LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 09 Juni 2019

YESUS DAN BISNIS


YESUS DAN BISNIS

Pengertian Bisnis

Dalam bahasa Inggris business diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia menjadi bisnis atau usaha.

Business = bisnis
/ ˈBiznəs /
kata benda
1.      pekerjaan rutin, profesi, atau perdagangan seseorang.
"Dia harus banyak tersenyum dalam bisnisnya"
sinonim: pekerjaan, bidang pekerjaan, jalur, pekerjaan, profesi, karier, kehidupan, tugas, pekerjaan sehari-hari, posisi, pengejaran, panggilan, bidang, lapangan, lingkungan, perdagangan, kerajinan; dll.
2. praktik mencari nafkah dengan terlibat dalam perdagangan. Contoh "bisnis perhiasan".
sinonim: dagang, perdagangan, komersil, jual beli, transaksi, lalu lintas, membuat kesepakatan, pemasaran, merkantil, tawar-menawar;

Bisnis adalah kegiatan mencari nafkah atau menghasilkan uang dengan memproduksi atau membeli dan menjual produk (seperti barang dan jasa). Sederhananya, bisnis adalah "setiap kegiatan atau usaha yang dilakukan untuk mendapatkan keuntungan. Tidak semua bisnis dianggap perusahaan, korporasi, kemitraan, atau memiliki organisasi formal semacam itu, tetapi dapat berupa penjual keliling hingga pedagang kaki lima.

Memiliki bisnis tidak memisahkan badan usaha dari pemilik. Pemilik bisnis bertanggung jawab dan berkewajiban atas hutang yang ditimbulkan oleh bisnis tersebut. Jika bisnis memperoleh hutang, kreditor dapat mengejar harta pribadi pemiliknya. Pemilik secara pribadi dikenakan pajak atas semua pendapatan dari bisnis sepanjang sudah memenuhi penghasilan kena pajak.

Istilah bisnis juga sering digunakan sehari-hari untuk merujuk ke perusahaan atau korporasi atau istilah hukumnya Perseroan, dari kata sero artinya saham. Perusahaan adalah badan hukum yang terpisah dan memberikan tanggung jawab terbatas, serta tarif pajak perusahaan dalam bentuk PT atau Perseroan Terbatas. Struktur perusahaan lebih rumit dan mahal untuk didirikan, tetapi menawarkan lebih banyak perlindungan dan manfaat bagi pemiliknya.

Secara akademis bisnis atau usaha adalah suatu organisasi atau sistem ekonomi di mana barang dan jasa dipertukarkan satu sama lain atau dengan uang.

Setiap bisnis memerlukan beberapa bentuk investasi dan pelanggan yang cukup untuk siapa outputnya dapat dijual secara konsisten untuk mendapatkan keuntungan.

Bisnis dapat dimiliki secara pribadi, nirlaba, atau milik negara. Contoh bisnis perusahaan (korporasi) adalah: PT Pertamina, PT Perkebunan, PT Garuda Indonesia, PT Djarum, PT Wijaya Karya, PT Bank BCA, Tbk, PT Telkom; sedangkan bisnis katering ibu-ibu dan warung atau kerajinan rumahan adalah perusahaan swasta yang disebut usaha mikro atau kecil.

Di Indonesia bisnis dibagi menjadi usaha mirko, kecil, menengah dan besar. Kelasnya dibagi menjadi mikro kecil menengah dan besar atau korporasi.

Orang terkaya di dunia selalu berasal dari kalangan bisnis. Contoh: Warren Buffet usaha di bidang pasar modal, Mark Zuckerberg usaha bidang media (facebook), Jeff Bezos usaha online terbesar di dunia AMAZON, Bill Gates pendiri dan pemilik usaha Microsoft. Orang terkaya di Indonesia semuanya berasal dari kalangan bisnis seperti: Ciputra, Hary Tanu, Mochtar Riady, Budi dan Michael Hartono, Chairul Tanjung, dan lainnya.

Kekayaan dan kesejahteraan secara umum diperoleh melalui bisnis.  Kalau dari penghasilan sebagai pegawai negeri tidak memungkinkan orang menjadi kaya raya (kecuali dia korupsi). Kalau ada pegawai negeri atau aparatur sipil Negara (ASN) memiliki beberapa rumah dan mobil mewah, lahan perkebunan yang tidak digelutinya sejak lama kemungkinan besar sumbernya bukan dari gaji dan tunjangannya sebagai ASN.

Gereja-gereja yang besar (property dan anggotanya) di seluruh dunia selalu ditopang oleh bisnisnya baik langsung atau tidak langsung. Contoh di Indonesia Gereja Tiberias adalah salah satu gereja yang paling cepat bertumbuh dalam hal anggota dan property (bangunan dan perlengkapannya). Apa rahasianya? Secara umum orang Kristen berkata “karena diberkati  Tuhan!”. Tetapi bagi seorang analis bisnis diberi kesimpulan: “Yesaya Pariadji memahami keinginan orang dan memberdayakan keinginan itu menjadi penyokong pertumbuhan bisnisnya”.   Mengapa? Karena “keinginan” membuat orang “bertindak” (datang dan memberi).

Kami bertanya ke Pdt Pariadji saat pertemuan di Kementerian Agama: “Dari mana kekayaan Anda berasal?” Jawabnya: dari kolekte jemaat. Pdt. Jacob Nahuway memberi pernyataan saat kami undang sebagai nara sumber di DPR RI: “Kekayaan gereja yang saya pimpin tidak turun dari langit, tetapi dari persembahan jemaat”. Bagaimana dengan Pdt Niko Njotorahardjo? Kami melakukan kajian langsung ke markas beliau di Sentul. Dia belajar dan menerapkan ajaran bisnis langsung dari Yesus Kristus dan hidup dalam kelimpahan. Contohnya: setiap awal bulan puluhan ribu pimpinan di gerejanya memberi persembahan persepuluhan dan lainnya. Belum lagi sewa gedung dan hasil usaha lainnya. Semuanya berkat Tuhan. Amin!?

Jangan salah sangka. Mereka para pemimpin umat Kristen yang kami sebut di atas, tentu juga yang lainnya, telah berjuang puluhan tahun sejak muda dalam berbagai jalan kehidupan yang tidak selamanya lancar dan aman. Banyak tantangan, kesulitan dan hambatan bahkan ancaman nyawa yang harus mereka hadapi. Dari pandangan ekonom, mereka telah menjalankan prinsip wirausaha sosial rohani. Tuhan melihat mereka “Layak” dan Tuhan “berkenan” kepada mereka untuk melipagandakan “talenta” bisnis Tuhan sendiri. Itu semua Tuhan maksudkan menjadi pembelajaran bagi umat manusia di dunia yang ada sekarang dan yang akan datang.

Apa Kata Yesus Tentang Bisnis?

Ada beberapa buku yang ditulis tentang manajemen bisnis berdasarkan pengajaran Yesus. Apa yang Yesus harus ajarkan kepada kita tentang bisnis dan apa yang membuatnya memenuhi syarat untuk mengajarnya? Mari kita lihat apa yang Yesus ajarkan.

Banyak bisnis percaya cukup baik menawarkan produk yang berkualitas dengan harga yang kompetitif. Filosofi ini benar-benar membuat beberapa perusahaan bangkrut dan menyebabkan yang lain mengalami kerugian dan perampingan. Yesus mengajarkan bahwa kunci menuju bisnis yang baik adalah layanan. Dalam Matius 5.41b ia menyarankan agar kita "menempuh mil kedua". Ketika berhadapan dengan pelanggan, penting untuk diingat tidak hanya untuk memenuhi harapan, tetapi untuk mengalahkan mereka. Kemudian, dalam Matius 11.4-5, Yesus menunjukkan melalui pelayananNya sendiri bahwa pelayanan adalah pekerjaan pertama: "Pergi dan katakan apa yang Anda dengar dan lihat: orang buta menerima penglihatan mereka, orang lumpuh berjalan, orang kusta dibersihkan, orang tuli mendengar, orang mati dibangkitkan, dan orang miskin mendapat kabar baik." Dengan kata lain, layanan adalah kunci menuju bisnis yang hebat.

Kedengarannya bagus, saran bisnis yang sulit.

Layanan yang baik adalah saran bisnis yang baik, karena pembacaan cepat dari setiap berkala bisnis terbaru akan ditampilkan. Tetapi Yesus juga menangani masalah-masalah sulit. Sebagai contoh, Ia mengajarkan bahwa ini adalah bisnis yang baik untuk pra-kualifikasi pelanggan Anda sebelum Anda mencoba untuk melakukan penjualan: "Jangan memberikan apa yang kudus untuk anjing, dan jangan membuang mutiara Anda kepada babi" (Matius 7.6a). Dengan kata lain, berhati-hatilah di mana Anda menghabiskan waktu mencoba memasarkan produk Anda.

Aksioma lain berkaitan dengan pelanggan yang tidak puas. Yesus mengajarkan bahwa ketika Anda memiliki pelanggan dengan masalah, kita harus melakukan apa pun untuk menyelesaikan perselisihan: "Selesaikan dengan cepat dengan penuduh Anda saat Anda dalam perjalanan ke pengadilan dengan dia, atau penuduh Anda dapat menyerahkan Anda ke hakim, dan hakim kepada penjaga, dan Anda akan dijebloskan ke penjara" (Matius 5.25).

Dalam survei terhadap empat bab dalam Matius (5-8) saya menemukan lebih dari 25 petunjuk bisnis yang akan berguna bagi wirausahawan saat ini. Saya mencatat: (1) Jadikan kata Anda sebagai ikatan; (2) Jangan pernah basuh pesaing Anda; (3) Buat perbedaan positif dalam semua yang Anda lakukan; (4) Praktikkan kesetaraan dengan semua orang; dan seterusnya.

Sama pentingnya dengan ajaran-ajaran ini, salah satu hal terpenting yang Yesus ajarkan adalah ini: Pertahankan hal utama menjadi hal utama. Bisnis adalah hidup, tetapi hidup bukanlah bisnis. Ada terlalu banyak orang bisnis yang kelelahan, kesal, dan tertekan yang lupa apa hal utama dan menggantinya dengan bisnis. Yesus mengingatkan kita, "Simpan harta karunmu di surga, di mana ngengat atau karat tidak mengkonsumsinya dan di mana pencuri tidak masuk dan mencuri. Karena di mana hartamu berada, di sanalah hatimu juga berada" (Matius 6.20-21). Sangat penting untuk diingat ada hal-hal yang lebih penting daripada keuntungan. Hal-hal seperti keluarga, teman, dan kehidupan yang hidup. Berbuat baik dalam bisnis itu penting. Berbuat baik dalam hidup adalah hal utama.

Jadi, jelas banyak dari apa yang Yesus ajarkan berlaku untuk bisnis. Tetapi dalam kata-kata seorang kolega, "Saya tidak tertarik belajar dari seseorang yang membicarakannya, saya tertarik untuk belajar dari seseorang yang melakukannya." Apa yang Yesus lakukan?

Salah satu institusi terkuat di dunia adalah Gereja. Yesus berkata, "Di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku" (Matius 16.18a). Perhatikan Yesus berkata bahwa Dia akan membangunnya dan bahwa itu adalah Gereja-Nya. Yesus membangun Gereja-Nya menggunakan program pelatihan bisnis yang sehat yang berlaku dewasa ini. Dia mulai dengan mengumpulkan dan melatih dua belas yang menangkap visinya (dua belas rasul). Dari dua belas orang itu, Ia mengidentifikasi tiga orang sebagai mentor yang Dia jadikan sebagai pemimpin masa depan (Peter, James, dan John - yang semuanya memimpin gereja selama tahun-tahun setelah kepergian Yesus). Dan dari ketiganya, Yesus menghabiskan waktu ekstra dengan satu, Peter, yang Ia latih untuk menjadi pemimpin visioner gereja (sebuah proses yang disebut pemecahan). Dengan memuridkan dua belas, membimbing ketiganya, dan memisahkan yang satu, Yesus dapat menanamkan misi dan nilai-nilainya ke dalam Gereja awal. Dan hari ini kita menemukan lebih dari 1,5 miliar penganut Kristen dalam satu atau lain bentuk. Butuh akal bisnis yang cukup cerdas untuk melakukannya.

Banyak pemimpin bisnis menemukan tulisan suci, dan khususnya ajaran Yesus, panduan bermanfaat dalam mengoperasikan dan memelihara bisnis yang sukses. Memang, Forbes, Newsweek, dan lainnya baru-baru ini membawa artikel-artikel yang menguntungkan tentang praktik bisnis dan Alkitab. Agama dan tempat kerja sebenarnya memiliki kesamaan!

Pandangan Ajaran Gereja Reformed dan Evangelical Terhadap Bisnis

Dunia bisnis adalah tempat yang dinamis dan sering kali tidak bersahabat. Dengan menerapkan hukum moral, orang percaya mengakui masalah etika dan memahami tanggapannya yang tepat. Untuk pastikan, dampak dosa tetap ada dan bisnis terus menghadirkan tantangan, tetapi orang percaya dipersenjatai dengan alat pengambilan keputusan untuk setiap masalah etika. Bisnis, dilakukan dari sudut pandang alkitabiah, mengambil aspek yang diremajakan di mana seseorang dapat melakukannya menghargai bagaimana pekerjaan dan perilakunya adalah cerminan karakter Allah. Ketergantungan pada Tuhan mengizinkan orang Kristen dalam bisnis untuk menikmati keberhasilannya dan mengatasi kegagalannya. Demikian, manusia memiliki harapan-harapan bahwa kesalahannya yang paling mengerikan pun ditebus oleh darah Kristus dan itu, suatu hari nanti, semuanya akan diletakkan pada tempatnya yang tepat. Sementara itu, ada, tidak ada yang lebih baik daripada menikmati pekerjaan yang telah diberikan Tuhan kepadanya. Karena sebagai penulis Pengkhotbah secara fasih menyatakan:

Inilah yang saya amati baik: bahwa pantas bagi seseorang untuk makan minum dan untuk menemukan kepuasan dalam kerja keras mereka di bawah matahari selama beberapa hari hidup yang telah diberikan Allah kepada mereka — karena inilah nasib mereka. Apalagi ketika Tuhan memberi seseorang kekayaan dan harta benda, dan kemampuan untuk menikmatinya, menerima nasib mereka dan menjadi bahagia dalam kerja keras mereka — ini adalah anugerah Allah. Mereka jarang merenungkan hari-hari kehidupan mereka, karena Tuhan membuat mereka sibuk dengan sukacita hati. Pengkhotbah. 5: 18-20

Alkitab berbicara secara otoritatif dan komprehensif ke semua bidang kehidupan, termasuk satu perilaku di dunia bisnis. Suatu pandangan dunia Reformed memberikan pandangan yang komprehensif dan kerangka kerja alkitabiah sistematis yang menginformasikan praktik bisnis, khususnya dalam dunia perdagangan modern.

Berdasarkan pengalaman hidup, sangat umum terjadi orang memandang realitas sebagai dua potong kain yang terpisah, satu sakral dan satu sekuler. Bukan itu. Realitas ciptaan adalah selembar kain tunggal, yang menemukan sumber dan rezeki dalam satu-satunya Tuhan: Bapa, Anak, dan Roh. Meskipun perjuangan historis Gereja untuk mengartikulasikan kenyataan ini dengan benar dan terlepas dari pernyataan tegas sejarah tentang hal itu di inkarnasi Allah di dalam Yesus Kristus, Logos, gereja itu sendiri terlalu sering berlanjut menumbuhkan realitas bercabang setidaknya dalam praktik dan retorikanya.

Gereja injili cenderung melakukan ini sebagian karena warisan pembela kebenaran yang dibuktikan oleh banyak orang dalam Pertempuran dengan Katolik selama Reformasi dan dengan Liberalisme dan Naturalisme yang mengalir dari Pencerahan. Warisan menjadi prajurit ini menyebabkan bentuk kognitif disonansi di dalam gereja injili sehingga sulit untuk mengambil intinya fari kategori teologis dari antropologi, budaya dan ekonomi. Ini harus berubah. Hanya dengan menemukan kembali kategori-kategori teologis yang krusial ini, kita akan dapat membuat kerajinan yang tepat teologi dalam kerja yang baik.

Lebih lanjut penekanan gereja injili yang tepat tetapi pandangan "lubang kunci" yang terdistorsi oleh milisi penginjilan menentangnya membentuk dan mempertahankan satu teologi dan praktik kerja yang tepat. Doktrin Kristen tentang penciptaan, antropologi dan inkarnasi, dipahami dengan baik, menegaskan bahwa realitas adalah satu kesatuan, bukan dua dan memungkinkan kita untuk melihat pekerjaan dengan baik. Teologi yang baik tentang pekerjaan bisnis adalah hasil dari teologi yang baik dari pekerjaan dan ekonomi, seperti yang dicontohkan dalam mengembangkan teori Personalisme Ekonomi.

Contoh ini harus memacu kaum evangelical memasukkan dialog yang bermanfaat tentang Kekristenan dan perdagangan ini dengan menerapkan kualitas terbaiknya dalam pemikiran lintas disiplin. Pada akhirnya, kita harus merangkul kembali ontologis pemersatu prinsip panggilan. Gagasan Kristen ini berfungsi sebagai prinsip integratif yang tepat akan memungkinkan kita untuk melihat pekerjaan pada umumnya dan pekerjaan bisnis pada khususnya sebagai yang berharga dan aktivitas kehidupan manusia yang berarti.

Yang tidak terpisahkan dari gagasan panggilan adalah kita masing-masing menemukan identitas dan tujuan kita hanya dalam hubungan pribadi kita dengan Tuhan. Allah memanggil kita untuk diriNya dan Dia memanggil kita untuk pekerjaan tertentu dalam hidup. Pekerjaan kita sehari-hari adalah dijiwai dengan makna ontologis karena keberadaan manusia kita berada di dalam Tuhan sendiri.

Memahami hal ini bahkan memungkinkan tugas yang paling rendah untuk menjadi bagian dari ibadah kita. Dan bahkan tugas paling sederhana, seperti pekerjaan bisnis, dapat dimuliakan dan menjadi instrument ibadah kita. Karena ini terjadi, tugas berat yang kita sebut pekerjaan, termasuk penerbangan yang melelahkan di atas Adriatik ke negeri terpencil, dan berdiri dan bernyanyi memuji Tuhan dalam kenyamanan kami di Gereja asal dapat dikenali dari sifat yang sama ketika dilakukan kepada Tuhan. Memang, di rumah atau di tempat kerja, di kamar hotel yang jauh dari keluarga kita atau terletak di sebelah kita yang dicintai, kita selalu bisa bernyanyi:

Musim panas dan musim dingin dan musim semi dan panen,
Matahari, bulan dan bintang-bintang dalam lintasan mereka di atas
Bergabunglah dengan segenap alam dalam bermacam-macam saksi
Untuk kesetiaan, belas kasih, dan kasih-Mu yang besar.

PANDANGAN METODIS BISNIS BAGI TUHAN
Oleh: Jeff Van Duzer
(Jeffrey Van Duzer diangkat sebagai rektor di Seattle Pacific University pada Februari 2013. Sebagai rektor, ia bertanggung jawab atas semua aspek Universitas yang memengaruhi pengalaman mahasiswa. Ini termasuk program akademik (enam perguruan tinggi dan sekolah, 62 jurusan, dan 39 program pascasarjana), kehidupan siswa, kehidupan tempat tinggal, layanan karir, atletik, kementerian universitas, layanan akademik siswa, program studi di luar negeri, serta manajemen pendaftaran dan pemasaran.)

Teologi Bisnis - Bagaimana Allah berpikir tentang bisnis.
Dua pertanyaan besar: Pilihan yang masuk akal
1. MENGAPA? Mengapa bisnis? Mengapa bisnis penting bagi Tuhan?
TUJUAN - Apa tujuan bisnis?
2. BAGAIMANA? Bagaimana seharusnya bisnis dilakukan dari sudut pandang Tuhan?
PRAKTEK - Bagaimana seharusnya bisnis dijalankan

Memahami teologi bisnis sangat penting karena ada dua pemikiran dan pandangan ekstrem tentang bagaimana orang berpikir tentang bisnis (dua ujung spektrum yang berbeda).

T: Apa pendapat orang Kristen tentang bisnis?
J: ada dua pandangan ekstrim: penentang dan pelaku
Satu ekstrim (mereka yang tidak dalam bisnis) mengatakan bisnis adalah kejahatan dan pemilik korporasi/bisnis hanya memanfaatkan danmenyalahgunakan orang sehingga mereka dapat memenuhi kantong mereka sendiri.
Ujung lain dari skala (mereka yang merupakan orang Kristen pemilik bisnis) mengklaim kapitalisme dan Kekristenan bergabung pada saat yang sama. Anda akan kesulitan memisahkan keduanya. Mereka berkeras supaya kritikus dan pemerintah keluar dari urusan bisnis dan mereka hanya bisa beroperasi di pasar bebas sejati itu sebenarnya akan mengarah pada Tuhan kerajaan surgawi.

Apa yang kita butuhkan dalam teologi bisnis adalah kapasitas nuansa. Kapasitas untuk duduk di tengah kedua perspektif yang bertikai itu, tegaskan apa yang pantas (pemerintah melalui regulasi) dan jadilah kritikus di mana dibutuhkan.

T: Bagaimana kontribusi Anda dalam bisnis dalam kerajaan Allah?
A: Saya menghasilkan banyak uang - saya melakukan banyak hal baik dengan uang yang saya hasilkan. Itu bagus, Tuhan memanggil kita untuk kemurahan hati, tetapi tetap saja - bahkan perampok bank dapat memberi persepuluhan. Memberi uang tidak memberi tahu kita apa yang Allah pikirkan tentang bisnis. Teologi bisnis memungkinkan kita untuk melakukannya dengan  mencari tahu dan menentukan bagaimana mur & baut bisnis berfungsi (mempekerjakan, memecat, negosiasi, dll.), bagaimana caranya hal itu penting bagi Tuhan dan memajukan kerajaanNya.

T: Sebagai orang Kristen, perbedaan apa yang dibuat oleh keyakinan Anda tentang bagaimana Anda menjalankan bisnis Anda?
A: Bisnis adalah bisnis dan setiap orang harus melakukan bisnis dengan cara yang sama. Tetapi sebagai seorang Kristen Saya mencoba untuk "bersikap baik" ketika saya melakukan bisnis. Seringkali, pandangan kita tentang apa yang Allah panggil kita dalam bisnis tampaknya terbatas pada tingkat mikro pribadi: bersikap baik, hormat, bertindak dengan integritas. Kami cenderung memikirkan struktur bisnis seolah-olah mereka tidak berubah. Ini tidak benar. Bisnis adalah konstruksi sosial dan Tuhan sangat peduli bagaimana itu dibangun. Suatu teologi bisnis harus cukup canggih sehingga dapat dilihat struktur dan paradigma bisnis dan tahan terhadap nilai-nilai Tuhan. Di mana jalur bisnis berada, kita dapat menerrapkan cara bisnis untuk menyelaraskan kembali dengan nilai-nilai itu.

TUJUAN BISNIS:
Apa yang akan Tuhan katakan tentang tujuan bisnis?
Pandangan bisnis: Untuk menghasilkan uang (keuntungan, laba). Itulah pola pikir bisnis yang dominan dan banyak perusahaan baik bisnis besar dan kecil yang menjalankan filosofi itu. Kurikulum sekolah bisnis dibangun pada model itu. Sebagai orang Kristen kita harus mematuhi pemahaman yang berbeda tentang tujuan.

Narasi Kitab Suci:
- Penciptaan
- Jatuh
- Penebusan
- Penciptaan Baru

Kejadian 1 - 2 memberi kita sedikit gambaran tentang apa yang Tuhan maksudkan untuk dunia kita sebelum korupsi dosa, oleh karena itu, itu akan menjadi tempat yang baik untuk memulai ketika mencari tujuan Tuhan dalam bisnis.

1.      Adam dan Hawa ditugaskan bekerja di Taman (Pekerjaan bukanlah bagian dari kutukan. Tanggung jawab diberikan sebelum kejatuhan dalam dosa). Tuhan bermaksud agar kita terlibat dalam pekerjaan. Makhluk dibuat menurut gambar Allah, kita harus terlibat dalam pekerjaan yang kreatif dan bermakna.

Kejadian 2: 15 TUHAN Allah mengambil manusia itu dan menempatkannya dalam taman Eden  untuk mengusahakan dan memelihara taman itu.

Alkitab dalam kitab Kejadian menunjukkan bahwa Allah adalah seorang pekerja, pencipta, yang dihasilkan pekerjaan Allah itu baik.

2.      Pekerjaan diatur dalam konteks hubungan. "Marilah kita menjadikan manusia menurut gambar kita" Di hadapan Tuhan melakukan apa pun yang dia lakukan dalam hubungan yang penuh kasih di kepala Tuhan. Semua hasil kerja dari hubungan dimaksudkan untuk kembali kepada kepentingan hubungan. Itu tidak benar Adam sendirian, jadi Dia menciptakan seseorang dengan keahlian dan kemampuan yang berbeda sehingga mereka bersama-sama dalam  hubungan kerja itu bisa mengalir, mereka bisa terlibat dalam prokreasi dan pekerjaan mereka akan kembali bermanfaat bagi mereka dalam hubungan mereka.

Seiring pertambahan populasi, itu akan kembali untuk kepentingan semua. Demi kebaikan bersama. Itulah yang dilakukan bisnis. (Anda tahu berapa banyak sumbangan George Soros untuk kemanusiaan? Bill Gates melalui yayasannya? Mayapada Group melalui Tahir? Mochtar Riady bahkan menjadi nama gedung di Universitas Indonesia. Bisnis sangat cocok untuk menyatukan orang dalam hubungan, sehingga mereka memiliki peluang dalam hubungan untuk terlibat secara bermakna dan kreatif melalui kerja.

Pernyataan Misi Tuhan Dalam Bisnis: Bagian 1
Bisnis ada untuk menyediakan peluang bagi individu untuk mengungkapkan identitas yang diberikan Tuhan kepada mereka dalam bentuk PEKERJAAN yang kreatif dan bermakna.

Dunia materi penting bagi Tuhan. Kami tidak membaca apa pun tentang Allah yang menciptakan jiwa atau roh dalam Kejadian 1-2. Kami membaca tentang Dia menciptakan hal-hal nyata, dan setiap kali Dia menciptakannya, dia mengatakan itu itu baik, dan ketika Dia selesai mengerjakan seluruh ciptaan, Dia berkata bahwa itu sangat baik. Hal-hal materi penting bagi Tuhan.

Kita lanjut membaca bahwa Taman Eden tidak lengkap. Taman itu sempurna - tidak dalam  pengertian statis (seperti gambar), tetapi yang dimaksudkan sejak awal adalah bahwa Tuhan akan melakukannya secara "Bermitra" dengan manusia untuk menghasilkan produktivitasnya (Tuhan menciptakan ladang, tetapi belum ada tanaman - manusia tidak ada di sana untuk mengolah tanah). Tuhan tidak harus menggunakan manusia untuk memenuhi kebutuhan kemanusiaan, Dia bisa menyediakan tanah yang berfungsi sendiri. Dia malah memilih untuk menciptakan manusia yang bersedia untuk: bermitra dengan Allah mengusahakan dan memelihara taman mencapai kapasitas penuhnya.

Model Bisnis Allah
Menciptakan manusia yang akan:
ü  Mengumpulkan sumber daya (modal)
ü  Merancang dapur (inovasi)
ü  Mengumpulkan pasokan dari para pemasok
ü  Memasak makanan (operasi)
ü  Memasukkan ke dalam truk (logistic)
ü  Memberi makan orang lapar di dunia (ditribusi)

“Ketika kita melakukan pekerjaan itu Tuhan telah memberi kita,
kita menjadi tangan milik Tuhan untuk menyediakan kebutuhan dunia."
Martin Luther

Bisnis memiliki posisi yang unik untuk menyediakan kebutuhan material bagi dunia.

Pernyataan Misi Tuhan Dalam Bisnis: Bagian 2
Bisnis ada untuk menghasilkan barang-barang dan jasa-jasa yang akan memuaskan komunitas dunia.

Bisnis ada untuk melayani dalam dua dimensi:
1. Internal - mencari karyawan. Berusaha memberi individu kesempatan untuk mengekspresikan diri dalam karya yang bermakna dan kreatif.
2. Dimensi eksternal untuk menciptakan produk dan layanan yang akan bermanfaat bagi masyarakat.

Bagi orang Kristen dalam bisnis, keuntungan bukanlah tujuan akhir, tetapi bisnis adalah alat untuk mencapai tujuan akhir: melayani.

Di bawah model dominasi, pelanggan dan karyawan adalah sarana untuk melayani pemegang saham. Mungkin dari sudut pandang Tuhan, lebih baik untuk melihatnya dari sisi lain. Modal atau saham ada di sana untuk memungkinkan melakukan apa yang seharusnya dilakukan oleh bisnis: melayani.

Jangan mencampuradukkan tujuan dan taktik. Mungkin bentuk perusahaan (taktik) pencari laba dan nirlaba, tetapi dari Perspektif Tuhan, memiliki tujuan yang sama. Mereka melayani dengan cara yang berbeda, tetapi perbedaan besarnya adalah dalam taktik (seperti, dalam mendapatkan dana dan permodalan).

Kita seharusnya tidak merendahkan keuntungan. Keuntungan itu penting, tetapi itu adalah alat, bukan tujuan. Jika suatu bisnis tidak punya untung, sudah pasti mati dan tidak bisa melayani. Kita harus menganggap keuntungan sebagai DARAH HIDUP yang memberi hidup untuk mencapai TUJUAN bisnis. Alkitab menyebut nyawa ada di dalam darah. Kalau darah tidak mengalir atau tidak ada, mahluk hidupnya kehilangan nyawa, artinya menjadi mati.

PRAKTEK BISNIS:
Ada batasan, batasan dan bisnis batasan itu harus menghargai ketika mengejar tujuan. Penting untuk memahami keterbatasan ini sebagaimana adanya memahami tujuan bisnis. Hanya ketika kita tahu objek dan aturannya, tujuan dan tujuannya membatasi maka kita benar-benar mendapatkan gambaran bisnis secara keseluruhan.

Kemanusiaan (secara inheren) dimaksudkan untuk menghormati batasan. Identitas Adam dan Hawa terbentuk di sekitar batas. Di tengah taman adalah satu batas (yang berarti seluruh rangkaian batas). "Jangan makan dari pohon itu." Jatuhnya benar-benar dapat digambarkan sebagai keengganan umat manusia untuk hidup dengan batasan (mereka ingin menjadi seperti Tuhan). Kita dibuat untuk berurusan dalam konteks batasan.

Bukan hanya Adam dan Hawa dibuat untuk membuat taman produktif, mereka juga melindungi taman. Menggunakan sumber daya, tetapi juga mengolah tanah. Ada suatu perasaan bahwa Taman itu harus dilindungi dan dilestarikan dalam satu keseimbangan yang harmonis bahwa produksi harus berkelanjutan (biji-biji, buah, dll).

Bisnis harus mengejar tujuannya dengan cara tertentu yang pada hakekatnya tidak membahayakan (bagi para pemangku kepentingan, karyawan, vendor, investor).

2 aturan utama John Wesley pengantar untuk kehidupan moral adalah:
1. Berbuat baik (berhubungan dengan tujuan - pergi untuk melayani).
2. Jangan membahayakan di sepanjang jalan.

Cara untuk berpikir tentang bisnis adalah bagaimana ia dipanggil mengejar tujuan pelayanan, tetapi harus memilih antara berbagai pilihan yang dibatasi dan jika dipilih tidak akan membahayakan pemegang saham. Sehingga kita berfungsi secara berkelanjutan.

Menurut Tuhan:
Tujuan bisnis: Melayani
Praktek bisnis: Melakukannya dengan cara (mode) yang berkelanjutan.

(Saat ini Perserikatan Bangsa-Bangsa dalam perjalanan Tujuan-Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 2015-2030. LEMSAKTI mengambil bagian sebagai Mitra melalui ECLUB dalam bidang entrepreneur, culture, leader, urban, dan bisnis).

Anda tidak keluar dari arus utama untuk berpikir dan bertindak berdasarkan gagasan bahwa bisnis dapat memiliki lebih banyak tujuan dari hanya memaksimalkan garis bawah. Ini adalah gerakan minoritas, tetapi ini adalah gerakan dan telah mendapat perhatian selama bertahun-tahun. Ada keterbukaan di masyarakat untuk mengatakan "tidak ada yang lain, bukankah ada sesuatu yang lebih baik daripada apa yang telah kita lakukan ”? Dan itu memberi pintu terbuka untuk Pemilik bisnis Kristen menjawab pertanyaan: apa dan bagaiaman tujuan dan praktek bisnis bagi Anda? Bisakah Anda menjadi kompetitif dalam bisnis dan masih menggunakan model menggunakan bisnis Anda untuk melayani?

Kita tidak selalu menggunakan model ini karena itu tidak akan "bekerja" atau menghasilkan lebih banyak uang. Model ini diusulkan karena itulah yang Allah panggil kita lakukan. Terkadang dikatakan bahwa etika yang baik adalah bisnis yang baik, dan jika Anda melakukan hal yang benar, itu akan berlaku ke garis bawah. Beberapa kali, mungkin bahkan sebagian besar waktu, itu benar, tetapi tidak dalam semua waktu. Terkadang apa yang Allah panggil kita lakukan akan merugikan kita. Banyak aktivis dan pelayan Tuhan mengalaminya. Karena mengikuti panggilan pelayanan, bisnisnya akhirnya mengecil lama-lama menghilang dan hidupnya melarat. Ini fakta.

Model bisnis ini bukan tentang bagaimana menghasilkan lebih banyak uang. Ini tentang bagaimana melakukan hal yang benar. Tidak ada janji bahwa melakukan hal-hal dengan cara Allah turun ke dalam intinya: keberlanjutan. Tetapi dengan peringatan itu, mengikuti model bisnis ini kemungkinan akan kompetitif pada pasar hari ini. Mengapa? Kebanyakan orang percaya hari ini bahwa nilai sebenarnya dari sebuah perusahaan jauh lebih daripada aset yang dapat Anda lihat di neraca. Itu benar-benar ditemukan dalam energi kreatif dan jus dari tenaga kerja.

Di zaman sekarang ini, hampir setiap perusahaan memiliki pernyataan misi. Sebagian besar perusahaan bahkan tidak tahu apa yang dikatakannya, tetapi beberapa perusahaan benar-benar mencoba menjalankan bisnis mereka berdasarkan pernyataan misi mereka.

Jika Anda dapat merasakan bahwa pekerjaan yang Anda lakukan terhubung ke sesuatu yang lebih besar dan lebih baik, kemungkinan akan menghasilkan yang terbaik dari pangkalan karyawan Anda dan model ini kemungkinan akan melakukan yang terbaik di tanah di zaman sekarang ini.

Mengapa ini sangat penting?
Intern:
Di Amerika mereka mengalami krisis makna yang sangat besar di tempat kerja. Dikatakan bahwa (Riset Harris): 1 dari 5 pekerja melihat hubungan antara pekerjaan mereka dengan tujuan organisasi. 1 dari 5 peduli tentang tujuan organisasi mereka.

Riset Harris mengatakan kita memiliki bagian yang sangat kecil dari tenaga kerja Amerika yang melakukan apa saja hari ini dan hari yang mereka pikir punya pertemuan (atau bahwa mereka peduli). Ini khususnya benar untuk orang Kristen dalam bisnis.

Selama gereja hanya berfokus pada nilai kita menghasilkan uang sehingga kita bisa keluar dan mendukung apa yang dianggap benar-benar pekerjaan Allah (misi) itu menjadikan pekerjaan yang kita lakukan sebagai roda pemintalan yang tidak berarti. (Dan itu bukan cara Allah melihatnya.) Jika orang Kristen berorientasi pada pelayanan dan dibatasi dalam keberlanjutan dalam memajukan Kerajaan Allah di bumi ini, tampaknya akan menghidupkan dan memberi kita rasa yang lebih besar kemuliaan panggilan yang kita miliki sebagai orang Kristen dalam bisnis.

Luar:
Dunia menghadapi masalah ekstrem. 20% dari dunia hidup dalam kemiskinan, 25.000 anak meninggal setiap hari dari penyebab yang sebagian besar dapat dicegah. Seluruh benua sedang dirusak oleh AIDS. Ketegangan dan kebencian tampaknya meningkat. Kita menghadapi masalah besar, dan organisasi yang biasanya berurusan dengan masalah ini: pemerintah, PBB, dll kewalahan. Institusi yang kemungkinan memiliki dampak terbesar pada dunia tempat kita hidup (baik atau buruk) adalah bisnis.

Jika para pemimpin bisnis hanya fokus ke bawah pada memaksimalkan bagian mereka sendiri yaitu profitabilitas maka masalah-masalah besar ini tidak akan diselesaikan. Tetapi jika para pemimpin bisnis menginginkannya fokus pada pertanyaan "Bagaimana saya bisa menjalankan bisnis saya tetap menguntungkan, sekaligus mengarahkan  udara itu ke beberapa masalah besar di komunitas kita dan di dunia kita?” Maka pemimpin bisnis akan menjadi pemimpin dunia yang sangat efektif. Dunia sangat membutuhkan beerpasangan dengan bisnis. Dan bisnis penting bagi Tuhan.

Lukas 10: 2 Kata-Nya kepada mereka: Tuaian memang banyak, tetapi pekerja sedikit. Karena itu mintalah kepada Tuan yang empunya tuaian, supaya Ia mengirimkan pekerja-pekerja untuk tuaian itu.

Siapa yang dimaksud pekerja dalam nats di atas? Itu tidak berarti Pendeta dan Misionaris, tetapi pekerja-pekerja berarti para pemimpin bisnis pergi ke dunia yang dicintai Tuhan.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar