LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 18 Mei 2019

YESUS DAN POLITIK


YESUS DAN POLITIK

Alkitab Ibrani berisi kronik kompleks Raja-Raja Israel dan Yudea. Ditulis sepanjang beberapa generasi oleh para pengarang yang memiliki hubungan dan kenalan dengan para penguasa beberapa kerajaan. Beberapa catatan sejarah dari Alkitab Ibrani berisi penggambaran kehidupan dalam rumah tangga kerajaan dari SaulDaud, dan Salomo.

Catatan-catatan penguasa monarki pada masa selanjutnya terlalu samar atau kurang mendetail. Kemudian dimulai dengan penghakiman bahwa penguasa monarki "bersifat jahat di hadapan Allah."

Selain itu, Perjanjian Baru Kristen dimulai dengan kisah Yesus. Disalibkan sebagai seorang penjahat yang telah diadili oleh para imam Yahudi dan otoritas kekaisaran Romawi. Hampir pada setiap penampilannya, Yesus seolah jauh dari kehidupan dan kekuasaan politik di provinsi Romawi Yudea. Meskipun demikian, sejumlah peristiwa politik yang melibatkan Yesus muncul dalam tulisan Perjanjian Baru.

Umat gereja perdana disebutkan oleh Celsus sebagai orang-orang yang menolak tugas militer dan tidak menerima jabatan publik. Mereka menyerahkan tanggung jawab apapun terhadap pemerintah kota. Origen menyampaikan penjelasan tersebut dan menambahkan bahwa umat Kristen lebih baik membentuk "pasukan saleh" yang berdoa untuk kebaikan kaisar dan keselamatan kekaisaran.

Mengapa umat Kristen gereja perdana seolah menjauhkan diri dari dunia politik? Tentu jawabannya terkait penafsiran dan pengajaran yang membentuk pandangan dan keyakinan mereka tentang pandangan dan sikap Yesus terhadap politik.  

Bagaimana pendapat Yesus tentang politik? Yesus menyatakan bahwa Kerajaan-Nya bukan berasal dari dunia ini. Apakah dalam Kerajaan Yesus tidak ada politik?

Para penulis Injil menggambarkan beberapa peristiwa di mana Yesus dihadapkan dengan masalah politik. Misalnya, tak lama setelah pembaptisan-Nya (Yesus saat itu berusia sekitar 30 tahun) iblis menawarkan kepada Yesus untuk menjadi penguasa dunia (politik = membentuk dan membagi kekuasaan). Kemudian, orang-orang menginginkan-Nya sebagai raja. Dan juga mereka mencoba menjadikan-Nya partisan politik. Bagaimana sikap Yesus?

Penguasa dunia. Seperti yang dikatakan Injil, iblis menawarkan kekuasaan kepada Yesus atas "semua kerajaan dunia". Apa yang bisa Yesus lakukan untuk umat manusia yang menderita jika Ia menguasai dunia! Seseorang yang berorientasi politik, yang benar-benar peduli dengan solusi masalah dunia, tidak akan menolak tawaran itu. Namun Yesus menolak (Matius 4: 8-11).

Raja. Pada zaman Yesus banyak yang menginginkan seorang bupati atau gubernur atau pemimpin wilayah yang dapat menghilangkan permasalahan ekonomi dan politik (sama seperti pemilihan Presiden di Indonesia). Yesus tampaknya menjadi orang yang tepat dengan kemampuan-Nya, jadi mereka ingin menjadikan-Nya pemimpin politik. Bagaimana Yesus bereaksi? Injil Yohanes menulis, "Ketika Yesus menyadari bahwa mereka akan datang dan membawa Dia untuk menjadi raja, Dia menarik diri lagi ke gunung, Dia sendirian." - Yohanes 6: 10-15). Sekali lagi, menjadi jelas: Yesus tidak ingin ada hubungan-Nya dengan politik seperti dipahami massa atau politis masa itu. Yesus tetap fokus pada misi tuga panggilan-Nya sesuai nama-Nya: juruselamat dunia untuk menebus orang-orang berdosa. (Kalau sudah diselamatkan dan ditebus, terus orang-orang itu dijadikan apa?).

Partisan politik. Peristiwa yang terjadi beberapa hari sebelum penyaliban Yesus. Beberapa murid orang-orang Farisi, yang mendukung kemerdekaan dari Roma, datang kepada Yesus bersama dengan para pendukung partai Herodes yang lebih pro-Romawi untuk memaksa-Nya mengambil sisi politik. Mereka mengajukan pertanyaan: Apakah orang Yahudi harus membayar pajak Roma?

Jawaban Yesus dicatat dalam Injil Markus: "Mengapa kamu mencobai Aku? Bawakan kepada-Ku satu dinar untuk kulihat. Mereka memberikan satu. Yesus mengajukan pertanyaan kepada mereka, 'gambar dan tulisan siapa ini?' Mereka berkata kepadanya, "Kaisar." Kemudian Yesus berkata, 'Bayarlah kepada Kaisar barang-barang milik Kaisar, serahkan kepada Allah barang-barang milik Allah'" (Markus 12: 13-17). Yesus jelas menolak peran seorang mesias politik duniawi dan dengan jelas menandai batas antara Kaisar dengan Allah. Singkatnya: politik adalah urusan orang politik, keselamatan dari dosa adalah urusan Allah. (selanjutnya kita bahas lebih detail).

Masalah-masalah seperti kemiskinan, korupsi dan ketidakadilan tidak membuat Yesus tidak tersentuh. Seperti yang diperlihatkan Alkitab, kesengsaraan yang Dia lihat di sekelilingnya merambat ke dalam hatinya. — Markus 6:33, 34. Namun demikian, Ia tidak meluncurkan kampanye melawan ketidakadilan di dunia. Dia pun bahkan tidak melakukan perlawanan dalam menghadapi upaya besar-besaran untuk menyeret-Nya ke dalam kontroversi pada masa-Nya.

Seperti yang dijelaskan oleh contoh-contoh ini, Yesus seolah menjauhkan diri dari urusan politik. (sebenarnya bukan menjauhkan, tetapi menawarkan politik yang sangat berbeda: ikuti penjelasan berikutnya). Tetapi bagaimana seharusnya sikap dan tindakan orang Kristen dalam kehidupannya yang masih di dunia ini? Setiap perbuatan kita selama hidup bahkan sesudah mati (pemakaman) selalu diatur oleh hukum yang merupakan alat utama politik dunia?

Kontroversi tentang kebenaran iman Kristen sama mutunya dengan ketika Yesus dari Nazaret berada di jalan-jalan di Galilea. Seluruh negara berada di bawah kekuasaan Roma. Kaisar Romawi menunjuk gubernur yang bertanggung jawab untuk memungut pajak dan untuk penegakan hukum Romawi di negara itu.

Yesus dibesarkan di Nazaret dan bergerak di atas segalanya di Galilea, tempat Ia memberitakan pekabaran Kerajaan Allah yang akan datang dan yang setia. "Kerajaan Allah" atau "kedaulatan Allah" bukanlah konsep politik.  Proklamasi pemerintahan Allah tidak dapat dipahami hanya sebagai pengalaman mistik, tetapi sebagai keseluruhan kehidupan yang meliputi dan merasuk realitas. Kehadiran Tuhan ini sepenuhnya hadir dalam Yesus. Itulah sebabnya orang-orang Kristen juga memberitakan kepadanya Tuhan. Bukan seperti "Tuan Meier", tetapi sebagai Kyrios, di mana Tuhan sendiri datang ke dunia.

"Jesous kyrios" adalah pengakuan baptisan orang-orang Kristen pertama. Kepercayaan yang konsisten pada Yesus Kristus dalam arti "pengikut Yesus" tidak dapat dikecualikan dari awal masyarakat politik. Yang mengaku kepada Yesus, telah mengalami pergeseran kekuasaan yang eksistensial yang tidak meninggalkan area kehidupan. Murid-murid Yesus bukanlah pemberontak, sebagaimana halnya kelompok-kelompok agama di negeri itu. Mereka adalah "orang yang damai".

Tradisi menunjukkan bahwa realitas politik telah menggerakkan Yesus dan murid-murid-Nya. Sekelompok "orang-orang Farisi", anggota-anggota komunitas religius yang ketat dan mandiri dari tradisi Yahudi, ingin memancing Yesus masuk dalam perangkap, begitulah. Mereka menyarankan "bagaimana cara menangkap-Nya dengan kata-kata-Nya."

Jadi orang-orang Farisi atas mengirim anggota bawahan dari gerakan mereka untuk bertanya kepada Yesus, "Apakah benar membayar pajak kepada kaisar atau tidak?" Yesus bereaksi dengan dingin, kata orang muda. Dia meminta agen rahasia yang saleh untuk menunjukkan kepadanya koin perak dan bertanya padanya gambar mana yang harus dilihat pada koin. "Kaisar," jawab mereka dan Yesus mengatakan kata terkenal yang membuat sejarah sampai hari ini: "Jadi berikan kepada Kaisar apa milik Kaisar dan kepada Tuhan barang milik Tuhan."

Apakah Yesus mengelak, apakah Ia mencari kebenaran? Tidak semuanya. Dia memberi tahu mereka "kebenaran" hari ini. Dia telah memperbarui perintah pertama, "Akulah TUHAN, Allahmu, engkau tidak akan memiliki allah lain selain Aku." Bahwa di dunia kita ada perintah politik dan kekuasaan penuh yang mengatur orang-orang telah dikenal dan diperlukan sejak zaman kuno. Fakta bahwa ada tiran brutal dan diktator umum di zaman modern sering berdarah mengerikan.

Tetapi gereja Yesus tidak memiliki mandat untuk mengikatkan dirinya ke pesta politik gila, apalagi  menggulingkan pemerintah dan memicu pemberontakan. Tetapi "kerajaan Allah" ada di antara kita, orang yang bernama "Dialah damai sejahtera kita" (Efesus 2:14) hadir.

Pengingat untuk berpikir: Orang-orang Kristen dan non-Kristen berkumpul di gereja-gereja di Jerman Timur, untuk berdoa dan memberi nasihat. Pada tahun 1989 Tembok Berlin runtuh. "Revolusi Lilin" tidak mengklaim satu kematian pun. Tak terlupakan, keajaiban sejarah. Kepercayaan pada Tuhan Yesus Kristus adalah "bau yang harum" dalam semua. Pengikut Yesus yang dikenal berada di garis depan gerakan ini dengan yang lain.

Tetapi tidak ada kilas balik sentimental, setiap hari berarti orang Kristen di bawah pemerintahan Yesus Kristus. Siapa yang berbalik kepada Kristus? Siapa yang ikut serta? Hari ini!

Dulu saya berpikir bahwa Injil Yesus Kristus tidak ada hubungannya dengan agenda dunia. Saya tumbuh di lingkungan Kristen yang konservatif. Yesus yang saya temui adalah seorang penebus individual tetapi tidak pernah seorang yang politis! Gagasan tentang perubahan dunia bagi saya tampaknya merupakan pengkhianatan Injil. Iman tidak ada hubungannya dengan keduniawian bagi saya. Iman adalah pelarian dari masa kini bagi saya. Apakah saya akan menghadiri konferensi tentang masalah Yesus dalam politik ?? Saya akan berkata, "Itu tidak relevan, saya tidak tertarik!" Hari ini saya berpikir secara berbeda. Saya percaya bahwa kehidupan dan ajaran Yesus Kristus sangat relevan dengan tantangan etika sosial zaman kita, tentang politik.

Kanselir Jerman Gerhard Schröder mengatakan setelah 11 September 2001: "Kita tahu bahwa serangan New York dan Washington tidak ada hubungannya dengan agama atau apa pun. Teolog Katolik Hans Küng, di sisi lain, mengatakan: "Seseorang tidak perlu menjadi religius untuk menganggap agama secara serius. Analisis waktu yang mengecualikan dimensi agama ... kurang!?

Seperti yang Anda tahu, Anda bisa jatuh di kedua sisi kuda. Analisis waktu yang mengecualikan dimensi agama - seperti yang dilakukan Schröder - kurang. Sebaliknya, iman yang mengecualikan dimensi politik sama-sama kurang. Iman memiliki dimensi politik, dan politik memiliki dimensi keagamaan.

Aktivis Kristen evangelis dan perdamaian Amerika Jim Wallis mengatakan bahwa kategori-kategori politik lama yang kita tahu sebenarnya tidak berguna. Apa yang dia katakan tentang politik di negaranya juga berlaku untuk panggung politik di negara kita. Wallis berkata:

"Pendekatan progresif kiri telah gagal karena tidak mampu merumuskan nilai-nilai etis itu ... yang perlu memberi makan setiap ... gerakan jika ingin perubahan sosial yang mendalam. Kiri tidak memiliki sinopsis yang diperlukan dari tanggung jawab pribadi dan perubahan sosial.

Namun konservatisme masih menyangkal fakta ketidakadilan struktural dan penindasan sosial. Jika Anda ... mengkhotbahkan kembalinya ke nilai-nilai keluarga dan pada saat yang sama menutup mata Anda terhadap dampak buruk kemiskinan, rasisme dan seksisme ... menyalahkan ... pada para korban. Ini pendekatan konservatif kanan.

Setelah Wallis pergi ke pengadilan dengan Kiri dan Kanan, ia menyimpulkan:

"Kedua pendekatan ideologis tidak mampu menangani skala dan kompleksitas krisis sosial yang kita hadapi."

Yang kita butuhkan adalah jembatan antara kiri dan kanan - jembatan yang menggabungkan kekuatan kedua belah pihak dan mengatasi kelemahan. Kita membutuhkan nilai-nilai spiritual dalam politik - nilai-nilai spiritual yang memberi kita kekuatan moral untuk menjadikan kebaikan bersama sebagai fokus dari politik. Saya percaya bahwa Injil Yesus Kristus akan memungkinkan ini, jika dipahami dengan benar dan hidup secara radikal.

I. SITUASI SOSIAL MASYARAKAT YESUS

Ketika Yesus mulai tampil di depan umum, orang-orang Yahudi berada dalam keadaan perpecahan:

Secara politis, negara itu dibagi menjadi tiga kubu. Kekuatan pertama di negara itu adalah Roma. Bangsa Romawi dibenci oleh sebagian besar orang Yahudi. Kekuatan kedua adalah keluarga kerajaan Herodes. Roma meninggalkan para penguasa Herodian sebagian besar bebas. Ini memanfaatkan ruang lingkup mereka dan ditandai oleh eksploitasi dan kesewenang-wenangan.

Kekuatan ketiga terkonsentrasi di keluarga imam besar. Pusat saraf kekuatan mereka adalah bait Allah.

Secara ekonomi, kesenjangan antara kaya dan miskin terjadi. Keluarga imam besar dan antek-antek mereka termasuk kelas atas yang kaya. Sebagian besar penduduknya berasal dari kelas menengah miskin. Dari dia datang Yesus dan mungkin sebagian besar pengikut-Nya. Kelas terendah termasuk pengemis, penderita kusta dan perampok. Mereka kekurangan kebutuhan vital.

Situasi tidak bahagia ini memicu berbagai reaksi:

· REVOLUSI. Orang-orang Zelot memilih jalan revolusi. Orang Romawi dan mereka yang bekerja sama dengan mereka sangat dibenci oleh orang Zelot. Mereka adalah "teolog pembebasan"? pada masa mereka.

· PENOLAKAN BAGIAN. Orang-orang Farisi dan ahli Taurat adalah penentang sebagian. Mereka memilih jalan kompromi. Usahanya untuk melakukan perubahan radikal melalui praktik keagamaan yang ketat berubah menjadi pemisah rambut yang saleh.

· PENOLAKAN TOTAL. Kaum Eseni bertindak sebagai penentang total mengambil jalan ke padang pasir. Mereka tinggal di ghetto spiritual. Mereka menolak untuk berpartisipasi dalam kehidupan sosial.

· ADAPTASI. Orang Saduki merespons dengan beradaptasi dengan sistem. Mereka merekrut dari aristokrasi imamat dan ternyata menjadi oportunis. Mereka berada di konservasi daya dan mewakili pandangan dunia yang cukup progresif.

· ALTERNATIF. Ada orang Yahudi yang mengambil jalan tengah yang melelahkan antara penolakan dan adaptasi tanpa mengorbankan iman mereka. Sebagian kecil dari mereka melayani Tuhan dan masyarakat di pusat kekuasaan. Bagian yang lebih besar menjalani kehidupan yang tidak mencolok.

Sketsa ini menunjukkan bahwa ada persamaan antara situasi sosial-politik dulu dan sekarang. Seperti hari ini, ada jurang pemisah antara yang miskin dan yang kaya, yang kuat dan yang lemah, yang ganas dan yang membawa damai.

Paralel antara dulu dan sekarang memungkinkan kita untuk menggambar garis dari masa lalu hingga saat ini.

II YESUS YANG MENGUBAH DUNIA DAN RADIKAL

Ada orang yang berpikir bahwa Yesus bukan orang politik. Namun klaim ini tidak bertahan untuk pemeriksaan lebih dekat. Kita perlu memahami situasi khusus di mana Yesus berada. Dia tinggal di provinsi Romawi yang merupakan bagian dari kediktatoran totaliter. Yesus tidak memiliki kewarganegaraan Romawi dan karenanya tidak memiliki hak politik. Kemungkinan politik yang ditawarkan Yesus sangat terbatas.

Pesan Yesus terutama bukan bersifat politis. Inti dari pengajarannya adalah kedatangan Kerajaan Allah. Yesus memanggil orang ke dalam pemuridan-Nya dan meminta mereka untuk menempatkan kerajaan Allah di atas segalanya. Pesan Yesus begitu radikal sehingga mau tidak mau menjadi politis. Yesus adalah orang yang radikal, mengubah dunia, dan mau tidak mau seorang yang politis. Yesus adalah tokoh politik dan menciptakan aliran politik kebenaran damai sejahtera sukacita dan kuasa oleh Roh Kudus. Mari perhatikan…

Bagaimana reaksi Yesus terhadap situasi tidak menyenangkan dari orang-orang Yahudi? Jawaban untuk pertanyaan ini dalam kata-kata kunci dan teks Alkitab yang sesuai. Inilah aliran politik Yesus.

1. Non-Kekerasan (Matius 16: 21-23)
Kejadian ini mencerminkan fakta bahwa jalan fanatik adalah pencobaan yang nyata bagi Yesus. Yesus pasti menarik orang-orang fanatik. Dari Injil kita tahu bahwa setidaknya salah seorang muridnya adalah seorang Zelot. Dari godaannya di awal kemunculannya di depan umum hingga pergumulan batinnya sebelum penangkapannya, Yesus bertempur dengan pilihan yang fanatik, tetapi Ia tidak pernah menyerah padanya. Dia mengenalinya sebagai setan. Yesus mendengar kata-kata Peter si penggoda yang bermaksud baik dan karena itu menegurnya dengan tiba-tiba:  Enyahlah, Setan!?

Yesus pasti dapat memobilisasi orang-orang melawan kekuasaan Romawi. Orang-orang Zelot sudah siap, manusia telah mengikutinya. Godaan untuk mendapatkan kuasa tanpa pelayanan dan penderitaan adalah nyata bagi Yesus. Tetapi Yesus pergi ke salib. Dia tahu bahwa ini adalah jalan Bapa. Dia juga tahu bahwa perjuangan bersenjata melawan Roma akan berakhir dengan bencana. Bahkan, Ia menubuatkannya pada tahun 70 M, setelah orang-orang Zelot memprovokasi pemberontakan melawan Roma dan pasukan Romawi menghancurkan Yerusalem. Pertarungan tidak akan membawa perubahan mendasar dalam situasi ini. Hambatan nyata untuk pencapaian dunia keadilan dan perdamaian terletak - dan masih terletak - pada manusia itu sendiri. Misi Kristus adalah melalui tindakan-Nya di kayu salib untuk mendamaikan manusia dengan Allah dan dengan demikian menghasilkan perubahan dari dalam. Bagaimana mungkin ada yang mau menjadi pembawa damai jika dia tidak memiliki kedamaian dengan Tuhan dan tetangganya?

2. Solidaritas (Lukas 4: 16-19)
Dalam hal ini apakah yang disebut Manifesto Nazareth? Yesus mendefinisikan tugas-Nya: Dia tahu diri-Nya dikirim kepada orang miskin. Orang miskin dalam Perjanjian Baru merujuk pada dua kelompok orang: mereka yang miskin karena diskriminasi sistem yang berkuasa atau karena malapetaka. Di sisi lain, mereka yang mencari harapan mereka dengan Tuhan dalam situasi ketidakberdayaan mereka dan karena itu dinamakan "miskin secara rohani". Dalam Injil Lukas, orang miskin adalah istilah kolektif untuk semua yang kurang beruntung.

Yesus menyatakan solidaritasnya dengan orang miskin dan tertindas dalam Manifesto Nazareth. Dia melihat pekerjaan-Nya dalam membebaskan mereka dan memberi mereka keselamatan. Yesus tidak pernah melupakan orang itu. Dia memberikan perhatian khusus kepada mereka yang berada di masyarakat pinggiran - apakah mereka mendiskriminasi wanita, pasien yang ditinggalkan atau orang-orang terpinggirkan lainnya. Yesus pergi ke orang-orang ini. Dia tidak ragu untuk menyentuhnya. Dia memberi mereka martabat. Dia mencintainya.

Pada waktu itu orang memiliki istilah yang cocok untuk yang terpinggirkan: mereka disebut "orang berdosa". Orang berdosa - ini adalah pelacur, pemungut pajak, orang sakit dll. Apakah  Yesus adalah "orang berdosa"? Dia melihat di dalam diri-Nya anak Allah yang hilang. Yesus menarik amarah orang Yahudi ketika Ia memberkati orang berdosa yang bertobat, belas kasihan Allah, sementara Ia mengabaikan yang "saleh?" Pengadilan mengumumkan. Mengapa Ia melakukan itu? Karena orang saleh dibuat lebih sakit oleh kesombongan mereka daripada orang berdosa karena dosa mereka!

Dengan tindakan solidaritasnya, Yesus membuat tanda-tanda. Dia merawat manusia secara holistik. Tubuh dan jiwa sama pentingnya baginya. Ini mengajarkan kita bahwa kita tidak pernah memiliki ganjalan di antara yang pribadi dan sosial. Injil. Hanya ada satu Injil, yaitu Injil Yesus Kristus.

Melalui kehidupannya yang luar biasa, Yesus mendemonstrasikan apa yang secara spesifik Alkitab maksudkan dengan konsep perbuatan kasih: berarti bersolidaritas dengan orang miskin dan tertindas. Jika Yesus hidup hari ini, Ia akan memperluas konsep kasih. Yesus akan membela orang-orang yang dieksploitasi atas nama pasar bebas. Globalisasi bermanfaat terutama bagi  Utara yang kaya dan elit kecil di dunia dua pertiga. Sebagian besar populasi dunia belum merasakan berkah globalisasi – bahkan sebaliknya. Kita hidup secara global hari ini. Orang Eropa  makan pisang dari Honduras, minum kopi dari Brasil dan mengenakan pakaian dari Cina. Orang-orang yang memproduksi barang-barang konsumen ini - meskipun mereka berada ribuan mil jauhnya - adalah tetangga kita. Kami terhubung dengan mereka melalui perdagangan dunia. Kasih menuntut kita untuk bekerja untuk mereka juga. Siapa pun yang ingin mengikuti Kristus harus hidup dalam kasih global hari ini.

3. Nubuat (Matius 21: 12-13)
Dalam pembersihan bait Allah sekali lagi menunjukkan bahwa kekerasan itu cukup pilihan. Teolog Mennonite John H. Yoder menulis dalam bukunya yang berjudul The Politics of Jesus:

Yesus sekarang memiliki jalannya peristiwa lebih lanjut di tangan-Nya. Hanya perlu satu langkah lagi untuk mengkonsolidasikan kekuatan ini, untuk dilaksanakan di puncak antusiasme massa ... Kudeta dimenangkan dua pertiga; yang tersisa hanyalah menyerbu benteng Romawi di sebelah. Tetapi itu adalah bagian dari sifat orde baru yang, meskipun ia mengutuk dan menggusur yang lama, ia tidak melakukannya dengan senjatanya.  

Pembersihan bait Allah, merupakan tindakan pembangkangan sipil, menunjukkan bahwa Yesus melanjutkan garis para nabi Perjanjian Lama yang membela diri melawan ketidakadilan. Pembersihan bait Allah bukan hanya kegiatan keagamaan, tetapi juga ekonomi dan politik:

Dia religius karena Yesus ingin hal-hal Allah dikuduskan. Mengguncang Dia melihat bait Allah itu disalahgunakan sebagai rumah doa. Pembersihan bait Allah juga merupakan tindakan ekonomi. bait Allah itu tidak hanya religius, tetapi juga pusat ekonomi negara.

Bagaimanapun, pembersihan bait Allah juga merupakan tindakan politik. Dengan menyerang materialisme tak terkendali yang telah menyebar ke seluruh bait Allah, Yesus bertemu dengan saraf aristokrasi imam yang paling sensitif. Dia menyerang mereka secara langsung, mengecam ketidakadilan yang menjadi tanggung jawab mereka. 

Dalam oikumene dan yang lebih baru juga dalam teologi misi evangelis, seseorang memiliki jabatan kenabian gereja berasal dari tindakan para nabi Perjanjian Lama dan pemurnian bait suci Yesus. Istilah ini menyiratkan bahwa gereja tidak hanya harus memberitakan Injil, tetapi juga memiliki kewajiban untuk mencela ketidakadilan. Kantor atau jabatan kenabian bukanlah penemuan baru. Martin Luther melihatnya sebagai tugas seorang pengkhotbah untuk mengkritik ketidakadilan yang kuat.

Jadi Yesus bertindak dalam solidaritas dan nubuat. Solidaritas dan nubuat pada dasarnya adalah dua sisi dari hal yang sama. Solidaritas dengan yang dieksploitasi antara lain mengambil bentuk tuduhan kenabian di dalam Yesus, karena yang kuat terlibat dalam kesengsaraan orang miskin. Jadi Yesus tidak terbatas pada tindakan diaken. Dia membela diri terhadap penyebab struktural kesengsaraan. Apa bedanya dengan tindakan politik?

4. Kritik Kuasa (Matius 20:25)
Kalimat ini merangkum analisis ekonomi-politik Yesus. Roma dan sekutunya menyalahgunakan kekuasaan mereka. Pax Romana hanyalah penindasan dan eksploitasi. Ini membuktikan Yesus sebagai seorang nabi. Kenabian Perjanjian Lama mencapai puncaknya pada masa setelah Salomo. Para nabi mengakui dengan lebih jelas daripada yang lain kelemahan negara kesejahteraan Salomo. Pertumbuhan ekonomi dan kemakmuran di bawah Salomo mengubah masyarakat Yahudi. Ketika setelah Salomo wafat, kekaisaran itu terbagi, sampai pada bendungan sosio-etis. Para pemilik modal mengambil alih perintah ekonomi. Akibatnya, kesenjangan antara kaya dan miskin terbuka. Di sisi lain, para nabi mulai. Didorong oleh Roh Allah, mereka mengembangkan pandangan yang sangat kritis terhadap hal-hal dan memihak orang miskin dan yang tertindas dalam nama Tuhan.

Pandangan kekuatan-kritis yang sama tentang hal-hal yang kita temukan dalam Yesus. Jurgen Moltmann dengan tepat mengatakan: "Yesus adalah kebodohan bagi orang bijak dan gangguan bagi orang saleh dan pembuat onar bagi yang kuat." Yesus sangat kritis terhadap kekuasaan, tetapi Ia tidak menentang tatanan negara. Ini ditunjukkan dalam perkataan-Nya yang terkenal: "Berikan kepada kaisar apa yang menjadi milik kaisar, dan kepada Allah, apa yang menjadi milik Allah? (Markus 12:17). Yesus mengakui dalam kata ini kepada kaisar Romawi hak untuk menaikkan pajak. Bahkan jika negara Romawi memiliki fitur totaliter - Ia membutuhkan kekuatan negara yang memerintah. Negara seharusnya tidak duduk sepenuhnya. Dengan bertanya, "Berikan kepada Tuhan apa yang menjadi milik Tuhan? Yesus menolak untuk menyembah Kaisar.

Baik para nabi maupun Yesus mengembangkan pandangan yang sangat kritis terhadap kasih Allah dan bangsa mereka. Dari sini kita dapat belajar untuk hari ini: kita harus secara kritis mempertanyakan status quo. Kita membutuhkan jarak kritis ke konteks kita sendiri. Maka kita paling mampu melayani bangsa kita.

5. Pelayanan (Matius 20: 26-28)
Dalam kata ini, Yesus memperkenalkan alternatif untuk kekuasaan. Alternatif atau pengganti kekuasaan adalah layanan. Kita telah melihat bahwa Yesus memiliki kemungkinan politik yang terbatas untuk membuat perbedaan. Satu-satunya cara politik adalah penciptaan komunitas alternatif. Karena itu, Yesus tidak hanya memohon para pengikut-Nya, Ia tidak hanya mengumumkan pemerintahan Allah, tetapi Ia juga mulai mengumpulkan orang-orang yang termasuk dalam pemerintahan itu. Yesus menginginkan nilai-nilai yang Ia jalani dan ajarkan untuk terbentuk dalam komunitas pengikut-Nya. Ketika individu membiarkan diri mereka diubah oleh Tuhan dan menjalani perubahan itu bersama, maka dunia sudah mulai berubah. Itu jalan politik yang ditempuh Yesus.

Sekarang menjadi lebih jelas bagaimana Yesus bereaksi terhadap situasi yang tidak menyenangkan dari umat-Nya: Dia peduli dengan konstitusi spiritual dan sosial yang baru. Yesus tidak memilih jalan revolusi atau penolakan. Dia tidak sesuai dengan sistem yang berkuasa juga tidak merancang program politik. Strategi Yesus adalah - seperti yang dikatakan Ulrich Duchrow - untuk membangun komunitas alternatif sebagai kontras dengan sistem yang berlaku. Yesus mulai mengubah keadaan dengan memanggil orang untuk memperbarui hubungan dengan Allah dan dengan menginstruksikan mereka untuk mengikuti-Nya dan bagaimana bertindak secara radikal. Itu mengubah dunia. Sebenarnya, ini bukan program politik. Tapi itu memiliki dampak politik yang disengaja. Politik praktis Yesus melakukan perubahan kehidupan pribadi secara total.

Tidak seorang pun selain Yesus sendiri yang menjadi model bagi alternatif yang mengubah dunia ini. Yesus memberi tahu murid-murid-Nya bahwa Ia datang untuk memberikan hidup-Nya sebagai tebusan bagi banyak orang (ayat 28). Kasih radikal Yesus sangat ekstrem. Yesus pergi ke salib. Dia meninggal sebagai kematian yang paling memalukan. Dia, Anak Allah, yang tanpa dosa, mati sebagai pemberontak Yahudi di tiang kejahatan Romawi. Yesus tidak menentang ketidakadilan dengan paksa, tetapi mengatasinya melalui kasih, pelayanan, dan pengampunan. Hidupnya berarti awal dari jenis kemanusiaan baru. Dengan hidup dan mati-Nya, Yesus menunjukkan cara kebencian dapat diatasi dengan kasih, kekuasaan dengan pelayanan, dan perubahan dengan pengampunan.

AKU AKU AKU. PRINSIP DERIVASI UNTUK GEREJA, MASYARAKAT DAN KEBIJAKAN HARI INI
Pada bagian penutup saya ingin menyimpulkan dari kehidupan Yesus beberapa prinsip untuk gereja, masyarakat dan politik. Saya ingin melakukan itu dengan menanyakan yang mana dalam terang perbuatan Kristus adalah tugas kita dalam situasi kita.

1. Umumkan Kabar Baik.
Tugas pertama dan paling penting yang dimiliki orang Kristen adalah pemberitaan kabar baik tentang kasih karunia Allah di dalam Yesus Kristus.

Pengumuman ini meliputi:

Manusia itu diciptakan menurut gambar Allah dan karenanya memiliki martabat yang melekat dan hak atas kebebasan dan keadilan;

· Orang itu adalah makhluk yang jatuh, kesalahan dalam Allah dan membutuhkan rekonsiliasi dengan Sang Pencipta melalui Yesus Kristus;

Bahwa Kristus mati untuk dosa-dosa kita dan bangkit kembali, dan kita dipanggil untuk mengikuti-Nya dengan pertobatan dan iman;

· Orang Kristen mengangkat suara mereka di masyarakat. Kita tidak boleh diam tentang isu-isu aborsi dan homoseksualitas, atau pada materialisme dan hedonism yang tidak terkendali, pada liberalisme pasar yang berani dan perdagangan dunia yang tidak adil;

· Bahwa Tuhan masih mengasihi dunia ini dan akan memperbarui seluruh kosmos di masa depan.

Injil yang menyembunyikan bahkan salah satu dari kebenaran mendasar ini adalah Injil yang dipersingkat istilahnya korupsi, gereja yang melakukannya disebut gereja korup atau koruptor.

2. Mewujudkan Penyembuhan
Tugas kedua, yang harus mengikuti yang pertama, adalah bahwa gereja harus mewujudkan keselamatan yang diberitakannya.

Jika kehidupan gereja bukan alternatif yang relevan dengan status quo, itu layak untuk tidak didengar. Gereja itu penting. Dibutuhkan lebih dari individu orang mengikuti Kristus. Injil terbukti dapat dipercaya dan mengubah dunia hanya dengan hidup dalam komunitas. Tujuan gereja adalah untuk menjadi bukti nyata akan keselamatan Allah. Yang terpenting adalah kasihi satu sama lain. Gereja harus menjadi alternatif. Kehidupan anggota mereka harus menjadi cara yang kredibel untuk menjalani kehidupan kasih, solidaritas, dan keadilan. Itu dimulai dalam kehidupan sehari-hari. Yesus memerintahkan orang-orang yang mengikuti-Nya sebagaimana Dia sangat mengasihi secara radikal. Di dunia yang penuh dengan hubungan yang terputus, kasih, antara orang-orang Kristen, adalah pertanda yang tidak salah lagi: harus bertobat. Berubah.

3. Jadikan Kristus sebagai Tuhan di semua lapisan masyarakat
Tugas ketiga adalah membawa seluruh Injil ke seluruh dunia, dengan tujuan menjadikan Kristus menguasai dalam semua lapisan masyarakat.

Melihat kembali pekerjaan hidupnya, Francis Schaeffer menulis apa yang mendorongnya selama bertahun-tahun:

"Jika Kristus benar-benar Tuhan, maka Dia harus menjadi Tuhan dalam semua lapisan kehidupan – bukan hanyan dalam hal-hal rohani ... tetapi dalam ukuran yang sama persis di seluruh spektrum kehidupan, termasuk masalah intelektual dan bidang budaya, hukum dan Kekerasan pemerintah.

Apa artinya bahwa Kristus menjadi Tuhan di semua lapisan masyarakat?

· Dalam bidang agama, itu berarti bahwa panggilan untuk bertobat tidak boleh dibungkam. Tuhan menawarkan kepada semua orang hubungan yang jelas dengan Dia, tetapi ini membutuhkan kepercayaan kepada Yesus Kristus dan pengakuan akan pemerintahan-Nya. Ini bukan sesuatu yang disukai semua orang. Meskipun demikian, kita tidak boleh diam. Ini bukan hanya tentang pengajaran, tetapi tentang pribadi Kristus yang bangkit. Apa gunanya Khotbah di Bukit tanpa Khotbah di atas Bukit? Artinya setiap orang harus tahu: melihat, mendengar dan menyadari.

· Dalam bidang sosial, itu berarti bahwa perjuangan melawan struktur yang tidak adil harus dilanjutkan. Kejahatan tidak hanya memanifestasikan dirinya dalam pelanggaran individu, ia juga bisa bersarang di institusi buruk dan hukum palsu; Ini harus diperangi dan ditingkatkan. Demokrasi menawarkan peluang untuk pengaruh yang tidak ada di masa lalu.

· Dalam bidang ekonomi, ini berarti pembebasan dari eksploitasi ekonomi. Tujuannya harus untuk mengembangkan sistem ekonomi yang adil di mana maksim akumulasi laba dilanggar dan dicap sebagai tidak manusiawi. Bunga ditunggu menjadi buah. Pengampunan berarti memutihkan daftar hitam bank dan register publik lainnya.

· Dalam lingkup budaya, ini berarti menggunakan kreativitas yang dengan penuh kegembiraan yang diberikan Sang Pencipta pada manusia, tetapi melakukannya dalam batas-batas arahan moralnya. Kreatif dalam kemuliaan Tuhan.

· Dalam bidang ekologis, ini berarti bekerja secara aktif untuk pelestarian ciptaan, menunjuk pada Tuhan, Sang Pencipta. Amanat kejadian: usahakan dan pelihara.

Kasih radikal Kristus berlaku untuk tantangan etika sosial zaman kita. Melalui kehidupan dan tindakan-Nya di kayu salib, Yesus menetapkan standar untuk pemikiran dan tindakan kita. Dalam kehidupan dan kematian Kristus, kasih Allah begitu sempurna sehingga harus menjadi titik awal untuk semua yang kita lakukan.

Jika kita mengarahkan diri kita pada Yesus Kristus, jembatan yang kita butuhkan saat ini adalah mungkin tersedia. Politik akan dimeriahkan oleh nilai-nilai spiritual - nilai-nilai yang memberi kita kekuatan moral untuk menjadikan kebaikan bersama menjadi fokus politik. Kita akan membutuhkan banyak waktu dan kemampuan terbaik kita untuk menerapkan implikasi Injil pada zaman kita. Jalannya panjang, tapi itu sepadan. Jika orang Kristen menjauhkan diri dari dunia politik, berarti dia tidak peduli dengan Yesus, yang telah memberikan alternative politik bagi dunia.

Ikutlah memainkan permainan politik Yesus dengan strategi: Non-Kekerasan (Matius 16: 21-23), Solidaritas (Lukas 4: 16-19), Nubuat (Matius 21: 12-13), Kritik Kuasa (Matius 20:25), dan Pelayanan (Matius 20: 26-28). Dengan demikian kita melapangkan jalan dan mendulang dukungan untuk menjalankan tugas sorgawi kita: pemberitaan kabar baik tentang kasih karunia Allah di dalam Yesus Kristus, gereja harus mewujudkan keselamatan yang diberitakannya, dan membawa seluruh Injil ke seluruh dunia, dengan tujuan menjadikan Kristus menguasai dalam semua lapisan masyarakat. Anda siap? Bukan kuat kita, bukan gagah kita, tetapi dalam roh Tuhan. Amin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar