LEMSAKTI adalah lembaga yang dibentuk/disahkan oleh Pemerintah untuk mengelola sumbangan keagamaan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dalam perhitungan pajak penghasilan

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 36 TAHUN 2008 TENTANG PERUBAHAN KEEMPAT ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 7 TAHUN 1983 TENTANG PAJAK PENGHASILAN

Pasal 9 ayat (1) Untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan:

g. harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan ... , kecuali... sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, yang diterima oleh lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh pemerintah, yang ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah;

Jumat, 16 Agustus 2019

DIPANGGIL


DIPANGGIL

Dari Injil itu aku telah menjadi pelayannya menurut pemberian kasih karunia Allah, yang dianugerahkan kepadaku sesuai dengan pengerjaan kuasa-Nya.  (Efesus 3: 7).

Dua puluh tahun yang lalu, saya menghadiri malam ibadah di gereja baru saya. Seorang ibu muda saat itu, saya ingat merasa sangat terisolasi dan kesepian. Saya tidak pernah menghadiri acara seperti ini sebelumnya, dan saya gugup. Namun kerinduan saya akan percakapan komunitas dan orang dewasa melebihi kekhawatiran saya.

Pada akhir malam, seorang pendeta anak-anak paruh waktu yang baru memperkenalkan dirinya kepada kita semua. Carol mencari bantuan, menawarkan pelayanan kepada hadirin. Karena dia tidak tinggal secara lokal di tempat gereja berada (dia dua negara bagian jauhnya), dia berharap menemukan seseorang untuk mengoordinasikan orang-orang yang melayani dalam pelayanan anak itu. Setelah ceramahnya, Carol berdiri diam menunggu sementara musik diputar lembut di latar belakang. Ketidaknyamanan orang-orang di ruangan itu terasa jelas. Setelah beberapa menit yang tidak nyaman berlalu, saya mengangkat tangan.

Saya tidak tahu persis apa yang membuat saya melakukannya, tetapi saya pikir jika dia bisa mengemudi selama empat jam sekali jalan dan meninggalkan keluarganya setiap akhir pekan, saya pasti bisa membuat beberapa panggilan telepon. Setelah kebaktian, kami berbicara singkat dan mengatur untuk bertemu hari berikutnya untuk makan siang. Saya tidak tahu apa yang diharapkan, tetapi sudah terlambat untuk kembali.

Hari berikutnya kami bertemu di sebuah restoran. Dia menguraikan rencananya dan berkata, "Ini adalah pelayananmu jadi aku siap membantu dan membimbing, tetapi bagaimana kamu melakukannya terserah kamu." Kami berbicara sebentar dan sebelum kami mengakhiri pembicaraan, dia mengucapkan doa, memberi dorongan dan meminta Tuhan untuk memberkati pelayanan saya. Saya malu dan tidak ingin mengecewakannya, tetapi saya perlu kejelasan.

"Carol, aku tidak tahu apa yang kamu maksud ketika kamu mengatakan 'kementerianku.' Aku hanya seorang sukarelawan yang melakukan panggilan telepon." Saya masih ingat betapa penuh rahmatnya dia terhadap saya, dalam perjalanan baru saya bersama Kristus.

“Pelayanan ini adalah bidang pelayanan Anda kepada Allah, dan Anda akan melayani orang dewasa yang melayani anak-anak,” jelasnya. "Kamu lebih dari sekadar sukarelawan; Anda seorang menteri."

Layanan dan hasrat Carol untuk Tuhan mengubah hidup saya selamanya. Saya pertama melayani sebagai koordinator, kemudian seorang guru, seorang pemimpin ibadat anak-anak dan akhirnya pergi ke pelayanan anak-anak kejuruan di gereja yang sama.
Rahmat Tuhan mengubah lintasan hidup saya dalam segala hal. Sejak itu saya dapat membantu orang lain memahami dan menemukan tempat mereka dalam pelayanan. Saat Anda melayani Tuhan, Anda lebih dari sekadar sukarelawan. Anda seorang misionaris pembangunan Kerajaan.

ü  Di mana Anda melayani?
ü  Apakah Anda menganggap diri Anda sebagai sukarelawan, atau lebih dari itu memandang diri Anda?
ü  Seorang pembangun Kerajaan?
ü  Seorang misionaris?
ü  Seorang pengganda murid?
ü  Seorang pengganda gereja?
ü  Seorang Menteri Kerajaan Allah?
ü  Apakah Anda menganggap diri Anda "dipanggil"?

Ringkasan Efesus Bab 3
Efesus pasal 3 merangkum pengajaran doktrinal Paulus dan memperkenalkan penerapan praktisnya. Paulus merujuk pada pemenjaraannya dan panggilan rohaninya. Panggilan ini mencakup pemberitaan fakta bahwa semua orang, Yahudi dan bukan Yahudi, sekarang dapat menjadi bagian dari keluarga rohani yang sama. Paulus juga berdoa untuk kekuatan rohani gereja Efesus, ketika ia bersiap untuk menjelaskan bagaimana pengetahuan tentang Kristus harus diterjemahkan menjadi hidup untuk Kristus.

Efesus 3: 1–13 menjelaskan pelayanan Paulus dalam konteks misteri Allah yang dinyatakan. Paulus dipanggil sebagai pelayan bagi orang-orang bukan Yahudi, meskipun ia berkhotbah kepada siapa saja yang mau mendengarkan. Namun sebelum pemanggilan ini, ia telah menganiaya gereja sebagai orang yang tidak percaya. Hanya rahmat ilahi Allah yang menyelamatkan Paulus, dan hanya rahmat ilahi Allah yang menyebabkan keluarga gereja bertumbuh. Bahkan malaikat belajar lebih banyak tentang misteri Allah ketika mereka mengamati Dia bekerja melalui gereja-Nya. (rahmat = kasih karunia = anugerah = hadiah).

Apa artinya Efesus 3: 7? [ Lihat teks ayat di awal tulisan ]
Paulus menganggap dirinya sebagai pelayan Injil: "Dari Injil ini aku dijadikan pendeta." Ayat ini tidak menggunakan kata Yunani untuk seorang pendeta, melainkan diakonos, dari mana kita mendapatkan kata "diaken." Secara harfiah berarti pelayan orang lain. Paulus melakukan pendekatan terhadap pekerjaannya sebagai pelayanan, dan bukannya status. Ia melayani "sesuai dengan karunia kasih karunia Allah." Kemampuannya untuk memimpin didasarkan pada bakat yang diberikan Tuhan. Tanda pemimpin Kristen sejati adalah seseorang yang mengakui kepemimpinannya adalah hadiah dari Tuhan dan menggunakan hadiah ini untuk melayani orang lain.

Ungkapan terakhir "yang diberikan kepadaku melalui kerja kekuatannya" mengungkapkan gagasan tentang pelayanan sebagai karunia rohani. Paulus menghitung dirinya di antara para rasul dalam 1 Korintus 9: 1–2. Utusan-utusan (para rasul) ini ada untuk memperlengkapi orang-orang kudus (Efesus 4:12). Ia tidak berbeda dengan orang-orang percaya yang ia tulis, selain menerima panggilan rohani untuk memimpin sebagai rasul bagi bangsa-bangsa lain (Roma 11:13). Panggilan ini juga telah ditegaskan oleh Yakobus, Petrus, dan Yohanes (Galatia 2: 9), dengan Petrus dipanggil untuk melayani sebagai rasul bagi orang-orang Yahudi.

Paulus dijadikan menteri
Itu adalah, dari Injil, bukan oleh manusia, tetapi oleh Allah. Ia adalah pendeta sejati dari Injil yang dipanggil oleh Allah untuk pekerjaan pelayanan. Dia memenuhi syarat olehnya dengan rahmat dan hadiah untuk itu. Ia yang dengan setia melepaskannya sesuai dengan kemampuan yang telah diberikan Allah; dan yang seperti itu adalah rasul.

Sesuai dengan karunia rahmat Allah yang diberikan kepadaku
Tidak sesuai dengan kapasitas alaminya, pendidikan liberalnya, atau pembelajaran yang diperoleh. Tetapi menurut suatu karunia. Suatu karunia pelayanan diberikan kepadanya. Pelayanan seperti itu: karena karunia kasih karunia ini:
ü  Tidak merancang kasih karunia Allah yang ditempa dalam jiwanya.
ü  Tidak doktrin tentang anugerah.
ü  Tidak subjek dari pelayanan Injil.
ü  Tidak anugerah Tuhan yang berkhasiat atau mujizat,
yang menjadikan itu berhasil dan bermanfaat bagi jiwa manusia. Mungkin ada semua ini, namun seorang pria tidak cocok untuk menjadi pendeta Injil karena kompetensi di atas.

Tetapi karunia:
ü  menafsirkan Kitab Suci, dan
ü  menjelaskan kebenaran Injil kepada peneguhan manusia; dan
ü  merupakan hal yang berbeda dari kemampuan alami, pembelajaran manusia, atau anugerah internal;
Yang membuat orang memenuhi syarat untuk itu adalah hadiah di atas. Diberikan Allah, atas kehendak dan kesenanganNya yang berdaulat kepada beberapa putra manusia.
(Coba Anda perbandingkan dengan para pendeta keluaran sekolah teologia … yang berusaha mengembangkan kemampuannya dengan belajar sesuai kurikulum yang disusun oleh manusia … tanpa karunia karunia kasih karunia … hasilnya kekristenan tanpa kualitas alias Kristen anak-anak).

Oleh kasih karunia kerja efektif kekuasaannya;
Kuasa Allah terlihat dalam kasih karunia yang bekerja dalam hati manusia.
1.      Kasih karunia membuat mereka percaya kepada Kristus.
2.      Kasih karunia juga ditampilkan dalam karunia-karunia Roh yang dianugerahkan kepada manusia.
3.      Kasih karunia dilimpahi dengan kuasa dari tempat tinggi.
4.      Kasih karunia menjadikan manusia, dan bukan malaikat, dan ini seringkali merupakan pelayan Kristus yang paling kejam (Paulus menganiaya Jemaat Yerusalem) dan terlemah (Paulus jadi rasul belakangan).
5.      Kasih karunia membantu mereka dalam pekerjaan mereka, dan dalam membawa mereka kuat dan bertahan melalui semua hambatan dan rintangan yang paling berisko.
6.      Kasih karunia membuat mereka berhasil di dalamnya, untuk pertobatan orang berdosa, dan pembangunan kedewasaan rohani orang-orang kudus.

Berdoalah untuk meyakinkan panggilan Sdr/i dan yakinkan kasih karunia yang Allah anugerahkan untuk panggilan kementerian Sdr/i.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar