LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 26 Mei 2019

YESUS DAN KUASA


YESUS DAN KUASA

MEMAHAMI KUASA

Dalam tulisan ini kata kuasa (power: Inggris) mengandung makna sebagai berikut:
kemampuan untuk bertindak atau menghasilkan efek
kapasitas untuk ditindaklanjuti atau mengalami efek
otoritas hukum, resmi, kapasitas, atau hak
memiliki kendali, otoritas, atau pengaruh terhadap orang lain
kemanjuran mental atau moral
kontrol atau pengaruh politik
dari, berkaitan dengan, atau memanfaatkan kuasa
untuk bergerak melalui kuasa motif
kekuatan fisik untuk melakukan sesuatu.

Kekuasaan adalah konstruksi logis bahasa Inggris yang merujuk pada berbagai gagasan yang berkaitan dengan kemampuan, kapasitas, wewenang, dan kuasa / kedayaan. Dalam hubungan manusia, kekuasaan adalah otoritas yang dimiliki seseorang atas orang yang lain. Istilah-istilah seperti bos, presiden, sheriff, dan pelecehan seksual membawa gambaran kuasa ke dalam pikiran.

Gambar-gambar yang ada di antara orang Kristen tentang "kekuasaan" sering bergantung pada terjemahan bahasa Inggris yang mereka kenal. Alkitab menggunakan berbagai istilah Ibrani dan Yunani yang mewakili domain kekuasaan semantik meskipun dapat diterjemahkan dengan cara yang berbeda. Misalnya, Versi King James menggunakan "kuasa" untuk sejumlah besar istilah Ibrani dan Yunani. Istilah Yunani exousia [ejxousiva] paling sering diterjemahkan "kuasa" dalam King James Version tetapi hampir selalu diterjemahkan "otoritas" dalam versi modern. Nuansa kontekstual dari setiap kemunculan kata Ibrani atau Yunani harus dipertimbangkan dalam terjemahan.

Kuasa (dunamis [duvnami "]) di dunia Yunani kuno digambarkan sebagai prinsip kosmik utama. Beberapa filsuf melihatnya sebagai yang kedua setelah pikiran (nous [nou'"]). Mereka memandang Tuhan dan prinsip kosmik sebagai setara. Jarang bagi mereka untuk berbicara tentang "kuasa Tuhan" karena ide-ide ini hampir setara. Namun, dalam Alkitab, Tuhan adalah person, bukan hanya kuasa. Oleh karena itu, frasa seperti "kuasa Tuhan" mengambil makna baru karena seseorang yang memiliki karakteristik kekuasaan adalah penggerak utama alam semesta. Lebih jauh lagi, dewa (deity) alkitabiah adalah Tuhan dari sejarah, bukan hanya alam. Karena itu, Allah ini membuat dunia menjadi ada (Yer 27: 5; 32:17) dan membagikan kuasa kepada orang-orang untuk memenuhi tujuan historisnya (lih. Keluaran 15: 6 Keluaran 15:13; Ul 3:24; Mazmur 46: 1; 86:16).

Deskripsi kuasa Alkitab terutama berkaitan dengan Allah dan manusia. Kekuasaan adalah karakteristik inheren dari Allah (Rm. 1:20). Ini adalah hasil dari sifatnya. Jenis kuasa Allah terlihat dalam ciptaan-Nya (Mazmur 19; 150: 1; Yer 10:12). Kuasa-Nya yang tidak dapat dijelaskan adalah satu-satunya penjelasan untuk kelahiran Yesus dari perawan (Lukas 1:35). Kekuasaan selalu merupakan karakteristik turunan bagi orang-orang, yang menerima kuasa dari Allah (Ul 8:18; Yes  40:29; Mikha 3: 8; Mat 22:29; 1 Kor 2: 4; Ef 3: 7), dari posisi politik (Ester 1: 3; Lukas 20:20), dari bala tentara (1 Chron 20: 1), dan dari struktur lain yang memberikan keunggulan dibandingkan yang lain. Ketika manusia menganggap bahwa kuasa mereka adalah intrinsik bagi diri mereka sendiri, mereka menipu diri sendiri (Im 26:19; Ul 8: 17-18; Hosea 2: 7-9; John 19: 10-11).

Yesus sebagai Manusia-Allah menunjukkan aspek intrinsik dan turunan dari kuasa. Dia menyatakan kuasa dan wewenang-Nya berasal dari Bapa (Yohanes 5:27; 17: 2; 5: 16-23). Dia juga menunjukkan bahwa kuasa-Nya berasal dari otoritas-Nya sebagai Anak Manusia. Keduanya (Bapa dan Anak) adalah kesaksian yang tidak terpisahkan dengan sifat ilahi-Nya (Mat 9: 6-7; Lukas 4:36; 9: 1).

Kuasa dalam Perjanjian Baru digunakan untuk menggambarkan dunia yang tidak terlihat. Alam malaikat atau roh digambarkan sebagai "kuasa" atau "penguasa/otoritas" (Rm 8:38; Ef 3:10; 6:12; Kol 1:16; Kolose 2:10 Kolose 2:16). Yesus menggunakan kuasa atas dunia yang tidak terlihat melalui pengusiran setan-setan (Markus 6: 7; Lukas 9: 1).

Paulus khususnya menggambarkan kehidupan Kristen sebagai suatu pemberdayaan dari Allah. Persatuan orang percaya dengan Kristus membebaskannya dari kuasa dosa (lih. Rom 6-8) dan memperkenalkannya kepada "kuasa kebangkitan [Kristus]" (Flp 3:10). Keselamatan dan kehidupan kudus memberi orang Kristen "roh kuasa" untuk bersaksi (2 Tim 1: 7-8). Pandangan Paulus tentang Injil itu sendiri dicitrakan sebagai kuasa (Rm. 1:16). "Kekuasaan" dalam Roma 1:16 menerjemahkan kata Yunani dunamis [duvnami "]. Sering dicatat bahwa Injil adalah "dinamit Allah" karena kata bahasa Inggris "dinamit" berasal dari dunamis [duvnami"]. Pengamatan seperti itu, bagaimanapun, bukan penggunaan etimologi yang valid. Dynamite tidak ada selama masa Paulus. Dia tidak memiliki citra seperti itu dalam benaknya. Bagi Paulus, Injil dunamis [duvnami "] adalah dinamika kuasa Allah yang disampaikan melalui pesan Allah. Ketika disajikan kepada dunia, Injil secara dinamis bekerja menyelamatkan orang-orang yang percaya. Paulus mengembangkan motif kuasa ilahi sebagai kunci kehidupan Kristen. Dicatat bahwa kecuali orang percaya diberdayakan, mustahil untuk menyenangkan Allah (Rm. 6-8; 1 Kor 15: 56-57).

Peter juga menggunakan konsep kekuasaan untuk menggambarkan kehidupan Kristen sebagai pemberdayaan dari Tuhan. 2 Petrus 1: 3 menyatakan bahwa "kuasa ilahi-Nya telah memberi kita segala yang kita butuhkan untuk kehidupan dan kesalehan." Konteksnya memandang kuasa ini disalurkan melalui pengetahuan dan kebajikan. Petrus tidak memandang kuasa ini sebagai pasif, tetapi sebagai fondasi dan motivasi untuk mengejar lingkaran kebajikan (1: 5-9) yang menghasilkan dan membuktikan kehidupan Kristen yang produktif.

Kamus Alkitab Tyndale mendefinisikan kuasa sebagai "kemampuan untuk melakukan sesuatu, berdasarkan kuasa, keterampilan, sumber daya, atau otorisasi." Alkitab mengatakan kuasa orang Kristen datang dari Allah melalui Roh Kudus.

Tuhan adalah sumber utama kuasa. Semua kuasa datang dari-Nya dan tunduk kepada-Nya: “TUHAN, adalah Hormat, kebesaran dan kuasa dan kemuliaan dan keagungan dan kemegahan, karena segala sesuatu di surga dan bumi adalah milik-Mu. TUHAN, adalah Hormat, kerajaan; Engkau ditinggikan sebagai kepala atas segalanya. Kekayaan dan kehormatan datang dari Engkau;  Engkau adalah penguasa semua hal. Di tangan-Mu ada kuasa dan kuasa untuk meninggikan dan memberi kuasa bagi semua orang” (1 Tawarikh 29: 11-12).

KUASA YESUS KRISTUS

Berbeda dengan kelemahan kuasa manusia, Yesus Kristus memiliki kuasa manusia tertinggi dan Kuasa Ilahi. Yesus diberikan semua kuasa dan otoritas atas langit dan bumi oleh Bapa (Mat 28:18; Yohanes 5: 19-29) dan duduk di "tangan kanan Kekuasaan" (Markus 14:62). Kristus dilahirkan tanpa Dosa (Yohanes 8:46; 1 Ptr 2:22), memanggil Yahweh, “Bapa” (Yohanes 2:16) dan memiliki wewenang untuk menawarkan interpretasi yang sepenuhnya baru dari Hukum yang berusia 1300 tahun (Mat 5: 17-19), Sabat (Mat 12: 8) dan bait Allah (Yohanes 4:21). Kristus mengampuni dosa (Markus 2: 5) dan menawarkan kedamaian dan sukacita yang abadi (Yohanes 14:27). Meskipun memiliki kuasa-Nya yang luar biasa, Yesus Kristus rendah hati (Mat 11:29) dan menolak untuk mengambil kekuasaan politik duniawi (Yohanes 6:15).

Banyak orang di Perjanjian Baru terpesona oleh kuasa Yesus Kristus. Herodes (Mat 2:13) dan Pilatus (Yohanes 19: 8) terintimidasi oleh Yesus. Orang-orang majus “tersungkur dan menyembah Dia” (Mat 2:11). Setan takut pada-Nya (Mat 8:29). Kepemimpinan Yahudi takut akan Yesus (Markus 11:18) dan kagum (Mat 22:22). Penjaga Romawi dan penjaga bait Allah “mundur dan jatuh ke tanah” di Getsemani (Yohanes 18: 6). Kerumunan dan murid-murid “dipenuhi rasa kagum” (Markus 4:41), “heran” (Lukas 5: 9), “takjub” (Markus 10:24), “sangat tercengang” (Markus 6:51) dan “sangat takut ”(Lukas 9:34).

Yesus Kristus memanifestasikan kuasa-Nya dengan cara yang mengejutkan:

Memiliki kuasa Penciptaan - Hadir pada Penciptaan, Yesus Kristus berbagi dalam kuasa absolut Bapa (Yohanes 1: 1-5).

Memiliki kuasa fisik yang luar biasa - Yesus Kristus bertahan selama 40 hari di padang pasir tanpa makan (Lukas 4: 2). Yesus hidup secara fisik dituntut sebagai tukang kayu abad pertama dan sebagai pengkhotbah keliling; satu sumber menyatakan bahwa Yesus menempuh hampir keliling bumi; 25.000 mil.

Memiliki kehadiran pribadi yang kuat - Orang-orang kagum dengan kehadiran pribadi Yesus. Kehadiran-Nya menarik: orang-orang majus (Mat 2: 1), murid-murid (Mat 4: 18-22) dan orang banyak (Mat 4:25). Sifat Ilahi-Nya bersinar melalui sifat manusiawi-Nya dalam kepribadian dan penampilan fisik-Nya (tubuh, wajah, dan terutama tatapan-Nya (Lukas 6:20; Markus 3: 5)). Yesus berhadapan dengan para pedagang dan penukar uang dan seorang diri membersihkan area besar (35 hektar) bait Allah (Yohanes 2:15).

Memiliki kuasa untuk menghindari paksaan fisik - Yesus secara misterius dapat menghindari orang banyak yang marah yang berusaha mengendalikan atau membunuhnya (Mat 12:15, Lukas 4:30, Yohanes 6:15).

Memiliki kuasa penyembuhan yang hebat - Yesus Kristus menunjukkan kuasa-Nya dengan menyembuhkan semua penyakit termasuk penyakit kulit (Markus 1: 40-45), tulang (Lukas 6: 6-11; 13: 10-17), sistem saraf (Lukas 9: 37-42), organ dalam (Markus 5: 24-34), mata (Mat 9: 27-31) telinga (Markus 7: 31-37), lidah (Mat 9: 32-34) dan telinga (Lukas 22: 47-53). Kuasa ini gamblang dan nyata dan terpancar dari-Nya (Lukas 6:19; 8:44).

Memiliki kuasa atas alam / Penciptaan - Yesus menunjukkan kuasa yang luar biasa atas alam termasuk cuaca (Mat 8:26), laut (Markus 6:48), terang dan gelap (Mat 17: 2; Lukas 23:44), gempa bumi (Mat 27: 8). : 51), makhluk (Markus 5: 1-11), objek material (Mat 17: 24-27) dan memiliki kemampuan untuk melipatgandakan roti dan ikan (Markus 6: 32-44). Ia secara misterius diubah dalam Transfigurasi (Mat 17: 2).

Memiliki kuasa atas kematian - Yesus membangkitkan anak perempuan Yairus (Lukas 8: 40-56) dan Lazarus (Yohanes 11:44) dari kematian. Yesus membangkitkan diri-Nya dari kematian pada saat Kebangkitan (Markus 16: 6).

Memiliki kuasa untuk memanggil para malaikat dan orang mati - Malaikat melayani Dia di Pencobaan (Markus 1: 12-13), Getsemani (Lukas 22:43) dan menanggapi panggilan-Nya (Mat 26:53). Yesus memanggil Musa dan Elia (Lukas 9:30).

Memiliki transfer kuasa kepada murid - Yesus memberikan kuasa kepada murid-murid-Nya (Mat 10: 1, Lukas 9: 2) termasuk kemampuan untuk mengampuni dosa (Yohanes 20: 22-23; CCC 976).

Memiliki kuasa untuk menanggapi doa - Yesus berjanji untuk menjawab doa (Yohanes 14:13).

Memiliki kuasa misterius dalam Tubuh-Nya yang Dimuliakan - Setelah Kebangkitan, Yesus dapat mengubah penampilan-Nya (Lukas 24:16), memasuki ruangan tertutup (Yohanes 20:26) dan naik ke surga (Markus 16:19).

Dapat mengirim Roh Kudus - Yesus berjanji untuk mengirim Roh Kudus sebelum Sengsara-Nya (Yohanes 14:26) dan mengirimkan Roh Kudus pada hari Pentakosta (Kisah Para Rasul 2: 1-4).

Memiliki kuasa Kehadiran Nyata - Yesus Kristus hadir dalam Perjamuan Kudus, Ekaristi di setiap Misa: “keseluruhan Kristus benar-benar terkandung [dalam Ekaristi]”.

Memiliki kuasa Keselamatan - Diberikan oleh Bapa, Yesus Kristus memiliki kuasa untuk mengampuni dosa terhadap Allah (Markus 2: 5) menyelamatkan semua orang yang percaya kepada-Nya (Yohanes 11:25). Memiliki kuasa untuk menengahi antara Allah dan manusia (Yohanes 14: 6) dan akan menghakimi setiap orang dengan "perbuatan dan hati" mereka (Yohanes 5:22;).
Yesus Kristus adalah Raja Semesta - sebuah kebenaran nyata yang harus diingat oleh setiap orang Kristen. Ini menghasilkan kesimpulan yang sangat jelas yang akan bermanfaat bagi kehidupan kita, kehidupan keluarga kita, masyarakat, dan seluruh bangsa.

Dewasa ini banyak yang berupaya mereduksi agama menjadi praktik-praktik suci pribadi. Satu-satunya tindakan kita memberi diri kita kepada Kristus paling-paling mengambil bagian dalam ritual (kebaktian dan aktivitas) gereja. Ini tidak cukup. Kita harus mempertimbangkan dengan tepat seberapa jauh kita telah menyimpang dari Kerajaan-Nya, dan dengan cara apa kita seharusnya menyerahkan diri kepada-Nya.

Tuhan kita Yesus Kristus "membebani tatanan semua ciptaan, bukan dengan paksa, bukan dari siapa pun di luar, tetapi oleh wujud kuasa dan sifat-Nya." Tuhan Yesus pantas disembah oleh manusia dan malaikat, tidak hanya sebagai Tuhan. Manusia dan malaikat harus menyembah Dia sebagai Manusia, karena Kristus adalah urutan semua ciptaan. Ini berarti bahwa kuasa-Nya tidak terbatas pada Surga yang kita semua perjuangkan, tetapi kuasa-Nya juga hadir di semua orang dan situasi di bumi ini.

Tidak ada perbedaan antara individu, keluarga, atau bangsa, karena orang-orang yang bergabung dalam komunitas tidak kurang di bawah kekuasaan-Nya daripada individu. Dia sendiri adalah penyebab kebahagiaan sejati dalam individu dan di Bangsa-Bangsa. Sumber kebahagiaan bagi bangsa tidak berbeda dengan sumber kebahagiaan dalam individu. Suatu bangsa tidak lebih dari sebuah kelompok individu yang kompatibel.

Tidak ada yang dapat mengabaikan atau menyangkal aturan-Nya dengan risiko konsekuensi sosial yang drastis. Pengingat menyakitkan akan kebenaran ini adalah keadaan masyarakat saat ini. Di masa lalu, adalah orang Kristen; namun hari ini, telah meninggalkan imannya, mencopot rajanya, dan mengalami dampak kemurtadan. Orang menyedihkan yang pindah agama.

Salah satu penyebab berkurangnya harapan adalah upaya untuk mengajar antropologi sambil mengabaikan Tuhan dan Kristus. Cara berpikir ini telah menghasilkan persepsi bahwa manusia adalah pusat realitas absolut, yang menyebabkannya untuk menggantikan Tuhan. Manusia tidak menciptakan Tuhan, tetapi Tuhan menciptakan manusia. Melupakan Tuhan telah menyebabkan ditinggalkannya manusia. Tidak mengherankan, bahwa keadaan seperti itu telah membuka pintu bagi perkembangan nihlizm tanpa batas di bidang filsafat, relativisme di bidang moralitas, pragmatisme, dan bahkan hedonisme sinis dalam struktur kehidupan sehari-hari. Budaya Eropa menciptakan kesan "murtad" dari seseorang yang kenyang, yang hidup seolah-olah Tuhan tidak ada.

Karena masyarakat modern hidup seolah-olah Tuhan tidak ada, maka ia menjadi korban pangeran dunia ini. Setan, bagaimanapun berusaha untuk mengambil tempat milik Kristus.  Setan mengharapkan, dalam kesombongannya, manusia mematuhi dia. Keadaan kemanusiaan seperti itu, meskipun deklarasi perdamaian dan hak asasi manusia yang lebih megah, tidak dapat menghasilkan apa pun selain peningkatan kebrutalan hidup, kejahatan, kemunduran, legalisasi homoseksualitas, dan penistaan ​​agama, semakin jauh melanda kehidupan duniawi.

Semua upaya untuk perdamaian yang tidak ditawarkan dunia dalam nama Kristus, ditakdirkan untuk gagal. Penyebab paling buruk dari kemalangan yang ditentang orang-orang ini, secara terbuka menyatakan bahwa jenis evolusi jahat ini datang ke dunia ini karena banyak orang menyingkirkan Yesus. Kristus dan hukum-Nya yang paling kudus dari kehidupan pribadi, keluarga, dan kehidupan sehari-hari mereka. Di masa depan tidak akan ada harapan perdamaian permanen di antara bangsa-bangsa sampai individu, sebagai bangsa, mendukung dan memihak Juruselamat Kita.

Tidak hanya dunia tidak mengubah dirinya sendiri, tetapi dengan meninggalkan Rajanya, semakin hari semakin dalam kekejaman dosanya. Bahkan tindakan manusia yang paling ambisius, yang bertujuan membangun surga di bumi, secara paradoks menolak Sang Juru Selamat dan Raja, bersama dengan Salib Kudus-Nya, tidak ada gunanya. Semua upaya ini menjadi tidak lebih dari utopia yang tidak stabil, yang menyebabkan jumlah jiwa yang semakin besar ke neraka. Ini terjadi karena manusia memutuskan untuk hidup seolah-olah Tuhan tidak ada, dan bahwa hukum-hukum-Nya tidak berlaku.

Akankah Tuhan Allah kita, dalam terang penyimpangan ini, akan acuh tak acuh dan membiarkan jiwa-jiwa yang terhilang semakin banyak? Jawabnya: TIDAK. Kuasa Yesus Kristus diberikan kepada orang Kristen yang setia untuk terus mewujudkan Rencana Besar Allah sejak penciptaan. Kebenaran, damai sejahtera, sukacita, dan kuasa oleh Roh Kudus tetap tersedia untuk mewujudkan yang tidak mungkin menjadi mungkin. Itu tugas manusia yang telah diberi kuasa oleh Allah dalam Yesus Kristus.

KUASA ALLAH MELALUI YESUS KRISTUS UNTUK ORANG KRISTEN

Banyak bagian Perjanjian Lama berbicara tentang Allah yang memberikan kuasa-Nya kepada yang lemah: “Ia memberi kuasa kepada yang lemah dan meningkatkan kuasa yang lemah” (Yesaya 40:29). Mazmur 68:35 mengatakan Tuhan memberi kuasa kepada umat-Nya: “Kamu, Allah, luar biasa di tempat kudus-Mu; Tuhan Israel memberikan kuasa dan kuasa kepada umat-Nya. Terpujilah Allah!” Seringkali, kita membaca tentang kuasa Allah yang diberikan kepada raja-raja (1 Samuel 2:10) dan para nabi: “Tetapi bagiku, aku dipenuhi dengan kuasa, dengan Roh Tuhan, dan dengan keadilan untuk menyatakan kepada Yakub pelanggarannya, bagi Israel dosanya” (Mikha 3: 8).

Kuasa Allah yang tak habis-habisnya dicurahkan dalam kehidupan umat-Nya terlihat dalam berbagai aplikasi dalam Alkitab. Alkitab berkata bahwa Injil itu sendiri adalah kuasa Allah untuk keselamatan: “Karena aku tidak malu akan Injil, karena kuasa Allah yang membawa keselamatan bagi setiap orang yang percaya: pertama kepada orang Yahudi, kemudian kepada orang bukan Yahudi” ( Roma 1:16; juga 1 Korintus 1:18).

Kuasa seorang Kristen — kemampuannya untuk melakukan sesuatu yang berharga — diterima dari Roh Kudus. Ketika Yesus naik ke atas, Dia memberi tahu para murid-Nya untuk menunggu kuasa yang mereka butuhkan: “Tetapi kamu akan menerima kuasa ketika Roh Kudus turun atasmu; dan kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem, dan di seluruh Yudea dan Samaria, dan sampai ke ujung bumi” (Kisah Para Rasul 1: 8). Tanpa Roh Kudus, para murid tidak akan mampu memutar roda mereka, tidak peduli seberapa berbakat, energik, atau antusias mereka dalam menyampaikan Injil.

Kuasa seorang Kristen dari Allah memperkuat batin: “Aku berdoa agar dari kekayaan-Nya yang mulia Ia dapat menguatkanmu dengan kuasa melalui Roh-Nya di dalam batinmu” (Efesus 3:16). Kita tidak berkecil hati, karena, “walaupun dari luar kita tidak ada, tetapi di dalam hati kita diperbarui dari hari ke hari” (2 Korintus 4:16).

Kuasa seorang Kristen dari Allah memungkinkan dia menjadi pelayan Injil: “Aku menjadi pelayan Injil ini karena karunia rahmat Allah yang diberikan kepadaku melalui pekerjaan kuasa-Nya” (Efesus 3: 7).

Kuasa seorang Kristen bukanlah miliknya. Setelah Allah menggunakan Petrus untuk menyembuhkan seorang pengemis yang lumpuh, rasul itu menjelaskan kepada orang-orang yang terpesona bahwa orang itu disembuhkan bukan oleh kuasa Petrus sendiri tetapi melalui iman dalam nama Yesus Kristus: “Teman-teman Israel, mengapa ini mengejutkanmu? Mengapa Kamu  memandangi kami seolah-olah dengan kuasa atau kesalehan kami sendiri, kami telah membuat orang ini berjalan? Allah Abraham, Ishak dan Yakub, Allah nenek moyang kita, telah memuliakan Yesus, hamba-Nya. . . . Dengan iman dalam nama Yesus, pria yang Kamu lihat dan kenal ini menjadi kuat. Adalah nama Yesus dan iman yang datang melalui dia yang telah menyembuhkan dia sepenuhnya, seperti yang dapat Kamu semua lihat” (Kisah Para Rasul 3: 12-16).

Kuasa seorang Kristen dari Allah memungkinkannya menanggung penderitaan dalam menghadapi penganiayaan: “Roh yang Tuhan berikan kepada kita tidak membuat kita takut, tetapi memberi kita kuasa, kasih, dan disiplin diri. Jadi jangan malu dengan kesaksian tentang Tuhan kita atau tentang saya, tahanannya. Sebaliknya, bergabunglah dengan saya dalam penderitaan karena Injil, oleh kuasa Allah” (2 Timotius 1: 7–8).

Kuasa seorang Kristen disempurnakan dalam kelemahan: “Tetapi Dia berkata kepadaku, 'Kasih karunia-Ku cukup untukmu, karena kuasaku dibuat sempurna dalam kelemahan.' Karena itu aku akan dengan lebih bangga menyombongkan kelemahanku, sehingga kuasa Kristus dapat istirahatkan aku” (2 Korintus 12: 9).

Seorang Kristen menemukan kuasa dalam doa: “Karena itu hendaklah kamu saling mengaku dosamu dan saling mendoakan, supaya kamu sembuh. Doa orang benar itu kuat dan efektif” (Yakobus 5:16).

Allah memberdayakan orang-orang Kristen untuk pelayanan, untuk berbicara dalam nama-Nya dengan keyakinan akan kehadiran-Nya yang tetap: “Yesus datang dan memberi tahu para murid-Nya, ‘Aku telah diberi semua otoritas di surga dan di bumi. Karena itu, pergilah dan jadikan semua bangsa murid-Ku, baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus. Ajari murid-murid baru ini untuk mematuhi semua perintah yang telah Aku berikan kepada kamu. Dan yakinlah tentang ini: Aku selalu bersamamu, bahkan sampai akhir zaman'” (Matius 28: 18-20).

Efesus 3:20 memberi tahu kita bahwa kuasa Allah berada di luar jangkauan pemahaman kita. Kuasa ilahi sedang bekerja dalam diri orang Kristen untuk melakukan jauh lebih banyak daripada yang dapat kita minta atau bayangkan. Dia memberi kita kemampuan, kuasa, keterampilan, sumber daya, dan otoritas yang jauh melebihi apa pun yang dapat kita impikan atau bayangkan. Efesus 1: 19-20 mengatakan bahwa tidak ada yang sebanding dengan kuasa-Nya yang besar bagi kita yang percaya. Faktanya, kuasa yang diberikan Tuhan kepada orang-orang percaya ini adalah kuasa yang sama yang membangkitkan Yesus Kristus dari kematian dan mendudukkan Dia di tempat-tempat surgawi.

Orang-orang percaya memiliki alasan yang luar biasa untuk bersukacita. Alkitab mengatakan kuasa seorang Kristen memasok semua yang kita butuhkan untuk menjalani kehidupan yang kudus di dunia dosa ini: “Dengan kuasa ilahi-Nya, Allah telah memberi kita segala yang kita butuhkan untuk menjalani kehidupan yang saleh. Kita telah menerima semua ini dengan mengenalnya, seseorang yang memanggil kita untuk dirinya sendiri melalui kemuliaan dan keunggulannya yang luar biasa” (2 Petrus 1: 3, NLT).


Tidak ada komentar:

Posting Komentar