LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Minggu, 14 Juli 2019

JUDAS ISKARIOT DALAM GEREJA ABAD 21


JUDAS ISKARIOT DALAM GEREJA ABAD 21

Roh dan Kepribadian Yudas Beranak Cucu

Yudas Iscariot (/ ˈdʒuːdəs ɪˈskærɪət /; Bahasa Ibrani Alkitabiah: יהודה, diromanisasi: Yehûdâh, lit. 'Tuhan dipuji'; bahasa Yunani: Ὶούδας Ὶσκαριώτης) (meninggal pada tahun 30 – c). Yudas adalah seorang dari dua belas Murid Yesus Kristus. Menurut keempat Injil kanonik, Yudas mengkhianati Yesus ke Sanhedrin di Taman Getsemani dengan menciumnya dan memanggilnya sebagai "rabi" untuk mengungkapkan identitasnya kepada orang banyak yang datang untuk menangkapnya. Namanya sering digunakan secara sinonim dengan pengkhianatan dan keserakahan. Julukan Yudas Iskariot kemungkinan besar berarti ia berasal dari desa Kerioth, tetapi penjelasan ini tidak diterima secara universal dan banyak kemungkinan lain telah disarankan.

Injil Markus, Injil yang paling awal, tidak memiliki motif pengkhianatan Yudas, tetapi Yesus hadir memprediksikannya di Perjamuan Terakhir, suatu peristiwa yang juga dijelaskan dalam semua Injil kemudian. Injil Matius 26:15 menyatakan bahwa Yudas melakukan pengkhianatan dengan imbalan tiga puluh keping perak. Injil Lukas 22: 3 dan Injil Yohanes 13:27 menyatakan bahwa ia dirasuki oleh Setan. Menurut Matius 27: 1–10, setelah mengetahui bahwa Yesus akan disalibkan, Yudas berusaha mengembalikan uang yang telah dibayarkan untuk pengkhianatannya kepada para imam kepala dan melakukan bunuh diri dengan cara digantung. Para imam menggunakan uang itu untuk membeli ladang untuk mengubur orang asing, yang disebut "Field of Blood" karena telah dibeli dengan uang darah. Kitab Kisah Para Rasul 1:18 mengutip Peter yang mengatakan bahwa Yudas menggunakan uang itu untuk membeli ladang itu sendiri dan, dia "[jatuh] dengan cepat ... meledak berkeping-keping di tengah-tengah, dan semua isi perutnya menyembur keluar." Tempatnya di antara Dua Belas Rasul kemudian diisi oleh Matthias.

Karena perannya yang terkenal dalam semua narasi Injil, Yudas tetap menjadi tokoh kontroversial dalam sejarah Kristen. Misalnya, pengkhianatan Yudas dipandang sebagai penggerak peristiwa-peristiwa yang menyebabkan penyaliban dan kebangkitan Yesus, yang, menurut teologi Kristen tradisional, membawa keselamatan bagi umat manusia. Injil Gnostik Yudas - yang ditolak oleh Gereja arus utama sebagai bidat - memuji Yudas karena perannya dalam memicu keselamatan umat manusia dan meninggikan Yudas sebagai yang terbaik dari para rasul. Sejak Abad Pertengahan, Yudas kadang-kadang digambarkan sebagai personifikasi orang-orang Yahudi dan pengkhianatannya digunakan untuk membenarkan antisemitisme Kristen.

Yudas dari Kerioth. Ia kadang-kadang disebut "putra Simon," (Yohanes 6:71; Yohanes 13: 2 Yohanes 13:26) tetapi lebih sering ISKARIOT. (Matius 10: 4; Markus 3:19; Lukas 6:16) dll. Nama Iskariot telah menerima banyak penafsiran yang lebih bersifat dugaan. Yang paling mungkin adalah dari Ish Kerioth, yaitu "orang Kerioth," sebuah kota di suku Yehuda. (Yosua 15:25) Tentang kehidupan Yudas sebelum kemunculan namanya dalam daftar para rasul, kita sama sekali tidak tahu apa-apa. Namun apa yang disiratkan oleh penampilan itu adalah bahwa ia sebelumnya telah menyatakan dirinya sebagai murid. Dia tertarik, seperti yang lain, oleh khotbah Pembaptis, atau harapan Mesianiknya sendiri, atau "kata-kata ramah" dari Guru baru, untuk meninggalkan kehidupan sebelumnya, dan untuk mematuhi panggilan Nabi Nazaret.

Pilihan itu tidak dibuat, kita harus ingat, tanpa ketentuan masalah itu. (Yohanes 6:64) Kuman-kuman kejahatan, kemungkinan besar, membuka diri secara bertahap. Aturan-aturan yang menjadi sasaran kedua belas murid dalam perjalanan pertama mereka, (Matius 10: 9 Matius 10:10) melindungi dia dari godaan yang mungkin paling berbahaya baginya. Bentuk kehidupan baru, yang dengannya kita menemukan jejak pertama dalam (Lukas 8: 3) membawa godaan itu.

Segera setelah kedua belas murid itu diakui sebagai tubuh, yang bepergian ke sana kemari dengan Tuan mereka, menerima uang dan persembahan lainnya, dan mendistribusikan kembali apa yang mereka terima kepada orang miskin, menjadi penting bahwa seseorang harus bertindak sebagai penatalayan dan pengatur kecil masyarakat, dan ini jatuh ke tangan Yudas. (Yohanes 12: 6; 13:29) Petani Galilea atau Yudea mendapati dirinya dipercayakan dengan jumlah uang yang lebih besar daripada sebelumnya, dan dengan ini muncullah ketamakan, ketidaksetiaan, penggelapan. Beberapa kali ia menunjukkan kecenderungannya untuk tamak dan egois. Ini, bahkan di bawah pengaruh terbaik, tumbuh semakin buruk, sampai dia mengkhianati Tuannya untuk tiga puluh keping perak.

Mengapa orang seperti itu dipilih menjadi salah satu dari dua belas murid? Jawabnya bisa saja:
(1) Diperlukan di antara para murid, seperti di Gereja sekarang, seorang pria dengan talenta yang sama seperti yang dimiliki Yudas, talenta untuk mengelola urusan bisnis.
(2) Meskipun ia mungkin mengikuti Kristus pada awalnya dari motif campuran, seperti halnya para murid lainnya, ia memiliki kesempatan untuk menjadi manusia yang baik dan berguna.
(3) Tidak diragukan lagi termasuk dalam rencana Allah bahwa harus ada kedudukan demikian. Argumen untuk kebenaran dan kejujuran Injil, karena jika ada kesalahan atau tipu daya telah disembunyikan, itu akan diungkapkan oleh pengkhianat dalam pembelaan diri.
(4) Mungkin untuk mengajar Gereja bahwa Tuhan dapat memberkati dan Injil dapat berhasil meskipun beberapa orang jahat dapat masuk ke dalam kubu.

Apakah motif Yudas dalam mengkhianati Kristus? Kita menduga:
(1) Kemarahan di hadapan umum ditegur oleh Kristus di perjamuan makan di rumah Simon si kusta (Matius 26: 6- 14)
(2) Ketamakan, keserakahan, ketiga puluh keping perak (Yohanes 12: 6)
(3) Reaksi perasaan dalam jiwa terhadap Yang Kudus yang kata-kata dan karakternya adalah teguran yang terus-menerus, dan yang mengenal hati para pengkhianat.
(4) Keserakahan yang jauh lebih besar, ambisi untuk menjadi bendahara, bukan hanya dari beberapa murid miskin, tetapi dari kerajaan temporal Mesias yang besar dan indah. Dia akan mempercepat kerajaan yang akan datang dengan memaksa Yesus untuk membela diri.
(5) Mungkin kekecewaan karena Kristus bersikeras meramalkan kematiannya alih-alih menerima kerajaannya. Dia mulai takut bahwa tidak akan ada kerajaan.
(6) Mungkin, juga, Yudas "meninggalkan apa yang baginya dianggap sebagai penyebab yang gagal, dan berharap dengan pengkhianatannya untuk mendapatkan posisi kehormatan dan pengaruh dalam partai Farisi."

Akhir dari Yudas.
(1) Yudas, ketika dia melihat hasil dari pengkhianatannya, "bertobat sendiri." (Matius 27: 3-10) Ia melihat dosanya dalam terang baru, dan "hati nuraninya berubah menjadi amarah."
(2) Ia berjuang secara tidak efektif untuk melarikan diri, dengan berusaha mengembalikan hadiah kepada orang-orang Farisi, dan ketika mereka tidak menerimanya, ia melemparkannya ke bawah di kaki mereka dan meninggalkannya. (Matius 27: 5) Tetapi:
(a) penggantian perak tidak membatalkan yang salah;
(b) itu dipulihkan dalam roh yang salah, keinginan untuk lega daripada kebencian terhadap dosa;
(c) ia mengaku kepada pihak yang salah, atau lebih tepatnya kepada mereka yang seharusnya menjadi pihak kedua, dan yang tidak bisa memaafkan secara besar-besaran;
(d) "kompilasi bukan konversi."
(3) Uang itu digunakan untuk membeli ladang pemakaman bagi orang asing yang miskin. (Matius 27: 6-10)
(4) Yudas sendiri, dalam keputusasaannya, keluar dan menggantung diri, (Matius 27: 5) di Aceldama, di lereng selatan lembah Hinom, dekat Yerusalem, dan dalam aksi dia jatuh dari tebing dan hancur berkeping-keping. (Kisah 1:18) "Dan dia pergi ke rumahnya sendiri." (Kisah 1:25) "Hati nurani yang bersalah tidak harus menemukan neraka atau pengampunan."
(5) Pertobatan Yudas dapat dibandingkan dengan Esau. (Kejadian 27: 32-38; Ibrani 12:16 Ibrani 12:17) Itu kontras dengan Petrus. Yudas membuktikan pertobatannya salah dengan segera melakukan dosa lain, bunuh diri. Petrus membuktikan kebenarannya dengan melayani Tuhan dengan setia.

Pengkhianatan Hasil Perkembangan Bertahap

Meskipun diskusi penuh tentang karakter Yudas akan memerlukan melibatkan masalah-masalah pamungkas dari Kehendak Bebas dan Dosa Asli (Westcott) yang tidak dapat dipecahkan secara teologis, teori yang menganggap pengkhianatan sebagai hasil dari perkembangan bertahap dalam jiwa Yudas tampaknya paling praktis. Adalah penting bahwa Yudas saja di antara para murid adalah ekstraksi selatan; dan perbedaan-perbedaan dalam temperamen dan pandangan sosial, bersama dengan prasangka-prasangka kecil yang memunculkan hal-hal ini pada umumnya, dapat menjelaskan sebagian, meskipun mereka tidak membenarkan, setelah pengkhianatannya - kurangnya simpati batin yang ada antara Yudas dan yang lainnya, para rasul.

Dia pasti memiliki kemampuan bisnis tertentu, dan karena itu ditunjuk sebagai penjaga dompet. Tetapi hatinya tidak mungkin bersih, bahkan dari yang pertama, karena dia bahkan mengatur biaya utamanya dengan tidak jujur. Kanker keserakahan ini menyebar dari materi ke spiritual. Bagi para murid tidak ada yang memudar mimpi kerajaan kemegahan dan kemuliaan duniawi membawa kekecewaan yang lebih besar daripada Yudas. Tali-tali cinta yang dengannya Yesus secara bertahap menarik hati para murid lainnya kepada diri-Nya sendiri, ajaran yang dengannya Dia mengangkat jiwa mereka di atas semua hal duniawi, adalah seperti ikatan yang renggang dengan keegoisan Yudas. Dari keserakahannya yang ambisius dan kecewa, muncul kecemburuan dan dendam serta kebencian. Itu adalah kebencian, bukan dari yang kuat, tetapi dari orang yang pada dasarnya lemah.
Alih-alih membuat pelanggaran terbuka dengan Tuhannya, ia tetap menjadi salah satu pengikut-Nya, dan ini melanjutkan kontak dengan kebaikan yang tidak akan ia hasilkan (bandingkan Swete pada Markus 14:10), dan perenungannya atas teguran gurunya, memberikan jalan masuk yang siap untuk "Setan ke dalam jiwanya." Tetapi jika dia "tahu yang baik dan tidak melakukannya" (bandingkan dengan Yohanes 13:17), maka dia juga lemah dalam melaksanakan rancangan jahatnya. Keraguan inilah, bukannya kelicikan yang jahat, yang mendorongnya untuk tetap sampai saat terakhir di ruang perjamuan, dan yang mendorong ucapan Yesus "Apa yang ingin kamu lakukan, lakukan dengan cepat" (Yohanes 13:27).

Salah satu bagian dari pikiran lemah ini adalah upayanya untuk menyalahkan para imam kepala dan tua-tua (bandingkan Matius 27: 3, 4). Dia berusaha memperbaiki dirinya, bukan dengan Yesus yang tidak bersalah yang telah dia khianati, tetapi dengan kaki tangan dalam kejahatannya; dan karena dunia keegoisannya membuat dewa itu akhirnya gagal, dia pergi dan menggantung diri. Itu adalah akhir yang tragis dari seseorang yang mendukung perjuangan besar dalam semangat spekulasi dan ambisi egois, dan yang tidak menimbang konsekuensi yang menakutkan yang dapat ditimbulkan oleh motif yang tidak murni itu (bandingkan juga Bruce, Pelatihan Dua Belas; Latham, Pastor Pastorum ; Penguntit, Pengadilan dan Kematian Yesus Kristus). (C. M. Kerr)

Terlepas dari motif atau alasan maupun cara Yudas menghianati Yesus, kejatuhan Yudas sangat terkait dengan uang. Tulisan ini mengulang mengungkapkan intisari berbagai laporan media online, tentang beberapa Hamba Tuhan /Pendeta /Pastor /Penginjil /Pelayan di Gereja, bak di Indonesia maupun di manca negara yang terlibat dalam urusan uang dan berurusan dengan pihak penegak hukum. Kita akan meninjau penyebabnya dari ilmu keuangan dan tindakan yang dibutuhkan untuk mencegahnya di masa mendatang.


Estimasi Pencurangan Uang Jemaat Gereja

Meningkat setiap tahunan lebih dari enam persen, para peneliti mengestimasi penipuan keuangan gereja di seluruh dunia USD 80miliar pada tahun 2025. Itu masih belum seluruhnya. Kebanyakan kasus penipuan gereja tidak dilaporkan dan oleh karena itu tidak termasuk dalam statistik. Pencuri Gereja itu kreatif (Tom Lichtenberger, Brotherhood Mutual). Dia seharusnya tahu. Rata-rata, 30 atau lebih klaim yang melibatkan penipuan, penggelapan, atau ketidakjujuran staf muncul di meja Lichtenberger setiap tahun. Beberapa kasus sepertinya sangat jelas sehingga dia mengatakan itu adalah keajaiban setiap pencuri akan berpikir mereka tidak bisa ditemukan.

Studi terbaru Johnson, Status of Global Mission 2013, (Center for the Study of Global Christianity) ada item baris untuk "Kejahatan Ecclesiastical," yang diproyeksikan menjadi $37 miliar di seluruh dunia, atau hampir 6% dari total $594miliar yang diberikan kepada gereja. Kerugian karena salah urus dana juga merupakan item baris senilai $8miliar. Sebaliknya, total yang dihabiskan untuk pekerjaan misi untuk memperkenalkan agama Kristen lebih banyak orang di seluruh dunia adalah $ 32miliar.

Banyak penipuan yang tidak dilaporkan. Ahli penipuan akuntansi pada studi awal memperkirakan sebanyak 95% penipuan dalam gereja tidak terdeteksi atau tidak dilaporkan. Studi serupa penipuan perusahaan telah menentukan bahwa lebih dari 66% penipuan terjadi tidak dilaporkan. Mengapa tidak melaporkannya? Sebagiannya adalah keengganan untuk melihat sisi buruk dari seorang pendeta yang baik, sekretaris atau anggota dewan dari gereja. Satu kutipan dari seorang anggota gereja yang tahu tentang penggelapan dan berkata, "Saya tahu dia mencuri uang saya tetapi saya masih berpikir dia orang yang luar biasa."

Seringkali, orang-orang gereja tidak dapat meyakinkan diri mereka bahwa pendeta mereka, seorang wali gereja, anggota lama, atau juru masak sekolah mungkin bisa mencuri dari gereja. Biasanya, salah satu orang yang paling tepercaya di gereja yang mencuri dari koleksi piring, atau mengalihkan dana dari anggaran gereja atau akun investasi untuk membiayai pengeluaran mereka, kebiasaan boros atau membayar hutang pribadi.

Tidak ada yang mau percaya bahwa orang yang mereka percayai, orang yang mereka hormati, adalah orang yang mencuri dari mereka. Setiap tahun, Solusi Strategis Forensik menerima 3-4 kasus gereja atau organisasi nirlaba yang telah menemukan atau mencurigai penipuan. Biasanya, ketika mereka menyelidiki, mereka menemukan sedikit jika ada kontrol akuntansi dan sebagian besar prosedur keuangan yang ada didasarkan pada "kepercayaan." Gereja-gereja percaya bahwa penipuan tidak akan terjadi pada mereka dan ketika itu terjadi, mereka cenderung memaafkan dan terus maju.

Menggunakan uang gereja untuk kepentingan pribadi adalah mencuri. Niat, alasan, atau bahkan janji untuk mengembalikan dana tidak ubah fakta ini.


Hamba Tuhan Di Indonesia Yang Terlibat Masalah Uang

Berikut beberapa contoh kasus hukum kejahatan uang yang terkait dengan gereja di Indonesia.  Kami yakin masih banyak kasus lain yang tidak diungkapkan di media, sehingga luput dari perhatian publik. Contoh ini cukup memberi pelajaran kepada orang Kristen, umat Tuhan untuk perhatian dan hati-hati dalam urusan uang, pelajari dan terapkan praktek yang sehat dalam mengelola uang.

Dua kelompok jemaat Gereja Bethany, Surabaya saling lapor ke Kepolisian Daerah Jawa Timur (Polda Jatim). Pihak pengelola gereja dilaporkan terkait dugaan korupsi dana gereja senilai Rp 4,7 triliun. Sebaliknya, pengelola gereja melaporkan balik si pelapor dengan dugaan penghinaan dan pencemaran nama baik. George Handiwiyanto, mewakili jemaat gereja di Jalan Nginden Intan Timur, Surabaya itu melaporkan Pendeta Abraham Alex Tanuseputra, selaku Ketua Umum Majelis Pekerja Sinode Periode 2003-2007 dengan dugaan penyelewengan dana jemaat senilai Rp 4,7 triliun untuk kepentingan pribadi dan bisnis.

Billy Sindoro, Pendiri Gereja Christ Catedral dua kali tersandung Korupsi. "Menghukum terdakwa Billy Sindoro dengan hukuman 3 tahun penjara dan denda Rp200 juta subsidair 3 bulan kurungan," ujar Ketua Majelis Muefri, sebelum mengetok palunya di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu, 18 Februari 2009 silam. Pada Selasa (16/10/2018), KPK menahan Billy sebagai tersangka dugaan suap kepada Bupati Bekasi Neneng Hassanah Yasin untuk memuluskan perizinan proyek hunian Meikarta. Bukan cuma penahanan Billy yang mengguncang Lippo Group. Tiga hari sebelum Billy terjaring operasi tangkap tangan (OTT) KPK pada Senin (15/10/2018), Eddy Sindoro, adik Billy, dibekuk KPK di Singapura. Eddy ditetapkan sebagai tersangka sejak 23 Desember 2016. Kasusnya: dia menyuap panitera di PN Jakarta Pusat Edy Nasution sebesar Rp150 juta untuk menunda proses "aanmaning" atau peringatan eksekusi PT Metropolitan Tirta Perdana (MTP), dan menerima pendaftaran peninjauan kembali PT Across Asia Limited (AAL). MTP dan AAL merupakan anak perusahaan Lippo Group.

TS, seorang Pendeta di Kecamatan Entikong, Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat diduga menggelapkan dana gereja senilai Rp575 juta. Uang tersebut merupakan dana ganti rugi lahan Gereja Kristen Setia Indonesia (GKSI) yang menjadi salah satu objek terdampak proyek pelebaran Jalan Lintas Negara Malindo di Dusun Peripin, Kecamatan Entikong yang bersumber dari APBN. Kapolsek Entikong, Kompol Amin Siddiq menjelaskan, pada saat pencairan, uang ganti rugi pelebaran jalan sebesar Rp 575 juta masuk ke rekening atas nama Pendeta TS. "Setelah uangnya diterima tersangka ini tidak menginformasikan kepada jemaat,"

Ruddy alias Yohanes Wijaya ditangkap dalam kasus meminjam dan meminta sejumlah uang kepada jamaahnya dengan dalih pembiayaan pembangunan gereja di Semarang, Jawa Tengah. Namun, uang sumbangan sebanyak Rp 400juta tersebut malah digunakan untuk kepentingan pribadi. Setelah menerima uang, tersangka melarikan diri, tanpa ada hasil dari pembangunan gereja.

Ratusan jemaat Gereja HKBP Resort Kota Pinang meminta Polres Labuhan Batu segera melanjutkan proses penyidikan terhadap tersangka dugaan penipuan dan penggelapan uang kas gereja sekitar Rp 182 juta, P Panjaitan.

Dengan membawa spanduk, para jemaat yang mendemo mengaku kecewa dengan kinerja polisi yang dianggap mereka tidak mampu menangani kasus penggelapan uang sebesar Rp 121juta yang diduga dilakukan Bendahara Gereja HKBP Pardamean bernama Sintua berinisial TT.

Dari sejumlah bukti yang dimiliki Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), dugaan bahwa pengusaha penyuap Hakim Konstitusi Patrialis Akbar adalah kartel yang mengurus impor daging sapi dengan tujuan memonopoli usaha impor daging sapi. Tersangka pemberi suap adalah Basuki Hariman, seorang pendeta Gereja Bethel Indonesi; dan sekretarisnya, Ng Fenny, yang disangkakan pasal 6 ayat 1 huruf a atau pasal 13 UU No 31/1999 sebagaimana diubah dengan UU No 20/2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi jo pasal 55 ayat 1 ke-1 dengan ancaman pidana penjara paling singkat 3 tahun dan paling lama 15 tahun serta denda paling kecil Rp150 juta dan paling banyak Rp750 juta.

Kasus penggelapan uang milik jamaat Gereja Masehi Hari Ketujuh Universitas Adven Indonesia, terjadi pada 2012 sudah dilaporkan ke Polda Jabar oleh Jenny Sihombing pada 28 April 2016 lalu dengan tersangka berinisial DS. DS menjabat sebagai Bendahara Universitas Advent Indonesia yang berada di Bandung. DS diduga melakukan penggelapan uang di antaranya uang persembahan buka-tutup tahunan, uang bantuan baptisan dari kantor Konferens advent Jawa Barat, uang bunga bank, uang bantuan pembelian LCD untuk gereja.

Terungkap kasus dugaan korupsi gereja fiktif yakni melalui proposal atas nama Gereja Alfa Omega Klagete Sorong senilai Rp 1 miliar di Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD). Warga Kota Sorong berinisial EA diduga mencairkan dan membawa kabur dana bantuan hibah pembangunan Gereja sebesar Rp1 Miliar. Pelaku mencairkan dana tersebut dari Pemda Papua Barat melalui proposal fiktif.

Seorang pendeta di Pekanbaru, Jansaiman Saragih (49) yang bertugas di GBI Jalan Soekarno Hatta Pekanbaru harus meringkuk di sel Rumah Tahanan Kelas II B Sialang Bungkuk, Kota Pekanbaru. Ia ditahan dalam perkara penggelapan invenstaris atau aset Gereja Bethel Indonesia (GBI), Pekanbaru, Provinsi Riau. Ia dilaporkan John Butti yang notabene juga seorang pendeta.

Paner Damanik selaku pelapor di Polresta Medan yang menjabat sebagai salah satu Pembina Yayasan Methodist layak menyampaikan pengaduan terkait penggelapan uang di YPGMI Wilayah I Medan. Selain itu, hakim memutuskan, bahwa bukti-bukti yang disampaikan pelapor layak untuk dijadikan acuan penyidik guna mengusut kasus ini. Kasus penggelapan ini terjadi pada 2010 sampai 2013, Hotlan ditetapkan sebagai tersangka.

Mieske Issabella Valentine Huliselan, kasir Stasiun Pengisian Bahan Bakar (SPBU) UD Helen Soewignyo menggelapkan uang perusahaan sejak tahun 2014 Rp 2.242.366.000. Akibatnya, perempuan yang sudah dipercaya bertahun-tahun memegang keuangan perusahaan harus duduk di pesakitan Pengadilan Negeri (PN) Surabaya. Setelah dilakukan audit, akhirnya ada pengakuan uang miliaran dihabiskan terdakwa untuk beberapa keperluan pribadi. Antara lain, membayar cicilan hutang hingga menyumbang ke salah satu Gereja besar di Surabaya.

Monsinyur (Mgr) Hubertus Leteng, pemimpin Keuskupan Ruteng di Nusa Tenggara Timur, diminta agar mengembalikan dana gereja sebesar Rp1,6 miliar yang diduga diselewengkannya untuk kepentingan pribadi.

Kasus tindak pidana penggelapan dana jemaat Gereja GKI Serpong sebanyak 2.4 miliar rupiah yang dilakukan Herry Susanto (HS), mantan Bendahara Umum Majelis Jemaat GKI Serpong, Tangerang Selatan akan dijatuhi hukum penjara selama delapan tahun dengan denda Rp 800 juta. Tim Jaksa Penuntut Umum (JPU), Robby Afani membacakan tuntutan. Sebelumnya kasus ini diketahui tanggal 25 September 2015, sejak tersangka HS memberikan pengakuan kepada Pendeta Agus Wijaya. Kemudian pada tanggal 6 Oktober 2015, HS dilaporkan ke Polsek Serpong di BSD oleh Ketua Umum Majelis Jemaat GKI Serpong Penatua, Rumpoko Hadi.


Hamba Tuhan di Manca Negara Yang Terlibat Masalah Uang

6 Pengkhotbah Sangat Kaya Di Bawah Penyelidikan Federal
  • 1.      Benny Hinn. Pelayanannya mengumpulkan lebih dari $200 juta setahun, dan dia mengakui gajinya lebih dari setengah juta. Hinn memiliki jet pribadi, tinggal di sebuah rumah $10 juta di dekat Samudra Pasifik, menginap di kamar hotel yang harganya ribuan dolar setiap malam, dan memiliki kendaraan mewah. Gaya hidupnya yang mewah pertama kali diungkapkan oleh Dateline NBC.
  • 2.      Joyce Meyer. Sejak 1999, pelayanan Joyce Meyer telah menghabiskan setidaknya $ 4 juta untuk 5 rumah untuk Meyer dan anak-anaknya. Rumah Meyer adalah 10.000 kaki persegi dengan garasi 8-mobil, air mancur besar, gazebo, rumah hijau pribadi, kolam, dan kolam rumah dengan kamar mandi $10.000. Gajinya dilaporkan sebesar $ 900.000 pada tahun 2003, dan dia juga menikmati penggunaan jet pribadi dan mobil mewah.
  • 3.      Kenneth Copeland. Copeland tinggal di sebuah rumah besar yang beberapa orang katakan adalah "ukuran sebuah hotel.” Dia juga telah mengakuisisi Cessna Citation pribadi senilai $ 20 juta, jet untuk terbang di seluruh negeri untuk menyebarkan berita. Dan tentu saja, dia memiliki bandara untuk pendaratan pesawat terbang.
  • 4.      Creflo Dollar. Gerejanya menghasilkan $69juta pada tahun 2006, dan gereja juga memberinya Rolls Royce. Anda mungkin telah mendengar cerita tentang seorang pendeta yang tinggal di Atlanta yang menyatakan bahwa ia membutuhkan $ 65juta untuk membeli jet pribadi sehingga dia dapat “dengan aman dan cepat membagikan Kabar Baik Injil di seluruh dunia.” Tetapi hampir sama secepat Pastor Creflo Dollar meminta 200.000 pengikutnya untuk masing-masing menyumbangkan $300,00 untuk pembelian satu jet mewah, kampanye menghilang dan dihapus dari situs webnya. Tapi kemudian, dewan World Changers Church International - yang juga beroperasi di bawah Creflo Dollar Ministries, telah mengumumkan siap untuk membeli pesawat.
  • 5.      Eddie Long. Long telah menerima jutaan dolar gaji dari kementeriannya, memiliki rumah satu juta dolar pada 20 acre lot, telah menggunakan Bentley $350.000, dan menarik sejumlah manfaat lainnya juga.
  • 6.      Randy dan Paula White — Kementerian Putih mendatangkan jutaan setiap tahun, dan mereka memiliki rumah jutaan dolar di seluruh negeri (termasuk di Trump Tower). Di bawah Pasangan itu berada konstan pengawasan untuk salah pengelolaan dana gereja.



Mereka yang Terlempar dari Anugerah

Jim Bakker termasuk penginjil paling berpengaruh di Amerika Serikat. Di balik pesannya disembunyikan rahasia gelap yang terungkap pada tahun 1987. Bakker telah menghabiskan lebih dari $270.000 untuk membungkam seorang mantan karyawan bernama Jessica Hahn, yang menuduhnya terlibat tindakan asusila yang dipaksakan dengannya. Ia telah menyedot sebagian besar uang yang disumbangkan oleh pengikutnya ke rekening banknya sendiri. Bakker akhirnya dipenjara karena kejahatan itu, dan pernikahannya berakhir. Dia tidak pernah mendapatkan kembali tingkat ketenaran yang telah dia nikmati sebelum 1987.

Kent Hovind ditangkap dan dinyatakan bersalah atas 58 dakwaan yang mengejutkan terkait berbagai masalah pajak dan kejahatan keuangan lainnya. Pada 2007, ia dijatuhi hukuman 10 tahun penjara, dan taman temanya terpaksa ditutup.

Robert Tilton memainkan taktik utama untuk mendapatkan pengikut besarnya untuk menyumbangkan uang dengan cara meminta mereka untuk mengirim permintaan doa ke pelayanannya. Dia mengklaim akan menggunakan koneksi istimewanya kepada Tuhan secara pribadi berdoa atas permintaan dan meningkatkan kemungkinan doa dijawab, dengan syarat sedikit uang dikirim bersamanya. Tilton digugat karena penipuan oleh beberapa orang yang telah mengirimkan permintaan doa dengan keyakinan yang tulus bahwa ia akan dapat membantu, dan acara televisinya terlempar ke udara. Pelayanannya masih berkhotbah, tetapi tidak pernah mendekati mencapai ketinggian selama masa jayanya.

Peter Popoff. Panggilan Popoff kepada pendengarnya dan menggunakan hubungannya dengan Tuhan untuk menguraikan apa penyakit yang mereka derita sebelum menumpangkan tangannya pada mereka dan menyediakan obatnya. Penipuan itu bekerja selama beberapa tahun pada 1980-an, membuat Popoff menjadi orang yang sangat kaya. Perbuatannya menarik perhatian James Randi dan Alexander Jason, yang skeptisis. Mereka menyelidiki kementerian dan menemukan bahwa hadirin dari Pertunjukan Popoff diminta untuk menuliskan apa yang paling mereka sukai sebelum pertunjukan. Kemudian pergi ke istri Popoff, yang menggunakan lubang suara untuk berkomunikasi yang sangat menarik kepada suaminya. Peter kemudian memanggil yang menderita ke atas panggung, berpura-pura menebak masalah mereka dan membantu mereka. Setelah penyingkapan ini, pelayanan Popoff runtuh, dan ia menyatakan bangkrut.

Henry "Deacon" Lyons. Kembali pada tahun 1994, Deacon Lyons adalah presiden Konvensi Baptis Nasional yang sangat dihormati. Ketika dia ditangkap karena penggelapan, para pendukungnya mempercayainya ketika dia mengatakan bahwa hanya orang kulit putih yang akan membawanya turun. Sayangnya, tuduhan itu ternyata benar. Henry telah mencuri lebih dari $4 juta dari 10 juta anggota organisasi selama beberapa tahun dia menjadi presiden.

Gaston Smith. Pendeta Gaston dikenal karena tiga hal: gator-gatornya yang mahal, pakaiannya yang modis dan pekerjaannya membantu kaum miskin Miami. Sayangnya, pengkhotbah Florida ini membiayai dua yang pertama hingga yang ketiga. Alih-alih membantu keluarga berpenghasilan rendah dengan uang yang ia kumpulkan, ia membelanjakannya untuk dirinya sendiri. Dan ketika dia dinyatakan bersalah pada tahun 2009, jemaat memaksanya untuk mengambil hutang dan membayar kembali uang mereka.

Kong Hee dkk. Enam pemimpin gereja yang memiliki tanggung jawab untuk City Harvest Church
berlokasi di Singapura. Kasus pengadilan telah berlangsung selama sekitar lima tahun dan menarik melihat konsekuensi dari i kasus indi bagian lain dunia. Tampaknya sekitar 23 juta poundsterling hilang dalam upaya sia-sia untuk menopang karir musikal sang istri pendeta terkemuka bernama Kong Hee. Berbagai kecurangan akuntansi telah terjadi selama periode waktu yang lama. Seorang pejabat keuangan gereja mengklaim bahwa ia telah diminta untuk membelanjakan sejumlah besar uang pada 2008 untuk membeli obligasi. Muncul kasus seorang pemimpin gereja menggunakan dana yang cukup besar dari gereja untuk tujuannya sendiri.

Dr. David Yonggi Cho, seorang pastor sebuah gereja dengan jemaat Pantekosta terbesar di dunia, dinyatakan bersalah oleh pengadilan Korea Selatan karena melakukan pelanggaran kepercayaan dan korupsi dari 130 miliar won (US $ 21 juta). Pendeta senior Gereja Yoido Full Gospel tersebut menerima hukuman percobaan dari hukuman penjara tiga tahun dengan masa percobaan lima tahun dan diwajibkan membayar denda sebesar 50 miliar won (US $ 4,7juta) oleh Seoul Central Court pada 20 Februari 2014. Dalam pengadilan yang sama, putra Cho Penatua Hee - Jun, mantan CEO gereja, dijatuhi hukuman tiga tahun penjara karena berkolusi dengan ayahnya dalam skema penggelapan pada tahun 2002 lalu. Jaksa mengidentifikasi David Cho sebagai kaki tangan untuk kejahatan pelanggaran kepercayaan, mengklaim bahwa Cho menggunakan uang itu untuk membantu memulihkan keuangan anaknya.

Bencana keuangan di gereja evangelis besar menimbulkan pertanyaan tentang "penipuan afinitas," sebuah istilah yang mencakup cara orang menyatakan sebagai orang Kristen, tetapi, terkadang mengambil keuntungan finansial dari orang Kristen yang mudah tertipu dengan siapa mereka memiliki kelompok "afinitas." Kontroversi terakhir muncul ke permukaan setelah wartawan CBC menelepon Sidang di Edmonton, yang disebut Victory Christian Center, yaitu penyitaan paksa untuk menjual propertinya karena kepemimpinannya terlibat dalam transaksi bisnis multi-juta dolar yang gagal dengan pengembang kontroversial. Pusat Kristen Victory mempraktikkan apa yang disebut "injil kemakmuran," sebuah pengajaran yang kontroversial. Orang-orang Kristen percaya bahwa Tuhan menghargai penganut "iman" dengan menjadikan mereka kaya. Joel Osteen adalah salah satu pendukungnya yang paling terkenal. Kebanyakan orang Kristen arus utama, dan banyak evangelis, mengutuk Injil kemakmuran sebagai kebalikan dari ajaran Yesus, yang mengajar para pengikut mereka “tidak dapat melayani Allah dan mammon (uang)."

Skandal keuangan di Gereja Ortodoks di Amerika adalah krisis signifikan tata kelola yang mengguncang kepemimpinan OCA dari 2005 hingga 2008. Pada musim gugur 2005, administrasi OCA dituduh secara terbuka melakukan pelanggaran keuangan oleh mantan bendaharanya, Protodeacon Eric Wheeler. Wheeler dituduh bahwa sumbangan jutaan dolar ke gereja tidak digunakan dengan benar, tetapi digunakan untuk pengeluaran pribadi atau untuk menutupi kekurangan dalam rekening Gereja. Menanggapi tuduhan ini, Metropolitan Herman mengumumkan pada bulan Maret 2006 bahwa firma hukum Proskauer Rose LLP telah disewa untuk melakukan penyelidikan hukum internal, dan sebuah kantor akuntan untuk melakukan audit. Pada 16 Maret 2006 Metr. Herman mengumumkan pemberhentian kanselir gereja, Protopresbyter Robert S. Kondratick. Pada pertemuan bersama Desember 2006 dari Sinode Kudus para Uskup dan Dewan Metropolitan OCA, informasi mengenai hasil penyelidikan dipresentasikan. Presentasi mengkonfirmasi dugaan sebelumnya tentang penyalahgunaan keuangan dan kurangnya kontrol keuangan internal.

Masalah gereja-gereja di tengah-tengah Sabuk Alkitab di Alabama. Ada tiga kasus berbeda dari para imam Katolik di Connecticut yang dipenjara untuk perdagangan narkoba, menghalangi keadilan dan penggelapan. Ketika jenis penipuan ini dilaporkan, ada tekanan untuk merahasiakannya. Ambil kasus pendeta Katolik Pendeta Michael Jude Fay yang mengaku bersalah mencuri $ 1,3 juta dari koleksi sidang di Darien, CT. Menurut sebuah artikel di New York Times, pemegang pembukuan dan asisten Pendeta di Gereja St. John menemukan pencurian itu dan menunjukkan temuan mereka kepada Keuskupan Katolik Bridgeport tetapi tidak ada tindakan yang diambil. Keduanya menyewa penyelidik swasta dan membawa kasus mereka kepada pihak berwenang. Sementara Fay dijatuhi hukuman 37 bulan penjara, duo yang melaporkan penipuan berhenti dari pekerjaan mereka di gereja di bawah tekanan dari pejabat keuskupan karena mengungkapkan kepada orang luar masalah gereja.

November 2017 ketika dewan presbiteral, badan kanonik para imam, secara terbuka menuduh Kardinal Alencherry, uskup agung dari Gereja Katolik Siro-Malabar, India, menjadi bagian dari kesepakatan tanah yang meragukan. Perwakilan imam itu mengatakan kepada media bahwa kardinal, dua imam senior dan seorang agen real estate telah menjual beberapa bidang tanah dengan harga yang tidak pantas, menimbulkan kerugian lebih dari Rp 140 miliar. Surat dari Kardinal Sandri mengatakan kekuasaan dan wewenang administrasi dari Uskup Auksilier Sebastian Adayantrath dan Jose Puthernveetil telah dicabut.


Bagaimana Menghentikan, Minimal Mengurangi Kecurangan Uang Jemaat Gereja?

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengimbau atau menantang gereja untuk lebih transparan dan melakukan audit keuangan. Salah satu program KPK untuk melakukan upaya preventif pemberantasan korupsi dari kelompok agama.

Sejak tahun 2011 PGI mengimbau setiap gereja untuk lebih transparan dan mau melakukan audit keuangan secara terbuka. Persekutuan Gereja-Gereja Indonesia (PGI) menerbitkan buku “Gereja Melawan Korupsi”. Penerbitan buku ini merupakan upaya PGI untuk mendukung usaha gereja-gereja untuk menghindari korupsi dan mengatasi tindakan koruptif. Gereja harus ikut dalam gerakan nasional melawan korupsi agar masyarakat dapat diselamatkan dari bencana kemiskinan dan ketidakadilan. Gereja perlu aktif tidak hanya menyuarakan kebenaran dan keadilan tetapi juga mendampingi warga jemaat dan masyarakat untuk mengembangkan sikap yang tulus, jujur, menjauhi suap dan segala bentuk korupsi.

Pendeta Stephen Tong mengingatkan Umat Kristiani agar tak korup dengan takut akan Tuhan. Sebab pada saatnya Tuhan akan memberi keadilan. Dalam kotbahnya di Perayaan Natal MPR/DPR/DPD, Pendeta Stephen Tong menjelaskan bahwa bila dianggap Negara-negara Barat seperti Inggris pernah diberkati Tuhan dan menguasai dunia, maka negara itu kini hancur karena terlalu mengutamakan kekayaan. Setiap yang meninggalkan ajaran Tuhan pasti akan merosot. Sekarang ini, menurut dia, banyak orang yang tidak takut akan Tuhan. Bukannya mengabarkan Injil, namun malah mengabarkan kemakmuran.

Kurangnya akuntabilitas keuangan adalah salah satu akar penyebab skandal kecurangan gereja.

Salah satu warisan Protestanisme berbunyi: bekerja di dunia sekuler adalah perkara yang sama nilainya dengan bekerja untuk gereja; sama-sama mulia di hadapan Tuhan. Tak ada pembeda derajat kemuliaan pekerjaan. Asal dilakukan untuk memuliakan Tuhan dan manusia, pekerjaan itu halal. Bagaimanapun, pekerjaan menjadi seorang pendeta dan pebisnis sama-sama membutuhkan kemampuan memimpin, manajerial, dan tentu pengaruh serta karisma pribadi. Yang menjadi masalah, bagaimana jika kedua pekerjaan itu bersinggungan dan terjadi konflik kepentingan? Pekerjaan sebagai pendeta, misalnya, mengharuskan sang rohaniwan berorientasi pada pelayanan rohani.

Seorang pendeta adalah pengayom umat yang dituntut mengalokasikan waktu dan tenaga secara khusus untuk mengelola kegiatan gereja, mempersiapkan khotbah, bahan pembinaan dan katekisasi, hingga mengunjungi jemaat yang sakit atau mengalami pergumulan hidup. Di sisi lain, seorang pengusaha pada dasarnya mengejar laba. Secara ilmiah, ia akan menautkan diri pada segala aktivitas yang efisien, efektif, terarah pada akumulasi modal, demi meraih profit yang lebih besar. Pada satu titik, dua pekerjaan ini berpotensi untuk bersinggungan dan sulit didamaikan.

Teologi Kemakmuran adalah konstruksi ajaran Kristen yang mengajarkan kesalehan ala Kristiani dapat dilihat dari keberlimpahan harta, kepemilikan properti, mobil mewah, kesehatan, dan aneka symbol kesuksesan hidup lain. Time menyebut 17 persen umat Kristen Amerika Serikat yang berafiliasi dengan megachurch telah mengamini Teologi Kemakmuran. Sebanyak 31 persen responden mengatakan: “Jika kita memberikan uang kepada Tuhan [baca: kepada megachurch], maka Tuhan akan kembali memberikan kita berkat kelimpahan uang berlipat ganda." Sebanyak 61 persen dari responden mengatakan Tuhan memang menghendaki umatnya kaya raya.

Pakar teologi Oxford Tara Issabela Burton mengatakan Teologi Kemakmuran tidak berakar pada jantung kekristenan. Roh yang menghidupi Teologi Kemakmuran, ujar Burton, berasal dari semangat New Thought, sebuah filosofi yang dikembangkan Ralph Waldo Emerson dan psikolog William James. New thought menekankan manusia sedalam mungkin menggali potensi dirinya. Apa pun yang kita pikirkan dapat menjadi kenyataan, karena pikiran adalah landasan dari kenyataan material. Dalam imajinasi intelektual New Thought, bahagia adalah tanggung jawab setiap individu. Think and Grown Rich.

Semangat self-help yang menjadi jantung dari New Thought ini rupanya memberi karakteristik tersendiri dalam ajaran Teologi Kemakmuran, termasuk dalam pandangan tentang ketimpangan sosial yang diartikulasikan sebagai problem mentalitas belaka. Seorang teolong kemakmuran akan lebih mudah menyalahkan kaum miskin: “Menaburlah di ladang Tuhan, maka kamu akan menuai berkat (uang) berlipat ganda. Jika kamu miskin itu bukan salah Tuhan, itu salahmu karena tidak menabur berkat di jalan Tuhan”. Dalam praktik Teologi Kemakmuran, Kekristenan yang secara tradisional meletakan ketimpangan sosialekonomi sebagai problem struktural justru dibonsai jadi kultus pengembangan diri. Akhirnya si kaya tambah kaya, dan si miskin tambah miskin. Terjadi kesenjangan yang semakin lebar: ketidakadilan, kondisi yang paling dibenci oleh Tuhan Allah sendiri. Yang menciptakan itu: para pemanfaat teologi kemakmuran.

Hasil penelitian menunjukkan: 1) akuntabilitas keuangan vertikal atau untuk Tuhan dilakukan dengan mengelola uang gereja dengan jujur dan penuh tanggung jawab. 2) Bentuk akuntabilitas keuangan horisontal dengan mempublikasikan laporan keuangan.

Mengapa orang mencuri dari gereja? Ada beberapa penyebab:
  1. 1.      Tanpa kontrol internal yang tepat, di sana ada peluang yang dirasakan. Tidak ada kontrol internal.
  2. 2.      Pencuri membutuhkan uang untuk beberapa alasan. Tekanan keuangan.
  3. 3.      Seorang penggelap uang mungkin berpikir mereka tidak dibayar cukup dan layak mendapatkan uang, atau mereka dapat mempertimbangkannya meminjam, bukan mencuri. Rasionalisasi.
  4. 4.      Menurut beberapa penelitian, ini dorongan yang lebih kuat dalam penggelapan daripada kebutuhan aktual untuk uang. Eksposur berkelanjutan untuk dana dalam pengawasan, lingkungan yang tidak diatur.


Gereja Memberikan Pengaturan Ideal untuk Calon Pencuri
Kebanyakan orang Kristen tidak mencuri dari gereja mereka. Terutama, mereka menganggap gereja sebagai tempat berlindung dari penyakit dunia, tempat kedamaian dan kebaikan, dan tempat perlindungan satu sama lain. Sementara benar, karakteristik yang sama ini memberikan sambutan kepada mereka yang memilih untuk memanfaatkan lingkungan kepercayaan, lingkungan yang mendorong partisipasi, seringkali dengan sedikit pengawasan. Unsur yang menentukan dari pencurian gereja adalah bahwa hal itu disengaja. Bahkan jika tujuan pencuri sederhana, perilakunya adalah terutama menipu karena orang-orang ini dipercaya untuk menangani aset gereja dengan baik. Kebanyakan pencuri gereja, mendapatkan akses ke sumber daya yang mereka curi melalui posisi mereka.

Calon pencuri dapat menemukan "hasil mudah" di sebagian besar gereja. Mulai dengan kantong persembahan dan pindah ke rekening giro gereja, kartu kredit pelayanan, dan rekening investasi gereja. Seseorang yang bermaksud mencuri mendapatkan kepercayaan dari para pemimpin gereja, sumber daya ini menjadi lebih mudah diakses dan lebih mudah dirampok tanpa ketahuan,  — setidaknya tidak segera.


Cara mencegah penipuan di gereja Anda
Internal Controls dan Prosedur pengelolaan kas akan membantu Anda melindungi dana gereja. Selain itu, direkomendasikan untuk mempekerjakan auditor independen, seperti Kantor Akuntan Publik, atau Akuntan Independen, untuk melakukan kompilasi dan peninjauan laporan keuangan tahunan Anda dan kontrol internal.
Keuangan gereja relatif mudah dikendalikan. Perhatikan saja bendera merah dan pasang cek dan saldo yang tepat di tempat.
  • Bendera Merah # 1: Satu orang bertanggung jawab atas semuanya.
  • Bendera Merah # 2: Menghitung uang seorang saja.
  • Bendera Merah # 3: Pengawasan yang tidak memadai.
  • Terapkan 'Praktik Terbaik' untuk Membantu Mencegah Penipuan di Gereja Anda.
  • Taktik pencegahan penipuan umum.
  • Praktek khusus untuk Persepuluhan dan persembahan.


Ketika Anda Menangkap Pencuri, Apa Selanjutnya?

Jika Anda mencurigai adanya kejahatan finansial di gereja Anda, hubungi Anggota Jemaat yang Akuntan/ Bersertifikat Akuntan Publik (CPA) yang dapat membantu melakukan suatu investigasi saat Anda mulai mengumpulkan bukti. CPA tidak hanya akan dapat memberikan perspektif yang tidak bias, akuntan juga dapat membantu membangun kontrol keuangan. Anda mungkin ingin bantuan pemeriksa penipuan (bersertifikat). Penyelidik seperti itu berfungsi seperti CPA, tetapi memiliki keterampilan khusus terkait dengan investigasi keuangan. Mereka dikenal sebagai Akuntan Forensik.

Jangan hanya memaafkan dan melupakan. Dengan memaafkan dan melupakan begitu saja Anda berdosa. Mengapa? Karena orang itu akan semakin jatuh dalam dosa dan jiwanya tidak diselamatkan. Jangan percaya dengan mengaku dia akan bertobat. Mammon itu culas. Ingat Yudas. Lebih baik selidiki dulu. Kejahatan telah dilakukan. Kepercayaan rusak. Menunjukkan belas kasihan tidak selalu berarti mengampuni hutang atau mengabaikan kejahatan.

Sebagai pelayan dari sumber daya gereja, para pemimpin gereja memiliki tanggung jawab fidusia, jadi mungkin perlu menuntut pelaku untuk mengganti kerugian dari pencurian, terutama kerugian akibat jangka panjang penggelapan. Bila perlu asuransikan pelayan yang mengurus uang. Sebagian besar polis asuransi mewajibkan pemegang polis untuk menuntut sebagai persyaratan untuk pertanggungan asuransi.

Kejahatan Gereja sering kali membawa sejumlah pertimbangan, yang banyak di antaranya mungkin tidak jelas ketika investigasi awalnya terungkap. Jika Anda dihadapkan dengan penggelapan atau lainnya kejahatan keuangan di gereja Anda, pertimbangkan potensi masalah ini ketika Anda mendiskusikan tindakan apa yang harus diambil:
  1. Kerugian dapat melebihi batas polis asuransi. Apa yang harus dilakukan gereja jika itu masalahnya?
  2. Pelaku penggelapan setuju untuk membayar ganti rugi, tetapi menolak untuk mengaku. Haruskah Anda menuntut?
  3. Beberapa penggelapan telah lama terlibat di gereja. Apa akibatnya?
  4. Bagaimana jika itu bukan penggelapan, melainkan salah urus dana?
  5. Bagaimana Anda memberi tahu anggota gereja? Seberapa banyak Anda memberi tahu mereka?
  6. Bagaimana jika dewan pengurus gereja digugat karena kurangnya pengawasan?
  7. Bagaimana jika si pencuri itu menuntut gereja karena fitnah atau pencemaran nama baik?
  8. Apakah Anda akan mempertimbangkan waktu penjara atau masa percobaan untuk pencuri?


Tetapkan Standar Tinggi Tanggung Jawab Keuangan
Anggota gereja mendukung gereja mereka secara finansial dengan asumsi bahwa apa yang mereka berikan akan ditangani secara bertanggung jawab untuk memajukan tujuan pelayanan gereja. Para pemimpin harus bersikeras standar tinggi yang sama dari tanggung jawab keuangan seperti yang kita kaitkan dengan bisnis terbaik dan organisasi nirlaba.

Kita yang bertanggung jawab atas tata kelola gereja dan pengawasan keuangan harus melakukan segala upaya untuk itu, memastikan bahwa kontrol ada di tempat dan ditegakkan dengan tegas. Penggelap, perampok  dan pencuri gereja lainnya berhasil hanya ketika praktik keuangan yang buruk memungkinkan mereka untuk mengeksploitasi karakter kepercayaan dan menganggap kepedulian orang Kristen inti dari kesuksesan gereja mereka.

Yang terpenting Para Pendeta / Gembala / Pemimpin Gereja harus dibekali dengan kurikulum akuntansi keuangan sederhana saat studi di Sekolah Teologi, sehingga menyadari bahwa uang yang mereka terima dari jemaat dinilai dengan ukuran Pemerintah / Kaisar, oleh karena itu harus dipertanggungjawabkan sesuai dengan kaidah pemerintah yang mengatur uang tersebut. Kegagalan memahami ini akan berakibat dosa dan terlempar dari anugerah. Amin.


PERINGATAN KEPADA PENDETA/GEMBALA YANG BESS: BODOH, EGOIS, SERAKAH, SOMBONG
Upaya orang-orang yang mengaku Hamba Tuhan memperkaya diri sendiri dengan cara mengeksploitasi anggota jemaat yang bodoh dan naif. Ini bertentangan dengan UNSDGs.
Bagaimana upaya dan keinginan orang miskin mendapatkan kepuasan kemurnian rohani akhirnya tercapai. Dalam prosesnya, warga negara, "biasa" merasakan perih tidak hanya dari dampak yang menghancurkan dari kediktatoran fasis individualistik kapitalis berselubung demokrasi tetapi juga melemahnya skema pendapatan piramida tahun 1990-an, kini dihadapkan dengan bisnis kejahatan baru bernama evangelis miracles dan gereja franchisedisebutghostpreneurship.
Di negara yang tinggi tingkat kemiskinan diperintah dengan cara represi politik dan pemaksaan menjadi kebiasaan, pelanggaran di segala bidang, rakyatnya putus asa dan pilihan termudah untuk bertahan hidup adalah berpaling ke agama untuk pelipur lara. Bagi umat Kristen mereka akan berkumpul di Ruko, Mal, Apartemen, Hotel dan aula yang dijejali oleh orang-orang miskin (khususnya miskin pengetahuan rohani) pada hari Sabtu, Minggu dan saat makan siang atau malam hari. Di sana mereka mengharap "doa dan penyembuhan dan berkat". Padakesempatan itulah, "hamba Allah" yang tidak dicurigai bersedia "khotbah" untuk "jemaat" yang tidak lain hanyalah hasutan hipnotis cerdik dikemas "memaksa jiwa-jiwa" untuk memberikan uang mereka meningkatkan modal kerja para pendiri gereja.
Pencetus "gereja rohani, lahir baru" telah menyuntikkan antusiasme baru dalam kiprah "keselamatan", tetapi berhasil mengelola rekening bank lebih besar, rumah besar dan mobil mewah untukmelumasi fantasi kapitalis yang baru ditemukan mereka. "Lihat, Aku seorang yang sangat religius menjadi diriku sendiri, berbagi kehidupan antara eksploitasi kapitalis yang sah dan penginjilan atas nama Tuhan".
Tanpa sadar mereka menjadi seorang demokrat liberal, memuji kebaikan dari kebebasan beragama yang perlu diabadikan dalam Konstitusi dan "negara tidak boleh campur tangan". Orang ini juga tidak memegang erat doktrin "ortodoks" sebagaimana banyak ditemukan di kalangan Katolik, Methodisme, Adventisme atau gerakan Lutheran. Mereka pandai memilih ayat-ayat Bible/Alkitab yang mendukung "kebenaran diri mereka sendiri".
Tapi ketika kita melemparkan "mata kritis" terhadap agama Kristen menurut Injil "media tv, KKR, mujizat, perjamuan kudus, pemutusan kutuk, multiplikasi berkat" kita melihat mereka sebagai pembujuk terang-terangan, "tadi malam Tuhan berbicara kepada saya", kalian harus tunduk kepada saya sebagai pemimpin, "segera serahkan uang dan harta dan diri Anda". Bulu kuduk kita bergidik memikirkan kerentanan warga jemaat yang mudah tertipu. Beberapa orang sangat membutuhkan perlindungan, terutama yang buta terhadap fakta bahwa ghostpreneurship adalah bentuk halus dari memperkaya diri sendiri secara terang-terangan.
Sejumlah besar "persepuluhan dan persembahan" dari orang-orang yang memeras keringat dari lingkungan miskin selalu kelaparan rohani, juga yang terpelajar dan berkedudukan tinggi tetapi miskin rohani, umumnya menyerahkan kekayaan mereka yang dicari dengan susah payah kepada "nabi dan rasul dan gembala" mereka yang memberikan pertimbangan jawaban atas kelemahan yang dirasakan. Gembala memberi mereka makan rumput, membawa mereka ke air yang tenang, dan ketiduran di bawah pohon yang rindang untuk kemudian "diperas susunya, digunting bulunya, dan dipotong dagingnya" untuk dimakan oleh sang gembala yang BESS: bodoh, egois, serakah dan sombong.
Namun, ada dua tantangan yang kita lihat tertanam dalam bentuk agama "kristen baru gaya populer ini". Yang pertama bahwa ghostpreneurship lokal ini, adalah anti-Kristus, perdukunan kapitalisme. Kedua, beberapa orang yang memiliki kasus kuasa dan pengaruh membuat perubahan negara dan bangsa dan masyarakat ke arah yang lebih baik yang dapat diukur dengan standar internasional, ternyata asik mengambil podium kampanye dan berdoa untuk perdamaian tanpa mengkritik para pelaku, dan tidak melakukan perbaikan apapun. Mereka bahkan menentang setiap upaya yang mengajak untuk kembali melaksanakan Perintah Tuhan yang tertulis di dalam Alkitab/Bible secara murni dan konsekuen: komprehensif dan kontekstual. Mereka takut ada yang menyaingi mereka dan akan kalah pamor. SANGAT MENYEDIHKAN
Sejarah penuh dengan orang diurapi yang cukup berani untuk menghadapi kejahatan tirani dengan doa dan permohonan. Tokoh pahlawan iman Kristen seperti Martin Luther King (Jr), Ndabaningi Sithole, Abel Muzorewa, Uskup Desmond Tutu, Kanaan Banana dan Pius Ncube. Di Jerman, seorang pendeta bernama Friedrich Naumann yang memicu semangat untuk liberalisme dunia, sementara dengan caranya sendiri, Dalai Lama dari Tibet telah memimpin jalan dalam seni pembebasan politik secara damai.
"Teologi Pembebasan " didokumentasikan oleh Wikipedia sebagai kembali "untuk tanggal 31 Juli 1966 ketika sebuah kelompok ad hoc dari 51 pendeta hitam, menyebut diri mereka Komite Nasional Negro Churchmen, menerbitkan Pernyataan Black Power, yang mengusulkan pendekatan yang lebih agresif untuk memerangi rasisme menggunakan Alkitab untuk inspirasi ". Politik pembebasan agama bahkan kembali lebih dalam ke abad 17, 18 dan 19 ketika budak Afrika mengadopsi lagu dan doa untuk menenangkan roh-roh yang merugikan mereka, sehingga itulah menjadi asal-usul blues dan musik jazz.
Pada saat Sithole dan Muzorewa masuk keributan, Zimbabwe hitam sudah menerima peran yang bermain di pembebasan politik Alkitab. Namun kegiatan kontemporer tidak dapat dibebaskan dari komplotan "pendeta populer" untuk mengabadikan agenda fasisme mereka. Bagaimana kemudian Gereja diam membiarkan persekongkolan dengan pihak yang begitu banyak melakukan perusakan, penjarahan, kematian, dan korupsi?
Bagaimana gerakan agama begitu naif dan diam saja ketika Negara Indonesia yang sudah melewati umur 70 tahun mulai sempoyongan tanpa arah moral yang jelas? Bagaimana umat Kristen yang puluhan juta jiwa di Indonesia dipimpin oleh orang-orang yang bodoh, egois, serakah dan sombong? Mereka mendirikan aras, sinode dan macam-macam kelompok hanya untuk menunjukkan bahwa mereka: bodoh, egois, serakah dan sombong. Buktinya? Siapakah para pemimpin dari Aras atau Sinode atau Gereja besar yang dapat dijadikan Bapa bagi seluruh anak bangsa ini? Jangankan Bapa bagi Bangsa, bagi sekelompok orang Kristen saja tidak bisa. MENYEDIHKAN....
Tidak diragukan lagi "ribuan" multi-denominasi "jamaah" yang berdesak-desakan di kompleks pertemuan setiap hari Minggu adalah dari afiliasi politik yang berbeda. Mereka dipersatukan oleh keinginan yang sah tetapi dicekoki oleh falsafah kekayaan instan, keselamatan dan persekutuan yang dangkal. Tapi bagaimana "kekayaan dan keselamatan" yang diperoleh melalui penawaran berkat kekayaan properti, rumah, mobil dan penghasilan untuk satu orang untuk akuisisi "sistem penyelesaian publik besar dan lebih baik" adalah masalah pengawasan publik yang sangat mendesak.
Yang menyedihkan adalah bahwa sekarang di bawah perlindungan kronisme “hamba Tuhan besar”, mamonisme yang diselubungi teologi pembebasan kemiskinan oleh anugerah kemakmuran mampu menghindari kritik legislatif kritis dalam hal penjarahan dan akuisisi curang akan terus berlanjut di siang bolong.
Wikipedia mengacu pada ahli agama Hitam Jonathan Walton menunjukkan kepada James Cone yang "berpendapat bahwa budaya dominan telah merusak ajaran Kristen, dan hasilnya adalah sebuah kerajaan berbasis agama arus utama yang melayani kepentingannya sendiri, bukan Tuhan". Ini peringatan yang baik untuk “semua hamba Tuhan besar” dan pendeta rabun mereka bahwa "Teologi Pembebasan Hitam" perlu dipertanyakan, apakah mereka berdiri pada Allah, pada sisi yang membela yang tertindas atau sisi penindas.
Jika kita ikuti sisi Allah menurut Alkitab, maka nilai-nilai keadilan atas korban berarti Tuhan menginginkan agar semua orang tertindas harus dibebaskan. Menurut Cone, "jika Allah tidak adil, jika Allah tidak menginginkan keadilan, maka Allah harus disingkirkan". Pengajuan rendah hati kata adalah, ada ruang, terlalu banyak, karena agama untuk memberikan dampak positif dan pengaruh politik. Ini adalah aliran pemikiran sebagai "yang dikembangkan oleh teolog Katolik Johann Baptist Metz yang menjelajahi konsep teologi politik di seluruh karyanya." Dan dengan demikian menciptakan ruang untuk orang-orang seperti Tutu, Sithole dan Ncube.. yang diharapkan juga lahir dan tampil membela ajaran yang benar di Indonesia ...
Pada dasarnya, kebanyakan orang Kristen konservatif (atau itu fundamentalis?) Akan mempertimbangkan Vatikan sebagai lebih dari sebuah politik daripada lembaga rohani. Namun dalam menghadapi penaklukan manusia politik, Gereja tidak bisa tetap netral hanya dengan mengintai klaim hanya sekitar "pembebasan spiritual" sementara mengabaikan suara-suara kaum tertindas.
Tragedi menghadapi zaman modern fundamentalisme Kristen di Zimbabwe adalah kombinasi ampuh agama dan uang. Pada prinsipnya, tidak ada yang salah dengan spiritualitas yang mengemudi sepanjang jalur membangun kepercayaan diri dalam kemampuan seseorang untuk memanipulasi faktor-faktor produksi untuk tujuan keuntungan. Namun, itu adalah kebohongan yang melekat dalam memberikan pesan- yang - jadi - semoga - Anda -menerima-dalam-kelimpahan seperti saya. Itu manipulasi namanya.
Indonesia seperti Zimbabwe sangat membutuhkan mukjizat karena dimana- mana orang memiliki beberapa bentuk kekurangan ekonomi atau sosial, mereka akan menawarkan pendapatan mereka yang sedikit dengan imbalan supranatural. Ketika zaman modern penginjilan dikombinasikan dengan jenis hasutan-hipnotis, diasumsikan telah mewabah tingkat jahat kapitalis-agama yang belum dipetakan. Ini sudah dirasakan dan perbincangkan, namun perlu pembuktian sehingga dapat dituntut secara hukum: misalnya penodaan ajaran agama. Ajaran Agama Kristen yang berintikan kasih, menyangkal diri, memikul salib, dan mengikut Yesus telah DINODAI oleh "teologi kemakmuran, mujizat, persepuluhan dan persembahan rupa-rupa yang mengksploitasi orang miskin dan orang bodoh yang seharusnya dilindungi".
Wikipedia: "Banyak kritik dari posisi fundamentalis telah ditawarkan. Salah satu yang paling umum adalah bahwa beberapa klaim yang dibuat oleh kelompok fundamentalis tidak dapat dibuktikan, dan tidak rasional, terbukti palsu, atau bertentangan dengan bukti ilmiah". Di Amerika Serikat, mereka disebut spekulan atau mirip penjudi. Agama seperti itu dianggap spekulasi, kebenarannya sangat diragukan. Peringatan ini mungkin telah datang terlambat bagi beberapa orang.
Bagaimana solusinya? Jadilah wirausaha sosial rohani.
Wirausahaan sosial rohani adalah karya pengusaha sosial yang dilandasi nilai-nilai rohani. Seorang pengusaha sosial rohani mengakui masalah sosial dan menggunakan prinsip-prinsip kewirausahaan yang dilandasi nilai-nilai rohani untuk mengatur, membuat dan mengelola sebuah usaha untuk mencapai perubahan sosial rohani (perusahaan sosial rohani).Sementara pengusaha bisnis biasanya mengukur kinerja laba dan pengembalian, pengusaha sosial rohani berfokus pada menciptakan manfaat sosial dan kehidupan rohani yang dapat dirasakan. Intinya adalah: dengan harta kekayaan membangun suasana hidup dibumi yang penuh dengan perasaan kebenaran, damai sejahtera, sukacita dan kuasa Roh Kudus yang memancarkan kemuliaan Sang Bapa.
Dengan demikian, tujuan utama dari kewirausahaan sosial rohani adalah untuk tujuan lebih lanjut sosial dan lingkungan hidup yang dirasakan dalam suasana sorgawi. Pengusaha sosial rohani yang paling sering dikaitkan dengan sektor sukarela dan tidak-untuk-keuntungan dilandasi takut akan Tuhan dan untuk memuliakan dan menyenangkan Tuhan, tetapi ini tidak perlu menghalangi menghasilkan keuntungan dan menambah kekayaan harta benda. Kewirausahaan sosial rohani dipraktekkan dengan pandangan dunia atau konteks internasional disebut kewirausahaan sosial rohani internasional.

Pengusaha sosial rohani adalah orang-orang yang telah memperhatikan kebutuhan dalam komunitas mereka atau di suatu tempat di dunia, dan telah datang dengan cara untuk menanggulangi masalah itu dilandasi oleh Kasih kepada Allah dan kasih kepada sesama manusia.Obat ini dapat menjadi kreatif, inovatif, "keluar dari kotak," dll .. karena kebanyakan pengusaha cenderung berpikir dengan cara ini. Secara umum, pengusaha sosial rohani tidak memulai dengan tujuan menghasilkan uang, tetapi dalam jangka panjang, beralih ke bisnis nirlaba dunia dan surga. Juga, mayoritas pengusaha sosial rohani dihadapkan dengan masalah di masa muda mereka yang memotivasi mereka untuk melakukan sesuatu tentang hal itu di masa dewasa, seperti kemiskinan, sanitasi, ketidakadilan, pembuktian keberadaan Tuhan melalui firmannya dalam kehidupan mereka: menyempurnakan kehidupan jasmani, jiwa dan rohani. Itu hanya tercapai dengan mengasihi Tuhan dan Sesama manusia. Menyangkal diri (menolak dan melawan kebodohan, egoisme, keserakahan dan kesombongan; dengan melaksanakan Firman Tertulis secara komprehensif dan kontekstual), mengikut Yesus (melaksanakan FirmanNya yang tertulis di dalam Alkitab secara murni dan konsekuen), memikul Salib (menjadi dewasa Rohani, sama seperti YESUS KRISTUS, menolak pemimpin kristen yang jelas-jelas BESS).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar