LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Selasa, 13 Agustus 2019

BERSATU


BERSATU

14 Karena Dialah damai sejahtera kita, yang telah mempersatukan kedua pihak dan yang telah merubuhkan tembok pemisah, yaitu perseteruan, 15 sebab dengan mati-Nya sebagai manusia Ia telah membatalkan hukum Taurat dengan segala perintah dan ketentuannya, untuk menciptakan keduanya menjadi satu manusia baru di dalam diri-Nya, dan dengan itu mengadakan damai sejahtera, 16 dan untuk memperdamaikan keduanya, di dalam satu tubuh, dengan Allah oleh salib, dengan melenyapkan perseteruan pada salib itu. 17 Ia datang dan memberitakan damai sejahtera kepada kamu yang "jauh" dan damai sejahtera kepada mereka yang "dekat", 18 karena oleh Dia kita kedua pihak dalam satu Roh beroleh jalan masuk kepada Bapa.  (Ef. 2: 14-16).

Mahkamah Konstitusi Indonesia adalah sekelompok yang terdiri dari sembilan hakim konstitusi. Mereka pria dan wanita membuat keputusan tentang beberapa kasus hukum paling penting dalam sejarah bangsa kita. Meskipun masing-masing Hakim adalah individu, mereka bekerja serempak sebagai satu tubuh.

Terlepas dari keadaan unik dari proses konfirmasi mereka, kecenderungan politik dan kecenderungan pribadi, kesembilan pemimpin ini bersatu untuk membuat keputusan yang mempengaruhi individu dan negara secara keseluruhan.

Mahkamah Agung Amerika Serikat juga terdiri dari 9 orang Hakim Agung. Baru-baru ini, saya belajar tentang salah satu dari banyak tradisi menarik mereka. "The Judicial Handshake" berawal dari abad kesembilan belas. Setiap hari sebelum mereka duduk di bangku dan sebelum diskusi dalam konferensi pribadi, mereka berkumpul bersama dan berjabat tangan dengan masing-masing rekan mereka.

Menurut situs web Mahkamah Agung, ada alasan untuk ini: "Hakim Agung Fuller melembagakan praktik ini sebagai pengingat bahwa perbedaan pendapat di Pengadilan tidak menghalangi keselarasan tujuan secara keseluruhan." Sebagai orang percaya, kita juga dipanggil untuk bersatu– untuk menjadi satu sebagai tubuh Kristus.

Referensi "merubuhkan" dalam perikop kita di atas adalah ringan dibandingkan dengan apa yang sebenarnya artinya, yaitu penghancuran total. Permusuhan atau perseteruan yang sebelumnya memecah belah orang-orang. Perseteruan menjadikan mereka musuh yang menderita mengalami kehancuran total ketika Yesus dengan rela memilih untuk mati di kayu salib untuk kita. Tujuannya untuk menciptakan perdamaian melalui rekonsiliasi menawarkan kita suatu pola yang jelas untuk diikuti. Melalui teladan-Nya, kita sebagai murid-Nya dipanggil untuk melakukan hal yang sama di sini dan sekarang. Kita memiliki kementerian rekonsiliasi.

Seperti yang dikatakan Efesus 2:22 kepada kita: Di dalam Dia kamu juga turut dibangunkan menjadi tempat kediaman Allah, di dalam Roh.

Berpikirlah tentang itu. Sementara sebagian besar dunia terbagi dan didominasi oleh permusuhan dan konflik berkepanjangan, cahaya terang masih bersinar – melalui kita. Warga dan anggota keluarga memiliki hak dan tanggung jawab kepada para pemimpin dan kerabat mereka. Mengesampingkan permusuhan dan individualitas demi orang lain sangat penting untuk rumah tangga yang sehat.

Yesus menyelesaikan ini untuk kita di kayu salib. Dia memanggil kita untuk memikul salib kita - tanggung jawab kita - dan untuk mengikuti Dia.

Adakah orang yang Anda butuhkan untuk berdamai dan diperdamaikan?
Bagaimana Anda bisa hidup lebih bersatu?

Paulus yang menulis surat Efesus mengalami banyak pertentangan dalam pelayanannya. Salah satunya dengan Barnabas.

Pemisahan Paulus dan Barnabas
    
Saulus dari Tarsus telah menjadi penganiaya yang kejam terhadap orang-orang Kristen sehingga bahkan setelah pertobatannya, saudara-saudara masih takut kepadanya. Ketika Paulus akhirnya kembali ke Yerusalem setelah pertobatannya kepada Kristus, Barnabas harus membujuk para murid untuk membiarkan persekutuan rasul dengan mereka (Kis. 9:26). Sebagai hasil dari perantaraan ini, persahabatan yang indah antara Paulus dan Barnabas terbentuk. Oleh karena itu, agak menyedihkan untuk dicatat bahwa mereka akhirnya memiliki semacam "konflik".

Pada perjalanan misionaris pertama mereka bersama, John Mark, sepupu Barnabas (Kol. 4:10), menemani mereka. Namun, sepanjang perjalanan, Yohanes Markus memutuskan untuk kembali ke rumahnya di Yerusalem (Kis. 13:13). Alasan kepergiannya tidak ditentukan dalam teks suci.

Belakangan, ketika kampanye kedua direncanakan, Barnabas mengusulkan mengambil Markus sebagai penolong, tetapi Paul menolak gagasan itu. Catatan Perjanjian Baru menunjukkan bahwa "pertikaian yang tajam" berkembang di antara mereka (Kis. 15: 36-41). Mereka tidak dapat mencapai kesepakatan, sehingga mereka berpisah. Sejauh catatan suci menunjukkan, kedua pria luar biasa ini tidak pernah bertemu lagi.

Siswa Alkitab yang serius tidak dapat membaca episode ini tanpa tergerak. Meskipun demikian, ada beberapa prinsip penting yang dapat dipelajari seseorang dari perselisihan yang berkembang antara saudara-saudara Kristen ini.

Ketidaksetujuan yang Tidak Melibatkan Doktrin
Pertikaian antara Paulus dan Barnabas ini bukan karena masalah doktrinal. Pecahnya itu melibatkan perselisihan pribadi berdasarkan keputusan pengadilan/pertimbangan pribadi. Untuk penghargaan mereka, baik Paulus maupun Barnabas tidak membiarkan konflik mengalihkan mereka dari upaya masing-masing untuk menyebarkan Injil.

Membuat permohonan kepada orang-orang Kristen dewasa ini, akan selalu ada saat-saat ketika saudara-saudara yang baik tidak setuju dalam hal pendapat. Yang penting adalah tetap fokus melakukan kehendak Kristus. Itulah yang dilakukan oleh Paulus dan Barnabas. Sebagai hasilnya, bahkan mungkin lebih banyak pekerjaan dilakukan untuk Tuhan karena cara di mana ketidaksepakatan mereka ditangani. Tadinya hanya satu Tim, sekarang ada dua Tim Misionaris.

Siapa yang Benar?
Apakah itu Paul, atau Barnabas? Seseorang tidak tahu. Beberapa, dengan agak percaya diri, berpendapat bahwa Paul terlalu keras kepala untuk menyerah. Lloyd Ogilvie menulis:

“Paulus telah berjuang dan memenangkan salah satu pertempuran paling penting dalam sejarah atas orang-orang yang bukan Yahudi. Namun, ia tidak dapat menerapkan kebenaran yang sama pada hubungannya dengan John Mark ” (Drumbeat of Love, Waco: TX: Word, 1976).

Di sisi lain, gereja di Antiokhia “memuji” Paulus dan Silas (Kis. 15:40), tetapi tidak ada yang dikatakan tentang pujian Barnabas dan Markus. Keadaan itu mungkin menunjukkan bagaimana masalah itu dirasakan oleh orang-orang kudus di Antiokhia. Paulus mungkin dibimbing oleh pengalaman dan logika yang dingin, sedangkan Barnabas tergerak mungkin oleh keakraban yang akrab dan hati yang hangat.

Banyak dari kita mungkin sedikit tertarik pada Barnabas ketika kita merenungkan kenyataan bahwa kita juga kadang-kadang membutuhkan kesempatan kedua. Dalam jangka panjang, keputusan Barnabas mungkin terbukti terbaik - setidaknya untuk John Mark. Bertahun-tahun kemudian, Paulus menemukan bahwa Markus yang sebelumnya tidak berguna itu "berguna," seperti yang diungkapkan dalam surat penutup rasul. "Bawalah Markus dan bawalah dia, karena dia berguna bagiku untuk melayani" (2 Tim. 4:11). Dan dalam Kolose 4:10, seseorang mengamati bahwa pekerja muda yang pernah ditolak itu dipuji, dan orang-orang kudus Kolose diminta untuk menerima dia.

Ada beberapa poin yang layak dipertimbangkan saat diskusi kita selesai.

Segmentasi pekerjaan mereka tidak mengganggu secara permanen cinta dan hormat yang saling menghibur antara Paul dan Barnabas. Paulus belakangan dengan penuh kasih menyebut Barnabas layak mendapat dukungan keuangan dalam pekerjaannya memberitakan Injil (1 Kor. 9: 6). Fakta bahwa konflik pribadi ini secara terbuka ditampilkan pada halaman-halaman Perjanjian Baru adalah bukti bahwa Roh Kudus membimbing penulis, Lukas, dalam menghasilkan narasi ini. Kecenderungan alami akan membuat teman Paul mengabaikan kejadian yang berpotensi memalukan ini!

Ada banyak kebenaran luar biasa yang bisa dipelajari dari berbagai pengalaman kepribadian yang digambarkan dalam Volume Suci. Tidak ada akun, betapapun tidak relevannya hal itu mungkin tampak dangkal, tidak penting. Ada pelajaran yang harus dikuasai.

Apa yang harus kita pelajari dari kisah Paulus dan Barnabas?  

Paulus dan Barnabas melakukan perjalanan bersama melalui pulau Siprus dan provinsi Asia (Asia Kecil modern) untuk memberitakan Injil dalam perjalanan misi pertama (Kisah Para Rasul 13). Nama Barnabas berarti "anak yang memberi semangat," dan dorongan adalah fungsi pertamanya dalam kehidupan Paulus. Ketika Saulus / Paulus yang baru bertobat datang ke orang-orang Kristen di Yerusalem, mereka takut kepadanya. Tetapi Barnabas membangun jembatan antara Saulus dan orang-orang Kristen lainnya, yang menjamin realitas iman dan pelayanannya (Kis. 9: 26–27).

Belakangan, berita sampai di Yerusalem tentang sebuah gereja yang sedang berkembang di Antiokhia Siria, dan Barnabas dikirim untuk menyemangati orang-orang percaya di sana (Kis. 11:22). Banyak orang mulai datang kepada Tuhan dan bergabung dengan gereja, sehingga Barnabas mencari Paulus dan, menemukannya, membawanya ke Antiokhia. Catatan Alkitab menyebut Barnabas “orang baik, penuh dengan Roh Kudus dan iman” (Kisah Para Rasul 11:24). Sementara Paulus dan Barnabas masih berada di Antiokhia, seorang nabi bernama Agabus menubuatkan kelaparan, dan gereja bertekad untuk mengirimkan bantuan kepada saudara-saudara yang tinggal di Yudea (ayat 27-29). Mereka mengirim Paulus dan Barnabas untuk mengirimkan hadiah (ayat 30).

Setelah itu, Roh Kudus memilih Paulus dan Barnabas untuk menjadi misionaris (Kisah Para Rasul 13: 2), dan gereja Antiokhia mengutus mereka. Paulus dan Barnabas membawa Yohanes Markus sebagai penolong dan melakukan perjalanan melalui banyak daerah bukan Yahudi dengan Injil. Mereka adalah “pria yang. . . mempertaruhkan nyawa mereka untuk nama Tuhan kita Yesus Kristus ”(Kisah Para Rasul 15:25). Di tengah perjalanan mereka, Markus meninggalkan Paulus dan Barnabas, dan ini menjadi titik pertengkaran kemudian. Ketika mereka merencanakan perjalanan utusan injil kedua, Paulus dan Barnabas tidak setuju apakah akan mengambil Markus lagi atau tidak. Paul bertekad untuk tidak membawanya, karena dia telah meninggalkan mereka sebelumnya. Barnabas, yang pernah menjadi penyemangat, tidak mau meninggalkan John Mark. "Perselisihan yang tajam" muncul di antara mereka, dan mereka berpisah. Sejak saat itu, Barnabas bepergian dengan Yohanes Markus, dan Paulus memilih Silas sebagai rekannya dalam pelayanan (Kis. 15: 36-41).

Dari hubungan Paulus dan Barnabas kita bisa menarik pelajaran penting. Di sini ada dua pria saleh, yang dicintai oleh gereja-gereja, dipenuhi dengan Roh, bertahan dalam penganiayaan bersama, melihat orang-orang diselamatkan, dan menikmati pelayanan yang efektif. Namun mereka bisa keliru dan tidak bisa melihat semuanya. Mereka bertengkar dan berpisah. Bahkan yang terbaik dan paling setia di antara kita rentan terhadap konflik dan kesalahan antarpribadi. Kita semua adalah manusia yang jatuh. Pelayanan kedua pria itu berlanjut — pada kenyataannya, jumlah tim misionaris bertambah dua kali lipat! Tuhan dapat menggunakan bahkan ketidaksepakatan kita untuk memajukan pekerjaan-Nya.

Paulus dan Barnabas terus bergantung pada Tuhan. Mereka bergerak maju dengan damai, meskipun itu berarti berpisah. Dalam hal pendapat pribadi dan prosedur praktis, Paul dan Barnabas berbeda. Dalam hal doktrin, mereka berdua melihat perlunya membagikan Injil kepada dunia. Mereka bersatu dalam hal yang benar-benar penting.

Pesan untuk kita: persahabatan kita boleh saja putus, kerjasama kita boleh saja berakhir, berpisah dengan orang yang pernah paling kita sayangi menjadi paling dekat dengan kita biasa terjadi; tetapi dengan Yesus Kristus kita tetap menyatu. Mencari domba-domba yang hilang tetap kita lakukan. Memuridkan murid yang memuridkan murid tetap kita kerjakan sampai semua bangsa menjadi murid Yesus Kristus. Kita tetap bersatu di dalam Yesus Kristus, Tuhan dan Juruselamat kita. Yang memilih kita menjadi umatNya, mengangkat kita menjadi anakNya, mengutus kita menjadi hambaNya, memanggil kita menjadi sahabatNya,  dan mendandani kita menjadi MempelaiNya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar