LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 06 April 2019

EKONOMI KRISTEN: AKIBAT JANGKA PANJANG


EKONOMI KRISTEN AKIBAT JANGKA PANJANG

Terlalu sering konsekuensi jangka panjang, atau efek sekunder, dari suatu tindakan diabaikan.

Henry Hazlitt, seorang penulis populer tentang ekonomi selama abad terakhir, menulis buku ekonomi klasik dalam satu pelajaran. Salah satu pelajaran Hazlitt adalah ketika menganalisis proposal ekonomi, seseorang:

… Harus melacak tidak hanya hasil langsung tetapi hasil dalam jangka panjang, tidak hanya konsekuensi primer tetapi konsekuensi sekunder, dan bukan hanya efek pada beberapa kelompok khusus tetapi efek pada semua orang.

Hazlitt percaya bahwa kegagalan untuk menerapkan pelajaran ini adalah sumber kesalahan ekonomi yang paling umum. Khususnya dalam politik ada kecenderungan untuk menekankan manfaat jangka pendek dari suatu kebijakan sementara mengabaikan konsekuensi jangka panjangnya. Dalam politik, kita mendengar permohonan tanpa akhir untuk proposal guna membantu industri, wilayah, atau kelompok tertentu tanpa mempertimbangkan dampaknya terhadap komunitas perbatasan, termasuk pembayar pajak dan konsumen.

Banyak dari ini disengaja. Ketika mencari bantuan politik kelompok kepentingan dan perwakilan mereka yang lebih tinggi, pelobi, memiliki insentif untuk memberikan putaran terbaik pada kasus mereka. Mereka akan membesar-besarkan manfaatnya (sebagian besar akan mereka tangkap jika kebijakan itu diberlakukan) dan meminimalkan biaya (sebagian besar akan ditanggung oleh orang lain). Kelompok kepentingan seperti itu paling efektif jika manfaatnya langsung dan mudah terlihat oleh pemilih, tetapi biayanya kurang terlihat dan sebagian besar di masa depan. Dalam kondisi ini, kelompok kepentingan seringkali dapat menyesatkan pemilih. Dengan demikian, pemilih sering mengesahkan tindakan yang mungkin akan mereka tolak jika mereka tahu efek sekunder atau konsekuensi jangka panjang.

Pendukung tarif dan kuota untuk produk asing hampir selalu mengabaikan efek sekunder dari kebijakan mereka. Dengan membatasi impor produk dari negara asing, tarif dan kuota awalnya dapat melindungi pekerja yang membuat produk yang sebanding dengan biaya yang lebih tinggi. Tetapi akan ada konsekuensi sekunder, mungkin yang parah.

Popularitas pembatasan tidak mengherankan karena pekerjaan orang-orang yang benar-benar bekerja di industri yang terlindung, sangat terlihat, sedangkan efek sekunder - pekerjaan yang hilang di industri lain - kurang terlihat dan sulit untuk dilacak kembali dengan pembatasan perdagangan. Dengan demikian, banyak orang jatuh ke argumen "Melindungi pekerjaan", meskipun jelas keliru ketika diperiksa lebih dekat.

Pengeluaran pemerintah juga menghasilkan efek sekunder yang sering diabaikan. Politisi suka berargumen bahwa pengeluaran pemerintah untuk proyek-proyek yang disukai memperluas lapangan kerja. Tentu saja ada banyak alasan bagus untuk pengeluaran pemerintah untuk peningkatan perlindungan polisi, administrasi peradilan, dan sebagainya. Namun, penciptaan lapangan kerja bukanlah salah satunya.

Misalkan Pemerintah menghabiskan Rp50 triliun untuk proyek yang mempekerjakan satu juta pekerja untuk membangun kereta berkecepatan tinggi yang menghubungkan Medan dan Jakarta. Berapa banyak pekerjaan yang akan dibuat proyek? Setelah efek sekunder dipertimbangkan, jawabannya tidak ada. Alasannya adalah bahwa pemerintah harus menggunakan pajak atau hutang untuk membiayai proyek. Pajak sebesar Rp50 triliun akan mengurangi pengeluaran konsumen dan tabungan pribadi dan pengurangan ini akan menghancurkan sebanyak mungkin pekerjaan yang dibuat oleh pengeluaran pemerintah. Atau, jika proyek dibiayai oleh utang, pinjaman akan menyebabkan tingkat bunga dan pajak yang lebih tinggi untuk menutupi pembayaran bunga. Ini akan mengalihkan dana dari proyek lain, baik swasta dan publik.

Satu juta pekerjaan baru itu menjadi berita utama, tetapi hilangnya pekerjaan di ribuan lokasi tidak dikenali. Seperti dalam kasus pembatasan perdagangan, hasil dari proyek ini adalah pengaturan ulang pekerjaan, bukan penciptaan lapangan kerja. Fakta ini tidak selalu berarti bahwa proyek tidak boleh dilakukan.

Tetapi itu berarti bahwa pembenaran untuk proyek harus datang dari bukti bahwa manfaatnya lebih besar daripada biaya untuk melepaskan peluang lain.

Efek sekunder bukan hanya masalah bagi pemerintah dan politisi. Mereka juga dapat menyebabkan hasil yang tidak terduga untuk individu. Pengalaman menarik dari seorang guru sekolah di Amerika Serikat menggambarkan hal ini. Murid-muridnya terus-menerus kehilangan pensil mereka; jadi dia beralasan bahwa jika dia membayar sepuluh sen untuk potongan itu, mereka akan menanggapi insentif untuk bertahan pada pensil sampai semuanya digunakan. Yang membuatnya kecewa, para siswa segera membentuk garis-garis panjang di rautan pensil, menciptakan potongan secepat yang dia bisa bayar untuk mereka.

Sebaiknya waspada untuk konsekuensi yang tidak diinginkan!

Efek Sekunder dari Tindakan Ekonomi
Keseimbangan permintaan dan penawaran tidak berlaku di pasar komoditas saja; ini berlaku dalam mata uang, stok dan pasar tenaga kerja. Guncangan pasokan dapat mengganggu pasar mana pun. Pada tahun 1999, ketika proses akuntabilitas yang ketat di Negara Indonesia, ditemukan bahwa bank investasi terkemuka belum membayar kembali sejumlah besar pinjaman yang dipinjam dari lembaga keuangan sektor publik. Otoritas akuntabilitas mengeluarkan pemberitahuan untuk pemulihan dan secara ketat meminta pembayaran seluruh pinjaman dalam waktu tiga hari. Manajemen bank investasi memutuskan untuk segera menjual investasinya dalam ekuitas pada perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta. Investasi ini cukup untuk membayar utangnya.

Namun, ketika ia masuk ke pasar saham untuk penjualan ekuitas, tren bearish yang tajam terlihat di pasar keuangan. Tren bearish ini memperingatkan otoritas pasar saham bahwa seluruh sistem keuangan telah mencapai risiko yang lebih tinggi di mana total kehancuran pasar keuangan diharapkan. Otoritas pasar memberi tahu otoritas publik tentang situasi tersebut, dan pemerintah memutuskan untuk memberikan waktu yang cukup kepada bank investasi untuk pembayaran kembali pinjaman (standstill). Ini adalah contoh dampak sekunder dan jangka panjang dari kebijakan ekonomi.


PANDANGAN ALKITAB ATAS KONSEKUENSI JANGKA PANJANG

5 Konsekuensi Alkitabiah dari Dosa
Kata untuk dosa dalam bahasa Yunani adalah "amartia" (ha-mar-tia). Itu berarti “meleset dari sasaran.” Setiap kali kita berbuat dosa kita meleset dari sasaran itu. Tuhan telah menetapkan standar tinggi bagi kita semua karena Dia adil dan Dia layak untuk kepatuhan kita. Karena kita semua kehilangan tanda bahwa Yesus mati. Darahnya menutupi setiap dosa. Namun, apa yang terjadi ketika kita berbuat dosa? Apa konsekuensi dari dosa? Mari kita lihat apa yang dikatakan Alkitab.

Pemisahan
”Tetapi kedurhakaanmu (dosa) telah memisahkan antara kamu dan Allahmu.” (Yesaya 59: 2a) Sejauh ini, inilah konsekuensi terbesar dari dosa. Setiap dosa adalah pelanggaran bagi Allah, dan Allah tidak mungkin ada di hadapan dosa. Itulah sebabnya jika Anda memilih untuk terus melakukan dosa yang sama tanpa pertobatan, Anda akan berhenti merasakan kehadiran-Nya dalam hidup Anda. Roh Kudus akan berhenti berbicara kepada Anda jika Anda menolak untuk bertobat. ”Jangan memadamkan Roh.” (1 Tesalonika 5:19) Bagaimana Anda memadamkan Roh? 3 ayat berikutnya menunjukkan bagaimana tidak memadamkan Roh. “Jangan membenci nubuat, tetapi uji segalanya; berpegang teguh pada apa yang baik. Menjauhkan diri dari segala bentuk kejahatan. ”(1 Tesalonika 5: 20-22) Jika Anda ingat dan menerapkan 3 ayat ini dalam hidup Anda, maka Anda akan mendengar Allah berbicara melalui Roh Kudus dalam hidup Anda.

Berbahaya bagi Anda
Setiap kali kita berdosa, kita memang meleset dari sasaran.
Kisah berikut ini ekstrem, tetapi itu menunjukkan kepada Anda seberapa jauh dosa Anda dapat membawa Anda. Sodom dan Gomora adalah 2 dari kota paling tercela yang dikenal manusia. Mereka begitu dipenuhi dengan dosa sehingga Tuhan tidak bisa lagi menahan murka-Nya. Tuhan tahu bahwa Lot dan istrinya mengabdi kepada-Nya, jadi Dia mengutus 2 malaikat untuk memperingatkan mereka untuk pergi sebelum kehancuran kota-kota tersebut. “Dan ketika mereka (malaikat) membawa mereka keluar, seseorang berkata,‘ Lari untuk hidupmu. Jangan melihat ke belakang atau berhenti di mana pun di lembah. Melarikan diri ke bukit, jangan sampai Anda tersapu. '”(Kejadian 19:17) Lot paham dan patuh. Dia membawa istri dan putrinya ke luar kota. Dia mencoba membuat calon menantunya melarikan diri juga, tetapi mereka pikir dia bercanda. Ketika mereka berada di luar kota, istri Lot tidak bisa menahan godaan untuk berbuat dosa dan melihat ke belakang. Apa yang terjadi? ”Tetapi istri Lot, di belakangnya, menoleh ke belakang dan dia menjadi tiang garam.” (Kejadian 19:26) Istri Lot kehilangan nyawanya karena satu dosa itu. Tuhan menanggapi dosa dengan serius, itulah sebabnya kita harus selalu memilih jalan-Nya, daripada jalan kita sendiri.

Dosa Membahayakan Orang Lain
Ketika Anda memilih untuk menjalankan hidup Anda alih-alih membiarkan Tuhan membimbing Anda, peristiwa bencana bisa terjadi. Raja Herodes adalah orang jahat, penuh ambisi egois. Dia bermasalah ketika mendengar Yesus dilahirkan. (Matius 2: 3) Ia menemukan di mana Yesus dilahirkan (Betlehem), tetapi Allah, yang mahatahu (semua tahu) menuntun Yesus pergi dengan aman melalui Yusuf dan Maria ke Mesir. Kemarahan Herodes menyebabkan kehancuran besar-besaran setelah dia menyadari bahwa Yesus telah dibawa keluar dari Betlehem. ”Kemudian Herodes, ketika dia melihat bahwa dia telah ditipu oleh orang-orang majus, menjadi geram, dan dia mengirim dan membunuh semua anak laki-laki di Betlehem dan di semua wilayah yang berusia dua tahun atau kurang.” (Matius 2:16 ) Dosa Herodes mengorbankan nyawa banyak anak yang tidak bersalah.

Dosa adalah Katalisator bagi Lebih Banyak Dosa
Sebagai orang percaya, Roh Kuduslah yang menginsafkan kita ketika kita berbuat salah (Yohanes 16: 7-8), sehingga kita dapat bertobat dan menjadi bersih kembali. Namun, dalam kasus orang yang tidak percaya atau orang percaya yang menolak untuk bertobat, dosa dapat mendorong  kita ke dalam dosa yang lebih dalam. Bagaimana perzinahan terjadi? Itu tidak terjadi begitu saja; itu adalah proses dosa demi dosa. Itu dimulai dengan pandangan, "Wow, orang itu sangat menarik." (Anda harus fokus pada pasangan Anda). Jika Anda memberi makan pikiran itu maka itu meningkat, "Berbicara kepada mereka tidak akan menyakiti apa pun." (Anda harus memikirkan pasangan Anda) Itu tidak akan cukup. Sekarang Anda tertarik secara fisik dan agak emosional, "Saya tidak bisa berhenti memikirkan dia." (Anda harus memikirkan pasangan Anda). Kemudian Anda berada di air yang dalam; dorongan seksual Anda akan menyusul Anda tanpa mengakui dosa Anda. Setan tahu bagaimana cara menggulung siapa pun. Dia telah menguasainya. Jika kita tidak menganggap serius dosa, pada akhirnya kita akan melakukan banyak dosa yang dimulai hanya dari satu pikiran.

Dosa Berakibat Hukuman Kematian Abadi Bagi Orang Tidak Percaya
”Karena upah dosa adalah maut.” (Roma 6:23) Saya berdoa agar ayat ini benar-benar berbicara kepada Anda. Orang percaya sejati akan bertobat dari dosa-dosa mereka, tetapi mereka yang memberontak berada dalam masalah serius! Kematian kekal (pemisahan dari Tuhan selamanya) menanti semua yang memilih untuk tidak menerima Kristus sebagai Tuhan dan Juru Selamat mereka. Kristus sendiri berkata dalam Matius 25: 41-46 apa yang akan terjadi pada mereka yang tidak menunjukkan kasih Kristus kepada umat manusia. Mereka yang tidak memberi makan orang yang lapar, berpakaian telanjang, mengunjungi orang sakit dan di penjara, atau memberi minum kepada yang haus akan dibiarkan sendirian dalam siksaan total untuk kekekalan. Orang yang mementingkan diri sendiri, sombong, angluh, sok suci dan serakah tidak akan berada di surga kecuali mereka bertobat. Saya ingin Anda tahu bahwa jika Anda adalah orang yang tidak percaya membaca artikel ini - ketahuilah bahwa Allah mengasihi Anda dan saya beri tahu, “Tuhan tidak lambat untuk memenuhi janjinya, karena beberapa menghitung kelambatan, tetapi sabar terhadap Anda, tidak berharap ada yang binasa, tetapi semua harus bertobat. ”(2 Petrus 3: 9) Saya mendesak Anda, jika Anda belum menerima Kristus sebagai Tuhan dan Juru Selamat Anda, agar tidak menunggu lagi. Besok tidak dijamin.


Keputusan Hari Ini Menentukan Akan Menjadi Siapa Anda Besok

Paulus berdoa agar orang-orang Kristen dapat "diperkuat dengan segala kuasa menurut kekuatan agung [Allah], agar kamu dapat memiliki ketekunan dan kesabaran yang besar dengan sukacita, bersyukur kepada Bapa" (Kolose 1: 11-12).

Kita dipanggil untuk hidup dengan ketekunan yang diberdayakan oleh Kristus, dan disertai dengan ucapan syukur yang menggembirakan. Ketekunan membutuhkan kesabaran, karena hadiah untuk pilihan yang tepat hari ini akan datang, tetapi mungkin berbulan-bulan atau bertahun-tahun dari sekarang, atau tidak sampai kita meninggalkan dunia ini. Mereka yang menggerakkan jari-jari mereka menunggu microwave selesai menunjukkan bahwa daya tahan kesabaran tidak datang secara alami.

Paulus menantang muridnya, “Ikut serta dalam penderitaan sebagai seorang prajurit yang baik dari Kristus Yesus” (2 Timotius 2: 3). Tentara mengharapkan kesulitan dan dilatih untuk menghadapinya. Sebagai kawan-kawan yang mengunci senjata untuk melayani Komandan kita, para pejuang Kristus yang sederhana harus hidup di luar, di wilayah yang diduduki musuh, apa yang disebut Eugene Peterson "kepatuhan lama dalam arah yang sama" (Peterson, Ketaatan Panjang dalam Arah yang Sama: Pemuridan dalam Masyarakat Instan, [InterVarsity Press, 2000]).

Penghalang jalan dan gangguan hari ini membuat ketekunan dalam kehidupan Kristen tampak tidak mungkin tercapai. Godaan kita tidak lebih buruk daripada godaan Jemaat di Korintus abad pertama. Tetapi televisi, komputer, dan bahkan telepon seluler membawa ke rumah kita apa yang dulunya hanya ditemukan di gang-gang belakang. Godaan di Korintus, berkat teknologi kita sekarang, hanya tinggal mengklik keypad atau mouse.

Kegagalan untuk bertahan - dalam pernikahan, pekerjaan, gereja, atau bagian kehidupan lainnya - telah menjadi normal. Ketaatan jangka panjang yang konsisten, tanpa pengalihan periodik ke dalam dosa dan tidak berbuah, tampaknya merupakan mimpi yang mustahil. Dosa telah menjadi begitu umum, begitu diharapkan, sehingga orang-orang percaya yang kudus diangkat sebagai pahlawan atau diberhentikan sebagai legalis.

Dalam masyarakat sekali-pakai-langsung-buang kita, kita menggunakan sesuatu, lalu melemparkannya (apakah piring kertas, pasangan, gereja, pengkhotbah, agama atau karier). Filosofi berpegang teguh padanya adalah peninggalan zaman lain - sesuatu yang pernah dilakukan para bhikkhu atau biarawan, tetapi kita tidak bisa. Dan mengapa kita harus melakukannya? Siapa yang mau bekerja keras atau bosan dengan tetap mengikuti kursus ketika alternatif tak berujung memanggil kita?

Tetapi esensi kehidupan Kristen tidak dapat dan tidak boleh berubah dengan budaya temporer. Kata-kata Paulus kepada jemaat di Kolose dan Timotius adalah kata-kata bagi kita. Kita seharusnya tidak menyusut akibat dari kesulitan. Kita harus menanggungnya dengan kesabaran dan ucapan syukur. Kita harus mengikuti Kristus dari awal sampai akhir, bertobat dengan cepat dari dosa-dosa kita dan bergerak maju dalam devosi yang lebih dalam. Ya, akan ada masa-masa kering, tetapi secara keseluruhan, lengkungan pertumbuhan spiritual akan terus meningkat lebih tinggi, tidak menurun sehingga kehidupan kita berakhir dengan rintihan yang sia-sia. Ketekunan adalah panggilan Kristus untuk mengikutinya, untuk menyelesaikan yang kuat demi kemuliaan Allah. Tidak ada panggilan yang lebih tinggi, tidak ada hak istimewa yang lebih besar, tidak ada sukacita yang lebih besar.

Reuni dengan Mereka yang Bertahan
Tuhan memang telah menjadi "perlindungan kita dan kekuatan kita, bantuan yang sangat hadir dalam kesulitan" (Mazmur 46: 1). Kita telah belajar - beberapa dari kesulitan besar - bahwa hanya Tuhan sajalah yang dapat menanggung seluruh kepercayaan kita. Mengakui ketidaksempurnaan kita, kita mengalami bersama aroma harum ketekunan dan berbicara tentang mengantisipasi dunia yang lebih baik.

Maklum, beberapa teman lama tidak bisa datang, karena jarak, kesehatan, dan jadwal konflik. Tetapi beberapa tidak datang karena cinta mereka kepada Kristus telah menjadi dingin. Mereka tidak bertahan. Mengapa? Pertanyaannya bisa dijawab dengan cara berbeda. Jawaban saya untuk tujuan kita adalah ini: pilihan mereka dari hari ke hari dan dari hari ke hari mengatur mereka untuk gangguan dan kegagalan rohani.

Anda dan pasangan Anda ... berjalan pergi malam itu dengan komitmen baru untuk menyelesaikan hidup Anda dengan baik. Saya berdoa agar Anda akan hidup di tahun-tahun mendatang sehingga ketika Anda menerima undangan untuk reuni Anda, Anda akan ingin datang dan mendengar - dan berbagi - apa yang telah Tuhan lakukan. Jangan membuat serangkaian pilihan yang akan membuat Anda menjadi orang yang ingin menjauh.

Ketahanan dalam Suatu Penyebab
Seiring berlalunya tahun demi tahun, Tuhan semakin menaruh dalam hati kita tentang nasib anak yang belum lahir, impian dan harapan yang belum terwujud. Bacalah ayat Alkitab yang berbunyi, “Selamatkanlah dari maut orang-orang yang dibawa ke pembantaian” (Amsal 24:11). Dan, “Bicaralah untuk mereka yang tidak bisa berbicara sendiri. . . membela hak-hak orang miskin dan yang membutuhkan ”(Amsal 31: 8–9, NIV).

Ketekunan sebagai Keputusan Keluarga
Tak perlu dikatakan, banyak yang tidak setuju dengan strategi kita, tetapi kita percaya itu adalah satu-satunya tindakan yang menghormati Tuhan, mengingat alternatifnya. Situasi ini membawa kontroversi dan komplikasi dalam kehidupan kita, tetapi Tuhan mengajar kita untuk mempercayai-Nya dan bersabar, yang karenanya kita sangat berterima kasih.

Untuk Bertahan, Cintai Yesus Lebih dari Sebabnya
Satu hal yang dipelajari tentang ketahanan dalam suatu tujuan adalah: jangan dimotivasi oleh kemarahan. Ya, ada yang namanya kemarahan benar. Tuhan sangat marah tentang penganiayaan orang miskin dan yang membutuhkan dan tidak berdaya. Tetapi “kemarahan orang benar” kita sering kali adalah kemarahan yang membenarkan diri sendiri. Apakah Anda melawan koruptor, orang curang, pencuri, pelanggaran HAM, perbudakan, pelacuran, pornografi, narkoba, kejahatan, mengemudi dalam keadaan mabuk, atau aborsi, bergantunglah pada Yesus atau Anda akan terbakar atau mengandalkan kekuatan Anda sendiri, bukan milik-Nya. Atas karunia Tuhan, jangan pernah mengecam mereka. Setiap minggu usahakan berdiri dekat mereka dan berbicara dengan beberapa, membagikan kasih Kristus.

Ada keausan atau kelelahan yang signifikan pada mereka yang dipanggil untuk pekerjaan pro-kehidupan, pelayanan penjara, pelayanan jalanan, membantu orang miskin, membantu para penyalahguna narkoba dan mereka yang kecanduan seksual, dan memerangi pornografi. Jika Anda akan bertahan, Anda harus memiliki hasrat untuk Yesus yang lebih besar daripada hasrat Anda untuk tujuan itu. Jika tidak, bahkan jika Anda tidak kehabisan tenaga, perjuangan Anda akan menggantikan Tuhan Anda, dengan demikian menjadi idola atau berhala.

Kehilangan diri sendiri. Bukan dalam tujuan yang benar tetapi pada Allah yang benar yang memanggil kita untuk berbagai penyebab dan mendukung kita di mana pun Dia memanggil kita. Jangan menjadi Kristen karena satu masalah (contoh: ada orang menawarkan diri menjadi Kristen asal utangnya dilunasi).  Hati Chuck Colson sangat besar untuk pelayanan penjara, tetapi lebih dari itu. Joni Eareckson Tada sangat peduli dengan orang cacat, tetapi dia lebih peduli. Chuck dan Joni mencintai Yesus, dan cinta itu mengalir dalam pelayanan kepada para tahanan dan orang cacat. Begitulah cara Anda menemukan kekuatan bertahan dalam suatu sebab - melihat bahwa itu bukan masalah yang terisolasi. Itu adalah bagian dari skema pekerjaan kerajaan Allah yang lebih besar.

Jika hidup Anda terpusat pada menentang aborsi atau pornografi atau pernikahan homoseksual, itu tidak cukup. William Wilberforce tidak hanya menentang perbudakan. Dia jatuh cinta pada Yesus, dan Yesuslah yang menopangnya melalui penghapusan perdagangan budak. Itu adalah Yesus yang dia ucapkan terima kasih tiga hari sebelum kematiannya, ketika dia mendengar berita dari House of Commons bahwa semua budak yang tersisa di Inggris dan koloninya telah dinyatakan bebas.

Untuk bertahan dalam suatu tujuan, teruslah mengingatkan diri Anda tentang Yesus: "Raja akan menjawab mereka, 'Sesungguhnya Aku berkata kepadamu, seperti kamu melakukannya untuk salah seorang dari saudara-saudara yang paling hina ini, kamu telah melakukannya untuk-Ku'" (Matius 25 : 40).

Dan jika ini bukan tentang Yesus, mengapa itu alasan Anda?

Keluarga Bertumbuh melalui Bertahan dalam Kesulitan
Belajar bahwa ketekunan dalam suatu tujuan dapat membantu membangun karakter, keyakinan, dan wawasan anak-anak. Sejak awal kami menentukan bahwa meskipun kami tidak akan pernah mengorbankan anak-anak kami, kami akan berkorban bersama demi anak-anak kami. Anak-anak kita, mungkin, rela kehilangan satu-satunya rumah yang pernah mereka tinggali dan sekolah yang mereka sukai. Mengingat hasil perjalanan kehidupan, tampaknya mereka akan melakukannya.

Ternyata, Tuhan campur tangan, dan kami tidak kehilangan rumah maupun sekolah. Ketahuilah bahwa Allah telah menghargai orang-orang atas kesediaan mereka untuk berkorban demi Kristus dan yang belum lahir. Alih-alih menghancurkan keluarga kami, itu merajut kami bersama. Orang-orang yang bermaksud baik memperingatkan kami bahwa anak-anak akan menderita karena pilihan orang tua. Tapi kami percaya anak-anak tidak menderita ketika orang tua mereka melakukan kehendak Tuhan, tetapi anak-anak menderita ketika mereka tidak melakukan kehendak-Nya.

Anak-anak kita mendapat manfaat dengan cara lain, beberapa di antaranya sulit. Kebohongan dunia dan distorsi media dibandingkan dengan pelajaran langsung yang dipelajari dari kenyataan. Seandainya mereka tidak menjadi bagian dari tujuan bersama kami, mereka mungkin tidak akan pernah belajar banyak pelajaran yang bermanfaat bagi mereka dan membantu mereka memulai kepatuhan yang lama dalam arah yang sama.

Supaya Bertahan, Setuju untuk Menjadi Tidak Populer
Jika Anda tidak ingin disalahpahami dan difitnah, Anda tidak akan tahan dengan alasan apa pun yang berharga. Jika Anda bersikeras untuk dihormati dan dipuji, di masyarakat atau di gereja, Anda akan pergi tidak hanya dari tujuan tetapi dari Tuhan Anda. Yesus berkata, “Tidak ada hamba yang lebih besar dari tuannya. Jika mereka menganiaya Aku, mereka juga akan menganiaya kamu ”(Yohanes 15:20). Siapakah kita berharap dunia memperlakukan kita lebih baik daripada memperlakukan Yesus? Para pengikut Yesus harus mengharapkan ketidakadilan dan representasi yang keliru, dan kita tidak berani disibukkan dengan hak dan reputasi kita.

Sebuah ayat kunci 1 Petrus 2:23, yang mengatakan tentang Yesus: “Ketika Dia dicaci maki, Dia tidak mencaci maki sebagai balasan; ketika Dia menderita, Dia tidak mengancam tetapi terus mempercayakan diri-Nya kepada orang yang menghakimi dengan adil.” Ketika kami didapati salah diadili oleh orang yang tidak percaya dan percaya, kami menemukan kedamaian karena mengetahui bahwa Allah adalah hakim kami. Mengingat kegagalan kami, pikiran itu tidak mendorong kami sebelumnya, tetapi tiba-tiba itu berhasil!

Belajar memiliki kulit yang lebih tebal ketika menyangkut ketidaksetujuan orang lain. Salah satu musuh terbesar dari kepatuhan yang lama pada arah yang sama adalah keinginan untuk menjadi populer, baik dengan dunia atau gereja. Jika mata Anda tertuju pada siapa pun selain Yesus, Anda tidak akan memiliki stamina untuk menerima kritik. Yesus berkata, “Jika dunia membenci kamu, kamu tahu, bahwa ia telah membenci Aku sebelum ia membenci kamu” (Yohanes 15:18). Ada kebebasan besar untuk dapat menerima bahwa beberapa orang tidak akan pernah menyukai Anda karena kepercayaan Anda menyinggung mereka. Anda dapat berbicara dengan mereka dan berdoa untuk mereka, tanpa keinginan atau membutuhkan persetujuan mereka.

Paulus berkata, “Jika aku masih berusaha menyenangkan orang, aku tidak akan menjadi hamba Kristus” (Galatia 1:10). Yesus adalah Hadirin Satu. Kita akan berdiri di depan kursi hakim-Nya, tidak ada orang lain. Kita harus rindu mendengar-Nya berkata, “Kamu melakukannya dengan baik, hamba-Ku yang baik dan setia.” Hiduplah untuk persetujuan orang lain dan Anda tidak akan hidup untuk persetujuan Kristus, dan karena itu Anda tidak akan bertahan.

Untuk Bertahan, Percayalah pada Tuhan untuk Membawa Kebaikan dari Kesulitan
Apa yang dimaksudkan untuk kejahatan, Allah bermaksud untuk kebaikan (Kejadian 50:20). Beberapa dari itu terbukti pada saat itu, tetapi banyak yang menjadi jelas seiring berjalannya waktu. (Berapa tahun telah berlalu sebelum Joseph dengan jelas melihat tujuan Allah dalam kesulitannya?)

Ketekunan dalam suatu tujuan tidak berarti Anda harus selalu melakukan hal yang sama. Penyebabnya adalah dan bukan strategi tertentu. Percayalah Tuhan memanggil Anda menggunakan satu metode untuk jangka waktu tertentu, sama seperti Ia memanggil saya untuk bekerja dengan berbagai metode bertahun-tahun sebelumnya. Puji mereka yang telah menghabiskan sebagian besar hidup mereka dalam hal ini dan sebab-sebab lain yang adil tetapi tidak populer, melakukan jauh lebih banyak daripada yang kita miliki. Semoga mereka bersukacita, untuk kemuliaan Allah.

Kita belajar melalui ujian asli masih melayani kita dengan baik hari ini. Tuhan telah memberi kita sukacita yang tak terlukiskan dengan mengetahui bahwa setiap dolar dari pendapatan yang diberkati diinvestasikan dalam kekekalan.

Daya Tahan Membutuhkan Lebih Dari Keinginan Yang Tulus
Dalam analisis akhir, daya tahan akan menjadi ukuran jenis karakter dan integritas yang kita kembangkan. Sisa dari bab ini berlaku untuk semua orang percaya di jalan Kristus, bukan hanya untuk penyebab tertentu. Saya bertanya kepada Anda, “Berapa banyak dari Anda, dalam lima atau sepuluh atau tiga puluh tahun dari sekarang, ingin dijual kepada Yesus Kristus, seorang murid Raja, yang diberdayakan oleh Roh Kudus, yang penuh dengan Firman-Nya, dan menghasilkan atas kehendak-Nya? "

Saya memberi tahu Anda kabar buruknya: banyak di antara Anda yang tidak akan pernah menjadi orang itu. Anda tidak akan selesai dengan baik. Lebih mudah mengatakan YA hari ini daripada membuat jenis-jenis pilihan hari demi hari demi hari yang menghasilkan kepatuhan panjang dalam arah yang sama.

Setiap hari kita menjadi seseorang - pertanyaannya adalah, siapa? Penulis Jerry Bridges, membahas hal ini, memberi tahu bahwa Dawson Trotman, pendiri The Navigators, dulu berkata, "Anda akan menjadi seperti apa Anda sekarang."

Alkitab berbicara tentang proses pengembangan karakter ini: “Dan kita semua, dengan wajah yang tak bercela, memandang kemuliaan Tuhan, sedang diubah menjadi gambar yang sama dari satu tingkat kemuliaan ke tingkat yang lain” (2 Korintus 3:18).

Anda menjadi seperti apa yang Anda pilih untuk dilihat. Lihatlah Kristus, Anda menjadi seperti Kristus. Menatap kedangkalan dan imoralitas, dan sama-sama dapat diprediksi bagaimana jadinya Anda.

Menjadi-siapa-Anda-akan-menjadi, adalah hasil kumulatif dari pilihan harian yang Anda buat. “Jalan orang benar seperti cahaya fajar yang pertama, yang bersinar terang sampai pagi” (Amsal 4:18). Inilah sebabnya mengapa Alkitab terus-menerus memperingatkan kita terhadap pilihan yang salah: “Jangan memasuki jalan orang fasik dan jangan berjalan di jalan kejahatan. Hindari itu; jangan lanjutkan; berpalinglah darinya dan meneruskan jalanmu ”(Amsal 4: 14–15).

Pilihan kita mengalir keluar dari hati kita, dan oleh karena itu kita harus berhati-hati untuk menjaga hati kita  dari kontaminasi: "Di atas segalanya, jagalah hatimu, karena itu adalah sumber kehidupan" (Amsal 4:23, NIV). Apa cara paling efektif untuk mencemari pasokan air? Racun di sumbernya. Jika Anda tidak menjaga hati Anda dari nilai-nilai dunia, Anda akan menjadi serupa dengan dunia (Roma 12: 1–2). Tidak perlu lebih banyak upaya untuk menjadi serupa dengan dunia daripada melakukan mengapung di hilir. Untuk diubah oleh pembaharuan pikiran kita adalah berenang ke hulu melawan arus. Memperbarui pikiran kita membutuhkan usaha yang sadar dan disengaja.

Anda akan menjadi produk dari apa yang Anda pilih untuk Anda sukai dan renungkan, tepatnya meditasikan (merenung berpusat pada diri kita; meditasi berpusat pada Kristus dan mengalir bersama Roh Kudus kedalam diri kita). Mazmur 1 adalah formula yang kuat untuk ketahanan: “Berbahagialah orang yang tidak hidup menurut nasihat orang fasik, tidak berdiri di jalan orang berdosa, tidak juga duduk di kursi pengejek. Tetapi kegembiraannya ada dalam hukum Tuhan, dan berdasarkan hukum-Nya dia bermeditasi siang dan malam.”

Kita semua bermeditasi (sadar atau tidak sadar), dan kita semua dibentuk oleh objek meditasi kita. Kita mengambil isyarat sikap dan perilaku kita darinya. Minggu ini, apakah saya akan dibentuk oleh komedi situasi, opera sabun, dan surat kabar, aov (games), medsos, hoax atau saya akan dibentuk oleh Bible, Yesaya, Lukas, Paulus, A.W. Tozer, dan Charles Haddon Spurgeon? Itu tergantung pada bagaimana saya memilih untuk menghabiskan waktu saya.

Mazmur 1 mengatakan orang yang terus menerus memeditasikan Firman Tuhan “seperti pohon yang ditanam di tepi aliran air, yang menghasilkan buahnya pada musimnya dan daunnya tidak layu.” Pohon tidak memilih tempat untuk menempatkan dirinya, tetapi kita lakukan. Kita menentukan sumber makanan kita nantinya, yang pada gilirannya menentukan apakah kita menghasilkan buah atau layu.

Daya Tahan Tidak Pernah Otomatis
Mengikuti Kristus bukanlah keajaiban. Itu membutuhkan tindakan berulang di pihak kita, yang berkembang menjadi kebiasaan dan disiplin kehidupan.
Ketekunan yang berpusat pada Kristus tidak terjadi begitu saja, tidak terjadi otomatis, tetapi terus menerus latihan yang sama diulang-ulang seperti lari maraton atau mendaki gunung atau penyanyi terkenal atau atlet atau memiliki pernikahan yang baik, tidak hanya terjadi terjadi begitu saja. Daya tahan membutuhkan rencana yang baik, dengan langkah-langkah yang jelas dan nyata yang diambil satu demi satu.

Petani menggarap tanah. Gulma harus dihilangkan. Dia tidak mengatakan, "Tuhan, tolong lepaskan gulma." Dia berdoa, "Tuhan, beri aku kekuatan-Mu saat aku menarik gulma ini hari ini."
Atlet itu tidak mengatakan, "Tuhan, pergilah ke sana dan menangkan perlombaan itu." Dia berkata, "Tuhan, beri aku kekuatan untuk berlari keras dan melakukan yang terbaik, dan jika Engkau menginginkannya, untuk menang."

Kunci kerohanian adalah pengembangan kebiasaan-kebiasaan kecil, seperti membaca Alkitab dan menghafal dan berdoa, memberi tahu orang lain apa yang Anda baca, membantu mereka, memberdayakan mereka. Dengan meletakkan satu kaki di depan kaki yang lain hari demi hari, kita menjadi tipe orang yang tumbuh dan bertahan daripada layu dan mati.

Sepuluh tahun dari sekarang, apakah Anda ingin melihat kembali kehidupan Anda, setelah Anda secara konsisten membuat keputusan yang baik tentang makan yang benar dan berolahraga secara teratur? Yakin. Tapi ada kesenjangan besar antara keinginan dan kenyataan. Jembatan di atas celah adalah kontrol diri, buah Roh (Galatia 5: 22–23).

Kunci untuk mengendalikan diri adalah disiplin, yang menghasilkan rekam jejak jangka panjang dari pilihan-pilihan kecil di mana kita menyerah pada Roh Tuhan, menghasilkan kebiasaan dan gaya hidup baru. Kontrol Roh dan kontrol diri saling terkait dalam Alkitab, karena kontrol diri yang saleh adalah hasil diri untuk Roh Allah.

Sebagian besar dari kita tahu perbedaan antara makan keju cottage dan Krispy Kremes. Atau perbedaan antara latihan sehari-hari dan menghabiskan hidup di sofa. Demikian juga, ada perbedaan antara apakah Anda membaca atau mendengar Alkitab atau tidak, apakah Anda menghabiskan malam menonton American Idol atau Survivor atau Asian Got Talent atau Fox Crime atau membaca Alkitab atau buku Kristen yang hebat. Sementara perbedaan hari ini mungkin tampak kecil, perbedaan kumulatif jangka panjang akan menjadi besar.

Banyak orang mengatakan ingin menulis buku. Yang benar-benar mereka inginkan adalah menulis buku. Berbicara tentang menulis buku itu sangat mudah. Menulis buku sangat sulit. Itu sebabnya ada lebih banyak pembicara daripada penulis. Dan itulah sebabnya lebih banyak orang berbicara tentang kehidupan Kristen daripada menjalaninya. Itulah mengapa banyak mengaku pendeta tetapi pendusta. Itulah mengapa banyak pengkhotbah tetapi pemarah dan serakah. Kita menginginkan buah dari disiplin spiritual, tetapi seringkali kita tidak mau melakukan pekerjaan yang sebenarnya dibutuhkan. Kita menginginkan imbalan tanpa pengorbanan. Tanpa sadar kita memilih menjadi pencuri atau orang curang.

Alex dan Brett Harris, tantang anak-anak muda untuk “Melakukan Hal-Hal Keras” (judul buku pertama mereka). Mereka berkata, “Jangan menjadi generasi materialis yang egois; mari kita disiplinkan diri kita untuk mengikuti Yesus dan melakukan hal-hal sulit untuk kemuliaan-Nya."

Kehidupan yang berdaya tahan, tabah, menuntut kita melakukan banyak hal sulit. Tetapi hal-hal sulit ini adalah hal-hal yang membawa tujuan, sukacita, dan kepuasan dalam hidup kita.

Daya Tahan Melibatkan Pilihan Harian untuk Melakukan Pekerjaan dengan Baik
Saya tahu apa yang dipikirkan beberapa pembaca saat ini. Tidakkah penekanan pada menumbuhkan disiplin dalam kehidupan Kristen ini terdengar legalistik, upaya untuk melakukan kebenaran? Kita tidak seharusnya berbicara tentang pekerjaan, hanya karunia, bukan? Salah.

Sementara para Reformator menentang pekerjaan kebenaran, mereka tidak pernah menentang pekerjaan yang benar. Sesungguhnya, Allah menghormati banyak pekerjaan yang benar, dan semangat ketabahan yang disiplin, untuk mewujudkan Reformasi. Adalah anugerah Allah yang berdaulat yang memberdayakan kita untuk melakukan perbuatan baik, yang merupakan inti dari panggilan kita:

Karena sebab kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman. Dan ini bukan dari perbuatanmu sendiri; itu adalah karunia Allah, bukan sebagai hasil dari pekerjaan, sehingga tidak seorang pun dapat memegahkan diri. Karena kita ini buatan Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan yang benar, yang dipersiapkan Allah sebelumnya, supaya kita hidup di dalamnya. (Efesus 2: 8-10)

Perhatikan bahwa teks ini tidak mengatakan bahwa Tuhan telah menyiapkan doktrin untuk kita percayai, tetapi pekerjaan yang benar untuk kita lakukan. Dia memiliki pekerjaan yang benar seumur hidup untuk kita. Kita tidak diselamatkan oleh perbuatan baik, tetapi kita diselamatkan untuk melakukan pekerjaan yang benar dengan kekuatan dan kemuliaan-Nya.

Alkitab sering menggambarkan pemberdayaan Allah atas diri kita di samping upaya kita untuk menjalani kehidupan Kristen yang diberdayakan: “Dia yang kita nyatakan, tegur semua orang dan ajarilah semua orang. . . agar kita dapat menghadirkan setiap orang dewasa dalam Kristus. Sebab sampai akhir ini aku bekerja keras, berjuang dengan semua energy-Nya sehingga Ia bekerja dengan sangat kuat di dalam diriku” (Kolose 1: 28–29).

Jadi, jika Anda ingin bertekun, minta Tuhan memberdayakan Anda untuk meletakkan satu kaki di depan kaki yang lain. Kemudian mulailah menggerakkan kaki Anda. Ketika alarm berbunyi di pagi hari, mintalah kekuatan dari Tuhan. Tetapi jangan meminta-Nya untuk mengangkat Anda dari tempat tidur, membalikkan Alkitab, dan membuka halaman untuk Anda.

Daya Tahan Berarti Menjaga Tujuan Disiplin di Depan Kita
Dalam Spiritual Disciplines of Christian Life, Donald Whitney menceritakan kisah Kevin yang berusia enam tahun, yang orang tuanya mendaftarkannya dalam pelajaran musik. Sepulang sekolah setiap sore, dia duduk dengan sedih di ruang tamu dan memetik gitar sambil mengawasi teman-temannya di seberang jalan bermain baseball. Suatu hari Kevin dikunjungi oleh seorang malaikat, yang membawanya ke Carnegie Hall. Kevin menyaksikan di atas panggung pemain gitar yang hebat. Kevin kagum dengan keterampilan pria tersebut dan keindahan penampilannya. Akhirnya malaikat itu bertanya, "Bagaimana menurutmu, Kevin?" Jawabannya adalah, "Wow!"

Tiba-tiba mereka kembali ke ruang tamu Kevin. Malaikat itu memberitahunya, "Musisi hebat yang Anda lihat adalah Anda dalam lima belas tahun lagi." Lalu ia menambahkan, "Tetapi hanya jika Anda berlatih!" Kevin bersemangat. Sekarang dia memiliki visi, tujuan untuk disiplin hariannya. Latihan masih bisa sulit, tetapi itu bermanfaat karena dia melihat tujuannya, dia melihat apa yang akan membuatnya menjadi apa.

“Disiplinkan dirimu untuk tujuan kesalehan” (1 Timotius 4: 7, NASB). Kata Yunani untuk disiplin di sini berarti latihan atau latihlah.

Latihan tidak mulia, seperti latihan gitar yang mulia. Yang terus-menerus mengerjakan hal-hal yang sama dalam praktik yang akan membantu kita dalam persaingan. Tim yang tidak berlatih jangan berharap menang. Atlet yang tidak berlatih jangan berharap unggul atau bertahan dalam latihan mereka.

Setiap kali kita tergoda untuk tidak laihan, yang sering, kita mengingatkan diri kita sendiri tentang tujuan latihan, hasil akhir, dan imbalan yang diberikannya. Juga, konsekuensi dari tidak latihan. Kita melakukan hal yang sama dengan disiplin spiritual, melatih tujuan dan hasil mereka, serta konsekuensi dari tidak melakukannya. Ini memotivasi kita.

Kapan terakhir kali Anda menghabiskan waktu bersama Allah, mempelajari dan memeditasikan Alkitab, atau membaca buku yang bagus dan kemudian menyesalinya? Mengapa kita mengabaikan apa yang paling memperkaya kita dan memberi kita kegembiraan dan kepuasan?

"Kunci spiritualitas adalah pengembangan kebiasaan kecil."

Jika Anda tidak memiliki tujuan disiplin yang jelas dalam pikiran Anda, Anda akan mematikan alarm dan tetap di tempat tidur. Jika Anda bertekad untuk memulai hari dengan Tuhan, Anda harus menyeret tubuh Anda keluar dari tempat tidur. Tidak ada yang namanya disiplin spiritual tanpa disiplin fisik yang memungkinkannya.

Apakah kamu tidak tahu bahwa dalam perlombaan semua pelari lari, tetapi hanya satu yang menerima hadiah? Jadi jalankan bahwa kamu dapat memperolehnya. Setiap atlet melakukan kontrol diri dalam segala hal. Mereka melakukannya untuk menerima karangan bunga yang fana, tetapi kita tidak fana. Jadi saya tidak lari tanpa tujuan; Saya tidak meninju sebagai salah satu petinju yang mengalahkan udara. Tetapi saya mendisiplinkan tubuh saya dan mengendalikannya, agar setelah mengabarkan Injil kepada orang lain saya sendiri harus didiskualifikasi. (1 Korintus 9: 24–27)

Setelah memberi tahu Timothy bahwa dia harus menanggung kesulitan sebagai prajurit yang baik, Paul berkata, “Seorang atlet tidak dimahkotai kecuali dia berkompetisi sesuai aturan. Adalah petani pekerja keras yang seharusnya mendapat bagian pertama dari hasil panen”(2 Timotius 2: 3–7).

Apa kesamaan yang dimiliki tentara, atlet, dan petani? Mereka semua mengambil tindakan fisik. Bertindak, take action. Mereka disiplin. Mereka bertindak disengaja. Mereka bekerja keras. Hanya pada saat itulah mereka menikmati kesenangan dari kemenangan dan panen. Tanpa kerja keras, tidak ada orang Kristen yang akan bertahan.

Dallas Willard berkata dalam The Spirit of the Disiplin:
Ini adalah bagian dari kondisi umat manusia yang sesat dan ganjil sehingga kita begitu percaya pada kekuatan upaya-pada-saat-tindakan sendiri untuk mencapai apa yang kita inginkan dan sepenuhnya mengabaikan kebutuhan untuk perubahan karakter dalam hidup kita sebagai keseluruhan. Kegagalan umum adalah menginginkan apa yang benar dan penting tetapi pada saat yang sama tidak berkomitmen pada jenis kehidupan yang akan menghasilkan tindakan yang kita tahu benar dan kondisi yang ingin kita nikmati. Ini adalah fitur karakter manusia yang menjelaskan mengapa jalan menuju neraka ditaburi dengan niat baik. Kita bermaksud apa yang benar, tetapi kita menghindari kehidupan yang akan mewujudkannya. (Dallas Willard, Roh Disiplin: Memahami Bagaimana Allah Mengubah Kehidupan [HarperCollins, 1991])


Menawarkan Tubuh Kita untuk Kehidupan Ketekunan
Ketekunan membutuhkan seumur hidup untuk menyerahkan tubuh Anda kepada Roh Kudus.
Jangan biarkan dosa memerintah dalam tubuh fana Anda sehingga Anda menuruti keinginan jahatnya. Jangan mempersembahkan bagian tubuhmu untuk berbuat dosa, sebagai alat kejahatan, melainkan mempersembahkan dirimu kepada Allah. . . dan menawarkan bagian-bagian tubuh Anda kepadanya sebagai alat kebenaran. (Roma 6: 12–14, NIV)

Apa yang bisa kita lakukan tanpa tubuh kita? Itulah pentingnya Roma 12: 1–2:
Saya mendesak Anda, saudara-saudara, mengingat belas kasihan Allah, untuk mempersembahkan tubuh Anda sebagai pengorbanan yang hidup, suci dan menyenangkan bagi Allah - ini adalah tindakan ibadah rohani Anda. Jangan menyesuaikan diri lagi dengan pola dunia ini, tetapi ditransformasikan oleh pembaruan pikiran Anda. (NIV)

Perhatikan keterkaitan pikiran dan tubuh. Bukan hanya kita harus memperbaharui pikiran kita dan berharap bahwa tubuh kita akan mengikuti. Sebaliknya, kita menawarkan tubuh kita untuk menempatkan diri kita di tempat pikiran kita dapat diperbarui.

Kita menggunakan tangan kita untuk menulis cek dan menaruhnya di piring persembahan. Di mana kita menempatkan harta kita melalui disiplin fisik memberi, hati kita akan mengikuti (Matius 6:21).

Kita membuka mulut kita untuk membagikan Injil. Kita menggerakkan kaki kita untuk lari dari amoralitas. Kita mengalihkan mata kita untuk menghindari melihat seseorang yang bernafsu. Tindakan tubuh membuka Alkitab dan mematikan televisi. Untuk membaca buku atau mendengarkan Tuhan kita harus melakukan upaya bersama untuk memalingkan telinga dan mata kita dari dunia yang keras dan invasif ini.

Kita bukan hanya makhluk spiritual, kita juga fisik. Jika kita tidak menawarkan tubuh kita sebagai pengorbanan hidup, pikiran kita tidak akan diperbarui. Mengapa? Karena pikiran kita hanya akan diberi makan dan dibentuk oleh input yang disediakan oleh tubuh kita.

Pertimbangkan lagi Mazmur 1. “Berbahagialah orang yang tidak hidup menurut nasihat orang fasik, tidak berdiri di jalan orang berdosa, tidak juga duduk di kursi pengejek. Tetapi kegembiraannya ada dalam hukum Tuhan, dan berdasarkan hokum-Nya dia bermeditasi siang dan malam.” Dalam setiap kasus, ada tindakan fisik - berjalan, berdiri, duduk. Memeditasikan Firman berarti membukanya dengan tangan kita, melihatnya dengan mata kita, atau berbicara dengan bibir kita, dan menerima pemahaman dengan hati kita.

Perhatikan baik-baik bagaimana caramu berjalan, bukan sebagai tidak bijaksana tetapi sebagai bijaksana, memanfaatkan waktu sebaik-baiknya” (Efesus 5: 15-16). Mengapa tidak menebus dua jam dari hari Anda yang akan Anda habiskan di televisi, koran, video game, fb, twit, wa, ig, telepon, lembur kerja, atau hobi? Ubah kebiasaan Anda. Habiskan satu jam bermeditasi dan / atau menghafal Kitab Suci. Habiskan satu jam dengan membaca buku yang bagus. Bagikan apa yang Anda pelajari dengan pasangan dan anak-anak Anda, atau teman.

Dengarkan Kitab Suci dan buku audio dan musik pujian sambil melipat pakaian, menarik rumput liar, atau mengemudi. Katakan tidak untuk berbicara radio atau radio olahraga, bukan karena mereka buruk tetapi karena Anda memiliki sesuatu yang lebih baik untuk dilakukan. Cepat berlalu dari televisi, radio, dan Internet selama seminggu. Temukan berapa banyak waktu yang Anda miliki. Tebus waktu itu dengan membangun kebiasaan baru mengolah kehidupan batin Anda dan belajar untuk tinggal di dalam Kristus. “Aku adalah pokok anggur; kamu adalah cabangnya. Siapa pun yang tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam Dia, Dialah yang menghasilkan banyak buah; karena selain aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa”(Yohanes 15: 5).

Berikan Yesus tempat pertama dalam hidup Anda. Jangan biarkan hidup Anda terjadi, pilih apa yang harus dilakukan dengannya, atau pada akhirnya Anda akan bertanya-tanya ke mana perginya. Jika Anda akan bertahan sebagai pengikut Kristus, Anda harus secara sadar memilih untuk tidak menyia-nyiakan hidup Anda atau membiarkannya berlalu begitu saja, tetapi untuk berinvestasi dalam hal apa pun.

Memilih Sahabat untuk Kehidupan Ketahanan
Anda akan menjadi tipe orang yang Anda pilih untuk menghabiskan waktu bersama, baik di tempat kerja atau di sekolah atau di gereja atau di kedai kopi. “Jangan disesatkan: pertemanan yang buruk merusak moral yang baik’ ”(1 Korintus 15:33).

Bicaralah dengan mereka yang telah menderita, dan Anda akan menemukan bahwa mereka telah memilih teman baik yang menaikkan standar alih-alih menurunkannya. Pastikan pertemanan Anda terpusat pada Kristus. Jika teman terdekat Anda tidak mengikuti Yesus, Anda akan memiliki segala macam alasan harian untuk tidak mengikutinya. Jika mereka mengikuti Yesus, tekanan teman sebaya yang positif akan membuat Anda bertanggung jawab terhadap kehidupan pemuridan. “Siapa bergaul dengan orang bijak menjadi bijak, tetapi siapa berteman dengan orang bebal menjadi malang” (Amsal 13:20). Dengan siapa kita memilih untuk menghabiskan waktu luang kita akan secara dramatis membentuk hidup kita.

Televisi dan membaca keduanya menempatkan kita dalam pertemanan dengan seseorang, dan menghapus kita dari peremanan dengan orang lain. Anda memutuskan: apakah Anda akan berbeda karena menempatkan diri Anda di pertemanan Spurgeon daripada Seinfeld? (Hotman Paris atau Jacob Nahuway?) Dalam jangka panjang, akankah Anda tumbuh lebih dekat dengan Allah dan keluarga Anda dan tetangga Anda dengan menonton televisi, atau dengan mematikannya dan melakukan sesuatu yang penting, sesuatu yang merupakan investasi dalam kekekalan?

Cara yang bagus untuk bertahan dalam kehidupan Kristen adalah dengan mempelajari dan membentuk pola hidup Anda setelah pengikut Yesus yang telah menjalani kepatuhan yang lama dalam arah yang sama. Untuk melakukan ini, Anda harus membaca riwayat dan biografi. Ambil isyaratmu dari orang mati yang masih hidup daripada yang hidup yang sudah mati. Bandingkan dengan membaca biografi William Wilberforce atau Amy Carmichael dengan menonton The Simpsonsor sebagai sebuah sitkom. Mana yang akan membantu Anda bertumbuh dalam keserupaan dengan Kristus? Lepaskan mata Anda dari selebriti dan tunjukkan pada pengikut Yesus, keduanya ada di Youtube di HP Anda. Tanyakan pada diri sendiri, apa yang mereka lakukan untuk menjadi siapa mereka, dan bagaimana saya bisa mengatur hidup saya untuk mengikuti teladan mereka?

Anda tidak perlu membaca tentang pendeta atau teolog saja. Sam Walton Founder of Wal-Mart Stores Inc atau Stanley Tam adalah seorang pengusaha yang menyatakan Tuhan sebagai pemilik perusahaannya, Plastik A.S. R.G. Letourneau, penemu mesin penggerak bumi, memberi 90% gajinya kepada Tuhan.

Allah juga telah menempatkan dalam contoh-contoh gereja Anda tentang kepatuhan yang lama pada arah yang sama. Temukan mereka dan habiskan waktu bersama mereka. Duduklah di kaki orang bijak, bukan orang bodoh.

Buku yang buruk adalah teman yang buruk; buku bagus adalah teman baik. Nikmati film yang bagus dan televisi terbatas. Tetapi faktanya, seandainya saya menghabiskan hari itu menonton televisi, saya tidak akan mengalami kemajuan dalam kehidupan pemuridan.

Kita sangat prihatin dengan menurunnya tingkat melek huruf, terutama di kalangan pria muda. Semakin banyak anak laki-laki menghabiskan waktu mereka di permainan video, film, televisi, situs web, iPod, dan telepon yang memiliki segalanya, mulai dari pesan teks hingga Internet hingga televisi. Mereka membaca secara signifikan lebih sedikit daripada anak laki-laki dari generasi sebelumnya. Anak laki-laki yang tidak membaca menjadi laki-laki yang tidak membaca. Jika seseorang bukan pembaca, dia bukan pembaca Firman Tuhan. Jika kecenderungan ini tidak dibalik - yang tidak akan terjadi tanpa intervensi yang tegas - itu akan menghasilkan gelombang pemikiran dan kehidupan yang tidak benar, serta krisis kepemimpinan yang luas di gereja di waktu akan datang.

Kita berada dalam bahaya serius kehilangan generasi yang akan datang ke kedangkalan, amoralitas, dan bidat karena mereka tidak menggali jauh ke dalam Alkitab dan buku-buku besar didasarkan pada Kitab Suci. Keluarga dan gereja yang harus berkomitmen untuk membangun karakter Kristen yang akan bertahan harus mengatasi masalah ini secara langsung.

Bertahan dengan Mengantisipasi Negara Sejati Kita
Tetapi menurut janjinya, kita sedang menunggu surga baru dan bumi baru tempat kebenaran berada. (2 Petrus 3:13)

Dia menantikan kota yang memiliki pondasi, yang desainer dan pembangunnya adalah Tuhan. . . mereka adalah orang asing dan orang buangan di bumi. . . mencari tanah air. . . mereka menginginkan negara yang lebih baik, yaitu negara surgawi. Karena itu Allah tidak malu disebut Allah mereka, karena Ia telah mempersiapkan bagi mereka sebuah kota. (Ibrani 11:10, 13–16)

Bagian-bagian ini berbicara tentang menantikan rumah kita di surga. Di Bumi Baru sebagai orang yang dibangkitkan, kita akan selamanya berdiam bersama Tuhan Yesus, memerintah atas ciptaan Tuhan seperti yang pertama kali Dia maksudkan. Namun banyak orang Kristen tidak menantikan hal ini. Mereka berharap tidak lebih dari promosi atau pensiun. Dengan mimpi yang tidak layak dan jangka pendek seperti itu, mereka tidak dapat menanggung kesulitan pemuridan atau menikmati kesenangannya.

Pertimbangkan bagaimana kesulitan terlihat dari perspektif kekal:
Penderitaan saat ini tidak layak dibandingkan dengan kemuliaan yang akan diungkapkan dalam diri kita. Karena ciptaan menunggu dengan penuh kerinduan akan wahyu anak-anak Allah. . . ciptaan itu sendiri akan dibebaskan dari ikatannya dengan korupsi. (Roma 8:19)

Karena kesengsaraan yang ringan dan sesaat ini sedang mempersiapkan bagi kita suatu kemuliaan kekal yang melampaui segala perbandingan, karena kita tidak memandang pada hal-hal yang terlihat tetapi pada hal-hal yang tidak terlihat. (2 Korintus 4: 17–18)

Suatu hari kita akan bersama Orang yang membuat kita, tinggal di Tempat kita dibuat. Sukacita akan menjadi udara yang kita hirup. Kita akan selamanya bersyukur di sana karena anugerah yang gigih yang diberikan kepada kita oleh Yesus, Raja segala raja.

Kita harus mengingatkan diri kita sendiri secara teratur bahwa yang terbaik belum terjadi. Kita belum mencapai puncak kita, dan ketika kita mencapai mereka di kebangkitan, kita tidak akan pernah melewati mereka. Jaminan ini akan membantu kita di sini dan saat ini menjalani kehidupan yang memuaskan dengan pengendalian diri dan disiplin, mengetahui bahwa imbalan kekal menanti kita di hadirat Tuhan kita, Headwaters of Eternal Joy.

Kerendahan hati, Kedermawanan, dan Kemurnian sebagai Jalan Menuju Ketahanan
Pakaian sendiri. . . dengan kerendahan hati satu sama lain, karena "Allah menentang orang yang sombong tetapi memberi rahmat kepada yang rendah hati." Karena itu, rendahkanlah dirimu di bawah tangan Tuhan yang kuat sehingga pada waktu yang tepat Ia dapat meninggikanmu. (1 Petrus 5: 5–6)

Pilih kebanggaan dan Anda mendapat pertentangan dari Tuhan. Pilih kerendahan hati dan Anda mendapatkan rahmat Tuhan. Inilah sebabnya mengapa yang sombong murtad sementara yang rendah hati bertahan. Itu sebabnya tidak ada dari kita yang pernah memandang diri kita sebagai selebritas, hanya pelayan. Kami adalah pesuruh putra dan putri Tuhan. Dan betapa istimewanya itu!

Tuhan merendahkan kita dalam cara-cara yang paling dikenal-Nya. Dua hal terbaik yang Tuhan pernah lakukan untuk orang tertentu adalah memberi penyakit kronis (diabetes tergantung insulin), dan tuntutan hukum yang memaksana untuk mengundurkan diri sebagai pendeta gereja yang dia cintai. Dia juga tidak akan memilih, tetapi dengan senang hati mengambil keduanya alih-alih melepaskan apa yang telah dia pelajari tentang mempercayai Tuhan. Melalui duri kita di dalam daging, Tuhan berkata, "Kasih karunia-Ku cukup untukmu, karena kekuatanku dibuat sempurna dalam kelemahan."

"Kebanggaan mendahului kehancuran, dan roh yang angkuh sebelum jatuh" (Amsal 16:18). Mungkin dua cara terhebat yang Allah buat adalah dua ancaman terbesar bagi ketekunan dalam kehidupan Kristen: idola kembar kita Uang dan Seks.

Berhala Uang
Yesus memperingatkan tentang dicekik oleh "tipu daya kekayaan" (Matius 13: 20-22). Kekayaan menjanjikan apa yang tidak pernah diberikannya: pemenuhan, kepuasan, sukacita. Benda-benda memiliki massa, dan massa memiliki gravitasi, dan gravitasi menempatkan orang di orbit di sekitar benda. Mereka menjadi pusat kita alih-alih Kristus.

Mereka yang tertipu oleh Injil kesehatan (healing ministry) dan kekayaan (berkat) seringkali lenyap ketika penyakit, penderitaan, dan kemiskinan melanda. Mereka membayangkan Tuhan telah melanggar janji-Nya, karena mereka mengabaikan janji-janji seperti "semua yang berhasrat untuk hidup saleh di dalam Kristus Yesus akan dianiaya" (2 Timotius 3:12). Orang-orang Kristen di seluruh dunia mengenal penderitaan dan memuliakan Allah dalam penderitaan mereka, bertahan sampai akhir. Teologi Kemakmuran, theologi hak, bukan dari Yesus - itu adalah penciptaan materialisme barat yang dikristenkan. Injil apa pun yang lebih benar di California daripada di Tiongkok bukanlah injil yang benar. Tuhan apapun yang lebih baik untuk kelompok tertentu dibanding kelompok yang lain bukanlah tuhan yang benar.

"Yang terbaik belum terjadi."

Dalam buku Prinsip Harta dan Uang, Harta Benda dan Keabadian, memberi adalah satu-satunya penangkal materialisme. Salah satu cara terbaik untuk bertahan dalam iman Anda adalah dengan memberi lebih banyak, meninggalkan diri Anda dengan kepentingan pribadi yang lebih sedikit dalam hal-hal yang mengalihkan perhatian Anda dari Kristus dan lebih banyak hal yang menarik Anda kepada-Nya. Seperti yang Yesus katakan, “di mana hartamu berada, di situ juga hatimu berada” (Matius 6:21).

Jadi mengapa tidak menentukan garis akhir dari apa yang Anda dan keluarga Anda butuhkan untuk hidup dan memberikan sisanya kepada Kerajaan Allah? Apa yang Anda simpan tidak akan memuaskan Anda; apa yang Anda berikan akan melonggarkan pegangan uang pada Anda dan membantu Anda mengalami cengkeraman kasih karunia Kristus.

Kita tahu para pejuang doa di gereja-gereja kita. Di mana para pejuang pemberi? Di mana generasi berikutnya terlihat dibimbing dalam memberi? Bagaimana kita dapat mengharapkan mereka untuk hidup dalam ketekunan Kristen ketika mereka telah belajar dari kita untuk menjadi materialis Kristen? Yang hanya memina minta karena setiap ke gereja yang dia saksikan di mimbar adalah pemina minta?

Idola atau berhala Seks
Imoralitas seksual adalah penghalang besar lainnya untuk bertahan dalam kehidupan Kristen. Banyak orang Kristen, termasuk para pemimpin gereja, telah karam melalui satu pilihan yang tidak bijaksana demi satu yang akhirnya mengarah pada kehancuran moral. Mereka yang membayangkan mereka tidak dalam bahaya dirampok akan meninggalkan uang tunai di depan mata dan gagal mengunci pintu. Mereka yang berpikir bahwa amoralitas seksual tidak akan terjadi pada mereka juga membuat pilihan yang tidak bijaksana di mana mereka pergi dan apa yang mereka lakukan dan dengan siapa mereka menghabiskan waktu yang sebenarnya menjamin hal itu akan terjadi.

Setan telah menargetkan kita untuk amoralitas, dan masyarakat tidak memberikan amunisi akhir. Tragisnya, bahkan kebanyakan rumah tangga Kristen menyediakan akses ke sana. Orang tua Kristen harus berhenti bersikap naif dan mulai melindungi anak-anak mereka. Jika Anda memiliki anak remaja dengan akses Internet di kamarnya, Anda mungkin juga mengisi lemari pakaiannya dengan ratusan majalah porno dan berkata, "Jangan melihatnya." Jika itu tampak kasar, Anda tidak mengerti berapa banyak anak muda laki-laki, termasuk mereka yang ada di gereja, diperbudak oleh pornografi di rumah mereka sendiri. (Dan berapa banyak gadis Kristen yang mengunjungi ruang obrolan – chat dan menggoda pria.)

Warisan abadi yang berpusat pada Kristus tidak dapat ditinggalkan oleh mereka yang ditawan oleh nafsu. Ketika kita mengizinkan anak-anak kita mengakses pornografi, ruang obrolan, dan sebagian besar dari apa yang ditemukan di MySpace, app internet lainnya serta televisi dan film yang dipenuhi dengan amoralitas, kita meremehkan apa pun yang mereka pelajari tentang Yesus. Hal-hal ini menarik mereka menjauh dari Yesus, tidak pernah ke arahnya.  

Jika kita dan mereka harus bertahan dalam kehidupan Kristen, kita harus menggulingkan idola Seks dan menjaga hati kita, memberikan diri kita kepada Yesus lagi setiap hari, setiap jam. Hanya dengan demikian kita akan dibebaskan dari ikatan dosa yang sekarang mendominasi budaya populer. Hanya dengan begitu kita dapat melindungi anak-anak kita. Tentu saja kita tidak akan pernah berhasil dalam membimbing mereka dan menjaga mereka dari apa yang memperbudak kita.

Kesimpulan: Saudara Elliot yang Tidak Anda Ketahui
Januari 2006 adalah peringatan ke lima puluh dari kematian lima misionaris yang mati martir di Ekuador. Bulan itu dalam kebaktian gereja mereka mewawancarai Steve Saint, putra Nate Saint, dan Mincaye, salah satu pejuang suku yang membunuh para misionaris dan kemudian menjadi beriman kepada Kristus. Salah satu putra Ed McCully bergabung ketika mereka diundang oleh keluarga Jim Elliot untuk makan malam di Portland di rumah tempat Jim dibesarkan.

Di sanalah bersama anggota keluarga dari tiga martir, bersama dengan Mincaye, yang seperti keluarga bagi mereka sekarang. Juga bersama mereka adalah kakak laki-laki Jim Elliot, Bert, dan istrinya, Colleen. Pada tahun 1949, ketika Bert dan Colleen adalah siswa di Multnomah Bible College, mereka diundang ke Peru oleh seorang utusan injil. Mereka menjadi misionaris ke Peru bertahun-tahun sebelum Jim pergi ke Ekuador.

Januari itu ketika mereka bertemu mereka sedang cuti. Ketika mereka berbicara tentang Peru, Bert tersenyum dan berkata, "Saya tidak sabar untuk kembali." Sekarang di usia delapan puluhan, mereka mendekati tahun keenam puluh sebagai misionaris. Sampai akhir pekan itu, orang tidak tahu apa-apa tentang orang-orang ini. Bert dan Colleen Elliot akan memasuki Kerajaan Allah "di bawah radar" gereja pada umumnya, tetapi tidak di bawah Allah.

Bert mengatakan sesuatu hari yang tidak pernah terlupakan: “Jim dan saya sama-sama melayani Kristus, tetapi berbeda. Jim adalah meteor besar, melesat menembus langit."

Bert tidak selesai dengan menggambarkan dirinya sendiri. Tapi gambarkan dia seperti ini: bintang redup yang terbit malam demi malam dan dengan setia melintasi jalan yang sama di langit, tanpa disadari di bumi.

Tidak seperti saudaranya Jim, bintang jatuh.
Jim Elliot sedang mengalami ganjaran besar. Tetapi suatu hari tidak akan terkejut mengetahui bahwa hadiah Bert dan Colleen Elliot bahkan lebih besar.

Banyak orang yang tidur dalam debu tanah akan terjaga: beberapa untuk kehidupan abadi, yang lain untuk malu dan penghinaan abadi. Mereka yang bijak akan bersinar seperti kecerahan langit, dan mereka yang menuntun banyak orang pada kebenaran, seperti bintang-bintang selama-lamanya. (Daniel 12: 2–3, NIV)

Bert dan Colleen Elliot telah menjalani kepatuhan yang lama dalam arah yang sama. Apakah kita mengikuti Tuhan untuk meninggalkan negara kita atau tinggal di sini, kita semua juga dipanggil untuk hidup dengan ketekunan yang setia, diberdayakan oleh Kristus.

Tidakkah hebat untuk sampai ke akhir hidup kita dengan sesedikit mungkin penyesalan? Jadi mari kita bertanya pada diri kita sendiri, ketika hidup kita di sini berakhir, apa yang akan kita harapkan dari yang telah kita lakukan lebih sedikit dan lebih banyak? Dalam hal pilihan membangun karakter, mengapa tidak meminta Tuhan untuk memberdayakan Anda untuk menghabiskan sisa hidup Anda menutup celah antara apa yang Anda harapkan dan apa yang akan Anda lakukan?

Ilmu ekonomi adalah ilmu mengatur rumah tangga; oikos nomos, keterbatasan sumber daya dikelola supaya mampu membangun keluarga hidup dalam kdsk: kebenaran, damai sejahtera, suka cita, dan kuasa oleh Roh Kudus. Oikos menjadi oikumene… Graha Oikumene (Grha Oikoumene) adalah rumah tempat bersekutu Gereja di Indonesia, yang disingkat PGI. Semoga PGI diberdayakan mewujudkan kdsk di Indonesia dan di seluruh dunia, menyongsong ulang tahunnya ke-69, pada 25 Mei 2019 mendatang.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar