LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 05 Mei 2019

POLITIK DALAM ALKITAB


POLITIK DALAM ALKITAB

Apa itu politik? Apakah benar orang Kristen tidak boleh berpolitik? Ataukah, orang Kristen harus berperan aktif dalam politik? Apa kata Alkitab tentang politik?

Politik, adalah proses pembentukan dan pembagian kekuasaan dalam masyarakat yang antara lain berwujud proses pembuatan keputusan, khususnya dalam negara. Pengertian ini merupakan upaya penggabungan antara berbagai definisi yang berbeda mengenai hakikat politik yang dikenal dalam ilmu politik. Wikipedia

Alkitab sangat politis. Banyak pesan sampai contoh pria dan wanita yang terlibat dan berperan aktif dalam kehidupan politik. Tidak meyakinkan? Tidak percaya? Inilah penjelasan ringkas dari setiap Kitab dalam Alkitab dan apa yang dikatakannya tentang politik dan keterlibatan politik.

PERJANJIAN LAMA

Kejadian
Dari mandat penciptaan dalam Kejadian, kita menerima mandat budaya atau mandat pembangunan (Great Development dari Trilogy MissionChristian Holistic Ministry, karya Dr. Mahli Sembiring) untuk mengembangkan institusi di bumi. (institusi bisa berarti kelembagaan atau aturan perundangan). Dalam tugas ini, kita memahami bahwa prioritas relasional kita diatur oleh fakta bahwa kita semua memiliki nilai dan martabat yang sama. Dengan kata lain, tidak ada orang yang memonopoli liga premier. Tidak ada orang atau gereja atau bangsa atau Negara atau agama atau budaya yang melebihi atau lebih istimewa daripada yang lain.

Di bawah otoritas Tuhan, kesetaraan esensial ini adalah titik awal bagi semua pemerintahan manusia. (Tidak ada manusia titisan dewa). Karena diciptakan menurut gambar Allah, kita dipanggil untuk dengan setia mewujudkan gambar itu dalam pekerjaan kita sehari-hari. Kita memerintah karena Dia memerintah.

Di seluruh bagian Alkitab, Allah terus memanggil orang-orang untuk kembali ke tugas ini. Bersama Joseph kita melihat bagaimana Allah menggunakan orang yang diurapi-Nya untuk memerintah di negeri asing untuk perlindungan dan kemakmuran umat-Nya. Kejadian juga menunjukkan bahwa pembebasan dari penindasan ada dalam agenda Tuhan.

Keluaran
Dalam Keluaran kita melihat bagaimana Musa adalah tokoh yang sangat politis, dan kita mulai menerima hukum yang menyatakan hati Tuhan untuk pemerintahan yang baik.
Dengan penekanan kuat pada moralitas pribadi dan korporat, dan merawat orang miskin.

Imamat
Imamat menunjukkan kepada kita bagaimana hukum dirancang untuk mencakup semua dimensi hubungan Israel dengan Allah, satu sama lain dan dengan bumi.

Bilangan
Bilangan mengusulkan proses demokratis di bawah Tuhan dengan pemilihan pemimpin yang representatif.

Ulangan
Ulangan menegaskan gagasan persamaan di bawah hukum untuk Raja dan subyek sama.

Yosua
Yosua menunjukkan perlunya integritas kepemimpinan, dan identitas nasional yang kuat di mana moralitas diperlukan sebagai ciri khas umat Allah.

Hakim-Hakim
Hakim-Hakim menunjukkan bagaimana Tuhan membangkitkan dan memberdayakan orang untuk memimpin bangsa dari dosa, kesalahan dan penghakiman. Ini juga menunjukkan perlunya perempuan untuk memikul tanggung jawab kepemimpinan nasional.

Rut
Ruth menunjukkan bagaimana tanggung jawab sosial melampaui kontrak hukum.

Samuel
Samuel 1 & 2 menegaskan kembali kesetaraan di bawah hukum.

Raja-Raja
Buku 1 & 2 Raja-Raja memetakan yang baik, dan yang buruk tentang cara memerintah. Buku-buku ini menunjukkan bagaimana para pemimpin tunduk pada akuntabilitas yang lebih besar atas tindakan mereka.

Tawarikh
Buku 1 & 2 Tawarikh menunjukkan hati Tuhan bagi pemerintah melalui jawaban atas permintaan Salomo untuk hikmat memerintah, dan mereka menempatkan tanggung jawab untuk pembaruan nasional bersama umat Allah.

Ezra
Ezra menunjukkan kekuatan Firman untuk memulihkan identitas dan pengarahan kepada orang-orang.

Nehemia
Nehemia mengajarkan kita belajar tentang bagaimana memulihkan otoritas.

Ester
Esther dan Mordekai diangkat untuk melobi pihak berwenang (raja) untuk menyelamatkan rakyat mereka.

Ayub
Ayub mengajarkan kita tentang mempercayai Allah yang berdaulat dalam pencobaan.

Mazmur
Mazmur mencakup seluruh jajaran sebab akibat kondisi manusia dan kebenaran Allah.

Amsal
Amsal ditulis untuk menginstruksikan para pangeran bagaimana memerintah ketika mereka menjadi raja.

Pengkhotbah
Pengkhotbah berbicara tentang hikmat yang dibutuhkan untuk memerintah.

Kidung Agung
Kidung Agung menggambarkan prioritas hubungan kita.

Yesaya
Yesaya menggambarkan Penyelamat yang akan datang dan Kerajaan-Nya - peningkatan pemerintahan yang tidak akan ada akhirnya.

Yeremia
Yeremia mengilustrasikan perlunya berbicara jujur kepada yang berkuasa.

Ratapan
Ratapan menunjukkan bagaimana Tuhan dapat menggunakan satu bangsa untuk menghukum yang lain.

Yehezkiel
Yehezkiel menjelaskan bagaimana sungai dari bait suci menyembuhkan bangsa-bangsa.

Daniel
Daniel menunjukkan bahwa umat Allah dapat dipanggil untuk berkuasa dalam budaya asing, yang tidak mengenal Tuhan. Dengan pengakuan implisit bahwa untuk terlibat dalam politik ada waktu untuk menentang dan ada waktu untuk mematuhi umat Allah. Dengan Daniel kita melihat bagaimana integritas terikat pada identitas, dan bagaimana peran kenabian itu penting bagi kekuasaan pemerintah. Yang penting, buku ini menunjukkan bahwa kekuasaan Tuhan meliputi semua kerajaan, semua kerajaan dan seluruh bumi - dan pada akhirnya, semua kerajaan akan masuk ke dalam kerajaan kasih dan kebenaran Allah sendiri.

Hosea
Hosea menyerang hedonisme dan penyalahgunaan kekayaan.

Joel
Joel menantang kesadaran publik.

Amos
Amos mengekspos penguasa munafik.

Obaja
Obadiah menegaskan bahwa ketidakadilan tidak bisa dibiarkan.

Yunus
Yunus berbicara tentang tanggung jawab di luar batas ras dan etnis kita sendiri.

Mikha
Mikha menekankan pentingnya moralitas, integritas dan keadilan.

Nahum
Nahum menjelaskan bagaimana kebebasan dapat membawa kutukan dan berkat bagi suatu bangsa.

Habakuk
Habakuk berbicara tentang kepedulian Allah terhadap orang miskin.

Zefanya
Zefanya mengikat kepercayaan dengan tindakan, dan menuntut identitas yang jelas.

Hagai
Hagai memerintahkan kembali prioritas sosial kita dalam terang kekudusan Allah.

Zakharia
Zakharia menegaskan kembali otoritas mutlak Allah.
... dan

Maleakhi
Maleakhi memperingatkan terhadap rasa puas diri dan penyembahan berhala dalam kehidupan nasional.


PERJANJIAN BARU

Injil
Matius, Markus, Lukas & Yohanes mengutip supremasi Kristus yang memerintah melalui pernyataan-Nya bahwa "Semua otoritas di surga dan di bumi diberikan kepadaku" (Mat 28: 18); dan ketika Yesus mengatakan kepada Pilatus bahwa 'Kamu tidak akan memiliki kuasa atas Aku, kecuali kalau kuasa itu telah diberikan kepadamu dari atas' (Yohanes 9:11).

Kisah Para Rasul
Kisah Para Rasul menunjukkan komunitas yang bersatu dan setara yang diatur oleh dewan, konsensus, dan mayoritas; menggambarkan kebutuhan untuk berbicara kebenaran kepada kekuatan; dan mengusulkan bentuk kewarganegaraan baru. Ini juga menunjukkan menggambarkan perlunya kebebasan beragama.

Roma
Roma menunjukkan nilai pemerintahan sekuler; dan mengkritik pengaruh atas manusia dari penyembahan berhala yang disetujui negara. Yang terpenting, dalam menyatakan bahwa otoritas politik ‘adalah hamba Allah untuk kebaikan Anda (13: 1-4) Paulus menegaskan bahwa otoritas politik berasal dari Allah untuk keuntungan kita.

Korintus
1 Korintus & 2 Korintus dalam mengidentifikasi kearifan yang keliru dari filsafat kosong,  menetapkan perlunya referensi moral di luar ideologi manusia; memanggil orang-orang percaya untuk menjadi model atau teladan yang baru; bentuk-bentuk komunitas yang patuh, menguraikan kementerian rekonsiliasi; dan menghargai penderitaan untuk berjuang terhadap apa yang benar.

Galatia
Galatia menjelaskan kebebasan radikal dan menyeluruh yang diberikan oleh Kristus - bahwa Injil menuntut, menuntun, dan menopang kebebasan.

Efesus
Efesus menggambarkan tanggung jawab manusia dalam pertempuran spiritual yang memberi tahu otoritas duniawi, dan menyatakan bagaimana gereja berkomunikasi "kebijaksanaan Tuhan yang berlipat ganda kepada para penguasa dan otoritas di alam surga". Diusulkan tata pemerintahan yang baik dari Kerajaan.

Filipi
Filipi mendorong kerendahan hati dan harapan dalam menghadapi penderitaan; dan menantang pelanggaran yang terkait dengan status sosial.

Kolose
Kolose menegaskan supremasi Kristus dalam urusan manusia dengan menyatakan bahwa ‘Singgasana atau kerajaan atau penguasa - semua hal diciptakan melalui Dia dan untuk Dia ... dan di dalam Dia semua hal bersatu’ (1: 16-17); dan panggilan kepada semangat intelektual untuk menantang filosofi kosong dan tradisi manusia.

Tesalonika
1 & 2 Tesalonika menegaskan nilai dan martabat kerja; dan menegaskan perlunya supremasi hukum.

Timotius
1 & 2 Timotius memaksa orang percaya untuk berdoa bagi pemerintah 'pertama-tama' - sebagai prioritas bagi Injil; menghargai dewan lansia dan mendorong kaum muda untuk memimpin; menjelaskan peran sumbangan; memperingatkan terhadap korupsi yang bisa ditimbulkan oleh kekayaan; menggambarkan masyarakat tak bertuhan.

Titus
Titus membahas otoritas di antara berbagai kelompok sosial.

Filemon
Filemon berurusan dengan perbudakan dan kerja keras.

Ibrani
Ibrani menegaskan kesetaraan semua orang di hadapan Allah, dan bagaimana keadilan tidak dapat dipisahkan dari belas kasihan.

Yakobus
James menjelaskan bagaimana perbuatan harus menyertai kata-kata; favoritisme itu dilarang dalam kepemimpinan; bahwa fokus pada pengembangan bahasa dan komunikasi yang baik adalah penting untuk kepemimpinan; dan bagaimana hikmat yang datang dari Allah berbeda dalam hal substansi dan dampak dibandingkan dengan hikmat duniawi.

Petrus
1 Petrus menyerukan kepada orang-orang percaya untuk 'tunduk kepada Tuhan melalui setiap lembaga manusia, apakah itu kaisar ... atau gubernur.' (2: 13), membenarkan bahwa semua otoritas ditahbiskan oleh Allah, dan bahwa penyerahan diperlukan bahkan selama penganiayaan. Itu juga menunjukkan bahwa Injil sendiri memiliki tempat dalam kekuasaan politik dengan mengungkapkan bahwa Yesus ‘telah naik ke surga dan berada di sebelah kanan Allah — dengan para malaikat, penguasa, dan kuasa yang tunduk kepada-Nya. '(3: 22).
2 Petrus menegaskan nilai hati nurani yang jelas dan pengajaran yang baik untuk kepemimpinan; dan kebutuhan untuk menanggapi kejahatan dengan kebaikan.

Yohanes
1, 2 & 3 Yohanes menggambarkan sifat institusional dari dosa; dan kebutuhan untuk memberikan teladan yang baik untuk kepemimpinan.

Judas
Jude menyerang contoh buruk untuk kepemimpinan; dan menunjukkan bagaimana ketika disalahgunakan, otoritas dapat turun tahta.

Wahyu
Wahyu menegaskan kekuasaan kerajaan Allah di atas kerajaan duniawi; memanggil orang Kristen untuk memimpin serta melayani; mengutuk mereka yang menaruh kepercayaan pada uang dan kekuasaan (money politics, politik uang); dan menjanjikan suatu akhir di mana keadilan tidak terhindarkan. Ini menunjukkan bagaimana penebusan dalam Yesus Kristus tidak terbatas pada satu area saja dari ciptaan. Tidak hanya orang, tetapi bangsa, kerajaan, seluruh ciptaan akan direkonsiliasi.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar