LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 12 Mei 2019

YESUS DAN DEMOKRASI


YESUS DAN DEMOKRASI

Demokrasi sejati adalah tempat rakyat bersuara dalam segala hal. Tetapi faktanya adalah bahwa mayoritas masih berkuasa atas minoritas.  Karena itu orang tidak bisa memiliki kehendak mereka dieksekusi jika mereka kebetulan berada di 49% dari minoritas. Demokrasi di Bumi jarang  mendapatkan keputusan 100% yang mendukung beberapa tindakan.

Konsep kebebasan tidak asing dengan Alkitab. Kebebasan ini tidak diterjemahkan ke dalam pemerintahan rakyat oleh beberapa orang untuk orang-orang di dalam demokrasi dalam bentuk apa pun. Konsep demokrasi perwakilan adalah asing bagi Alkitab. Konsep kebebasan memungkinkan setiap orang untuk memiliki suara dalam apa yang masing-masing lakukan dengan kehidupannya. Konsep kehendak bebas, dan setiap orang yang memilih untuk melakukan apa yang benar adalah keputusan yang dianjurkan untuk dibuat masing-masing dalam kehidupan seseorang. Advokasi kebebasan pribadi ini merasuki halaman-halaman Alkitab dari buku pertama Kejadian hingga buku terakhir, The Revelation of Lord Jesus Christ.

Di jantung demokrasi adalah konsep pemerintahan dengan kehendak rakyat. Alkitab sebenarnya menganjurkan bahwa konsep pemerintahan yang diinginkan oleh Sang Pencipta adalah konsep di mana orang-orang melakukan apa yang benar dan oleh karena itu tidak memerlukan penguasa. Inilah yang dimaksud dengan teokrasi, tidak memiliki tuan. Sebuah pemerintahan atas kehendak orang-orang yang memilih untuk melakukan apa yang benar, menghalangi perlunya intervensi peradilan dan penegakan hukum.

Kitab Ester sama sekali tidak menyebutkan Tuhan di dalamnya. Orang-orang Yahudi dalam penawanan, yang disebutkan dalam buku Ester, melakukan apa yang diperlukan untuk mewujudkan kehendak Allah. Mereka bertindak atas dasar nasihat dari Pikiran Mahatahu tanpa arahan atau ancaman untuk membawa kebaikan. Dalam Kitab Ester, kita melihat contoh orang-orang menggunakan hak demokratis mereka untuk melakukan apa yang benar. Sebenarnya inilah konsep Perjanjian Baru tentang Kerajaan Allah — melakukan apa yang baik dan benar.

Sejalan dengan gagasan bahwa kita memiliki hak untuk menggunakan kehendak bebas kita untuk menyesuaikan diri dengan Pikiran Mahatahu Pencipta kita dan menghargai apa yang baik dan benar, Rasul Paulus memberi tahu kita:

Biarlah setiap orang tunduk pada otoritas pemerintahan. Karena tidak ada otoritas selain dari Allah, dan yang ada telah dilembagakan oleh Allah. Karena itu siapa yang menolak pemerintah menentang apa yang telah Allah tetapkan, dan mereka yang menolak akan dikenai hukuman. Karena para penguasa bukanlah teror terhadap perilaku yang baik, tetapi menghukum yang jahat. Apakah kamu tidak takut pada dia yang berkuasa? Kalau ya lakukan apa yang baik, dan kamu akan menerima persetujuannya, karena dia adalah hamba Tuhan untuk kebaikan kamu. Tetapi jika kamu berbuat salah, takutlah, karena dia tidak memanggul pedang dengan sia-sia; dia adalah hamba Tuhan untuk mengeksekusi murka-Nya atas orang yang bersalah. Karena itu seseorang harus tunduk, tidak hanya untuk menghindari murka Allah tetapi juga demi hati nurani. Untuk alasan yang sama kamu juga membayar pajak, karena pihak berwenang adalah menteri-menteri Allah, yang mengurus hal ini juga. Membayar semua kepada mereka yang berhak menerima iuran, pajak kepada siapa pajak harus dibayar, pendapatan kepada siapa pendapatan harus dibayarkan, menghormati kepada siapa rasa hormat harus diberikan, kehormatan kepada siapa yang berhak menerima kehormatan. (Roma 13: 1-7)

Di hadapan apa yang ditulis oleh Paulus, kita mungkin tidak berpikir bahwa sistem pemerintahan feodal yang mendominasi sebagian besar sejarah adalah sesuatu yang benar-benar digagas oleh Tuhan. Namun, populasi Bumi, seperti satu organisme yang memiliki sel (dalam hal ini, manusia) dilahirkan dan mati setiap saat. Tentu saja, perbedaan antara entitas biologis yang ketat dan entitas manusia adalah kehendak bebas yang dimiliki oleh manusia berdasarkan kejadiannya yang diciptakan dalam gambar Allah.

Bangsa Romawi dan Yunani memilih penguasa mereka. Tetapi bentuk demokrasi yang terbatas ini, karena memang seperti itu, benar-benar tidak berbeda dengan seorang raja yang menjadi penguasa. Mereka yang mendukungnya melihat dia sebagai yang terkuat dan paling bijaksana untuk memimpin, oleh karena itu mereka akan mengikuti. Seorang raja hanya memerintah sementara orang-orang yang dekat dengannya (para bangsawan) yang mengizinkannya untuk memerintah. Dia bisa terbunuh dalam perang atau dibunuh oleh seorang tentara bayaran, seorang hamba yang tidak puas, budak, atau subjek lainnya.

Suara hati nurani sering digembar-gemborkan oleh politisi sebagai demokrasi di tempat kerja, bahkan jika rakyat tidak bisa mengatakannya. Dalam hal ini, Rasul Paulus mengatakan bahwa tunduk pada penguasa adalah untuk kebaikan masyarakat dan bukan kerugiannya. Paulus bicara masalah hati nurani, bukan penegakan. Secara logis, orang bijak mencari kebaikan masyarakat dalam pengetahuan. Pasang naik mengangkat semua kapal. Mereka mengerti bahwa ketika kebaikan menghilang, anarki biasanya memerintah. Kota seperti Mogadishu adalah hasilnya. Mengutip wikipedia, "Somalia, dari 1991 hingga 2006, dikutip sebagai contoh dunia nyata dari masyarakat tanpa negara."

Manusia menjadi manusia, ketika dibiarkan sendiri, harus bertahan hidup. Mogadishu menjadi masyarakat kelompok yang mulai melakukan apa yang terbukti di dunia biologis. Kelangsungan hidup yang terkuat adalah aturannya.  Hanya manusia yang menjalankan keputusan berdasarkan hati nurani dan sosial yang tidak dimiliki hewan. Akibatnya, pengembangan wilayah berikutnya di Mogadishu, karena kebutuhan ekonomi, mulai berdagang satu sama lain. Seiring waktu, kota mulai bersatu dan mengalami peningkatan ekonomi yang dimajukan oleh sektor swasta tanpa kendali pemerintah. Namun, pada akhirnya, kekuatan yang lebih kuat dari swasta mengambil alih negara dan sekarang pajak dan peraturan diberlakukan.

Setiap orang Kristen yang tinggal di Somalia harus menjadi Muslim. Jika diizinkan untuk hidup, tunduk pada dzimmi, di mana pajak dzimmi akan dibayarkan untuk perlindungan. Semua hak dibatalkan kecuali kewajiban ekonomi dan properti. Seorang Kristen yang hidup demi kemuliaan Allah di Somalia mungkin akan dieksekusi. Orang Muslim mungkin tergoda untuk bertobat kepada Kristus, berakibat fatal bagi orang Kristen, ini juga berakibat fatal bagi setiap orang yang bertobat. Orang Kristen yang hidup sesuai dengan Kitab Suci, yang ingin tinggal di Mogadishu, tidak akan secara terang-terangan menentang pemerintah. Orang Kristen akan membayar pajak dhimmi dan menggunakan haknya untuk hidup sesuai dengan Kerajaan Allah, terlepas dari persyaratan pemerintah Somalia.

Hak demokratis adalah hak untuk memilih bentuk pemerintahan yang diusulkan antara dua partai atau lebih. Atau hak untuk memilih individu dari dua atau lebih kontestan ke posisi otoritas. Prinsipnya, jika seorang Kristen memilih Kerajaan Allah dan pemerintahan lain menang, orang Kristen tidak harus mematuhi kebijakan pemerintah. Mematuhi suara hati nurani adalah hak demokratis, tetapi itu bisa membawa bertemu dengan kematian. Memisahkan hati nurani dari hak memilih sama dengan membatalkan semua hak. Hati nurani adalah sarana dari mana hak berasal. Ketika seorang Kristen memilih untuk menghormati Yesus sebagai Tuhan, sebuah hak demokratis sedang dilaksanakan. Jika orang Kristen menyerah pada tuntutan Islam, dan menyangkal Tuhan Yesus Kristus, maka hak untuk memilih akan hangus. Berarti tidak ada demokrasi. Ini bicara kasus yang terjadi di Somalia.

Alkitab tidak berbicara tentang pemerintahan yang demokratis. Alkitab berbicara tentang individu yang memiliki hati nurani untuk menggunakan hak-hak demokratis, yang sebenarnya merupakan jantung dari demokrasi sejati. Karena demokrasi bergantung pada suara hati nurani, maka akan ada seseorang yang berolah raga. Ini berlaku untuk semua bentuk demokrasi di tingkat pemerintahan tertentu.

Demokrasi sejati adalah demokrasi yang tidak memiliki penguasa. Dalam praktiknya, demokrasi sesungguhnya adalah pemerintahan rakyat, untuk rakyat, oleh sebagian rakyat: tetapi tidak oleh semua rakyat. Sayangnya, ini diterjemahkan ke dalam demokrasi modern menjadi pemerintahan rakyat, oleh sebagian rakyat, demi kebaikan mereka yang ada di pemerintahan. Nah, itu jelas tidak alkitabiah. Karena itu sama dengan raja yang memerintah untuk kepentingan dirinya sendiri, bukan untuk kebaikan rakyatnya.

Jika alasan Yesus tidak berbicara tentang masalah politik adalah karena ia tidak hidup dalam demokrasi, bagaimana kita menjelaskan fakta orang-orang sezamannya terus-menerus berbicara dan berdebat tentang politik? Faktanya adalah bahwa, orang-orang Yahudi kuno jelas tidak dapat memilih dengan memberikan suara. Tetapi mereka memiliki banyak cara lain untuk "memilih" jika mereka tertarik untuk mencoba mengubah lanskap politik. Beberapa orang menolak membayar pajak. Yang lain menyabot berbagai upaya Romawi. Yang lain lagi mengambil pedang dan membunuh tentara Romawi. Ini adalah masalah yang sangat politis, yang sangat diperdebatkan oleh orang Yahudi kuno. Namun, baik Yesus maupun murid-murid-Nya menunjukkan minat mendiskusikan opsi lain. Ini terjadi (minat politik kurang) setelah mereka memahami dengan jelas bagaimana visi Yesus tentang Kerajaan Allah, yang berbeda dari kerajaan dunia, misalnya, Mrk 8: 27-38; 9: 30-37; 9: 30-37; 10: 32-45 )

Di atas semua ini, Yesus punya banyak cara lain untuk mempengaruhi politik jika Ia mau. Ketika Dia memberi tahu para murid-Nya, Dia bisa memanggil "dua belas pasukan malaikat" untuk membela diri dan mengalahkan lawan-lawan-Nya (Mat 26:53). Bahkan, pada satu titik dalam pelayanan-Nya, Ia memiliki semua otoritas kerajaan dunia yang ditawarkan kepada-Nya di atas piring perak. Dia bisa langsung memberi seluruh dunia versi terbaik dari pemerintahan dunia yang bisa dibayangkan. Namun Yesus menolak tawaran ini sebagai godaan setan (Luk 4: 5-7).  Kerajaan yang Yesus datangkan ke dunia ini bukanlah versi baru dan lebih baik - atau bahkan "yang terbaik yang bisa dibayangkan" - dari pemerintahan duniawi.

Bentuk pemerintahan apa yang Tuhan inginkan agar orang hidup di bawahnya? Pertanyaan ini tertanam dalam kisah suci Israel, dan bagian dari kisah itu seperti ini:

Tuhan menggunakan Musa untuk memimpin bangsa Israel keluar dari perbudakan dan membawa mereka ke Gunung Sinai. Di sana Tuhan memberi mereka seperangkat hukum. Undang-undang ini membentuk dasar bagi pemerintahan baru. Pemerintahan itu adalah teokrasi. Kata lain teokrasi, agama menjalankan pemerintahan, dan hukum didasarkan pada kesetiaan kepada Tuhan Israel.

Sebagian besar negara pada waktu itu adalah teokrasi. Satu aspek dari teokrasi Israel membuatnya unik: ia tidak memiliki raja. Orang Israel tidak memberikan kesetiaan mereka kepada seorang raja tetapi — idealnya — hanya kepada Allah. Tidak ada pemerintah pusat, hanya ada konfederasi suku yang longgar. Kepemimpinan ada di tangan para penatua, imam, nabi, dan — dalam kasus perang — hakim.

Seberapa baik bentuk pemerintahan ini bekerja? Menurut Kitab Hakim-Hakim, tidak terlalu baik. Karena tidak ada otoritas terpusat atau pasukan tetap, Israel selalu rentan terhadap serangan dan dominasi oleh negara lain. Berbagai hakim berhasil dalam pertempuran, percaya akan campur tangan Tuhan. Tetapi kemenangan itu bersifat lokal dan sementara. Kecemburuan, persaingan dan kekerasan di antara suku-suku dan antar kota sering terjadi. Perempuan dan kaum rentan menderita dengan mengerikan. Kepemimpinan seringkali korup atau sangat cacat. Kitab Hakim-Hakim melukiskan gambaran keberadaan yang jahat, brutal, dan singkat.

Setelah beberapa ratus tahun kepemimpinan lokal yang terdesentralisasi, suku-suku Israel berkata, "Cukup". Mereka menuntut seorang raja. Nabi Samuel berusaha memperingatkan mereka tentang konsekuensinya:

“Ini akan menjadi cara raja yang akan memerintah kamu: dia akan mengambil anak-anakmu dan menunjuk mereka ke keretanya dan menjadi penunggangnya, dan untuk berlari di depan keretanya; dan dia akan menunjuk bagi dirinya sendiri komandan ribuan dan komandan lima puluhan, dan beberapa untuk membajak tanahnya dan untuk menuai panennya, dan untuk membuat peralatan perang dan perlengkapan kereta perangnya. Dia akan mengambil anak perempuan kamu menjadi pembuat wewangian dan koki dan pembuat roti. Dia akan mengambil yang terbaik dari ladang dan kebun anggur dan kebun zaitun kamu dan memberikannya kepada anggota istana. Dia akan mengambil budak laki-laki dan perempuanmu, dan yang terbaik dari ternakmu dan keledai, dan menempatkan mereka ke pekerjaannya. Dia akan mengambil sepersepuluh dari ternakmu, dan kamu akan menjadi budaknya. Dan pada hari itu kamu akan berseru karena rajamu, yang telah kamu pilih untuk dirimu sendiri; tetapi pada hari itu TUHAN tidak akan menjawab kamu” (1 Samuel 8: 11-18).

Dengan kata lain, memiliki raja dengan kekuasaan terpusat akan menghasilkan kompleks industri-militer, beban, kehilangan kebebasan, pajak berat, dan penyitaan. Namun demikian, ini tampak jauh lebih baik daripada keadaan mereka saat ini. Orang Israel melanjutkan untuk menciptakan monarki. Seorang raja dengan kekuatan terpusat akan diteruskan kepada putra tertua yang sah.

Seberapa baik bentuk pemerintahan ini bekerja? Menurut kisah suci Israel, tidak terlalu baik. Saul, raja pertama, ternyata sakit jiwa. Daud, raja berikutnya, sangat efektif, tetapi ia menyalahgunakan kekuasaannya untuk melakukan perzinahan dan pembunuhan. Putra sulungnya memimpin perang saudara melawannya. Salomo, raja berikutnya, meraih takhta dengan membunuh kompetisi. Dia membawa kekayaan ke Israel tetapi dengan biaya impor dewa-dewa asing dan menindas tenaga kerja. Pemerintahannya sangat kontroversial. Setelah putranya, Solomon, wafat, bangsa itu terbagi menjadi dua — utara dan selatan — masing-masing dengan monarki sendiri. Dua baris raja umumnya lebih buruk daripada yang datang sebelum mereka. Akhirnya kedua kerajaan dihancurkan oleh invasi kerajaan, raja-raja mereka dibunuh atau dipenjara dan putra-putra mereka dibunuh.

Tetapi sekitar waktu Israel runtuh dan menjadi mimpi, jauh di Yunani, di kota Athena, orang-orang menciptakan bentuk pemerintahan baru yang disebut demokrasi. Warga memilih pemimpin mereka. Para pemimpin melayani persyaratan terbatas. Sistem itu tidak ideal: wanita, budak dan kelas bawah tidak bisa memilih. Namun demikian, demokrasi adalah ide revolusioner.

Bentuk pemerintahan nasional manakah yang Anda inginkan untuk hidup di bawahnya hari ini: suatu teokrasi yang terdesentralisasi, monarki atau demokrasi? Meskipun tidak pernah muncul dalam Alkitab, bangsa-bangsa cenderung memilih demokrasi. Tidak ada tempat di dalam Alkitab masa jabatan untuk yang dipilih orang atau pemimpin yang ditentukan. Bahkan Yesus tidak pernah mempromosikan demokrasi. Yesus tidak pernah bertanya kepada murid-muridnya, "Angkat tanganmu jika kamu pikir kita harus pergi ke Kapernaum" atau, "Siapa yang mendukung Yudas sebagai bendahara kita?" Meskipun tidak ada demokrasi dalam Alkitab, itu adalah bentuk pemerintahan nasional yang lebih baik  daripada yang kita lihat dalam Alkitab.

Ini tidak berarti demokrasi itu ideal. Pada kenyataannya, demokrasi juga memiliki kelemahan serius. Mari kita kaji beberapa kekurangan demokrasi model Amerika yang coba dijadikan rujukan oleh bangsa-bangsa di dunia, termasuk Indonesia. Uang memiliki pengaruh luar biasa terhadap pemilihan dan legislasi. Mereka yang memiliki uang paling banyak dapat menyewa pelobi terbanyak, membayar pengacara terbanyak, mengajukan tuntutan hukum paling banyak, menarik sebagian besar uang, mendanai sebagian besar kandidat, dan memblokir atau mendukung sebagian besar undang-undang. Orang super kaya dapat mendanai kampanye mereka sendiri atau mengatur anak-anak mereka dalam politik, menciptakan aristokrasi politik. Demokrasi model Amerika didominasi oleh elit kaya. Itu juga yang terjadi di Indonesia.

Masalah lain dengan demokrasi adalah mayoritas yang berkuasa. Ini tentu saja terdengar seperti prinsip yang adil, tetapi itu berarti minoritas akan diasingkan. Dalam demokrasi model Amerika memiliki pendekatan pemenang-mengambil-semua. Jika seorang kandidat memenangkan pemilihan dengan persentil paling tipis sekalipun, dia memenangkan segalanya, dan kandidat lainnya — yang menerima jumlah suara yang hampir sama — tidak mendapat apa-apa. Jadi mayoritas memiliki kekuatan untuk memaksakan kehendaknya bahkan pada minoritas yang cukup besar.

Demokrasi juga sering tidak stabil. Ini tidak begitu benar di Amerika Serikat seperti di banyak negara lain. Demokrasi terkadang mengarah pada lebih banyak kejahatan dan lebih banyak ketidakstabilan sosial. Pertimbangkan Rusia, yang pada 1990-an menjadi negara demokrasi. Pengangguran yang tinggi, kejahatan terorganisir dan masalah sosial lainnya telah menyebabkan negara ini bergerak ke arah kediktatoran. Pertimbangkan Mesir, yang baru-baru ini menjadi negara demokrasi, di mana protes massa dan krisis keuangan membuat militer menggulingkan presiden terpilih. Pertimbangkan Irak, Afghanistan, dan Pakistan — semua negara demokrasi dan semuanya sangat tidak berfungsi, sering disebut Negara gagal.

Winston Churchill mengatakan, argumen terbaik menentang demokrasi adalah percakapan lima menit dengan pemilih rata-rata. Dia juga mengatakan demokrasi adalah bentuk pemerintahan terburuk — kecuali semua bentuk lain yang telah dicoba.

Alkitab tidak pernah bicara dengan gagasan demokrasi. Alkitab muncul dengan dua konsep yang penting untuk pemerintahan yang baik. Konsep pertama adalah ini: Pemerintahan yang baik harus melindungi yang rentan.

Imamat 19 memberikan contoh hukum yang mencerminkan keprihatinan ini:

“Ketika kamu menuai panen dari tanah kamu, kamu tidak boleh menuai sampai ke ujung ladang kamu, atau mengumpulkan hasil panen kamu. Kamu tidak boleh menghabiskan kebun anggur kamu, atau mengumpulkan anggur yang jatuh dari kebun anggur kamu; kamu harus meninggalkan sebagian untuk orang miskin dan orang asing: Akulah TUHAN, Allahmu. ...

“Kamu tidak boleh menipu tetangga kamu; kamu tidak boleh mencuri; dan kamu tidak boleh menyimpan upah pekerja untuk dirimu sendiri sampai pagi. Kamu tidak boleh mencaci maki orang tuli atau meletakkan batu sandungan di depan orang buta; kamu harus takut akan Allahmu: Akulah TUHAN.

“Kamu tidak boleh membuat penilaian yang tidak adil; kamu tidak akan berpihak pada orang miskin atau tunduk pada yang besar: dengan keadilan kamu harus menghakimi tetangga kamu. ...
“Kamu harus bangkit di hadapan orang yang tua, dan tunduk kepada orang yang tua; dan kamu harus takut akan Allahmu: Akulah TUHAN.

"Ketika seorang asing tinggal bersama kamu di tanah kamu, kamu tidak boleh menindas orang asing itu. Orang asing yang tinggal bersama kamu akan kamu perlakukan sebagai warga negara di antara kamu; kamu akan mengasihi orang asing seperti dirimu sendiri, karena kamu adalah orang asing di tanah Mesir: Akulah TUHAN, Allahmu ”(Imamat 19: 9-10, 13-15, 32-34).

Amerika Serikat, dalam beberapa hal, memasukkan konsep melindungi yang rentan ini ke dalam Bill of Rights. Konstitusi Amerika Serikat, sebagaimana aslinya ditulis, tidak memiliki Bill of Rights, tetapi James Madison mendorong untuk dimasukkannya karena tanpa sesuatu seperti Bill of Rights demokrasi dapat sama menindasnya dengan bentuk pemerintahan lainnya. Nilai yang sama ada di Konstitusi Republik Indonesia.

Konsep kedua penting untuk pemerintahan yang baik berasal dari Yesus:
“Raja-raja bangsa-bangsa lain memerintah atas mereka; dan mereka yang berwenang atas mereka disebut penguasa. Tetapi tidak demikian halnya dengan kamu; bukan, yang terbesar di antara kamu harus menjadi seperti yang termuda, dan pemimpin seperti yang melayani. Sebab siapakah yang lebih besar, yang ada di meja atau yang melayani? Bukankah itu yang ada di meja? Tetapi aku ada di antara kamu sebagai orang yang melayani” (Lukas 22: 25b-27).

Yesus mengatakan bahwa dalam pemerintahan nasional pagan, kekuasaan terpusat; penguasa memaksakan kekuasaannya melalui paksaan dan ancaman kekuatan. Sumber daya bangsa juga terpusat, dan penguasa dapat membagi sumber daya itu kepada siapa pun yang dia inginkan dan dipuji karena melakukannya.

Tetapi ini bukanlah bagaimana Yesus ingin murid-murid-Nya beroperasi. Alih-alih memimpin dari atas, mereka harus memimpin dari bawah. Pemimpin adalah pelayan. Mereka tidak memiliki kekuatan paksaan, hak istimewa atau fasilitas. Mereka tidak mendapatkan manfaat dari posisi superior. Sebaliknya, para pemimpin hanya melayani dan melakukan yang terbaik bagi orang lain.

Apakah mungkin bagi pemerintah nasional untuk beroperasi seperti Yesus ajarkan itu?  Bagaimana pemerintahan murid-murid Yesus — gereja — menjalankannya? Sebagian besar gereja di dunia meminjam konsep demokrasi. Kita sering memilih pemimpin dan ketua kita dan membuat keputusan dengan angkat tangan.

Tetapi banyak gereja telah melampaui demokrasi menuju sesuatu yang lebih dekat dengan jalan Yesus. Alih-alih mengadakan pemilihan di mana dua kandidat bersaing untuk mendapatkan posisi gereja, membina sistem pemenang dan pecundang, banyak gereja memiliki sistem penegasan kongregasi yang menghasilkan serentetan pemimpin yang direkomendasikan, yang semuanya ditegaskan bersama oleh kongregasi. Alih-alih suara mayoritas-aturan, yang pasti menyebabkan kekhawatiran bagi minoritas, banyak jemaat tidak bergerak maju dengan keputusan sampai mereka mencapai konsensus. Di gereja-gereja yang berusaha mengikuti jalan Yesus, para pemimpin tidak diberikan hak istimewa atau prestise. Semua diperlakukan sama. Para pemimpin melayani demi tujuan memberi manfaat bagi sidang, bukan diri mereka sendiri. Yesus memberi tahu kita ini adalah bentuk pemerintahan kita.

Tetapi masih banyak gereja, yang kelihatan dari pantekosta karismatis kembali ke monarki. Mereka seperti partai politik di Indonesia umumnya: monarki atau demokrasi terpimpin. Membangun kerajaan sendiri. Jauh lebih buruk dari demokrasi.

Indonesia seperti Amerika Serikat adalah negara demokrasi, dan tentu memberikan keuntungan tersendiri kepada orang yang tinggal menjadi warganya. Tetapi itu bukan kerajaan Allah. Sebagai orang Kristen kita menyerukan kepada pemerintah untuk memenuhi Bill of Rights-nya. Lakukan pekerjaan yang lebih baik untuk melindungi mereka yang rentan. Sebagai seorang Kristen kita menyerukan kepada pemerintah untuk menggunakan sesedikit mungkin kekerasan dan paksaan. Kita menyarankan bahwa cara terbaik untuk memimpin adalah melayani orang lain. Tetapi sebagai seorang Kristen saya menyerukan kepada gereja - bukan dunia - untuk benar-benar menjadikan pemerintahan Allah di dunia ini. Berhenti membangun kerajaan sendiri.

Alkitab mengajarkan bahwa Kristus sang Raja jauh lebih kuat daripada penguasa mana pun di bumi. Kristus sang Raja jauh lebih kuat daripada kaisar Romawi atau Herodes Raja Yahudi, yang adalah penguasa tertinggi pada zaman Kristus. Raja-raja duniawi ini hanya memerintah seumur  hidup. Kristus memerintah selamanya. Raja-raja duniawi ini hanya memerintah wilayah yang terbatas. Kristus memerintah di mana-mana. Raja-raja duniawi ini hanya memiliki kekuatan politik. Kristus memiliki kuasa atas semua ciptaan. Dia memerintahkan ombak untuk diam. Dia mengubah air menjadi anggur. Dia memberi makan lima ribu dari tas makan siang seorang anak laki-laki. Ia menyembuhkan yang sakit. Dia memulihkan yang cacat. Dia mengusir setan dari tuan rumah mereka yang tersiksa. Dia memanggil mayat dari kuburan mereka untuk bangkit. Ketika Kristus bangkit dari kubur-Nya sendiri, Ia membuat kebangkitan dan kehidupan kekal tersedia bagi semua orang yang percaya kepada-Nya. Ia bukan raja biasa. Untuk semua kuasa yang tak terbatas dan kekal ini, inkarnasi Kristus sebagai raja adalah sederhana, bersahaja, agung, dan berkorban. Kristus dilahirkan bukan di istana tetapi di kandang, dekat dengan tanah, dikelilingi oleh binatang dan gembala.

Pesan Yesus tentang pemerintahan yang melindungi dan melayani, perlahan tetapi pasti menggarami dan menerangi konstitusi Negara demokrasi mulai dari Amerika Serikat hingga Indonesia. Marilah yang mengaku Kristen dan gereja kita: berpikir, berbicara, bertindak sebagai garam dan terang untuk tetap seperti yang Yesus pesankan. Amin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar