LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 23 Maret 2019

EKONOMI KRISTEN: STANDAR HIDUP YANG TINGGI


EKONOMI KRISTEN STANDAR HIDUP YANG TINGGI

Produksi  barang dan jasa yang bernilai untuk manusia, bukan hanya pekerjaan, menyediakan sumber standar hidup yang tinggi.

Kemajuan Ekonomi Terutama Berasal Dari Perdagangan, Investasi, Cara Melakukan Hal Yang Lebih Baik, dan Lembaga Ekonomi Yang Sehat

Pada hari pertama kelas Pengantar Ekonomi, kita, para dosen, sering memberi tahu mahasiswa bahwa orang Amerika menghasilkan dan mengkonsumsi sekitar tiga puluh kali lebih banyak per orang hari ini daripada yang mereka lakukan pada tahun 1750. Kemudian kita meminta pendapat mereka tentang pertanyaan berikut: “Mengapa orang Amerika jauh lebih produktif hari ini dibandingkan 250 tahun yang lalu?”. Pikirkan sejenak, bagaimana Anda menanggapi pertanyaan ini?

Biasanya, mahasiswa kita menyebutkan tiga hal: pertama, pengetahuan ilmiah dan kemampuan teknologi saat ini jauh melampaui apa yang orang Amerika bayangkan pada tahun 1750. Kedua, kita memiliki mesin dan pabrik yang rumit, jalan yang jauh lebih baik, dan sistem komunikasi yang luas. Akhirnya, mahasiswa biasanya menyebutkan bahwa pada 1750 individu dan keluarga secara langsung memproduksi sebagian besar barang yang mereka konsumsi, sedangkan hari ini kita biasanya membelinya dari orang lain.

Pada dasarnya, para mahasiswa memberikan penjelasan yang benar meskipun mereka memiliki sedikit atau tidak memiliki pengetahuan ekonomi sebelumnya. Mereka mengakui pentingnya teknologi, modal, dan perdagangan. Tanggapan mereka memperkuat pandangan kita bahwa ekonomi adalah "ilmu akal sehat".

Kita telah menyoroti keuntungan dari perdagangan dan pentingnya mengurangi biaya transaksi sebagai sumber kemajuan ekonomi. Analisis ekonomi menunjukkan tiga sumber pertumbuhan ekonomi lainnya: investasi pada manusia dan mesin, peningkatan teknologi, dan perbaikan dalam organisasi ekonomi.

Pertama: Investasi dalam aset produktif (alat dan mesin, misalnya) dan dalam keterampilan pekerja (investasi dalam “modal manusia”) meningkatkan kemampuan kita untuk menghasilkan barang dan jasa.
Kedua jenis investasi tersebut saling terkait. Pekerja dapat menghasilkan lebih banyak jika mereka bekerja dengan mesin yang lebih baik. Seorang penebang kayu dapat menghasilkan lebih banyak balok bila bekerja dengan gergaji rantai daripada pisau potong silang yang dioperasikan dengan tangan. Demikian pula, pekerja transportasi dapat mengangkut lebih banyak dengan truk daripada dengan kereta keledai.

Kedua: Peningkatan teknologi (penggunaan kekuatan otak untuk menemukan produk baru dan metode produksi yang lebih murah) memacu kemajuan ekonomi.
Selama 250 tahun terakhir, mesin uap diikuti oleh mesin pembakaran internal, listrik, dan tenaga nuklir menggantikan tenaga manusia dan hewan sebagai sumber energi utama. Mobil, bus, kereta api dan pesawat terbang menggantikan kuda dan kereta (dan berjalan) sebagai metode transportasi utama. Peningkatan teknologi terus mengubah gaya hidup kita. Pertimbangkan dampak dari pemutar CD, komputer mikro, pengolah kata, oven microwave, kamera video, ponsel, DVD, operasi by-pass jantung, penggantian pinggul, AC mobil, dan bahkan pembuka pintu garasi. Pertanian vertikal dengan sedikit atau tanpa tanah dan hemat air, tidak ada lagi penggunaan pupuk, pestisida, herbisida dll. Pengenalan dan pengembangan produk-produk ini selama empat puluh tahun terakhir telah sangat mengubah cara kita bekerja, menghibur kita, dan telah meningkatkan kualitas kehidupan kita, kesejahteraan manusia semakin meningkat.

Ketiga: Perbaikan dalam organisasi ekonomi dapat mendorong pertumbuhan.
Yang kita maksud dengan organisasi ekonomi adalah cara kegiatan manusia diorganisasikan dan aturan-aturan di mana mereka beroperasi - faktor-faktor yang sering diterima begitu saja atau diabaikan. Seberapa sulit bagi orang untuk terlibat dalam perdagangan dan mengatur bisnis? Sistem hukum suatu negara, sebagian besar, menentukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, mempengaruhi tingkat investasi, perdagangan, dan kerja sama ekonomi. Lihatlah perang dagang antara AS dan Cina. Sistem hukum yang melindungi individu dan properti mereka, menegakkan kontrak secara adil, dan menyelesaikan perselisihan merupakan unsur penting untuk kemajuan ekonomi. Tanpa itu, investasi akan kurang, perdagangan akan terhenti, dan penyebaran ide-ide inovatif akan terbelakang.

Investasi dan peningkatan teknologi tidak terjadi begitu saja. Mereka mencerminkan tindakan wirausaha, orang yang mengambil risiko dengan harapan mendapat untung. Tidak ada yang tahu apa terobosan inovatif berikutnya atau teknik produksi mana yang akan mengurangi biaya. Selain itu, kejeniusan wirausaha sering ditemukan di tempat-tempat yang tidak terduga. Dengan demikian, kemajuan ekonomi tergantung pada sistem yang memungkinkan sekelompok orang yang sangat beragam untuk mencoba ide-ide mereka untuk melihat apakah mereka akan lulus ujian pasar tetapi juga mencegah mereka dari menyia-nyiakan sumber daya pada proyek-proyek yang tidak produktif.

Agar kemajuan ini terjadi, pasar harus terbuka sehingga semua bebas untuk mencoba ide-ide inovatif mereka. (Seorang wirausahawan dengan produk atau teknologi baru perlu memenangkan dukungan dari beberapa investor yang mau membiayainya.) Persaingan harus hadir untuk meminta pertanggungjawaban wirausahawan dan investor mereka: ide-ide mereka harus menghadapi “pemeriksaan realitas” konsumen, yang akan memutuskan apakah akan membeli produk atau layanan dengan harga di atas biaya produksi. Konsumen adalah hakim dan juri pamungkas. Jika mereka tidak menghargai produk atau layanan inovatif cukup untuk menutupi biayanya, itu tidak akan bertahan di pasar.


Non-optimisasi dalam Distribusi Amal

Indonesia adalah salah satu negara yang berada beberapa peringkat setelah AS dalam memberikan amal, tetapi amal ini belum menyelesaikan masalah kemiskinan di Indonesia. Selain itu, Badan Amal di AS biasanya dibayar oleh sektor korporasi dan bertindak di luar AS, namun di Indonesia Badan Amal itu dibayar oleh perorangan dan ditransfer dan digunakan dalam perekonomian.

Jelas bahwa pemanfaatan sumber daya ini tidak dioptimalkan di Indonesia. Konsep distribusi amal lebih penting di negara di mana meskipun pembayaran transfer dalam bentuk amal cukup tinggi, kemiskinan tumbuh secara bersamaan. Sumber daya yang terbatas harus dioptimalkan dalam penggunaan dana yang tersedia. Namun, dana ini digunakan tanpa alasan ekonomi dan rasionalitas. Padahal pemanfaatannya banyak terkait dengan kewajiban agama dan rasa moralitas. Pemberi tidak pernah menggunakankan akses untuk melihat hasilnya kepada penerima, dan yang terakhir tidak memiliki tanggung jawab untuk pertanggungjawaban.

Alasan inilah salah satu menjadi pertimbangan pembentukan LEMSAKTI. Sayangnya, korporasi Kristen Indonesia lebih memilih untuk tidak bersinggungan dengan hal-hal berbau pajak; dan meneruskan permaian bisnis lama untuk memutar dan menahan uang tetap berada dalam kelompok kekuasaannya.   Kalau urusan uang mereka terikat sikap hidup munapit, muka nabi perbuatan intensif tamak. Semoga Tuhan mengampuni dan memberkati mereka.


PANDANGAN ALKITABIAH TENTANG STANDAR HIDUP

Setiap kerajaan duniawi memiliki caranya sendiri dalam melakukan sesuatu, kebiasaan dan kebijakannya sendiri mengenai makanan, seks, keluarga, dan agama. Dan setiap kerajaan memiliki kebijakan ekonomi. Tetapi ketika Yesus menyambut kita ke dalam kerajaan pengganti-Nya, sesuatu yang aneh terjadi. Kita menemukan dunia yang sama sekali baru. Kita segera menemukan bahwa Kerajaan Yesus terlihat berbeda dari kerajaan-kerajaan tempat kita terbiasa.

Mungkin Anda sudah terbiasa berpikir tentang dinamika Tuhan ini dalam hal etika seksual atau penekanannya pada kejujuran dan integritas. Banyak di antara kita merasakan bahwa Amerika Serikat, misalnya, yang ditiru banyak Negara lainnya di dunia termasuk Indonesia, memiliki kebijakan "pernikahan dan keluarga" yang sama sekali berbeda dari yang Yesus perintahkan untuk kita anut. Kita juga merasakan bahwa ketika pendekatan budaya kita terhadap keluarga atau seks bertentangan dengan pendekatan Allah, kita harus memilih untuk "menaati Allah daripada manusia" (Kisah Para Rasul 5:29).

Tetapi Raja Yesus juga memiliki kebijakan ekonomi yang unik, program ekonominya sendiri. Di Barat, pandangan dunia ekonomi kita yang sekarang memandang orang sebagai individu yang mementingkan diri sendiri dengan hasrat tanpa batas di dunia yang terbatas, yang berupaya meningkatkan konsumsi dan waktu luang dengan mendapatkan uang sebanyak mungkin.

Lalu ada Yesus, dengan mengajarkan:
Perumpamaan tentang bunga lili berbusana bagus yang tidak menghasilkan tenaga atau berotasi, dan petani kaya dihukum karena menabung terlalu banyak.
Perintahnya untuk meminjamkan tanpa mengharapkan pengembalian dan untuk berinvestasi di rumah surgawi.
Pendirian komunitas di mana “tidak seorang pun mengklaim bahwa harta mereka adalah milik mereka” (Kisah Para Rasul 4:32).

Program Ekonomi Yang Berbeda

Tiba-tiba kita merasakan bahwa Yesus mungkin mengajar Ekonomi 101 dengan sangat berbeda dari yang dilakukan guru-guru SMA kita. Kita memiliki firasat bahwa jika ekonomi, pada dasarnya, adalah diskusi tentang konsumsi, produksi, dan pertukaran barang dan jasa, Yesus mungkin memanggil kita untuk pola konsumsi, produksi, dan pertukaran yang berbeda dari yang ada di dunia Barat.

Jika kita jujur, pendekatan Alkitab terhadap kehidupan ekonomi kita tidak hanya terlihat bodoh; itu terlihat sepenuhnya tidak masuk akal.

Sebagai contoh, perhatikan definisi ekonomi di halaman pembuka buku pengantar populer: "Ekonomi berkaitan dengan penggunaan efisien atau manajemen sumber daya produktif terbatas untuk mencapai kepuasan maksimum dari keinginan material manusia."

Kita menduga bahwa jika Yesus yang sama yang mengatakan "mencari dahulu kerajaan Allah" sedang menulis buku teks ini, Ia mungkin mendefinisikan bidang ini sedikit berbeda. Dia mungkin mengusulkan sesuatu seperti berikut: "Ekonomi adalah studi tentang konsumsi, produksi, dan pertukaran barang dan jasa umat manusia untuk menjaga ciptaan Raja Yesus."

Ketika dihadapkan dengan perbedaan antara pendekatan Yesus terhadap kehidupan ekonomi kita dan pendekatan budaya kita, banyak dari kita merasa kita gagal dalam kehidupan yang Tuhan kehendaki bagi kita.

Konsekuensi Ekonomi Amerika

Ada alasan bagus untuk keraguan kita. Hampir 43.000 orang Amerika melakukan bunuh diri setiap tahun, menjadikannya penyebab kematian tertinggi ke-10 di negara tersebut. Memang, antara tahun 1950 dan 1999 — periode pertumbuhan ekonomi yang serius di Amerika — bunuh diri di antara orang-orang yang lebih muda dari 24 tahun meningkat sebesar 137 persen. Hampir 43 juta orang Amerika mengalami beberapa bentuk penyakit mental setiap tahun. Bahkan di kota besar seperti di Jakarta, lebih 20% warganya mengalami gangguan mental.

Atau pertimbangkan statistik tentang penyalahgunaan zat ini:
·       Pada 2013, 30,2% pria dan 16,0% wanita berumur 12 tahun dan lebih tua melaporkan pesta minuman keras dalam sebulan terakhir.
·       17,3 juta orang Amerika melaporkan kecanduan alkohol atau masalah serius terkait penggunaan alkohol pada 2013.
·       4,2 juta orang Amerika memenuhi kriteria klinis untuk ketergantungan berdasarkan penggunaan ganja pada 2013.
·       Harapan hidup saat ini menurun untuk orang kulit putih, orang Amerika paruh baya, didorong oleh tingginya angka bunuh diri dan penyalahgunaan zat.

Semua ini terjadi di negara terkaya yang pernah ada di bumi. Memang, penyalahgunaan zat, penyakit mental, dan depresi tampaknya telah meningkat tepat di samping meningkatnya pendapatan kita. Bahkan, beberapa penelitian menunjukkan bahwa pengejaran kita terhadap kenaikan pendapatan ini berkontribusi terhadap ledakan penyakit mental.

Ketika kita mempertimbangkan kekayaan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan keputusasaan batin yang semakin meningkat, kita bertanya-tanya apakah pendekatan kita terhadap ekonomi, seperti yang dilakukan oleh penguasa muda yang kaya di hadapan kita, telah menggoda kita untuk pergi dengan sedih meninggalkan undangan Tuhan kita untuk mengikutinya.

Masalah dengan situasi kita mungkin adalah bahwa kerajaan yang kita tinggali tampak lebih nyata daripada yang kita jumpai dalam Alkitab. Jika kita jujur, pendekatan Alkitab terhadap kehidupan ekonomi kita tidak hanya terlihat bodoh; itu terlihat sepenuhnya tidak masuk akal.

Ketika kita membaca Alkitab, kadang-kadang kita merasa seolah-olah sedang membaca tentang alam semesta paralel. Seperti anak-anak yang lebih tua di The Lion, the Witch, dan Wardrobe dari C. S. Lewis, kita merasa sangat sulit untuk percaya pada Narnia, sebuah negeri dengan hewan yang bisa bicara dan berjalan di pohon, ketika dunia kita sendiri tampak begitu berbeda. Namun kemenangan Yesus atas kematian di kayu salib dan pada kebangkitan-Nya mengundang kita untuk percaya, terhadap bukti yang bertentangan, bahwa "Narnia" yang lain itu nyata.

Sesungguhnya, Allah membawa kerajaan yang jauh lebih nyata daripada kuasa atau otoritas duniawi yang kita alami sekarang. Kerajaan itu memanggil orang Kristen untuk menerima seluruh kehidupan pemuridan ekonomi yang dengannya kita belajar hidup sebagai warga ekonomi kerajaan Allah. Seperti apa bentuk pemuridan itu hari ini?

Gleaning dan Kabar Baik

Satu contoh dari buku, Practising the King's Economy. Ketika kita berjalan melalui lemari pakaian ke "dunia baru yang aneh," kita menemukan pendekatan untuk bekerja yang secara budaya berlawanan dengan budaya kita. Kembali ke Perjanjian Lama, ketika Yahweh menulis manual SDM untuk setiap perusahaan Israel, ia memberi rakyatnya salah satu kebijakan karyawan paling aneh di dunia: hukum yang berlaku. Dalam hukum-hukum ini, Allah memanggil umat-Nya untuk meninggalkan sebagian dari keuntungan mereka sendiri di ladang untuk menciptakan kesempatan bagi pekerjaan anak yatim, imigran, janda, dan orang miskin (lih. Ul 24:19).

Undang-undang ini tidak hanya memberi makan orang miskin; juga memberdayakan mereka untuk berkontribusi bagi keluarga dan komunitas mereka melalui pekerjaan. Undang-undang yang mengumpulkan mencapai pemberdayaan ini dengan mengharuskan pemilik bisnis untuk membengkokkan cara mereka mengelola bisnis mereka menuju inklusi untuk pekerja yang terpinggirkan.

Hukum yang tampaknya tidak jelas ini memungkinkan Rut beralih dari orang luar yang sepenuhnya menjadi pahlawan di silsilah keluarga Yesus. Karena Boas mematuhi hukum yang memungut pajak, Rut dapat menyediakan bagi dirinya dan Naomi dan untuk mengilhami komunitasnya. Itulah sebabnya Boas mengatakan kepadanya bahwa seluruh desa berbicara tentang kontribusinya kepada masyarakat (2:11), dan para wanita di akhir buku mengatakan bahwa Rut lebih berharga bagi Naomi daripada tujuh putra Israel (4:15).

Visi ekonomi Alkitab bukanlah dapur umum yang jauh lebih adil dimana semua orang diberi makan; itu adalah pesta seadanya di mana semua orang membawa piring.

Orang di Barat sering merangkul pemuridan ekonomi yang mengatakan "mengumpulkan semua yang Anda bisa dan kemudian memberikannya." Kita biasanya menggunakan sisa makanan kita untuk mendanai strategi gaya dapur sup yang memenuhi kebutuhan mendesak masyarakat, sementara secara bersamaan menciptakan komunitas "pemburu sup" dan ”penikmat sup”.

Namun, sementara dapur sup diperlukan, visi ekonomi Alkitab bukanlah dapur umum yang lebih adil di mana setiap orang mendapat makanan; itu adalah pesta seadanya di mana semua orang membawa piring. Dapur umum menciptakan ruangan yang penuh dengan kaya dan miskin. Dengan seadanya, semua orang memberi dan menerima dari orang lain.

Hukum yang dipungut dan kisah Rut mengingatkan kita bahwa bekerja adalah salah satu cara utama orang membawa piring terbaik mereka ke pesta. Yang lebih penting lagi, undang-undang ini memanggil umat Tuhan untuk secara rela berkorban dan kreatif menyambut pekerja yang terpinggirkan di tempat kerja dengan cara kita mengelola kehidupan ekonomi kita. Alkitab keras berbicara tentang orang harus bekerja.

2 Tesalonika 3: 10. Sebab, juga waktu kami berada di antara kamu, kami memberi peringatan ini kepada kamu: jika seorang tidak mau bekerja, janganlah ia makan.

Sistem Rusak
Namun, dalam perekonomian kita saat ini, banyak yang berjuang untuk membawa piring terbaik mereka menjadi seadanya karena, karena berbagai alasan, pekerjaan tampaknya tidak lagi bekerja untuk mereka. Pertimbangkan fakta berikut:

·       Tingkat pengangguran di antara orang-orang dengan catatan kejahatan baru-baru ini mencapai 75 persen selama tahun pertama pasca-penahanan mereka.
·       Dalam satu penelitian multi-kota, 60 persen pengusaha mengatakan mereka “mungkin tidak” atau “pasti tidak” mempekerjakan seseorang dengan catatan kriminal.
·       Hampir 25 persen orang Amerika yang bekerja berpenghasilan kurang dari $10 per jam.
·       Menurut beberapa perkiraan, lebih dari setengah dari mereka yang menerima bantuan makanan di Amerika memiliki setidaknya satu orang yang bekerja di rumah.

Selanjutnya, bukti menunjukkan banyak perjuangan dengan pekerjaan karena rasisme di tempat kerja:
·       Resume yang sama persis adalah 50 persen lebih mungkin untuk menerima panggilan balik dari calon majikan jika memiliki "nama putih" (Brendan) versus "nama hitam" (Jemal).
·       Dalam satu penelitian, pelamar Afrika-Amerika tanpa catatan kriminal ditawari pekerjaan pada tingkat serendah pelamar kulit putih yang memiliki catatan kriminal.

Pemuridan ekonomi kerajaan seumur hidup memanggil kita untuk menanggapi kenyataan ini dengan membengkokkan kehidupan ekonomi kita ke arah menciptakan peluang kerja bagi yang terpinggirkan. Di seluruh Amerika Serikat, orang Kristen melakukan hal itu.

Berpartisipasi dalam Ekonomi Potluck

Pemilik bisnis seperti Wes Gardner bermitra dengan nirlaba untuk merekrut orang-orang yang sulit dipekerjakan dalam bisnis mereka. Bagi mereka, ini adalah bagian dari pemuridan Kristen. “Saya menyadari bahwa bisnis dapat menjadi platform untuk melayani tetangga saya dengan menciptakan pekerjaan yang baik,” kata Wes. “Saya melihat daftar gaji kita sebagai untung sekarang,” lanjutnya. "Saya melihat garis itu dalam laporan keuangan saya yang menunjukkan berapa banyak kita habiskan untuk upah dan saya pikir, Lihat berapa banyak uang yang kita hasilkan."

Nirlaba seperti Advance Memphis menawarkan program pelatihan kerja seperti program Kehidupan Kerja Chalmers Center, dan kemudian bermitra dengan bisnis untuk membantu lulusan mencari pekerjaan.

Kabar baik dari Injil adalah bahwa Yesus adalah Raja, bahwa Ia membawa kerajaan-Nya, dan bahwa ia mengundang kita untuk berperan serta di dalamnya, sekarang dan selamanya.

Pasukan pengusaha menciptakan perusahaan sosial yang menciptakan lapangan kerja bagi pekerja yang terpinggirkan. Misalnya, wirausahawan sosial seri Justin Beene meluncurkan Building Bridges, sebuah perusahaan mandiri yang mempekerjakan kaum muda berpenghasilan rendah untuk melakukan pemeliharaan lanskap. Pendapatan tahunan mereka melebihi $ 600.000, dan mereka mulai berbagi keuntungan dengan karyawan muda mereka.

Gereja-gereja merekrut orang-orang yang berjuang untuk melakukan pekerjaan di sekitar gereja, memimpin pelatihan kerja dan inisiatif penempatan untuk jemaat dan tetangga mereka, mencocokkan pemuda yang berjuang dengan penjaga gerbang untuk bekerja di gereja mereka untuk pekerjaan musim panas, dan banyak lagi. Keluarga menciptakan peluang untuk bekerja dengan melindungi bisnis milik minoritas, seringkali dalam kemitraan dengan program pelatihan kewirausahaan yang luar biasa seperti PELUNCURAN Chattanooga.

Ketika kita membiarkan Kitab Suci membentuk kita sebagai warga negara untuk kehidupan dalam Ekonomi Raja Yesus, kita mulai membayangkan cara-cara membengkokkan kehidupan ekonomi kita menuju seadanya. Tetapi pemuridan ekonomi seumur hidup seperti itu membutuhkan jauh lebih banyak daripada sisa makanan kita. Sebaliknya, pemuridan semacam itu menantang kita untuk bermimpi tentang seperti apa rasanya bekerja, menghasilkan, membelanjakan, menabung, berinvestasi, berbagi, memberi kompensasi, dan memberi seperti Yesus adalah Raja seluruh dunia. Karena kabar baik Injil adalah bahwa Yesus adalah Raja, bahwa ia membawa kerajaannya, dan bahwa ia mengundang kita untuk berpartisipasi di dalamnya, sekarang dan selamanya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar