LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 30 Juni 2019

YESUS DAN MAMON


YESUS DAN MAMON

Pengertian Mamon
Mamon atau Mammon / ˈmæmən / dalam Alkitab Perjanjian Baru biasanya dianggap sebagai uang, kekayaan materi, atau entitas apa pun yang menjanjikan kekayaan, dan dikaitkan dengan pengejaran untuk mendapatkan keuntungan. Injil Lukas dan Matius sama-sama mengutip Yesus menggunakan kata itu dalam frasa yang sering diterjemahkan dari bahasa Inggris sebagai "Kamu tidak bisa melayani Tuhan dan mammon."

Pada Abad Pertengahan itu sering dipersonifikasikan sebagai dewa dan kadang-kadang termasuk dalam tujuh pangeran Neraka. Mammon dalam bahasa Ibrani (ממון) berarti "uang".

Kata Mammon datang ke dalam bahasa Inggris dari 'kekayaan' mamona Latin pasca-klasik, yang paling penting digunakan dalam Bible Vulgate (bersama dengan mammona Tertullian dan mammon pseudo-Jerome). Ini pada gilirannya dipinjam dari bahasa Yunani Helenistik μαμωνᾶς, yang muncul dalam Perjanjian Baru, dipinjam dari bahasa Aram מָמוֹנָא māmōnā, bentuk empatik dari kata māmōn 'kekayaan, untung', mungkin secara khusus dari dialek bahasa Syria. Namun, tidak jelas apa sejarah awal dari bentuk bahasa Aram. Kata itu mungkin ada di seluruh bahasa Kanaan. Kata itu tidak dikenal dalam bahasa Ibrani Perjanjian Lama, tetapi telah ditemukan dalam dokumen-dokumen Qumran. Bahasa Ibrani pasca-Alkitab membuktikan māmōn; dan, menurut St Augustine of Hippo, Punic memasukkan kata mammon 'untung'. Kata bahasa Aram māmōn adalah kata pinjaman dari bahasa Mishnaic Ibrani ממון (mamôn) yang berarti uang, kekayaan, atau harta; juga berarti "bahwa di mana seseorang mempercayai ".

Menurut Textus Receptus dari Perjanjian Baru, kata Yunani yang diterjemahkan "Mammon" dieja μαμμωνᾷ dalam Khotbah di Bukit di Mat. 6:24, dan μαμωνᾶ (dari μαμωνᾶς) dalam Perumpamaan tentang Penatalayan yang Tidak Adil di Lukas 16: 9,11,13. Edisi ke-27 dari Teks Kritis Perjanjian Baru yang populer memiliki μαμωνᾶ di keempat tempat tanpa indikasi adanya variasi teks, sehingga mengabaikan pembacaan Textus Receptus di Matt. 6:24. Liddell dan Scott Lexicon memiliki daftar untuk setiap ejaan, menunjukkan bahwa masing-masing hanya terjadi dalam Perjanjian Baru, tidak ada tempat lain dalam literatur Yunani kuno dan Helenistik. Ejaan μαμμωνᾷ merujuk pada "dewa Suriah, dewa kekayaan; Karena itu kekayaan, kemakmuran"; μαμωνᾶς diterjemahkan dari bahasa Aram [ממון] dan juga berarti "kekayaan." Versi Resmi menggunakan "Mammon" untuk kedua ejaan Yunani. John Wycliffe menggunakan richessis.

Revisi Versi Standar Alkitab menjelaskannya sebagai "kata Semit untuk uang atau kekayaan".  International Children's Bible (ICB) menggunakan kata-kata "Anda tidak dapat melayani Tuhan dan uang pada saat yang sama". Orang-orang Kristen mulai menggunakan mammon sebagai penghinaan, sebuah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kerakusan, materialisme yang berlebihan, keserakahan, dan keuntungan duniawi yang tidak adil.

Gregory dari Nyssa juga menegaskan bahwa Mammon adalah nama lain untuk Beelzebub. Pada abad ke-4 Cyprian dan Jerome menghubungkan mammon dengan keserakahan dan keserakahan sebagai tuan jahat yang memperbudak, dan John Chrysostom bahkan mempersonifikasikan mammon sebagai keserakahan.

Selama Abad Pertengahan, Mammon umumnya dipersonifikasikan sebagai iblis kekayaan dan keserakahan. Jadi, Peter Lombard (II, dist. 6) mengatakan, "Kekayaan disebut dengan nama iblis, yaitu Mammon, karena Mammon adalah nama iblis, yang olehnya nama kekayaan disebut menurut bahasa Suriah." Piers Plowman juga menganggap Mammon sebagai dewa. Nicholas de Lyra, mengomentari perikop dalam Lukas, mengatakan: "Mammon est nomen daemonis" (Mammon adalah nama iblis).

Albert Barnes dalam Notes on the New Testament menyatakan bahwa Mammon adalah kata dalam bahasa Syria untuk idola yang disembah sebagai dewa kekayaan, mirip dengan Plutus di antara orang-orang Yunani, tetapi ia tidak mengutip otoritas untuk pernyataan itu. Identifikasi sastra umum dari nama tersebut dengan dewa keserakahan atau ketamakan kemungkinan berasal dari Spenser's The Faerie Queene, di mana Mammon mengawasi sebuah gua kekayaan duniawi. Milton's Paradise Lost menggambarkan malaikat yang jatuh yang menghargai harta duniawi melebihi semua hal lainnya. Tulisan okultis seperti Dictionnaire Infernal karya Jacques Collin de Plancy menggambarkan Mammon sebagai Duta Besar Neraka untuk Inggris. Bagi Thomas Carlyle di Masa Lalu dan Sekarang, "Injil Mammonisme" menjadi personifikasi metaforis untuk roh materialis abad ke-19.

Mammon agak mirip dengan dewa Yunani Plutus, dan Roman Dis Pater, dalam uraiannya, dan kemungkinan ia pada suatu titik berdasarkan pada mereka; terutama karena Plutus muncul dalam The Divine Comedy sebagai iblis kekayaan seperti serigala. Serigala telah dikaitkan dengan keserakahan di Abad Pertengahan. Thomas Aquinas secara metaforis menggambarkan dosa ketamakan sebagai "Mammon dibawa dari Neraka oleh serigala, yang datang untuk mengobarkan hati manusia dengan keserakahan".

Di bawah pengaruh gerakan Injil Sosial, populis Amerika, kaum progresif, dan "pengacau" selama generasi 1880-1925 menggunakan "Mammon" dengan merujuk khusus kepada kekayaan dan kekuatan terkonsolidasi perbankan dan lembaga-lembaga perusahaan yang bermarkas di Wall Street dan kegiatannya secara luas transnasional.

Mamon Adalah Pelayan Anak-Anak Allah
Kekuatan untuk mengubah hidup adalah kekuatan yang sangat besar. Jika sesuatu cukup kuat untuk mengubah perilaku kita, kita sering menyebutnya "sesuatu" dewa. Dewa mengubah kita; itu sebabnya kita menyebutnya "dewa." Dewa atau idola adalah sesuatu yang cukup kuat untuk mengubah cara Anda bertindak.

Banyak hal yang bisa menjadi dewa bagi kita di zaman ini. Dewa kita adalah yang mengendalikan kita dan mengatur perilaku kita. Obsesi. Kecanduan. Raja dan kaisar dari negara kuno. Ekstrimisme politik. Sepak bola. Setiap zaman dalam peradaban kita memiliki dewa favoritnya. Uang mungkin adalah dewa yang menggoda di hampir setiap zaman.

Ternyata "Mammon," bukan hanya kata yang kita dengar di Sekolah Minggu dulu. "Mammon" sebenarnya adalah nama salah satu dewa Kanaan. Mammon adalah dewa kekayaan, dewa keinginan dan perolehan. Adalah "Mammon" yang dibicarakan Yesus dengan sangat definitif dalam Injil hari ini. Anda tidak dapat melayani Tuhan dan Mamon, kata Yesus.

Kita suka mengatakan "Mammon," karena kata itu terdengar tidak asing bagi kita. Jadi, hari ini, saya ingin menamainya kembali. "Mammon" benar-benar "kekayaan." Yesus berkata, "kamu tidak bisa melayani Tuhan dan kekayaan." Jadi kalau kita melayani Tuhan, terus mammon kita apakan?

Pada zaman Perjanjian Lama, Kanaan adalah putra keempat Ham (Kej. 9:2210:1, 6) dan cucu laki-laki Nuh. Orang Kanaan merujuk kepada orang dari tanah di mana Kanaan semula tinggal dan juga kepada keturunannya. Kutukan Ham, yang lebih tepatnya harus dikenal sebagai kutukan atas putra Ham, Kanaan, dipaksakan oleh patriark Nuh yang menurut Alkitab. Kutukan itu muncul dalam Kitab Kejadian dan menyangkut kemabukan Nuh dan tindakan memalukan yang dilakukan oleh putra Nuh, Ham, ayah Kanaan. Kontroversi yang diangkat oleh kisah ini mengenai sifat pelanggaran Ham, dan pertanyaan mengapa Nuh mengutuk Kanaan ketika Ham berdosa, telah diperdebatkan selama lebih dari 2.000 tahun.

Tujuan asli cerita itu mungkin untuk membenarkan penaklukan orang-orang Kanaan oleh orang Israel. Di abad-abad kemudian, narasi tersebut ditafsirkan oleh beberapa orang Kristen, Muslim dan Yahudi sebagai penjelasan untuk kulit hitam, serta pembenaran untuk perbudakan. Namun demikian, sebagian besar orang Kristen, Muslim dan Yahudi sekarang tidak setuju dengan interpretasi seperti itu, karena dalam teks Alkitab, Ham sendiri tidak dikutuk, dan ras atau warna kulit tidak pernah disebutkan. Untuk suatu periode dalam sejarahnya, gerakan Orang Suci Zaman Akhir menggunakan kutukan Ham untuk mencegah penahbisan pria kulit hitam menjadi imamatnya.

Kejadian 9: 20–27,
Tujuan cerita ini mungkin adalah untuk membenarkan status subjek orang Kanaan, keturunan Ham, kepada orang Israel, keturunan Sem. Narasi kutukan penuh dengan kesulitan: Tidak pasti apa sifat pelanggaran Ham yang sebenarnya. Ayat 22 telah menjadi bahan perdebatan, apakah itu harus dianggap secara harfiah, atau sebagai "eufemisme untuk beberapa tindakan amoralitas kotor". Dalam ayat 25, Nuh menyebut Sem dan Yafet sebagai "saudara-saudara" (Terjemahan Hidup Baru dibaca "saudara") dari Kanaan, tujuh ayat setelah menunjukkan bahwa mereka adalah paman-paman Kanaan. Tabel Bangsa-Bangsa menyajikan Kanaan dan Mizraim (Mesir) di antara putra-putra Ham (10: 6). Dalam Mazmur, Mesir disamakan dengan Ham. Perlakuan Yafet dalam ayat 26–27 menimbulkan pertanyaan: Mengapa YHWH dinamai sebagai Dewa Sem, tetapi tidak dari Yafet? Apa artinya bahwa Allah akan "memperbesar" Yafet? Dan mengapa Yafet akan "tinggal di kemah Sem"? Kesulitan lebih lanjut termasuk Ham disebut sebagai "putra bungsu", ketika semua daftar lain menjadikannya putra kedua Nuh. Per Sarna, tantangan terbesar dari narasi ini adalah mengapa Kanaan dikutuk, bukan Ham, dan rincian tersembunyi dari insiden memalukan itu memiliki sikap diam yang sama dengan pelanggaran seksual Reuben.
Lima ayat pendek narasi menunjukkan bahwa ayah Hamite Kanaan harus memiliki arti besar bagi narator atau redaktur, menurut Sarna, yang menambahkan, "Kutukan pada Kanaan, yang digunakan sebagai tanggapan terhadap tindakan kebobrokan moral, adalah intimasi pertama dari tema korupsi orang-orang Kanaan, yang diberikan sebagai pembenaran karena mereka dirampas dari tanah mereka dan untuk pengalihan tanah itu kepada keturunan Abraham."

Kejadian 9:26: ... Diberkati adalah Allah Sem: "Yang ditakdirkan untuk menepati janji-Nya kepada keturunan [Sem] untuk memberi mereka Tanah Kanaan" dan dia akan menjadi: "Kanaan akan menjadi hamba mereka untuk membayar upeti."

Kejadian 9:27: dan Kanaan akan menjadi budak bagi mereka. "Bahkan setelah anak-anak Sem akan diasingkan, budak akan dijual kepada mereka dari Anak-anak Kanaan." [Rashi menjelaskan mengapa kutukan itu diulang.]

Sementara episode tentang Ham dan ayahnya, Nuh, memperlihatkan seperti panji-panji tindakan para ayah sampai mempermalukan putra-putra mereka, pembuat kode hukum Yahudi menyatakan bahwa seorang budak Kanaan berkewajiban melakukan mitzvot tertentu, seperti halnya yang dilakukan wanita Yahudi, membuatnya dari peringkat yang lebih tinggi daripada orang tidak percaya biasa ketika ada pertanyaan tentang siapa yang harus diselamatkan lebih dulu.

Selain itu, menurut Alkitab Ibrani (Kel 21: 26-ff.), Setiap kali seorang budak Kanaan dibebaskan dari kuknya dengan kehilangan salah satu gigi atau mata, atau salah satu dari dua puluh empat anggota badan utama dalam tubuh seorang pria yang tidak dapat diganti, di mana Taurat mengatakan tentang dia, "dia akan membebaskannya," menurut para eksponen hukum Yahudi, pengertian di sini adalah bahwa budak yang dibebaskan yang sama menjadi "orang bebas" (benei ḥorīn) dan diterima di Lipatan Yahudi dan diizinkan untuk menikahi seorang putri Israel. Namun, emansipasinya harus diikuti oleh surat pernyataan tertulis tentang penugasan (sheṭar shiḥrūr) oleh pengadilan rabbi Israel. Oleh karena itu: perbudakan seorang budak Kanaan dimaksudkan untuk meninggikan dirinya pada suatu titik di kemudian hari dalam kehidupan, meskipun Tuannya dalam keadaan biasa tidak dihalangi untuk membebaskannya, kecuali jika dia cacat secara fisik dan terbuka.

Aturan-aturan yang mengatur seorang budak Kanaan digunakan secara umum, dan dapat berlaku untuk semua non-Yahudi (non-Yahudi) yang ditahan dalam perbudakan oleh seorang Israel. Menurut Rashi, mengutip sumber Talmud sebelumnya, orang tidak percaya tidak pernah dimasukkan dalam sanksi memiliki budak seperti yang diizinkan dilakukan oleh anak-anak Israel, karena Alkitab mengatakan (Imamat 25:44): "Dari mereka kamu harus beli, dll. ", artinya," Israel sendiri diizinkan membeli dari mereka [orang-orang yang diperbudak], tetapi mereka tidak diizinkan untuk membeli [orang-orang yang diperbudak] dari Anda, atau dari satu sama lain."

Bagaiman mengartikan cerita kutukan Nuh kepada Canaan karena dosa Ham? Keturunan Ham yaitu kanaan menjadi budak (pelayan) keturunan Sem. Kalau kita meyakini orang Kristen adalah keturuan rohani dari Sem maka semua harta kekayaan (mammon) harus dipergunakan untuk kepentingan orang Kristen. Apa kepentingan orang Kristen? Atau orang Kristen menggunakan harta kekayaan atau mammon untuk apa?

Jawabnya sesuai dengan yang diajarkan dan diperintahkan oleh Yesus, antara lain:

1.        Membiayai pekerjaan yang memungkinkan dan membuat manusia di dunia bertobat dan percaya kepada Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat. (Mark.1:15)
2.        Membiayai pekerjan yang membuat orang yang sudah bertobat dan percaya dibaptis. (Mat.28:19)
3.       Membiayai pemuridan orang yang sudah dibaptis untuk Mengasihi Tuhan dan sesama. (Mat.22:37-40)
4.       Membiayai pelayanan untuk tumbuh kembang orang Kristen supaya merenungkanlah Firman Allah dan berdoa setiap hari. (Mat.4:4; 6:5-13)
5.       Membiayai kegiatan Orang Kristen Berkumpul untuk merayakan Perjamuan Kudus. (Mat.26:26-28)
6.       Memberi kepada yang membutuhakan jamy : janda, asing, miskin, yatim piatu (Mat.26:19-21)
7.        Membiayai semua pekerjaan dan pelayanan yang menjadikan semua orang menjadi murid-murid Tuhan Yesus (Mat.28:18-20) supaya dewasa rohani (1 Kor 3:31; Ef 4:13).

Mat
 5:17
"Janganlah kamu menyangka, bahwa Aku datang untuk meniadakan hukum Taurat atau kitab para nabi. Aku datang bukan untuk meniadakannya, melainkan untuk menggenapinya 

Arti kata menggenapi menurut KBBI: 1) menambah supaya genap (bulat, lengkap, utuh) contoh: 'dialah yang menggenapi kelompok kita menjadi satu regu'. 2) mencukupi; menuruti. contoh: 'dia akan menggenapi barang-barang yang telah saya pesan'. 3) menepati (janji dsb);

Yesus memungkinkan orang Kristen menggenapi (menepati) menjalankan perintah Allah, sesuai Taurat, untuk apa manusia diciptakan. Manusia punya pekerjaan, punya tugas. Mammon digunakan untuk membantu manusia menyelesaikan pekerjaannya yang diperintahkan oleh Tuhan Allah. Ajaran Alkitab yang membantu kita memahami mengapa Allah Yehuwa menciptakan manusia:
ü  Tuhan menciptakan bumi untuk menjadi rumah permanen bagi keluarga manusia. Tuhan ingin kita hidup selamanya di bumi.
ü  Tuhan menciptakan bumi, bukan hanya untuk Adam dan Hawa, tetapi untuk semua anak-anak mereka juga. Mereka akan bekerja bersama sebagai sebuah keluarga untuk memperluas Surga sampai mencakup seluruh dunia. (Kejadian 1:27, 28) Mereka akan melakukan pekerjaan ini di bawah arahan pengasih Bapak mereka di surga, Yehuwa.
ü  Tuhan ingin manusia hidup selamanya, tidak menjadi tua dan mati. Yehuwa menciptakan manusia untuk menikmati kehidupan di bumi selamanya dan mengenalnya sebagai Bapak mereka yang pengasih. Ia akan mencapai tujuannya.‌ — Yesaya 55:11. Itulah sebabnya, Orang secara alami menemukan kesenangan dalam hidup di bumi dan mencoba untuk hidup selama mereka bisa.
ü  Penderitaan dan kejahatan disebabkan oleh dosa dan pemerintahan yang buruk. Manusia pertama, Adam dan Hawa, memilih untuk tidak menaati Allah. Dengan demikian mereka membawa dosa ke dunia dan menolak otoritas Allah atas mereka.
ü  Tuhan telah membiarkan penderitaan berlanjut untuk waktu yang terbatas untuk (1) membuktikan bahwa pemerintahan-Nya adalah yang terbaik dan (2) memungkinkan sebanyak mungkin orang untuk memperoleh kehidupan abadi dengan belajar tentang Dia.
ü  Tuhan mengirim Yesus ke bumi untuk membayar tebusan. Yesus mengorbankan kehidupan manusia yang sempurna, yang sama dengan apa yang hilang dari Adam ketika ia berdosa.
ü  Pengorbanan tebusan Yesus telah memungkinkan kehidupan abadi bagi kita dan bagi miliaran orang yang telah mati. Dengan mengenal Yehuwa dan Yesus, kita mulai mendapat manfaat dari tebusan.
ü  Kerajaan Allah adalah pemerintahan di surga yang akan menggantikan pemerintahan yang buruk dan akan memerintah seluruh bumi. Ini lebih unggul daripada pemerintahan manusia dalam segala hal.
ü  Kerajaan Allah akan membawa berkah bagi umat manusia, menghilangkan penderitaan yang disebabkan oleh pemerintahan yang buruk. Nubuat Alkitab menunjukkan bahwa ini akan segera terjadi.

Kejadian 2:15
Dengan sangat sederhana dan langsung, Tuhan menyatakan tujuan yang Dia ciptakan taman, dan mulai mengungkapkan bagian mendasar dari program pelatihan untuk Adam dan Hawa. Secara spiritual, prinsip ini juga berlaku untuk anak-anak modern-Nya.

Pekerjaan Adam di Taman adalah untuk "merawat dan memelihara" atau "mengolah dan menjaga." Sebuah studi yang lebih mendalam tentang kata-kata menunjukkan bahwa dalam kombinasi, merawat atau mengolah adalah suatu bentuk pemeliharaan. Budidaya adalah upaya yang dilakukan petani untuk memastikan bahwa ia akan menghasilkan panen sebanyak mungkin. Dia membajak tanah, menyuburkannya, menanam benih, lalu mempromosikan pertumbuhan lebih lanjut dengan menyiram, menyiangi, dan sebagainya. Jika petani malas, jika dia gagal mengolah tanahnya, jika dia tidak melakukan apa pun untuk mendorong pertumbuhan, lalu apa yang terjadi? Alam mengikuti jalannya dan pertanian mulai merosot!

Hukum ini dapat diilustrasikan dengan contoh-contoh yang agak berbeda. Misalkan Anda memiliki rumah baru, lengkap dengan lapisan cat baru di bagian luar. Jika tidak ada yang dilakukan untuk menjaga rumah dalam kondisi baik, rumah akan merosot dengan sangat cepat. Hal yang sama berlaku untuk mobil. Jika Anda tidak pernah mengganti oli, tidak pernah melumasi, tidak pernah mengembang ban ke tekanan yang tepat, tidak pernah mencuci, hasil degenerasi. Itu adalah bagian dari hukum alam semesta. Jika sesuatu tidak dipertahankan, jika tidak ada yang dilakukan untuk mencegah pembusukan, kemunduran pasti akan terjadi. Jika tidak ada yang dilakukan untuk mengolah, alam akan mengambil jalurnya, menghasilkan kemunduran.

Dalam terminologi yang sangat sederhana, tujuan Allah tercapai karena pria dan wanita berkultivasi dan menjaga. Mereka mengolah apa yang disediakan untuk mereka baik dari segi fisik maupun spiritual. Jika penanaman terjadi, itu akan mencegah degenerasi. Jadi prinsip lain mulai muncul: Pelatihan yang sehat tidak hanya harus datang dari doktrin murni, tetapi kita harus berupaya untuk mengolah, menghasilkan lebih banyak buah dan pertumbuhan yang lebih besar. Jika kita mengabaikan keselamatan besar ini, kehidupan rohani kita akan merosot. Kebenaran yang sebelumnya kita junjung tinggi akan mulai luntur. Pada awal, Allah memperingatkan kecenderungan alami dalam segala hal menuju disintegrasi.

Kejadian 2:15
Dalam ayat 15, Tuhan menjelaskan mengapa dia memberi manusia kekuatan. Sepintas, tampaknya hanya mencakup apa yang fisik dan material, tetapi dengan wahyu rohani Allah dan tulisan suci lainnya, itu membawa implikasi yang jauh lebih besar.

Dalam Versi King James, kata yang berarti "cenderung" atau "mengolah" adalah pakaian. Bahasa Ibrani berarti "bekerja di." Pada tahun 1611, ketika Raja James diterjemahkan, kata berpakaian berarti "mengatur," tetapi secara bertahap, itu diterapkan untuk menerapkan detail dekoratif, "untuk memperindah."

Hari ini, ketika kita mengatakan bahwa kita akan berpakaian, kita memasukkan kedua bagian dari definisi itu. Kami mengatur diri dan memperindah tampilan kami.

Dalam Alkitab modern, "pakaian" telah diterjemahkan "cenderung" atau "dikembangkan". Mereka memiliki makna halus yang sedikit berbeda dari "pakaian." Cenderung berarti "memperhatikan" atau "melayani." Sebagai contoh, "Saya akan cenderung ke piring." Ini berarti "menerapkan diri sendiri untuk perawatan" atau "untuk mengelola operasi."

Cultivate, yang merupakan yang terbaik dari ketiga definisi tersebut, berarti "untuk melalui proses penyelesaian," "untuk mendorong pertumbuhan", atau "untuk lebih jauh atau mendorong." Baik "pakaian" atau "kecenderungan" salah, tetapi "mengolah" paling akurat menerapkan arti bahasa Ibrani dari kata aslinya.

Ada kata "simpan" juga. Kita harus "berpakaian dan menjaga." Tetap berarti untuk "menjaga," "menjaga," "setia pada," dan "mempertahankan."

Tuhan telah memberi manusia kuasa untuk melaksanakan tanggung jawab yang telah diberikan ke tangannya: untuk memiliki kekuasaan. Manusia harus melakukan hal-hal berikut: Letakkan apa yang telah ditempatkan ke tangannya melalui proses finishing, awasi, jaga, lindungi, dan jaga keindahannya.

Ini semua diberikan kepada Adam dan Hawa di Taman Eden, tempat yang indah. Tuhan memberi tahu mereka dan kita bahwa, seindah Taman itu, tidak akan tetap seperti itu. Itu tunduk pada hukum alam dan akan merosot. Taman perlu dipelihara, dipupuk, didandani, dan disimpan, membutuhkan banyak pekerjaan. Manusia tidak hanya melestarikan, mengendalikan, dan mengarahkannya, tetapi juga berusaha bahkan untuk memuliakan Taman Eden melalui pekerjaan.

Mulai menjadi jelas bahwa Allah bermaksud agar manusia membuat lebih banyak lingkungannya daripada yang telah diberikan kepadanya. Tuhan telah memberikan kuasa untuk melakukan itu. Kita harus memahami ini bukan hanya secara fisik, tetapi yang lebih penting, secara spiritual.

Di sini, dalam Kejadian, Allah telah menunjukkan fakta bahwa seseorang bekerja, alasan mengapa ia bekerja, dan cara ia bekerja semuanya berkaitan dengan perkembangan rohaninya. Penting untuk dicatat perbedaan antara "keselamatan" dan "perkembangan." Kita diselamatkan karena anugerah. Tetapi akan ada perkembangan dari mana Allah memulai setiap kali kita pertama kali menerima Roh-Nya, maka itu membutuhkan sesuatu dari kita untuk memungkinkan kepenuhan perkembangan terjadi. Itu melibatkan pekerjaan.

Mazmur 8: 6-8
Kekuasaan ini tidak memberi umat manusia hak untuk menghancurkan ciptaan Tuhan. Manusia harus bertindak secara bertanggung jawab, tetapi sayangnya, ini tidak sering terjadi di dunia ini. Hewan disiksa, sungai dan laut dilanggar, seluruh area dihancurkan tanaman dan hewan untuk mengisi pundi-pundi bisnis besar.

Dalam Kejadian 2:15, Tuhan memberi tahu Adam dan Hawa untuk "merawat dan memelihara" Taman Eden. Mereka harus mengambil apa yang telah Tuhan buat dan bekerja untuk mempertahankannya dan membantunya menghasilkan. Mereka bisa memanen hadiahnya dan memakan buahnya. Tentu saja, Tuhan mengijinkan pohon-pohon tertentu untuk ditebang untuk kayu mereka, dan hewan-hewan tertentu dapat dibunuh untuk diambil dagingnya. Namun, tidak ada bagian dari ciptaan-Nya yang dapat disamakan dengan manusia atau untuk disembah.

Lukas 16: 16-17
Sangat membantu untuk menyadari bahwa pada saat didirikan di bumi, Kerajaan Allah akan memerintah orang-orang yang belum bertobat yang baru saja melewati masa kesusahan yang paling mengerikan dalam sejarah umat manusia. Orang-orang ini akan membutuhkan bimbingan dari standar yang benar-benar dapat dipercaya.

Tidak ada bangsa, bahkan Kerajaan Allah, yang dapat memerintah manusia tanpa hukum. Harus ada standar perilaku bagi warga negara untuk diikuti, atau kekacauan dan anarki akan terjadi karena setiap orang melakukan apa yang tampaknya benar di matanya sendiri (Hakim 21:25). Tetapi "Allah bukanlah pencipta kebingungan tetapi damai sejahtera" (I Korintus 14:33). Kerajaan-Nya akan damai dan tertib karena orang-orang akan dituntun untuk tunduk secara sukarela kepada aturan hukum-Nya - perintah-perintah-Nya.

Sayangnya, banyak yang percaya bahwa perintah-perintah itu telah dihapuskan, telah digantikan oleh kasih. Ini dapat dengan mudah menuntun seseorang untuk percaya kebalikan dari apa yang benar mengenai perintah-perintah. Orang-orang memiliki kecenderungan yang kuat untuk memikirkan mereka dalam hal ikatan yang membatasi, sedangkan cinta dianggap sebagai membebaskan. Akan tetapi, rasul Yohanes mengatakan bahwa perintah-perintah Allah adalah kasih dan bukan kepedihan (I Yohanes 5: 3).

Apa yang Yesus ajarkan? Dalam Matius 22:36, Dia ditanya, "Guru, apa yang merupakan perintah besar dalam hukum Taurat?" Jawabannya instruktif:

Yesus berkata kepadanya, "'Kamu akan mengasihi TUHAN, Allahmu, dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dan dengan segenap akal budimu.' Ini adalah perintah pertama dan agung. Dan yang kedua adalah seperti ini: 'Kamu harus mengasihi sesamamu seperti dirimu sendiri.' Pada kedua perintah ini tergantung semua Hukum dan Para Nabi." (Matius 22: 37-40)

Perhatikan bahwa kedua Perintah Besar itu mencakup kasih. Empat dari Sepuluh Perintah pertama menunjukkan kepada manusia cara mencintai Allah, dan kelompok kedua yang terdiri dari enam orang menunjukkan kepada mereka bagaimana cara mencintai sesama manusia. Perintah-perintah menghilangkan cinta dari sekadar emosi dan mengungkapkan bagaimana menerapkan cinta secara praktis. Seperti dikatakan seorang komentator, "Cinta adalah apa yang Anda lakukan."

Adalah Yesus, sebagai Allah Perjanjian Lama, yang memberikan hukum-hukum Allah Israel kuno dalam bentuk mereka yang dikodifikasikan dari Gunung Sinai. Ketika Dia menjadi seorang pria, apa yang Dia ajarkan sehubungan dengan perintah-perintah ini?

Jika kamu mencintai Aku, patuhi perintah-Ku. (Yohanes 14:15)
Barangsiapa yang memiliki perintah-Ku dan menjalankannya, dialah yang mencintai-Ku. Dan siapa yang mencintaiku akan dikasihi oleh Bapa-Ku, dan Aku akan mencintainya dan memanifestasikan diri-Ku kepadanya. (Yohanes 14:21)
Jika ada orang yang mengasihi Aku, dia akan menepati janji-Ku; dan Bapa-Ku akan mencintainya, dan kita akan datang kepadanya dan membuat rumah kita bersamanya. Barangsiapa tidak mengasihi Aku tidak menepati janji-Ku, dan kata yang kamu dengar bukan milikku tetapi milik Bapa yang mengutus Aku. (Yohanes 14: 23-24)
Rasul Yakobus menyebut Sepuluh Hukum "hukum kerajaan," yang berarti itu berasal dari seorang Raja dan layak bagi Kerajaan-Nya (Yakobus 2: 8-12).

Tuhan tidak pernah menghapus Sepuluh Perintah-Nya, dan itu tidak akan pernah dihapuskan. Mereka akan dijalani oleh semua orang yang diberikan kehidupan kekal selamanya. Itu juga akan menjadi hukum dasar bagi mereka yang memiliki kehidupan fana ketika Yesus kembali. Dari perintah-perintah Allah, semua hukum yang mengatur setiap aspek kehidupan moral akan ditarik dan diterapkan dalam roh mereka. Standar mereka akan menjadi aturan hukum yang dengannya kehidupan orang akan dibimbing dan dihakimi.

Mammon dalam wujud harta kekayaan dipakai manusia untuk menjalankan perintah Tuhan Yesus.

Dewa Yang Mengisi Kekosongan
Kita seperti orang Israel zaman dahulu yang mengejar dewa-dewa palsu. Kita mungkin tidak menyembah Baal, Ashtartes, atau Molech. Tetapi, kita memiliki dewa nasional kita sendiri yang kita kejar dan sembah bukan Tuhan.
Dewa tidur. Kita menyembah dewa bantal dan menikmati kenyamanan dan kesenangannya daripada dihadapkan dengan kemarahan Allah atas dosa kita dan dihibur dengan pengampunan Tuhan melalui Anak-Nya.

Dewa rekreasi. Kita mengisi akhir pekan dengan berburu dan berbelanja, liburan dan rekreasi. Kita memilih relaksasi yang kita pikir kita butuhkan daripada refleksi tentang bagaimana Allah telah memenuhi semua kebutuhan kita - secara fisik dan spiritual.
Dewa atletik. Olimpiade, Asian games, turnamen sepak bola, sepeda dan latihan bola basket, mengikuti dan menonton pertandingan besar menghabiskan waktu kita yang berharga alih-alih mengonsumsi Firman dan Sakramen Allah yang berharga.
Dewa kebersihan. Membersihkan rumah musim semi, membersihkan garasi, membersihkan halaman lebih diutamakan daripada meminta Tuhan untuk membersihkan kita dari dosa kita.
Dewa pekerjaan. Menempatkan dalam waktu yang lama, mengerjakan dua atau lebih pekerjaan, berusaha menyediakan uang bagi keluarga, sambil tidak memberikan pujian kepada Allah yang telah mengerjakan keselamatan dan menyediakan Juruselamat bagi dunia melalui Anak-Nya.
Dewa perasaan. Kita mengikuti perasaan dan membiarkannya mengatur hidup kita alih-alih membiarkan Firman Tuhan menjadi aturan dan norma untuk bagaimana kita merasakan, berpikir, dan bertindak.
Dewa apatis. Mengetahui bahwa kita terjebak dalam jerat ketujuh dewa nasional ini - sama seperti bangsa Israel pada zaman dulu ... tetapi kita tidak peduli.

Semua dewa ini dapat diringkas sebagai menyembah dewa yang bernama Mammon (Matius 6:24). Itu adalah dewa uang dan harta. Dalam Katekismus Besarnya, Martin Luther menggambarkan Mammon sebagai “idola paling umum di dunia” (LC, Bagian 1, paragraf 7). Dia menjelaskan, "Apa pun yang hati Anda tetapkan dan percayai adalah tuhan Anda."

Mammon adalah kata bahasa Aram untuk kekayaan dan harta duniawi. Mammon adalah dewa keduniawian. Yesus mengajarkan, ”Tidak ada yang bisa melayani dua tuan. Entah dia akan membenci yang satu dan mencintai yang lain, atau dia akan berbakti kepada yang satu dan membenci yang lain. Anda tidak dapat melayani Tuhan dan mammon” (Matius 6:24).

Dalam Ibadah Mammon, seorang pengikut Mammon mencengkeram lutut tuhannya. Dia menatap wajahnya dengan kagum. Mammon mengulurkan sekantong emas di tangan kanannya. Wanita (gambaran jemaat) bahkan tidak melirik tas itu. Mungkin cinta emas yang telah memperkenalkannya pada penyembahan Mammon, tetapi sekarang dia membutuhkan lebih banyak.

Dia telah pindah dari cinta emas ke cinta Mammon sendiri. Terhadap langit biru yang semakin dalam, wanita itu dikonsumsi oleh Mammon dan mengharapkan lebih banyak darinya daripada sekadar koin. Dia telah memisahkan diri dari kasih Tuhan. Ada bahaya bagi wanita ini - dan bagi kita semua - ketika kita terjebak dalam jerat Mammon.

Seperti orang Israel di Zaman Hakim-Hakim, kita mengejar dewa-dewa lain. Jadi Tuhan menggunakan masalah kesehatan atau kesulitan keuangan untuk mendapatkan perhatian kita. Kita memohon belas kasihan. Tuhan berbelas kasih dan segalanya menjadi lebih baik. Kita jatuh ke dalam dosa kemurtadan dan penyembahan berhala yang sama. Keadaan menjadi lebih sulit dengan masalah mendadak dan tragedi parah. Kita memohon belas kasihan. Tuhan berbelas kasih dan segalanya menjadi lebih baik. Dan begitulah seterusnya.

Memutus Siklus Penyembah Mamon
Tuhan memanggil kita hari ini untuk bertobat dan memutus siklus dosa yang selalu melayani mamon. Kalau tidak, kita harus tetap bersama para dewa lain dan melihat apakah mereka akan menyelamatkan kita!

Mohonlah kepada Tuhan dalam kerendahan hati - dalam pengakuan dosa di gereja, dalam doa sebelum tidur Anda dan sebelum Anda memulai hari Anda: “Saya telah berdosa. Saya telah mengejar dewa-dewa palsu. Saya telah menyembah berhala saya sendiri. Saya belum memberi Engkau pujian yang layak Engkau terima, perhatian yang Tuhan inginkan dan ibadah yang Tuhan minta. Lakukan dengan saya apa pun yang baik bagi-Mu. Tapi tolong selamatkan saya hari ini." Dalam Nama Yesus. Amin

Ikuti kata-kata Anda dengan tindakan. Singkirkan para dewa dari hidupmu dan layani Tuhan. Rasakan, betapa ajaibnya ketika Allah tidak lagi menahan diri untuk tidak meringankan kesengsaraan Anda!

Tuhan tidak sanggup meninggalkan umat-Nya yang sesat. Dia mendengar tangisan kita untuk menyelamatkan kita dari musuh-musuh spiritual kita. Dia membebaskan kita dari jerat para dewa palsu kita. Dia menjaga perhatian kita dari "tupai" yang terus-menerus mengalihkan perhatian kita. Dia secara pribadi campur tangan - bukan dengan mengirim seorang Hakim, tetapi dengan mengirim Yesus.

Tuhan tidak bisa lagi menanggung kesengsaraan dosa kita. Dia tidak tahan lagi membayangkan kita dikutuk untuk selamanya. Dia tidak tahan lagi terpisah dari orang-orang pilihannya. Jadi, Tuhan mengutus Yesus! Allah mencurahkan kemarahannya yang disengaja dan dibenarkan atas dosa kepada Yesus. Tuhan kemudian mencurahkan cintanya yang hilang dan sembrono kepada kami.

Kesabaran Tuhan atas dosa telah habis. Tuhan mengambil ketidaksabarannya pada Anak-Nya, bukan pada kita. Tuhan telah ditinggalkan oleh kita sehingga kita dapat mengejar dewa-dewa lain. Yesus ditinggalkan oleh Allah-Nya sehingga kita tidak akan pernah ditinggalkan. Sebaliknya, kita disebut anak-anak Tuhan.

Tuhan menghabiskan kekekalan-Nya mendengarkan seruan pertobatan kita dan menunggu kita kembali kepada-Nya. Dia menyela pidato kita yang telah dilatih dengan baik dan memohon belas kasihan. Dia berkata, “Selamat datang di rumah, anak! Senang kau kembali!" Dia tidak membunuh anak sapi yang digemukkan (Lukas 15:23). Dia sudah membunuh Anak Domba Allah! Dia dan para malaikat mengadakan pesta di surga ketika kita bertobat dan kembali (Lukas 15:10).

Sebagai tanggapan kepada Allah yang menahan diri untuk tidak memberi Anda kesengsaraan yang layak Anda dapatkan, buanglah allah palsu Anda. Berhentilah mengejar “bajing.” Berikan perhatian penuh Anda yang tidak terbagi kepada satu-satunya Allah yang benar. Hancurkan siklus mamon.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar