LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 16 Juni 2019

YESUS DAN PEMBANGUNAN



YESUS DAN PEMBANGUNAN

Pengertian Pembangunan

Pembangunan adalah proses di mana seseorang atau sesuatu tumbuh atau berubah dan menjadi lebih maju. Pembangunan juga merupakan peningkatan terorganisir dari industri dan kekayaan suatu negara. Sinonim istilah pembangunan adalah elaborasi, evolusi, ekspansi, pertumbuhan, kemajuan, pembangunan. Definisi yang lain dari kata pembangunan adalah:

1. Penggunaan sistematis pengetahuan ilmiah dan teknis untuk memenuhi tujuan atau persyaratan tertentu.
2. Perpanjangan aspek teoritis atau praktis dari suatu konsep, desain, penemuan, atau pencarianan.
3. Proses transformasi ekonomi dan sosial yang didasarkan pada faktor budaya dan lingkungan yang kompleks dan interaksinya.
4. Proses penambahan perbaikan pada sebidang tanah, seperti penilaian, subdivisi, drainase, akses, jalan, utilitas.

Setiap Negara di dunia melakukan pembangunan untuk memajukan negaranya. Tujuan pembangunan supaya Negara maju. Negara maju adalah sebutan untuk negara yang menikmati standar hidup yang relatif tinggi melalui teknologi tinggi dan ekonomi yang merata. Kebanyakan negara dengan GDP per kapita tinggi dianggap negara maju. Namun beberapa negara telah mencapai GDP tinggi melalui eksploitasi sumber daya alam (seperti Nauru melalui pengambilan fosfor dan Brunei Darussalam melalui pengambilan minyak bumi) tanpa mengembangkan industri yang beragam, dan ekonomi berdasarkan-jasa tidak dianggap memiliki status 'negara maju'.

Pengamat dan teoretis melihat alasan yang berbeda mengapa beberapa negara (dan lainnya tidak) menikmati pembangunan ekonomi yang tinggi. Banyak alasan menyatakan pembangunan ekonomi membutuhkan kombinasi perwakilan pemerintah (atau demokrasi), sebuah model ekonomi pasar bebas, dan sedikitnya atau ketiadaan korupsi. Beberapa memandang negara kaya menjadi kaya karena eksploitasi  negara miskin pada masa lalu, melalui imperialisme dan kolonialisme, atau pada masa sekarang, melalui proses globalisasi.

Negara berkembang (atau negara berpenghasilan rendah dan menengah (LMIC), negara kurang berkembang, negara tidak berkembang (LEDC), atau negara terbelakang) adalah negara dengan basis industri kurang berkembang dan Indeks Pembangunan Manusia (HDI) relatif rendah dibandingkan dengan negara lain. Definisi ini tidak disetujui secara universal. Juga tidak ada kesepakatan yang jelas tentang negara mana yang cocok dengan kategori ini. PDB per kapita suatu negara dibandingkan dengan negara lain juga bisa menjadi titik acuan.

Istilah "berkembang" menggambarkan situasi yang sedang diamati dan bukan dinamika yang berubah atau arah kemajuan yang diharapkan. Sejak akhir 1990-an, negara-negara berkembang cenderung menunjukkan tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi daripada negara-negara maju. Negara-negara berkembang termasuk, dalam urutan pertumbuhan ekonomi atau ukuran pasar modal: negara-negara industri baru, pasar negara berkembang, pasar perbatasan, negara-negara terbelakang. Oleh karena itu, negara-negara yang paling tidak berkembang adalah yang termiskin dari negara-negara berkembang.

Negara-negara berkembang cenderung memiliki beberapa kesamaan karakteristik. Misalnya, berkaitan dengan risiko kesehatan, mereka umumnya memiliki: rendahnya tingkat akses terhadap air minum yang aman, sanitasi dan kebersihan; kemiskinan energi; tingkat polusi yang tinggi (mis. polusi udara, polusi udara dalam ruangan, polusi air, polusi suara); proporsi tinggi orang dengan penyakit tropis dan infeksi (penyakit tropis terabaikan); tingginya angka kecelakaan lalu lintas. Seringkali, ada juga kemiskinan yang meluas, tingkat pendidikan yang rendah, akses yang tidak memadai ke layanan keluarga berencana, korupsi di semua tingkat pemerintahan dan kurangnya apa yang disebut tata pemerintahan yang baik. Efek pemanasan global (perubahan iklim) diperkirakan berdampak pada negara-negara berkembang lebih dari negara-negara kaya, karena kebanyakan dari mereka memiliki "kerentanan iklim" yang tinggi.

Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, oleh PBB, dibentuk untuk membantu mengatasi banyak masalah ini. Bantuan pembangunan atau kerja sama pembangunan adalah bantuan keuangan yang diberikan oleh pemerintah dan lembaga lain untuk mendukung pembangunan ekonomi, lingkungan, sosial dan politik negara-negara berkembang.

UNDP (Program Pembangunan PBB) bekerja di sekitar 170 negara dan wilayah, membantu mencapai penghapusan kemiskinan, dan pengurangan ketidaksetaraan dan pengucilan. UNDP membantu negara-negara untuk mengembangkan kebijakan, keterampilan kepemimpinan, kemampuan bermitra, kemampuan kelembagaan dan membangun ketahanan untuk mempertahankan hasil pembangunan.

Seperti PBB banyak Negara maju dan lembaga internasional termasuk gereja dan Pelayanan Kristen melaksanakan program dan kegiatan pembangunan sesuai bidang dan sektor dan wilayah pilihan masing-masing.

Pembangunan oleh Yesus

1.      Yesus membangun Keselamatan artinya memulihkan hubungan manusia dengan Allah.

Yoh 14:6
Kata Yesus kepadanya: "Akulah  jalan  dan kebenaran  dan hidup.  Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku.

Kata jalan dalam nats diatas ditafsirkan sebagai jalan keselamatan. Apa jalan keselamatan itu?

"Percayalah kepada Tuhan Yesus Kristus dan engkau akan selamat". Jalan keselamatan bisa dijelaskan sebagai menyerahkan perkara Anda ada Kristus. "Percayalah kepada-Nya" adalah kepercayaan penuh yang Anda berikan kepada-Nya dan keyakinan mendalam bahwa Dia dapat dan akan menyelamatkan Anda. Inilah hal pasti, titik yang menentukan. Setelah hal ini dilakukan, beberapa akibat timbul darinya. Satu akibat adalah merasa sedih karena dosa yang sebelumnya dilakukan dan menolak dosa itu di masa mendatang. Yang kedua adalah usaha dalam kekuatan yang Kristus berikan, mengikuti teladan-Nya, memelihara roh-Nya, dan menjalani hidup murni, kudus dan suka menolong seperti Dia. Hal ini meliputi doa dan tunduk pada kehendak-Nya dalam segala hal. Selanjutnya Anda harus bergabung dengan sebuah gereja untuk mengakui Dia secara terbuka. Ada hal-hal lain yang akan menuntut perhatian Anda sewaktu Anda teruskan, yang harus Anda lakukan untuk menjadi orang Kristen. Kristen artinya pengikut Kristus, hidup dalam jalan Yesus Kristus.

2.      Yesus Pembangun Manusia Seutuhnya

Ada sangat sedikit informasi dalam Perjanjian Baru mengenai tiga puluh tahun pertama kehidupan Yesus di bumi ini. Dan itu bukan tanpa tujuan. Rincian dari tahun-tahun awal itu jelas tidak penting bagi skema penebusan ilahi. Faktanya adalah, singkatnya narasi Injil memberikan bukti halus inspirasi Alkitab. Penulis manusia hanya akan mengisi kekosongan dengan berbagai hal menarik yang memenuhi keingintahuan alami. Keaslian Kitab Suci dibangun oleh apa yang tidak dikatakan teks, serta oleh apa yang dikatakannya.

Matius dan Lukas mencatat kisah mendebarkan tentang kelahiran Anak Allah kepada seorang perawan yang bernama Maria (Matius 1: 18-25; Lukas 2: 1-20). Lukas menyebutkan presentasi Juruselamat di bait suci ketika anak itu kira-kira berusia enam minggu (2: 1-39; lih. Im 12: 1-4). Kemudian ada narasi yang menarik ketika bocah Yesus, pada usia dua belas tahun, ditemukan di bait suci menantang para Doktor Taurat (Lukas 2: 41-51).

Setelah episode itu, sejarawan yang diilhami meringkas tahun-tahun selanjutnya dari pembangunan Tuhan: Dan Yesus maju dalam hikmat dan perawakan, dan mendukung dengan Allah dan manusia (Lukas 2:52).

Orang Kristen yang berhati-hati tidak pernah berhenti terpesona oleh kenyataan bahwa Alkitab begitu berwawasan dalam menangani kebutuhan umat manusia. Ada empat bidang pembangunan manusia yang harus diperhatikan oleh setiap orang yang berhati nurani (sebagaimana tercermin oleh pertumbuhan Kristus). Ini adalah:

  • intelektual,
  • fisik,
  • sosial,
  • spiritual.


Sebelum menjelajahi keempat dimensi pertumbuhan pribadi yang seimbang ini, dua poin pengantar harus dibuat.

Pertama, Lukas mencatat bahwa Yesus muda "maju" di alam ini. Kata Yunani adalah prokopto, dari pro (maju), dan kopto (untuk memotong). Banyak sarjana percaya bahwa istilah ini awalnya menggambarkan karya penebang kayu yang membersihkan rintangan yang menghambat kemajuan tentara kuno (Liddell dan Scott 1869, 1348). Akhirnya, kata itu datang hanya untuk menyarankan gagasan kemajuan. Paulus menggunakan suatu bentuk istilah ketika ia berpendapat bahwa kesulitan yang menimpa dirinya di Roma telah memfasilitasi "kemajuan" Injil (Filipi 1:12).

Adalah pantas untuk menyarankan bahwa teladan Kristus mempersiapkan jalan bagi kemajuan kita sendiri dalam kedewasaan yang saleh. Akibatnya, Tuhan adalah "pelopor" dalam pembangunan manusia.

Kedua, kata kerja "maju" adalah bentuk tegang tidak sempurna, yang menunjukkan aktivitas berkelanjutan seperti yang dilihat secara historis. Yesus muda terus berkembang di bidang yang disarankan oleh teks.

Pembangunan Intelektual
Alkitab sangat menekankan pembangunan pikiran manusia. Bagaimanapun juga, pikiranlah yang diciptakan menurut gambar Allah sendiri. Ini adalah tragedi mengerikan bahwa begitu banyak orang menyangkal gagasan menyimpang bahwa kecerdasan dan iman saling terpisah. C. S. Lewis pernah menulis: "Jika Anda berpikir untuk menjadi seorang Kristen, saya memperingatkan Anda memulai sesuatu yang akan membawa Anda semua, otak dan semua."

Orang tua Kristen harus menyadari, sekarang lebih dari sebelumnya, nilai menyediakan pendidikan yang baik untuk anak-anak mereka. Anak-anak muda harus diajari dasar-dasar pendidikan. Fundamental adalah kemampuan membaca. Begitu banyak anak muda yang meninggalkan sekolah menengah hampir tidak dapat membaca ijazah mereka sendiri.

Orang tua harus membaca untuk anak-anak mereka selama tahun-tahun awal mereka. Buku-buku kecil harus dibeli untuk mereka dan mereka harus didorong untuk belajar membaca dengan terampil. Selain itu, anak-anak harus diajari teknik-teknik penalaran suara. Logika adalah ilmu berpikir yang benar, dan hampir merupakan seni yang hilang. Mengapa begitu banyak anak muda yang meyakini teori evolusi, atau berkelana ke dalam kelompok-kelompok agama yang tidak dikenal oleh Alkitab? Karena mereka tidak tahu bagaimana bernalar dengan tepat, dan mereka tidak memiliki pengetahuan tentang Alkitab.

Pembangunan Fisik
Alkitab tidak mengabaikan aspek fisik manusia. Ada tiga area di mana kita harus fokus dalam diskusi tentang dimensi fisik orang yang bertanggung jawab.

Pertama, kita didesak untuk menjaga tubuh kita tetap murni. Tubuh bukan untuk percabulan, tetapi untuk Tuhan (1 Korintus 6:13). Dosa tidak seharusnya memerintah dalam tubuh fana kita; melainkan, anggota fisik kita harus digunakan sebagai alat kebenaran (Roma 6: 12-13). Instruksi yang kuat dan berkelanjutan di bidang ini benar-benar penting dalam hari-hari pergaulan bebas yang merajalela. Sangat menyedihkan bahwa begitu banyak anak muda Kristen kehilangan keperawanan mereka sebelum menikah.

Kedua, anak-anak kita harus dilatih untuk memupuk kesehatan fisik mereka. Pemuda Kristen harus terkesan dengan kenyataan bahwa tubuh mereka adalah kuil Roh Kudus (1 Korintus 6:19), dan bahwa ada tanggung jawab ilahi untuk berusaha menjaga kesehatan yang baik sehingga seseorang dapat melayani Allah seefektif mungkin. Kebiasaan makan yang tepat, olahraga (yang sedikit untung - 1 Timotius 4: 8), istirahat, dan rekreasi adalah bagian dari kehidupan yang seimbang. Selain itu, terlepas dari aspirasi kejuruan seseorang, setiap anak harus diajari nilai dari kerja fisik yang kuat. Seorang anak muda yang tidak belajar nilai dari pekerjaan yang jujur ​​dan rajin akan lumpuh seumur hidup.

Ketiga, tidaklah pantas untuk menyarankan bahwa pakaian sendiri dengan sopan adalah bagian dari pemecatan fisik orang suci itu. Pemuda Kristen yang menghiasi diri mereka dengan pakaian yang sugestif secara seksual adalah iklan menyedihkan untuk tujuan Yesus. Selain itu, anak-anak muda kita harus diajari cara berpakaian dengan bermartabat — terutama ketika mereka berada di majelis gereja. Sangat mengejutkan pada jumlah orang yang datang untuk beribadah dengan berpakaian jorok. Orang-orang seperti itu sebenarnya tidak memiliki harga diri, dan tidak banyak menghargai Juruselamat yang mati demi mereka.

Pembangunan sosial
Sebagai makhluk yang telah dibentuk dalam citra Allah, manusia adalah makhluk sosial. Seperti yang dituliskan oleh penyair itu, “Tidak ada manusia adalah sebuah pulau.” Orang membutuhkan orang. Manusia yang bertanggung jawab perlu tahu bagaimana berinteraksi dengan orang lain. Ini benar-benar bencana ketika seseorang mengakhiri hidupnya sebagai pertapa yang menyedihkan — seperti yang dilakukan Howard Hughes, misalnya. Tragedi itu diperparah oleh fakta bahwa kakek Hughes adalah seorang pengkhotbah Injil yang terkenal!

Anak-anak harus dilatih untuk rukun dengan teman sebaya mereka. Anak-anak cenderung menjadi egois jika mereka tidak diajari berbagi, dan peduli pada orang lain. Orang muda harus dibina oleh orang tua mereka dalam mengembangkan hubungan pengorbanan dan cinta, yang pada akhirnya dapat berkontribusi pada pernikahan yang stabil dan bahagia. Ketajaman dalam memilih rekan dekat dengan karakter moral yang tinggi juga merupakan bagian penting dari pelatihan yang tepat (lihat 1 Korintus 15:33).

Pada usia dini anak-anak harus diberi tanggung jawab rumah tangga. Untuk beberapa tugas-tugas ini gaji kecil mungkin dibayarkan, dan anak-anak muda dapat diajari untuk menganggarkan dan mengelola sumber daya mereka. Banyak anak muda dewasa ini dengan jujur ​​tidak tahu bagaimana mengatur keuangan mereka. Mereka membelanjakan dan menagih seolah-olah mereka memiliki sumber pendapatan yang tidak terbatas. Jika kaum muda ingin menjadi pelayan yang bermanfaat dalam kerajaan Tuhan, mereka harus belajar bagaimana menjadi pelayan yang baik dari harta milik yang dengannya Sang Pencipta mempercayakan mereka.

Pembangunan Spiritual
Jelas, dimensi pembangunan manusia yang paling diabaikan adalah pertumbuhan spiritual. Ini adalah fenomena luar biasa bahwa begitu banyak orang tua — yang cemas akan kesejahteraan intelektual, fisik, dan sosial anak-anak mereka — sangat tidak peduli dengan kedewasaan rohani dan moral. Ayah dan ibu akan menekan anak-anak mereka untuk mendapat nilai bagus, tetapi tidak akan pernah mengajukan pertanyaan tentang kebiasaan belajar Alkitab. Banyak orang tua, yang memiliki peraturan ketat tentang kehadiran di sekolah, kencan, dll., Mengizinkan anak-anak mereka untuk membuat keputusan sendiri tentang apakah akan menghadiri kebaktian atau tidak. Orang-orang muda jarang terlihat selama pertemuan Injil. Sikap seperti itu akan menghasilkan efek yang menghancurkan di gereja di masa depan.

Orang tua harus memupuk sejak dini dalam diri anak-anak mereka kecintaan pada Alkitab dan otoritas Allah dalam kehidupan mereka. Setiap anak harus menghafal nama-nama buku dalam Alkitab, periode utama dari sejarah alkitabiah, dll. Bagian-bagian kunci harus diberikan pada ingatan. Perpustakaan studi Alkitab yang baik harus menghiasi setiap rumah. Pekerjaan dan kesejahteraan kerajaan Kristus harus menjadi masalah percakapan keluarga sehari-hari. Layanan Gereja tidak boleh dilewatkan karena alasan sepele (mis., youtube, ig, fb,  acara olahraga, liburan keluarga, dll.). Anak-anak harus diajari bahwa kekristenan adalah hal terpenting dalam kehidupan (Matius 6:33).

Masalah utamanya adalah ini: apa manfaatnya memberi anak-anak kesejahteraan fisik, pikiran cemerlang, dan rahmat sosial jika anak-anak pada akhirnya hilang? Orang tua perlu merenungkan teladan yang ditinggalkan oleh Yesus muda, dan mengarahkan anak mereka sendiri dalam kehidupan yang serupa.

3.      Yesus Kristus Pembangun Pemimpin Baru

Yesus Kristus menghabiskan banyak waktu dengan sengaja mengembangkan para pemimpin yang akan melanjutkan pekerjaan-Nya di bumi. Dia memilih, memanggil, mengajar, membimbing, menugaskan, dan memberdayakan mereka. Dengan melakukan itu, Dia mengubah sekelompok pengikut yang sangat biasa (agak mentah dan tidak dapat diandalkan) menjadi sebuah inti yang akan mengubah masyarakat menjadi terbalik hanya dalam satu generasi.

Kita dapat belajar dari teladan Yesus bagaimana mengembangkan generasi pemimpin Kristen berikutnya .... pria dan wanita saleh yang akan memenuhi syarat dan diperlengkapi untuk memimpin gereja dengan cara Dia memimpin komunitas Kristen pertama. Jika kita gagal melakukannya, kita akan meninggalkan mandat yang paling berharga dan meninggalkan kekosongan kepemimpinan.

Kepemimpinan Kristen telah dipolitisasi, disekularisasi, dikomersialkan dan dikompromikan selama berabad-abad. Tetapi Yesus Kristus tetap menjadi pusat dan bertekad untuk membangun gereja-Nya. Itu sebabnya saya memiliki harapan bahwa tongkat akan dilewati dengan sukses ketika kita bergerak maju, dan Tubuh Kristus akan tumbuh dan semakin mencerminkan Dia untuk siapa Dia: Juru Selamat, Tuhan dan Raja dalam urusan kita sehari-hari.

Sekarang adalah waktunya untuk memahami prinsip-prinsip yang diterapkan Guru kita ketika mengembangkan mereka yang membantu Dia menanamkan gerakan Kristen dunia. Sangat mudah untuk mengabaikan strategi kepemimpinan Yesus sebagai milik "waktu lain" dan "budaya lain". Namun, apa yang Yesus katakan (dan lakukan) tentang kepemimpinan itu baik untuk setiap generasi orang Kristen, dan berlaku untuk setiap generasi (mari kita hadapi itu ... keluarga manusia secara mendasar tidak banyak berubah secara mendasar). Tidak ada orang lain yang mencapai apa yang telah Dia lakukan dalam sejarah dunia. Dia adalah awal dan akhir, kata terakhir dalam kepemimpinan transformatif yang perlu kita buktikan di gereja.

Jangan menyesali, "Kami kekurangan pemimpin". Alih-alih, minta Roh Kudus untuk membantu Anda merencanakan secara strategis untuk mengembangkan pemimpin yang muncul di sekitar Anda dan melihat pekerjaan Allah berlipat ganda dalam kehidupan orang lain yang tak terhitung jumlahnya.

Metode dan prinsip pembangunan pemimpin oleh Yesus Kristus

  • Dia dengan penuh doa memilih mereka. Prinsip: panggilan untuk kepemimpinan Kristen pada akhirnya harus datang dari Tuhan dan menjadi bukti.
  • Dia Memanggil Mereka. Prinsip: agar efektif, pria atau wanita Tuhan harus sepenuhnya menyerah.
  • Dia Mengajar Mereka. Prinsip: Kepemimpinan Kristen harus didasarkan pada kebenaran.
  • Dia membimbing mereka. Prinsip: Kepemimpinan Kristen harus didasarkan pada karakter Kristus.
  • Dia Menguji Mereka. Prinsip: Tuhan akan menguji para pemimpin sebelum (dan setelah) menggunakannya secara efektif penuh.
  • Dia menugaskan mereka. Prinsip: otoritas spiritual dan tanda kepemimpinan Kristen sejati; sumbernya adalah Tuhan.
  • Dia mengurapi mereka dengan Roh. Prinsip: tanpa urapan Roh Kudus, kepemimpinan Kristen tidak memiliki tujuan & kuasa.
  • Dia Membawa Mereka ke Misi Dunia. Prinsip: tujuan kepemimpinan Kristen yang otentik adalah untuk memenuhi misi global Kristus.
  • Dia Mengajar Mereka Untuk Mengembangkan Orang Lain. Prinsip: pemimpin Kristen otentik akan menginvestasikan hidup mereka dalam kepemimpinan NextGen.


4. Pembangunan yang Didorong oleh Yesus
Pemahaman dan sikap keliru tentang Pembangunan yang Didorong oleh Yesus.

Poin kuncinya tentang metode ini adalah keyakinan bahwa semua masalah hanya bersifat sementara & aliran waktu adalah obat terbaik, jadi:

Kata-kata tertulis selalu benar (di blog / buku / atau bahkan yang terburuk - pov resmi) cara terbaik untuk menangani masalah adalah menunggu sampai komunitas yang mengatur diri sendiri menanganinya (bahkan jika sebelum itu tidak menunjukkan tanda-tanda pengaturan diri...);
Jika segalanya tidak berjalan semulus mungkin (terlalu lambat, kualitas terlalu rendah, dll.), itu selalu hanya karena orang hanya melakukan pemanasan;
Damai dan tenang adalah tanda yang jelas bahwa semuanya berjalan dengan baik & tidak ada gunanya mengajukan pertanyaan ...
Harapan. Harapan. Harapan. Dan dosis ketidaktahuan yang solid.
Tidak didukung dengan alasan yang masuk akal. Apa yang tersisa, jika bukan doa (karena itu menyebut Yesus)?

Bagaimana Anda mempraktikkan Pembangunan yang Didorong oleh Yesus?
Hal yang mudah.

  • Dengan bersikap pasif & santai.
  • Dengan menghindari tanggung jawab (atau mempermudahnya).
  • Dengan menunda tindakan korektif & keputusan penting lainnya (untuk menghindari pertanggungjawaban dalam pengambilannya).
  • Dengan tidak melakukan apa pun dengan ketidaktahuan Anda (untuk menguranginya - maksud saya).
  • Dengan menghabiskan lebih banyak energi untuk mencari alasan atau pengganggu.
  • Pembangunan yang Didorong oleh Yesus sangat menular. Seorang praktisi Pembangunan yang Didorong oleh Yesus, bahkan diberikan waktu & ruang yang cukup, akan dengan mudah "merekrut" lebih banyak pengikut ...


Kabar buruknya adalah bahwa Pembangunan yang Didorong oleh Yesus (walaupun sangat praktis ...) sangat jarang mengarah pada akhir yang bahagia.

Berhasil dalam disiplin ilmu yang kompleks (seperti pengembangan perangkat lunak) didasarkan pada landasan ilmiah, pengalaman praktis & kemampuan kognitif - ini bukan sesuatu yang dapat Anda tiru atau gantikan dengan mengandalkan keberuntungan. Hal-hal tidak memperbaiki diri sendiri - tanpa tindakan sadar dan tepat, misalnya:

  1. Jika tes otomatis Anda tidak mendeteksi masalah, menulis atau berharap saja lebih banyak mungkin bukan solusi - mungkin Anda salah melakukannya?
  2. Lingkungan yang goyah tidak akan stabil jika ini merupakan pengembangan kerajinan tangan di atas pasir hisap - mungkin mencoba mengidentifikasi elemen yang tidak dapat diandalkan & memperbaikinya?
  3. Jika orang tidak diberdayakan & mengatur diri sendiri di sekitar pekerjaan yang harus dilakukan, mungkin ada baiknya menyelidiki apa yang mencegah mereka dari itu?

  • Apakah mereka merasa aman dengan pekerjaan mereka?
  • Apakah mereka memiliki pengetahuan / keterampilan / alat untuk melakukannya?
  • Apakah tujuan / jalur menuju tujuan cukup jelas bagi mereka?


Tidak ada komentar:

Posting Komentar