LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 02 Juni 2019

YESUS DAN HAK ASASI MANUSIA


YESUS DAN HAK ASASI MANUSIA

Hak asasi manusia pada umumnya dipahami sebagai hak mendasar yang secara inheren menjadi hak seseorang karena ia adalah manusia.

Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia Majelis Umum PBB pada 10 Desember tahun 1948 setelah berakhirnya Perang Dunia II. Deklarasi ini mencakup 30 artikel; itu menyatakan bahwa setiap orang berhak atas semua hak dan kebebasan yang ditetapkan “tanpa perbedaan apa pun, seperti ras, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, pendapat politik atau lainnya, asal kebangsaan atau sosial, harta benda, kelahiran atau status lainnya. ”

Pernyataan pembukaan mengatakan "pengakuan atas martabat yang melekat dan hak-hak yang setara dan tidak dapat dicabut dari semua anggota keluarga manusia adalah fondasi kebebasan, keadilan dan perdamaian di dunia."

Saya percaya ini adalah pernyataan yang kuat dan tujuan yang layak untuk keluarga global, tetapi fondasi saya untuk hak asasi manusia berakar pada pengalaman iman saya. Ia menemukan fondasinya dalam kegiatan kreatif Allah, pemberi semua kehidupan. Kita semua adalah saudara dan saudari oleh ciptaan, dan kita terikat bersama oleh kemanusiaan kita bersama.

Yesus mendesak kita untuk "lakukanlah kepada orang lain seperti yang kamu inginkan dari mereka" (Lukas 6:31). Kita tidak bisa dan tidak dimaksudkan untuk hidup dalam keterasingan satu sama lain, tetapi dalam hubungan, komunitas dan masyarakat. Hubungan-hubungan ini dan komunitas yang lebih besar harus diatur oleh keadilan, saling menolong dan belas kasihan.

Kata-kata Yesus dalam Lukas pasal enam memperjelas bahwa standar untuk bagaimana kita memperlakukan satu sama lain tidak didasarkan pada apakah kita pantas mendapatkannya, saling menyukai atau mempercayai satu sama lain. Ada fondasi yang lebih dalam dan lebih penting untuk bagaimana kita memperlakukan satu sama lain.

Di dunia di mana rasa takut dan ketamakan menjadi dasar dari banyak hubungan, anak-anak Tuhan harus menjadi pendukung untuk pendekatan yang berbeda. Setiap orang memiliki hak untuk hidup, kebebasan dan keselamatan pribadi karena setiap orang dipandang sebagai anak Allah.

Seorang Kristen tidak dapat menerima segala jenis perbudakan, penyiksaan, perlakuan kejam atau diskriminasi karena ini tidak sesuai dengan ajaran iman kita dan sifat Allah seperti yang kita kenal melalui Kristus. Namun bagi seorang Kristen, pemahaman kita tentang hak asasi manusia jauh melampaui ketidakadilan yang nyata.

Kita harus mengangkat yang jatuh, memberi makan yang lapar, memberi minum kepada yang haus, merawat yang sakit, mengunjungi para tahanan, berbicara untuk yang tidak bersuara dan mengasihi musuh kita.

Sebagai orang beriman kita harus berdiri dengan orang-orang yang tertindas di seluruh dunia. Kita tidak bisa tetap diam di hadapan ketidakadilan dan ketidakmanusiawian. Kita tidak bisa membiarkan keserakahan dan gaya hidup kita menjadi alasan penindasan terhadap orang-orang di belahan dunia lain.

Banyak gereja telah membeli mentalitas kelangkaan dan sistem keserakahan, yang mengadu domba satu sama lain alih-alih mempromosikan komunitas. Persentase yang terus bertambah dari populasi yang hidup di bawah tingkat kemiskinan, dan banyak orang kelaparan di negara terkaya di dunia.

Jutaan orang bahkan di Amerika tidak memiliki akses ke perawatan kesehatan yang berkualitas dan terjangkau karena orang serakah telah menjadikan perawatan kesehatan menjadi salah satu pasar yang paling menguntungkan daripada hak asasi manusia.

Dalam sistem peradilan pidana, orang kaya dan orang istimewa yang bersalah jauh lebih baik daripada orang miskin dan minoritas yang tidak bersalah.

Perdagangan manusia dan perbudakan adalah kenyataan di banyak bagian dunia.

Penindasan agama masih ada di negara yang didirikan berdasarkan prinsip-prinsip kebebasan beragama. Kita tidak dapat berbicara dengan otoritas kepada keluarga dunia tentang hak asasi manusia sampai kita memperhatikan komunitas kita sendiri dengan serius.

Yesus menyerukan penataan kembali secara radikal nilai-nilai dan hubungan manusia. Orang suka berbicara tentang hak-hak "mereka", tetapi sebagai anak-anak Tuhan kita harus membela hak-hak orang yang tertindas dan rentan.

Hak asasi manusia bukan hanya masalah di wilayah bermasalah di dunia kita. Ini adalah masalah di sini di mana kita hidup setiap hari. Kapan gereja akan berdiri dan mengatakan ketidakadilan itu salah? Kapan umat Allah akan membela hak asasi manusia “setiap orang” di komunitas kita dan di seluruh dunia?

Perumpamaan Yesus berkata, "Apa pun yang kamu lakukan untuk salah satu dari saudara-saudaraku yang paling hina ini, kamu melakukannya untukku." Hak asasi manusia bukanlah latihan abstrak untuk percakapan, itu adalah jantung dari Injil Yesus Kristus dan itu harus menjadi semangat dan misi setiap orang yang menyandang namanya.

Ketika orang-orang gereja mendengar tentang hak asasi manusia, tampaknya bagi kebanyakan orang, hak asasi manusia adalah bagian dari dunia jahat hari ini yang harus dihindari. Tetapi ketika kita belajar lebih banyak tentang Yesus, kita melihat Dia memiliki minat semua orang di hati. Dia tidak mendiskriminasi siapa pun. Dia berinteraksi dengan orang muda dan tua, miskin dan kaya, beriman dan tidak, pria dan wanita, yang bijak dan yang tidak berpendidikan.



Dia tidak mengutuk orang yang berbuat salah, tetapi menerimanya dan memberikan arahan. Dia mendorong dan memberikan harapan di mana tidak ada harapan. Dia menghargai martabat semua orang. Dia membela yang miskin, yang lemah, menyembuhkan banyak orang dan memperbaiki kepercayaan mereka. Dia makan dengan orang berdosa. Dia disalahpahami tetapi tidak melawan. Dia mengorbankan banyak untuk orang lain sampai mati untuk dunia karena dosa-dosa manusianya.

Apakah Anda percaya bahwa hak asasi manusia berasal dari Tuhan? Apakah menurut Anda yang mengaku sebagai pengikut-Nya perlu memeriksa dengan seksama bagaimana Anda mempertahankan martabat pria dan wanita ketika mereka memuliakan Tuhan? Yesus adalah aktivis hak asasi manusia terbaik, demikian juga seharusnya para pengikutnya. Seperti yang dikatakan seseorang, hak asasi manusia yang terbaik adalah untuk dicintai. Yesus mengasihi dan para pengikutnya juga.

Bagi pengikut Yesus, Hak Asasi Manusia [mempromosikan, meyakinkan dan melindungi] harus menjadi pusat bagi kita ketika kita mengikuti teladan Yesus. Berikut adalah beberapa pemikiran acak yang dikumpulkan selama bertahun-tahun:

Sebagai orang beriman kita harus berdiri di atas Firman Allah terutama yang dikanonkan seperti Bible atau Alkitab, sehingga semua penafsiran dan pemahaman kita dapat diuji dan sepadan.

Sebagai orang beriman kita harus berdiri membela hak orang-orang yang tertindas di seluruh dunia.

Hak asasi manusia adalah hak dasar yang menjadi hak seseorang hanya karena dia adalah manusia.

Deklarasi PBB tentang Hak Asasi Manusia mencakup bahwa setiap orang berhak atas semua hak dan kebebasan, "tanpa perbedaan apa pun, seperti ras, warna kulit, jenis kelamin, bahasa, agama, pendapat politik atau lainnya, asal negara atau sosial, properti, kelahiran atau status lainnya."

Selanjutnya dikatakan, "pengakuan atas martabat yang melekat dan hak yang sama dan tidak dapat dicabut dari semua anggota keluarga manusia adalah fondasi kebebasan, keadilan dan perdamaian di dunia."

Ini adalah pernyataan yang kuat dan tujuan yang layak untuk keluarga global, tetapi dasar orang Kristen untuk hak asasi manusia berakar pada sesuatu yang lebih dalam: iman yang lahir dari pendengaran (pembacaan) Firman Allah.

Di dunia di mana ketakutan dan keserakahan adalah motivator terbesar, Pengikut Kristus harus menjadi pendukung pendekatan yang berbeda. Setiap orang memiliki hak untuk hidup, kebebasan, dan keselamatan pribadi karena setiap orang adalah anak Allah. Pengikut Yesus tidak dapat menerima perbudakan, penyiksaan, perlakuan kejam atau diskriminasi karena ini tidak sesuai dengan siapa Yesus. Kita harus berbicara dengan otoritas dan kepada dunia tentang hak asasi manusia bersamaan dengan kita memperhatikan diri kita dengan serius.

Bagaimana wujud konkritnya? Pada skala yang lebih besar, orang Kristen harus menjadi lebih terlibat dalam memberi solusi genosida (terbukti dengan cara apapun) di seluruh dunia. Kita harus berhenti menyangkal hak-hak mereka yang tidak setuju dengan kita. Bisakah Anda bayangkan Yesus pernah melakukan itu? (kita perlu kritis di sini). Kita perlu membuat kesempatan (secara nyata, praktek … yang didukung aturan perundangan) bagi semua warga masyarakat untuk memiliki akses yang sama dan terjangkau ke esensi kehidupan seperti sembako, air bersih, pendidikan, kesehatan, sandang, perumahan yang memadai, dan terutama kebebasan memilih keyakinan dan agama masing-masing individu.

Ini berarti bahwa, ketika kita mempertahankan hak kita untuk memeluk keyakinan dan beribadah secara bebas, kita juga memperluas dan melindungi hak yang sama untuk orang-orang dari agama lain (kita perlu kritis di sini). Apa yang harus dilakukan ketika ada agama yang melarang dan mengintimidasi bahkan mengeksekusi orang yang pindah keyakinan? Jawabnya jelas mendorong pemegang otoritas melindunginya dan menghukum pelanggar hak asasi. Ada hukum yang mengatur dan hukum harus ditegakkan. Kita wajib terlibat aktif dalam meringankan penderitaan orang-orang yang menjadi korban rasisme (sara umumnya) dan prasangka (hoaks). Baik di sini maupun di seluruh dunia.

Kis 4:19
Tetapi Petrus dan Yohanes menjawab mereka: "Silakan kamu putuskan sendiri manakah yang benar di hadapan Allah: taat kepada kamu atau taat kepada Allah.

Kis 5:29
Tetapi Petrus dan rasul-rasul itu menjawab, katanya: "Kita harus lebih taat kepada Allah dari pada kepada manusia.

Tit 3:3
Karena dahulu kita juga hidup dalam kejahilan: tidak taat, sesat, menjadi hamba berbagai-bagai nafsu dan keinginan, hidup dalam kejahatan dan kedengkian, keji, saling membenci.

Rm 6:17
Tetapi syukurlah kepada Allah!  Dahulu memang kamu hamba dosa, tetapi sekarang kamu dengan segenap hati telah mentaati pengajaran  yang telah diteruskan kepadamu.

Kis 5:32
Dan kami adalah saksi dari segala sesuatu itu, kami dan Roh Kudus,  yang dikaruniakan Allah kepada semua orang yang mentaati Dia .






Tidak ada komentar:

Posting Komentar