LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 30 Maret 2019

EKONOMI KRISTEN: TANGAN TAK TERLIHAT


EKONOMI KRISTEN TANGAN TAK TERLIHAT

"Tangan Tak Terlihat" Harga Pasar Pembeli dan Penjual Langsung menuju Kegiatan yang Mendorong Kesejahteraan Umum

Setiap individu terus-menerus mengerahkan diri untuk mencari tahu pekerjaan yang paling menguntungkan untuk modal apa pun yang dapat dia putarkan. Memang ini adalah untuk keuntungannya sendiri, dan bukan untuk masyarakat yang dia pandang. Tetapi studi tentang keuntungannya sendiri secara alami, atau lebih tepatnya, mengarahkannya untuk lebih memilih pekerjaan yang paling menguntungkan bagi masyarakat .... dia hanya menginginkan keuntungannya sendiri, dan dia dalam hal ini, seperti dalam banyak kasus lain, dipimpin oleh yang tangan  tak terlihat pada akhirnya untuk mempromosikan yang bukan bagian dari niatnya. - ADAM SMITH

Seperti yang dicatat Adam Smith, hal yang luar biasa tentang ekonomi yang didasarkan pada kepemilikan pribadi adalah bahwa kepentingan pribadi akan memajukan kesejahteraan umum suatu komunitas atau suatu bangsa. Individu "hanya bermaksud mendapatkan keuntungannya sendiri" tetapi dia diarahkan oleh "tangan tak terlihat" dari harga pasar untuk dipromosikan kepada tujuan orang lain, menuju kemakmuran yang lebih besar.

Prinsip “tangan tak terlihat” sulit dipahami banyak orang. Ada kecenderungan alami untuk mengaitkan ketertiban dalam masyarakat dengan perencanaan terpusat. Namun Adam Smith berpendapat bahwa mengejar keuntungan sendiri menciptakan masyarakat yang tertib di mana tuntutan secara rutin dipenuhi tanpa rencana pusat.

Ketertiban ini terjadi karena harga pasar mengoordinasikan tindakan individu yang tidak tertarik ketika kepemilikan pribadi dan kebebasan pertukaran hadir. Data statistik - harga pasar barang atau jasa tertentu - memberi pembeli dan penjual apa yang perlu mereka ketahui untuk menyelaraskan tindakan mereka dengan tindakan dan preferensi orang lain.

Harga pasar menyediakan pilihan jutaan konsumen, produsen dan pemasok sumber daya. Mereka mencerminkan informasi tentang preferensi konsumen, biaya, dan hal-hal yang berkaitan dengan waktu, lokasi, dan keadaan yang jauh di luar pemahaman otoritas perencanaan pusat.

Pernahkah Anda berpikir tentang bagaimana supermarket di komunitas Anda memiliki jumlah susu, roti, sayuran, dan barang-barang lainnya dengan jumlah yang tepat - jumlah yang cukup besar sehingga barang tersebut hampir selalu tersedia tetapi tidak terlalu besar sehingga banyak yang rusak atau terbuang?

Bagaimana lemari es, mobil, dan pemutar CD, diproduksi di berbagai tempat di seluruh dunia, tersedia di pasar lokal Anda, dengan jumlah yang diinginkan konsumen?

Tangan tak terlihat harga pasar yang memberikan jawabannya. Ini mengarahkan individu yang tertarik pada diri sendiri ke dalam tindakan kooperatif dan membawa pilihan mereka sejalan satu sama lain.

Friedrich Hayek, seorang ekonom modern, menyebut sistem pasar sebagai "keajaiban" karena hanya satu indikator, harga pasar suatu komoditas, secara spontan membawa begitu banyak informasi sehingga memandu pembeli dan penjual untuk membuat keputusan yang membantu keduanya mendapatkan apa yang mereka inginkan. Harga pasar suatu produk mencerminkan ribuan, bahkan jutaan, keputusan yang dibuat di seluruh dunia oleh orang-orang yang tidak tahu apa yang dilakukan orang lain.

Untuk setiap komoditas atau layanan, pasar bertindak seperti jaringan komputer raksasa yang mengumpulkan indikator yang memberi kepada semua peserta, informasi yang mereka butuhkan dan insentif untuk bertindak atas informasi tersebut.

Pertimbangkan harga kemeja katun di pasar. Harga ini mencerminkan apa yang konsumen mungkin bersedia membayar untuk kemeja mereka berikutnya tetapi juga memasukkan biaya yang harus dibayar pemasok untuk membuatnya tersedia. Sebagai konsumen Anda akan membeli lebih banyak kemeja jika nilai setiap kemeja tambahan (nilai marjinalnya) paling tidak sama dengan harga Anda. Jika Anda bersedia membayar harganya, Anda menghargai kemeja tersebut setidaknya sebanyak konsumen lain yang mungkin telah membelinya dan setidaknya sebanyak biaya yang dikeluarkan produsen untuk memasoknya. Dan karena Anda membayar untuk mereka, Anda memiliki insentif untuk membuat keputusan yang sebaik mungkin.

Tetapi koordinasi itu hanyalah awal dari "keajaiban". Perubahan terus-menerus terjadi yang mempengaruhi nilai dan biaya kemeja, dan perubahan itu harus dikomunikasikan kepada konsumen dan produsen jika keinginan konsumen dan produsen ingin tetap selaras.

Pertimbangkan apa yang akan terjadi jika warga Jakarta memprakarsai Karnaval Pakaian Adat Daerah yang menampilkan peserta dengan mengenakan kemeja warna-warni, yang juga dilakukan  oleh semua orang yang menontonnya. Mereka akan menginginkan lebih banyak pkaian daripada biasanya. Jika harga pakaian tidak naik, tidak akan ada cukup banyak pakaian  untuk berkeliling. Ketika orang-orang di Jakarta menyatakan keinginan mereka untuk membeli lebih banyak pakaian, harganya akan naik. Harga yang lebih tinggi dapat menyebabkan konsumen di daerah sekitar dan kota-kota lain, untuk mengurangi pembelian pakaian mereka. Tanpa kebutuhan yang kuat untuk pakaian adat, mereka akan memilih untuk membeli lebih sedikit daripada membayar lebih banyak. Hasilnya adalah aktivitas membeli pakaian adat baru di kota-kota lain akan menurun, sehingga memungkinkan Jakarta untuk membeli pakaian adat tambahan yang diinginkan - dengan harga lebih tinggi, yang bersedia mereka bayar.

Di sisi penawaran, harga pakaian yang lebih tinggi akan membuatnya lebih menguntungkan bagi produsen untuk memasok lebih banyak. Tertarik oleh harga yang lebih tinggi, pemasok akan memproduksi lebih banyak. Acara jangka pendek tidak akan memengaruhi keputusan tentang pembuatan pakaian lebih banyak, tetapi peningkatan minat konsumen yang lebih luas terhadap pakaian adat akan membuat produsen pakaian adat meningkatkan ukuran bisnis mereka.

Ketika produsen pakaian adat memperluas produksi, tindakan mereka akan meningkatkan nilai sumber daya yang diperlukan untuk produksi pakaian adat, seperti pemintalan, pertenunan, penanaman bahan pembuat benang, menjahit, dan pengemasan. Ini akan menarik sumber daya dari kegiatan lain ke dalam industri pembuatan pakaian. Ketika harga input untuk pembuatan pakaian meningkat, lebih banyak pemasok akan bersedia menyediakannya.

Seiring waktu, penyesuaian ini akan memperluas ketersediaan pakaian adat di masa depan. Pembuatan pakaian adat akan meningkat selama konsumen berkomunikasi melalui harga yang mereka hargai lebih banyak daripada produsen menghargai barang dan jasa yang harus dipergunakankan untuk menghasilkan pakaian adat.

Tidak ada individu atau otoritas perencanaan pusat yang dapat memperoleh atau mempertimbangkan semua informasi yang diperlukan untuk jutaan konsumen dan produsen dari ribuan barang dan jasa yang berbeda untuk mengoordinasikan tindakan mereka seperti yang dilakukan pasar. Tetapi harga pasar mengandung informasi ini dalam bentuk suling. Mereka akan mengarahkan produsen dan pemasok sumber daya ke arah produksi hal-hal yang paling dihargai konsumen (harga jual relatif lebih tinggi dibanding biaya memproduksinya).

Tidak ada yang harus memaksa petani untuk menanam cabe rawit atau memberitahu perusahaan konstruksi untuk membangun rumah atau meyakinkan produsen furnitur untuk memproduksi kursi, ketika harga barang ini dan produk lainnya menyatakan bahwa konsumen menilai mereka sebanyak atau lebih dari biaya produksi mereka, produsen yang mencari keuntungan pribadi akan memasok mereka. Juga tidak perlu bagi siapa pun untuk mengingatkan produsen untuk mencari dan memanfaatkan metode produksi berbiaya rendah.

Harga pasar yang digerakkan oleh tangan tidak terlihat akan memberi mereka insentif yang kuat untuk mencari kombinasi sumber daya terbaik dan metode produksi yang paling hemat biaya.

Karena biaya yang lebih rendah akan berarti keuntungan yang lebih tinggi, setiap produsen akan berusaha untuk menjaga agar biaya tetap rendah dan berkualitas. Faktanya, persaingan akan memaksa mereka untuk melakukannya.

Dalam ekonomi modern, kerja sama yang berasal dari kepentingan pribadi yang diarahkan oleh tangan tak terlihat harga pasar, benar-benar menakjubkan. Bayangkan saat duduk untuk makan malam yang menyenangkan, pikirkan semua orang yang membantu mewujudkannya. Tidak mungkin salah satu dari mereka, dari petani ke sopir truk ke pasar, termotivasi oleh kekhawatiran bahwa Anda memiliki makanan yang menyenangkan dengan biaya serendah mungkin.

Namun, harga pasar membuat minat mereka selaras dengan minat Anda. Peternak yang memelihara sapi atau ikan terbaik menerima harga yang lebih tinggi, supir truk dan pedagang grosir mendapatkan lebih banyak uang jika produk mereka dikirim segar dan dalam kondisi baik kepada konsumen, dan seterusnya, selalu menggunakan biaya rendah untuk melakukannya.

Secara harfiah, puluhan ribu orang, yang sebagian besar tidak akan pernah kita temui, memberikan kontribusi yang membantu kita masing-masing mengonsumsi seikat barang yang jauh melampaui apa yang dapat kita hasilkan untuk diri kita sendiri. Tangan yang tak terlihat bekerja dengan sangat pelan dan otomatis sehingga pesanan, kerja sama, dan beragam barang tersedia bagi konsumen modern yang sebagian besar diterima begitu saja.


Harga Komoditas Lebih Tinggi selama Bulan Suci Ramadhan

Fenomena penting lainnya adalah tingginya harga pakaian dan makanan di Indonesia (dan beberapa negara dengan penduduk Muslim besar lainnya). Kadang-kadang, diperdebatkan dalam perbandingan dunia Muslim dengan negara-negara Barat bahwa konsumen di negara-negara Barat difasilitasi dengan menawarkan potongan harga oleh produsen, sementara konsumen di negara-negara dengan penduduk besar beragama Muslim dieksploitasi oleh penjual dengan membebankan harga yang lebih tinggi selama bulan suci Ramadhan.  Faktanya, ekonomi mikro sederhana harga ditentukan oleh keseimbangan permintaan dan penawaran.

Perluasan permintaan barang-barang kain dan makanan selama bulan suci Ramadhan mempercepat harga karena ekspansi langsung dalam pasokan barang-barang yang diperlukan tidak mungkin. Barang-barang yang digunakan di negara-negara dengan penduduk bear beragama Muslim selama bulan Ramadhan memiliki permintaan yang tidak elastis. Di sisi lain, hadiah dan barang-barang konsumen yang diminta di negara-negara Barat adalah produk yang tidak tahan lama, di mana manajemen persediaan yang baik dan pasokan yang fleksibel dimungkinkan. Biaya marjinal untuk unit tambahan yang diproduksi dan dijual selama bulan Natal Desember akan lebih rendah dibandingkan dengan biaya rata-rata selama bulan-bulan lainnya. Jadi, penurunan harga sangat mungkin dan kadang-kadang penurunan harga dapat meningkatkan keuntungan penjual.

Tangan Yang Tak Terlihat Dapat Dilihat

"The Invisible Hand" sekarang dapat dilihat dengan cara yang belum pernah terlihat sebelumnya. Banyak yang senang dengan Internet dan apa yang awalnya dilakukan untuk mengurangi gesekan pada aktivitas ekonomi. Sekarang, datanglah alat jejaring sosial, yang sedang dalam proses memutuskan tangan yang tidak terlihat. Karena jika Anda mendengarkan media sosial / internet, mudah untuk mendengar diskusi yang menjelaskan arah pasar, sebelum pasar benar-benar bergerak. Ini banyak terjadi di pasar uang atau pasar modal: informasi untuk menggoreng harga.

Dialog jujur ​​terjadi tentang produk, perusahaan, politik, ide, gerakan, organisasi, acara dan suku (untuk menggunakan metafora Seth Godin). Orang mungkin masih beroperasi demi kepentingan diri mereka sendiri, tetapi berkomunikasi tentang hal itu dengan cara yang langka dan luas yang mendistribusikan apa yang bernilai bagi masyarakat dengan kecepatan kilat. Jadi, kepentingan diri sendiri yang mementingkan diri sendiri merusak diri dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya. D awal era jejaring sosial (pikirkan Internet 1995) alat jejaring sosial dasar hari ini, blog, wiki, berbagi foto, dll. Bersama dengan sumber daya komersial populer (Instagram, Youtube, Twitter, LinkedIn, Facebook, Plurk, dll.) Memberdayakan orang untuk saling membantu dengan cara yang sangat transparan dan tidak mungkin dilakukan di masa lalu.

Tangan Tak Terlihat Dari e-Commerce

Prakiraan Platform dan Layanan Perdagangan AS, 2014 hingga 2019. Sumber: Forrester Research, Inc. 5 Februari 2015.

Adam Smith, salah satu pemikir terbesar sepanjang masa, sering disebut sebagai Bapak Ekonomi. Hebatnya, beberapa abad kemudian, wawasannya masih sangat relevan di era teknologi saat ini. Di zaman kita sekarang, perangkat lunak mungkin telah menggantikan tenaga kerja Smith yang lebih tradisional, tetapi prinsip-prinsip panduan yang dia tetapkan masih berlaku. Smith membahas tiga manfaat yang dirasakan dari pembagian kerja di The Wealth of Nations. Berikut adalah cara ketiga manfaat diterapkan pada divisi vendor perangkat lunak dalam memberikan layanan lingkungan eCommerce.

1. Spesialisasi meningkatkan kecepatan

Vendor yang lebih fokus pada ceruk tertentu menjadi ahli di bidang itu dan jauh lebih efisien dalam memberikan layanan di dalamnya. Sebagai hasilnya, mereka dapat memberikan lebih banyak konsultasi khusus dan waktu yang lebih cepat untuk memasarkan kemampuan mereka daripada rekan-rekan mereka yang menyediakan layanan dari ujung ke ujung. Pengurangan waktu yang bisa dari satu tahun atau lebih ke beberapa bulan. Vendor perangkat lunak eCommerce yang berfokus pada penyebaran end-to-end tidak akan sebagus vendor perangkat lunak yang berfokus pada satu bagian dari rantai proses eCommerce.

Ini terutama berlaku untuk penyedia SaaS terfokus yang semakin banyak menggunakan API dan infrastruktur berbasis cloud yang dapat diskalakan. Vendor ini menawarkan beberapa rilis dan peningkatan produk per tahun versus satu atau dua yang umum untuk solusi lokal. Vendor SaaS juga dapat dengan cepat dan mulus diintegrasikan ke dalam sistem legacy atau solusi lama yang sudah ada yang tidak memenuhi permintaan pasar. Sebagai hasilnya, mereka bisa mendapatkan platform perdagangan front-end, sistem manajemen pesanan atau sistem manajemen rantai pasokan dan dapat dijalankan dalam 12 minggu atau kurang.

Sebuah perusahaan dapat memilih untuk meluncurkan satu, dua atau ketiganya secara bersamaan tanpa berdampak pada total waktu penyebaran. Masing-masing berfokus pada ceruk khususnya dan sebagai hasilnya dapat diluncurkan bersama-sama dengan yang lain versus menggunakan satu vendor untuk solusi ujung ke ujung, yang akan membutuhkan penyebaran yang lebih lama.

2. Tidak harus beralih di antara tugas menghemat waktu

Vendor yang mencoba menangani solusi eCommerce ujung-ke-ujung dihadapkan pada skala masalah yang lebih besar. Akibatnya, tim internal mereka perlu tumbuh secara eksponensial. Ukuran tim yang rumit dan ruang lingkup masalah yang mereka hadapi, serta pergantian di antara penyebaran klien yang disesuaikan, membuat vendor ini kurang efisien dan akibatnya mereka membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyelesaikan pekerjaan. Vendor khusus memiliki fokus tunggal pada bidang keahlian mereka yang meningkatkan efisiensi, mengirimkan penghematan biaya kembali ke klien. Ini tercermin dalam waktu penyebaran yang cepat dan total biaya kepemilikan yang lebih rendah untuk solusi SaaS.

3. Menggunakan teknologi yang tepat menghemat waktu dan uang

Setiap vendor khusus akan menggunakan teknologi terbaru dan terhebat untuk mendukung platform mereka. Oleh karena itu adopsi teknologi SaaS yang berkembang sementara solusi lokal tetap tidak dapat mengakomodasi perubahan perangkat lunak yang gesit. Langkah ini memungkinkan vendor khusus ini untuk beralih dengan kecepatan pasar dan untuk memberikan peningkatan dan dukungan kepada banyak klien sekaligus dibandingkan harus berurusan dengan beberapa skenario satu-ke-satu, yang tidak efisien dan menghabiskan waktu dan sumber daya dari kedua mereka. klien dan tim mereka sendiri.

Dengan tren yang muncul seperti ini, tidak mengherankan bahwa firma analis, seperti Forrester Research, mengakui hal ini dalam penelitian mereka, menunjukkan bahwa "SaaS memakan makan siang lisensi tradisional" dan bahwa mereka mengantisipasi adopsi SaaS untuk tumbuh dari sepertiga pelanggan AS. Hari ini hampir setengahnya pada akhir dekade.

Spesialisasi fungsi yang terjadi dengan teknologi memungkinkan perusahaan untuk memilih dan memilih solusi terbaik di pasar untuk lingkungan eCommerce mereka, sebuah kemewahan yang belum menjadi kenyataan hingga saat ini. Dengan teknologi berbasis SaaS, perusahaan dapat menukar perangkat lunak apa pun dengan yang lain dengan relatif mudah, cepat dan terjangkau. Ini memungkinkan bisnis untuk memiliki teknologi terbaik di kelasnya dan memenuhi permintaan konsumen. Hari-hari proyek replatforming multi-tahun dengan cepat menjadi usang.

Sebagai contoh, sebuah perusahaan berbasis SaaS seperti Kibo mendorong sekitar 6 rilis per tahun, yang menguntungkan seluruh basis klien mereka. Rilis yang mencakup komponen seperti antarmuka pengguna dan peningkatan alur kerja untuk mengikuti perkembangan dan permintaan pasar. Sedangkan jika perusahaan menggunakan solusi lokal yang kikuk, ujung ke ujung, dan menyesuaikan versi agar sesuai dengan kebutuhan mereka, maka semakin sulit untuk meningkatkan ke versi berikutnya.

Kustomisasi apa pun yang sesuai pada saat penempatan akan dengan cepat menjadi usang karena pasar bergerak dengan kecepatan yang semakin cepat. Waktu, biaya, dan sumber daya yang diperlukan untuk meningkatkan sistem sering kali menjadi terlalu menakutkan bagi tim yang memilih solusi lokal, sehingga sangat menakutkan sehingga banyak tim mengabaikan investasi dalam peningkatan reguler. Forrester Research melaporkan bahwa pengabaian seperti itu memaksa operator-operator ini ke dalam program-program peningkatan besar atau, dalam banyak kasus, mendorong mereka kembali ke papan gambar untuk melakukan seleksi penuh dan program perangkaan ulang.

Contoh kehidupan nyata dari sebuah perusahaan yang memanfaatkan pembagian kerja sebagaimana diwujudkan dalam penyedia perangkat lunak yang berkontribusi pada berbagai bagian dari lingkungan eCommerce ujung ke ujung adalah dari Home Hardware. Ketika Home Hardware memilih Kibo untuk memberikan kemampuan pemenuhan yang kompleks melalui platform manajemen pesanan terdistribusi berbasis cloud mereka, mereka memilih Kibo untuk keahlian khusus dan teknologi canggih. Kriteria ini memungkinkan mereka untuk berdiri dan berjalan dengan Kibo dalam 3-4 bulan tanpa harus mencabut POS, rantai pasokan, dan solusi front-end mereka seperti yang harus mereka lakukan dalam implementasi end-to-end yang khas. Selain itu, kemampuan untuk mengintegrasikan Kibo sebagai bagian fungsionalitas yang terpisah, memungkinkan Home Hardware untuk melakukan program Ship-to-Store dengan sangat cepat, meskipun mereka tidak dapat melakukannya dalam sistem mereka saat ini.

Tangan Internet yang tidak terlihat: Informasi produk dan ekonomi e-commerce
(Bin Gu, Universitas Pennsylvania, 2002).

Bin Gu menyelidiki dampak dari informasi produk online pada konsumen, perusahaan dan pasar. Disertasinya membuktikan bahwa akses yang lebih baik ke informasi produk meningkatkan permintaan konsumen dan kesediaan mereka untuk membayar, yang mengarah ke era baru di mana perusahaan dapat membebankan harga yang lebih tinggi dan di mana konsumen diberdayakan dengan lebih banyak pilihan dan informasi untuk membuat keputusan yang lebih baik.

Salah satu kesulitan utama dalam mempelajari informasi produk deskriptif adalah keberagamannya. Tidak seperti informasi harga, yang dapat dengan mudah diukur, informasi produk deskriptif memiliki banyak dimensi yang tidak tunduk pada definisi yang jelas atau kontrol yang sering diperlukan dalam penelitian empiris.

Disertasinya memberikan dua pendekatan untuk penelitian empiris tentang informasi produk deskriptif.

Dia mempelajari apakah informasi produk online meningkatkan permintaan konsumen. Namun, selama kemungkinan konsumen mencari informasi berkorelasi dengan permintaannya untuk CD musik, perbandingan langsung antara dua kelompok konsumen akan menghasilkan hasil yang bias.

Dia menggunakan model persamaan simultan untuk secara eksplisit memodelkan permintaan konsumen untuk CD musik dan pencarian konsumen untuk informasi produk online. Hasilnya membuktikan informasi produk meningkatkan permintaan konsumen.

Namun, sama pentingnya, hasilnya menunjukkan bahwa mengabaikan masalah pemilihan sendiri akan secara dramatis melebih-lebihkan dampak potensial.

Dia meneliti dampak peringkat pihak ketiga terhadap kualitas layanan toko buku online terhadap loyalitas konsumen terhadap toko buku tersebut. Mengadopsi pendekatan yang berbeda, ia mempertimbangkan kasus di mana informasi disediakan secara eksogen.

Dengan menggunakan model pangsa pasar agregat dan model pilihan diskrit konsumen individu, ia menunjukkan bahwa loyalitas konsumen dalam lingkungan ritel buku online terutama disebabkan oleh kurangnya informasi kualitas layanan.


Allah dan Pasar yang Alkitabiah: Tangan yang Tak Terlihat Adam Smith

Tangan yang tidak terlihat adalah pusat perdebatan kontemporer tentang kapasitas pasar, di mana diskusi tentang banyak topik lain dalam etika bisnis terletak. Namun, maknanya dalam tulisan-tulisan Adam Smith tetap tidak jelas, terutama asosiasi keagamaan yang jelas bagi pembaca awal. Dia menggunakan teori tindakan dan pemeliharaan ilahi Isaac Newton, yang dimediasi melalui Calvinisme moderat dari lingkaran Skotlandia abad kedelapan belas tempat dia pindah. Dalam konteks pandangan umum Smith tentang pasar, tangan yang tak terlihat beroperasi menahan ketidaksetaraan dan pelarian modal, dengan demikian menstabilkan sistem pasar. Pemahaman tentang tangan tak terlihat seperti itu menimbulkan pertanyaan bagi diskusi keagamaan dan sekuler kontemporer tentang kapasitas pasar setelah krisis keuangan global.

Profesor Foley menyebutkan di halaman pembukaannya, tentang pengantar klasik yang ditantang secara ekonomi oleh Robert L. Heilbroner, "The Worldly Philosophers," sekarang dalam edisi ketujuh. "Kekeliruan Adam" lebih berkonsentrasi pada filosofi dunia daripada filosof, pada teori ekonomi daripada pada karakter dan peristiwa.

Bagaimana "Kekeliruan Adam" akan berfungsi sebagai teks pengantar bagi orang lain untuk memutuskan. Apa yang relevan di sini adalah pendapat penulis bahwa para ekonom, selama ini, telah menulis teologi.

Ekonomi berfungsi dalam peran teologis dalam masyarakat kita untuk membenarkan cara pasar bagi manusia. Ekonom, apalagi, menjadi tokoh pendeta, dengan pengetahuan misterius dan kekuatan khusus.

Bahaya “kenyamanan ilusi dari Kekeliruan Adam,” tulis Profesor Foley, adalah bahwa mereka mengaburkan kebenaran yang sulit. Kapitalisme kontemporer, dalam pandangannya, adalah sistem yang sukses, ulet, dan adaptif untuk menciptakan kekayaan materi. Tapi itu bukan yang stabil, mengatur diri sendiri. Jika dibiarkan sendiri, misalnya, ia tidak akan "menyelesaikan masalah kemiskinan dan ketidaksetaraan."

Dengan mempertanyakan bidang ekonomi kehidupan yang dikuasai oleh hukum dan keahliannya sendiri, Profesor Foley secara implisit mengusulkan batas sekularisasi yang merupakan karakteristik mendasar dari modernitas. Sekularisasi berarti bahwa dalam transformasi budaya, bidang utama aktivitas manusia menempatkan diri mereka sebagai semi-otonom, dengan standar, otoritas, dan prinsip panduan mereka sendiri.

Ekonomi, seperti sains dan politik, dan kemudian hukum, seni dan bidang lainnya, menyatakan kemerdekaan dari aturan agama, adat istiadat, intuisi atau "wacana filosofis spekulatif," tulisnya.

Kemandirian atau otonomi baru tidak pernah diakui sebagai total, paling tidak dalam hal-hal yang secara langsung menyentuh kehidupan manusia. Klaim para pakar yang berkuasa di masing-masing sektor bahwa masing-masing beroperasi dengan hukum dan standarnya sendiri selalu ditantang oleh klaim yang saling bersaing dari para pakar, pendeta, paus, politisi, dan moralis sekuler. Teologi, dalam pengertian luas yang diberikan Profesor Foley, tidak bisa dihindari.

Pertanyaan berikutnya, tentu saja, adalah bagaimana menghubungkan apa yang Profesor Foley akui sebagai sumber daya yang kaya dari teori ekonomi - yang sarat nilai seperti yang tak terhindarkan - dengan sumber-sumber moralitas lain, baik agama atau sekuler.

Beberapa orang berpendapat bahwa ekonomi harus menggunakan tekniknya sendiri yang diduga bebas nilai untuk menghasilkan menu pilihan, masing-masing dengan biaya dan manfaat tertentu, yang diserahkan ke seluruh masyarakat untuk penilaian moral.

Yang lain berpendapat bahwa hubungannya lebih dialektis. Sumber-sumber moralitas lain memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang konsep teknis dan metode ekonomi, dan teori ekonomi pada gilirannya dapat menjelaskan sumber-sumber moralitas lainnya.

Masalah-masalah ini berada di luar jangkauan "Kekeliruan Adam." Profesor Foley memiliki tujuan yang lebih sederhana. Ekonom, tulisnya, sering berbicara tentang perlunya mengajar orang untuk "berpikir seperti ekonom." Tetapi "berpikir seperti seorang ekonom sulit bagi banyak orang," tambahnya, "dan saya pribadi bersyukur atas kenyataan itu." Dia menulis buku itu, katanya, "untuk memberi orang lebih percaya pada penilaian moral mereka sendiri" tentang masalah ekonomi.

Jerry Bowyer, Kontributor di Forbes: Jadi, siapa tangan tak terlihat yang  Adam Smith bicarakan? Smith sering menyebut Tuhan dalam The Wealth of Nations dan dalam buku yang dia sudah terkenal, Theory of Moral Sentiments. Dalam gaya abad ke-18 yang baik, Smith menyebut Tuhan sebagai "Dewa" atau "Penyelamat", tetapi tidak membuat kesalahan tentang itu: Tuhan adalah ide yang sangat penting dalam asal-usul ekonomi klasik.

Jadi apa "tangan tak terlihat" itu? Pemeliharaan Tuhan. Smith memperjelas hal ini dalam Theory of Moral Sentiments-nya di mana dia pertama kali memperkenalkan gagasan tentang tangan yang tak terlihat:

Hasil bumi mempertahankan hampir setiap saat dari jumlah penduduk yang mampu dipertahankan. Orang kaya hanya memilih dari tumpukan apa yang paling berharga dan menyenangkan. Mereka mengkonsumsi sedikit lebih banyak daripada yang miskin, dan terlepas dari sifat mementingkan diri sendiri dan rapacity mereka, meskipun mereka berarti hanya pertemuan mereka sendiri, meskipun satu-satunya tujuan yang mereka usulkan dari kerja ribuan orang yang mereka pekerjakan, adalah kepuasan mereka sendiri. Keinginan sia-sia dan tak terpuaskan, mereka membagi dengan orang miskin hasil dari semua perbaikan mereka. Mereka dipimpin oleh tangan tak terlihat untuk membuat distribusi kebutuhan hidup yang hampir sama, yang seharusnya dibuat, seandainya bumi dibagi menjadi bagian yang sama di antara semua penghuninya, dan dengan demikian tanpa bermaksud, tanpa menyadarinya, memajukan kepentingan masyarakat, dan mampu berarti memperbanyak spesies. Ketika Providence membagi bumi di antara beberapa tuan yang agung, itu tidak melupakan atau mengabaikan mereka yang tampaknya telah ditinggalkan di partisi.

"Tangan yang tak terlihat" adalah tangan "Penyelamatan". Di tempat lain dalam Sentimen Moral Smith menunjuk ke kebajikan pribadi dan manfaat sosialnya sebagai cara di mana kita "bekerja sama dengan Dewa", menghubungkan Dewa, Penyelenggaraan dan Tuhan dalam satu pernyataan:

Tetapi dengan bertindak sesuai dengan perintah fakultas moral kita, kita tentu mengejar cara yang paling efektif untuk meningkatkan kebahagiaan umat manusia, dan karenanya dapat dikatakan, dalam arti tertentu, untuk bekerja sama dengan Dewa, dan untuk maju sejauh dalam kuasa kita rencana Providence. Dengan bertindak dengan cara lain, sebaliknya, kita tampaknya menghalangi, dalam beberapa hal, skema yang telah ditetapkan oleh Penulis alam untuk kebahagiaan dan kesempurnaan dunia, dan untuk menyatakan diri kita sendiri, jika boleh saya katakan demikian, dalam ukuran tertentu musuh-musuh Tuhan.

Adalah mustahil bagi seorang mahasiswa yang serius untuk menyangkal keberadaan Allah dalam tulisan-tulisan Adam Smith. Pemikir serius yang ingin menyangkal teisme Smith menyatakan bahwa Smith tidak bermaksud demikian. Mungkin, tetapi itu membuat kita bertanya-tanya mengapa dia sering menyebut Tuhan. Ada banyak pemikir anti-Kristen yang menulis pada saat itu: ini, setelah semua, menjelang Revolusi Perancis.

Teman dan kolega Smith, David Hume, menerbitkan buku-buku ateis secara terbuka. Jelas tidak ada tekanan sosial yang luar biasa untuk menambahkan bahasa teistik ke dalam karya seseorang, dan bahkan jika ada, sikap Smith untuk kebebasan ekonomi terhadap kebijakan kontemporer Crown menunjukkan bahwa dia adalah orang yang mau mengatakan apa yang sebenarnya dia pikirkan. Dan jika entah bagaimana dia tiba-tiba menjadi pengecut dan merasa perlu menyebut nama Tuhan yang tidak dia percayai, dia bisa memasukkan sepotong kecil kesalehan yang saleh ke bagian depan buku dan selesai dengan itu. Alih-alih, ia mengikat seluruh karyanya dengan referensi teistik. Tampak jelas bahwa Smith benar-benar mempercayai apa yang ditulisnya.

Tangan Tuhan Yang Tak Terlihat

Terlepas dari “kemahahadiran” dan “kemahahuan” Allah, kita kadang-kadang mengabaikan keinginan dan kemampuan-Nya untuk campur tangan dalam kehidupan kita. Terkadang campur tangan-Nya bersifat individual dan pribadi. Kadang-kadang itu terjadi dalam skala yang sedemikian besar sehingga baik orang percaya maupun tidak percaya terpengaruh.

Sejarah memberikan banyak deskripsi tentang peristiwa besar yang melibatkan campur tangan Tuhan. Peristiwa seperti Keluaran dan penaklukan Yosua atas Yerikho diverifikasi dalam Kitab Suci. Namun, sering kali, Allah memberi kita hanya bukti yang cukup untuk membuat kita heran.

Salah satu contoh keadaan yang sulit dijelaskan adalah dalam buku kecil, Reflections on Pearl Harbor, oleh Laksamana Chester Nimitz. Setelah melihat kehancuran armada Amerika — dikelilingi oleh semangat keputusasaan, kekecewaan, dan kekalahan — Laksamana mengatakan kepada seorang pelaut muda, “Orang Jepang membuat tiga kesalahan terbesar yang bisa dilakukan oleh pasukan penyerang, atau Tuhan yang mengurusnya untuk Amerika . . . "

Tiga kesalahan itu adalah:
1. Jepang menyerang pada hari Minggu pagi. Sembilan dari setiap sepuluh awak kapal di pelabuhan sedang cuti. Jika kapal-kapal yang sama dipancing ke laut dan ditenggelamkan — kita akan kehilangan 38.000 orang alih-alih 3.800.
2. Ketika Jepang melihat semua kapal perang itu berbaris berurutan, mereka begitu terbawa hingga tidak pernah sekalipun mengebom dok kering di seberang kapal-kapal itu. Jika mereka menghancurkan dok kering, kita harus menarik setiap satu dari kapal-kapal itu ke Amerika untuk diperbaiki, menghabiskan waktu yang berharga bagi kita.
3. Setiap tetes bahan bakar di teater perang Pasifik ada di atas tangki penyimpanan tanah lima mil jauhnya. . . . Satu pesawat serang bisa menabrak tank-tank itu dan menghancurkan pasokan bahan bakar.

Apakah ini campur tangan Tuhan? Secara sirkum, tampaknya memang begitu! Bahkan ketika para pemimpin jahat melakukan tindakan kekerasan yang mengerikan untuk mencapai tujuan egois mereka sendiri, kita harus mengakui kontrol kedaulatan Allah secara keseluruhan atas peristiwa-peristiwa dalam sejarah


Mazmur 105: Tangan Tuhan yang tidak kelihatan

Mazmur 105 adalah mazmur sejarah. Itu mendaftarkan 500 tahun kesetiaan Allah kepada Israel. Dalam mazmur ini kita melihat Tuhan campur tangan dalam urusan manusia. Kita melihat Tuhan terlibat erat dalam kehidupan manusia. Kita melihat Tuhan tidak jauh dan tidak  terjangkau tetapi dekat, secara aktif terlibat dalam urusan manusia, peristiwa sejarah, kebangkitan penguasa dan arah sejarah. Tuhan setia kepada Israel di masa lalu. Tuhan juga sangat baik di Indonesia. Mazmur 105: 1-45 dibagi menjadi enam bait yang masing-masing merinci kesetiaan Allah kepada Israel.

• Bait pertama adalah nasihat Israel dalam ayat 1-7. Sepuluh imperatif meluncurkan mazmur ini, memanggil umat Allah untuk menyembahnya. “Oh, bersyukurlah kepada Tuhan! Panggillah nama-Nya; mengumumkan perbuatan-Nya di antara bangsa-bangsa ”(ayat 1). “Bernyanyilah memuji Dia” (ayat 2). “Kemuliaan dalam nama-Nya yang kudus” (ayat 3). "Carilah Tuhan dan kekuatan-Nya" (ayat 4). Semua orang percaya harus mencari pengetahuan tentang Tuhan. Umat ​​Allah didorong untuk mengingat hal-hal besar yang telah dilakukan Tuhan (ayat 5).
• Bait kedua adalah pemilihan Israel dalam ayat 8-15. Allah telah mengingat perjanjiannya dengan Abraham, menaati dan melaksanakan janjinya (Kejadian 12: 1-3). “Dia telah mengingat perjanjiannya untuk selama-lamanya, firman yang dia perintahkan, untuk seribu generasi” (ayat 8). Ia akan menepati janjinya selama 1.000 generasi, satu generasi yang pada dasarnya berusia 40 tahun. Tuhan akan memelihara firman-Nya untuk 40.000 tahun ke depan atau untuk sisa sejarah manusia.
• Bait ketiga adalah pengasingan Israel dalam ayat 16-25. Sejarah hubungan Allah dengan Israel kini berkembang ke zaman ketika Yusuf berada di Mesir (Kejadian 37-50). Kelaparan menghancurkan semua roti (ayat 16). Yusuf dijual sebagai budak oleh saudara-saudaranya (ayat 17). Dia dipenjara oleh orang Mesir (ayat 18). Meskipun ia dikurung di penjara Potifar, ia tidak dilupakan oleh Tuhan (ayat 19). Israel memasuki Mesir dan tetap di sana 430 tahun. Tuhan tetap berdaulat mengendalikan takdir Israel di Mesir.
• Bait keempat adalah eksodus Israel dalam ayat 26-38. Pada waktu yang ditentukan, Allah dengan berdaulat mengangkat Musa untuk memimpin Israel keluar dari perbudakan Mesir (ayat 26-28). Sepuluh tulah yang sangat menghancurkan orang Mesir sehingga mereka membebaskan orang Israel dari penindasan dan perbudakan mereka.
• Bait kelima adalah Israel yang melingkari ayat 39-41. Selama 40 tahun berikutnya Tuhan menyebarkan awan, kemuliaan shekinah, yang melindungi dan memimpin Israel di padang belantara. "Dia membentangkan awan untuk menutupi, dan api untuk memberi cahaya di malam hari" (ayat 39). Kemuliaan Tuhan berfungsi sebagai awan di hutan belantara, perisai perlindungan dari orang Mesir dan penutup untuk manifestasi berapi-api dari kemuliaan kehadiran Allah.
Umat ​​Allah meminta makanan di padang belantara ketika mereka menjadi lapar. Tuhan memberi mereka makan puyuh. Tuhan juga memberi mereka makan manna, roti surga. Tuhan memuaskan mereka dengan persediaannya yang berlimpah. “Orang-orang bertanya dan dia membawa burung puyuh, dan memuaskan mereka dengan roti surga. Ia membuka batu itu, dan air mengalir keluar ”(ayat 40-41).
• Bait keenam adalah pintu masuk Israel dalam ayat 42-45. Ketika Israel mendekati tanah yang dijanjikan, Allah dengan sempurna menepati janji-Nya. Tuhan memberi mereka tanah bangsa-bangsa (ayat 44). Tuhan dengan berlimpah memberkati umat-Nya untuk memotivasi hati mereka untuk memelihara ajaran-ajaran-Nya (ayat 45). Mazmur itu berakhir saat itu dimulai, dengan pujian yang dipersembahkan kepada Tuhan.

Kita ingat mereka yang membayar harga tertinggi dalam mempertahankan iman kita, bangsa kita, kesempatan kita. Kita juga harus fokus pada kebaikan Tuhan. Dia telah memberkati kita. Dia telah melindungi kita. Dia mengutus putranya, Yesus, untuk mati bagi dosa-dosa kita di kayu salib.

Napoleon Bonaparte, pemimpin militer Prancis yang hebat, pernah ditanya, "Apakah Tuhan ada di pihak Prancis?" Karena mabuk oleh kesuksesannya sendiri, dia berkata, "Tuhan ada di pihak yang memiliki artileri terberat."

Belakangan, diktator kecil itu membual, "Saya membuat keadaan." Tapi itu sebelum pertempuran Waterloo. Pada tahun 1815, Napoleon kalah dalam pertempuran meskipun memiliki persenjataan superior. Diasingkan ke pulau St. Helena yang gersang, Napoleon mengubah perspektifnya tentang Tuhan dan sejarah. Pria yang dulu bangga itu mengakui, "Manusia merancang, tetapi Tuhan yang menentukan."

Tuhan berdaulat di atas segalanya, termasuk ekonomi. Tuhan mengendalikan sejarah dan takdir manusia. Dia membimbing mereka sampai akhir yang ditentukan. Tuhan adalah Tuhan dan kemenangan pada akhirnya menjadi milik-Nya.

1 TIMOTI 1:17
Sekarang bagi Raja yang kekal, abadi, tidak terlihat, satu-satunya Tuhan, menjadi kehormatan dan kemuliaan untuk selama-lamanya. Amin.

KOLOSE 1:15
Anak adalah gambar Allah yang tidak terlihat, yang sulung dari semua ciptaan.

ROMA 1:20

Karena sejak penciptaan dunia, sifat-sifat Allah yang tidak terlihat — kekuatan kekal dan sifat ilahi-Nya telah terlihat jelas, dipahami dari apa yang telah dibuat, sehingga manusia tanpa alasan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar