatkan momentum dari waktu ke waktu. Uang yang diinvestasikan mulai tumbuh dengan sendirinya. Lebih banyak ditambahkan sedikit di sini dan sedikit di sana. Itu mulai tumbuh juga. Seiring waktu, investasi mencapai titik di mana mereka menjadi penghasil kekayaan utama investor. Cukup dengan berinvestasi sedikit demi sedikit selama periode waktu yang lama - dan waktu adalah kunci keberhasilan investasi - uang tumbuh dalam jumlah besar.

Tentu saja ada pertanyaan kemana harus berinvestasi. Alkitab memberikan petunjuk tentang hal ini dengan menganjurkan kita untuk mendiversifikasi investasi kita agar kita tetap aman dari bencana apa pun (Pengkhotbah 11: 2). Dari sana opsi hampir tidak terbatas. Bagi saya, saya awalnya berinvestasi di tanah yang dibeli murah untuk menanam herbal dan hortikultura, kemudian beralih ke real estat untuk mendapatkan penghasilan sebelum pensiun.

Terapkan tiga langkah ini dan Anda tidak dapat membantu tetapi membangun kekayaan. Baik kebijaksanaan dari Alkitab maupun matematika dasar: dapatkan gaji yang bagus, simpan dan investasikan sebagian darinya, dan seiring waktu Anda menjadi kaya.

Kekayaan Bukan Hanya Tentang Aku

Seperti yang saya katakan sebelumnya, tujuan menjadi kaya bukan hanya pensiun dengan gaya senang atau menjalani kehidupan yang baik. Tidak ada yang salah dengan menikmati berkat Tuhan, tentu saja, tetapi hidup yang tinggi di tengah babi bukanlah tujuan utama hidup menurut saya.

Sebaliknya saya ingin menyarankan bahwa tujuan utama kita untuk uang adalah untuk membantu orang lain - untuk memberi dari surplus kita sehingga kebutuhan orang lain dapat terpenuhi, dan pada akhirnya mereka juga berdaya.

Ada banyak ayat dan janji tentang memberi dalam Alkitab. Yang membuat saya kagum adalah Amsal 19:17 (NIV, TB):

"Siapa pun yang baik kepada orang miskin meminjamkan kepada TUHAN, dan Ia akan membalas mereka atas apa yang telah mereka lakukan."

Ada beberapa alasan mengapa ayat ini mengejutkan saya:
  • Bayangkan "meminjamkan kepada Tuhan". Bagaimana itu mungkin? Bahwa kita akan meminjamkan sesuatu kepada-Nya yang kemudian “berutang” kepada kita (yang tersirat sejak pinjaman dibuat) tampak gila! Tuhan telah memberi kita begitu banyak dan memberikan begitu bebas, pemikiran bahwa Dia akan berhutang kepada kita tampaknya mustahil. Namun ayat itu mengatakan bahwa ketika kita baik kepada orang miskin, kita meminjamkan kepada Tuhan. Tentu saja "menjadi baik hati" dapat mencakup tindakan moneter dan non-moneter, tetapi tentu saja memberikan uang untuk membantu orang miskin akan dianggap kebaikan.
  • Siapa yang ingin dihargai oleh Tuhan? Dugaan saya adalah bahwa jawabannya adalah "semua orang." Jika demikian, ayat ini memberi tahu cara untuk dihargai.


Beberapa sukacita terbesar dalam hidup saya adalah karena saya menghasilkan kekayaan berlebih dan mampu memberi kepada orang lain yang membutuhkan. Adalah lebih diberkati untuk memberi daripada menerima, tetapi saya dapat bersaksi bahwa itu juga lebih menyenangkan dan bermanfaat.

Satu harapan untuk blog saya adalah orang-orang menerapkan prinsip-prinsip yang saya diskusikan di sana, membangun kekayaan, dan memberi untuk membantu orang lain yang kurang beruntung. Ini pada gilirannya menciptakan siklus yang baik - ketika orang memberkati orang lain, mereka pasti akan diberkati sendiri. Saya berharap posting ini membantu Anda menjadi bagian dari siklus berkat.

Berkat untuk orang lain yang sebagian besar masih kurang beruntung dapat Anda salurkan melalui LEMSAKTI. Silahkan hubungi kami melalui FORMULIR KONTAK di samping kanan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar