LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Sabtu, 27 Juli 2019

TANTANGAN GEREJA ABAD 21


TANTANGAN GEREJA ABAD 21
RAJIN KE GEREJA, AKTIF PELAYANAN DAN AKTIVIS KRISTEN BUKAN JAMINAN ANDA “KRISTEN SEJATI”, ARTINYA KEMUNGKINAN BESAR ANDA AKAN MASUK NERAKA

Berikut tantangan Gereja Abad 21 yang diadopsi dari tulisan Bobby Harrington, Relational Discipleship Network, Harpeth Community Church.

Izinkan saya menyatakan tantangan dalam hal kisah yang telah saya saksikan berkali-kali dalam 25+ tahun pelayanan penuh waktu. Spesifik yang akan saya jelaskan beragam, tetapi kompositnya nyata. Anda lihat ... dia adalah salah satu teman baik saya. Kami benar-benar tumbuh untuk saling menyukai.

Istri saya dan istrinya menghabiskan waktu bersama dan salah satu anaknya bermain sepak bola dengan putri saya. Dalam hal menikmati hidup bersama dengan teman sosial, itu tidak bisa lebih baik. Tetapi selalu ada penghalang spiritual. Dia terlibat dalam gereja, bahkan membantu memimpin dan menyusun strategi dalam pertemuan. Dia cerdas dan sepertinya selalu tahu wawasan atau kata-kata apa yang saya butuhkan untuk melewati tantangan saya.

Namun, dia tidak pernah ingin berdoa, dan saya tahu bahwa dia tidak menghabiskan banyak waktu dalam Firman. Meskipun dia akan berbicara di depan di gereja, ada sesuatu yang hilang. Entah bagaimana, itu dangkal; beberapa hal sedikit yang mendalam atau otentik. Dia akan menghadiri acara dan datang ke gereja pada hari Minggu, tetapi hanya itu. Ketika saya berbicara tentang pertumbuhan rohani, melayani komunitas, dan kelompok-kelompok kecil, dia menentang.

Lalu suatu hari semuanya tersingkap. Dia tidak hanya menyembunyikan kecanduan pornografi jangka panjang, secara diam-diam dia telah terlibat dalam perselingkuhan. Dia memiliki kehidupan rahasia dan tidak pernah benar-benar membiarkan orang dekat dengannya. Dan ketika rasa malu dari kehidupan rahasianya terungkap, dia lari. Secara harfiah. Dia meninggalkan istri dan anak-anaknya dan kita semua di gereja. Dia tidak akan membalas panggilan telepon atau bahkan menanggapi surat-surat penuh kasih yang kami kirimkan kepadanya. Seperti banyak orang lain ... dia menghancurkan hatiku.

Dia menjadi contoh lain dari begitu banyak orang yang memiliki hubungan permukaan dengan Yesus dan hubungan permukaan dengan gereja. Mereka muncul pada hari Minggu, tetapi mereka seperti orang di dunia. Mereka memiliki bentuk agama, tetapi tidak memiliki kekuatan (2 Tim. 3: 5). Mereka tidak tahu apa arti sebenarnya mengikuti Yesus, berada di gereja, dan tumbuh menjadi orang yang seperti Kristus.

Statistik tidak berbohong ... lihat saja orang biasa yang “menghadiri gereja.” Bandingkan orang-orang ini dengan orang-orang yang tidak menghadiri gereja:

  • ·     Persentase pria yang secara teratur melihat pornografi kira-kira sama.
  • ·       Mereka lebih dari dua kali lebih mungkin memiliki sikap rasis dibandingkan dengan mereka yang tidak pergi ke gereja.
  • ·       Kekerasan dalam rumah tangga, penyalahgunaan narkoba dan alkohol, dan sebagian besar masalah lainnya sama dengan yang bukan Kristen.


Pertimbangkan juga statistik tentang kaum evangelikal.
  • ·       Sekitar satu dari empat orang yang hidup bersama di luar nikah menyebut diri mereka evangelis.
  • ·       Lebih sedikit dari satu dari lima orang (lebih 20%) yang mengaku sebagai orang Kristen yang dilahirkan kembali (mengaku sudah lahir baru) memiliki pandangan dunia terhadap beberapa keyakinan alkitabiah yang mendasar.
  • ·       Hanya sekitar 6 persen dari kaum evangelikal yang memberi persepuluhan secara teratur.
  • ·       Hanya sekitar setengah dari orang-orang yang mengatakan bahwa mereka secara teratur menghadiri gereja benar-benar melakukannya.
  • ·       Sejumlah besar orang dewasa muda (milenium) percaya bahwa gereja-gereja injili bahkan tidak seperti Kristus atau Kristen.
  • ·       60 hingga 80 persen orang muda meninggalkan gereja ketika mereka masih sekolah menengah.


Banyak orang menyebut diri mereka Kristen dan menghadiri gereja-gereja kita, tetapi mereka sama seperti dunia. Seseorang tidak dapat membantu tetapi menyimpulkan bahwa ada sesuatu yang salah. Di mana kehidupan abadi berubah? Di mana kehidupan yang diubah? Mengapa kita tidak mengembangkan orang yang seperti Kristus?

Beberapa tahun yang lalu, Bill Hybels, pendeta dari Willow Creek Community Church, mengungkapkan hasil penelitian selama berbulan-bulan mengenai efektivitas gereja mereka. Kesimpulannya adalah bahwa gereja tidak menghasilkan hasil yang mereka harapkan. Para pemimpin Willow Creek melakukan penelitian ke gereja-gereja lain di seluruh negeri dan sampai pada kesimpulan yang sama.

Dalam kata pengantar untuk Reveal, sebuah buku yang menguraikan penemuan mereka, Bill Hybels menulis, “Gereja lokal adalah harapan dunia. Selama beberapa tahun sekarang, saya telah membagikan pesan ini setiap kali saya memiliki kesempatan untuk melayani para pendeta dari gereja-gereja lokal di seluruh negara dan di seluruh dunia. Itu adalah pesan yang saya percayai dengan sepenuh hati. Jadi, Anda dapat membayangkan reaksi saya ketika tiga orang yang nasihatnya saya hargai memberi tahu saya bahwa gereja lokal yang saya menjadi pendeta selama lebih dari tiga dekade tidak berjalan sebaik yang kami kira ketika sampai pada pertumbuhan rohani. Seolah itu tidak cukup buruk, mereka mengatakan ini bukan hanya pendapat mereka. Itu berdasarkan penelitian ilmiah.

Hasilnya mengguncang dunia Willow Creek. Para pemimpin Willow Creek menyadari bahwa mereka harus membuat perubahan signifikan. Hybels mengatakan begini: “Impian kami adalah bahwa kami secara mendasar mengubah cara kami melakukan gereja. Bahwa kita mengeluarkan selembar kertas bersih dan kita memikirkan kembali semua asumsi lama kita. Gantikan dengan wawasan baru. Wawasan yang diinformasikan oleh penelitian dan berakar pada Kitab Suci. Impian kami adalah menemukan apa yang dilakukan Tuhan dan bagaimana Ia meminta kita untuk mengubah planet ini."

Seperti Bill Hybels, saya kembali ke papan gambar. Saya ingin memikirkan kembali tujuan dan metode yang kami gunakan dalam penanaman gereja dan di gereja-gereja yang didirikan hari ini. Keinginan saya dulu dan sekarang adalah untuk menjadi gereja yang Tuhan inginkan. Saya ingin menjadi bagian dari sesuatu yang benar-benar membantu orang untuk percaya dan mengikuti Yesus.

Tesis

Pemuridan, khususnya model relasional yang digunakan Yesus, adalah metodologi abadi dan terbaik untuk pemuridan. Kami menyebutnya Model Pemuridan Relasional yang Disengaja.

Fokus ini tidak mengukur kesuksesan dengan berapa banyak orang yang datang ke gereja, berapa banyak uang yang diberikan, atau bahkan berapa banyak orang yang bertobat. Hal-hal ini layak diukur, tetapi selalu sekunder. Model yang kami anjurkan mengukur keberhasilan dengan berapa banyak orang yang dikasihi dan dibimbing ke jalan Yesus? Berapa banyak yang datang kepada Kristus dan belajar untuk benar-benar mengikuti-Nya di dunia nyata? Itu mengukur berapa banyak orang yang ditransformasikan menjadi serupa dengan Kristus dan sedang mengejar pemerintahan-Nya.

Yesus tidak hanya mengatakan kepada kita untuk memuridkan tetapi juga memberi kita sebuah model untuk diikuti dalam melakukannya. Penyelidikan saya ke dalam hidup-Nya telah membuat saya percaya bahwa metode-Nya sama ilahi dengan ajaran-Nya. Dia menunjukkan kepada kita bahwa metodologi mendasar dalam memuridkan adalah hubungan. (Kristenomi adalah ilmu dan seni yang mengungkapkan hubungan manusia dengan Tuhan Yesus, buku yang disusun oleh Dr. Mahli Sembiring). Pemuridan adalah focus-Nya. Hubungan adalah metode-Nya. Yesus mengundang orang ke dalam hubungan dengan diri-Nya sendiri; Dia mengasihi mereka dan dalam proses menunjukkan kepada mereka bagaimana mengikuti Tuhan dan menjadi seperti Dia. Metode utamanya adalah kehidupan demi kehidupan.

Kami percaya gereja menghormati Tuhan dengan pindah ke model gereja yang memperjuangkan pemuridan alkitabiah dalam lingkungan relasional. Sederhananya, sebuah gereja ada untuk memuridkan. Dan metodologi utamanya adalah kasih seperti Kristus yang diungkapkan dalam hubungan. Perhatikan kedua kata kunci itu lagi terkait dengan apa yang kami perkirakan, dan ingat-ingatlah ide-ide tersebut sehingga Anda dapat mulai mengunyahnya.

TUJUAN ADANYA GEREJA:
Fokus = pemuridan
Metodologi = hubungan (didasarkan pada kasih agape)

Proses berpikir saya menggambarkan sintesis pengajaran Alkitab yang menuntun saya secara pribadi ketika saya mengembangkan pemahaman saya tentang tujuan gereja. Harap dicatat, saya tidak hanya mengatakan bahwa pemuridan adalah misi inti gereja. Saya juga mengatakan bahwa hubungan yang didasarkan pada kasih Kristus (kasih agape) juga merupakan lingkungan yang Allah maksudkan sebagai dasar untuk misi inti ini.

Saya akan membatasi diri menjelaskan tentang pemuridan relasional. Pedoman mendalam yang menjelaskan bagaimana menerapkan konsep-konsep ini dalam praktik, baik dalam penanaman gereja maupun di gereja-gereja yang sudah mapan.

Iman kepada Yesus = untuk percaya dan mengikuti Yesus.

Pada dasarnya, kita menjalani kehidupan ini dengan mempercayai dan mengikuti Yesus dalam hubungan dengan Tuhan dan kita berusaha membantu orang lain mengikuti jalan yang sama. Inilah sebabnya mengapa kebutuhan utama setiap manusia adalah untuk mendapatkan bantuan mengembangkan hubungan dengan Tuhan melalui Yesus Kristus.

Membantu orang dengan pengejaran ini adalah tentang pemuridan ...

Dunia ini adalah tempat saya sedang dipersiapkan - dalam hubungan dengan Tuhan melalui Yesus - untuk dunia berikutnya. Saya memiliki hubungan dengan Tuhan berdasarkan salib putra-Nya dan dibimbing oleh kehidupan, pengajaran, dan janji-janji putra-Nya. Allah sendiri, melalui Roh-Nya, bekerja dalam hati kita untuk memberdayakan kita untuk hubungan ini dan Allah telah menentukan bahwa hubungan ini akan menuntun kita untuk diubah menjadi serupa dengan gambar Putra-Nya.

Mari kita katakan: “Kita diciptakan untuk memuliakan Allah dalam hubungan yang mentransformasi dengan-Nya melalui Yesus Kristus dalam kuasa Roh Kudus.”

Banyak bagian Perjanjian Baru menekankan aspek transformasional dari hubungan kita dengan Allah dalam kehidupan ini. Di Roma, Paulus menyatakan tujuan Allah untuk hidup kita dengan cara ini: Allah yang telah Dia tahu sebelumnya, Dia juga telah tentukan untuk menjadi serupa dengan putra-Nya, sehingga Dia menjadi anak sulung di antara banyak saudara (Rm. 8:29).

Dalam Markus, Yesus sendiri menyerukan transformasi ini.

Ketika kita berbicara tentang menjadi murid, kita menekankan pengembangan holistik dari seluruh makhluk kita dalam hubungan dengan Tuhan dan manusia. Kami percaya bahwa ini adalah proses seumur hidup yang bertahap (2 Kor. 3: 17-18). Tujuan Allah bagi kehidupan pribadi kita, ketika kita menunggu kedatangan Yesus, adalah agar kita menjadi semakin serupa seperti Yesus.

Membantu orang dengan pengejaran ini adalah tentang pemuridan ...

Tinjauan tentang peran para pemimpin di gereja Perjanjian Baru menunjukkan bahwa pekerjaan utama mereka adalah membantu orang-orang menjalani kehidupan yang menuntunnya menjadi serupa dengan Yesus. Dalam Perjanjian Baru, para pemimpin yang ditunjuk adalah untuk melatih, mendampingi, dan membimbing orang-orang sehingga mereka akan menjadi pengikut Yesus yang penuh pengabdian.

Rasul Paulus mengajarkan tujuan kepemimpinan yang sama ini kepada Timotius (1 & 2 Timotius) dan para pemimpin gereja lainnya. Itu adalah tujuan kepemimpinan yang sama yang ditunjukkan dan diajarkan Yesus. Dia memimpin pria dan wanita untuk mempercayai dan mengikuti-Nya - dan untuk menjadi seperti dan serupa dengan Dia.

Tugas utama para pemimpin gereja adalah membimbing orang untuk percaya dan mengikuti Allah melalui Yesus Kristus dalam kuasa Roh Kudus. Seorang pemimpin gereja yang setia akan bersikeras bahwa pencarian untuk Kristus dan hidupnya mendasari semua aspek kehidupan gereja. Dengan cara ini, para pemimpin gereja memiliki tujuan naik-naik yang sama dengan yang dimiliki Allah bagi umat-Nya.

Setiap buku dalam Perjanjian Baru ditulis untuk gereja atau pemimpin gereja. Perjanjian Baru secara keseluruhan, dipahami dengan cara ini, memberi tahu kita banyak tentang tujuan gereja. Semuanya terus dan harus kembali kepada Yesus.

  • Berikut adalah beberapa contoh cara pemuridan diungkapkan:
  • ·       Bagaimana kita mengasihi Tuhan, di jalan Yesus?
  • ·       Bagaimana kita mengasihi orang, di jalan Yesus?
  • ·       Bagaimana kita menyembah Tuhan, di jalan Yesus?
  • ·       Bagaimana kita memuliakan Tuhan dalam segala hal, di jalan Yesus?
  • ·       Bagaimana suami memperlakukan istri mereka di jalan Yesus?
  • ·       Bagaimana istri memperlakukan suami mereka, di jalan Yesus?
  • ·       Bagaimana anak-anak memperlakukan orang tua mereka, di jalan Yesus?
  • ·       Bagaimana budak memperlakukan tuan mereka, di jalan Yesus?

Karena semua orang Kristen sejati adalah murid, pelayanan gereja dapat dilihat dalam arti luas sebagai 'pemuridan.' Berbagai pelayanan dalam gereja harus dilihat sebagai spesialisasi, aspek, atau tahapan pelatihan pemuridan. Pada akhirnya, semua yang ada dalam gereja lokal adalah tentang misi yang mendasarinya.

Membantu orang dengan pencarian ini adalah apa yang dimaksud dengan pemuridan ...

Pelayanan yang bijaksana memperhatikan dengan seksama metode pemuridan yang digunakan dan dijalankan oleh Yesus, jika mungkin dan dapat diterapkan, untuk mereplikasi hari ini:

  1. 1.      Tingkat hubungan yang transparan - Yesus dan 3 orang - Petrus, Yakobus, dan Yohanes. Ini adalah yang paling dekat dan paling kuat dari semua hubungan pemuridan Yesus. Yesus mendisiplinkan orang-orang ini untuk menjadi pemimpin utama di gereja-Nya. Dia memiliki hubungan yang sangat dalam dan intim dengan mereka. Mereka disebut Sahabat Yesus.
  2. 2.      Tingkat hubungan pribadi - Yesus dan 12 orang - para murid. Ini adalah hubungan pemuridan yang dekat. Orang-orang ini secara teratur bertemu di lingkungan hubungan - kadang-kadang Yesus mengajar mereka, kadang-kadang Ia mencontohkan perilaku saleh bagi mereka, kadang-kadang Ia melatih mereka dengan pertanyaan, dll. Mereka ini adalah kombinasi antara Hamba dan Sahabat Yesus.
  3. 3.      Tingkat hubungan sosial - Yesus dan 72. Di luar hubungan-Nya dengan 3 dan 12, Yesus berada dalam hubungan sosial yang teratur dengan orang-orang seperti Maria, Marta, dan Lazarus. Bahkan, ada 72 orang yang ditugaskan dan dikirim Yesus. Ini adalah orang-orang yang dimuridkan Yesus, tetapi tidak secara pribadi atau intim seperti yang dilakukan orang lain. Mereka mengaku sebagai Hamba atau Pelayan Tuhan.
  4. 4.      Tingkat hubungan publik - Yesus dan orang banyak. Ada kalanya Yesus mengajar orang banyak Firman Allah. Yesus memuridkan orang banyak dengan cara ini - ia menunjukkan kepada mereka bagaimana mempercayai dan mengikuti-Nya - tetapi hubungannya bersifat umum. Mereka inilah yang disebut Jemaat Allah atau Umat Tuhan.


Tanda paling penting dari pemuridan otentik, atribut paling penting dari kehidupan Kristen, adalah kasih agape.
  • ·       Ini bukan Pengalaman Ibadah,
  • ·       Itu bukan pengalaman Roh Kudus,
  • ·       Ini bukan doktrin yang benar,
  • ·       Itu bukan Iman,
  • ·       Ini bukan Layanan untuk orang miskin dan yang membutuhkan.

Kasih agape adalah lingkungan dan fondasi yang diinginkan Allah bagi gereja. Itu adalah aspek pertama dan terpenting dari buah Roh Kudus dalam hidup kita (Galatia 5:22; 1 Kor. 13: 4-8).

Kasih agape adalah untuk menjadi dasar bagi segala sesuatu yang terjadi di gereja. Karena kasih diberikan kepada kita sebagai tanda dan prioritas utama, itu harus menjadi prioritas bagi kita, setiap hari di gereja lokal. Kita mengembangkan pola pikir. Kita mengejar kehidupan yang penuh kasih (Ef. 5: 1-2).
  • ·       Kasih adalah pola pikir kita, sebelum hubungan dan menjunjung tinggi mereka.
  • ·       Kasih adalah pola pikir kita, sebelum mengajar dan itu menuntun kita melaluinya.
  • ·       Kasih adalah pola pikir kita, sebelum tugas dan itu menunjang mereka.
  • ·       Kasih adalah pola pikir kita, sebelum instruksi dan itu membimbingnya dalam perjalanan.
  • ·       Kasih adalah pola pikir kita, sebelum memimpin atau mengikuti dan itu mengarahkan kita.


Hanya ketika Kasih adalah prioritas, gereja akan berbeda menjadi seperti yang Tuhan kehendaki. Seperti yang dikatakan seseorang: Dalam kehidupan ini kita tidak dapat melakukan hal-hal besar. Kita hanya dapat melakukan hal-hal kecil dengan Kasih yang besar. Kasih adalah ciri khas dari Kekristenan sejati.

10 Afirmasi Pemuridan

  1. 1.   Kami percaya bahwa Yesus Kristus adalah pusat kehidupan dan Alkitab - Ia adalah yang tertinggi dan layak dari semua pengabdian, ibadah, dan persaingan. Kami menegaskan Pengakuan Iman Nicea dan pernyataannya tentang Yesus dan Trinitas (Kol. 1: 15-20).
  2. 2.     Kami mendefinisikan seorang murid sebagai seseorang yang mengikuti Yesus, diubahkan oleh Yesus, dan berkomitmen untuk misi Yesus (Mat. 4:19). Ini hanya dimungkinkan oleh Roh Kudus dan itu untuk kemuliaan Allah.
  3. 3.      Kami mendefinisikan pemuridan sebagai membantu orang untuk percaya dan mengikuti Yesus. (Mat. 28: 18-20).
  4. 4.      Kami percaya pembuatan murid adalah misi inti dari gereja lokal (Kol.1: 28-29).
  5. 5.    Kami percaya bahwa Alkitab adalah penuntun yang penuh kuasa, dapat diandalkan, dan terakhir untuk pemuridan dan kehidupan (2 Tim. 3: 16-4: 2).
  6. 6.     Kami percaya metode pembuatan murid Yesus adalah metode yang paling bijaksana dan terbaik untuk diikuti hari ini (Lukas 6:40).
  7. 7.     Kami percaya bahwa kasih kami satu sama lain adalah tanda terpenting dari pemuridan sejati (Yohanes 13: 34-35).
  8. 8.      Kami percaya pemuridan mencakup melayani orang miskin, berjuang untuk kekudusan, dan hidup dengan akuntabilitas di gereja lokal (1 Kor. 5: 1-13).
  9. 9.      Kami percaya pemuridan dan kasih sejati memaksa kami untuk bergabung dengan misi Yesus untuk mencari dan menyelamatkan yang terhilang (Lukas 19:10).
  10. 10.  Kami percaya kepatuhan kami pada Amanat Agung akan menghasilkan perluasan kerajaan Allah, kemajuan umat manusia, dan permuliaan dan kesenangan Allah (Lukas 19: 11-27).



Saya harap ini memberikan kejelasan dan kesederhanaan untuk arah gereja Anda. Itu dapat membuat semua perbedaan di dunia.

Kalau Sdr/i ingin lebih mendalami dan menjadi bagian dari tugas inti gereja melakukan pemuridan tetapi membutuhkan bimbingan  tentang pengetahuan, ketrampilan untuk memulai dan menjalankannya atau meningkatkan pemuridan yang sudah berjalan, silahkan sampaikan kerinduan Sdr/i kepada kami melalui Formulir Kontak … dengan kasih Yesus Kristus kami dengan senang hati melayani Sdr/i sesuai kasih karunia Kristus yang ada pada kami.




Tidak ada komentar:

Posting Komentar