LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 28 April 2019

PEMILU ALKITABIAH


PEMILU ALKITABIAH

Pendeta besar Herschel Hobbs, yang dikenal di kalangan Baptis Selatan sebagai "Tuan Baptis," mengkhotbahkan sebuah khotbah terkenal berdasarkan risalah pada The Baptist Hour pada Oktober 1967. Khotbahnya adalah "Hari Pemilihan Tuhan," dan pokok utamanya adalah: "Iblis dan Tuhan mengadakan pemilihan untuk menentukan apakah Anda akan diselamatkan atau tidak. Iblis memilih Anda dan Tuhan memilih Anda. Jadi, pilihan itu adalah seri. Terserah Anda untuk memberikan suara yang menentukan."

Tanpa ragu bahwa konsep doktrin pemilihan telah menjadi populer di kalangan orang Kristen. Bagaimanapun, kita orang Indonesia menghargai hak dan kebebasan kita untuk memilih. Tetapi apakah itu yang dimaksud dengan pemilihan oleh Alkitab? Apakah menurut Injil yang Allah pilih untuk keselamatan kita, sedangkan Setan memilih menentangnya, dan kita — secara individu, bebas — memberikan suara yang menentukan nasib kekal kita?

Mungkin tidak. Beberapa sarjana dan teolog Alkitabiah akan berkata, "Jelas tidak!" Itu tampaknya meremehkan konsep pemilihan dan khususnya kedaulatan Allah dalam keselamatan kita. Di sisi lain, mungkin ada beberapa kebenaran dalam cara memahami masalah ini, bahkan jika itu tidak adil terhadap kedalaman doktrin pemilihan alkitabiah.

Sayangnya, "doktrin pemilihan" telah dikaitkan terutama, bahkan secara unik, dengan satu cabang teologi Kristen tertentu ...

Pemilihan di dalam Alkitab adalah gagasan bahwa Allah lebih memihak beberapa individu dan kelompok daripada yang lain, sebuah gagasan yang menemukan ekspresi sepenuhnya dalam penegasan Alkitab Ibrani, yang didukung dalam Perjanjian Baru, bahwa Israel adalah umat pilihan Tuhan.

Pemilihan cukup meresap dalam Alkitab Ibrani sebagaimana dibuktikan oleh kisah persaingan saudara kandung yang berulang dalam Kejadian di mana satu saudara kandung disukai secara khusus. Status khusus Israel yang diberikan Allah mencakup baik hak istimewa yang tidak diinginkan maupun harapan tanggapan manusia yang layak terhadap Allah. Kejadian 18:19 menyatakan, “Aku telah memilih dia [Abraham], agar dia dapat menuntun anak-anak dan keluarganya mengikuti dia untuk menjaga jalan Tuhan dengan melakukan kebenaran dan keadilan; agar Tuhan dapat mewujudkan bagi Abraham apa yang telah dijanjikan kepadanya."

Demikian pula, Keluaran 19: 5–6 menyatakan: "Jika kamu mau menuruti Aku dengan setia dan menaati perjanjian-Ku, kamu akan memiliki harta milik-Ku yang berharga di antara semua bangsa."

Pemilihan berhubungan dengan status Israel sebagai "bangsa yang kudus" (mis. Ul 14: 2, "Karena kamu adalah umat yang kudus bagi Tuhan, Allahmu; Kamulah yang dipilih Tuhan dari semua bangsa di bumi untuk dijadikan bangsa-Nya, milik-Nya yang berharga”), dan didasarkan pada tindakan kasih ilahi dan kesetiaan pada janji ilahi (Ul 7: 6–9).
Terlepas dari penganiayaan berat atas kegagalan Israel, corpus profetik tampaknya mengasumsikan pemilihan Israel secara permanen bahkan ketika para nabi menyatakan bahwa status istimewa Israel membawa tanggung jawab yang lebih berat daripada negara lain dan standar penilaian yang lebih ketat (Amos 3: 2).

Beberapa dari meditasi alkitabiah yang paling mendalam tentang implikasi dari pemilihan dapat ditemukan dalam Yesaya 40-66, kumpulan nubuat postexilic, mengatakan bahwa waktu dan lagi menyatakan kasih abadi Tuhan untuk orang-orang terkasih dan niat-Nya untuk mengembalikan mereka sekali lagi ke kehidupan yang berkembang di tanah Israel.

Keyakinan bahwa orang Yahudi adalah umat pilihan Tuhan adalah aksioma teologis sentral dalam tradisi Yahudi pasca-Alkitab. Perjanjian Baru, yang dibangun di atas pendahuluan Alkitab Ibrani, menggambarkan Yesus sebagai Putra Allah yang dikasihi, atau dipilih secara khusus. Teks-teks Perjanjian Baru tertentu, seperti Injil Yohanes dan Wahyu, kadang-kadang tampak menyamakan orang-orang yang dipilih oleh Allah dengan orang-orang yang akan memperoleh keselamatan tertinggi, suatu gagasan yang menjadi semakin kuat dalam bentuk-bentuk Protestan yang dipengaruhi oleh penekanan Luther untuk diselamatkan oleh kasih karunia ( melalui iman) dan khususnya teologi Calvin tentang penentuan ganda.

Namun, dalam banyak tradisi alkitabiah gagasan pemilihan tidak dualistis atau secara langsung terkait dengan keselamatan atau kutukan seseorang. Salah satu perdebatan paling sentral dalam studi Perjanjian Baru adalah pertanyaan tentang hubungan gereja yang baru lahir dengan orang-orang bersejarah Israel dan apakah perlawanan Yahudi terhadap Injil berarti mereka telah kehilangan pemilihan mereka, sebuah topik yang dibahas secara mendalam oleh Paul dalam Roma 9–11. Pada akhirnya, Paulus menyimpulkan bahwa pemilihan Allah atas Israel akan berlaku, bahkan bagi mereka yang telah menjadi "musuh Injil", sesuatu yang ia sebut sebagai "misteri" (Rm. 11: 25–28)

BERLANJUT MINGGU DEPAN …

Tidak ada komentar:

Posting Komentar